Anda di halaman 1dari 85

ANALISIS ISI IKLAN SARIAYU

( Suatu Riset Analisis isi Kuantitatif berdasarkan Kode Etik Periklanan pada Tabloid Nova edisi
Desember 2006-Mei 2007)

SKRIPSI

Oleh :
Dita Verolyna
D1E 003028

PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI


FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS BENGKULU
2007
MOTTO

Kegagalan adalah sukses yang tertunda

Orang yang tak beruntung adalah orang yang tahu apa yang
dia tidak mau tetapi tak tahu apa yang dia mau

Tujuan hidup bukanlah semata untuk mengejar materi tetapi


tujuan hidup sebenarnya adalah mengetahui apa yang akan
ditabung untuk akhirat kelak

PERSEMBAHAN
Skripsi ini kupersembahkan untuk kedua orang tua yang
kucintai ”Muntiana” dan ”Eridon”. Adikku ”Nana”, Anakku
”Muhammad Raffy” dan Omaku ”Rosmani”. Perjuanganku
semata demi kalian.
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

DATA PRIBADI

Nama : Dita Verolyna/ TTl : Bengkulu, 16 Des ‘85/Hobi : Shopping, Ngabisin uang
jatah Belanja/Kewarganegaraan :So Pasti Indonesia/Alamat :Jl.. Kz Abidin II Gg.Damai
3 Rt.03 Rw.01 no.39 Ps. Minggu/Cita-cita : Ingin jadi Ibu Rumah Tangga yang baik
sekaligus career woman yang sukses/Status dalam keluarga : Anak pertama dari dua
bersaudara

DATA KELUARGA

Suami: Harry Oktaviansyah/ Anak : Muhammad Raffy Oktaviansyah/ Nama Orang tua ;
Ayah : Eridon ;Ibu : Muntiana/ Oma : Rosmani/ Adik : Diana Andriasty

PENDIDIKAN FORMAL

SD Negeri 22 Bengkulu/SLTP Negeri 3 Bengkulu/SMU Negeri 5 Bengkulu/S1 Jurusan


Ilmu Komunikasi Universitas Bengkulu

PENDIDIKAN NON FORMAL

Kursus memasak biar jadi ibu yang baik/Kursus Bahasa Inggris dan Mandarin di UPT
Unib/ Kursus Komputer di El-Rahma
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT atas segala karunia-Nya

sehingga skripsi ini berhasil diselesaikan. Tema yang dipilih dalam analisis ini

dilaksanakan sejak bulan April 2007 ini ialah Analisis Isi Iklan Sariayu (suatu riset

analisis isi kuantitatif berdasarkan kode etik periklanan pada Tabloid Nova edisi

Desember 2006-mei 2007)”.

Penulisan skripsi ini merupakan salah satu syarat dalam memenuhi gelar sarjana

pada fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik program studi Ilmu Komunikasi Universitas

Bengkulu.

Dalam penulisan skripsi ini penulis banyak dibantu oleh berbagai pihak, untuk

itu, pada kesempatan yang baik ini penulis ingin mengucapkan terima kasih yang

sebesar-besarnya kepada :

1. Bapak Drs. Heri suprianto selaku dosen Pembimbing Utama yang selalu

meluangkan waktunya untuk memberi masukan dan nasihat serta motivasinya

dalam upaya perbaikan skripsi ini.

2. Ibu Dra. Yudisiani, M.si selaku Dosen Pembimbing Pendamping yang selalu

memberikan sumbangsih pemikiran dalam penulisan skripsi ini.

3. Bapak Heri Budianto S.sos, M.si dan Ibu Ratih Hasanah, S.sos yang telah

bersedia menjadi Koder dalam penelitian ini.

4. Seluruh Dosen Program Studi Ilmu Komunikasi yang telah ikut membantu

sehingga dapat terlaksananya penyelesaian skripsi ini.


5. Ayah, Ibu, Nana dan Oma yang selalu membantu aku dalam mengasuh ”jagoan

kecil” sehingga dapat terselesaikannya skripsi ini.

6. Suami tercinta dan Putra kesayanganku, Muhammad Raffy Oktaviansyah yang

selalu memberikan inspirasi terbaru dalam hari-hariku.

7. Teman-teman yang selalu memberikan semangat serta semua pihak yang telah

membantu yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih banyak terdapat kekurangan

sehingga penulis mengharapkan masukan, kritik dan saran yang dapat membangun

sehingga dapat lebih menyempurnakan penulisan skripsi ini di waktu yang akan datang.

Semoga skripsi ini bermanfaat.

Bengkulu, September 2007

Penulis
THANK’S TO ALLAH

Alhamdulillah, dengan Rahmat Allah dan kegigihan yang luar biasa, dengan tatapan
teduh sang buah hatiku “Raffy” akhirnya kutuntaskan juga perjuangan ini. Apa yang
kudapatkan ini tidak lepas dari bantuan semua orang-orang yang menyayangiku. Melalui
tulisan ini, aku ingin mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada :

Kawan-kawan seperjuangan Komunikasi angkatan ’03 yang nyebelin dan pada

gokil abis : Yaser si kribo, Bhu-bhu, Bunda selly ca’em, A’ie si juru rias, I’a si

pengarang “monkey Love”, Iis si centil, Mak lex yang kebelet kawin, Adhe si

rajin, Srie yang genit, Eva sang ratu centil, Reza ya habibie, Hanum ya

ummairoh, Dinda, Dora, Yuli, Okta, Cucur, Astrid yang suka konser, Ria

sekayu si calon reporter, Gita “urang awak”, me’I si olive nya yaser, Jika,

Latif yang udah jadi ‘papa’, Ri-q, Puspita, Butet, Rhino, Bee, Anis de el el

yang gak bisa disebutkan satu persatu………………

Suamiku Tercinta : Harry Oktaviansyah

Adikku Tersayang : Diana Andriasty

K’ Thamzan yang Bantu jadi informan dalam ‘berburu’ tanda tangan dosen

Yours – Mama Raffy


DAFTAR ISI

Halaman

Riwayat Hidup.......................................................................................................... i
Kata Pengantar ........................................................................................................ ii
Daftar Isi ................................................................................................................... iv
Daftar Tabel.............................................................................................................. vi
Daftar Lampiran ...................................................................................................... vii
Abstrak...................................................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ............................................................................................. 8
1.3 Batasan Masalah .................................................................................................. 8
1.4 Tujuan dan Kegunaan Penelitian ......................................................................... 8

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Komunikasi Massa ............................................................................................... 10
2.2 Iklan ..................................................................................................................... 12
2.3 Pesan .................................................................................................................... 13
2.4 Media Cetak ......................................................................................................... 13
2.5 Struktur naskah iklan media cetak ....................................................................... 15
2.6 Pengertian etika.................................................................................................... 16
2.7 Etika periklanan ................................................................................................... 17
2.8 Konsumen ............................................................................................................ 21
2.9 Keputusan departemen Kesehatan RI .................................................................. 22

BAB III METODE PENELITIAN


3.1 Objek yang diteliti................................................................................................ 25
3.2 Bentuk dan tipe penelitian.................................................................................... 25
3.3 Metode penelitian................................................................................................. 25
3.4 Unit analisis.......................................................................................................... 26
3.5 Penentuan kategorisasi ......................................................................................... 26
3.6 Penentuan populasi dan sample ........................................................................... 29
3.7 Uji reabilitas ......................................................................................................... 30
3.8 Tehnik pengumpulan data .................................................................................... 31
3.9 Tehnik analisa data............................................................................................... 32

BAB IV DESKRIPSI OBYEK PENELITIAN


4.1 Sejarah produk Sariayu ........................................................................................ 33
4.2 Produk Sariayu ..................................................................................................... 34

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


5.1 Analisis iklan putih langsat Sariayu..................................................................... 53
5.2 Analisis iklan Lulur SPA 2 IN 1 Sariayu ............................................................. 57
5.3 Analisis iklan Parijs van Java Sariayu ................................................................. 59
5.4 Analisis iklan Two Way Cake SPF 15 Sariayu.................................................... 61

BAB VI PENUTUP
6.1 Kesimpulan .......................................................................................................... 65
6.2 Saran..................................................................................................................... 67

DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR TABEL
Tabel
Tabel 1. Klasifikasi Modernisasi Media
Tabel 2. Jenis iklan yang dimuat di Tabloid Nova edisi Desember 2006 – Mei
2007
Tabel 3. Pelanggaran Iklan Sariayu
Tabel 4. Uji Reliabilitas Kategori
Tabel 5. Frekuensi Kategori
Tabel 6. Pemenuhan Kode etik Periklanan iklan Sariayu bulan Desember 2006 –
Mei 2007
Tabel 7. Pemenuhan Kode etik Periklanan iklan Sariayu bulan Desember 2006 –
Mei 2007
Tabel 8. Tabel Induk
Tabel 9. Pemenuhan Kode etik periklanan Iklan Lulur SPA 2 IN 1 Sariayu
Tabel 11. Pemenuhan Kode etik periklanan Iklan Parijs Van Java Sariayu
Tabel 12. Pemenuhan Kode etik periklanan Iklan Two Way Cake SPF 15 Sariayu
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Keterangan Koder

Lampiran 2. Lembar Uji Kategori

Lampiran 3. Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia

Lampiran 4. Sampel Iklan Putih Langsat Sariayu

Lampiran 5. Sampel Iklan Lipstik Sariayu

Lampiran 6. Sampel Iklan Parijs Van Java Sariayu

Lampiran 7. Sampel Iklan Two Way Cake Sariayu


ABSTRAK

Penelitian ini berjudul Analisis isi Iklan Sariayu (suatu riset Analisis Isi
Kuantitatif berdasarkan Kode Etik Periklanan pada Tabloid Nova edisi Desember 2006-
Mei 2007). Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah iklan sariayu
yang dimuat pada Tabloid Nova telah memenuhi kode etik periklanan yang dibuat oleh
asosiasi pengiklan indonesia. Penelitian ini menggunakan metode content analisis
(analisis isi). Tehnik pengumpulan data dilakukan dengan teknik dokumentasi dan
perhitungan koefisien reliabilitas dengan menggunakan rumus R. Holsty dan rumus scott
untuk menguji reliabilitas kategori. Secara umum, iklan sariayu yang dimuat di tabloid
nova edisi Desember 2006 - Mei 2007 dengan total kategori berjumlah 40, kategori yang
memenuhi kode etik periklanan sebanyak 29 dan 11 kategori tidak terpenuhi. Maka hasil
yang diperoleh adalah iklan sariayu yang dimuat di Tabloid Nova edisi desember 2006 –
Mei 2007 secara umum telah memenuhi kode etik periklanan.
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Iklan adalah segala bentuk pesan tentang suatu produk yang disampaikan

lewat media, ditujukan kepada sebagian atau seluruh masyarakat (Kasali, 1995) Iklan

bukanlah barang baru dalam sejarah perekonomian Indonesia. Namun iklan-iklan pada

waktu itu memang belum banyak menggunakan gambar / ilustrasi. Tanda-tanda

berkembangnya jasa periklanan di dalam negeri juga terlihat pada penggunaan tenaga

kerja asing yang bekerja pada perusahaan jasa periklanan. Media yang muncul

membawa perkembangan bagi dunia periklanan. Adapun faktor-faktor yang

menyebabkan iklan semakin menjamur antara lain seperti yang disajikan dalam Tabel 1 :

Tabel 1. Klasifikasi Modernisasi Media


Media Faktor Pengubah
1. Surat Kabar Kemudahan izin, pendatang baru,
tersedianya modal bank, profesionalisme
wartawan, cetak jarak jauh, telefoto, dan
lain-lain
2. Televisi Kehadiran TV swasta, antena parabola
dan lain-lain
3. Papan Reklame Teknologi konstruksi (dari konstruksi
rangka kaki lidi sampai sistem tiang
tunggal dan tiang berputar, papan
reklame elektronik atau komputer)
4. Bioskop Teknologi Cineplex layar tiga dimensi
5. Radio Format station, saluran FM
Sumber : (Kasali, 1995)
Perusahaan-perusahaan di bidang media adalah mitra utama bagi biro iklan.

Jenis media yang diproduksi biasanya dikelompokkan menjadi dua kelompok besar,

yaitu media cetak dan elektronik. Sesuai dengan namanya, media cetak adalah kumpulan

berbagai media informasi yang dibuat (diproduksi) dan disampaikan kepada khalayak

sasaran (pembaca) melalui tulisan (cetakan) dan seringkali disertai gambar sehingga data

dilihat dan dibaca. (Majadikara, 2004).

Berbeda dengan informasi di media radio, informasi di media cetak bisa

menampilkan gambar dan informasinya lebih rinci. Selain itu, informasi di media cetak

lebih mudah disimpan atau didokumetasikan. Inilah salah satu kelebihan media cetak

dilihat dari segi keefektifan komunikasi, khususnya komunikasi pemasaran atau

periklanan. Oleh sebab itu, iklan cetak digemari pengiklan dan produsen. Tetapi, seiring

dengan majunya teknologi media , peranan para ilmuwan telah banyak membuktikan

bahwa konsumen dapat dibujuk untuk membeli sesuatu. Semuanya dilibatkan untuk

mencari titik lemah konsumen.

Keadaan yang tidak berimbang seperti ini mengakibatkan timbulnya kesadaran

di kalangan konsumen bahwa mereka harus bersatu menentang tindakan semena-mena

dari produsen dan pemasang iklan. Kebingungan akan informasi dalam iklan membuat

pemerintah Indonesia menyusun kode etik periklanan yang melibatkan berbagai pihak.

