P. 1
Booklet Kebakaran Dan Gempa

Booklet Kebakaran Dan Gempa

|Views: 384|Likes:
Dipublikasikan oleh Edwin Gunawan

More info:

Published by: Edwin Gunawan on Jul 17, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/08/2015

pdf

text

original

PT.

Multicentral Aryaguna

PANDUAN PENCEGAHAN & PENANGGULANGAN P2K3 WISMA INDOMOBIL

Sambutan Building Management
Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa setiap gedung bertingkat umumnya memiliki resiko terhadap bahaya kebakaran dan gempa bumi, tanpa terkecuali Wisma Indomobil juga memiliki resiko tersebut. Oleh karena itu kami selaku Building Management bermaksud menerbitkan buku Panduan Pencegahan dan Penanggulangan Darurat Kebakaran & Gempa Bumi, sebagai revisi dari buku panduan sebelumnya. Buku Panduan ini memuat hal-hal yang perlu diketahui oleh seluruh penghuni gedung Wisma Indomobil, baik mengenai resiko, pencegahan, maupun penanganan terhadap bahaya kebakaran & gempa bumi. Kritik dan saran untuk perbaikan selalu kami tunggu, semoga buku Panduan ini dapat bermanfaat untuk kita bersama.

Salam,

H. Adnan Djaelani C.E.O.

Don't learn safety by accident. 1

Content

Kebakaran
03 04 05 06 07 07 08 09 10 Api dan Kebakaran Potensi Terjadinya Kebakaran Sarana Proteksi Kebakaran Cara Menggunakan Alat Pemadam Api Ringan Tindakan Bila Terjadi Kebakaran Tata Cara Berevakuasi Nomor-nomor Penting PT. Multicentral Aryaguna Barisan Penanggulangan Kebakaran (Balakar) Flowchart Evakuasi Kebakaran

Gempa Bumi
11 11 11 12 13 14 Apakah Gempa Bumi Itu? Dimanakah Kita Tinggal? Akibat Gempa Bumi Tindakan Saat Terjadi Gempa Bumi Tindakan Setelah Gempa Bumi Berlangsung Flowchart Evakuasi Gempa Bumi

Tomorrow - your reward for working safely today. 2

API & KEBAKARAN

Api adalah teman dan sahabat dalam kehidupan kita sehari-hari, misalkan ketika memasak kita memerlukan api, tetapi api akan mejadi musuh yang menakutkan apabila tidak dapat dikendalikan. Api yang tidak dapat dikendalikan inilah yang disebut kebakaran. Api adalah reaksi kimia. Api dapat menyala jika hadir tiga unsur yang dikenal dengan istilah “segi tiga api”, yaitu bahan bakar, udara, dan panas. Api akan padam bila satu dari tiga unsur tersebut dihilangkan; udara dengan pengisolasian, panas dengan pendinginan, dan bahan bakar dengan penyingkir-an atau penguraian. Kompor minyak yang terbakar, ditutup dengan karung atau handuk basah adalah contoh pengisolasian udara. Api kebakaran yang disiram air atau bahan pemadam lainnya adalah contoh pendinginan panas. Dan kayu api unggun yang disingkirkan adalah contoh penyingkiran bahan bakar. Api kebakaran dibagi dalam beberapa kelas berdasarkan jenis bahan yang terbakar, dan dapat

dipadamkan dengan jenis-jenis pemadam tertentu (lihat Gambar). Pemadaman api yang sesuai denga jenis pemadam yang tepat, akan menjadi efektif, sebaliknya penggunaan jenis pemadam yang tidak tepat, akan memperburuk keadaan, misalkan kebakaran pada jenis minyak apabila disiram air, maka api tidak akan padam tetapi akan menjadi bertambah besar.

