Anda di halaman 1dari 27

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1.LATAR BELAKANG Kesehatan reproduksi merupakan bagian penting dari program kesehatan dan merupakan titik pusat sumber daya manusia, mengingat pengaruhnya pada setiap orang dan mencakup banyak aspek kehidupan sejak dalam kandungan sampai dengan usia lanjut. Oleh karena itu pelayanan reproduksi harus mencakup empat harapan esensial yang mampu memberikan hasil yang efektif dan efisien bila dikemas dalam pelayanan yang terintregrasi, empat komponen tersebut tercakup di dalam pelayanan kesehatan reproduksi esensial yaitu kesehatan ibu dan bayi baru lahir, keluarga berencana, kesehatan reproduksi remaja, dan pencegahan atau penanggulangan penularan penyakit menular seksual (PMS). Pemakaian metode kontrasepsi pada akseptor KB terdapat beberapa efek samping, dengan demikian dalam pemakaian berbagai alat kontrasepsi perlu adanya kegiatan pembinaan yang lebih itensif, namun upaya tersebut belum dapat dilaksanakan oleh karena kendala waktu dan tenaga. Erosi pada akseptor KB IUD dapat terjadi karena benang IUD, perekatan logam polyetilen dengan posisi IUD yang tidak benar sehinggga mempermudah terjadinya pengelupasan sel superfisialis, di mana sifat dasarnya mudah terkelupas. Apabila lapisan sel ini terkelupas, maka terjadilah erosi portio yang akan terjadi kronis, jika tidak didapatkan penanganan secara segera, karena pengelupasan sel superfisialis berakibat hilangnya sumber makanan borderline sehingga tidak mampu memproduksi asam laktat yang menyebabkan pH vagina akan meningkat, naiknya pH vagina akan mempermudah kuman pathogen tumbuh. Pasien dengan erosi portio pada umumnya datang pada stadium lanjut, di mana didapatkan keluhan seperti keputihan disertai darah, keputihan yang berbau, perdarahan berkelanjutan, dan disertai metastase di mana stadium pengobatan ini tidak memuaskan.

2 Dari masalah di atas dapat diketahui bahwa pengayoman terdapat akseptor KB IUD dengan masalah erosi portio perlu dibantu, karena menemukan erosi dalam stadium dini berarti menyelamatkan jiwa, mengurangi kesakitan penderita, dan biaya pengobatan. 1.2.TUJUAN 1.2.1 Tujuan Umum Penulis dapat menerapkan dan mengembangkan pola pikir secara ilmiah dalam memberikan asuhan kebidanan secara nyata serta mendapatkan pengetahuan dalam memecahkan masalah khususnya pada Ny. P usia 35 Tahun akseptor IUD dengan erosi portio di Poli KB RUMKIT MUHAMMADIYAH SURABAYA. 1.2.2 Tujuan Khusus Tujuan khusus yang akan dicapai adalah mampu melakukan : 1. Pengkajian dan menganalisa data pada klien dengan kanker mulut rahim. 2. Merumuskan diagnosis kebidanan dan menentukan prioritas masalah pada klien. 3. Menyusun rencana kebidanan. 4. Melaksanakan tindakan kebidanan. 5. Evaluasi asuhan kebidanan. 1.3.METODE PENULISAN Metode penulisan yang digunakan dalam proses penyusunan laporan ini adalah : 1. Metode pendekatan deskriptif yaitu metode yang sifatnya mengungkapkan peristiwa dan gejala yang terjadi. 2. Teknik pengumpulan data dan pengidentifikasian data melalui observasi, wawancara, pemeriksaan fisik, studi dokumen dan studi kepustkaan. 3. Sumber data primer dari klien dan data sekunder dari keluarga dan petugas kesehatan.

