Anda di halaman 1dari 60

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN LENGKAP FITOKIMIA II Isolasi dan Identifikasi Komponen Kimia Ekstrak n-Heksan Daun kamboja (Plumeria acuminata)

Laporan Lengkap Sebagai salah satu syarat untuk mengikuti ujian akhir praktikum Fitokimia II

Menyetujui,

Koordinator Praktikum Fitokimia II

Asisten Pembimbing

Ahmad Najib,S.Si.,M.Farm.,Apt.

Wisdawati, S.Si., Apt

LAPORAN LENGKAP FITOKIMIA II

Isolasi dan Identifikasi Komponen Kimia Ekstrak n-Heksan Daun kamboja (Plumeria acuminata)

OLEH : KELOMPOK III KELAS L1

Pembimbing : Wisdawati, S.Si., Apt

LABORATORIUM FITOKIMIA FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA 2011

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL LEMBAR PENGESAHAN ABSTRAK KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Rumusan masalah C. Maksud dan Tujuan Praktikum D. Prinsip Praktikum BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Uraian Bahan a. Sampel 1. Klasifikasi tumbuhan 2. Morfologi tumbuhan 3. Ekologi tumbuhan 4. Nama daerah 5. Kandungan kimia 6. Penggunaan atau Khasiat

B. Metode isolasi bahan alam 1. 2. Tujuan isolasi Jenis-jenis metode isolasi

C. Kristalisasi 1. Pengertian 2. Metode penguapan 3. Faktor-faktor yang mempengaruhi kristalisasi D. KLT dua dimensi dan multi eluen 1. Dua dimensi 2. Multi eluen E. Penampakan bercak pada KLT 1. Lampu UV 2. Pereaksi KLT F. Karakteristik dengan spektroskopi BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM A. Alat dan Bahan 1. Alat-alat yang dipakai 2. Bahan-bahan yang digunakan B. Prosedur kerja 1. Identifikasi simplisia 2. Kromatografi kolom 3. Kromatografi cair vakum 4. KLTP 5. Kristalisai

6. KLT dua dimensi dan multi eluen 7. Penampakan bercak pada KLT a. Lampu UV b. Pereaksi KLT 8. Karakteristik dengan spektroskopi BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Praktikum B. Pembahasan BAB V PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran

KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah saya panjatkan Kehadirat Allah SWT karena atas berkat rahmat dan hidayahNya jualah sehingga laporan lengkap praktikum Fitokimia Lanjutan dapat kami selesaikan tepat pada waktunya. Laporan ini disusun sebagai tugas yang harus dipenuhi dalam mengikuti praktikum Fitokimia II semester akhir 20011/2012 dan merupakan salah satu rangkaian kegiatan akademik di jurusan Farmasi, Universitas Muslim Indonesia. Terwujudnya laporan ini berkat bantuan dari semua pihak antara lain Dosen, Asisten, terutama K'Wisda selaku asisten pembimbing kelompok III yang telah meluangkan waktu membimbing kami dalam praktikum sehingga selesainya laporan ini disusun. Pada penyusunan laporan ini saya menyadari bahwa di dalamnya masih terdapat kekurangan yang merupakan keterbatasan saya sebagai manusia biasa yang tidak lepas dari kesalahan dan kekhilafan. Untuk itu dengan rasa rendah hati saya mengharapkan kepada pembaca agar memberikan saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan laporan berikutnya. Demikianlah semoga laporan ini bermanfaat bagi dunia ilmu pengetahuan di bidang Farmasi, khususnya Fitokimia.

Makassar, Mei 2011

Isolasi dan Identifikasi Komponen Kimia Ekstrak n-Heksan Daun kamboja (Plumeria acuminata)

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada awal abad XXI, perkembangan farmakognosi mulai terarah pada penggunaan bahan aktif yang terdapat pada tanaman obat sebagai prototipe untuk kemudian dibuat bahan kimia yang sama strukturnya dengan senyawa yang berkhasiat obat tersebut sehingga pembuatan obat tidak harus menguras banyak sumber daya alam. Senyawa aktif tersebut disebut sebagai Lead Compound. Pengobatan tradisional yang menggunakan bahan-bahan alam telah sangat berkembang hingga saat ini, dan sangat menarik minat masyarakat pada umumnya untuk kembali menggunakan bahan-bahan alam sebagai obat karena mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan dengan obat-obat sintesis. Fitokimia adalah ilmu yang mempelajari kandungan kimia dari bahan alam yang mempunyai khasiat obat. Bahan alam meliputi tumbuhan, hewan, mineral, serta biota laut. Bahan alam tersebut mengandung beberapa komponen kimia yang dapat digunakan bagi kehidupan manusia terutama digunakan sebagai obat. Obat yang berasal dari bahan alam dikenal luas sebagai obat tradisional.