Kode etik ini merupakan tuntutan bagi terbinanya suatu dunia periklanan yang tertib,

sehat, dan bertanggung jawab. Kode etik tersebut juga merupakan landasan untuk

masyarakat dan berfungsi mengatur kehidupan periklanan yang dilaksanakan oleh

masyarakat periklanan Indonesia. Namun, adanya kode etik periklanan ini belum
menjamin sepenuhnya bahwa iklan akan semakin bertanggung jawab. Iklan sariayu,

yang merupakan iklan media cetak ternyata belum sepenuhnya menjalankan kode etik

tersebut. Ini dapat dilihat dari perbandingan visual dan teks yang tampak dengan point-

point etika iklan yang telah ada.

Iklan merupakan salah satu media bagi produsen untuk mengkomunikasikan

produknya (barang atau jasa) kepada masyarakat konsumen. Hadirnya iklan sebagai

bagian kehidupan kita tidak akan menjadi persoalan ketika iklan tersebut mampu

memerankan peran esensial yang diembankannya serta tidak menimbulkan dampak

negatif masyarakat, baik secara ekonomi, politik, sosial budaya dan keagamaan. Hal ini

bukan tidak mungkin terjadi , karena iklan mempunyai kharisma tersendiri yang cukup

mampu untuk memikat khayalan yang kemudian larut di dalam rub yang di set-up

designernya.

Memang media masih terlihat berpihak pada pengiklan. Banyak media yang

menjalankan kehidupannya dari hasil penerimaan iklan. Suatu media cetak dengan oplah

40.000 eksemplar yang dijual 3.000 Rupiah per eksemplar hanya menerima 120.000.000

Rupiah dari sirkulasinya. Dan itu belum dipotong pajak (PPN) komisi agen atau

penyalur (30 %), biaya cetak (60 %), serta sejumlah biaya lainnya. Sulit sekali menutup

semua biaya tersebut hanya dari penerimaan sirkulasi. Dari iklanlah pihak media dapat

menyambung hidupnya. Jika ada 30 iklan yang masuk pada setiap edisi dan masing-

masing membayar 4.000.000, rupiah maka pihak media dapat mensubsidi pembacanya

tanpa menaikkan harga jual (Kasali,1995).


Gencarnya perusahaan pengiklan dalam menarik perhatian konsumen dapat

dilihat dari banyaknya produsen kosmetik yang memuat iklan di media cetak seperti

yang dimuat pada tabel di bawah ini :

Tabel 2. Jenis Iklan yang dimuat di Tabloid Nova edisi Desember 2006-Mei 2007

No Bulan Terbit Produsen Jenis produk


Kosmetik
1 Des 2006-Mei 2007 Sariayu Lipstik,Bedak TwoWay Cake SPF 15,
Produk Putih Langsat, Lulur spa 2 in
1,Parijs van java
2 Des 2006-Mei 2007 Pixy Bedak Padat, Lipstik

4 Des 2006-Mei 2007 Revlon Mascara, Lipstik

5 Des 2006-Mei 2007 Viva Body Lotion, Lipstik, skin food

6 Des 2006-Mei 2007 Citra Lulur bengkoang, Body Lotion

Sumber : Data Pra Penelitian 2006-2007

Dari data di atas dapat dilihat bahwa iklan Sariayu memiliki jenis produk yang

lebih banyak dibandingkan dengan produk kosmetik lainnya. Iklan yang dipasang oleh

produsen kosmetik Pixy hanya iklan bedak padat dan lipstik saja, sedangkan iklan dari

produsen kosmetik citra terdiri dari lulur bengkoang dan Body lotion. Iklan yang dimuat

di Tabloid Nova merupakan salah satu cara produsen kosmetik sariayu dalam

menjangkau konsumen. Masing-masing iklan dibuat sedemikian rupa untuk menarik

minat pembeli. Tinggal pada konsumen untuk memilih sesuai dengan kebutuhanmya.

Tetapi konsumen perlu juga melihat kebenaran informasi produk, bukan hanya percaya

pada iklan semata.


Pada abad informasi ini, para jurnalis dan pemilik media kembali diuji oleh

suatu pertanyaan, sampai seberapa jauh kepentingan bisnis mampu menutupi

kepentingan masyarakat banyak? Apakah kepentingan hati nurani dapat dikubur begtiu

saja oleh kepentingan bisnis semata? Mereka yang terjun dalam bisnis media massa dan

yang telah membaca bagaimana menjual ruang dan waktunya, hendaknya dapat

bertindak lebih bijaksana, lebih berhati-hati dan lebih mengutamakan perjuangan hati

nurani : kejujuran, kebebasan dan kebenaran.

Berbagai bentuk pengelabuan yang dilakukan produsen terhadap konsumen

melalui iklan dapat dilihat dalam berbagai bentuk, yaitu :

1. Pernyataan yang salah


2. Pernyataan yang menyesatkan
3. Iklan yang berlebihan
4. Serta pemakaian tiruan ( Feriza, 2006)

Iklan dan pesan iklan mengandung dua unsur penting dalam promosi. Pertama,

memberi informasi produk. Kedua, meningkatkan penjualan. Umumnya, semua pesan

yang disampaikan harus benar (truthful) dan dalam zaman global ini pun manusia tidak

luput dari tuntutan untuk tetap berpedoman kebenaran dalam hidupnya. Memang

terdapat indikasi bahwa hidup manusia dewasa ini sudah tercemar dengan banyak

kebohongan

Sengitnya kompetisi antar pengiklan di Indonesia, membuat harapan akan

kebenaran informasi yang dipesankan semakin sulit terwujud. Tanggung jawab akan

kebenaran informasi mungkin tidak dirasakan oleh pengiklan, apapun alasannya, karena
itu perusahaan pengiklan harus membantu memberi pengertian kepada pengiklan dan

tidak boleh” Cuci tangan” terhadap dampak produk iklannya.

Produk kosmetik adalah kebutuhan dasar bagi kaum wanita. Berbagai kosmetik

diiklankan dengan kata-kata yang membujuk agar menarik minat beli konsumen. Salah

satu media yang digunakan pengiklan adalah Tabloid Nova Tabloid ini menyajikan

informasi tentang beragam rubrik wanita dan tentu saja ada iklan di dalamnya. Iklan

yang disajikan memiliki beragam desain, headline, slogan dan bodycopy.

Banyaknya ketidaktahuan konsumen akan informasi mengenai produk dapat

membuat kerugian di pihak konsumen. Penggunaan kata-kata yang ambigu dan terlalu

membujuk dapat menimbulkan salah interpretasi pada Konsumen Seperti contoh dalam

iklan kosmetika bedak Sariayu disebutkan jaminan memperoleh hasil dalam waktu

tertentu. Padahal ini dilarang oleh peraturan Departemen Kesehatan RI tentang pedoman

pengiklan produk kosmetika. Disebutkan bahwa waktu dalam hasil tidak bisa disebutkan

karena perbedaan metabolisme dari setiap orang. Pelanggaran iklan kosmetik sariayu

tersebut seperti yang disajikan dalam tabel 3 berikut :


Tabel 3. Pelanggaran Produk Kosmetika Sariayu
Jenis Sumber Etika iklan Pelanggaran
iklan
Produk Nova Media cetak : spot - tidak mencantumkan kegunaan
Kuning No.990/XIX iklan harus dengan dan jenis bahan pembuat produk
langsat tulisan yang jelas - Menjanjikan hasil
series terbaca. dalam 4 minggu
Sariayu mmperoleh kulit
putih
Lulur Nova Media cetak : spot Tidak mencantumkan nama dan
SPA 2 in No.994/XIX iklan harus dengan alamat perusahaan
1 tulisan yang jelas
terbaca.

Sariayu Nova Media cetak : spot Tidak mencantumkan nama dan


Tren No.984/XIX iklan harus dengan alamat perusahaan
Warna tulisan yang jelas
Parijs Van terbaca.
Java Iklan tidak boleh
menjanjikan hasil
mutlak seketika
jika pemakaiannya
harus dilakukan
secara teratur dan
terus-menerus
Bedak Nova Kosmetika yang - Tidak memberikan keterangan
sariayu No.981/XIX mengandung lebih lanjut
two way vitamin yang - Menyebutkan vitamin dalam
cake SPF berfungsi bukan bahan yang bukan berfungsi
15 sebagai vitamin sebagai vitamin.
tidak boleh
diiklankan dengan
menyatakan fungsi
vitamin tersebut
dalam sediaan
kosmetika yang
dimaksud.
Sumber: Data Pra Penelitian Desember 2006 – Mei 2007
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa ada indikasi iklan sariayu melanggar kode

etik periklanan. Berdasarkan tabel tersebut juga diketahui terdapat dua iklan sariayu

tidak mencantumkan nama dan alamat perusahaan dalam iklan. Sedangkan iklan yang

lain tidak mencantumkan keterangan yang lebih lanjut mengenai produknya. Adanya

pelanggaran seperti di atas, maka dari itu menjadi alasan peneliti untuk melakukan

analisis isi terhadap keempat iklan ini berdasarkan etika iklan.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka rumusan masalah dalam

penelitian adalah : ”Apakah isi pesan iklan produk kosmetika Sariayu di Tabloid Nova

telah memenuhi kode etik periklanan”

1.3 Batasan Masalah

Memperhatikan luasnya aspek ruang lingkup penelitian maka dalam penulisan ini

penulis membatasi permasalahan pada iklan sariayu yang dimuat di Tabloid Nova edisi

Desember 2006 – Mei 2007

1.4 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk :

™ Mengetahui apakah pesan iklan produk kosmetika Sariayu yang dimuat Nova

edisi Desember 2006 – Mei 2007 telah memenuhi kode etik periklanan yang

telah dibuat oleh assosiasi pengiklan indonesia


1.5 Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian ini adalah :

1. Memberikan bahan masukan pada konsumen untuk memilih produk kosmetika

yang aman yang memiliki izin dan ketentuan legal.

2. Sebagai informasi dan masukan bagi pihak yang ingin melakukan penelitian

dengan masalah yang sama.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Komunikasi Massa

Tujuan periklanan umumnya mengandung misi komunikasi. Periklanan adalah

suatu komunikasi massa dan harus dibayar untuk menarik kesadaran, menanamkan

informasi, mengembangkan sikap atau mengharapkan adanya suatu tindakan yang

menguntungkan bagi pengiklan.

Komunikasi massa adalah komunikasi yang berlangsung dalam situasi

interposed ketika antara sumber dan penerima tidak terjadi kontak secara langsung,

pesan-pesan komunikasi mengalir kepada penerima melalui saluran-saluran media

massa seperti surat kabar, majalah, radio, film atau televisi (Pool dalamWiryanto, 2000)

Model komunikasi yang digunakan dalam periklanan adalah model DAGMAR

yang dikemukakan oleh Russel H. Colley pada 1961 yang digunakan untuk memilih dan

menetapkan tujuan. DAGMAR merupakan singkatan dari Defining Advertising Goals for

Measured Advertising Result.

Dalam pendekatan DAGMAR, dikembangkan metode yang disebut proses

komunikasi yang terdiri dari langkah-langkah yang harus dilalui suatu produk untuk

sampai pada tujuan yang dikehendaki yaitu berupa tindakan yang diambil konsumen.

Proses tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :


Ketidaksadaran (Unaware)

Kesadaran (Aware)

Pemahaman dan Citra (Comprehensive and Image)

Sikap (Attitude)

Tindakan (Action)

Seorang calon pembeli yang belum pernah melihat dan mendengar suatu

produk bermula pada keadaan yang disebut tidak berkesadaran, yaitu tidak sadar atas

kehadiran produk tersebut. Tugas periklanan di sini adalah meraih kesadaran calon

pembeli sebagai langkah awal. Langkah pemahaman dibutuhkan sebagai suatu proses

belajar dalam bidang kognitif. Calon pembeli akan mempelajari karakter spesifik produk

tersebut, perbedaan dengan merk lain serta keuntungan produk tersebut. Langkah

terakhir disebut tahap tindakan dimana produsen mengharapkan agar calon pembeli

mengambil tindakan yang diharapkan seperti:

™ Pergi ke toko untuk mengambil percontoh

™ Mencoba memahami

™ Mengangkat telepon atau meminta brosur

™ Minta dikunjungi oleh salesman (Kasali,1995)


Dalam perusahaan, produk yang dipasarkan agar menjangkau khalayak dapat di

tempuh melalui iklan. Biasanya iklan akan dititikberatkan dan memiliki departemen

khusus.

Menurut Franchis (1999), iklan adalah bentuk komunikasi non personal yang

menjangkau khalayak melalui media. Iklan membayar jasa sponsor dan batas waktu

yang digunakan. Jadi, bisa ditentukan kapan iklan akan muncul atau ditayangkan.

2.2 Pengertian Iklan

Iklan juga nampaknya mempengaruhi orang menjadi dinamik, memiliki daya

pikat dan kadang-kadang menjengkelkan. Iklan ibarat hama yang menganggu tanaman

karena datangnya tidak berkepastian. Namun hadirnya iklan tetap dibutuhkan.

Oleh Karena itu menurut Klepper dalam Liliweri (1992) iklan artinya

mengoperkan pikiran dan gagasan kepada pihak lain yang bersifat satu arah. Kemudian

Sprigel menjelaskan iklan adalah pangan informasi barang dan jasa, gagasan yang

menggunakan media non personal yang dibayar (Liliweri ,1992)

Iklan yang merupakan bentuk dari komunikasi persuasif, dapat ditayangkan

melalui media massa baik cetak maupun elektronik. Untuk dimuat pada media cetak,

iklan akan diletakkan di salah satu halaman media sesuai dengan pesanan dan biaya

pemuatan. Iklan merupakan komunikasi antar produsen dengan khalayak melalui media.

Lewat iklan, produsen dapat menyampaikan informasi segala sesuatu tentang apa yang

ditawarkan kepada khalayak ( Sutisna, 2001).


2.3 Pesan

Pesan adalah ide atau pikiran yang berupa simbol, angka maupun tulisan yang

disampaikan oleh komunikator kepada komunikan (Mukijat,1988). Pesan sendiri dapat

menyebabkan pengubahan atau penyimpangan dalam proses komunikasi, tidak pandang

alat bantu yang digunakan untuk menyampaikan. Pesan berupa verbal maupun non

verbal. Pesan non verbal menggunakan bahasa tubuh seperti tindakan, gerakan tangan

atau anggota tubuh lainnya dan ekspresi atas suatu kondisi.