1.4.LOKASI DAN WAKTU 1.4.1 LOKASI Asuhan Kebidanan ini disusun saat penulis melaksanakan praktek lapangan di Polo KB RUMKITAL Dr. RAMELAN Surabaya. 1.4.2 WAKTU Penyusunan asuhan kebidanan ini dilakukan pada saat jam kerja Poli KB (08.00 WIB 12.00 WIB). 1.5.SISTEMATIKA PENULISAN Sistematika penulisan laporan ini terdiri dari : LEMBAR JUDUL LEMBAR PENGESAHAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I BAB II Pendahuluan meliputi latar belakang, tujuan penulisan, metode penulisan, lokasi dan waktu, serta sistematika penulisan. Landasan teori meliputi konsep dasar kehamilan dan asuhan kebidanan pada kehamilan. BAB III Tinjauan kasus meliputi pengkajian data, diagnosis/ masalah, diagnosis potensial, tindakan segera, rencana tindakan dan rasional, pelaksanaan rencana tindakan dan evaluasi. BAB IV Penutup meliputi kesimpulan dan saran. DAFTAR PUSTAKA

BAB 2 LANDASAN TEORI


2.1 ALAT KONTRASEPSI DALAM RAHIM 2.1.1 Definisi 1. AKDR / IUD adalah alat kontrasepsi yang dibuat dari plastik tembaga, berbentuk spiral atau berbentuk lain yang dipasang di dalam rahim dengan menggunakan alat khusus. 2. AKDR Cu T-380 A Kecil, kerangka dari plastik yang fleksibel, berbentuk huruf T diselubungi oleh kawat halus yang terbuat dari tembaga. 2.1.2 Jenis AKDR 1. Berbentuk spiral (lipes loop) 2. Berbentuk tembaga dengan macam-macam bentuk : a. Multi load Cu 250 (ML Cu 250) b. Copper T 220 c. Copper seven 200 (Cu-7 250) 2.1.3 Cara Kerja AKDR Dengan adanya alat AKDR di dalam rahim, maka terjadi perubahan pada endometrium. Perubahan ini mengakibatkan kerusakan pada spermatozoa yang masuk, sehingga tidak mampu membuahi sel telur. Pemakaian tembaga pada AKDR menyebabkan bertambah tingginya daya kontrasepsi, karena tembaga dapat menghalangi mobilitas spermatozoa. 2.1.4 Keuntungan 1. Sebagai kontrasepsi, efektifitasnya tinggi. 2. AKDR dapat efektif segera setelah pemasangan. 3. Metode jangka panjang (10 tahun propteksi dari Cu T 380 A dana tidak perlu diganti).

5 4. Sangat efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ingat. 5. Tidak mempengaruhi hubungan seksual. 6. Meningkatkan kenyamanan seksual karena tidak perlu takut hamil. 7. Tidak ada efek samping hormonal dengan Cu AKDR. 8. Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI. 9. Dapat dipasang segera setelah melahirkan atau sesudah abortus (apabila tidak terjadi infeksi). 10. Dapat digunakan sampai menopause (1 tahun lebih setelah haid terakhir ). 11. Tidak ada interaksi dengan obat-obat. 12. Membantu mencegah kehamilan ektopik. 2.1.5 Kerugian 1. Perubahan siklus haid (umumnya pada 3 bulan pertama dan akan berkurang setelah 3 bulan). 2. Haid lebih lama dan banyak. 3. Perdarahan (spotting) antar menstruasi. 4. Saat haid lebih sakit. 2.1.5.2 Komplikasi lain 1. Merasa sakit dan kejang selama 3 sampai 5 hari pemasangan. 2. Perdarahan berat pada waktu haid atau di antaranya yang memungkinkan penyebab anemia. 3. Perforasi dinding uterus (sangat jarang apabila pemasangannya benar). 4. Tidak mencegahan IMS termasuk HIV / AIDS 5. Tidak baik digunakan pada perempuan dengan IMS memakai AKDR, PRP dapat

