Anda di halaman 1dari 24

PROPOSAL USULAN KEGIATAN TAHUN ANGGARAN 20011 JUDUL KEGIATAN: EKOLOGI DAN STUDI TAKSONOMI BEBERAPA JENIS DAN

KULTIVAR LOKAL UMBI-UMBIAN (Taccaceae, Dioschoreaceae, dan Araceae) DI INDONESIA I. KETERANGAN UMUM
1.

SEKTOR PEMBANGUNAN

: No. 16 ( Ilmu Pengetahuan & Terapan). Subsektor 2 (Iptek) Program Pembangunan 01(Pengembangan Iptek) . : Keanekaragaman Hayati : Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia : :

2. 3. 4. 5. 6.

PROGRAM TEMATIK NAMA LEMBAGA NAMA PROYEK NOMOR KODE PROYEK

ALAMAT & KODE POS : Puslit Biologi, LIPI Jl. Raya Bogor-Jakarta km. 46. Cibinong, Bogor, 16911 NO. TELEPON NO. FACSIMILE & EMAIL : (021) 8765066 : (021) 8765063 herbogor@indo.net.id

7. 8.

II. DATA KEGIATAN


1. 2. 3. 4. 5.

SIFAT USULAN KEGIATAN INTERAKSI DENGAN UNIT LAIN LAMA KEGIATAN JENIS KEGIATAN PENELITIAN NAMA PENELITI UTAMA

: :

lanjutan

baru

: 5 tahun : Lab/studio lapangan

: RUGAYAH

6. PERSONALIA
-

Peneliti / pelaksana Teknisi / pembantu peneliti : Tahun II 180,000 Tahun III

: 4 orang : 2 orang

7. BIAYA KEGIATAN Sumber dana RpMurni PHLN Tahun I 150.000

Tahun IV

(dalam ribuan rupiah) Tahun V Jumlah

Bogor, 9 Juni 2010 MENGETAHUI / MENYETUJUI PENELITI UTAMA/ PENANGGUNG JAWAB

RUGAYAH
NIP. 19560830198202201

JUDUL KEGIATAN: EKOLOGI DAN STUDI TAKSONOMI BEBERAPA JENIS DAN KULTIVAR LOKAL UMBI-UMBIAN (Taccaceae, Dioschoreaceae, dan Araceae) DI INDONESIA A. ABSTRAK Umbi-umbian merupakan salah satu bahan pangan alternatif yang perlu mendapat perhatian untuk dikembangkan lebih lanjut. Beberapa umbi-umbian yang diprioritaskan dalam penelitian ini adalah umbi-umbian dari suku Araceae (Alocasia macrorrhizos, Amorphophallus paeoniifolius, A. prainii, dan Cyrtosperma merkusii), suku Taccaceae (Tacca palmata, T. leontopetaloides), suku Dioscoreaceae (Dioscorea alata, D. esculenta, D. bulbifera, D. hispida D. pentaphylla, dan D. nummularia Lamark.). Umbi-umbian tersebut pada umumnya telah dikenal oleh masyarakat di Indonesia, namun belum dikembangkan secara komersial. Untuk mengembangkannya diperlukan suatu rangkaian kegiatan penelitian terpadu dari mulai pengumpulannya, mengkarakterisasi dengan penelitian morfologi, anatomi, kimia maupun molekuler, mengetahui hubungan kekerabatnnya, mengetahui iklim mikro yang sangat berpengaruh terhadap pertumbuhannya. Rangkaian kegiatan tersebut merupakan salah satu tugas pokok LIPI dalam hal ini Puslit Biologi. Hasil penelitian tersebut akan menjadi informasi dasar yang sangat dibutuhkan oleh lembaga lain (Dept. Pertanian) untuk melanjutkannya menyeleksi individu-individu unggul untuk kemudian dikembangkan sampai memperoleh cultivarkultivar baru. Kegiatan lapangan yang akan dilakukan pada tahun pertama adalah eksplorasi dan inventarisasi umbi-umbian di Pulau Jawa, mengingat jenis umbi-umbian yang diprioritaskan tersebut kebanyakan tersebar di pulau ini dan belum banyak penelitian yang dilakukan sebelumnya. Penelitian laboratorium yang akan dilakukan: karakterisasi morfologi, anatomi, sitologi serta data iklim mikro. Checklist jenis dan kultivar local, pasport data masing-masing individu serta descriptor karakter penting komoditi tersebut, akan menjadi luaran utama selain publikasi ilmiah baik nasional maupun international Kata kunci: umbi-umbian, Jawa, taksonomi, ekologi.

B. PENDAHULUAN 1.Latar belakang, ruang lingkup, batasan kegiatan Konferensi Tingkat Tinggi PBB yang dilakukan pada tahun 2008 dilakukan untuk membahas kelaparan dan kerusuhan di beberapa Negara yang dipicu oleh naiknya harga pangan dunia. Hal ini pun perlu mendapatkan perhatian oleh pemerintah Indonesia. Kemampuan pemerintah Indonesia untuk memberikan alternative pangan dirasakan sangat mendesak untuk mempertahankan kondisi ketahanan pangan nasional. Penelitian mengenai umbi-umbian ini dapat memberikan masukan mengenai bahan pangan baru yang dapat menjadi salah satu solusi bagi ketahanan pangan masa depan. Umbi-umbian telah dikenal lama oleh sebagian masyarakat Indonesia sebagai bahan makanan pokok pengganti berat atau jagung, selain sebagai bahan makanan tambahan, berpotensi untuk tanaman obat dan memiliki nilai tambah sebagai tanaman hias. Beberapa jenis umbi-umbian tersebut yang terdapat di Indonesia adalah Alocasia macrorrhizos, Amorphophallus paeoniifolius, A. prainii, A. konjac, Cyrtosperma merkusii, Tacca lancaefolia, T. leontopetaloides, T. macrantha, T. palmata, dan Dioscorea alata, D. esculenta, D. bulbifera, D. hispida, D. pentaphylla dan D. numularia. Secara umum, tanaman umbi-umbian dapat ditemukan tersebar di Afrika tropic, Asia, Australia, Oceania, seluruh Asia Tenggara dan Pasifik. Di Indonesia, umbi-umbian dapat ditemukan tersebar luas di seluruh kawasan Nusantara. Pulau-pulau kecil diperkirakan memiliki keragaman yang lebih tinggi. Penyebarannya ke pulau-pulau kecil tersebut diperkirakan sangat berkaitan dengan penyebaran etnis penduduknya. Umbiumbian dipakai sebagai bahan pangan dimasa paceklik akibat musim kering berkepanjangan maupun adanya gelombang tinggi atau terputusnya lalulintas ke kota yang menyebabkan pasokan bahan pengan ke pulau sulit dilakukan. Alocasia macrorrhizos (L.) Schott. dicirikan oleh ukurannya yang sangat besar sehingga dinamakan giant taro. Di Indonesia, jenis ini tersebar di Sumatra (Sibolangit), Jawa (Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur), Kalimantan (Samarinda) dan Sulawesi (Menado). Sebagai tanaman budidaya, jenis ini memiliki banyak variasi, sehingga masih memerlukan kajian taksonomi lebih lanjut. Amorphophallus paeoniifolius terdapat di daerah Indonesia Timur yaitu Rimba Jaya
4