Dalam komunikasi massa pesan yang disampaikan memiliki karakteristik

tersendiri dibandingkan dengan komunikasi lainnya. Karakteristik tersebut antara lain :

™ Pesan yang disampaikan bersifat umum (universal)

™ Pesan yang disampaikan bersifat terbuka, berarti diperuntukkan bagi

siapa saja

™ Pesan yang disampaikan bersifat segera/langsung. Tidak ada halangan

komunikasi bagi komunikan untuk menerima pesan (Wiryanto,2000)

2.4 Media Cetak

Media cetak adalah suatu media yang statis dan mengutamakan pesan-pesan

visual. Media ini terdiri dari lembaran dengan sejumlah kata, gambar, atau foto dalam

tata warna dan halaman putih. Seperti televisi dan radio dalam jajaran medium

penyiaran, fungsi utama media cetak adalah memberi informasi dan menghibur. Media

ini berbeda dengan media elektronik dalam hal kemampuannya untuk memperoleh

penghargaan. Media cetak adalah suatu dokumen atas segala hal yang dikatakan orang

lain dan rekaman peristiwa yang ditangkap oleh sang jurnalis dan diubah dalam bentuk
kata-kata, gambar, foto dan sebagainya. Dalam pengertian ini, media cetak yang

digunakan adalah media cetak yang digunakan sebagai media untuk periklanan dibatasi

pada surat kabar dan majalah. (Kasali, 1995).

Berbeda dengan surat kabar, majalah telah jauh menspealisasikan produknya

untuk menjangkau konsumen tertentu. Setiap majalah mempunyai pembaca yang jauh

lebih sedikit daripada pembaca surat kabar, namun memiliki pasar yang jauh lebih

panjang dari surat kabar. Disamping itu majalah memiliki kedalaman isi ketimbang surat

kabar yang hanya menyajikan berita.

Kebanyakan majalah yang ada memang diterbitkan untuk menghibur kaum

wanita. Salah satu penyebabnya adalah karena segmen ini cukup potensial untuk

memasarkan produk tertentu seperti kosmetik, busana, aksessori, dan perabotan rumah

tangga, dan lain-lain (kasali,1995).

Kekuatan dan kelemahan majalah (kasali,1995)

Kekuatan :

1. Khalayak sasaran

Salah satu keunggulan majalah dibandingkan media lainnya adalah kemampuannya

menjangkau segmen pasar tertentu yang terspesialisasi.

2. Penerimaan khalayak

Keunggulan kedua adalah kemampuannya mengangkat produk-produk yang

diiklankan sejajar dengan persepsi khalayak sasaran terhadap prestise majalah yang

bersangkutan.

3. Long life span


Majalah memiliki usia edar yang paling panjang diantara media lainnya. Hal ini

dikarenakan banyaknya ragam warna yang menarik yang dapat didokumentasikan.

Rubrik masakan misalnya, akan tetap disimpan oleh pembacanya yang gemar

memasak

4. Kualitas visual

Kualitas visual majalah sangat prima karena umumnya dicetak di atas kertas

berkualitas tinggi. Dengan demikian kebanyakan majalah dapat menyajikan tata

warna, reproduksi foto dengan sangat baik

5. Promosi penjualan

Majalah adalah media efektif untuk menyiarkan pesan iklan yang berbau promosi

penjualan seperti kupon-kupon yang akan diundi, percontoh produk, dan kartu-kartu

petunjuk.

Kelemahan :

1. Fleksibilitas terbatas

2. Biaya tinggi

3. Distribusi

Banyak majalah yang peredarannya lambat sehingga menumpuk di rak-rak toko

buku. Biaya pengiriman yang tinggi ke daerah-daerah yang sulit dijangkau

menyebabkan pihak media enggan memasuki pasar ini.

Persyaratan iklan menurut Hendra Nugraha dalam Darmansyah (2003) :

1. Tanggung kawab utama bagi iklan yang benar dan tidak menyesatkan terletak
pada pengiklan. Pengiklan harus siap untuk membuktikan setiap claim atau
penawaran yang dilakukan sebelum dipublikasikan atau disiarkan, dan jika
diminta memberi bukti termaksud dengan segera kepada perusahaan iklan atau
pihak yang berwenang.
2. Iklan yang tidak benar, menyesatkan melakukan pernyataan palsu, membohongi,
menjelekkan kompetitor secara tidak benar, mengajukan penawaran yang tidak
sungguh-sungguh tidak boleh dipakai. Suatu iklan secara keseluruhan mungkin
menyesatkan walaupun setiap bagian kalimat bila dipisahkan secara harfiah
benar.

Objektivitas berarti semua informasi yang diberikan dalam suatu bahan

promosi harus berdasarkan kebenaran ilmiah dan secara pragmatis hal ini tercantum

dalam product information yang telah disetujui yang berwenang. Semua jenis informasi

harus informative, benar dan dapat dibuktikan, akurat, dapat dipercaya, seimbang,

mutakhir, dan pantas dilihat atau didengar. Pernyataan tidak boleh menimbulkan salah

interpretasi sehingga produknya dapat dipakai secara rasional dan dapat diantisipasi

jenis efek sampingnya.

2.5 Struktur Iklan Media Cetak

Iklan cetak umumnya memiliki unsur-unsur utama yang menggunakan istilah–

istilah sebagai berikut (Madjadikara, 2004) :

a. Headline atau judul ( yang tentu harus memiliki kaitan dengan bodycopy-

nya)

b. Visual, ilustrasi, gambar atau foto orang (model) atau apapun yang

berkaitan dengan konsep kreatif dan atau foto produk itu sendiri.

c. Bodycopy atau teks yang memberikan informasi lebih rinci tentang produk

atau jasa yang dijual.

d. Product Shot atau foto produk (yang sekaligus bisa menampilkan nama

merk). Produk shot ini bisa saja merupakan main visual atau ilustrasi utama.
e. Baseline yang biasanya terletak paling bawah di layout iklan. Di bagian ini

bisa dimasukkan tagline, slogan, catch phrase, atau nama dan alamat

perusahaan pengiklan.

f. Kupon yaitu apabila pengiklan menginginkan response langsung (direct

response) dari sasaran atau untuk kepentingan survei konsumen dengan

pencantuman kode tertentu.

g. Flash, yaitu misalnya perkataan ”baru”, ”harga diturunkan” dan sebagainya,

yang ditulis dalam bentuk grafis tertentu untuk mendapatkan perhatian

konsumen.

2.6 Pengertian Etika

Kata etika berasal dari kata ethos ( bahasa Yunani) yang berarti karakter, watak

kesusilaan atau adat. Sebagai suatu subyek, etika akan berkaitan dengan konsep yang

dimiliki oleh individu ataupun kelompok untuk menilai apakah tindakan-tindakan yang

telah dikerjakan itu salah atau benar, buruk dan baik.

Menururt Martin dalam CBN (2004), etika didefinisikan sebagai the dicipline

which can acts the performance index or references for our control system. Dengan

demikian, etika akan memberian semacam batasan maupun standar yang akan mengatur

pergaulan manusia di dalam kelompok sosial. Dalam pengertiannya yang secara khusus

dikaitkan dengan seni pergaulan manusia, etika ini kemudian dirupakan dalam bentuk

aturan (kode) tertulis yang secara sistematik sengaja dibuat berdasarkan prinsip-prinsip

moral yang ada dan pada saat yang dibutuhkan akan bisa difungsikan sebagai alat untuk
menghakimi segala macam tindakan ynag secara logika rasional umum dinilai

menyimpang dari kode etik. Dengan demikian, etika adalah refleksi dari apa yang

disebut dengan self control karena segala sesuatunya dibuat dan diterapkan dari dan

untuk kepentingan kelompok sosial (profesi itu sendiri).

2.7 Etika periklanan

Dari pengertian tersebut, maka kode etika periklanan adalah tata krama yang

dibuat oleh asosiasi yang berwenang, Kode etik periklanan merupakan perilaku yang

baik dengan mempertimbangkan pendapat umum secara nasional dan internasional.

Kode etika periklanan bersifat sukarela dan bertanggung jawab dijanjikan

sendiri untuk dipenuhi. Tata krama atau kode etik periklanan yang akan dijadikan

pedoman analisis dalam peneitian ini adalah (Kasali,1995 ) :

A. Asas-asas Umum

™ Iklan harus jujur, bertanggung jawab dan tidak bertentangan dengan hukum yang

berlaku

Hal ini dimaksudkan pada produk iklan yang ditawarkan. Kesesuaian isi iklan

dengan judul iklan berarti menunjukkan adanya kejujuran dan tanggung jawab

produsen dan pengusaha pengiklan dalam menawarkan produk kepada konsumen.

Adapun kejujuran yang dimaksudkan di atas adalah :

a. iklan tidak boleh menyesatkan antara lain dengan memberikan keterangan yang

tidak benar, mengelabui, dan memberikan janji yang berlebihan.


Jadi disini, iklan tidak boleh menuangkan kalimat yang seakan-akan memberikan

janji yang berlebihan atas kemampuan produk yang ditawarkan. Seperti misalnya

menyebutkan batasan waktu terhadap penggunaan produk . “dalam waktu 4

minggu”, “dalam waktu 1 minggu” adalah kalimat yang menggunakan kata-kata

berlebihan.

b. isi iklan

pernyataan dan janji mengenai poduk dapat dipertanggungjawabkan

kebenarannya. Disini sangat diperlukan kejelasan sumber perusahaan yang

memasang iklan. Apabila terdapat claim, maka konsumen dapat menghubungi

melalui pos atau telepon untuk melakukan konfirmasi.

c. kesaksian konsumen

harus dilengkapi dengan pernyataan tertulis berdasarkan pengalaman sebenarnya.

Nama dan alamat pemberi keterangan harus dinyatakan denga jelas dan

sebenarnya.

Apabila dalam iklan terdapat kesaksian atas kemampuan produk maka harus

tercantum lengkap nama dan alamat yang menjadi sumber kesaksian. Jika

terdapat alamat sumber, maka konsumen yang lain bisa melakukan sendiri

konfirmasi kepada pihak bersangkutan tentang kemampuan produk

d. pencantuman harga

bilamana suatu produk dicantumkan dalam iklan, maka harga harus jelas

sehingga konsumen mengetahui barang apa yang akan diperoleh denga harga

tersebut.
Pencantuman harga berarti telah memberikan informasi yang benar kepada

konsumen. Konsumen tidak perlu takut untuk menerka berapa harga produk yang

diiklankan. Konsumen juga dapat mempertimbangkan harga yang ditawarkan

produsen apakah sesuai dengan produk atau terlalu mahal.

e. Istilah ilmiah dan statistik

Iklan tidak boleh menyalahgunakan istilah-istilah ilmiah dan statistik untuk

menciptakan kesan yang berlebihan.

Istilah ilmiah dan statistik ini biasanya digunakan oleh pengiklan untuk menarik

perhatian dan meyakinkan konsumen tentang kemampuan produknya. Misalnya

saja dengan menyebutkan “ berdasarkan penelitian universitas ternama di

Indonesia..produk “A” sangat baik bagi perkembangan otak anak” dan

sejenisnya. Penggunaan kalimat seperti ini menciptakan kesan yang berlebihan

dalam membujuk konsumen untuk membeli produknya.

f. Iklan harus dijiwai oleh asas persaingan yang sehat.

Isi pesan iklan yang dibuat tidak boleh menjelekkan perusahaan lain yang

memproduksi produk sejenis. Hal ini dimaksudkan harus ada rasa saling

menghormati terhadap sesama produsen pengiklan. Persaingan yang sehat turut

mendukung kabenaran informasi yang akan diterima oleh produsen.

g. Penggunaan kata-kata yang berlebihan “ter”, “paling”, “nomor satu”

Iklan tidak boleh menggunakan kata-kata “ter”, “paling”, “nomor satu” dan

sejenisnya tanpa mejelaskan dalam bidang apa keunggulan itu.


Penggunaan kata-kata seperti ini menimbulkan kesan yang berlebihan dan terlalu

membujuk konsumen.

h. Perbandingan langsung

Iklan yang baik tidak mengadakan perbandingan langsung dengan produk-

produk saingannya. Apabila perbandingan semacam ini diperlukan, maka dasar

perbandingan harus sama dan jelas. Konsumen tidak disesatkan oleh

perbandingan tersebut.

i. Merendahkan

Iklan tidak boleh secara langsung atau pun tidak langsung merendahkan produk-

produk lain.

j. Peniruan

Iklan tidak boleh meniru iklan lain sedemikian rupa sehingga menimbulkan

penyesatan. Hal ini meliputi merk dagang, logo, komposisi huruf dan gambar,

slogan-posisisoning, cara penampilan dan jingle.

k. Pemakaian tenaga professional

Dokter, ahli farmasi, tenaga medis dan para medis lainnya atau atribut profesinya

tidak boleh dipakai untuk mengiklankan produk obat-obatan dan alat-alat

kesehatan.

Penerapan khusus etika periklanan tentang kosmetika :

a. Iklan harus sesuai dengan indikasi jenis produk yang disetujui oleh Departemen

Kesehatan RI
b. Iklan tidak boleh menjanjikan penyembuhan mutlak terhadap kelainan-kelainan

yang pengendaliannya hanya tercapai apabila penggunaan kosmetika tersebut

dilakukan secara teratur dan terus-menerus.

c. Iklan tidak boleh menawarkan pengobatan dan penyembuhannya sebenarnya

berada di luar jangkauan kosmetika

Kosmetika bukanlah obat, jadi kalimat yang menyatakan penggunaan kosmetik

untuk penyembuhan suatu penyakit tidak boleh dicantumkan

2.8 Konsumen

Konsumen adalah setiap orang pemakai barang atau jasa yang tersedia dalam

masyarakat, baik bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain, maupun makhluk

hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan. (CBN, 2004)

Pengertian konsumen di atas yaitu konsumen akhir, sedangkan produk berupa

barang misal obat-obatan, suplemen makanan, produk kesehatan, dan produk jasa

misalnya jasa pelayanan kesehatan yanag diberikan oleh dokter dan lain-lain.