2.1.5.1 Efek samping yang umum terjadi :

memicu infertilitas. 6. Prosedur medis, termasuk pemeriksaan pelvik diperlukan dalam pemasangan AKDR. 7. Sedikit nyeri dan perdarahan (spotting) terjadi segera setelah pemasangan. Biasanya menghilang dalam 1 2 hari. 8. Klien tidak dapat melepas AKDR oleh dirinya sendiri. 9. Mungkin AKDR keluar dari uterus tanpa diketahui. 10. Tidak mencegah terjadinya kehamilan ektopik karena fungsi AKDR untuk mencegah kehamilan normal. 11. Perempuan harus memeriksa posisi benang AKDR dari waktu ke waktu. Untuk melakukan ini perempuan harus memasukkan jarinya ke dalam vagina. 2.1.6 Indikasi Pemasangan AKDR 1. Telah mendapat persetujuan dari suami. 2. Pernah melahirkan dan mempunyai anak, ukuran rahim dalam batas normal (6,5 8 cm). 3. Telah cukup jumlah anak dan belum memutuskan untuk sterilisasi. 4. Tidak ingin hamil minimal 2 tahun. 5. Pengganti pil KB pada usia di atas 35 tahun. 6. Tidak ada kontra indikasi. 2.1.7 Kontra Indikasi AKDR 1. Dicurigai adanya kehamilan. 2. Infeksi panggul terus menerus, akut / kronis.

7 3. Erosi atau radang leher rahim. 4. Perdarahan jalan lahir yang tidak noraml. 5. Perdarahan haid hebat. 6. Alergi terhadap logam. 7. Kelainan rahim. 8. Keganasan endometrium atau serviks. 9. Stenosis serviks yang hebat. 10. Endometrium. 11. Myoma uteri. 12. Polip endometrium. 13. Kelainan konginetal uterus. 14. Dysmenorhoe yang hebat. 15. Anemia. 16. Ketidakmampuan untuk mengetahui tanda-tanda bahaya IUD. 17. Ketidakmampuan untuk memeriksa sendiri benang IUD. 18. Leukhore atau infeksi vagina. 19. Riwayat operasi pelvik. 2.2 EROSI PORTIO 2.2.1 Pengertian Erosi portio adalah suatu pendarahan pada portio berwarna merah dengan batas tidak jelas pada sotium uteri eksternum (Sarwono, 1999). Erosi portio atau pseudo erosi yaitu terkelupasnya epitel silindris akibat rangsangan dari luar dan digantikan dengan epitel gepeng pada kanalis servikalis, erosi ini nampak sebagai tempat merah menyala dan agak mudah berdarah (Sulaiman, 1997). 2.2.2 Etiologi Penggunaan IUD, pemakaian pil, perilaku seksual yang tidak sehat, trauma. 2.2.3 Patofisiologi

Proses terjadinya erosi portio dapat disebabkan adanya rangsangan dari luar misalnya IUD. IUD yang mengandung polyethilien yang sudah berkarat membentuk ion Ca, kemudian bereaksi dengan ion sel sehat PO4 sehingga terjadi denaturasi / koalugasi membaran sel dan terjadilah erosi portio. Bisa juga dari gesekan benang IUD yang menyebabkan iritasi lokal sehingga menyebabkan sel superfisialis terkelupas dan terjadilah erosi portio. Dari posisi IUD yang tidak tepat menyebabkan reaksi radang non spesifik sehingga menimbulkan sekresi sekret vagina yang meningkat dan menyebabkan kerentanan sel superfisialis dan terjadilah erosi portio. Dari semua kejadian erosi portio itu menyebabkan tumbuhnya bakteri patogen, bila sampai kronis menyebabkan metastase keganasan leher rahim. 2.2.4 Gejala erosi portio 1. Adanya fluxus 2. Portio terlihat kemerahan dengan batas tidak jelas 3. Adanya kontak bloding 4. Portio teraba tidak rata 2.2.5 Komplikasi erosi portio

2.2.5.1 Terjadi keganasan 2.2.5.2 Penanggulangan 1. Membatasi hubungan suami istri 2. Menjaga kebersihan vagina 3. Lama pemakaian IUD harus diperhatikan 2.2.6 Efek samping penggunaan IUD dan penanggulangannya 1. Gejala : Keluarnya cairan putih yang bau Nyeri perut bagian bawah

2.2.6.1 Infeksi

9 Suhu 37C 2. Penyebab Akibat dari pemasangan tidak sesuai dengan standar baku dan tidak steril. Partner seksual yang banyak dan lama pemakaian IUD. 3. Penanggulangan Saling setia pada pasangannya. Lama pemakaian IUD harus diperhatikan. Pengobatan dengan albotyl vagina 1x selama satu minggu.