dan Merauke, sedangkan A. prainii terdapat di daerah Kalimantan (Kutai, Kalimantan Timur). Umbi dari A. paeoniifolius dapat mencapai berat hingga 10 kg dan dapat dimakan setelah dibakar atau direbus, seperti kentang. A. prainii juga dapat dimakan setelah dimasak tetapi harus direndam terlebih dahulu di dalam air sebelum dimasak. Jenis ini terdapat di tumpukan humus, di tempat-tempat buangan atau disekitar tempat tinggal manusia. Banyak orang menyebut Amorphophallus paeoniifolius sebagai sinonim dari A. campanulatus tetapi ada yang menganggap keduanya sebagai jenis yang berbeda. Cyrtosperma merkusii sedikit berbeda jika dibandingkan dengan jenis lainnya yang sudah disebutkan diatas, jenis ini terdapat di rawa sehingga dinamakan swamp taro. Selain terdapat di rawa, C. merkusii terdapat juga di kolam-kolam dan tempat-tempat yang basah. Di Indonesia C. merkusii terdapat di Sumatra, Jawa (Jawa Barat) dan Kalimantan. Tacca leontopetaloides (gadung tikus, kecondang) merupakan terna dengan umbi yang berukuran cukup besar, dan umbinya enak dimakan serta dapat dimanfaatkan sebagai bahan pangan pengganti karbohidrat. Pada umumnya persebaran jenis-jenis tersebut di seluruh Jawa dan Madura kecuali T. lancaefolia (hanya ditemukan di Jawa Barat). Kecondang banyak ditemukan di daerah-daerah dekat pantai, bahkan di pulau-pulau terpencil (Karimunjawa) umbinya pernah dimanfaatkan untuk pengganti karbohidrat bila kondisi gelombang laut sedang besar dan lalu lintas menuju kota sedang terputus. Pengolahan umbi tersebut masih sangat sederhana, hanya terbatas untuk konsusmsi keluarga seperti misalnya untuk bubur, kue-kue kecil dan lain-lain (Djarwaningsih dkk, 2003 & 2006). Menurut Jukema & Paisooksantivatana (1996), T. leontopetaloides ditemukan secara liar dan kadang-kadang dibudidayakan di seluruh Afrika tropic, Asia, Australia, Oceania, seluruh Asia Tenggara dan Pasifik. Patinya digunakan untuk membuat roti, pasta, pudding dan lain-lain. Buah dan daunnya juga bisa dimakan sebagai sayuran. Serabut dari tangkai daun dan perbungaannya dapat dimanfaatkan untuk membuat topi dan alat memancing. Tacca palmata adalah jenis tumbuhan liar, banyak tumbuh di daerah pesisir dan belum banyak dibudidayakan serta diketahui potensinya, kecuali keberadaannya sebagai tanaman yang menghasilkan umbi. Dioscorea alata merupakan jenis yang paling banyak diteliti karena keutamaan umbinya yang berukuran relatif besar, kurang berserat dan enak rasanya. Sedangkan lima
5

jenis lainnya (D. esculenta, D. bulbifera, D. hispida, D. pentaphylla dan D. numularia) masih kurang mendapat perhatian walaupun telah banyak dikenali kultivar-kultivarnya. Seperti Dioscorea esculenta telah ditanam, di Ambon dikenal gembili bulu, gembili tansuri, gembili merah, gembili cempedak. Di Jakarta dikenal: uwi aug, uwi jae, uwi kamyung, Di Bandung dikenal: betul dan huwi lada menyerupai D. hispida.. Jenis tersebut memiliki 2 varietas taksonomi ( var.spinosa (Roxb.)Prain & Burk dan var. faciculata (Roxb.)Prain & Burk.. nama daerah keduanya dalam bahasa Malay dan Sunda sering kali saling tumpang tindih dengan D. alata. (Burkill, 1951). Dioscorea bulbifera L, D. pentaphylla dan D. nummularia lamk L merupakan jenis-jenis liar yang belum mendapat perhatian. Sampai saat ini belum banyak forma maupun kultivar yang dikenal dilaporkan adanya. Burkill (1954) melaporkan ada 4 varietas taksonomi D. bulbifera yaitu var. bulbifera, var. heterophylla, var. sativa, dan var. Suaveor. Dioscorea pentaphylla L. mempunyai 5 varietas yaitu var. javanica, var. malaica, var. palmata, var. papuana, dan var. sacerdotalis. Lain halnya dengan Dioscorea hispida Dennst. Jenis ini walaupun merupakan tumbuhan liar, namun telah banyak ditanam. Jenis ini berasal dari India. Di Jawa dikenal beberapa kultivar a.l. gadung betul, gadung kuning, gadung ketan dan gadung padi. Burkill (1954) mengenal beberapa varietas taksonomi yaitu var. hispida, var. mollisima dan var. scaphoides. Berkaitan dengan tanaman budidaya, upaya meningkatkan kwalitas merupakan sasaran utamanya. Pengumpulan material plasma nutfah merupakan pekerjaan awal, kemudian karakterisasi (morfologi, anatomi, kimia, molekuler), menyeleksi individu yang berpotensi yang akhirnya berupaya meningkatkan kwalitasnya disesuaikan dengan selera masyarakat. Bidang kwalitasnya. Bidang taksonomi bertugas mengungkapkan keanekaragamannya, menentukan status taksonominya, mengetahui kekerabatannya. Sedangkan bidang ekologi, bertugas menerapkan dasar-dasar ekologi seperti melalukan penelitian ekologi populasi. Perbedaan kondisi lingkungan, dalam hal ini unsur hara dalam tanah dan asosiasi dengan tumbuhan lain, memungkinkan untuk menciptakan kondisi iklim mikro yang berbeda. Pada akhirnya perbedaan ini akan memicu perbedaan jenis-jenis yang mampu beradaptasi pada kondisi
6

