Anda di halaman 1dari 9

METAFISIKA DALAM PERSPEKTIF ISLAM KAFFAH DAN IKHSAN UN.

Lukman Hakim Dosen Yayasan Fakultas Filsasafat Universitas Pembangunan Panca Budi ABSTRAK Pembahasan Metafisika dalam perspektif Islam Kaffah dan Ikhsan ini lebih diutamakan terhadap masalah yang transenden yang menyangkut Aqidah dan Qaedah dari salah satu komponen Islam Kaffah yaitu Ikhsan. Pembahasan tersebut dianggap bermanfaat karena kecenderungan umat Islam di Indonesia secara otomatis menjadi Refleksi bagi keberadaban Bangsa Indonesia (ingat 85 % Bangsa Indonesia umat Islam). Pada awal abad 21/Melenium ini, terlihat kecenderungan merosotnya moral serta mental bangsa ini, dari seluruh strata kemasyarakatan, yang akhirnya keberadaban bangsa ini, tidak searah lagi dengan falsafah bangsanya. Kajian ini melihat hanya dari satu aspek kemungkinan merosotnya moral dan mental bangsa ini dari sisi beribadahnya umat Islam di Indonesia. Apabila pelaksanaan ibadah seorang Muslim itu benar (obyektif, releabel, dan valid), maka perbuatan-perbuatan Nahi dan Mungkar pasti akan menurun dan sekaligus perilaku ibadahnyapun akan sempurna. Dengan perkataan lain, apabila umat Islam di Indonesia menerapkan Islam Kaffah dari seluruh komponen (Rukun Iman, Rukun Islam, dan Ikhsan) dengan benar akan tercapailah nilai maksimal ibadahnya yang akan mengarah kepada masyarakat Indonesia yang Rahmatan lil alamin. Untuk dapat memikul enam Rukun Iman, lima Rukun Islam Key-note pada Ikhsan. Untuk mencapai Ikhsan seorang/person Muslim perlu proses pembelajaran khusus, yang Theosofi Islam yaitu Tasauf dan Thariqatullah. Kata Kunci: Metafisika, Islam Kaffah dan IKhsan

Pendahuluan Pengajuan judul di atas bukanlah di maksudkan sebagai suatu kajian ilmiah dalam Islam yang bersifat promosi, melainkan dimaksudkan untuk mengkaji suatu masalah yang pada saat ini kecenderungan diduga sebahagian besar umat Islam terutama di Indonesia kurang memperhatikan salah satu bagian yang terdalam ajaran Islam, yaitu ilmu Tasauf dan Sufi, sebagai komponen dalam Islam Kaffah (Al-Quran, S. Al- Baqarah; 2; 208) Para cendekiawan khususnya di Perguruan Tinggi, terlebih-lebih di Barat kalau disebut istilah Metafisika langsung di tafsirkan dengan Filsafat. Masalah ini mungkin timbul sebagai akibat : 1. Sebelum masa Renesanse memang istilah science/ilmu pengetahuan dengan philosophy/Filsafat adalah sama termasuk metode dan sistemnya, tetapi setelah Renesanse, para ahli keilmuan membedakan keduanya dalam sistem dan metodenya, sebagai akibat

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

tuntutan atas kebutuhan hidup manusia di dunia sehingga IPTEK bergerak maju cepat. 2. Bahwa Metafisika adalah diidentikkan dengan First Philosophy (Ziegler : 1965) metaphysic : 1. Cosmology 2. Onlohgy and 3. Theology. Sehingga dampaknya aqidah dan kaidah-kaidah dalam ajaran agama yang sangat transenden/metafisik bergeser menjadi kajian-kajian filosofis belaka, karena masalah-masalah yang transenden sangat sukar untuk dianalisis secara sain biasa. Masalah ini mengakibatkan kecenderungan manusia dapat kehilangan sebahagian kesempurnaan kodrat serta kompetensinya, seperti pada masyarakat bangsa Barat umumnya; sehingga timbulah peristiwa Penjajahan di muka bumi (Ingat Perang Kolonial, Perang Dunia I dan Perang Dunia II), dan Indonesia terkena dampak tersebut. Dengan Pengajuan Judul di atas dapatlah dinyatakan menurut metode Science sebagai suatu Warning khusus buat teknokrat muslim dan umat Islam pada umumnya. Apakah sesungguhnya pengertian Metafisika itu?. Karena istilah ini sudah sangat langka dipergunakan para teknokrat apalagi oleh orang awam. Para teknokrat umumnya telah mengalihkan istilah tersebut dengan Filsafat. Metaphysic the Science of Ultimate Reality. (Encye.of.Britanica) Metafisika adalah ajaran tentang kenyataan (absolute Wirkicheid ) (Ensiklopedi Indonesia). Metafisika adalah yang ada dibalik fisika yang bersifat transenden di luar atau di atas jangkauan pengalaman manusia. (Ansari: 1979). Metaphysic Post Physicum et Supra Physicum (Bagas : 1990) Metafisika adalah sesuatu yang ada dibalik fisika yang bersifat transenden, diluar atau diatas jangkauan pengalaman lahiriah manusia. (Zulkarnain dkk : 2003). Dari beberapa pengertian yang dikutip diatas jelaslah metafisika adalah istilah dalam arti Science / Ilmu Pengetahuan. Untuk lebih jelas lagi mari kita tinjau lingkup/Scope apa saja dalam Imu Metafisika ini : Problem in Metaphysics The Existence of Forms, Categories and Particulars. The Existance of GOD The Soul, Mind and Body Nature and the External World Space and Time The Conception of Spirit (Encye.of.Britanica) Lingkup Metafisika: Agama Para Psikologi Psikologi Personalitas
252 Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