Simplisia adalah bahan alam yang digunakan sebagai obat yang belum mengalami pengolahan apapun juga, kecuali dinyatakan lain berupa bahan yang telah dikeringkan. Penyiapan simplisia merupakan satu proses memperoleh simplisia dari alam yang meliputi tahap-tahap pengumpulan (panen), pencucian dan sortasi, pengeringan dan sortasi kering, pewadahan dan pengepakan. B. Rumusan masalah Adapun rumusan masalah yaitu bagaimana cara memperoleh senyawa tunggal dari suatu sampel ekstrak n-eter daun Kamboja Plumeria acuminata) dengan menggunakan metode isolasi kromatografi kolom, kromatografi cair vakum, kromatografi Preparatif, Kromatografi multi eluen dan dua dimensi, dan Pemurnian dengan kristalisasi. C. Maksud Percobaan Mengetahui dan memahami cara mengisolasi dan mengidentifikasi komponen kimia yang terdapat dalam ekstrak eter Daun kamboja (Plumeria acuminata) dengan menggunakan metode yang sesuai. D. Tujuan Praktikum Mengisolasi komponen kimia yang terdapat dalam ekstrak eter Daun kamboja (Plumeria acuminata) dengan menggunakan metode kromatografi kolom, kromatografi cair vakum, kromatografi Preparatif, Kromatografi multi eluen dan dua dimensi, dan kristalisasi dan mengidentifikasinya dengan menggunakan pereaksi spesifik.

E. Prinsip Praktikum 1. Prinsip Identifikasi KLT Suatu metode pemisahan komponen kimia yang berdasarkan prinsip partisi dan absorpsi secara selektif, komponen kimia bergerak naik mengikuti cairan pengembang karena daya serap adsorben terhadap komponen kimia tidak sama maka komponen dapat bergerak dengan kecepatan yang berbeda. hal ini yang menyebabkan terjadinya pemisahan. 2. Prinsip Metode Isolasi a. Kromatografi Lapis Tipis Suatu metode pemisahan komponen kimia yang

berdasarkan prinsip partisi dan adsorpsi secara selektif, komponen kimia bergerak naik mengikuti cairan pengembang karena daya serap adsorben terhadap komponen-komponen kimia tidak sama maka komponen dapat bergerak dengan kecepatan yang berbeda dan hal inilah yang menyebabkan terjadinya pemisahan. b. Kromatografi Kolom Suatu metode pemisahan komponen kimia yang

berdasarkan prinsip partisi dan absorpsi secara selektif, komponen kimia bergerak berdasarkan pengaruh gaya grafitasi mengikuti cairan pengembang karena kimia daya tidak serap sama, adsorben maka terhadap terjadi

komponen-komponen

akan

pemisahan berdasarkan tingkat kepolaran yang akan ditampung dalam vial sebagai suatu fraksi.

c. Kromatografi Kolom cair vakum Terjadi peristiwa adsorbsi dan partisi yang dipercepat dengan bantuan pompa vakum dan tekanan mempercepat aliran fase gerak. d. Kromatografi Lapis Tipis Preparatif Suatu metode pemisahan komponen kimia yang rendah yang

berdasarkan prinsip partisi dan absorpsi secara selektif, komponen kimia bergerak naik mengikuti cairan pengembang karena daya serap adsorben terhadap komponen-komponen kimia tidak sama maka komponen dapat bergerak dengan kecepatan yang berbeda dan hal inilah yang menyebabkan terjadinya pemisahan, di mana lempeng yang digunakan adalah lempeng kaca yang berukuran besar yaitu 20 x 20 cm atau 40 x 40 cm, ekstrak ditotolkan berupa garis pada salah satu sisi lempeng dan noda yang nampak pada sinar UV berupa pita garis horizontal, yang akan dikeruk dan dikumpulkan dalam bentuk fraksi-fraksi. 3. Prinsip Penggunaan Berbagai Macam Pelarut Prinsip like dissolve like dapat digunakan untuk pemilihan pelarut dalam menentukan jenis senyawa kimia yang mungkin terekstraksi dari organisme. Dimana pelarut non-polar akan

mengkstraksi senyawa-senyawa non-polar dan senyawa polar akan terekstraksi oleh pelarut polar.