taksonomi maupun ekologi merupakan bidang penting dalam

menyiapkan data dasar untuk mengupayakan peningkatan keanekaragaman maupun

lingkungan tersebut. Kegiatan lapangan dengan eksplorasi maupun inventarisasi serta kegiatan laboratorium seperti pengamatan secara morfologi, anatomi, sitologi dan molekuler merupakan rangkaian penelitian yang akan dilakukan. Pulau Jawa (P. Karimunjawa, Jawa Barat: Sukabumi dan sekitarnya), menjadi prioritas yang akan dilakukan pada tahun pertama penelitian ini. dipilih sebagai lokasi pengumpulan materialnya, pengamatan morfologi, anatomi dan sitologi

2. Perumusan masalah Tanaman yang telah dibudidayakan biasanya memiliki banyak variasi intraspecies (kultivar) yang sulit untuk dibedakan satu sama lainnya. Meskipun keberadaan jenis liar yang sama di alam mungkin tidak menunjukkan variasi yang tinggi. Kemampuan umbi-umbian untuk melakukan reproduksi secara generatif dan juga vegetatif akan menambah kompleks permasalah tentang variasi intra-species tersebut. Penelitian mengenai variasi intra-species untuk jenis umbi-umbian di Indonesia belum banyak dilakukan. Mengingat potensi umbi-umbian sebagai alternatif pangan masa depan, maka dirasakan penelitian ini perlu mendapatkan perhatian yang serius. Permasalahan lain yang ditemukan adalah berhubungan dengan status taksonomi dari jenis umbi-umbian tersebut. Sebagai contoh Amorphophallus paeoniifolius yang diduga merupakan sinonim dari A. campanulatus; Tacca integrifolia yang memliki dua sinonim, yaitu T. cristata dan T. laevis. Untuk mengetahui status taksonomi dari jenis umbi-umbian tersebut serta status kelangkaannya, maka diperlukan penelitian yang lebih intensif di Indonesia. Selain itu, penelitian ini juga diharapkan dapat menemukan jenisjenis yang belum pernah terekam di Jawa serta yang diduga langka, sehingga bisa diketahui jumlah jenisnya secara pasti di Indonesia. Permasalah utama yang berkaitan dengan tanaman budidaya di Indonesia adalah minimnya informasi sejarah penanganan tanaman dari awal sampai saat ini atau disebut juga dengan proses domestikasi. Pasport data merupakan hal perting yang harus disediakan. Minimnya buku descriptor tanaman budidaya juga menjadi salah satu hal yang perlu mendapat perhatian..
7

3. Tujuan dan Sasaran Tujuan dari penelitian ini adalah untuk melakukan eksplorasi dan inventarisasi jenis umbi-umbian liar di alam dan kultivar-kultivar lokal yang dapat ditemukan beserta status taksonomi, kelangkaan dan distribusinya di Indonesia.. Pada penelitian ini juga diharapkan dapat mengungkap kondisi lingkungan mikro yang mempengaruhi pertumbuhan dan pembentukan kultivar lokal. Sasaran yang diharapkan dari penelitian ini adalah mengungkapkan jenis umbiumbian lokal dengan status taksonomi yang tepat, mengetahui daerah distribusi dan status kelangkaannya, mengetahui iklim mikro yang tepat untuk pertumbuhannya. Semua informasi dasar tersebut akhirnya dapat dipakai sebagai dasar penelitian lanjutan dalam rangka berupaya meningkatkan keragaman umbi-umbian yang dapat digunakan sebagai bahan pangan alternatif

4. Kerangka analitik (teori, konsep, model) Jenis umbi-umbian merupakan salah satu bahan alternatif pangan yang masih perlu dikembangkan. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian secara terpadu. Langkah pertama yang penting untuk dilakukan adalah mengungkapkan keanekaragaman jenis liar dan variasi lokal yang telah berkembang di masyarakat. Takson yang menjadi prioritas dalam penelitian ini adalah beberapa jenis dari suku Araceae, Dioschoreaceae, dan Taccaceae. Beberapa jenis yang termasuk dalam suku-suku tersebut, diketahui memiliki permasalahan taksonomi, sehingga pendekatan secara morfologi, anatomi, sitologi dan genetic/ molekuler perlu dilakukan. Kemampuan reproduksi tanaman umbi-umbian baik secara generatif maupun vegetatif akan mempengaruhi keanekaragaman genetik inter- dan intra-species. Dalam penelitian ini, inter-simple sequence repeat (ISSR) akan digunakan untuk mengetahui keragaman genetik dalam kelompok kultivar (populasi) dari jenis-jenis yang diprioritaskan. ISSR telah dilaporkan dapat digunakan sebagai metoda yang cukup sensitif, efisien dan cukup ekonomis untuk mengetahui struktur dan keragaman genetik antar populasi
8