Kesehatan Filsafat (Yahya : 1975) Jadi jelaslah bahwa Metafisika adalah ilmu pengetahuan bukan hanya Filsafat. Di dalam ajaran agama Islam, dinyatakan bahwa manusia diciptakan Allah SWT/Tuhan Yang Maha Esa adalah sesempurna makhluk. Menurut penulis pengertian sempurna adalah: Kodrat dan Fitrahnya memiliki kompetensi sempurna pula, yaitu mampu menerima pengalaman-pengalaman inderawi yang fisis, dan pengalamanpengalaman non indrawi yang metafisis. 1. yang fisis: lihat, dengar, cium, raba, dll. 2. yang metafisis : a. Psikis : enak, manis pahit, sakit, pedih, asam, dll. b. Para Psikis/Bathin : nikmat, puas, gembira, derita, dendam, benci, senang, dll. c. Roh/Rohani : khusuk dalam sholat, makbul hikmat dalam berdoa, tawaduk dalam puasa, mabrur dalam haji dan sebagainya. Sehingga terlihatlah kompetensi manusia sempurna itu dalam experience dan empirienya justru di dominasi dalam dimensi yang bersifat transenden/Metafisik (2.a,b dan c), walaupun sebagai manusia utuh eksist, seperti hanya satu experience / empirie namun sebagai substansi tetap memiliki tugas berbeda-beda secara dominant dan terkordinasi. Kompetensi psikis beda dengan para psikis dan roh/rohani sama halnya dengan kompetensi pancaindra, kompetensi mata beda dengan hidung, beda dengan telinga, mulut, dll. Sehingga gerak-gerik dan perilaku manusia hampir keseluruhan aktivitas fisik yang tampak adalah di dominasi oleh kompetensi metafisik. Ilmu Metafisika adalah ilmu yang membahas segala yang ada yang transenden diluar atau diatas jangkauan pengalaman lahiriah manusia. (Zulkarnain dkk: 2003) Jadi, metafisika Islam dapat diartikan adalah pembahasan metafisis segala yang bersifat transenden di luar atau diatas jangkauan pengalaman lahiriah ; tentang aqidah serta qaedah dalam agama Islam berdasarkan Al-Quran serta Al-Hadits melalui metode science. Untuk menjawab judul diatas dapat diajukan empat masalah berikut: A. Apakah yang diamksud dengan metafisika Islam pertama tersebut? B. Mengapakah metafisika Islam pertama ini memiliki daya guna bagi umat untuk di bahas dalam majalah ilmiah? C. Bagaimanakah kajian metafisika Islam pertama sebagai masalah ilmiah konteporer? D. Kemanakah tujuan dan sasaran yang ingin dicapai terhadap kajian metafisika Islam pertama ? Dengan memberikan jawaban keempat masalah di atas, mudah-mudahan para pembaca dapat memperoleh jawaban serta manfaatnya sebagai sebuah analisa ilmiah konteporer Metafiska dalam perspektif Islam kaffah dan ikhsan. Sejalan dengan pengertian metafisika Islam di atas, dapat di kemukakan bahwa metafisika Islam pertama tersebut adalah istilah spesifik pada makalah ini yang bermakna pembahasan aqidah dan qaedah agama Islam khusus masalah,
Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu 253