4. Prinsip KLT Multi Eluen dan 2 Dimensi Suatu metode pemisahan komponen kimia yang berdasarkan prinsip partisi dan absorpsi secara selektif, komponen kimia bergerak naik mengikuti cairan pengembang karena daya serap adsorben terhadap komponen-komponen kimia tidak sama maka komponen dapat bergerak dengan kecepatan yang berbeda dan hal inilah yang menyebabkan terjadinya pemisahan. Dimana KLT 2 dimensi

digunakan untuk menentukan noda tunggal. 5. Prinsip Spektroskopi Spektroskopi (UV-VIS) didasarkan pada interaksi antara molekul dalam hal ini gugus kromofor dengan radiasi elektromagnetik. Metode spectrometer Visible berdasarkan penyerapan sinar tampak oleh suatu larutan berwarna. Jadi, hanya larutan berwarna yang dapat ditentukan dengan metode ini. Spektrometer UV untuk mengukur larutan yang tak berwarna, energi cahaya terserap digunakan untuk transisi electron sama pada spektrometer visible. Karena energi cahaya UV lebih besar dari energi cahaya tampak, maka energi UV dapat menyebabkan transisi electron dan . 6. Prinsip Kristalisasi Pengkristalan Kristalisasi adalah pemurnian dari zat padat. Secara umum teknik yang dilakukan adalah melarutkan zat yang akan dikristalkan dalam pelarut yang panas (campuran pelarut) dan larutan tersebut didinginkan secara perlahan-lahan, zat yang terdapat dalam larutan

akan berkurang kelarutannya pada suhu rendah dan akan mengendap pada pendinginan. Bila kristal timbul secara perlahanlahan dan selektif mka peristiwa ini disebut kristalisasi. Jika tidak terbentuk kristal, maka dapat dibantu dengan cara : a. Diaduk-aduk dengan batang pengaduk pada dinding labu b. Pelarut didinginkan dalam lemari pendingin c. Ditambahkan sedikit kristal murni untuk memancing

terbentuknya kristal. Pengumpulan Kristal a. Kristal dikumpulkan dengan cara menyaring dengan

menggunakan corong Buchner b. Mencuci kristal dengan pelarut dingin c. Kristal dikeringkan Pengeringan Kristal a. Dalam udara terbuka b. Dalam oven c. Dalam vacum desicator

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Uraian tanaman 1. Daun kamboja (Plumeria acuminata) a) Klasifikasi (www. plantamor. com) Kingdom : Plantae

Subkingdom : Tracheobionta Super Divisi : Spermatophyta Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Magnoliophyta : Magnoliopsida : Asteridae : Gentianales : Apocynaceae : Plumeria : Plumeria acuminata

b) Morfologi (www. Wikipedia. Com) Kamboja atau semboja merupakan sekelompok tumbuhan dalam marga Plumeria. Bentuknya berupa pohon kecil dengan daun jarang namun tebal. Bunganya yang harum sangat khas, dengan mahkota berwarna putih hingga merah keunguan, biasanya lima helai. Bunga dengan empat atau enam helai mahkota bunga oleh masyarakat tertentu dianggap memiliki kekuatan gaib.

c) Nama Daerah Kemboja, atau semboja d) Kandungan Kimia Tanaman kamboja (Plumeria acuminate, W.T.Ait)

mengandung senyawa agoniadin, plumierid, asam plumerat, lipeol, dan asam serotinat, plumierid merupakan suatu zat pahit beracun. Menurut Sastroamidjojo (!967). kandungan kimia getah tanaman ini adalah damar dan asam plumeria C 10H10O5 (oxymethyl dioxykaneelzuur) sedangkan kulitnya mengandung zat pahit beracun. Menurut Syamsulhidayat dan Hutapea (1991) akar dan daun Plumeria acuminate, W.T.Ait mengandung senyawa saponin, flavonoid, dan polifenol, selain itu daunnya juga mengandung alkaloid. Tumbuhan ini mengandung fulvoplumierin, yang memperlihatkan daya mencegah pertumbuhan bakteri, selain itu juga mengandung minyak atsiri antara lain geraniol, farsenol, sitronelol, fenetilalkohol dan linalool (Tampubolon, 1981). Kulit batang kamboja mengandung flavonoid, alkaloid, polifenol (Dalimartha, 1999 ; Prihandono, 1996). e) Kegunaan

Bunganya berkhasiat menurunkan panas, menghentikan batuk, meluruhkan air seni. Batangnya melancarkan buang air besar. Kulit batang kamboja mengandung senyawa plumerid yang

bersifat racun dan bisa digunakan untuk menyembuhkan tumit yang pecah-pecah.