Konsumen harus cermat dalam memilih produk dan mencerna pesan yang

dimuat pengiklan. Kesalahan dalam pemahaman akan sangat merugikan konsumen.

Apalagi produk-produk yang tidak terdaftar di balai POM.

Sebagai pengiklan yang baik seharusnya memperhatikan tata krama yang telah

disepakati agar tidak terkesan “menyesatkan” konsumen berkenaan dengan informasi

yang disampaikan.
Namun Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan DepKes RI 1994

menentukan pedoman bagi pengiklan dalam membuat pesan iklan ynag akan

disampaikan.

2.9 Keputusan Departemen Kesehatan RI

Secara rinci tata krama iklan kosmetika yang dibuat berdasarkan keputusan

Depertemen Kesehatan RI adalah (Anonim,1994):

¾ Kosmetika tidak boleh diiklankan dengan kata-kata “mengobati”.

“menyembuhkan” atau kata lain yang semakna seolah-olah untuk

mengobati suatu penyakit.

¾ Kosmetika tidak boleh diiklankan seolah-olah dapat mempengaruhi

fungsi fisiologis dan atau metabolisme tubuh. Contoh : melancarkan

peredaran darah, melangsingkan tubuh.

¾ Kosmetika yang mengandung bahan yang tidak jelas kegunaannya tidak

boleh diiklankan yang menyatakan kegunaan barang tersebut. Contoh :

minyak rambut urang aring dapat menyuburkan rambut.

¾ Kosmetika yang tidak mengandung bahan aktif tidak dapat diiklankan

dengan menyatakan kegunaan dari bahan aktif yang dimaksud. Contoh ;

shampoo yang tidak mengandung bahan anti ketombe diiklankan dapat

menghilangkan ketombe, sabun mandi yang tidak mengandung bahan

antiseptik diiklankan dapat membunuh kuman.


¾ Kosmetika yang dibuat dengan bahan alami tetentu hanya dapat

diiklankan mengandung bahan alami dimaksud.

¾ Kosmetika yang megandung bahan kimia tidak boleh diiklankan sebagai

kosmetika tradisional.

¾ Kosmetika yang mengandung vitamin yang berfungsi bukan sebagai

vitamin tidak boleh diiklankan dengan menyatakan fungsi vitamin

tersebut dalam sediaan kosmetika yang dimaksud.

¾ Kosmetika yang mengandung bahan tabir surya tidak boleh diiklankan

dengan menyembuhkan nilai SPF (Sun Protector Factor) bila tujuan

penggunaan kosmetika tersebut bukan untuk berjemur.

¾ Iklan kosmetika tidak boleh diperagakan dan atau ditujukan untuk bayi

kecuali kosmetika golongan sediaan bayi.

¾ Untuk kosmetika jenis tertentu yaitu :

- pewarna rambut

- pelurus atau pengeriting rambut

- depilatory

- pemutih kulit

- anti jerawat

- shampoo anti ketombe

- deodoran dan anti perspiran

- sediaan lainnya yang mengandung bahan kimia yang mempunyai

persyaratan keamanan sesuai dengan peraturan yang berlaku, harus


disertai Spot : “ikut petunujuk pemakaian dan peringatan yang

disertakan”.

¾ Ketentuan yang harus dipenuhi spot :

a. Untuk media televisi : spot iklan harus dicantumkan dengan tulisan yang

jelas terbaca pada saat screen atau gambar terakhir.

b. Untuk media radio : spot iklan harus dibacakan pada akhir iklan dengan

jelas dan dengan nada suara tegas.

c. Media cetak : spot iklan harus dengan tulisan yang jelas terbaca.

Kesemua petunjuk tersbut semata-mata untuk menjamin kesehatan konsumen.

Menurut kamus besar bahasa Indonesia, perlindungan konsumen adalah segala upaya

yang menjamin adanya kepastian hukum untuk memberi perlindungan kepada

konsumen. Untuk kepentingan konsumen dan alasan bahwa Indonesia adalah negara

yang berdasarkan atas hukum maka dibuatlah UU Nomor 8 Tahun 1999 atau peraturan

yang mengatur tentang produk yang ditawarkan.


BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode Content Analysis, karena yang dijadikan

permasalahan dalam penelitian ini adalah mengenai isi pesan yang tampak,

sasaran/tujuan, dan teks atau bahasa yang digunakan, serta banyaknya pelanggaran

berdasarkan kategori yang sudah ditetapkan.

Metode analisis isi adalah suatu teknik penelitian untuk membuat inferensi–

inferensi (kesimpulan) yang dapat ditiru (replicable) (Kripendroff, 1993). Analisis isi

adalah metode yang bersifat non reaktif yang tidak melibatkan reaksi subjek karena

metode analisis isi digunakan untuk meneliti objek tidak hidup (mati) seperti dokumen-

dokumen, buku-buku, dan film. Pada umumnya digunkan untuk meneliti surat kabar,

majalah atau buku.

Metode analisis isi pada dasarnya merupakan suatu teknik sistematik untuk

menganalisis isi pesan dan mengolah pesan atau suatu alat untuk mengobservasi dan

menganalisis isi pesan (Budd dalam Burhan Bungin, 2003)

3.2 Objek yang diteliti

Adapun yang menjadi Objek penelitian adalah isi pesan iklan Kosmetik Sariayu

di Tabloid Nova Edisi Desember 2006 sampai dengan Mei 2007


3.3 Bentuk dan Tipe Penelitian

Penelitian dilakukan dengan menggunakan bentuk atau metode kuantitatif

dengan mencatat nilai-nilai bilangan atau frekuensi untuk melukiskan berbagai jenis isi

yang didefinisikan.

Penelitian bersifat kuantitatif yaitu si peneliti mengelompokkan karakteristik-

karakteristik wacana ke dalam kategori, menentukan frekuensi masuknya karakteristik-

karakteristik yang berhubungan dengan masalah yang akan diteliti ke dalam kategori dan

melakukan uji statistik untuk menentukan besarnya perbedaan atau hubungan antara data

frekuensi (Bulaeng, 2004)

3.5 Unit analisis

Unit analisis dalam penelitian ini adalah iklan produk sariayu berupa visual

dan teks iklan yang dimuat di Tabloid Nova pada edisi Desember 2006 – Mei 2007

3.6 Penentuan Kategorisasi

1. Kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan

Sesuai berarti apabila kata-kata dalam pesan iklan sama dengan produk yang

ada pada iklan. Kesesuaian disini menyangkut judul produk yang ditawarkan.

Apabila produk yang ditawarkan adalah lipstik, maka judul dan isi pesan

iklan harus tentang lipstik tersebut.


2. Penggunaan kelengkapan informasi atas produk iklan yang ditawarkan.

Lengkap apabila iklan dilengkapi dengan foto produk. Lengkap disini

dimaksudkan kepada foto produk yang terlihat pada iklan. Apabila iklan

tersebut menawarkan bedak maka akan terdapat foto/gambar bedak di dalam

iklan.

3. Kebenaran kemampuan produk. Tidak adanya pencampuran opini si pengiklan.

Ada pencampuran fakta produk dan opini pengiklan apabila dalam iklan

terdapat kata-kata “aman’, “terjamin” dan hasil permanen. Opini di sini bisa

dilihat dari kata-kata yang terdapat dalam pesan iklan. Kata-kata aman,

terjamin dan hasil permanen merupakan indikasi adanya opini pengiklan.

Apabila terdapat satu ata lebih kata-kata seperti ini, maka terdapat

pencampuran opini pada iklan yang ditawarkan.

4. Sumber perusahaan jelas

Sumber perusahaan jelas apabila dalam pesan iklan dicantumkan identitas

perusahaan pengiklan atas sesuatu yang memungkinkan untuk konfirmasi.

Apabila produk dikeluarkan oleh suatu perusahaan, maka ada alamat

perusahaan yang tertera pada iklan. Jika demikian berarti sumber perusahaan

jelas.

5. Penggunaan model iklan dalam produk

Maksudnya pada iklan ctak terdapat gambar model yang memperagakan

produk yang ditawarkan. Ada atau tidaknya model dalam iklan dibolehkan

sepanjang model tersebut tidak mengeksploitasi anak-anak. Misalnya tidak


menggunakan model anak-anak dalam iklan rokok. Atau tidak menggunakan

model wanita hamil untuk iklan minuman keras.

6. Pencantuman hasil pemakaian produk dalam batasan waktu tertentu

Ada batas waktu apabila dalam pesan iklan terdapat batasan waktu hasil yang

diperoleh apabila produk dipakai. Misalkan terdapat indikasi kata-kata

seperti “ dalam waktu 4 minggu “, “dalam waktu 1 minggu” setelah produk

digunakan berarti ada pencantuman waktu untuk memperoleh hasil

kemampuan produk.

7. Penggunaan Istilah Ilmiah dan Statistik dalam iklan

Menggunakan istilah ilmiah dan statistik dapat dilihat apabila dalam iklan

tercantum kata-kata seperti “hasil penelitian di…”,” berdasarkan riset yang

dilakukan oleh….” Atau menyebutkan istilah ilmiah seperti Sun protector

Factor (SPF) dan lain-lain.

8. Menyatakan perbandingan langsung dengan produk-produk saingan atau

sejenisnya

Menyatakan perbandingan langsung berarti dalam iklan terdapat kata-kata

yang membandingkan produk dengan produk sejenis yang lain. Misalnya ada

kalimat yang menggunakan slogan produk lain, atau menampakkan produk

ejenis dari perusahaan lain yang disamarkan di dalam iklan

9. Ketentuan harga

Mencantumkan ketentuan harga adalah memberikan harga jual produk yang

ditawarkan, baik harga jual pasaran maupun pemberian potongan harga.


10. Isi pesan sesuai dengan etika iklan

Sesuai apabila isi pesan iklan sama dengan tata krama pada iklan Bab

Penerapan Khusus tentang kosmetika

3.7 Penentuan Populasi dan Sampel

Populasi adalah seluruh obyek, seluruh individu, seluruh gejala atau sebuah

kejadian pada semua unit-unit yang diteliti. Populasi tidak selalu berwujud manusia

tetapi dapat juga gejala-gejala tingkah laku, pasal undang-undang informasi. Populasi

adalah sejumlah individu dari mana sampel diperoleh (Kartono,1992). Populasi dalam

penelitian ini adalah seluruh iklan yang terbit di Tabloid Nova pada bulan Desember

2006 – Mei 2007

Mengenai sample J Supranto (1981) mengatakan bahwa :

Sampling adalah suatu macam cara pengumpulan data yang sifatnya tidak
secara menyeluruh, artinya tidak mencakup seluruh obyek penelitian (populasi =
universe), akan tetapi hanya sebagian populasi saja, yaitu mencakup sample yang
diambil dari populasi tersebut.

Sampel dalam penelitian ini adalah iklan kosmetik sariayu yang dimuat di

tabloid Nova edisi Desember 2006 – Mei 2007 Penarikan sampel dilakukan dengan

metode sampling non probabilitas : Purposive sampling (sampel bertujuan ). Alasan

penarikan sampel Desember 2006 – Mei 2007 atas dasar pertimbangan karena pada

bulan tersebutlah iklan produk sariayu lebih bervariasi / lebih banyak jenis produknya.
3.8 Uji Reabilitas

Reabilitas merupakan indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat

pengukur (kategorisasi) dapat dipercaya atau diandalkan bila dipakai lebih dari satu kali

untuk mengukur gejala yang sama. Rumus yang digunakan dalam penelitian ini

menggunakan rumus yang dikemukakan oleh R.Holsty (Dominick dalam Kriyantono,

2006 ) yaitu :

C.R. = 2M

N1+N2

Keterangan :

C.R = coefficient reliability

M = jumlah pernyataan yang disetujui oleh tiga pengkode (peneliti dan hakim)

N1,N2 = jumlah pernyataan yang diberi kode oleh pengkode dan peneliti

Dari hasil tersebut akan ditemukan observed agreement persetujuan yang diperoleh dari

penelitian. Penyempurnaan untuk memperkuat hasil reliabilitas, maka digunakan rumus

Scott :

pi = % observed agreement - % expected agreement


1- % expected agreement

Keterangan :

pi = nilai keterhandalan

Observed agreement = jumlah pernyataan yang disetujui oleh antar pengkode,

yaitu nilai C.R

Expected agreement = persetujuan yang diharapkan atas banyaknya tema dalam


suatu kategorisasi yang sama nilai matematisnya, dinyatakan dalam jumlah hasil

pengukuran dari proporsi seluruh tema

Ambang penerimaan yang digunakan adalah 0,75. jika persetujuan antar

apengkoding (periset dan hakim) telah mencapai minimal 0,75 maka kategorisas yang

telah ditetapkan oleh periset sudah reliable.

3.9 Tehnik pengumpulan data

Penelitian ini menggunakan teknik dokumentasi. Menurut Arikunto (1999), “

teknik dokumentasi adalah pencarian data mengenai hal-hal atau variabel berupa catatan,

transkrip buku, surat kabar, majalah, notulen, agenda, karangan indah, laporan dan

sebagainya. Atau pengumpulan data dengan jalan mengumpulkan data berupa dokumen

tertulis yaitu berupa dokumen tertulis yaitu berupa guntingan-guntingan berita”.

Dokumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah iklan produk Sariayu yang dimuat

di tabloid Nova edisi Desember 2006 – Mei 2007, data yang terkumpul akan dijadikan

landasan dalam membahas permasalahan yang ada, selanjutnya data yang terkumpul

dianalisis sesuai dengan tahapan-tahapannya.