tumbuhan liar maupun budidaya. Selain itu, kondisi lingkungan mikro (tanah dan udara) dari habitat hidup jenis umbi-umbian tersebut belum banyak diteliti. Penelitian mengenai jenis-jenis Tacca di Indonesia masih jarang dilakukan, baik secara taksonomi, fisiologi, pembudidayaan ataupun aspek-aspek biologi lainnya. Backer & Bakhuizen van den Brink (1968) merekam 4 jenis Tacca di Jawa: T.lancaefolia, T. leontopetaloides, T. macrantha dan T. palmata. Diantaranya ada yang berpotensi sebagai tanaman hias (T. macrantha dan T. palmata). Pada umumnya persebaran jenis-jenis tersebut di seluruh Jawa dan Madura kecuali T.lancaefolia (hanya ditemukan di Jawa Barat). T. leontopetaloides (gadung tikus, kecondang) merupakan terna dengan umbi yang berukuran cukup besar, dan umbinya enak dimakan serta dapat dimanfaatkan sebagai bahan pangan pengganti karbohidrat. Menurut Jukema & Paisooksantivatana (1996), T. leontopetaloides ditemukan secara liar dan kadang-kadang dibudidayakan di seluruh Afrika tropic, Asia, Australia, Oceania, seluruh Asia Tenggara dan Pasifik. Patinya digunakan untuk membuat roti, pasta, pudding dan lain-lain. Buah dan daunnya juga bisa dimakan sebagai sayuran. Serabut dari tangkai daun dan perbungaannya dapat dimanfaatkan untuk membuat topi dan alat memancing. Lemmens (2003), mengungkapkan bahwa marga Tacca didunia mewadahi 11 jenis, 8 jenisnya ditemukan di Asia Tenggara; Australia 2 jenis; Afrika, Madagaskar dan Amerika Selatan 1 jenis. Jenis-jenis Tacca tersebut pada umumnya bermanfaat sebagai bahan makanan tambahan, sayuran dan obat-obatan. Kecondang banyak ditemukan di daerah-daerah dekat pantai, bahkan di pulau-pulau terpencil (Karimunjawa) umbinya pernah dimanfaatkan untuk pengganti karbohidrat bila kondisi gelombang laut sedang besar dan lalu lintas menuju kota sedang terputus. Pengolahan umbi tersebut masih sangat sederhana, hanya terbatas untuk konsusmsi keluarga seperti misalnya untuk bubur, kue-kue kecil dan lain-lain (Djarwaningsih dkk, 2003 & 2006). Jenis-jenis Tacca di Malesia (T. bibracteata dari Borneo dan T. celebica dari Sulawesi) diketahui hanya dari koleksi yang sangat minim, sehingga diduga merupakan jenis-jenis yang langka. Menurut Lemmens (2003), T. integrifolia mempunyai sinonim sinonim: T. cristata dan T. laevis. Jenis tersebut belum pernah dilaporkan keberadaannya di Jawa (Backer & Bakhuizen van den Brink, 1968), sedangkan Lemmens (2003)
9

menyebutkan bahwa jenis tersebut tersebar di India, Bangladesh, Burma, Indo-China, China Selatan, Thailand, Semenanjung Malaya, Sumatra, Jawa Barat, Borneo dan kadangkadang ditanam sebagai tanaman hias. T. leontopetaloides secara vegetatif kadang-kadang sulit dibedakan dengan jenis-jenis Amorphophallus. Keanekaragaman jenis Dioscorea di dunia diperkirakan terdapat sekitar 600 jenis tersebar di daerah tropik dan subtropik, 59 jenis ada di kawasan Malesiana (30 jenis diantaranya terdapat di Indonesia). Dioscorea alata, D. esculenta, D. bulbifera, D. hispida dan D. pentaphylla telah lama dikenal dan dimanfaatkan oleh masyarakat di Indonesia meskipun masih memerlukan perlakukan sebelum mengonsumsinya. Bahkan D. alata, D. esculenta merupakan jenis-jenis yang umum dimanfaatkan oleh masyarakat dunia sebagai penghasil yam (Burkill, 1951). Dioscorea alata merupakan jenis yang telah banyak mendapat perhatian karena keunggulan umbinya, sehingga banyak penelitian yang telah dilakukan, dibandingkan kelima jenis lainnya. Doscorea alata L. Berasal dari Asia Tenggara , telah dibudidayakan namun tidak diketahui bentuk liarnya. Jenis telah tersebar luas di daerah tropik lainnya seperti di Karibea, merupakan tanaman penghasil umbi penting, demikian pula di Indonesia, Malaysia, Papua New Guinea, Vietnam. Di Filipina jenis ini telah dibudidayakan secara luas. Jenis ini merupakan penghasil umbi penting di Indonesia, paling ekonomis untuk dikunsumsi, umbinya berukuran relatif besar dan enak dimakan, dapat dipakai sebagai pengganti nasi. Umbinya sangat bervariasi bentuknya, sehingga banyak forma atau kultivar yang dikenal. Heyne (1987), melaporkan Rhumphius membedakan forma besar dan forma kecil, termasuk didalamnya: uwi menjangan (forma besar), uwi heleya, uwi tangan (forma minus), ubi ular, ubi buaya. Hasil pengamatan morfologi terhadap tanaman uwi yang ada di daerah Istimewa Yogyakarta yang dilakukan oleh Purnomo dan Susandarini (2009), merekam 11 plasma nutfah (sumber daya genetik) berdasarkan karakter morfologi organ vegetatif, (bentuk umbi, warna umbi dan batang). Plasma nutfah tersebut oleh penduduk telah diberi nama lokal, antara lain uwi beras, uwi legi, uwi kendil, uwi ulo, uwi ungu, uwi bangkulit, uwi butun, uwi kuning, uwiluyung putih (uwi jengking), uwi luyung senggani dan uwi luyung kuning. Banyak penelitian yang telah dilakukan untuk jenis ini dengan menggunakan
10