B. Metode Isolasi Bahan Alam a. Tujuan isolasi Dilakukan isolasi terhadap bahan alam karena dengan adanya isolasi maka komponen kimia yang terdapat di dalam bahan alam dapat dipisahkan, sehingga diperoleh komponenkomponen kimia murni yang berguna sebagai bahan baku obat. Adapun dasar pemilihan metode isolasi yaitu kompleks tidaknya komponen kimia, bagus tidaknya penampakan noda pada lampu UV dan rapat rengangnya jarak antar noda. Jika suatu ahan alam mempunyai noda yang kompleks maka dibutuhkan metode isolasi yang kepekannya tinggi dan makin rapat suatu noda maka tidak dibutuhkan metode pemisahan yang cepat melainkan metode yang pemisahannya lambat (Gritter, 1991). b. Jenis-jenis metode isolasi 1. Kromatografi Kolom Pada kromatografi kolom, campuaran yang akan

dipisahkan diletakkan berupa pita pada bagian atas kolom, penjerap yang berada dalam tabung kaca, tabung logam atau bahkan tabung plastik. Pelarut (fase gerak) dibiarkan mengalir melalui kolomkarena aliran yang disebabkan oleh gaya berat atau didorong dengan tekanan. Pita senyawa linarut bergerak

melalui kolom dengan laju yang berbeda, memisah, dan dikumpulkan berupa fraksi ketika keluar dari alas kolom. Metode ini merupakan contoh kromatografi elusi karena linarut dielusi dari kolom (Sastrohamidjojo, 1985). Kromatografi kolom merupakan metode kromatografi klasik yang masih banyak digunakan. Kromatografi kolom digunakan untuk memisahkan senyawa-senyawa dalam jumlah yang banyak berdasarkan adsorpsi dan partisi. Kemasan adsorben yang sering digunakan adalah silika gel G-60, kieselgur, Al2O3, dan Diaion. Cara pembuatannya ada dua macam (Wijayakusuma, 1996): a. Cara kering yaitu silika gel dimasukkan ke dalam kolom yang telah diberi kapas kemudian ditambahkan cairan pengelusi. b. cara basah yaitu silika gel terlebih dahulu disuspensikan dengan cairan pengelusi yang akan digunakan kemudian dimasukkan ke dalam kolom melalui dinding kolom secara kontinyu sedikit demi sedikit hingga masuk semua, sambil kran kolom dibuka. Eluen dialirkan hingga silika gel mampat, setelah silika gel mapat eluen dibiarkan mengalir sampai batas adsorben kemudian kran ditutup dan sampel

dimasukkan yang terebih dahulu dilarutkan dalam eluen sampai diperoleh kelarutan yang spesifik. Kemudian sampel dipipet dan dimasukkan ke dalam kolom melalui dinding kolom sedikit demi sedikit hingga masuk semua, dan kran

dibuka dan diatur tetesannya, serta cairan pengelusi ditambahkan. Tetesan yang keluar ditampung sebagai fraksifraksi. 2. Kromatografi Kolom Vakum Cair Suction merupakan coloumn merupakan kromatografi alat kolom kromatografi serapan. yang Prinsip

modifikasi

pemisahannya sama dengan kromatografi kolom serapan. Bedanya terletak pada adanya isapan pompa vakum di bagian bawah kolom ini. Alat ini dirancang mengingat pada kromatografi kolom serapan yang pengerjaannya memakan waktu yang cukup lama. Prinsip pemisahan komponen kimia berdasarkan adsorpsi dan partisi serta dipercepat dengan isapan pompa vakum. Seperti halnya