Jenis Data yang digunakan :

- Data primer : Diambil dari dokumentasi 4 item iklan yang dimuat di

tabloid Nova edisi Desember 2006 – Mei 2007.

- Data sekunder : Data yang digunakan adalah buku periklanan dan pustaka

online yang berkaitan dengan rujukan iklan.


3.10 Tehnik analisa data

Analisis data menurut Moleong (1998) adalah pekerjaan yang mengatur,

mengurutkan, mengelompokkan, memberikan kode, dan mengkategorisasikannya. Yang

akan diteliti dalam penelitian ini adalah iklan produk Sariayu yang dimuat di tabloid

Nova. Analisis data bersifat kuantitatif dengan menggunakan statistik deskriptif

khususnya menggunakan tabel (distribusi) frekuensi. Tahap-tahap yang akan dilalui

dalam analisis ini antara lain :

1. Mengumpulkan seluruh iklan produk sariayu yang dimuat di Tabloid Nova edisi

Desember 2006 – Mei 2007

2. Data yang diperoleh dimasukkan ke dalam tabel berdasarkan kategori tanggal,

bulan terbit, judul dan sasaran / tujuan serta sumber iklan.

3. Diidentifikasikan sesuai dengan kategori yang telah ditetapkan.

4. Hasil identifikasi dimasukkan ke dalam tabel data yang dalam peneltian ini

menggunakan stasitik deskriptif ( untuk menggambarkan peristiwa, perilaku atau

objek tertentu ) tabel distrbui frekuensi, kemudian dihitung persentasinya.

5. Menarik kesimpulan dan hasil.


BAB IV

DESKRIPSI OBYEK PENELITIAN

4.1 Sejarah berdiri Sariayu

Sariayu didirikan pada tahun 1970. Pada mulanya Sariayu berawal dari

dibukanya sebuah salon kecil bernama “Martha Salon” di garasi rumah DR. Martha

Tilaar yang nantinya menjadi pemilik perusahaan Sariayu. Pendirinya tersebut gemar

sekali membuat produk kecantikan dari bahan-bahan alami. Perkembangan demi

perkembangan terus dilalui oleh Martha Tilaar sehingga pada tahun 1977, dibuatlah

kerjasama dengan PT Kalbe Farma yang melahirkan perusahaan kosmetik dengan nama

PT Martina Berto dan meluncurkan Sariayu Martha Tilaar sebagai produk pertama. PT

Sari Ayu Indonesia didirikan pada 1983 yang merupakan distributor resmi produk

kosmetika sariayu.

Sariayu memiliki desain yang berbeda dari kosmetik lainnya. Hal ini dibuktikan

dengan perpaduan unsur etnik dan budaya Indonesia pada hampir setiap produk yang

diluncurkan. Misalnya “Puri Prameswari” yang memadukan etnik Cirebon dan Bali.

Atau ‘Riwayat Asmat” yang diangkat dari budaya Papua. Tidak diragukan lagi apabila

Sariayu menjadi trendsetter tata rias di Indonesia dan mampu mengalahkan perusahaan

saingannya.
4.2 Sirkulasi

Sepanjang tahun 1988-1995 PT Martina Berto mengakusisi sejumlah

perusahaan seperti PT Kurnia Harapan Raya, PT Cempaka Belkosindo Indah, PT

Cedefindo, PT Estrella Lab, dan PT Kreasi Boga.

Anak perusahaan Martha tilaar group terdiri dari PT Martina Berto dan PT

Tiara Permata Sari (sebagai pemanufaktur dan pemasar produk Sariayu Martha Tilaar,

Biokos, Belia, bertho, Aromatic oil of java, dewi sri spa dan jamu garden martha tilaar)

Kemudian PT cedefindo (pemanufaktur dan pemasar produk Rudy

Hadisuwarno, Madonna), PT Cempaka Belkosindo Indah (pemanufaktur dan pemasar

produk Mirabella dan Cempaka), PT Sari Ayu Indonesia (distributor semua produk PT

Martina Bertho dan PT Tiara Permata Sari, produk Cempaka Belkosindo Indah, kecuali

produk Cempaka), PT Martha Beauty Gallery (perusahaan jasa untuk Martha tilaar

Salon, Martha tilaar Salon dan Day Spa, Cipta Busana Martha Tilaar)

4.3 Produk Yang dikeluarkan

Dalam meracik komposisinya, Martha Tilaar menggunakan bahan alami yang

disesuaikan dengan kebutuhan sehari-hari wanita Indonesia. Rangkaian produk Sariayu

tersedia lengkap mulai dari Make up base, Decorative, solusi body care, sariayu skin

care, aromaterapi dan. Tradisonal Herbs.

Secara lengkap produk Sariayu tersebut adalah :

SARIAYU MAKE UP BASE


Bedak padat

Function
Berfungsi sebagai sentuhan akhir pada tata rias untuk menyempurnakan tata rias
keseluruhan. Diperkaya dengan Ekstrak Pinang dan Tabir Surya Alami.

Compact Powder
Bedak Padat SPF 15

Function
Bedak padat dengan inovasi kandungan SPF 15, vitamin E dan palm oil sebagai
pelembab alami. Terdiri dari dua varian, kuning langsat dan kuning pengantin yang
cocok untuk kulit orang Asia.

Ingredients

• SPF 15 vitamin E
• palm oil

Krem Alas Bedak

Function
Meratakan warna kulit dan menyamarkan noda/flek agar kulit terlihat halus, tahan lama,
cocok untuk pesta maupun riasan panggung

Alas Bedak Cempaka Sari

Function
Menjadikan warna kulit tampak lebih rata. Menyamarkan noda/flek agar kulit terlihat
lebih halus.Diperkaya dengan Ekstrak Pinang dan Tabir Surya Alami.

Loose Powder
Bedak Tabur

Function
Dengan butiran lembut yang menjadikan kulit tampak lebih halus. Diperkaya dengan
Ekstrak Pinang dan Tabir Surya Alami
Variant :
Tersedia sesuai jenis dan warna kulit. Kuning Langsat, Kuning Pengantin, Kuning
Kencana, Kuning Gading, Sawo Mateng.

Two Way Cake


Bedak Dwiguna

Function
Paduan foundation dan bedak untuk hasil yang lebih menutup.Menyempurnakan
riasan(Fungsi bedak)sekaligus menyamarkan noda(fungsi foundation). Praktis
digunakan untuk merapikan( touch up)tata rias. Diperkaya dengan Ekstrak Pinang dan
Tabir Surya Alami.

Two Way Cake


Bedak Dwiguna SPF 15

Function
Dasar tata rias yang berfungsi sebagai foundation sekaligus bedak, dengan inovasi
kandungan SPF 15, vitamin E dan palm oil sebagai pelembab alami. Terdiri dari
dua varian, kuning langsat dan kuning pengantin yang cocok untuk kulit orang
Asia

Ingredients

• SPF 15 vitamin E
• palm oil

SARIAYU DECORATIVE

Lipstick Imut

Lipstick cantik dengan fruity flavor segar, plus pelembap alami yang melembutkan
bibirmu agar tidak kering. Diperkaya Vit A E & F serta tabir surya alami yang
melindungi bibirmu dari sinar UV sehingga tidak iritasi.

1. Seudati No. 01
2. Seudati No. 02
3. Serimpi No. 06
4. Serimpi No. 07
5. Ronggeng No. 11
6. Ronggeng No. 12
7. Ronggeng No. 13
8. Legong No. 16
9. Legong No. 17
10. Legong No. 18

Lipshine

Kilau Lembut Menggoda


Setetes kesegaran tropical juice di bibirmu

Mengandung :

- Pelembap Alami
- Vit. E Sebagai Anti Oksidan
- Nutrisi yag menjaga kesegaran Bibir
- Essential Oil sebagai anti depresi dan membangkitkan semangat.

1. Lipshine Bali Vanilla 1


2. Lipshine Bali Vanilla 2
3. Lipshine Toba Marquisa 1
4. Lipshine Toba Marquisa 2
5. Lipshien Java Guava 1
6. Lipshien Java Guava 2

Lip Care

Mascara

Function
Sebagai pelentik bulu mata, tersedia dalam warna biru dan hitam.

Pemulas Bibir Reguler


Pemulas Bibir Reguler

Function
Lipstick dengan pelembap alami untuk merawat bibir dari kekeringan. Mengandung
tabir surya untuk melindungi bibir dari pengaruh sinar matahari, bisabolol untuk
mencegah iritasi dan vitamin – vitamin untuk menjaga kelembapan bibir.

Pemulas mata
Pemulas mata
Function
Banyak pilihan warna yang dapat dipadupadankan, Mengandung pelembap alami
dilengkapi bahan tabir surya untuk mencegah kekeringan kulit serta melindungi dari
pengaruh buruk sinar matahari. Tekstur yang halus dan mudah dibaurkan.

Ingredients

Titanium Dioxide : Sunscreen Agent


Polymethylmethacrylate : Smoothuing Agent
Lauroyl Lysine : Silky Feeling Agent
Mica : Silky Feeling Agent
Palm Oil : Moisturizer
Vitamin E Acetate : Anti Oxidant
Dimethicone : Water Rapellent

Pemulas Pipi
Pemulas Pipi

Function
Mengandung bahan-bahan alami yang dapat membantu mempercantik hasil ruasan Anda

Ingredients

Variant:
- Pagaruyung
- Lembah Anai
- Apokayan
- Merah Delima

SARIAYU SOLUSI

Body Lotion
UV Whitening Body Lotion

Function
Menjaga kelembapan, mencerahkan dan merawat kelembutan kulit tubuh.

SARIAYU WHITE AROMATIC

Body Lotion
Body Lotion - Aktif
Function
Melembapkan, memutihkan, melembutkan, melindungi kulit dari sinar matahari,
membantu regenerasi kulit, dengan efek aromaterapi yang mengembalikan semangat
sehingga lebih bergairah menghadapi hari.

Ingredients

• Minyak esensial Jeruk Nipis dan Jeruk untuk mengembalikan semangat.


• Ekstrak kembang sepatu dengan AHA dan vitamin C untuk memutihkan
• Ekstrak kencur sebagai tabir surya alami
• Vitamin E sebagai antioksidan
• Vitamin B3 dan Allantoin untuk melembapkan, melembutkan dan membantu
regenerasi kulit

Body Lotion
Body Lotion - Harmoni

Function
Melembapkan, memutihkan, melembutkan, melindungi kulit dari sinar matahari,
membantu regenerasi kulit, dengan efek aromaterapi yang menstimulasi sekaligus
memberikan relaksasi sehingga dapat mengembalikan kesegaran tubuh.

Ingredients

• Minyak esensial Peppermint dan Cendana untuk menstimulasi sekaligus


memberikan relaksasi
• Ekstrak kembang sepatu dengan AHA dan vitamin C untuk memutihkan
• Ekstrak kencur sebagai tabir surya alami
• Vitamin E sebagai antioksidan
• Vitamin B3 dan Allantoin untuk melembapkan, melembutkan dan membantu
regenerasi kulit

SARIAYU SKIN CARE


Lotion Anti Jerawat

Function
Mengeringkan jerawat kecil.

Ingredients
- Sulfur Serbuk : Mengeringkan & memudahkan pengeluaran jerawat.
- Menthol : Mendinginkan.
- Champhora : Mengurangi rasa sakit/nyeri.
- Glycerin : Melembapkan

Sabun Tolak Jerawat

Function
- Menghilangkan kelebihan Minyak pada wajah.
- mencegah infeksi pada jerawat.

Ingredients
- Pegagan : Menyegarkan wajah
- Ketapang : Anti jamur, Astringensia
- Sirih : Anti septika
- Kemuning : Menghaluskan kulit
- Bidari Laut : Anti radang & anti septik

Cleanser
Pembersih Refreshing Aromatic Jeruk

Function
Untuk kulit normal-berminyak (150 & 100 ml) sebagai aromaterapi untuk memberi
kesegaran, efektif membersihkan kotoran dan make up, mengurangi kelebihan minyak
dan kilau pada wajah, memperkecil pori-pori dan membantu merawat kekencangan
kulit.

Ingredients
Ekstrak Jeruk Nipis, Peppermint Oil, Ekstrak Pinang

Cleanser
Pembersih Refreshing Aromatic Kenanga

Function
Untuk kulit normal (150 & 100 ml) sebagai aromaterapi untuk memberi kesegaran,
efektif membersihkan kotoran dan make up, melembutkan kulit, dan membantu merawat
kekencangan kulit.

Ingredients
Ekstrak Bunga Kenanga, Peppermint Oil, Ekstrak Pinang

Cleanser
Pembersih Refreshing Aromatic Mawar
Function
Untuk kulit normal kering (150 & 100 ml) sebagai aromaterapi untuk memberi
kesegaran, efektif membersihkan kotoran dan make up, menjaga kelembapan dan
membuat kulit terasa lembut, serta merawat kekencangan kulit.

Ingredients
Ekstrak Bunga Mawar, Minyak Zaitun, Peppermint Oil, Ekstrak Pinang

Function
Membersihkan tata rias di daerah sekitar mata sekaligus melembapkan

Ingredients
- Sorbitol : Menjaga kelembaban
- Provitamin B5 : Melembapkan & melembutkan
- Turunan Asam Amino : Membersihkan & melembabkan.

SARIAYU BODY CARE

PUTIH LANGSAT
LULUR SPA 2 IN 1

Hadirkan sensasi Lulur dan Mandi dalam 1 langkah dengan LULUR SPA 2 IN 1
dari seri Sariayu Putih Langsat. Menjadikan kulit putih cerah, harum dan lembut
terawat setiap hari.