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

Ikhsan, dalam skope Islam Kaffah (Al-Quran, Al-Baqarah: 2: 208 ) yang artinya: Hai orang-orang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya dan janganlah kamu turut langkah syetan, sesungguhnya syetan itu musuh yang nyata bagimu (Djemaan Nur: hal.17). Menurut Nur tentang Islam Kaffah ada tiga pilar: 1. Islam, 2. Iman, 3. Ikhsan. Yang dimaksud adalah 1. 6 Rukun Iman, 2. 5 Rukun Islam dan 3 Ikhsan. Tentang ikhsan Rasulullah S.A.W. bersabda : Apabila kamu menyembah / beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatNya, maka apabila kamu tidak bisa melihat-Nya sesungguhnya Dia Allah melihat kamu H.R.Bukhari (Nur : hal .318). Dari hadits tersebut dapat dipahami bahwa Ikhsan itu adalah suatu keadaan/kondisi seseorang/umat yang dalam beribadah misalnya sholat, wajiblah Khusuk dalam situasi yang sangat sakral, menghadap serta mengingat sang Khaliq/Penciptanya seperti yang di ingatkan Allah SWT dalam Al-Quran yang intinya: Sholatmu haruslah khusuk/Sholatan Khosiin. Sholatmu untuk mengingat Allah/Sholatan Al-Ziqri. Sholatmu adalah mirajmu/ Sholatan mirajul mukminin. Dengan perkataan lain sholat yang khusuk itu adalah pada waktu menghadap sang khaliq/Allah SWT, benar-benar menghadap Raja yang Maha Agung dan hanya mengingat Dia dalam berkata-kata, tidak boleh lalai selama beribadah. Celakalah orang yang sholat, yang lalai dalam sholatnya Al-Quran: (Terjemahan/S. Al-Maun : ayat 4-5). Jelaslah disini lalai bukanlah berarti melalai-lalaikan waktu seperti kebanyakan di pahami oleh umat, tetapi lalai dalam/sewaktu melaksanakan sholat. Jadi, masalah tersebut jelas sangat transenden dan berdasarkan pengalaman hal tersebut sangat sulit. Untuk mengetahui khusuk atau tidak khusuk sholatnya adalah orang yang bersangkutan, para malaikat serta Allah SWT. Para Imam pun tidak akan tahu makmumnya khusuk atau tidak, kecuali Imam yang Mursyid / Imam yang ahli / pakar dalam kerohanian Islam. Perlu pula di ingat bahwa Allah SWT mengingatkan umat beriman dalam AlQuran bahwa syetan tetap akan menggoda siapa saja anak-cucu Adam AS yang akan bermunajad kehadirat Allah SWT. Sementara itu Sholat yang tidak khusuk sebagaimana diketahui bahwa sholat itu adalah tiang agama yang dapat menghindarkan perbuatan keji dan kejahatan/mungkar umat. Kalau tiangnya kropos berarti imannya pun kropos pula. Oleh karena itu, untuk seseorang mampu memikul beban kewajiban enam. Rukun Iman serta lima. Rukun Islam dengan benar/obyektif releabel dan valid) dengan segala aqidah serta qaedah dalam agama Islam; si Muslim haruslah melalui proses pembelajaran agar kondisi Ikhsan dapat direalisir.

