Anda di halaman 1dari 43

SKIZOFRENIA

Oleh dr. YENNY DP. SpKJ

Skizofrenia merupakan Gangguan Jiwa Berat


Ditandai oleh adanya : Gangguan proses pikir Gangguan Persepsi Gangguan Emosi

Gangguan pergerakan dan perilaku

Gejala-gejala Skizofrenia
Muncul pada usia remaja akhir atau dewasa muda Laki-laki : Sekitar 15 25 th Wanita : Sekitar 25 35 th Prognosa lebih buruk pada laki-laki dibandingkan wanita

FAKTOR FAKTOR PENYEBAB

Penyebab pasti belum diketahui Faktor faktor yang diduga sebagai penyebab :
I. Faktor Keturunan
Belum diketahui secara pasti Gen yang terlibat pada Skizofrenia Angka kejadian Skizofrenia lebih tinggi pada penderita yang mempunya riwayat penderita Skizofrenia dalam keluarganya

II. Faktor Lingkungan Faktor dalam kandungan Selama proses persalinan Setelah lahir Hubungan interpersonal yang kurang wajar
Contoh : - Hubungan Anak Ibu yang Buruk - Frustasi - Kekacauan dalam menemukan identitas diri - Kelelahan Emosional

Infeksi Virus influensa pada

Trimester II III, Kehamilan dapat menggangu perkembangan otak, mengganggu pertumbuhan bayi berat badan menurun lahir prematur fungsi sosial yang buruk sebelum sakit Skizofrenia Dewasa Kekurangan oksigen yang lama pada janin dalam kandungan mempengaruhi perkembangan otak

Kekurangan oksigen dapat disebabkan oleh :


- Keracunan Kehamilan ( Toxemia Grafidarum) - Darah tinggi - Anemia - DM - Kelainan letak plasenta - Lilitan tali pusat - Persalinan memanjang - Prematuritas - Ibu syok atau exhausted

HAL HAL LAIN :

1. Penggunaan obat-obatan selama


kehamilan : - Aspirin

- Obat penghilang rasa sakit bisa mempengaruhi perkembangan otak


2. Gizi buruk selama kehamilan

3. Stresor Psikososial yang dialami ibu selama

4.

kehamilan stresor Psikososial yang mengenai individu yang rentan terhadap Skizofrenia Faktor biologis, melibatkan peran Patofisiologis daerah tertentu diotak termasuk sistem limbik, korteks frontalis, Ganglia Basalis

ISTILAH SKIZOFRENIA

Pertama kali oleh BLEULER, 4 A : Asosiasi,


Afek, Autisme, Ambivalensi

Tahun 1868, MOREL

menggunakan istilah HEBEPHRENIA, untuk menggambarkan suatu gangguan mental yang berjalan secara Progresif dan dimulai pada masa Adolescentium

1874 KAHL BAUM

KATATONIC 1896 KRAEPELIN, membagi-bagi penyakit ini dalam jenis-jenis :


Kebeprenik Katatonic Paranoid Simpleks

Istilah

GEJALA-GEJALA SKIZOFRENIA SECARA UMUM :

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Penampilan Penarikan diri secara sosial Tidak ada motivasi Gangguan isi pikiran dan pembicaraan Emosi Gangguan persepsi Agresif Perilaku

1.

PENAMPILAN - Sering tampak aneh - Perawatan diri kurang PENARIKAN DIRI SECARA SOSIAL : - Suka menyendiri - Mengisolasi diri

2.