Safety is as simple as ABC - Always Be Careful. 3

Potensi Terjadinya Kebakaran
Berdasarkan data Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana bahwa faktor penyebab terjadinya kebakaran berdasarkan urutan tertinggi adalah; listrik, kelalaian, kompor, rokok dan lampu minyak. Untuk gedung bertingkat, faktor yang paling potensial menjadi penyebab terjadinya kebakaran adalah listrik dan rokok, serta benda-benda cair mudah terbakar seperti; bensin, solar, cat, alkohol dan lain-lain. Untuk mencegah terjadinya kebakaran, upaya yang dapat dilakukan antara lain; merokok ditempat yang telah ditentukan, dan jangan tinggalkan puntung rokok dalam keadaan menyala. Pergunakan listrik dan peralatan listrik secara bijaksana, kabel roll yang bersifat sementara jangan dipergunakan secara permanen, jangan pergunakan mesin atau peralatan listrik (terutama yang berdaya besar) secara berlebihan, matikan (turn off) apabila tidak dipergunakan dan bila meninggalkan kantor. Jangan pergunakan power strips atau extension cord secara berlebihan. Kabel yang melintas harus diberi proteksi. Untuk bendabenda cair mudah terbakar, tempatkan pada tempat yang tertutup rapat dan diberi label. Letakkan jauh dari sumber panas dan sumber listrik.

Mematikan lampu dan mencabut seluruh stop kontak peralatan listrik saat meninggalkan ruangan adalah tindakan bijaksana, karena ancaman bahaya kebakaran tidak pernah mengenal hari libur. 4

Sarana Proteksi Kebakaran
Untuk penanggulangan darurat kebakaran gedung, diperlukan management darurat kebakaran, sarana proteksi kebakaran, serta perlu disusun rencana penanggulangan, rencana evakuasi, dan rencana pelatihan. Wisma Indomobil memiliki sarana proteksi kebakaran, antara lain: 1. Instalasi Alarm Kebakaran 2. Alat Pemadam Api Ringan (APAR) 3. Instalasi Hydrant Kebakaran 4. Instalasi Pemercik Otomatis (Sprinkler) 5. Sarana Jalan Keluar: - Tangga Darurat - Lampu Penerangan Darurat - Tanda Petunjuk Arah 6. Sistem Ventilasi & Pengendali Asap Pada awal terjadinya kebakaran, api dapat dipadamkan dengan menggunakan Alat Pemadam Api Ringan (APAR). Ada beberapa jenis APAR untuk jenis kebakaran yang berbeda, di Wisma Indomobil APAR yang tersedia umumnya jenis powder/ dry chemical dan jenis CO2.

Prepare and prevent, don't repair and repent. 5

CARA MENGGUNAKAN Alat Pemadam Api Ringan (APAR)

1. Tarik Kunci (Pin) Pengaman APAR

2. Arahkan Semprotan Ke Dasar Sumber Api

3. Tekan Tuas (Handle) Untuk Mengeluarkan Isi Tabung

4. Semprotkan APAR Dengan Gerakan Menyapu

Don't let your office room go up in smoke - practice fire safety. 6

Tindakan Bila Terjadi Kebakaran
1. Laporkan segera lokasi terjadinya kebakaran ke Posko Satpam 2. Tekan Tombol Alarm Kebakaran yang ada di tiap-tiap lantai 3. Bila masih awal terjadinya kebakaran, lakukan upaya pemadaman dengan menggunakan APAR. 4. Saat mendengar general alarm, segera berevakuasi. Gunakan tangga darurat dan jangan pergunakan lift. 5. Dengarkan setiap instruksi yang disampaikan lewat pengeras suara, dan patuhi pengarahan dari Petugas Peran Kebakaran (BALAKAR)

Tata Cara Berevakuasi
Saat General Alarm berbunyi tanpa henti dan lampu signal kebakaran menyala, hentikan s e l u r u h k e g i a ta n , s e g e r a b e r j a l a n m e n u j u tangga darurat. Tutup semua pintu dan jendela pada saat anda meninggalkan ruangan untuk mencegah atau mengurangi penyebaran asap, tetapi jangan dikunci karena mungkin saja rekan anda masih berada di dalam ruangan.