Philippines dan

berbagai pendekatan seperti morfologi, anatomi, sitologi, kimia maupun molekuler. Karakter amilum, sel parenkim, batas korteks dan stele, kalsium oksalat, dan tekstur umbi dapat digunakan sebagai penanda spesies-spesies Dioscorea (Ayensu, 1972). Bahkan menurut Brunnschweiler (2004) amilum, parenkim, warna, dan tekstur umbi dapat mengenali plasma nutfah tanaman uwi. Jumlah kromosom dasar D. alata adalah n = 10. Toyohara et al. (2002) menemukan kromosom D. alata di Jepang berjumlah 50, 60, 70, 80, 90, 100, 120, dan 140, sedangkan tingkat ploidi dapat dikenali dari ukuran stomata dan morfometri daun, meliputi panjang daun, panjang helaian, lebar maksimal, dalamnya toreh pangkal, dan jarak toreh pangkal daun. Gamiette et al. (1999) melaporkan jumlah kromosom D. alata L. Tahiti M di West Indies, Nigeria, pantai Ivory, dan New Caledonia adalah 40, 60, 80, dan dijumpai rumusan kromosom dalam sel pada metafase 2n + n. Penelitian keragaman genetik tanaman uwi (Dioscorea alata) dengan bukti molekular dengan penanda RAPD telah banyak dilakukan oleh para ahli sebelumnya. Shiwaki et al. (2000) meneliti keragaman D. alata, D. opposite, dan D. japonica di Asia berdasarkan karakter morfologi dan penanda RAPD. Hasil penelitiannya menunjukan bahwa D. oposita dan D. japonica secara morfologi sukar dibedakan, namun dapat dibedakan berdasarkan RAPD, dan dendrogam berdasarkan morfologi serta molekular (RAPD) antar spesies berkorespondensi. Berdasarkan karakter morfologi D. alata dapat digolongkan menjadi 3 kelompok strain, sedangkan berdasarkan molekular (RAPD) dapat digolongkan menjadi 5 kelompok strain Hasan et al. (2006) melakukan penelitian tentang variabilitas genetik tanaman uwi (D. alata L.) di Malaysia berdasarkan karakter morfologi dan molekuler dengan penanda RAPD. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa assesi tanaman uwi dapat digolongkan menjadi tiga kelompok yaitu assesi: a) umbi berbentuk bulat berwarna putih, berdaun hijau, b) umbi lonjong berwarna putih berdaun hijau, dan c) umbi berbentuk bulat sampai lonjong, daun berwarna merah keunguan. Dioscorea esculenta dilaporkan oleh Rhumphius telah ditanam dalam skala besar di Sulawesi melalui P. Buton sampai ke Maluku, Ambon dan Banda. Di Ambon dapat dikelompokkan Rhumphius mengenal 3 forma: forma 1, memiliki umbi berwarna kuning telur, 2. forma 2 (: gembili bulu, gembibli tansuri memiliki umbi panjang , tidak berserat,
11

enak rasanya), forma 3 (: gembili merah, gembili cempedak) memiliki umbi bulat, bagian dalamnya berwarna merah). Di Jakarta dikenal: uwi aug, uwi jae, uwi kamyung (forma 1), di Bandung dikenal: betul dan huwi lada (forma 3) yang menyerupai D. hispida. Di Jawa, Bali dan Bima jenis ini juga dibudidayakan namun masih dalam skala kecil. Jenis tersebut memiliki 2 varietas ( var.spinosa (Roxb.)Prain & Burk dan var. faciculata (Roxb.) Prain & Burk. Varietas pertama memiliki duri kemungkinan merupakan bentuk liar, sedang verietas yang kedua merupakan bentuk budidaya sehingga umbinya tidak lagi berduri. nama daerah keduanya dalam bahasa Malay dan Sunda sering kali saling tumpang tindih dengan D. alata. (Burkill, 1951). Dioscorea bulbifera L merupakan jenis liar yang berasal dari Asia. Di ambon dan di Jawa jenis ini selain dijumpai di hutan juga ditanam di pekarangan meskipun umbinya berukuran kecil, kadang-kadang pahit rasanya. Jenis ini memiliki umbi gantung/umbi ketiak/ bulbil banyak dan berukuran sebesar kentang atau jeruk nipis. Sampai saat ini belum pernah dilaporkan adanya forma maupun kultivar yang dikenal. Burkill (1954) melaporkan ada 4 varietas taksonomi yaitu var. bulbifera, var. heterophylla, var. sativa, dan var. suaveor . Dioscorea hispida Dennst. Merupakan tumbuhan liar, namun telah banyak dibudidayakan. Jenis ini berasal dari India. Di Jawa dikenal beberapa kultivar a.l. gadung betul, gadung kuning, gadung ketan dan gadung padi. Burkill (1954) mengenal beberapa varietas taksonomi yaitu var. hispida, var. mollisima dan var. scaphoides. Dioscorea pentaphylla L. Merupakan tumbuhan liar, berasal dari Asia Tenggara dan di Jawa banyak ditanama di pekarangan rumah. Umbinya berukuran relatif besar, berserat kasar. Di P. Buru dikenal dengan nama wakat, umbi kulitnya berwarna merah dan di Bima berkulit coklat. Burkill (1954) mengenal beberapa varietas taksonomivar. Javanica, var. malaica, var. palmata, var. papuana, var. sacerdotalis. Dioscorea nummularia lamk. Merupakan tumbuhan liar, memiliki variasi morfologi yang sangat tinggi, umbinya dapat dimakan namun tidak enak rasanya, cepat mengayu, tumbuh di semak belukar ditepian sungai, umbinya berukuran kecil, memiliki batang sangat liat dan di Minahasa dipakai sebagai bahan anyaman. Di Sulawesi utara, dikenal uwi tuwa.
12

Informasi di atas menunjukkan bahwa masih banyak peluang penelitian yang berkaiatan dengan bidang taksonomi maupun ekologi. Dengan melalukan penelitian dengan pendekatan kedua bidang tersebut dapat diharapkan dapat mengungkapkan status taksonomi, hubungan kekerabatan antar jenis, pilihan tipe habitat, distribusi dan kelangkaannya di alam terhadap jenis ubi-ubian yang ada di Indonesia.. Pada akhirnya hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi penelitian lanjutan kearah pemuliaan dan pengembangannya dalam rangka mendapatkan kultivar-kultivar unggulan.

5. Hipotesis (jawaban, solusi, hasil dugaan) Eksplorasi dan inventarisasi yang dilakukan akan mengungkap kultivar-kultivar lokal yang ada di Indonesia. Perbedaan kondisi tanah dan udara memungkinkan ditemukannya jenis yang berbeda. Penelitian ini juga membuka peluang ditemukannya kultivar baru. Pendekatan taksonomis, ekologis dan genetika yang dilakukan pada penelitian ini diharapkan dapat menjawab hipotesis diatas.

METODOLOGI Metodologi yang digunakan dalam studi ini meliputi: 1. Lapangan a. Eksplorasi, inventarisasi dan koleksi untuk studi taksonomi Eksplorasi dan inventarisasi dilakukan dibeberapa daerah yang diduga memiliki potensi keanekaragaman jenis umbi-umbian dan belum pernah dilakukan kegiatan koleksi sebelumnya. Sebelum melakukan eksplorasi, pendataan koleksi herbarium dilakukan untuk mengetahui jenis umbi-umbian yang pernah dikoleksi di Indonesia. Pada tahun pertama kegiatan eksplorasi dan koleksi difokuskan untuk dilakukan di pulau Jawa, tempat yang dipilih adalah Karimun Jawa dan daerah pantai di pesisir Jawa Barat.