254

Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

Mengapakah metafisika Islam pertama ini memiliki daya-guna bagi umat, untuk di bahas dalam kajian ini? Kondisi Ikhsan seperti yang telah dikemukakan diatas tidak mungkin akan dapat dicapai seorang Muslim hanya dengan melakukan aktivitas ibadah yang hanya bersifat tradisional belaka (pokoknya Tuhan tahu saya beribadah), terlebih-lebih lagi anak-cucu Adam AS. mempunyai musuh bebuyutan yang tidak dapat ditangkap oleh panca indra/kasat mata yang selalu mengintai mencari momentum untuk menyesatkan setiap munajat umat kepada Khaliqnya apalagi bilaman aibadahnya cenderung hanya bersifat spekulasi. What is the dangerous thing in the world, not the gun not the man behind the gun, but the spirit of and the soul of the man behind the gun (Yahya : 1982). Jadi the man behind the action tersebut haruslah memenuhi criteria Ikhsan dengan melalui proses pembelajaran ilmu tasawuf dan sufi/Thariqatullah (Islamic Theosophy), umat di harapkan akan mampu melaksanakan ibadahnya dalam Islam Kaffah secara benar (Obyektif, releabel serta valid). Berdasarkan observasi sementara, realitas umat Islam dewasa ini khusunya di Indonesia cenderung masih bersifat tradisional dalam perilaku beribadah ; terlihat dari efek/dampak banyaknya kaum muslimin yang secara moral, mental dan spiritual terlibat kasus-kasus moral korupsi, kejahatan-kejahatan lainnya, teroris, pembunuhan, pemerkosaan, pencurian, perjudian, aborsi, sex-Crimes, narkoba, kebrutalan (dalam demonstrasi) dll. Dari strata rakyat biasa sampai pada tingkat pimpinan termasuk wakil-wakil rakyat yang berarti sholatnya tidak dapat menghindarkan diri dari perbuatan yang nahi dan mungkar. Perlu disadari bahwa bangsa Indonesia ini 85 % adalah umat muslimin. Berarti reflexitas eksistensi bangsa yang lagi merosot keberadabannya ini, otomatis pada umat Islam Indonesia, berarti umat Islam sendirilah yang merusak citra agama Islam yang mulia raya itu. Islam adalah rahmatan lil Alamin (Hadits Rasulullah SAW). Keberadaban bangsa Indonesia jelas di pertaruhkan kepada pundak umat Islam Indonesia. Mungkin juga keadaaan tersebut, terjadi karena masih adanya efek dari sisa politik devide et empera sang penjajah terhadap semua lini kehidupan bangsa Indonesia, yang sudah terlalu lama (350 tahun), termasuk lingkup keyakinan beragama umat Islam yang sampai saat ini masih mencari identitas keaslian ajaran Islam yang benar. Dari berbagai masalah metafisika Islam pertama dalam ibadah yang dikatakan tradisional diambil contoh : Sholat. Penulis mengakui pernah melaksanakan sholat yang tradisional (tanpa di sadari), selama 25 tahun / sampai lulus sarjana muda 1963. Rukun dan syarat berdasarkan syariatnya/fiqih dapat terpenuhi, tetapi makna dan nilainya yang sangat transenden hampir tidak diopeni/diperhatikan, terserah Tuhan saja, sangat dianggap dogma. a. Apakah makna sholat ? sholat adalah menghadap dan menyembah Allah SWT dan berdoa. b. Bagaimanakah nilainya ?
255

Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

1. Nilai sholatnya adalah berpahala/positif (+) apabila dilakukan dengan benar (obyektif, releabel, dan valid). Segala qaedah/rukun dan syaratnya, khusuk dan sangat sacral, dll. 2. nilai sholatnya adalah berdosa/negatife (-) apabila dilakukan dengan tradisional saja, tidak (obyektif, releabel dan valid) segala qaedah/rukun dan syaratnya, tidak khusuk dan asalan saja/spekulatif pokoknya Tuhan tahu saya sholat. (sholat tradisional). Dalam Metafisika Eksakta (Yahya: 1982). Dapat dibuktikan bahwa sholat yang tidak khusuk akan di tolak oleh Allah SWT ; sholat adalah perintah Allah SWT. : nilai positif (+). Dilakukan tidak khusuk (gangguan nafsu / syetan) : nilai negative (-). Dalam metematika / eksakta :

+ = ()
Sholat dilaksanakan dengan tidak mengingat Allah ( tidak khusuk / konsentrasi), hasilnya tertolak (-). Ibadah Haji Naik haji adalah perintah Allah (Rukun Islam ke-5) ; nilainya pasti positif (+). Dana untuk melaksanakannya berasal dari sumber korupsi / tidak valid ; nilai negatife (-). Dalam metematika / eksakta:

+ = ()
Ibadah Haji yang sumber dananya tidak sah, berarti Hajinya tertolak, berarti tidak mungkin mabrur. Demikian juga ibadah-ibadah lainnya haruslah setiap ibadah kita selalu memenuhi rukun dan syarat yang benar (obyektif, releabel dan valid) terutama lima Rukun Islam. Obyektif : bahwa realitas pelaksanaannya tepat sesuai qaedahnya. Releabel : bahwa pelaksanaannya harus konsisten, tidak semberono sejalan dengan niatnya (Ina amalul binniat). Valid : Sah : Shahih seluruh aspek realitas terlaksananya ibadah tersebut. Dari contoh ibadah Haji di atas, bukan hanya Haji yang tidak mabrur, bahkan murka Tuhan/Allah SWT dapat terjadi, karena dana dari hasil korupsi dapat mengakibatkan menzalimi orang lain Hak orang lain di ambil secara tidak sah. Allah SWT pasti murka. Dengan demikian, untuk menjadi seorang Muslim yang baik agar setiap aktivitas serta ibadahnya mencapai kondisi Ikhsan, ia harus mampu mengalahkan nafsu amarah serta nafsu lauwamah dalam dirinya dan musuh bebuyutan manusia yaitu syetan/iblis.
256 Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