1

Bila jalur menuju tangga darurat penuh asap, berjalanlah dengan cara merangkak (karena sifat asap yang mengapung). Alarm kebakaran sewaktu-waktu dapat saja berhenti berbunyi, jika alarm berhenti berbunyi jangan berhenti berjalan, lanjutkan evakuasi sampai ada pemberitahuan atau petunjuk dari Chief Warden.

4 5

Berevakuasilah dengan berjalan cepat dan tertib, jangan berlari atau tergesa-gesa terlebih panik. Kepanikan hanya akan menimbulkan ancaman bahaya yang lain, seperti tergelincir dan jatuh.

2 3

Jangan menggunakan lift, karena lift akan terhenti pada saat seluruh aliran listrik dipadamkan, karenanya anda dapat terperangkap di dalam lift.

Kenali lingkungan kerja anda, dan pelajari jalur evakuasi, agar anda selamat. 7

Pergunakan lampu senter (flash light) pada saat menuju tangga darurat untuk memudahkan pada saat seluruh aliran listrik dipadamkan dan akan membantu apabila lampu di tangga darurat (emergency lamp) mengalami gangguan.

6 7

Jangan masuk kembali ke dalam gedung sampai situasi benar-benar aman setelah diberitahukan a t a u d i u m u m k a n o l e h C h i e f Wa r d e n .

11

Dahulukan orang yang memiliki hambatan tertentu, seperti wanita hamil, manula, anakanak, dan orang cacat yang memerlukan bantuan. Jangan pergunakan sepatu berhak tinggi, karena akan menimbulkan resiko tergelincir dan terjatuh di tangga darurat. Lebih baik bila anda melepas s e pa t u y a n g b e r h a k t i n g g i pa d a s a a t menggunakan tangga darurat.

Nomor-nomor Penting PT. Multicentral Aryaguna
Telepon Posko Satpam Satpam Lobby WIM 1 Satpam Lobby WIM 2 Pos Satpam WIM 3 R. Teknisi WIM 1 R. Genset WIM 1 R. Teknisi WIM 2 R. Genset WIM 2 R. Genset WIM 3-4 8506876 Ext. 6055 Ext. 6050/6051 Ext. 6074 Ext. 6057 Ext. 6032 Ext. 6033 Ext. 6047 Ext. 6036 Ext. 6667

8

Perhatikan tanda panah keluar yang diberi penerangan pada setiap lantai. Ikuti arah panah petunjuknya agar terhindar dari tabrakan arus orang yang datang dari arah berlawanan.

9

Setelah berada di luar gedung, terus bergerak atau tetap berjalan menuju tempat berhimpun (gathering area) jangan berhenti dan berkerumun di depan pintu keluar gedung, karena akan mengganggu kelancaran arus orang yang sedang menuruni tangga darurat.

10

Kesiagaan bangunan dan penghuni pada saat 5 menit pertama terjadinya kebakaran adalah sangat menentukan... 8

Barisan Penanggulangan Kebakaran (Balakar)
Barisan Penanggulangan Kebakaran atau Balakar adalah organisasi non struktural yang dibentuk berdasarkan partisipasi sukarela dari penghuni gedung. Organisasi ini dibentuk demi kemanusiaan dan kepentingan bersama, dengan adanya peran yang dijalankan oleh petugas Balakar di tiap-tiap lantai, diharapkan proses penanggulangan darurat kebakaran dan proses evakuasi dapat berjalan dengan tertib, lancar, aman, dan selamat.

Searcher
Bertugas memeriksa/meneliti (sweeping) seluruh ruangan di lantainya, untuk memastikan seluruh penghuni lantai telah berevakuasi, dan melapor kepada Captain Floor.

Petugas Evaluasi
Bertugas menghitung jumlah penghuni yang berevakuasi dari lantainya, dan menghitung ulang di tempat berhimpun serta melapor kepada Captain Floor.

Captain Floor
Memimpin operasi pemadaman dan penyelamatan di masing-masing lantainya.