kromatografi kolom serapan, senyawa yang akan dipisahkan dilarutkan dengan pelarut yang cocok kemudian dimasukkan dalam kolom isap, selanjutnya ditambahkan eluen, eluen yang mengalir turun yang disebabkan oleh isapan pompa vakum. Hasil pemisahan ditampung dalam setiap fraksi. Volume penampungan 25 ml/fraksi dan untuk berat sampel q 10 - 30 gram volume penampungan 50 ml/fraksi. Adsorben yang digunakan sedikit lebih berbeda yaitu 35 gram silica gel 7733 dan 10 gram silika gel 7731 (Gritter, 1991). a. Suction Colomn Isolasi komponen kimia dalam jumlah yang banyak, berdasarkan absorpsi dan partisi, dimana kolom diisi dengan fase diam divakumkan dengan suatu pompa vakum agar eluen

dapat turun mengelusi komponen kimia yang selanjutnya keluar sebagai fraksi-fraksi (Hargono, 1986) b. Rapid-Sigel Isolasi komponen kimia dalam jumlah yang sedikit berdasarkan absorpsi dan partisi, dimana kolom diisi dengan fase diam divakumkan dengan suatu pompa vakum agar eluen dapat turun mengelusi komponen kimia yang selanjutnya keluar sebagai fraksi-fraksi (Wijayakusuma, 1996). Kromatografi rapid si-gel adalah termasuk jenis

kromatografi kolom isap. Kromatografi rapid si-gel mempunyai prinsip dan cara kerja yang sama dengan suction kolom. Perbedaan yang nyata adalah bentuk dari kolomnya yang lebih kecil dari suction kolom. Kromatografi rapid si-gel mempunyai diameter 4 cm dan panjang 30 cm sehingga perbandingan adsorben kasar dan halus yang digunakan adalah 30 : 10 gr (Hostettmann, 1995). c. Press Colomn Kromatografi flash kolom atau kromatografi press kolom adalah merupakan kebalikan dari kromatografi kolom isap. Digunakan untuk memisahkan komponen kimia dari bahan alam dan hasil isolasi yang belum tunggal. Kromatografo flash kolom terbuat dari gelas dengan ukuran panjang 50 cm berdimeter 2 cm dan pada bagian bawah kolom dilengkapi dengan kran (Hostettmann, 1995).

Kromatografi kolom sederhana di mana fase gerak bergerak dengan cepat karena penggunaan tekanan positif dari tabung nitrogren. Udara yang ditekan mengandung O 2 dan uap air yang dapat menyebabkan peruraian produk dari ekstrak dan berubah saat pemisahan kromatografi Wijayakusuma, 1996). d. Kromatotron Proses isolasi yang didasarkan pada kemampuan

adsorpsi dan partisi yang dipercepat dengan adanya bantuan gaya sentripental atau perputaran lempeng yang digunakan sehingga diperoleh pemisahan yang cepat dan akurat

(Wijayakusuma, 1996). Perbedaan besar antara kromatotron dan radas KLT sentrifugal yakni bahwa rotornya miring tidak mendatar. Jantung radas ini adalah pelat kaca bundar bergaris tengah 24 cm yang dilapisi dengan penjerap yang cocok sehingga terbentuk lapisan tipis untuk pemisahan preparative (Hostettmann, 1995). Pelat yang telah dibuat dipasang pada poros motor listrik dan diputar pada 800 rpm. Pelarut pengelusi dimasukkan ke bagian tengah pelat yang tidak dilapisi penjerap melalui pompa torak yang mampu mengalirkan 1-10 mL per menit dan merambat melalui lapis tipis karena gaya sentrifugal

(Hostettmann, 1995). Rotor terdapat dalam ruang yang tertutup dengan pelat kaca kuarsa. Penutup ini memungkinkan kita mengamati bercak