DENGAN 3 MANFAAT UTAMA DARI BAHAN-BAHAN ALAMI:

1. memutihkan kulit : dengan Ekstrak Buah Langsat


2. merawat kulit tetap halus : dengan butiran Scrub Alami dari jagung

refreshing : diperkaya dengan Orange Essential Oil yang menyegarkan

Body Lotion
Body Lotion - Aktif

Function
Melembapkan, memutihkan, melembutkan, melindungi kulit dari sinar matahari,
membantu regenerasi kulit, dengan efek aromaterapi yang mengembalikan semangat
sehingga lebih bergairah menghadapi hari.

Ingredients
• Minyak esensial Jeruk Nipis dan Jeruk untuk mengembalikan semangat.
• Ekstrak kembang sepatu dengan AHA dan vitamin C untuk memutihkan
• Ekstrak kencur sebagai tabir surya alami
• Vitamin E sebagai antioksidan
• Vitamin B3 dan Allantoin untuk melembapkan, melembutkan dan membantu
regenerasi kulit
BAB V

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Hasil penelitian ini diperoleh dengan melakukan analisis kode etik periklanan

pada produk kosmetika Sariayu yang telah dipilih dari bulan Desember 2006 – Mei 2007

berdasarkan kategori-kategori yang telah ditetapkan pemeliti. Dalam menganalisis setiap

iklan berdasarkan kategori yang telah ditetapkan menggunakan uji reabilitas kategori.

Kategori dalam analisi isi merupakan instrumen pengumpul data. Fungsinya identik

dengan kuisioner dalam survei. Supaya objektif, maka kategorisasi harus dijaga

reliabilitasnya.

Pada penelitian ini periset menggunakan uji reliabilitas kategori berdasarkan

rumus R. Holsty. Pada penelitian ini periset menunjuk satu orang dosen Universitas

Mercu Buana dan satu orang praktisi iklan Kharisma Advertising sebagai pembanding

atau hakim yaitu Heri Budianto,S.sos M.si dan Ratih Hasanah,S.sos. Uji ini dikenal

dengan uji antar kode. Kemudian hasil pengkodingan dibandingkan dengan mengunakan

rumus Holsty. Hasil yang diperoleh dari rumus tersebut disebut Observed Agreement.

Observed agreement adalah persentase persetujuan yang ditemukan dari pernyataan

yang disetujui antar pengkode.

Selanjutnya untuk memperkuat hasil uji reabilitas digunakan rumus Scott.

Ambang penerimaan yang sering digunakan untuk uji reabilitas kategorisasi adalah 0,75.

dengan demikian, jika persetujuan antar pengkoding (periset dan hakim) telah mencapai

minimal 0,75 maka kategorisasi yang telah ditetapkan oleh peneliti sudah reliable.
5.1 Uji Reliabilitas Kategori

Tabel 4. Lembar Uji Kategori Analisis Kode Etik Periklanan Produk Sariayu
Dalam Melindungi Konsumen
Koder 1 & Kategori
Sampel
Koder 2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
K1 V V V - V - V V - V
1
K2 V V V - V - V V - V
K1 V V V - V V V V - V
2
K2 V V V - V V V V - V
K1 - V V - V V V V - V
3
K2 - V V - V V V V - V
K1 V V V V V V V V V -
4
K2 V V V V V V V V V -
Sumber : Hasil Penelitian 2007

Berdasarkan hasil lembar koding di atas, diketahui bahwa ada 4 sampel iklan

produk sariayu yang diberi kode oleh periset dan koder (pembanding atau hakim)

dimasukkan ke dalam 10 kategori yang telah ditetapkan peneliti. Jumlah yang disetujui

oleh pengkode (hakim) dan periset adalah 4 iklan. Dengan demikian tidak terdapat

perbedaan dalam pengkodingan kategorisasi antara periset dengan pengkoding lain.

Hasil tersebut selanjutnya dimasukkan ke dalam rumus Holsty, sebagai berikut :

C.R. = 2M
N1+N2
Keterangan :

C.R = coefficient reliability

M = jumlah pernyataan yang disetujui oleh tiga pengkode (peneliti dan hakim)

N1,N2 = jumlah pernyataan yang diberi kode oleh pengkode dan peneliti

Maka dalam penelitian ini dapat ditentukan bahwa :

M=4
N1,N2 = 4 + 4 = 8

Sehingga

CR = 2 (4)

4+4

CR = 8

CR = 1

Dari hasil di atas maka CR (coefisient Reliability) adalah 1. Dengan demikian hasil yang

diperoleh dari rumus di atas adalah 1 disebut observed agreement (persetujuan yang

diperoleh dari penelitian). Selanjutnya untuk memperkuat uji reliabilitas di atas,

digunakan rumus Scott sebagai berikut :

pi = % observed agreement - % expected agreement


2- % expected agreement

Keterangan :

pi = nilai keterhandalan

Observed agreement = jumlah pernyataan yang disetujui oleh antar pengkode,

yaitu nilai C.R

Expected agreement = persetujuan yang diharapkan atas banyaknya tema dalam

suatu kategorisasi yang sama nilai matematisnya, dinyatakan dalam jumlah hasil

pengukuran dari proporsi seluruh tema

dengan demikian dari pengkodingan diperoleh hasil sebagai berikut :


Tabel 5. Frekuensi Kategori
Proporsi dari total Pengkuadratan
Kategorisasi Frekuensi
Iklan (X) X
1+ 4 0,1 0,01
1- 0 0 0
2+ 4 0,1 0,01
2- 0 0 0
3+ 4 0,1 0,01
3- 0 0 0
4+ 4 0,1 0,01
4- 0 0 0
5+ 4 0,1 0,01
5- 0 0 0
6+ 4 0,1 0,01
6- 0 0 0
7+ 4 0,1 0,01
7- 0 0 0
8+ 4 0,1 0,01
8- 0 0 0
9+ 4 0,1 0,01
9- 0 0 0
10+ 4 0,1 0,01
10- 0 0 0
Jumlah 40 1 0,1
Sumber : Hasil Penelitian 2007

Berdasarkan tabel 5 di atas dapat diketahui bahwa tidak terdapat perbedaan

antara koder satu dan koder 2. Sehingga kategori persetujuan antar pengkode (+) selalu

memiliki nilai frekuensi 4 (empat). Nilai ini sesuai dengan jumlah sampel yaitu 4

sampel iklan yang diberikan kepada koder. Hasil penambahan proporsi dari total iklan

berjumlah satu, dan pengkuadratan nilai tersebut menjadi 0,1.

Keterangan :

Tanda (+) = persetujuan antar pengkode (hakim setuju dengan kode yang ditemukan

dalam pesan)
Tanda (-) = tidak ada persetujuan antar hakim terhadap kode dalam pesan

Jadi perhitungan ke dalam rumus Scott:

pi = (1 – 0,01)

(1 - 0,01)

pi = 0,99 = 1

0,99

Ambang penerimaan yang sering digunakan untuk uji reliabilitas kategorisasi

adalah 0,75. dengan demikian hasil 1 telah menunjukkan kategori peneliti reliabel.

Berdasarkan kategori-kategori yang telah ditetapkan tersebut, peneliti

menganalisis 4 sampel iklan produk sariayu pada bulan desember 2006-Mei 2007.

pemenuhan kode etik periklanan iklan sariayu seperti yang disjaikan dalam tabel berikut

ini :
Tabel 6. Pemenuhan Kode Etik Periklanan Iklan Sariayu Bulan Desember 2006 –
Mei 2007
Jumlah Iklan
No Kategori Tidak
Terpenuhi (%) (%)
Terpenuhi
1 Kesesuaian produk iklan dengan isi 3 10,34 1 9,09
pesan iklan
2 Penggunaan kelengkapan informasi 4 13,8 0 0
atas produk iklan yang ditawarkan
3 Kebenaran kemampuan produk. Tidak 3 10,34 1 9,09
adanya pencampuran opini si pengiklan
4 Sumber perusahaan jelas 1 3,45 3 27,27
5 Penggunaan model iklan dalam produk 4 13,8 0 0
6 Pencantuman hasil produk dalam 3 10,34 1 9,09
satuan waktu
7 Mengggunakan istilah ilmiah dan 4 13,8 0 0
statistik dalam iklan
8 Ada/tidak ada Perbandingan secara 3 10,34 0 0
langsung terhadap produk saingan
9 Pencantuman Ketentuan harga 1 3,45 3 27,27
10 Isi pesan iklan sesuai dengan etika 3 10,34 1 9,09
iklan
Jumlah 29 100 11 100
Sumber : Hasil Penelitian 2007

Dari tabel 6 diatas dapat dilihat bahwa dari keempat iklan sariayu yang telah

ditetapkan peneliti, ternyata semua sampel memenuhi kategori kelengkapan informasi

atas produk yang ditawarkan. Artinya iklan sariayu telah memberikan informasi yang

benar kepada konsumen dangan memberikan foto produk yang ditawarkan tersebut.

Namun jumlah ini berbanding terbalik dengan kategori kejelasan sumber perusahaan.

Dari keempat sampel iklan tersebut, hanya satu iklan yang mencantumkan alamat

sariayu dalam bentuk website yaitu iklan bedak two way cake SPF 15. Seharusnya

walaupun sariayu telah menjadi produk yang memiliki brand di Indonesia, tetap saja

harus mencantumkan alamat perusahaannya. Tidak semua penduduk indonesia


mengetahui dimana alamat sariayu. Sehingga persentase terbesar terdapat pada kategori

kejelasan sumber perusahaan dan pencatuman ketentuan harga. Besarnya mencapai

27,27 %. Ini berarti terdapat banyak iklan yang tidak memenuhi kategori kejelasan

sumber perusahaan dan tidak mencantumkan ketentuan harga dalam iklannya.

Keterangan harga ini sangat membantu konsumen untuk mengetahui produk apa yang

dapat diperoleh dengan harga yang tertera dalam iklan.

Dari keseluruhan kategori tersebut dapat dilihat bahwa iklan sariayu lebih

banyak memenuhui kode etik periklanan dibandingkan dengan pelanggarannya. Angka

pemenuhan kode etik itu mencapai 29 dari 40 kategori. Sedangkan kategori yang tidak

memenuhi kode etik periklanan memiliki nilai 11. Hal ini berarti secara keseluruhan

iklan sariayu telah memenuhi kode etik periklanan.

Dari tabel pemenuhan Etika Periklanan Produk Sariayu pada bulan Juli-

Desember 2006 diketahui bahwa 10,34% dari iklan mengandung kesesuaian antara judul

iklan dengan isi pesan iklan dan 9,09% tidak memenuhi kesesuaian judul iklan dengan

isi pesan iklan, 13,8% menggunakan kelengkapan informasi mengenai produk yang

ditawarkan, 9,09% mengandung pencampuran fakta dan opini si pengiklan dan 10,34%

tidak mengandung pencampuran fakta dan opini, 27,27% tidak memenuhi kejelasan

sumber perusahaan dan 3,45% memenuhi kejelasan sumber perusahaan, 13,8%

menggunakan model iklan yang memperagakan produk, 9,09% mencantumkan hasil

produk dalam satuan waktu dan 10,34% tidak mencantumkan hasil produk dalam satuan

waktu, 13,8% tidak menggunakan istilah ilmiah dan statistik dalam iklan, 9,09%

mengandung pernyataan perbandingan secara langsung terhadap produk saingan dan


10,34% tidak mengandung pernyataan perbandingan secara langsung terhadap produk

saingan, 3,45% mencantumkan ketentuan harga dalam iklan, 10,34% sesuai dengan

etika iklan yang telah ditetapkan dan 9,09% tidak sesuai dengan etika iklan yang telah

ditetapkan.

Dari keseluruhan iklan produk Sariayu yang dimuat pada Tabloid Nova edisi

Desember 2006 sampai dengan Mei 2007 dengan 10 kategori maka jumlah iklan 4 kali

dengan 10 kategori berjumlah 40, dengan uraian 29 kategori memenuhi kode etik

periklanan seperti terurai sebagai berikut :

1. Kategori ke satu kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan, terpenuhi 75%

2. Kategori ke dua penggunaan kelengakapan informasi atas produk iklan yang

ditawarkan, terpenuhi 100%

3. Kategori ke tiga kebenaran kemampuan produk. Tidak adanya pencampuran

opini si pengiklan, terpenuhi 75%

4. Kategori ke empat sumber perusahaan jelas, terpenuhi 25%

5. Kategori ke lima penggunaan model iklan dalam produk,terpenuhi 100%

6. Kategori ke enam pencantuman hasil produk dalam satuan waktu, terpenuhi 75%

7. Kategori ke tujuh menggunakan istilah ilmiah dan statistik dalam iklan, terpenuhi

100%

8. Kategori ke delapan menyatakan perbandingan secara langsung terhadap produk

saingan, terpenuhi 75%

9. Kategori ke sembilan pencantuman ketentuan harga, terpenuhi 25%

10. Kategori ke sepuluh isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan, terpenuhi 75%
Sedangkan 11 kategori yang tidak memenuhi kode etik periklanan dengan uraian sebagai

berikut :

1. Kategori ke satu kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan, tidak terpenuhi

25%

2. Kategori ke dua penggunaan kelengkapan informasi atas prdouk iklan yang

ditawarkan, tidak terpenuhi 0%

3. Kategori ke tiga kebenaran kemampuan produk. Tidak adanya pencampuran opini

si pengiklan, tidak terpenuhi 25%

4. Kategori ke empat sumber perusahaan jelas, tidak terpenuhi 75%

5. Kategori ke lima penggunaan model iklan dalam produk, tidak terpenuhi 0%

6. Kategori ke enam pencantuman hasil produk dalam satuan waktu, tidak terpenuhi

25%

7. Kategori ke tujuh menggunakan istilah ilmiah dan statistik dalam iklan, tidak

terpenuhi 0%

8. Kategori ke delapan menyatakan perbandingan secara langsung terhadap produk

saingan, tidak terpenuhi 25%

9. Kategori ke sembilan mencantumkan ketentuan harga, tidak terpenuhi 75%

10. Kategori ke sepuluh isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan, tidak terpenuhi 25%
Tabel 7. Pemenuhan Kode Etik Periklanan Produk Kosmetik Sariayu
bulan Desember 2006 – Mei 2007
TIDAK JUMLAH
TERPENUHI
No KATEGORI TERPENUHI IKLAN
F % F % F %
1 Kesesuaian produk iklan
3 75% 1 25% 4 100%
dengan isi pesan iklan
2 Penggunaan kelengkapan
informasi atas produk iklan 4 100% 0 0 4 100%
yang ditawarkan
3 Kebenaran kemampuan
produk. Tidak adanya 3 75% 1 25% 4 100%
pencampuran opini pengiklan
4 Sumber perusahaan jelas 1 25% 3 75% 4 100%
5 Penggunaan model iklan
4 100% 0 0 4 100%
dalam produk
6 Pencantuman hasil produk
3 75% 1 25% 4 100%
dalam satuan waktu
7 Menggunakan istilah ilmiah
4 100% 0 0 4 100%
dan statistik dalam iklan
8 Ada/tidak perbandingan
secara langsung terhadap 3 75% 1 25% 4 100%
produk saingan
9 Pencantuman Ketentuan harga 1 25% 3 75% 4 100%
10 Isi pesan iklan sesuai dengan
3 75% 1 25% 4 100%
etika iklan
Jumlah 29 11 40

Berdasarkan perhitungan pemenuhan kode etik periklanan dari frekuensi iklan,

didapat tiga kategori yang terpenuhi sebanyak 100%. Kategori tersebut adalah

penggunaan kelengkapan informasi terhadap produk yang ditawarkan, penggunaan

model iklan dan penggunaan istilah ilmiah dan statsitik dalam iklan. Ketiga kategori ini

menunjukkan sebagian besar iklan sariayu telah memenuhi kode etik periklanan.