2.2.6.2 Keputihan 1. Gejala : Keluarnya cairan jernih, tidak berbau dan tidak ada gatal dari vagina. 2. Penyebab Karena adanya reaksi endometrium. 3. Penanggulangan 2.2.6.3 Ekspulsi 1. Gejala Nyeri pada keluhan. Terabanya bagian IUD di dalam vagina. 2. Penyebab Karena ukuran IUD yang tidak sesuai. Karena letak IUD yang tidak sempurna. 3. Penanggulangan Melepas IUD. Pemasangan yang sesuai standar. Ukuran IUD disesuaikan dengan ukuran uterus. 1. Gejala Klien merasakan rasa nyeri yang hebat pada waktu pemasangan. Klien tampak menyeringai. 2. Penyebab Pemasangan yang sulit sehingga dilakukan pemaksaan. Pemasukan inserter dengan arah yang salah. Teknik pemasangan IUD dengan push ini. USG. Pengobatan dengan albotyl 36 % nystatisn 1x / minggu. Menjaga kebersihan vagina agar tidak lembab. Sering kontrol, jangan kalau ada keluhan saja.

2.2.6.4 Translokasi IUD

11 3. Penanggulangan Kolaborasi dengan dokter untuk USG. Angkat IUD dengan laparotomi. 1. Gejala Nyeri / mules / sakit pinggang terutama pada hari pertama sesudah pemasangan. Wajah klien menyeringai. Nyeri tekan pada atas sympisis pada adneksa. 2. Penyebab Psikis. Letak IUD yang tidak tepat. IUD merangsang pembentukan prostaglandin pada waktu haid. 3. Penanggulangan Beri konseling pada akseptor. IUD dilepas bila nyeri hebat. Beri antibiotik 3x 500 mg/hr selama 1 minggu.

2.2.6.5 Rasa mules / nyeri / kram perut bawah

BAB 3 TINJAUAN KASUS

Hari pengkajian Jam Ruang RM

: 04 Januari 2006 : 09.30 WIB : Poli KB RUMKITAL Dr. RAMELAN Surabaya : 00.75.44

3.1 PENGKAJIAN 3.1.1 Data Subyektif 1. Identitas Nama Ibu Umur Agama Pendidikan Pekerjaan Marinir Telp. : : Ny. F : 30 tahun : Islam : SMA : IRT Nama Suami Umur Suku/Bangsa Agama Pendidikan Pekerjaan Alamat rumah : Tn. M : 33 tahun : Jawa/Bangsa : Islam : SMA : TNI - AL : Pondok

Suku/Bangsa : Jawa/Indonesia

Alamat rumah : Pondok Marinir

2. Status perkawinan Kawin ke Lama kawin Umur kawin : 1 : 6 th : 24 th

3. Keluhan utama/alasan kunjungan Klien ingin kontrol IUD, klien mengatakan keluar flek sejak tanggal 01 Januari 2006 dan keluar keptihan agak banyak, tidak berbau, tidak

13 gatal, warna putih jernih. 4. Riwayat kebidanan 1). Riwayat haid Menarche : 12 th Siklus Banyak Warna Bau HPHT : Teratur/ 28 hari : Hari I 2 3 kotek/hari, hari II-IV 2 kotek/hari : Merah tua : Anyir : 20 Desember 2005 Lamanya : 5 7 hari

2). Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu


Usia No Perkawinan Kehamilan Jenis Persalinan Tempat Persalinan Ibu 1. 2. I I 9 bulan 9 bulan Spontan Spontan RSAL RSAL Bayi Dr Bidan Komplikasi Penolong PB/BB Jenis 50/3400 51/3650 1,5 bln Baik 1,5 bln Keadaan 5 th Keadaan Baik Lactasi 2 th Bayi Nifas

5. Riwayat KB Klien mengatakan setelah melahirkan anaknya yang pertama memakai IUD Coper T selama 4 th, setelah anak kedua lahir klien memakai KB IUD selama 1 minggu, saat ini ibu mengeluh keputihan, warna putih jernih, tidak gatal dan tidak bau, dan keluar flek-flek sejak tgl 01 Januari 2006. 6. Riwayat ginekologi Klien mengatakan tidak pernah menderita penyakit radang panggul dan vagina, tidak pernah operasi dan tidak pernah menderita tumor pada payudara dan kandungan. 7. Riwayat kesehatan yang lalu Klien tidak pernah menderita penyakit menular seperti thypoid, hepatitis,

TBC, menahun seperti DM, jantung dan penyakit menular seperti asma. 8. Riwayat kesehatan keluarga Dalam keluarga tidak ada yang menderita penyakit menular seperti typoid, hepatitis, TBC, menahunseperti DM, jantung dan penyakit menular seperti ashma. 9. Riwayat psikososial dan spiritual b. Hubungan keluarga dengan suami dan anggota keluarga yang lain baik c. Terbukti saat periksa ke poli diantar suami. 10. Latar belakang sosial budaya Klien dan suami berasal dari jawa dan tidak ada pantangan makanan, tidak pernah minum jamu-jamuan selain obat yang diberikan oleh dokter/ petugas kesehatan, dalam keluarga tidak ada binatang peliharaan seperi kucing/burung. 11. Pola kebiasaan sehari-hari a. Pola nutrisi Makan 3 x/hr porsi sedang dengan komposisi nasi, sayur, lauk pauk, buah minum air putih 7-8 gls/hr, dan 1 gls teh hangat pagi hari. b. Pola eliminasi BAB 1 x/hr dengan konssten lembek, tidak ada keluhan. BAK 5 6 x/hr lancar, warna kuning jernih, tidak ada keluhan. c. Pola istirahat Klien tidur malam 6- jam/hr, siang 1-2 jam/hr. d. Pola aktifitas Klien tidak bekerja, klien sebagai ibu rumah tangga dengan mengerjakan pekerjaan rumah sendiri. e. Pola persdonal hygiene Klien mandi 2 x/hr, gosok gigi setiap mandi, cuci rambut 3 x/mgg, ganti baju 2 x/hr.

15 f. Pola seksual Setelah melahirkan dan setelah pemasangan IUD klien belum melakukan hubungan seksual. 3.1.2 Data Obyektif 1. Pemeriksaan Fisik Umum a. Keadaan Umum Kesadaran Postur tubuh TB/BB : Composmentis : Tegak : 155 cm/52 kg b. Tanda-tanda Vital T = 120/80 mmHg, S = 365 C N = 80x/mnt RR = 20x/mnt Cara berjalan : tidak pincang Ekspresi wajah : biasa

2. Pemeriksaan Fisik Khusus a. Inspeksi Kepala Muka Mata : Kulit kepala bersih, rambut warna hitam, tidak rontok. : Tidak pucat, tidak oedem, tidak ada chloasma. : Simetris, palpebra tidak oedem, sklera tidak ikterus, conjunctiva tidak anemis. Hidung Telinga Mulut : Simetris, tidak ada pernafasan cuping hidung, bersih, tidak ada sekret, tidak ada polip. : Simetris, bersih, tidak ada serumen , daun telinga tidak ada kelainan. : Simetris, bibir lembab, tidak ada stomatitis, tidak ada caries gigi, lidah bersih. Leher Dada Perut Genetalia : Tidak ada pembesaran kelenjar thyroid, tidak ada bendungan V. Jugularis. : Simetris, tidak ada retraksi interkosta. : Tidak ada bekas luka operasi. : Tidak oedem, tidak ada varices, tidak ada pembengkakan kelenjar bartholmi.