warna tetapi dapat menyerap sinar UV dengan memakai lampu UV. Gas nitrogen dialirkan ke dalam ruang pelat untuk mencegah pengembunan pelarut pengelusi dan untuk mencegah oksidasi cuplikan (Hostettmann, 1995). 3. Kromatografi Lapis Tipis Preparatif Proses isolasi yang terjadi berdasarkan perbedaan daya serap dan daya partisi serta kelarutan dari komponen-komponen kimia yang akan bergerak mengikuti kepolaran eluen, oleh karena daya serap adsorben terhadap komponen kimia tidak sama, maka komponen bergerak dengan kecepatan yang berbeda sehingga hal inilah yang menyebabkan pemisahan (Wijayakusuma, 1996). KLT preparatif adalah cara yang ideal untuk pemisahan cuplikan kecil (50 mg 1 gram) dari senyawa yang kurang atsiri. KLT sebenarnya dapat dipakai untuk masalah preparative dengan 2 cara. 1. KLT preparative yabg sebenarnya. 2. Pemakainan KLT untuk memnadu kondisi untuk kromatografi kolom atau KCKT. Pada KLT preparatif, cuplikan yang akan dipisahkan ditotolkan berupa garis pada salah satu sisi plat lapisan besar dan dikembangkan secara tegak lurus pada garis cuplikan sehingga campuran akan terpisah menjadi beberapa pita. Pita ditampakkan dengan cara yang tidak merusak jika senyawa itu tahan warna, dan penjerap yang mengandung pita dikerok dari plat kaca. Kemudian cuplikan dielusi dari penjerap dengan pelarut polar. Cara ini berguna

untuk memisahkan campuran reaksi sehingga diperoleh senyawa murni untuk telaah pendahuluan, untuk menyiapkan cuplikan analisis, untuk meneliti bahan alam yang lazimnya berjumlah kecil dan campurannya rumit, dan untuk memperoleh cuplikan yang murni untuk mengkalibrasi KLT kuantitatif. (Sastrohamidjojo, 1985). C. KLT Dua Dimensi dan Multi Eluen KLT dua arah atau dua dimensi ini bertujuan untuk

meningkatkan resolusi sampel ketika komponen-komponen solute mempunyai karakteristik kimia yang hampir sama, karenanya nilai Rf juga hampir sama sebagaimana dalam asam-asam amino. Selain itu, 2 sistem fase gerak yang sangat berbeda dapat digunakan secara berurutan sehingga memungkinkan untuk melakukan pemisahan analit yang mempunyai tingkat polaritas yang berbeda (www. Redaksi chem-is-try.org). Sampel ditotolkan pada lempeng lalu dikembangkan dengan satu system fase gerak sehingga campuran terpisah menurut jalur yang sejajar dengan salah satu sisi. Lempeng diangkat, dikeringkan dan diputar 90, dan diletakkan dalam bejana kromatografi yang berisi fase gerak kedua, sehingga bercak yang terpisah pada pengembangan pertama terletak dibagian bawah sepanjang

lempeng, lalu dikromatografi lagi (www.Redaksi chem-is-try.org). Elusi 2 dimensi diidealkan dengan menggunakan sistem fase gerak yang sama untuk kedua arah. Pada elusi dengan metode seperti ini sampel ditotolkan pada lempeng lalu dikembangkan

dengan satu system fase gerak sehingga campuran terpisah menurut jalur yang sejajar dengan salah satu sisi. Lempeng diangkat, dikeringkan dan diputar 90oC dan diletakkan kedalam bejana kromatografi yang berisi sistem fase gerak kedua sehingga bercak yang terpisah pada pengembangan pertama terletak dibagian bawah sepanjang lempeng lalu dikromatografi lagi. Komponen yang terpisah dapat terdapat dimana saja dalam lempeng (www. Redaksi chem-is-try.org). D. Kristalisasi 1. Pengertian Bila terdapat senyawa tunggal, Kristal dapat dimurnikan dengan pengkristalan kembali, dengan demikian bahan tersedioa untuk dianalisis lebih lanjut Dengan Teknik ini, produk yang kotor mula-mula dilarutkan dalam sejumlah kecil pelarut panas (Umumnya digunakan solvent dimana produk tersebut kurang larut

dibandingkan kotorannya). Jika larutan panas tersebut dibiarkan mendingin produk yang murni memisahkan dari campuran, meninggalkan larutan dalam kotorannya. Akhirnya Kristal-kristal dari produk disaring dari

larutannya yang sudah dingin dan dikeringkan. Jumlah produk murni dapat diperoleh dengan cara ini tergantung dari kadar kotoran-kotoran dari kelarutannya.