Sedangkan kategori yang memenuhi sebanyak 25 % adalah kategori kejelasan sumber

perusahaan dan pencantuman ketentuan harga. Sariayu memang tidak memuat ketentuan
harga jual kecuali pada iklan sariayu Two way Cake SPF 15. Jumlah ini menunjukkan

bahwa sariayu tidak sepenuhnya memberikan informasi mengenai produk yang

ditawarkan. Padahal harga juga termasuk informasi penting bagi konsumen.

Persentase pemenuhan kode etik periklanan yang mencapai 100% hanya terdapat

pada kolom terpenuhi, sedangkan nilai tertinggi pada kolom tidak terpenuhi hanya

mencapai 75%. Dengan demikian dapat diketahui bahwa keempat sampel iklan sariayu

tersebut secara umum telah memenuhi kode etik periklanan.

Tabel 8. Tabel Induk


Edisi Terbit
No Kategori Nova Nova Nova Nova
No.990 No.994 No.984 No.981
1 Kesesuaian produk iklan dengan isi
pesan iklan V V - V

2 Penggunaan kelengkapan informasi


V V V V
atas produk iklan yang ditawarkan
3 Kebenaran kemampuan produk. Tidak
adanya pencampuran opini si V V V -
pengiklan
4 Sumber perusahaan jelas - - - V
5 Penggunaan model iklan dalam
V V V V
produk
6 Pencantuman hasil produk dalam
- V V V
satuan waktu
7 Menggunakan istilah ilmiah dan
V V V V
statistik dalam iklan
8 Ada/tidak perbandingan secara
V V V -
langsung terhadap produk saingan
9 Pencantuman ketentuan harga - - - V
10 Isi pesan iklan sesuai dengan etika
V V V -
iklan
Dari tabel 8 di atas dapat dilihat bahwa hampir keseluruhan iklan sariayu telah

memenuhi kategori yang ditetapkan peneliti. Kategori yang tidak terpenuhi hanya

berjumlah 11. dengan demikian dapat disimpulkan bahwa secara umum (general) iklan

sariayu telah memenuhi kode etik periklanan.

5.2 Pembahasan

Gambar 1. Iklan Putih Langsat Sariayu


5.2.1 Analisis iklan Putih Langsat Sariayu

Table 9. Pemenuhan kode Etik Periklanan Iklan Putih Langsat Sariayu


Terpenuhi Tidak
No Kategori
terpenuhi
1 Kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan V -
2 Penggunaan kelengkapan informasi atas produk iklan
V -
yang ditawarkan
3 Kebenaran kemampuan produk. Tidak adanya
V -
pencampuran opini si pengiklan
4 Sumber perusahaan jelas - V
5 Penggunaan model iklan dalam produk V -
6 Pencantuman hasil produk dalam satuan waktu - V
7 Mengggunakan istilah ilmiah stastistik dalam iklan V -
8 Ada/tidak perbandingan secara langsung terhadap
V -
produk saingan
9 Pencantuman ketentuan harga - V
10 Isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan V -
Sumber : Hasil Penelitian 2007

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa sampel iklan di atas ditemukan

pernyataan yang mengandung kategori kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan.

Hal ini dapat dilihat dari informasi yang sesuai antara produk dengan kalimat

penjelasnya. Iklan di atas menawarkan produk putih langsat sariayu, kalimat penjelasnya

berhubungan dengan produk tersebut seperti dalam kalimat “ rangkaian putih langsat

dari Sariayu dengan manfaat ekstrak buah langsat dari bumi klaimantan…..”. kesesuaian

isi pesan iklan dengan produk mendukung kebenaran informasi dalam etika periklanan

Iklan tersebut juga memenuhi kategori penggunaan kelengkapan informasi atas

produk yang ditawarkan. Hal ini terlihat pada foto produk yang dicantumkan. Adanya

foto produk untuk membenarkan kesesuaian judul iklan dengan produk yang ditawarkan.
Dengan demikian konsumen dapat melihat langsung apa bentuk dari produk tersebut. Ini

menyangkut dengan kebenaran informasi yang merupakan hak konsumen.

Kategori kebenaran kemampuan produk terpenuhi karena tidak ditemukan

indikasi kata-kata “aman”, “terjamin” dan “hasil permanen” yang merupakan opini si

pengiklan. Katefori ini menunjukkan bahwa iklan putih langsat sariayu tidak

mencampurkan opini pengiklan dalam mempromosikan produknya. Penggunaan kata-

kata tersebut tanpa memberikan keterangan yang lengkap berarti telah melanggar kode

etik periklanan. Pencantuman alamat perusahaan pada iklan bisa membantu konsumen

untuk memperoleh informasi. Misalnya dicantumkan website dalam iklan. Dengan

demikian konsumen dapat mengakses info tentang produk secara lengkap. Atau dengan

mencantumkan layanan bebas pulsa yang dapat digunakan konsumen. Dengan demikian

kategori kejelasan sumber perusahaan tidak terpenuhi. Hal ini berarti tidak ada alamat

yang bisa dijadikan contact apabila terdapat claim dari konsumen. Iklan ini juga

menggunakan model iklan dalam produknya. Penggunaan model dalam iklan dibolehkan

dalam eika periklanan selama model tersebut bukanlah termasuk tenaga ahli professional

seprrti dokter, ahli farmasi, pakar kecantikan,dan anak-anak. Misalnya saja ada iklan

obat jamu yang menggunakan model dengan memakai baju dokter. Hal ini dapat

menimbulkan salah interpretasi pada konsumen. Konsumen dapat beranggapan bahwa

obat tersebut memang dianjurkan oleh dokter tanpa harus melakukan diagnosa terlebih

dahulu. Pemakaian model dalam iklan putih langsat sariayu telah memenuhi kode etik

periklanan.
Iklan ini mencantumkan hasil pemakaian produk dalam satuan waktu. Hal ini

dapat dilihat dari kalimat “ sari buah langsatnya membuat tampak putih alami dalam 4

minggu”. Ini merupakan pelanggaran dalam etika periklanan karena hasil tersebut tidak

bisa dipastikan dalam waktu tertentu. Setiap manusia mempunyai metabolisme yang

berbeda. Oleh sebab itu, pencapaian hasil tidak bisa dipastikan dalam waktu yang sama.

Pemakaian produk pemutih hanya pada lapisan kulit, tidak merubah struktur pigmen dari

dalam tubuh. Apabila struktur kulit “dipaksa” berubah, tidak menutup kemungkinan bisa

menyebabkan kelainan pada kulit.

Dalam iklan ini tidak terdapat penggunaan istilah ilmiah dan statistik karena

tidak terdapat kalimat seperti “ berdasarkan riset universitas ternama di indonesia.

Ditemukan bahwa obat “A” sangat membantu perkembangan otak anak”. Kalimat

seperti ini dimaksudkan pengiklan untuk lebih meyakinkan konsumen. Selain itu juga

untuk mnciptakan kesan yang berlebihan pada iklan.

Iklan tersebut juga tidak menyatakan perbandingan secara langsung terhadap

produk saingan. Hal ini dapat dilihat dengan tidak ditemukannya merk dagang produk

lain, slogan atau menampakkan samaran produk saingan.

Dari analisis isi iklan sariayu, maka dapat diketahui bahwa dari 10 kategori

yang ditetapkan peneliti, terpenuhi 7 kategori yaitu kategori 1,2,3,5,7,8 dan 10

sedangkan yang tidak terpenuhi yaitu kategori ,4,6 dan 9.


Gambar 2. Iklan Lulur SPA 2 IN 1 Sariayu

5.2.2 Analisis Iklan Lulur SPA 2 IN 1 Sariayu

Tabel 10. Pemenuhan Kode Etik Periklanan IklanLulur Relaksasi SPA Sariayu
Tidak
No Kategori Terpenuhi
terpenuhi
1 Kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan V -
2 Penggunaan kelengkapan informasi atas produk iklan
V -
yang ditawarkan
3 Kebenaran kemampuan produk. Tidak adanya
V -
pencampuran opini si pengiklan
4 Sumber perusahaan jelas - V
5 Penggunaan model iklan dalam produk V -
6 Pencantuman hasil produk dalam satuan waktu V -
7 Menggunakan istilah ilmiah dan statistik dalam iklan V -
8 Ada/tidak perbandingan secara langsung terhadap
V -
produk saingan
9 Pencantuman ketentuan harga - V
10 Isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan V -
Sumber : Hasil Penelitian 2007
Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa sampel iklan ini memenuhi kategori

kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan yang ditawarkan. Hal ini dapat dilihat

dari kalimat “ sariayu putih langsat Lulur SPA 2 in 1 akan membuat kulit anda semakin

putih, cerah, harum dan juga lembut. Hal ini disebabkan sariayu Putih langsat lulur SPA

2 in 1 mengandung ekstra langsat yang memutihkan kulit.”. Kalimat tersebut berfungsi

sebagai penjelas dari produk yang ditawarkan. Sampel iklan ini juga memenuhi kategori

penggunaan kelengkapan informasi atas produk iklan yang ditawarkan. Hal ini dapat

dilihat pada foto produk berupa gambar Lulur dengan tulisan “Putih Langsat”. Untuk

kategori kebenaran kemampuan produk, sampel iklan ini memenuhi kode etik periklanan

karena tidak terdapat opini si pengiklan. Hal ini dapat dilihat dengan tidak ditemukannya

kata-kata seperti ‘aman”, “hasil permanen” dan “terjamin” yang merupakan indikasi dari

pencampuran fakta dan opini.

Sampel iklan ini tidak melakukan kategori penggunaan model karena memang

tidak terdapat gambar model yang memperagakan produk. Ada atau tidak ada model

dalam iklan bukanlah pelanggaran kode etik selama tidak menggunakan tenaga

profesional, anak-anak dan tenaga medis. Sedangkan kategori kejelasan sumber

perusahaan tidak terpenuhi karena tidak terdapat alamat perusahaan sariayu, kategori

pencantuman hasil produk dalam satuan waktu, penggunaan istilah ilmiah dan statsitik

dalam iklan, pernyataan perbandingan secara langsung terhadap produk saingan,

mencantumkan ketentuan harga, dan kesesuaian pesan dengan etika iklan terpenuhi.
Dari analisis iklan produk sariayu di atas dapat diketahui bahwa dari 10

kategori yang ditetapkan oleh peneliti, 8 kategori diantaranya yang terpenuhi yaitu

kategori 1,2,3,5,6,7,8 dan 10 sedangkan yang tidak terpenuhi adalah kategori 4 dan 9.

Gambar 3. Iklan Parijs Van Java Sariayu


5.2.3 Analisis Iklan Parijs Van Java Sariayu

Tabel 11. Pemenuhan Kode Etik Periklanan Iklan Parijs Van Java
Tidak
No Kategori Terpenuhi
terpenuhi
1 Kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan - V
2 Penggunaan kelengakapan informasi atas produk iklan
V -
yang ditawarkan
3 Kebenaran kemampuan produk. Tidak adanya
V -
pencampuran opini si pengiklan
4 Sumber perusahaan jelas - V
5 Penggunaan model iklan dalam produk V -
6 Pencantuman hasil produk dalam satuan waktu V -
7 Menggunakan istilah ilmiah statistik dalam iklan V -
8 Ada/tidak perbandingan secara langsung terhadap produk
V -
saingan
9 Pencantuman ketentuan harga - V
10 Isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan V -
Sumber : Hasil Penelitian 2007

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa iklan ini tidak memenuhi kategori

kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan. Hal ini karena ditemukannya kalimat

yang hanya menjelaskan tentang produk Parijs Van Java dalam kalimat “hadir dalam 2

koleksi warna Geulis dan Maribaya”. Kategori kelengkapan informasi tepenuhi, hal ini

dapat dilihat pada gambar rangkaian seri produk Parijs Van Java yang terdiri dari lipstik,

dan eye shadow.

Kategori pencampuran opini si pengiklan terpenuhi karena pada sampel iklan

ini tidak ditemukan kata-kata seperti “aman” ‘terjamin” dan “hasil permanen”.