Extinguisher
Bertugas memadamkan api/kebakaran pada tingkat awal dengan menggunakan Alat Pemadam Api Ringan (APAR) atau hydrant yang ada di lantainya.

CAPTAIN FLOOR

EXTINGUISHER

Stair Warden
Bertugas memandu para penghuni di lantainya melaksanakan evakuasi lewat tangga darurat setelah mendapat perintah dari Captain Floor.

STAIR WARDEN

SEARCHER

P. EVALUASI

When you gamble with safety, you bet your life. 9

Flowchart Evakuasi Kebakaran
Start

Alarm Pertama
(durasi kurang dari 3 menit) - Bila mampu - Waspada dan Tetap Tenang Lakukan pemadaman - Simpan barang & dengan menggunakan APAR dokumen berharga

Alarm Kedua
Berdering Tanpa Terputus - JANGAN PANIK

TIDAK

API PADAM?

Pengumuman Evakuasi
- Pergunakan Tangga Darurat - Jangan Pergunakan Lift - Jangan Kembali untuk mengambil barang pribadi

YA

- Segera berkumpul di tempat berhimpun (assembly area) - Ikuti penghitungan oleh Capt. Floor - Jangan Kembali kedalam gedung sebelum diumumkan situasi telah aman

End

Know safety, no injury. No safety, know injury. 10

GEMPA BUMI
Apakah Gempa Bumi Itu?
Gempa bumi adalah berguncangnya bumi yang disebabkan oleh tumbukan antara lempeng bumi, patahan aktif aktivitas gunung api atau runtuhan batuan.

Dimanakah Kita Tinggal?
Kepulauan Indonesia terletak pada pertemuan 3 lempeng utama dunia, yaitu Lempeng Australia, Eurasia, dan Pasifik. Terdapat 25 daerah wilayah rawan gempa bumi di Indonesia, adapun daerah yang paling dekat dengan DKI Jakarta adalah Lampung, Banten, Pandeglang, dan Jawa Barat. Maka jika pertanyaannya mungkinkah kita mengalami gempa bumi?, jawannya adalah ya! Peristiwa lalu membuktikan ketika terjadi gempa di Tasikmalaya dan Banten, kota Jakarta juga ikut merasakan getaran akibat gempa tersebut.

Akibat Gempa Bumi
Akibat utama gempa bumi adalah hancurnya bangunan-bangunan karena guncangan tanah. Jatuhnya korban jiwa biasanya terjadi karena tertimpa reruntuhan bangunan, terkena longsor, dan kebakaran. Jika sumber gempa bumi berada di dasar lautan, maka dapat membangkitkan gelombang tsunami yang tidak saja menghantam pesisir pantai di sekitar sumber gempa tetapi juga mencapai beberapa km ke daratan, yang mengakibatkan bertambahnya korban.

Safety never takes a holiday. 11

Tindakan Saat Gempa Bumi
Jika gempa bumi mengguncang secara tiba-tiba, berikut petunjuk yang dapat dijadikan pegangan: Getaran akan terasa beberapa saat. Selama jangka waktu itu, kita harus mengupayakan keselamatan diri. Jika kita sedang beraktivitas dengan sumber panas atau api (hot work) seperti pengelasan, alat pemanas atau heater, maka hentikan atau matikan segera untuk mencegah terjadinya kebakaran. Di daerah perkantoran atau kawasan industri, bahaya dapat muncul dari jatuhnya kaca-kaca, papan-papan reklame, dan lain-lain. Lindungi kepala anda dengan menggunakan tangan, tas atau apapun yang anda bawa. Jangan menyebabkan kepanikan atau korban dari kepanikan. Ikuti semua petunjuk dari pengelola gedung atau Satpam yang bertugas. Jangan menggunakan lift saat terjadi gempa bumi atau kebakaran. Jika kita merasakan getaran gempa bumi saat berada di dalam lift, maka tekanlah semua tombol, ketika lift berhenti, keluarlah, segera berevakuasi menggunakan tangga darurat. Jika terjebak dalam lift, gunakan interphone emergency yang tersedia dalam lift untuk menghubungi pengelola gedung. Biasanya banyak orang akan cedera saat terjadinya gempa bumi besar, karena petugas kesehatan dari Rumah Sakit akan mengalami kesulitan datang ke tempat kejadian, maka bersiaplah memberikan pertolongan pertama kepada orang-orang yang menjadi korban disekitar kita.