2. Metode penguapan a. Teknik penyaringan Teknik penyaringan dimaksudkan untuk memisahkan benda-benda padat dari larutan dan mengumpulkan zat padat dari larutannya dimana zat ini akan mengendap atau

mengkristal. Teknik penyaringan meliputi : 1. Penyaringan biasa Merupakan penyaringan lewat kertas saring (Bentuk kerucut atau lipat dengan menggunakan corong) 2. Penyaringan vakum Penyaringan ini menggunakan corong penyaring Buchner, besarnya corong disesuaikan dengan endapannya b. Teknik kristalisasi kembali Senyawa organik yang padat pada suhu kamar umumnya dapat dimurnikan dengan cara kristalisasi. Secara umum teknik yang dilakukan adalah dengan melarutkan zat yang akan dikristalkan dengan pelarut yang panas (campuran pelarut) dan dinginkan larutan tersebut secara perlahan-lahan, zat yang terdapat dalam larutan akan berkurang kelarutannya pada suhu rendah dan akan mengendap pada pendinginan. Metode kristalisasi dapat dilakukan dengan : 1. Melarutkan zat padat 2. Penyaringan

Larutan panas disaring jika terdapat zat yang tidak larut. Cara penyaringan bila panas dilakukan dengan pada bantuan waktu

waterbath,

Kristal

mulai

terbentuk

penyaringan, cairan dipanaskan kembali untuk melarutkan Kristal yang terbentuk tersebut 3. Kristalisasi Bila pelarut setelah didinginkan tidak terbentuk Kristal , dapat dibantu dengan cara : a. Diaduk-aduk dengan pengaduk didinding labu b. Dinginkan pelarut dalam lemari pendingin c. Tambahkan sedikit Kristal murni untuk memancing terbentuknya Kristal 4. Isolasi Kristal Kristal dikumpulkan dengan penyaringan vakum menggunakan corong Buchner, Kristal dicuci dengan pelarut dingin c. Teknik sublimasi Sublimasi terjadi karena sifat zat padat yang langsung menguap tanpa melewati fase cair, dengan cara zat padat dipanaskan sampai tekanan uapnya cukup tinggi untuk menguap dan mengalami kondensasi pada pendinginan. d. Teknik pengeringan Untuk menguap larutan, sampel kering atau pekat dilarutkan dengan menghilangkan pelarut secara sempurna.

Penguapan harus dilakukan dalam lemari asam karena banyak uap pelarut beracun dan cepat terbakar. e. Teknik Destilasi Untuk menghilangkan pelarut dalam jumlah besar, dapat digunakan cara destilasi. Jangan menguapkan eter sampai kering, kecuali p[engeringan dilakukan dengan uap atau dengan metode pengurangan tekanan, karena eter dapat membentuk peroksida yang menyebabkan ledakan Bila suatu pelarut didestilasi, uapnya akan naik dalam labu destilasi dan bersentuhan dengan thermometer, uap tersebut lewat kondensor dan terjadi pendinginan menjadi cair dan masuk kelabu penampung 3. Faktor-faktor yang mempengaruhi kristalisasi a. Pendinginan larutan yang terlalu cepat b. Penambahan tiba-tiba pelarut lain yang tidak bercampur ke dalam larutan semula

BAB III METODELOGI KERJA A. Alat dan Bahan 1. Alat yang digunakan Alat-alat yang digunakan pada selama praktikum ini adalah Batang pengaduk, Botol eluen, Chamber , Corong kaca, Cutter, Eksikator, Erlenmeyer, Gelas kimia, Gelas piala, Gelas ukur, Gunting, Kolom kaca, Kompor listrik, Lampu UV 254 nm dan UV 366 nm , Lempeng aluminium, Lempeng kaca, Mistar, Pipa kapiler, Pinset, Pensil, Pompa vakum, Sprayer, Statif dan Klem dan vial. 2. Bahan yang digunakan Air, Ekstrak n-Heksan Daun kamboja (Plumeria acuminata), Etil asetat, Kloroform, Kapas, Kertas saring, Methanol, n-Heksan, Silica gel. B. Prosedur Kerja 1. Isolasi sampel Ekstrak kental ditimbang sebanyak 3 gram, kemudian ditambahkan sedikit pelarut dietil eter/heksan lalu ditambahkan sedikit demi sedikit silika gel G.60 sambil diaduk hingga homogen,diamkan hingga kering. Setelah kering dimasukan kedalam kolom, diratakan dan dimampatkan kemudian bagian atasnya ditutup dengan kertas saring untuk mencegah pengotoran oleh cairan pengelusi cairan pengelusi yang kepolarannya paling rendah yaitu heksan-etil asetat