Pemenuhan kategori selanjutnya adalah penggunaan model iklan dalam produk. Hal ini

dapat dilihat pada iklan terdapat gambar model yang memperagakan produk Parijs van

Java. Ketentuan harga tidak dicantumkan dalam iklan ini, sehingga konsumen tidak
mengetahui berapa harga jual produk di pasaran. Pada kategori kejelasan sumber

perusahaan tidak terpenuhi karena tidak dicantumkan alamat sariayu yang dapat

dipergunakan konsumen untuk konfirmasi mengenai produk. pencantuman hasil produk

dalam satuan waktu, penggunaan istilah ilmiah dan statistik dalam iklan, dan kesesuaian

isi pesan dengan etika iklan terpenuhi.

Dari analisis kode etik periklanan produk kosmetika Sariayu, maka dapat

diketahui bahwa dari 10 kategori yang ditetapkan oleh peneliti, 8 kategori yang

memenuhi yaitu kategori 2,3,5,67,8 dan 10 sedangkan kategori yang tidak memenuhi

adalah kategori 1,4 dan 9.

Gambar 4. Iklan Two Way Cake Sariayu


5.2.4 Analisis Iklan Two Way Cake Sariayu

Tabel 12. Pemenuhan Kode Etik Periklanan Iklan Produk Two Way cake SPF 15
Tidak
No Kategori Terpenuhi
terpenuhi
1 Kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan V -
2 Penggunaan kelengakapan informasi atas prdouk iklan
V -
yang ditawarkan
3 Kebenaran kemampuan produk. Tidak adanya
- V
pencampuran opini si pengiklan
4 Sumber perusahaan jelas V
5 Penggunaan model iklan dalam produk V -
6 Pencantuman hasil produk dalam satuan waktu V -
7 Menggunakan istilah ilmiah dan statistik dalam iklan V -
8 Ada/tidak perbandingan secara langsung terhadap
- V
produk saingan
9 Pencantuman ketentuan harga V -
10 Isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan - V
Sumber : Hasil Penelitian 2007

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa sampel iklan ini memenuhi kategori

kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan yang ditawarkan. Hal ini dapat dilihat

dari kesesuaian informasi yang dicantumkan. Iklan ini menawarkan produk two way

cake SPF 15, informasi yang dicantumkan juga berupa keterangan mengenai produk

dalam kalimat “Two way cake SPF 15 sariayu kini dengan Aromatic peppermint oil

yang alami dan lembut….”. Sampel iklan ini juga memenuhi kategori penggunaan

kelengkapan informasi atas produk iklan yang ditawarkan. Hal ini dapat dilihat pada foto

produk berupa gambar Two way cake SPF 15. Untuk kategori kebenaran kemampuan

produk , sampel iklan tidak memenuhi karena terdapat opini si pengiklan. Hal ini dapat

dilihat dari kalimat “ kaya akan vitamin E yang menjadikan kulitmu bersinar serta SPF

15 yang memberi perlindungan total dan aman dari sinar ultraviolet serta radikal bebas”.
Sampel iklan ini memenuhi kategori penggunaan model iklan karena terdapat gambar

model yang memperagakan produk. Sedangkan kategori kejelasan sumber perusahaan

terpenuhi, karena terdapat nama dan Website Sariayu yang bisa dijadikan konfirmasi.

Iklan di atas mencantumkan harga jual produk di pasaran. Seperti yang dapat dilihat

pasa iklan tulisan Harga : Rp. 21.000,-, Refill : Rp : 13.500,-. Dengan demikian

konsumen dapat mengetahui produk apa yang dapat diperoleh sesuai dengan harga yang

dicantumkan.

Sedangkan untuk kategori kesesuaian pesan dengan etika iklan tentang

kosmetika juga tidak terpenuhi terpenuhi karena penggunaan kata-kata yang

menyebutkan fungsi vitamin yang tidak berfungsi sebagai vitamin dalam kalimat “ Kaya

akan vitamin E yang menjadikan kulitmu bersinar….”. selain itu iklan ini juga

menyebutkan nilai SPF yaitu SPF 15. Dalam etika iklan, hal ini tidak dibenarkan karena

produk two way cake bukanlah produk yang digunakan untuk berjemur. Nilai SPF boleh

disebutkan dalam iklan sunblock atau sunscreen yang memang berfungsi sebagai lotion

pelindung pada saat berjemur di bawah terik matahari.

Dalam iklan ini terdapat dua model yang sama-sama memegang produk two

way cake. Satu model (dina olivia) memegang produk two way cake bertuliskan

Sariayu. Sedangkan model lain juga memegang produk two way cake keluaran

perusahaan lain yang disamarkan. Hal ini berarti ada perbandingan secara langsung

terhadap produk saingan. Dengan demikian iklan ini tidak memenuhi katregori

perbandingan secara langsung dengan disertai keterangan yang lengkap.


Dari analisis kode etik periklanan produk Sariayu di atas dapat diketahui bahwa

dari 10 kategori yang ditetapkan oleh peneliti, 7 kategori diantaranya yang terpenuhi

yaitu kategori 1,2,4,5,6,7 dan 9 sedangkan yang tidak terpenuhi adalah kategori 3,8.dan

10.
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian dan pembahasan yang dilakukan maka dapat ditarik

kesimpulan :

1. Iklan produk Sariayu yang dimuat di Tabloid Nova pada bulan Desember 2006 –

Mei 2007 berjumlah 4 iklan dengan 29 kategori memenuhi kode etik periklanan

dan 11 kategori yang tidak memenuhi kode etik periklanan.

2. Dari 29 kategori yang memenuhi kode etik periklanan itu meliputi kategori :

Kategori ke satu kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan terpenuhi 75%,

kategori ke dua penggunaan kelengkapan informasi atas produk iklan yang

ditawarkan terpenuhi 100%, kategori ke tiga kebenaran kemampuan produk.

Tidak adanya pencampuran opini si pengiklan terpenuhi 75%, kategori ke empat

sumber perusahaan jelas terpenuhi 25%, kategori ke lima penggunaan model

iklan dalam produk terpenuhi 100%, kategori ke enam pencantuman hasil produk

dalam satuan waktu terpenuhi 75%, kategori ke tujuh menggunakan istilah ilmiah

dan stastistik dalam iklan terpenuhi 100%, kategori ke delapan menyatakan

perbandingan secara langsung terhadap produk saingan secara langsung

terpenuhi 75%, kategori ke sembilan mencantumkan ketentuan harga terpenuhi

25%, kategori ke sepuluh isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan terpenuhi

75%,
3. Sedangkan 11 kategori tidak memenuhi kode etik periklanan yang meliputi

kategori : Kategori ke satu kesesuaian produk iklan dengan isi pesan iklan tidak

terpenuhi 25%, kategori ke dua penggunaan kelengakapan informasi atas produk

iklan yang ditawarkan tidak terpenuhi 0%, kategori ke tiga kebenaran

kemampuan produk tidak terenuhi 25%. Tidak adanya pencampuran opini si

pengiklan tidak terpenuhi 25%, kategori ke empat sumber perusahaan jelas tidak

terpenuhi 75%, kategori ke lima penggunaan model iklan dalam produk tidak

terpenuhi 0%, kategori ke enam pencantuman hasil produk dalam satuan waktu

tidak terpenuhi 25%, kategori ke tujuh menggunakan istilah ilmiah dan statistik

dalam iklan tidak terpenuhi 0%, kategori ke delapan menyatakan perbandingan

secara langsung terhadap produk saingan tidak terpenuhi 25%, kategori ke

sembilan mencantumkan ketentuan harga tidak terpenuhi 75%, kategori ke

sepuluh isi pesan iklan sesuai dengan etika iklan tidak terpenuhi 25%.

4. Dengan demikian dari kategori yang berjumlah 40, dengan rincian 72,5%

kategori yang memenuhi kode etik periklanan dan 27,5% kategori yang tidak

memenuhi kode etik periklanan, maka hasil penelitian menyimpulkan bahwa

secara umum (general) iklan produk sariayu yang di muat pada Tabloid Nova

telah memenuhi kode etik periklanan yang telah ditetapkan assosiasi pengiklan

Indonesia
6.2 Saran

Beberapa saran yang dapat periset sampaikan untuk menjadi bahan masukan

bagi pihak-pihak yang terkait dalam penelitian adalah :

1. Walaupun iklan sariayu secara umum telah memenuhi kode etika periklanan

namun hendaknya kategori yang tidak memenuhi kode etik periklanan lebih

diperhatikan lagi agar di kedepannya sariayu dapat membuat iklan yang benar-

benar mematuhi kode etik periklanan sebagai wujud kepedulian terhadap

konsumen pengguna produk yang ditawarkan.

2. Pengiklan terutama produsen hendaknya menggunakan kata-kata yang

sederhana dan mudah dipahami sehingga tidak menimbulkan salah interpretasi

pada konumen. Penggunaan kata-kata yang bertentangan dengan tata krama

periklanan Indonesia, berarti menyesatkan informasi yang seharusnya menjadi

hak konsumen.

3. Assosiasi pengiklan indonesia hendaknya lebih memperhatikan sanksi yang

bisa dikenai oleh pelanggarnya apabila telah melanggar kode etik periklanan

yang telah dibuat. Karena iklan bukan hanya sebagai alat komunikasi dari

produsen kapada konsumen tetapi juga sebagai suatu pesan yang tetap harus

memperhatikan aspek moral. Oleh sebab itu kode etik iklan harus selalu direvisi

seiring kemajuan tehnologi dan zaman.

4. Kenakan sanksi yang tegas bagi para pengiklan yang tetap melanggar kode etik

perilanan dengan memboikot penerbitan iklan di media massa.


5. Produk kosmetika bisa berbahaya bila tidak disertai petunjuk penggunaan yang

tepat. Untuk itu hendaknya perusahaan pengiklan memberikan keterangan

pemakaian yang tepat serta bahan-bahan yang digunakan sebagai material

pembuat produk.
DAFTAR PUSTAKA

A. Buku

A.Shimp, Terence. Periklanan Promosi. 2003. Erlangga. Jakarta

Anonim. 1999. Undang-undang No.8 Th.1999 tentang perlindungan konsumen Republik


Indonesia

Bungin, Burhan. 2001. Metode Penelitian Kualitatif. PT Raja Grafindo Persada. Jakarta

Bulaeng, Andi. 2004. Metode Penelitian Komunikasi Kontemporer. Penerbit Andi.


Yogyakarta

Djamaludin,Malik. 1994. Komunikasi Persuasif. PT Remaja Rosdakarya. Bandung

Franchis, Chris. 1999. How To Pass Advertising. LCCI Examinations Board Guide.
Hongkong

Forsyth,Patrick. 1993. Komunikasi Persuasive yang Berhasil . Arcan. Jakarta

Jefkins, Frank.2003 Public Relation. Erlangga. Jakarta

Kartono, kartini. 1992. Pengantar Metodologi Research. Alumni. Bandung

Kasali, Rhenald. 1995. Manajemen Periklanan. Grafiti. Jakarta

Kripendroff, Klaus. 1993. Analisis Isi, Pengantar Teori dan Metodologi. Diterjemahkan
Farid Wajidi. Rajawali Pers. Jakarta

Kriyantono, Rachmat. 2006. Tekhnik Praktis Riset Komunikasi. Kencana Prenada Media
Group. Jakarta

Liliweri, Alo. 1992. Dasar-dasar Komunikasi Peiklanan. Citra Aditya Bakti. Jakarta

Livers,Wiliam. 2004. Media Massa dan Masyarakat Modern. Kencana. Jakarta

Madjadikara, Agus. S. 2004. Bagaimana Biro Iklan Memproduksi Iklan. PT. Gramedia.
Jakarta
Moleong, Lexy. 1998. Metodologi Penelitian kualitatif. PT Remaja Rosdakarya.
Bandung

Mukijat. 1988. Teori Komunikasi. CV Mandar Maju. Jakarta

Singarimbun, Masri. 1999. Metode Penelitian Survei. LP3ES. Yogyakarta

Soepranto, J. 1981. Metode Riset UI Pers. Jakarta

Sumarsimi, Arikunto. 1999. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan dan Praktek. Rineka
Cipta. Jakarta

Sutisna. 2001. Perilaku Konsumen dan Komunikasi Pemasaran. Remaja rosda karya.
Bandung

Swasta, Basu. DH. 1996. Asas-asas Manajemen Modern. Liberti. Yogyakarta

Wibowo, Wahyu. 2003. Sihir Iklan. PT Gramedia. Jakarta

Wimmer, Roger D, & Dominick, Joseph, R. 2000. Mass Media Research. Six Edition.
Wadsworth Publishing Company. New York

Wiryanto. 2000. Teori Komunikasi Massa. PT Grasindo. Jakarta

B. Pustaka Online

Ardianto,Elvinaro.Komunikasi Iklan EraMultikrisis http://www.pppi.or.id/id/ppi. 23 Mei


2003.

Anonim. Keputusan Departemen Kesehatan RI tentang Pedoman Periklanan Suplemen


makanan, Kosmetika , alat kesehatan dn perbekalan alat rumah tangga.
www.depkes.go.id.1994

Darmansyah, Iwan. Tanggung jawab atas kebenaran informasi dalam pesan iklan.
http://www.PRCyber. 16 Juni 2003

CBN. Perlindungan Konsumen Kesehatan Berkaitan Dengan malpraktik medik


konsumen. www.PTCyberindoAditama.com 20 Oktober 2004

Feriza, Irwan. Perlindungan konsumen. www.laptunillapp.ac.id. 24 November 2006

www.sariayu.com. 24 Oktober 2006


Halaman Pengesahan

ANALISIS ISI PRODUK SARIAYU

(Suatu Riset Analisis Isi Kuantitatif berdasarkan Kode Etik Periklanan pada Tabloid Nova edisi
Desember 2006-Mei 2007)

SKRIPSI

Oleh :
Dita Verolnya
NPM D1E 003028

Disetujui Untuk Disidangkan

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

Drs.Heri Supriyanto Dra. Yudisiani, M.si


Nip. 131 480 026 Nip. 131 918 741