Oleh karena itu umat harus berjihad melalui proses pembelajaran dengan tidak meninggalkan salah satu dari ketiga komponen Islam Kaffah tersebut, bagi jaminan/garansi kehidupan dunia dan akhirat. Bagaimanakah kajian metafisika Islam pertama sebagai suatu analisa ilmiah konteporer? Untuk mencapai kondisi Ikhsan seorang Muslim sangat perlu melalui proses pembelajaran. Al- Islamu ilmuyun wa amaliyun. Hadits R. Bukhari : (Yahya: hal.14). Proses pembelajaran yang bagaimana di butuhkan bagi seorang muslim untuk mencapai kondisi Ikhsan. Di dalam Teologi Islam ada yang disebut dengan Theosopi Islam: Ilmu Fiqih mengatur kesempurnaan hubungan hidup bernegara dan masyarakat, sedangkan ilmuTasauf mengatur kesempurnaan hubungan dengan Allah SWT sebagai sumber kekuatan dan kemenangan umat beragama. Kedua-duanya meliputi lautan ilmu. Kalau ilmu Fiqih merupakan lautan ilmu yang meluas dan horizontal, maka ilmu Tasauf dan sufi, merupakan lautan ilmu yang menembus vertical. Kalau ilmu Fiqih masuk dalam otak dan alam sadar manusia serta tindaktanduknya manusia, pelajaran-pelajaran ilmu tasauf dan sufi tembus kedalam alam bawah sadar dan alam atas sadarnya, bahkan terus kepada Rohnya/nyawanya yang di hubungkan langsung dengan Allah SWT. Arwahul muqaddashah Rasulullah SAW. Jika ilmu Fiqih umpamanya mengajarkan lafaz, niat dan pelaksanaan teknis dimensi fisisnya/zahiriya ibadah, ilmu thasauf/sufi mengajarkan teknis pelaksanaan dari dimensi kerohanian dari pada ibadat, yaitu cara menghubungkan diri rohani/arwah langsung kehadirat Allah SWT (Yahya: hal.13) Theosopi ilmu yang dimaksud adalah tasauf dan sufi/thariqatullah. Tasauf adalah ilmu secara teoritis menjelaskan akhlak di dalam beribadah kehadirat Allah SWT/Theoritical know how to Allah SWT. Thariqatullah/sufi adalah metode teknis mendekatkan diri kehadirat Allah SWT melalui olah rohani/roh. (Practical Know How to Allah SWT). Kedua pasangan ini adalah seperti mata uang dalam dua sisi yang tidak dapat di pisah. Jadi untuk menjadi kondisi Ikhsan seorang/person, perlulah memperoleh proses pembelajaran ilmu tasauf dan tariqatullah/sufi tersebut, agar tercapai enam rukun iman dan lima rukun Islam sebagai seorang Muslim terhindar dari sekulerisme, kesyirikan, kemunafikan, dll. Atas dasar Al-Quran serta Al-Hadits sebagai Islam Kaffah. Thariqatullah adalah suatu metode beramal ziqrullah yang melibatkan aktivitas/olah rohani (roh/arwah) dalam qalbu (dihati) melalui bimbingan seorang guru rohani/Mursyid yang ekspert, memiliki kompetensi kerohanian, bersilsilah dari guru ke guru yang sampai kepada Rasulullah SAW berhubungan dengan arwahul muqaddasah Muhammad SAW secara signifikan serta membawa wasilah (Al-Quran dan Al-Hadits) secara syarii serta Nur Illahi/arwahul muqaddasah secara hakiki. Dengan demikian dapatlah dimungkinkan amalan serta ibadah seseorang memenuhi criteria kebenaran (obyektif, releabel serta valid).
Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu 257

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

It is a highest dimension method in science. Believe in God is no longer more a believe ; It is become a science ; religious is the science in highest dimension (Yahya : 1979). Dalam ilmu fisika para ahli mengakui : Titik (.) tidak bisa menguasai garis ( ) Garis ( )tidak bisa menguasai bidang ( ) Bidang ( ) tidak bisa menguasai ruang ( ) Ruang ( ) adalah dimensi tertinggi dalam fisika.