Anus Ekstremitas

: Bersih, tidak ada haemorroid. : Simetris, tidak oedema, tidak ada varices, tidak ada gangguan pergerakan. b. Palpasi.

Kepala Leher Ketiak Perut

: Tidak ada benjolan. : Tidak ada pembesaran kelenjar thyroid, tidak ada bendungan V. jugularis : Tidak ada pembesaran kelenjar limfe. : Tidak pembesaran hepar, tidak teraba benjolan/massa. c. Auskultasi

Mammae : Konsistensi lunak, tidak teraba benjolan/massa.

Tidak ada ronchi atau wheezing. d. Perkusi. Reflek Patella : +/+ 3. Pemeriksaan Dalam (VT) Teraba benang IUD Tidak nyeri goyang pada adneksa, tidak ada tumor. Tidak ada tanda-tanda kehamilan. Terlihat benang IUD 3 cm didepan portio. Tampak kemerahan disekitar porsio dengan batas tidak jelas, terlihat lendir putih jernih. 5. Kesimpulan Akseptor IUD (CuT 380A) 1 minggu degan erosi porsio, k/u baik. 3.2 LANGKAH II (IDENTIFIKASI Dx, MASALAH, KEBUTUHAN) Tanggal 04 Januari 2006 Diagnosis Ds : : Akseptor IUD dengan erosi portio Klien mengatakan memakai KB spiral selama 1 minggu, dan keluar flek-flek darah mulai tanggal 01 Januari 2006, dan

4. Pemeriksaan dengan Inspeculo

17 keluar keputihan warna putih encer, tidak berbau dan tidak gatal.

Do

Kesadaran Composmentis
k

/u ibu baik.

T = 120/80 mmHg, S = 365 C N = 80x/mnt RR = 20x/mnt Palpasi abdomend VT : Tidak ada nyeri tekan, TFU tidak teraba. : Teraba benang IUD, tidak ada nyeri goyang pada adneksa, tidak teraba tumor, Inspeculo tidak ada tanda-tanda kehamilan. : fluor albus ada jernih, tampak benang IUD 3 cm didepan portio, daerah portio tampak kemerahan dengan batas tidak jelas. Masalah : Tidak ada Penyuluhan tentang : Konseling ibu tentang efek samping IUD Vulva higyene Membatasi huungan suani isteri selama pengobatan 3.3 LANGKAH III (ANTISIPASI MASALAH POTENSIAL) Potensial terjadinya infeksi. DS : DO : Klien mengatakan keluar flek-flek darah mulai tanggal 01 januari 2006. Inspeculo : daerah portio tampak kemerahan dengan batas tidak jelas Antisipasi masalah : Membatasi hubungan suami istri selama pengobatan Vulva higyene Kebutuhan :

3.4 LANGKAH IV (IDENTIFIKASI TINDAKAN SEGERA)

19 Tidak ada.

3.5 LANGKAH V (INTERVENSI) Tanggal 04 Januari 2006 Diagnosis : Tujuan Kriteria : : Jam : 09.30 WIB Akseptor IUD dengan erosi portio Setelah dilakukan Asuhan Kebidanan diharapkan erosi portio sembuh / teratasi. Tidak ada kemerahan pada daerah portio (tidak ada tandatanda erosi portio) dan tidak ada keputihan. Intervensi : 1. Lakukan pendekatan pada klien dan suami.
R

/ Hubungan yang kooperatif antara petugas kesehatan dan klien dapat 2. Jelaskan pada klien tentang keadaannya saat ini.

mempermudah Asuhan Kabidanan yang akan dilakukan.


R

/ Klien mengerti keadaannya saat ini. 3. Jelaskan pada klien tentang efek samping IUD dan penyebab terjadinya erosi portio.