Hearing protection is a sound investment. 12

Tindakan Setelah Gempa Bumi Berlangsung
Periksa adanya luka. Setelah menolong diri, bantu menolong mereka yang terluka atau terjebak. Hubungi petugas yang menangani bencana, kemudian berikan pertolongan pertama jika memungkinkan. Jangan coba memindahkan mereka yang luka serius karena justru bisa memperparah luka. Periksa keamanan. Periksa hal-hal berikut setelah gempa: Api atau ancaman kebakaran. Kebocoran gas - tutup saluran gas jika diduga bocor dari adanya bau, dan dibuka sebelum diperbaiki oleh ahlinya. Kerusakan saluran listrik - matikan semua peralatan listrik. Kerusakan kabel listrik - menjauhlah dari kabel listrik sekalipun aliran listrik telah dimatikan Hati-hati dari barang-barang yang jatuh di dalam lemari (saat Anda membukanya) Periksa pesawat telepon - pastikan telepon pada tempatnya, agar mudah dihubungi oleh orang dari luar. Bantulah orang yang memerlukan bantuan, seperti; Orang tua, anak-anak, ibu hamil, ibu menyusui dan orang cacat mungkin perlu bantuan tambahan. Pembersihan. Singkirkan barang-barang yang mungkin berbahaya, termasuk pecahan gelas, kaca, dan obatobatan yang tumpah. Waspada dengan gempa susulan. Sebagian besar gempa susulan lebih lemah dari gempa utama. Namun, beberapa dapat cukup kuat untuk merobohkan bangunan yang sudah goyah akibat gempa pertama. Tetaplah berada jauh dari bangunan. Kembali ke dalam gedung hanya bila pihak berwenang sudah mengumumkan keadaan aman. Gunakan lampu senter. Jangan gunakan korek api atau lilin. Gunakan telepon kantor hanya dalam keadaan darurat yang mengancam jiwa, agar orang yang berada di luar gedung mudah menghubungi kita. Nyalakan radio untuk informasi, laporan kerusakan atau keperluan relawan di daerah Anda Kondisikan jalan bebas rintangan untuk mobil darurat

Accidents hurt - safety doesn't. 13

Flowchart Bila Terjadi Gempa Bumi
GEMPA

MEMUNGKINKAN UNTUK KELUAR RUANGAN?

TIDAK

CARI TEMPAT BERLINDUNG

YA
BEREVAKUASI: - PERGUNAKAN TANGGA DARURAT - JANGAN GUNAKAN LIFT

GEMPA BERHENTI

BERKUMPUL DI TEMPAT TERBUKA/LAPANG JAUHI BANGUNAN, TIANG DAN POHON BESAR

ADA KORBAN?

TIDAK

KEMBALI KE GEDUNG SETELAH DIUMUMKAN SITUASI AMAN

TIDAK

BANGUNAN RUSAK?

YA
BERI PERTOLONGAN P3K DAN HUBUNGI PETUGAS MEDIS TERDEKAT

YA
IKUTI PETUNJUK SELANJUTNYA

END

Better a thousand times careful than once dead. 14

Kegiatan Latihan Pemadaman Kebakaran Dengan Menggunakan Hydrant

Wisma Indomobil

PT. Multicentral Aryaguna

12A/F Jl. MT. Haryono Kav. 8 Jakarta 13330 Telp. 021-8506876
Pengelolaan, Persewaan Gedung Perkantoran dan Kawasan Berikat Pengelolaan Keamanan, Pengelolaan Parkir, Cleaning Service & Office Boy Pengurusan Surat Ijin Rekomendasi dan Surat Lainnya.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->