Sebaliknya dimensi yang tinggi menguasai dimensi yang rendah. Ruang dapat menguasai bidang, garis serta titik ; bidang bisa menguasai garis dan titik ; garis hanya mampu menguasai titik. Dalam diri manusia sempurna memiliki unsur: 1. Tubuh 2. Psikis /Jiwa; 3. Para Psikis/Bathin; 4. Roh. Demikian juga dalam metafisika eksakta: 1. Tubuh maksimum 3 dimensi/Low-Dimension; 2. Psikis/Jiwa > 3 dimensi/Hight Dimension; 3. Para Psikis/Bathin/Asma/Sukma/Spirit > 3 Dimension but, higher Dimension; 4. Roh/arwah > 3 Dimensi/Highest Dimension. Roh dari langit dalam metafisika-eksakta berlaku juga hukum dimensi yang rendah di kuasai oleh dimensi yang lebih tinggi. Tubuh di kuasai Psikis/Jiwa ; jiwa di kuasai para psikis/bathin dan para psikis dapat di kuasai oleh Roh (dari langit). Apabila Roh atau arwah kita yang bersemayam dalam kalbu yang datang dari sisi Allah SWT (ARRASH) di latih berzikir Asma Allah berdasarkan metode yang benar/tariqatullah maka otomatis bathin, jiwa dan fisik dapat mudah turut berzikir/mengingat Asma Allah berarti mengingat Allah SWT (on line). Dengan demikian dapatlah dimungkinkan terpenuhi kondisi ikhsan dalam setiap amal dan ibadah seseorang, dengan sendirinya sholatnya akan mampu menghindarkan diri dari sifat nahi dan mungkar yang berarti perilaku si muslim tersebut, menjadi pembawa amanah dan akan terefleksilah peradaban umat Islam yang Rahmatan lil Alamin. Insya Allah. Ibadah sholat : nilai positif (+). Dilaksanakan khusuk : nilai (+). Hasil : + x + = (+) Benar berpahala di terima Allah SWT. Insya Allah. Ibadah Haji : nilai (+). Dana sumber pelaksanaannya benar dan sah : nilai (+) Hasil : + x + = (+) Haji mabrur insya Allah Kesimpulan bahwa pembelajaran Thariqatullah itu menurut pendapat penulis bukanlah sekte atau matzab dalam Islam, namun adalah sebagian dari proses

258

Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu

Vol. 2 No.2 November 2009

ISSN : 1979 - 5408

pembelajaran dalam kesempurnaan Islam Kaffah seorang Muslim, untuk mendapatkan kondisi ikhsan. Kemanakah tujuan dan sasaran yang ingin di capai terhadap kajian metafisikIslam pertama? Kajian metafisika Islam pertama sebagai memanfaatkan sumber media dikalangan cendikiawan yang di berikan fasilitasnya oleh pengurus majalah ilmiah ini di tujukan : 1. Sebagai sumbangan informasi bagi wacana lingkup agama Islam melalui metode Ilmiah konteporer bagi sesama cendikiawan dalam berbagai disiplin ilmu khususnya dan para pembaca umumnya. 2. Dengan sasaran agar sesama umat Islam mendapatkan gambaran dalam batas minimal bahwa ikhsan itu adalah salah satu komponen dari Islam Kaffah: (AlBaqarah: 208) yang prosesnya melalui pembelajaran dalam Thariqatullah.

Daftar Pustaka Al-Quran dan Terjemahan. Al-Hadits Bukhari Muslim Terjemahan. Al-Hadits Qudsi. Bagus, Lorens. 1991. Metafisika. Jakarta. Gramedia Pustaka Utama. John Willy, S.Sun. 1982. Demensions of. Sport studies. New York Ensiklopedia Indonesia. Encyclopedia of Britanica. Ghlilsyani, mahdi. 1991. Filsafat Sains menurut Al-Quran. Bandung. Rizan. Yahya, Kadirun. 1982. Capita Selecta, Tentang Agama, Metafisika, Ilmu Eksakta. UNPAB Medan. Yahya Kadirun. Penjelasan Singkat Tentang Wasilah dan Mursyid. UNPAB Medan. Zulkarnain, Iskandar cs. 2003. Pengantar Metafisika. UNPAB Medan.

Jurnal Ilmiah Abdi Ilmu

259