13

Kegiatan eksplorasi ini dimaksudkan untuk mendata jenis umbi-umbian liat di alam dan juga mendapatkan koleksi herbarium. Selain itu diharapkan juga untuk melakukan koleksi tumbuhan hidup dalam bentuk stek atau umbi yang dapat digunakan untuk menunjang penelitian lanjutan. Koleksi daun/batang/umbi dalam FAA untuk kepentingan penelitian anatomi dan sitologi juga akan dilakukan. Sementara untuk mengetahui keanekaragaman genetik umbi-umbian, sampel daun dikoleksi dari beberapa populasi di alam maupun kultivar budidaya. Sample daun dibersihkan kemudian disimpan dalam silica gel sampai dengan proses selanjutnya di laboratorium. b. Ekologi Penelitian ekologi yang dilakukan difokuskan untuk mendapatkan data iklim mikro (microclimate) dari habitat umbi-umbian dialam. Plot berbentuk kuadrat dibuat pada beberapa lokasi, dengan memperhitungkan kondisi lokal untuk dapat mengetahui sebaran tiap jenis umbi-umbian dan mengetahui variasi morfologi dan genetik dari populasi. Sampel tanah dari beberapa lokasi yang dikunjungi dikoleksi untuk mengetahui unsur hara tanahnya. Sebanyak setidaknya 10 cuplikan akan dikumpulkan pada masing-masing lokasi penelitian. Parameter yang di uji untuk mengetahui unsur hara di dalam tanah diantaranya adalah kandungan karbon, nitrogen dan unsureunsur mikro tanah, tipe tanah, kandungan air dan keasaman/pH tanah. Sedangkan data curah hujan akan diperoleh dari stasiun cuaca terdekat. Untuk mengetahui asosiasi antara umbi-umbian dengan jenis tumbuhan lain disekitarnya, maka identifikasi dilakukan juga untuk tumbuhan yang ditemukan di dalam plot.
2.

Laboratorium
a.

Karakterisasi jenis yang berhasil dikoleksi berdasarkan ciri-ciri morfologi, anatomi dan sitologi. Perhitungan jumlah kromosom dilakukan pada tingkat awal metafase dengan metode pencet (acetocarmin squash method) yang dikembangkan oleh Manton (1950). Ujung akar muda tanaman diinkubasi dalam 0,002 mol larutan 814

Hydroxyquinoline selama 3-6 jam pada suhu 16-19 oC. Kemudian difiksasi dengan 45% asam asetat selama 15 menit pada suhu sekitar 5 oC. Akar yang telah difiksasi kemudian dimaserasi dengan campuran 45% asam asetat dan 1 N HCl (1:3) selama 15-20 detik pada suhu 60 oC, kemudian diwarnai dengan meneteskan larutan 1,52% acet-orcein selama 10-15 menit. Setelah itu dibuat sediaan mikroskop dengan mengambil 1 potongan ujung akar, lalu diletakkan pada gelas objek, ditutup dengan gelas penutup, kemudian ditekan perlahan-lahan dengan ibu jari hingga tersebar merata dan jumlah kromosom langsung diamati dibawah mikroskop. b. Variasi intra-species Inter-simple Sequence Repeat (ISSR) adalah metoda yang dipilih untuk mengetahui variasi intra-species atau variasi antar kultivar yang ditemukan. Sample daun dari beberapa populasi di alam dan kultivar yang ditemukan dikoleksi secara acak kemudian dibersihkan dan disimpan dalam silica gel sampai dengan proses selanjutnya. Total genom DNA diekstraksi dengan menggunakan DNA-extraction kit. Amplifikasi dengan menggunakan primer ISSR dilakukan dengan menggunakan thermal cycle (PCR), kemudian fragmen ISSR yang berhasil di amplifikasi dipisahkan dengan menggunakan elektroforesis pada gel agarosa. Gel kemudian diwarnai dengan menggunakan etidium bromide dan profil ISSR difoto dibawah sinar UV. Marker digunakan sebagai kontrol untuk mengetahui ukuran fragmen DNA. Pita DNA yang diperoleh kemudian diidentifikasi untuk mengetahui polanya. Pada akhirnya hanya pita yang jelas tampak yang akan dihitung. Analisis data dilakukan dengan menggunakan Jaccards similarity index. c. Kunci identifikasi Penyusunan kunci identifikasi untuk taksa yang sudah jelas batasan jenisnya dilakukan berdasarkan data-data yang mendukung.
d.

Pembuatan pertelaan dan ilustrasi (bisa berupa gambar digital) untuk taksa yang sudah jelas berikut analisa potensi/manfaat apabila ada.

e. Pembuatan peta persebaran jenis


f.

Penyusunan hasil untuk persiapan publikasi ilmah.

15

3. Rumah kaca Penelitian dalam rumah kaca dimaksudkan untuk pengamatan karakterisasi morfologi, sebagai tahap awal untuk upaya budidaya jenis-jenis potensial bahan pangan alternatif. Karakter morfologi umbi, batang, daun, bunga, buah, biji tanaman umbi-umbian. Yang akan diamati
No. a Organ tanaman uwi Umbi Karakter yang diamati Jumlah umbi Bentuk Alur kulit Warna kulit Warna daging Serat umbi Distribusi akar Tekstur umbi Diameter batang Panjang ruas Jumlah sayap Warna sayap Pelintiran sayap Daun penumpu Warna d. penumpu Warna buku Ukuran tangkai daun Ukuran pulva bawah Warna pulva Ukuran pulva atas Warna pulva Susunan tulang daun Susunan urat daun Jumlah cabang tulang daun Warna tulang daun Dalam lobus pangkal Jarak lobus pangkal Lebar maksimal Panjang helaian Panjang daun Ujung daun Kuku ujung daun Warna tepi daun Waktu berbunga Tipe bunga majemuk Jml daun kelopak Bentuk daun kelopak Ukuran Jml daun mahkota Bentuk daun mahkota 16

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39. 40.

Batang

c.

Daun

Bunga

41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. 48. 49. 50. e Buah

Ukuran Jml benang sari Warna kepala sari Tipe kepala. Sari Ukuran Bentuk bakal buah Bentuk kepala putik Ukuran Bentuk biji Warna biji

Biji

51. Bentuk buah 52. Warna buah 53. Lebar sayap buah 54. Panjang lebar buah 55. Bentuk biji 56. Ukuran biji 57. Warna biji Anonim (1991) Central Tuber Crops Research Institute (CTCRI)

D. FAKTOR RESIKO KEBERHASILAN Beberapa faktor yang mendukung keberhasilan pelaksanaan penelitian revisi marga terpilih koleksi Herbarium Bogoriense antara lain: Disetujuinya usulan ini Areal lokasi penelitian dalam keadaan aman sehingga penelitian dapat dilakukan Dana yang tersedia tepat waktunya untuk melakukan perjalanan lapangan Spesimen herbarium dalam kondisi bagus dan tersedia informasi yang cukup yang bisa didapat dari catatan lapangan kolektor Tersedianya sumber daya manusia yang mencukupi dan komitment pada bidang keahlian masing-masing Tersedianya fasilitas prasarana dan sarana pendukung yang memadai dari institusi HASIL PENELITIAN

17

1. Data inventarisasi dan sebaran jenis umbi-umbian yang ditemukan di Indonesia 2. Data ekologi berupa kondisi mikroklimat di berbagai lokasi penelitan 3. Pengumpulan sample untuk koleksi herbarium dan bahan penelitian keanekaragaman genetik 4. Karakterisasi dari jenis-jenis yang berhasil dikoleksi 5. Rekomendasi kultivar unggulan yang berpotensi untuk dikembangkan lebih lanjut. 6. Terselesaikannya status taksonomi dari jenis-jenis yang bermasalah 7. Pengungkapan hubungan kekerabatan jenis umbi-umbian yang diteliti 8. Pembuatan checklist jenis dan kultivar umbi-umbian 9. Publikasi di beberapa jurnal nasional dan internasional Hasil penelitian yang diharapkan untuk tahun I 1. Material herbarium maupun bibit tanaman hidup kultivar local dari Jawa 2. Pasport data masing-masing individu koleksi 3. Karakterisasi morfologi kultivar yang terkoleksi F. ASPEK STRATEGIS Pengungkapan jenis maupun kultivar umbi-umbian lokal di Indonesia dapat menjadi salah satu bahan pangan alternatif. Pengembangan lebih lanjut kearah pemuliaan dan budidaya secara lokal maupun nasional perlu mendapatkan perhatian lebih dari pemerintah untuk menjadi salah satu solusi dalam usaha mengatasi kelangkaan pangan. G. PELAKSANA PENELITIAN Penelitian ini didukung oleh peneliti taksonomi, ekologi dan teknisi taksonomi sebagai berikut: 4 orang staf peneliti taksonomi tumbuhan, 1 orang staf peneliti ekologi populasi, dan 2 orang teknisi taksonomi tumbuhan. PUSTAKA ACUAN

18

Backer, C.A. & Bakhuizen van den Brink Jr. 1968. Flora of Java III. Wolter-Noordhoff N.V.- Groningen The Netherlands. pp. 154-157. Balakrishan, V., M. K. R. Narayanan, N. A. Kumar, 2007. Ethnotaxonomy of Dioscorea Among The Kattunaikka People of Wayanad District, Kerala, India. No. 135. pp: 26-32. Bressan E., E. A. Veasey, N. Peroni, A. Felipim, K.M. Pacheco dan Santos. 2007. Collecting Yam (Dioscorea spp) and Sweet Potato Ipomoea batatas) Germplasm In Traditional Agriculture Small-Holdings In The Vale do Ribeira, Sao Paulo, Brazil. No. 144. pp:8-13. Burkil, I.H. 1951. Dioscoreaceae. In Steenis, van (ed.) Flora Malesiana I, 4 (3): 293-336. Chandra S. 1984. Edible Aroids. Oxford: Clarendon Press. Djarwaningsih, T; Yusuf, R.; Keim, A.P.; Erniwati; Fanani, Z.; Wardi & Supritana. 2003. Eksplorasi Flora, Serangga dan Studi Pendahuluan Ekologi Jenis Vegetasi di Taman Nasional Karimunjawa, Jawa Tengah. Laporan Perjalanan Herbarium Bogoriense Bidang Botani, Puslit Biologi LIPI. Djarwaningsih, T; Yusuf, R.; Erniwati; Amir, M. & Supritana. 2006. Eksplorasi Flora, Serangga dan Studi Vegetasi Hutan di Beberapa Pulau Kecil Kawasan Kepulauan Karimunjawa, Taman Nasional Karimunjawa-Jawa Tengah (P. Parang, P. Kembar, P. Kumbang, P. Nyamuk, P. Bengkoang, P. Genting, P. Sambangan). Laporan Perjalanan Herbarium Bogoriense Bidang Botani, Puslit Biologi LIPI. Gamiette F., F. Bakry, and G. Ano, 1999. Ploidy Determination of Some Yams Species (Dioscorea spp.) by Flow Cytometry and Conventional Chromosomes Counting. Gen. Res. & Crop Evol. 46: 19-27. Hamrick, J.L. & Godt M.J.W. 1996. Effect of life history traits on genetic diversity on plant species. Philosophical transactions in plant life histories: Ecological correlates and phylogenetic constraints. Biological sciences. 351: 1291-1298.
19

Hasan S.M.Z., A. A. Ngadin, R. M. Shah and N. Mohamad, 2006. Genetic Variability of Greater Yam (Dioscorea alata L.) Cultivar in Malaysia as Revealed by RAPD Markers. J. Sust. Sci. & Manag. Vol. I(2): 1-13. Hay A. 1998. The Genus Alocasia (Araceae-Colocasieae) in West Malesia and Sulawesi. Gardens Bulletin Singapore;50:221-234. Hay A, Bogner J, Boyce PC, Hetterscheid, Jacobsen N & Murata J. 1995. Checklist and Botanical Bibliography of the Aroids of Malesia, Australia and the Tropical Western Pacific. Blumea. Suppl.8. Hay A & Wise R. 1991. The Genus Alocasia (Araceae) in Australasia. 545. Blumea;35:499-

Heyne, K., 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia. Jilid I. Yayasan Sarana Wana Jaya. Jakarta. p. 543-550. Hu, Y., Y. Zu, Q.-Y. Zhang, H.-L. Pin, B.-R. Lu, K. Rahman, & H.-C. Zheng. 2008. Population genetic structure of the medical plant Vitex rotundifolia in China: Implications for its use and conservation. J. Integr. Plant Biol. 50: 11181129. Judd W.S., C.S. Campbell, E.A. Kellogg, and P.F. Stevens, 1999. Plant Systematics A Phyllogenetic Approach. Sinauer Assosiates, Inc. Publishers. Sunderland. Massachussets. USA. pp. 27-106, 195-197. Jukema and Paisooksantivatana. 1996. Tacca leontopetaloides. In: M. Flach and F. Rumawas (Eds.). Plants yielding non-seed carbohydrates. PROSEA No. 9. Bogor Indonesia. Lemmens, R.H.M.J. 2003. Tacca J.R. Forster & J.G. Forster. In: R.H.M.J. Lemmens & N. Bunyapraphatsara (Eds.). Medicinal and poisonous plants 3. PROSEA No.12 (3). Backhuys Publishers, Leiden. Mayo SJ, Bogner J & Boyce PC. 1997. The Genera of Araceae. The Trustees, Royal Botanic Garden, Kew. hlm 53-54.

20

Purnomo, R. Susandarini, dan V.D.M. Anggraedni, 2008. Keragaman Dioscorea spp. di Kabupaten Bantul dan Slman Daerah Istimewa Yogyakarta dan Kekerabatannya Berdasarkan Morfologi Organ Vegetatif. Prosiding Seminar Nasional Biodiversitas. UNAIR, Surabaya. Shiwaki H., M. Onjo, and M. Hayashi, 2000. Classification of Yams (Dioscorea spp.) Based on Morphological Characters and RAPD Method. Jap. J. Trop. Agric. Vol. 44, No 4: 229-237. Watanabe, N.M., J. Miyamoto & E. Suzuki. 2006. Growth Strategy of the stoloniferous rattan Calamus javensis in Mt. Halimun, Java. Ecol. Res. 21: 238-245. H. JADWAL KEGIATAN LIMA TAHUN
No. Kegiatan Tahun 1 2 3 4 5

1 Eksplorasi dan inventarisasi 2 Pengambilan data ekologi 4 Karakterisasi morfologi, anatomi dan sitologi 5 Penelitian molekuler 6 Pengolahan data dan pembuatan checklist jenis dan kultivar umbiumbian 7

I. JADWAL KEGIATAN TAHUN PERTAMA


No. 1 2 4 5 6 Kegiatan 1 2 3 4 5 Bulan 6 7

Penelusuran literature Observasi spesimen herbarium Kerja lapangan Kerja laboratorium Pengolahan data dan pembuatan checklist marga terpilih 7 Laporan tahun pertama

10

11

12

RENCANA PEMBIAYAAN

21

No. URAIAN 1 2 3 4 Gaji Upah Bahan Perjalanan Lain-lain JUMLAH

Tahun 1 60.393.000 31.215.000 44.592.000 13.800.000 150.000.000

Tahun 2 72.471.600 37.458.000 53.510.400 16.560.000 180.000.000

JUMLAH (Rp.) 132.846.600 68.673.000 98.102.400 30.360.000 330.000.000

22

Rincian Biaya Tahun Anggaran yang Diusulkan GAJI UPAH


No. KUALIFIKASI JUMLAH (orang) 1 4 2 4 WAKTU (O/B) 12 12 12 2,680,000 60,393,000 HONOR/ BULAN (Rp. ) JUMLAH (Rp.)

1 2 3 4

Penanggung jawab Peneliti Teknisi Pembantu lapangan JUMLAH

BAHAN
No. 1 2 3 4 5 Uraian Bahan Alat tulis kantor Bahan aus Bahan kimia Prossesing herbarium Biaya masuk kawasan JUMLAH Volume 1 paket 1 paket 1 paket 2 paket 1 x 16 Harga (Rp.) Jumlah (Rp.) 1,000,000 1,000,000 2,927,000 2,927,000 22,000,000 26,756,000 250 2,000 500,000 32,000 31,215,000

PERJALANAN
No. 1 JUMLAH Sasaran/Kegiatan Explorasi dan inventarisasi di Karimunjawa (10 hari perjalanan) Kota tujuan/ sasaran kegiatan Bogor-Semarang (pp) Semarang-Jepara (pp) Jepara-Karimun (pp) Transport lokal Sewa rumah di lokasi penelitian Lumpsum Jumlah orang 7 7 7 10 7 Volome 2 2 2 2 6 10 Biaya satuan 500,000 200,000 200,000 2,000,000 100,000 300,000 Jumlah 7,000,000 2,800,000 2,800,000 4,000,000 6,992,000 21,000,000 44,592,000

LAIN-LAIN
No, 1 2 3 Uraian kegiatan Pengiriman barang Pembuatan laporan Dokumentasi Volume 1 paket 2 paket 2 paket Harga Satuan (Rp,) 500,000 250,000 250,000 Jumlah (Rp,) 500,000 500,000 500,000

23

4 5

Biaya analisis sample Perawatan kebun JUMLAH

2 paket 12 bulan

3,500,000 800,000

7,000,000 5,800,000 13,800,000

Personalia No, Nama lengkap Bidang Keahlian 1, 2, 3 4 5 6 7 8 Rugayah (Taksonomi) Himmah Rustiami (Taksonomi) Tuti Djarwaningsih (Taksonomi) Dyah Sulistyorini (Taksonomi) Ina Erlinawati (Taksonomi) Ruliyana Susanti (Ekologi Populasi) Gelar Kesarjanaan Pendidikan terakhir Biologi (S3) Biologi (S2) Biologi (S2) Biologi (S2) Biologi (S1) Biologi (S3) Pria / Wanita Unit Kerja

Alokasi waktu Nama Unit (Bulan) Wanita (12 ) Bid, Botani/ PI Wanita (12) Wanita (12) Wanita (12) Wanita Wanita Bid, Botani / peneliti Bid, Botani / peneliti Bid, Botani / peneliti Bid, Botani/ kandidat peneliti Bid, Botani/ kandidat peneliti

24