/ Alih informasi dan pengetahuan. 4. Anjurkan untuk menjaga kebersihan daerah kemaluan. Pada erosi portio kebersihan vagina perlu dijaga karena erosi dimana

R/

menyebabkan naiknya ph vagina menjadi rentan terhadap serangan patogen. 5. Anjurkan mengkonsumsi gizi yang seimbangan.
R/

Gizi seimbangan meningkatkan daya tahan tubuh. 6. Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian therapi.

R/

Fungsi independent bidan. 7. Jelaskan pada klien untuk tidak berhubungan suami istri selama pengobatan.

/ Mempercepat penyembuhan dan menghindari kontak blooding.

3.6 LANGKAH VI (IMPLEMENTASI) Tanggal 04 Januari 2006 Jam : 10.00 WIB 1. Melakukan pendekatan klien menyatakan kesiapan 2. Menjelaskan klien untuk pada tentang membantu klien. pada dan Diagnosis : Akseptor IUD dengan erosi portio.

keadaannya saat ini yaitu pada daerah mulut rahim klien ada kemerahan atau yang disebut dengan erosi portio. 3. Memberitahukan kepada klien bahwa efek samping dari KB erosi, lain. 4. Menjelaskan benar yaitu : Cebok dari arah depan kebelakang menggunakan air bersih. Ganti celana dalam tiga kali sehari atau lebih bila basah. 5. Menganjurkan pada klien untuk cara vulva higyene yang IUD adalah infeksi,

keputihan dan lain-

21 mengkonsumsi gizi yang seimbang yaitu nasi, kalau ada. 6. Memberikan dokter albhotyl therpi : ml sesuai dengan advis yaitu 10 mengoleskan (36%) pada daerah sekitar portio. Tx dokter : vitramol 1 x 1 tab 7. Menjelaskan klien istri pengobatan. 3.7 LANGKAH VII (EVALUASI) Tanggal 04 Januari 2006 S O A P Jam : 10.30 WIB Diagnosis : Akseptor IUD dengan erosi portio. : Klien mengatakan mengerti tentang penjelasan yang diberikan oleh petugas. : Klien dapat mengulang atau menjelaskan kembali penjelasan yang diberikan oleh petugas. : Akseptor IUD dengan erosi portio K/U ibu baik. : Anjurkan untuk minum obat secara teratu. Anjurkan untuk control 1 bulan lagi atau sewaktu-waktu bila ada keluhan. untuk pada tidak selama lauk-pauk, sayur, buah dan susu

berhubungan suami

BAB 4 SIMPULAN DAN SARAN


4.1 4.2 SIMPULAN SARAN

DAFTAR PUSTAKA

Manuaba, Ida Bagus Gde. Prof.dr. DOSG. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB untuk Pendidikan Bidan, Jakarta : EGC DEPKES. RI. 2004. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi, Jakarta : YBP-SP.

BKKBN. 2003. Kamus Istilah Kependudukan, KB dan Keluarga Sejahtera. Jakarta : BKKBN. BKKBN. 2003. Umpan Balik Laporan Pencapaian Program KB Nasional Propinsi Jawa Timur. Surabaya : BKKBN. Dorland, Newman. 2002. Kamus Kedokteran Dorland, Edisi 29. Jakarta : EGC. Hartanto, Sugiyono. IUD. Surakarta : Universitas Sebelas Maret. Iswarati. 2003. KB, KR, Gender dan Pembangunan Kependudukan. Jakarta : BKKBN. Manuaba, IBG. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB untuk Pendidikan Bidan. Jakata : EGC. Maryani, Heti. 2004. Cara Tepat Memilih Alat Kontrasepsi Keluarga Berencana Bagi Wanita, (internet). 5th October. Available from http://www.tempo.co.id/medika/arsip/032002/PUS-1.html. Accesed (Jan 10th 2005). Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri Jilid 2. Jakarta : EGC.