(50:0) ditambahkan melalui dinding kolom dan pompa vakum dijalankan sehingga eluen turun dan mengelusi kompenen kimia. Kemudian dilanjutkan dengan cairan penyari yang kepolaranyya lebih tingg, berturut-turut yaitu heksan-etil asetat (9:1), (8:2), (7:3), (6:4), (5:0), (0:5) dan terakhir metanol 50 ml sebagai pembilas. Cairan yang keluar ditampung sebagai fraksi. Fraksi-fraksi tersebut kemudian ditotol dan yang memberikan profil kromatogram yang sama disatukan dalam satu fraksi. 2. Metode Kromotografi kolom a. Pengemasan Alat Isolasi Kolom disiapkan, kemudian dibebas lemakkan dengan membilasnya dengan metanol. Dimasukkan kapas pada bagian bawah dari kolom kmudian dimasukkan silica gel sampai mengisi dari kolom lalu diketuk ketuk sampai tidak terbentuk gelembung gas. b. Penyiapan sampel Ditimbang silica gel sebanyak 65 gram berdasarkan perbandingan 1 gram : 100 gram silica gel. Dalam praktikum ini digunakan metode basah dimana silica gel disuspensikan dengan eluen hexan : Etil asetat dengan perbandingan 10:0. Kemudian suspense dari silica gel dimasukkan ke dalam kolom kemudian mampatkan. Ditimbang sampel sebanyak 0,5 gram dengan menggunakan metode basah yaitu sampel disuspensikan dengan eluen hexan : Etil asetat dengan perbandingan 9 :1 selapis diatas

kertas saring, selanjutnya isolate ditampung ke dalam vial. Eluen yang telah habis diganti dengan eluen 8 : 2 kemudian begitu

selanjutnya dengan perbandingan eluen 7:3, 6:4, 5:0, 0:5, 8:2, 9:1. Dari hasil kromotografi kolom, fraksi-fraksi yang menunjukkan warna yang sama digabung dan dianggap satu fraksi. 3. Kromatografi kolom cair vakum Penyiapan kolom Kolom isap yang berdiameter 6 cm dan panjang 25 cm,

dibersihkan dan dibilas dengan metanol kemudian dipasang tegak lurus pada statif, kolom dikemas dalam keadaan vakum agar diperoleh kerapatan kemasan maksimum. Adsorbrn silika gel G.60 seanyak 20 gram dimasukkan kedalam kolom dan dimampatkan dan permukaan adsorben diratakan dengan batang pengaduk. Dalam keadaan vakum dialirkan n-heksan beberapa kali agar diperoleh kerapatan kemasan yang maksimal. 4. Kromatografi Lapis Tipis Preparatif Ekstrak ditotolkan berbentuk pita yang sesempit mungkin pada lempeng dengan ukuran yang lebih besar biasanya 20 x 20 cm. Setelah sampel ditotolkan pada lempeng, kemudian dikembangkan pada pelarut yang dapat memisahkan kompenen kimia. Setelah pengembangan pita-pita tersebut diberi tanda dan dikeruk dan disebut sebagai fraksi. Kemudian ditotol tiap-tipa fraksi

tersebut

pada

lempeng

KLT

analitik

untuk

melihat

profil

kromatogramnya. 5. KLT Multi Eluen dan Dua Dimensi Kristal murni yang telah diperoleh kemudian ditotol pada lempeng KLT dengan ukuran 20 x 20 cm, kemudian dielusi dengan menggunakan dua cairan pengelusi. Cairan pengelusi yang pertama adalah eluen n-heksan; etil asetat (7:3) dan cairan pengelusi yang kedua adalah eluen n-Heksan : etil asetat (8:2). Untuk proses elusi yang pertama dilakukan dengan cara menotolkan filtrat yang telah dilarutkan dengan pelarut yang cocok pada lempeng kemudian dielusi, selanjutnya proses elusi yang kedua dilakukan dengan cara memutar lempeng 90o berlawanan arah jarum jam sehingga hasil elusi yang pertama menjadi titik awal pengelusian untuk proses elusi yang kedua. Cara kerja KLT multi eluen 1. Penjenuhan chamber a. Disiapkan tiga buah chamber yang bersih lengkap dengan penutupnya. b. Masing-masing chamber diisi dengan tiga macam eluen yang berbeda yaitu Kloroform : Aseton (9 ; 1), Kloroform : Metanol (1 : 1), dan n-Heksan : