Anda di halaman 1dari 9

BAB I LATAR BELAKANG MASALAH

A. Sejarah Teropong
Teropong atau teleskop adalah alat optik yang digunakan untuk melihat benda-benda yang sangat jauh seperti gunung dan bintang agar tampak lebih dekat dan jelas. Meskipun teropong sudah digunakan sejak abad ke-17 namun sampai sekarang tidak seorangpun yakin pertama sekali menemukan teropong. Seperti mikroskop, teleskop juga ditemukan di Belanda, tetapi penemuannya setelah mikroskop. Pada tahun 1608, segera setelah penemuan mikroskop, Hans Lippershy dari Middleburg seorang pembuat lensa tanpa sengaja menemukan teropong untuk mengamati objek yang jauh agar terlihat dekat. Hans Lippershy pernah mencoba mempatenkan teropong yang dibuatnya tetapi ditolak oleh dewan penilai. Kemudian pada tahun 1609 Galileo membuat sebuah teropong yang dikenal dengan sebutan teropong panggung setelah itu ia membuat banyak macam teropong dan mendapatkan banyak penemuan dalam bidang astronomi yang membuatnya terkenal. Sir Issac Newton menemukan teleskop refleksi cermin, suatu versi yang lebih canggih dari teropong Galileo dengan menggunakan suatu cermin cekung untuk merefleksikan gambaran yang dipandang ke dalam piringan datar atau lensa mata, teropong refleksi mampu memisahkan objek yang tidak jelas atau menjauhkan jarak objek yang berdekatan. Pada tahun 1781, William Herschel menggunakan suatu teropong dengan ketinggian 40 kaki (12,91 m) untuk menemukan planet Uranus. Karl Gothe Jansky, seorang eksponen radio astronomi adalah orang pertama yang menemukan gelombang radio yang keluar dari bintang dan galaksi yang jauh. Pada tahun 1957, di tepi sungai Jodnel di Inggris dibangun teropong permanen utama untuk pertama kalinya. Perkembangan teropong juga diimbangi pula dengan perkembangan perhitungan gerak benda-benda langit dan hubungan satu dengan yang lain melalui Johannes Kepler (1571-1630) dengan Hukum Kepler. Dan puncaknya, Sir Isaac Newton (1642-1727) dengan hukum gravitasi. Dengan dua teori perhitungan inilah yang memungkinkan pencarian dan perhitungan bendabenda langit selanjutnya .

B. Jenis Teleskop
Teleskop dibedakan menjadi 3 jenis utama teleskop yaitu : 1. Teropong bias Teropong bias terdiri dari beberapa buah lensa, yang termasuk teropong ini adalah : a. Teropong bintang b. Teropong bumi c. Teropong panggung (teropong Galileo) d. Teropong prisma e. Teropong periskop 2. Teropong pantul: teropong ini terdiri dari beberapa buah cermin dan lensa. 3. Teleskop radio (teleskop radar)

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Teropong Bintang

Sumber: http://www.scribd.com/doc/29316305/Teropong Teropong bintang yaitu alat untuk mengamati benda-benda angkasa. Menurut Widagdo, (1985:132) dengan sebuah teropong bintang dapat melihat benda-benda yang jauh sekali yang tidak dapat dilihatnya dengan mata telanjang. Sedangkan, Anonimus (2009) menyatakan teropong merupakan alat paling penting dalam pengamatan astronomi. Jenis teropong yang dipakai untuk maksud bukan astronomis antara lain adalah transit, monokular, binokular, lensa kamera. Teropong memperbesar ukuran sudut benda, dan juga kecerahannya.

B. Komponen dan Prinsip Kerja Teropong Bintang

sumber: http://www.scribd.com/doc/29316305/Teropong

Komponen-komponen teropong bintang : 1. Penyangga 2. Lensa pembidik: untuk membidik bayangan yang dibentuk oleh lensa objektif tanpa
memperbesarnya.

3. Lensa objektif: Lensa yang ditujukan kepada benda-benda angkasa. 4. Lensa okuler: Lensa yang ditempatkan didekat mata. 5. Pengatur panjang focus 6. Pemutar (engsel) Prinsip kerja : 1. Mengkalibrasikan antara lensa pembidik dengan lensa okuler. 2. Mengarahkan lensa pembidik pada sasaran yang akan di bidik. 3. Setelah obyek terlihat, mengatur lensa okuler dengan cara memutar pengatur panjang lensa okuler untuk mendapatkan obyek yang jelas. Jarak fokus lensa objektif lebih besar dari jarak fokus lensa okuler

Letak benda pada teropong bintang : Obyektif : di depan lensa. Okuler : didepan lensa. Letak bayangan pada teropong bintang : Obyektif : di belakang lensa Okuler : di belakang lensa Sifat bayangan : Obyektif : nyata, terbalik, diperkecil. Okuler : maya, terbalik, diperbesar. Bayangan dari lensa obyektif merupakan benda bagi lensa okuler. Benda yang diamati berada di tempat jauh tak terhingga ini berarti :

Diagram sinar pembentukan bayangan seperti pada gambar berikut ini :

Sumber : http://www.scribd.com/doc/29316305/pembentukan-bayangan-teropong

Benda-benda yang diamati sangat jauh sehingga sinarsinar sejajar menuju ke lensa objektif. Dua kumpulan sinar-sinar sejajar yang berasal dari bagian atas bintang (T) dan bagian bawah bintang (B) membentuk bayangan nyata dan terbalik B1T1 dibidang fokus lensa objektif. Selanjutnya B1T1 dilihat oleh lensa okuler sebagai benda.

Kedudukan lensa okuler dapat diatur sedemikian rupa (digerakkan maju mundur) agar benda tadi berada di titik api lensa okuler atau fob dan fok berimpit. Dengan demikian akan terbentuk bayangan maya, terbalik, dan diperbesar, ditempat jauh yang tak terhingga sehingga mata pengamat tidak perlu berakomodasi, sehingga tidak cepat melelahkan. Dengan demikian, panjang teropong atau jarak kedua lensa adalah d.

Pembesaran bayangan (M) yang dihasilkan oleh teropong bintang adalah:

Sebuah teleskop mempunyai dua sifat-sifat umum: Seberapa baik dapat mengumpulkan cahaya. Berapa banyak dapat memperbesar gambar. Sebuah kemampuan teleskop untuk mengumpulkan cahaya yang langsung berhubungan dengan diameter lensa atau cermin. Aperture yang digunakan untuk mengumpulkan cahaya. Umumnya, semakin besar aperture, semakin menyalakan teropong mengumpulkan dan membawa fokus, dan terang gambar akhir. Pembesaran teropong, kemampuannya untuk memperbesar gambar, tergantung pada kombinasi lensa yang digunakan. Lensa mata melakukan perbesaran. Karena setiap perbesaran dapat dicapai dengan hampir setiap teropong dengan menggunakan eyepieces berbeda, aperture adalah fitur yang lebih penting daripada pembesaran.

C. Lensa Lensa adalah benda bening yang dibatasi oleh dua bidang lengkung. Dua bidang lengkung yang membentuk lensa dapat berbentuk silindris atau bola. Lensa silindris memusatkan cahaya dari sumber titik yang jauh pada suatu garis, sedangkan permukaan bola yang melengkung ke segala arah memusatkan cahaya dari sumber yang jauh pada suatu titik. Lensa

tipis adalah lensa dengan ketebalan dapat diabaikan terhadap diameter lengkung lensa, sehingga sinar-sinar sejajar sumbu utama hampir tepat difokuskan ke suatu titik yaitu titik fokus. Lensa adalah peralatan sangat penting dalam kehidupan manusia. Teleskop memanfaatkan lensa untuk melihat bintang-bintang yang jaraknya jutaan tahun cahaya dari bumi. Kuat lensa berkaitan dengan sifat konvergen (mengumpulkan berkas sinar) dan divergen (menyebarkan sinar) suatu lensa. Untuk lensa positif, semakin kecil jarak fokus, semakin kuat kemampuan lensa itu untuk mengumpulkan berkas sinar. Untuk Lensa negatif, semakin kecil jarak fokus semakin kuat kemampuan lensa itu untuk menyebarkan berkas sinar. Oleh karenanya kuat lensa didefinisikan sebagai kebalikan dari jarak fokus. Rumus Kuat Lensa

P=
Rumus Umum Lensa

Rumus perbesaran linear

M=

Pembentukan Bayangan Pada Lensa

Sumber konsep dan rumus: Kanginan, Marthen. 2006. Fisika Untuk SMA Kelas X. Jakarta:

Erlangga BAB III


7

KESIMPULAN 1. Teropong bintang atau teleskop astronomi merupakan alat optik yang digunakan untuk melihat benda yang jauh seperti bintang dan bulan, teropong ini menggunakan dua buah lensa positif yaitu lensa obyektif dan lensa okuler. 2. Teropong bintang terdiri dari dua buah lensa cembung yaitu: lensa yang ditujukan kepada benda-benda angkasa yang disebut lensa objektif dan lensa yang ditempatkan di dekat mata yang disebut lensa okuler. 3. Jarak fokus lensa objektif lebih besar dari jarak fokus lensa okuler

4. Panjang teropong atau jarak antara lensa objektif dengan lensa okuler adalah d.

5. Pembesaran bayangan (M) yang dihasilkan oleh teropong bintang adalah

6. Sifat-sifat umum pada teropong yaitu: Seberapa baik dapat mengumpulkan cahaya. Berapa banyak dapat memperbesar gambar. 7. Sifat-sifat bayangan pada teropong bintang yaitu: Obyektif: nyata, terbalik, dan diperkecil. Okuler: maya, terbalik, dan diperbesar.

8. Lensa adalah benda bening yang dibatasi oleh dua bidang lengkung.
9. Rumus umum lensa yang sering digunkan adalah

=
BAB IV
8

DAFTAR PUSTAKA

Anonimus.2009.Teropong.http://www.scribd.com/doc/29316305/Teropong

Kanginan, Marthen. 2006. Fisika Untuk SMA Kelas X. Jakarta: Erlangga

Maharta, Nengah.1987. Belajar Fisika Sistematis. Bandung : Conseps Science

Mangunwiyoto, Widagdo.2006. Fisika Jilid 2. Jakarta : Erlangga

Anda mungkin juga menyukai