ASUHAN KEBIDANAN
PADA NY. F USIA 35 TAHUN AKSEPTOR IUD DENGAN EROSI PORTIO DI POLI KB RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH SURABAYA

Disusun Oleh

I GUSTI AGUNG AJU NITYA DHARMANI NPM : 05021034

STIKES INSAN UNGGUL SURABAYA PROGRAM STUDI D-IV KEBIDANAN JALUR A TAHUN AJARAN 2007

LEMBAR PENGESAHAN

Telah disetujui dan disahkan laporan yang berjudul Asuhan Kebidanan pada Ny. F Akseptor IUD dengan Erosi Portio, di Poli KB RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH Surabaya. Periode 09 Juli 2007 s.d. 03 Agustus 2007 Surabaya, 01 Agustus 2007 Mahasiswa Kebidanan

I Gusti Agung Aju Nitya D NIM. 05021034 Disetujui oleh : Kepala Kamar Bersalin Dosen Pembimbing Praktek Klinik

Sri Wahyuni NRP.....................

Sutjiati Dwi Handayani, SPd, SST NIP. Mengetahui :

a.n. Ketua STIKES Insan Unggul Surabaya Plh. Ketua Program Studi D IV Kebidanan

Endang Sri Resmiati, S.H, SST NIP. 140 059 054

KATA PENGANTAR
Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas karunia- Nya, sehingga tersusun laporan proses belajar tentang penerapan asuhan kebidanan yang berjudul Asuhan Kebidanan pada Ny. F Akseptor IUD dengan Erosi Portio, di Poli KB RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH Surabaya. Asuhan kebidanan ini dibuat untuk memenuhi salah satu tugas di lapangan atau lahan praktek. Penyusunan tugas ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak, untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat : 1. Kepala RUMKIT Muhammadiyah, Jl. K.H. Mansyur, Surabaya selaku Direktur Rumah Sakit. 2. Ibu Bidan Sri Wahyuni selaku Kepala Ruangan Kamar Bersalin. 3. Seluruh Bidan di Ruang Bersalin Selaku Pembimbing praktek klinik. 4. Endang Sri Resmiati, S.H, S.ST Ketua program studi D IV Kebidanan. 5. Ibu Sutjiati Dwi Handayani, S.Pd., S.ST selaku dosen pembimbing. 6. Keluarga Ny. Siti Juwariyah selaku pasien. 7. Kedua orang tuaku dan anak-anakku yang telah memberikan dukungan materi maupun spiritual 8. Rekan- rekan mahasisiwa STIKES INSAN UNGGUL yang telah banyak memberikan dukungan, masukan pada penulisan Asuhan Kebidanan ini. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari kesempurnaan, karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif untuk perbaikan laporan ini dan juga laporan selanjutnya. Penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya dan bagi penulis pada khususnya. Surabaya, 01 Agustus 2007

Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR JUDUL................................................................................................ i

LEMBAR PENGESAHAN.................................................................................. ii KATA PENGANTAR.......................................................................................... iii DAFTAR ISI........................................................................................................ iv BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 BAB II 2.1 1.2 1.3 1.4 1.5 BAB III 3.1 Latar Belakang.......................................................................... Tujuan Penulisan...................................................................... Metode Penulisan..................................................................... Lokasi dan Waktu..................................................................... Sistematika Penulisan............................................................... Batasan...................................................................................... Patofisiologi.............................................................................. Diagnosis dan Pemeriksaan...................................................... Penatalaksanaan........................................................................ Catatan...................................................................................... Pengkajian................................................................................. 3.1.1 3.1.2 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 Data Subyektif......................... 1 2 2 3 3 4 4 4 6 7 8 8

LANDASAN TEORI

TINJAUAN KASUS

Data Obyektif.......................... 13

Identifikasi Diagnosa Masalah dan Kebutuhan....................... 15 Antisipasi Masalah Potensial dan Penanganannya.................. 16 Identifikasi Kebutuhan Segera dan Kolaborasi........................ 16 Intervensi.................................................................................. 16 Implementasi............................................................................. 17 Evaluasi..................................................................................... 18 v

DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................