3. TIDAK ADA MOTIVASI

- Malas dalam aktifitas sehari-hari - Tidak mau sekolah, bekerja - Tidak punya perencanaan untuk masa depan

4. GANGGUAN ISI PIKIRAN DAN PEMBICARAAN


- Isi pikiran aneh, tidak logis - Isi pembicaraan miskin, kacau, membisu - Adanya waham atau kepercayaan yang salah dan tidak dapat dikoreksi

5. EMOSI
Emosi tumpul, acuh, tidak ada respon - Respon emosi tidak sesuai, kadang sangat sensitif

6. GANGGUAN PERSEPSI
- Adanya Halusinasi
- Kadang-kadang pasien beeaksi atau berperilaku sesuai dengan suara-suara yang didengarnya

7. AGRESIF

8. PERILAKU

- Pasien mudah marah dan tersinggung - Agresif bisa dalam bentuk verbal ( maki-maki, marah-marah ), mengancam, merusak barangbarang orang atau diri sendiri - Telanjang-telanjang, menari-nari, mengumpul kan barang-barang

GEJALA-GEJALA SKIZOFRENIA DI BAGI MENJADI 2 GOLONGAN : 1. GEJALA PRIMER


2.
- Gangguan Assosiated - Gangguan Afektif GEJALA SEKUNDER

- Waham - Halusinasi - Gejala KATATONIC GEJALA PRIMER Merupakan gangguan dasar


daripada penyakit

GEJALA SEKUNDER

Dianggap sebagai akibat dariada gangguan dasar

PENGGOLONGAN SKIZOFRENIA PPDGJ III



SKIZOFRENIA PARANOID SKIZOFRENIA HEBIFRENIK SKIZOFRENIA KATATONIK SKIZOFRENIA TAK TERINCI (UNDIFFERENTIATED) DEPRESI PASCA SKIZOFRENIA SKIZOFRENIA RESIDUAL SKIZOFRENIA SIMPLEKS SKIZOFRENIA LAINNYA SKIZOFRENIA YTT

PEDOMAN DIAGNOSTIK SKIZOFRENIA


HARUS ADA SEDIKITNYA SATU GEJALA SBB :
a THOUGHT ECHO THOUGHT INSERTION OR WITHDRAWL THOUGHT BROADCASTING b DELUSION OF CONTROL DELUSION OF INFLUENSI DELUSION OF PASSIVITY DELUSION OF PERCEPTION c HALUSINASI AUDITORIK d WAHAM MENETAP JENIS LAIN (TDK SESUAI DENGAN BUDAYA SETEMPAT)

ATAU PALING SEDIKIT 2 GEJALA SBB :

e. Halusinasi menetap dengan waham yang

f.
g.

mengambang atau idea-idea berlebihan yang menetap atau terjadi setiap hari selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Arus pikiran yang terputus atau mengalami sisipan sehingga timbul INKOHERENSI NEOLOGISME KATATONIK, EXCITEMENT, POSTURING, FLEKSIBILITAS CEREA, NEGATIVISME, MUTISME, STUPOR

h. Gejala Negatif, seperti: Apatis, jarang bicara,

respon emosi tumpul (tidak wajar) penarikan diri dari sosial (tapi harus jelas tidak disebabkan oleh depresi atau medikasi neuroleptika)

Gejala-gejala tersebut berlangsung 1 (satu) bulan atau lebih Harus ada perubahan bermakna dalam mutu keseluruhan dari aspek perilaku yang bermanifestasi sebagai : - Hilangnya minat, tidak berbuat sesuatu - Hidup tak bertujuan - Sikap larut dalam diri sendiri - Penarikan diri secara sosial

SKIZOFRENIA PARANOID

Memenuhi kriteria umum Diagnosis

Skizofrenia Sebagai tambahan : - Halusinasi dan / atau waham harus menonjol a. Halusinasi yang mengancam, memerintah, bunyi fluit, mendengung, suara tertawa.

b. Halusinasi pembauan, pengecapan, seksual c. Waham dapat hampir semua jenis, tetapi

yang menonjol adalah waham dikendalikan, dipengaruhi, dikejar-kejar Gangguan AFEKTIF, dorongan kehendak, pembicaraan dan gejala KATATONIK relatif tidak menonjol

SKIZOFRENIA HEBEFRENIK

Memenuhi kriteria umum Diagnosis

skizofrenia Diagnosis ditegakkan pertama kali pada usia remaja atau dewasa muda ( 15-25 thn ) Kepribadian PREMORBID mempunyai ciri khas: Pemalu, Solitary tetapi untuk menentukan diagnosis tidak harus demikian

Untuk Diagnosis yang meyakinkan perlu

pengamatan continue 2-3 bulan, untuk memastikan adanya gambaran yang khas sbb:
Perilaku tidak bertanggung jawab, dan

tidak dapat diramalkan, MANNERISME, SOLITARY, Perilaku hampa tujuan dan hampa perasaan

AFEK DANGKAL DAN TIDAK WAJAR

( INAPPROPIATE ), GIGGLING, SELF SASTIFIED, SELF ABSORBED SMILING, SIKAP TINGGI HATI, GRIMACES ( TERTAWA MENYERINGAI ), MANNERISME, MENGIBULI SECARA BERSENDA GURAU, HIPOKONDRIAKAL, UNGKAPAN KATA YANG DIULANGULANG

Gangguan afektif dan dorongan kehendak,


gangguan proses pikir menonjol, halusinasi dan waham ada tidak menonjol

Perilaku tanpa tujuan ( AIMLESS ) dan tanpa maksud ( EMPTY OF PURPOSE ) Preokupasi dangkal, dibuat terhadap agama, filsafat, tema abastrak sehingga jalan pikirannya sulit dipahami

SKIZOFRENIA KATATONIK

Memenuhi kriteria diagnosis skizofrenia Ada satu atau lebih gejala sbb:
a. Stupor, mutisma b. Gaduh gelisah c. Menampilkan dan mempertahankan posisi tubuh yang aneh d. Negativisme e. Rigiditas f . Fleksibilitas Cerea / Waxy flexibility g. Command automatism dan pengulangan kata-kata serta kalimat

PENTING
Gejala KATATONIK bukan petunjuk diagnostik
Skizofrenia Gejala KATATONIK bisa terjadi pada: - Penyakit Otak - Gangguan Metabolik, Alkohol - Obat-obatan - Pada gangguan Afektif

SKIZOPRENIA TAK TERINCI


( UNDIFFERENTIATED )

Memenuhi kriteria umum diagnosis

skizoprenia Memenuhi kriteria diagnosis skizoprenia paranoid, hebefrenik, katatonik Tidak memenuhi kriteria skizoprenia Residual atau depresi pasca skizoprenia

DEPRESI PASCA SKIZOPRENIA

DIAGNOSIS DITEGAKKAN KALAU:


a. Pasien sudah menderita Skizoprenia ( yang memenuhi kriteria umum ) selama 12 bulan terakhir b. beberapa gejala masih ada c. Gejala Depresi menonjol dan mengganggu, memenuhi kriteria episode depresi, paling sedikit 2 minggu

Bila pasien tidak menunjukkan gejala

skizofrenia, diagnosis menjadi episode depresi

Bila gejala skizofrenia masih jelas menonjol, diagnosis harus salah satu dari sub tipe skizofrenia yang sesuai

SKIZOFRENIA RESIDUAL

Memenuhi kriteria sbb:


a. gejala Negatif skizoprenia yang menonjol: - Psikomotor Melambat - Aktivitas menurun - Afek tumpul - Sikap pasif, tidak ada inisiatif - Kemiskinan isi pembicaraan - Komunikasi Non Verbal Buruk, misalnya: - Ekspresi muka - Modulasi buruk - Kontak mata - Posisi tubuh - Perawatan diri + kinerja sosial buruk

b. Adanya riwayat episode psikotik yang jelas dimasa lampau c. Sudah melampaui waktu satu tahun dimana intensitas dan frekuensi gejala yang nyata (waham, halusinasi) sudah minimal dan sudah timbul sindrom negatif Skizofrenia d. Tidak terdapat Dementia atau penyakit gangguan organik, depresi kronik atau institusionalisasi yang dapat menjelaskan Disabilitas negatif tersebut

SKIZOPRENIA SIMPLEKS

Sulit dibuat secara meyakinkan tergantung pada


pemantapan perkembangan yang berjalan perlahan dan progresif dari: - Gejala Negatif yang khas dari skizofrenia Residual karena didahului Riwayat Halusinasi, waham atau manifestasi lain episode psikotik - Disertai perubahan prilaku pribadi yang bermakna bermanifestasi sebagai kehilangan minat yang mencolok, tidak berbuat sesuatu, tanpa tujuan hidup, penarikan diri secara sosial Kurang jelas gejala psikotiknya dibandingkan sub tipe skizofrenia lainnya

DIAGNOSA BANDING
DD/Gejala mirip Skizofrenia: I. Medis Neurologis - Akibat zat: Amfetamin, halusinogen, cokain. - Epilepsi Lobus temporalis - Neoplasma, trauma, penyakit serebrovaskular - Kondisi lain: AIDS, Keracunan CO, Neurosiffilis, SLE, Ensefalitis Herpes, dll

II. PSIKIATRIK

Psikosis Atipikal Gangguan Autistik Gangguan psikosis singkat Gangguan delusional Gangguan mood Berpura-pura Masa remaja normal Gangguan obsesif komfulsif Gangguan Kepribadian : - Skizotipal - Skizoid - Ambang - Paranoid Gangguan SKIZOAFEKTIF Gangguan SKIZOFRENIKFORM

PERJALANAN PENYAKIT
Pola Gejala Pramorbid merupakan tanda pertama

penyakit Karakteristik masa remaja gejala prodromal (beberapa hari bulan) Onset gejala yang mengganggu, dicetuskan oleh perubahan sosial atau lingkungan, contoh: - Pindah sekolah - Pengalaman dengan zat - Kematian sanak saudara Gejala Prodromal bisa sampai 1 tahun sebelum onset gejala psikotik yang jelas

Sesudah episode psikotik pertama


pemulihan normal

periode bisa periode fungsi yang relatif

Biasanya relaps terjadi

dari fungsi dasar pasien

diikuti pemburukan

Gejala Positif cenderung berkurang

keparahannya, sedangkan gejala negatif meningkat keparahannya

PROGNOSIS

Sesudah Perawatan 5 10 tahun dirumah sakit,


hanya 10 20 % mempunyai hasil yang baik

Lebih dari 60 % memperlihatkan hasil buruk:


Dengan berulangkali masuk Rumah Sakit Eksaserbasi Gejala Episode gangguan mood berat Usaha bunuh diri

TERAPI
3 (tiga) hal untuk pertimbangan pengobatan: 1. Bersipat individual, keluarga, sosio psikologi masingmasing pasien

2. Mempertimbangkan masalah farmakologis untuk ketidak


seimbangan faktor kimiawi dan non farmakologis untuk masalah non biologis

3. Skizoprenia merupakan gangguan yang kompleks,

sehingga pendekatan teurapetik tunggal jarang mencukupi intervensi psikososial dapat memperkuat perbaikan klinis

PERAWATAN DI RUMAH SAKIT

Indikasi masuk Rumah Sakit


1. Tujuan diagnostik 2. Menstabilkan medikasi 3. Keamanan pasien: - Bunuh diri - Membunuh 4. Perilaku kacau atau tidak sesuai 5. Ketidakmampuan pasien untuk memenuhi kebutuhan dasar

Terapi Somatik
Anti Psikotik = Neuroleptik
a. Tipikal b. A Tipikal Obat lain a. Lithium b. Anti Konvulsan (carbamazepin, valproat) c. Benzodiazepin Terapi Somatik lain: ECT: - Untuk pasien katatonik - Sakit kurang dari 1 tahun - Pasien dengan satu alasan tidak bisa menggunakan anti psikotik

TERAPI PSIKOSOSIAL

Terapi Perilaku Terapi Berorientasi keluarga Terapi Kelompok Psikoterapi Individual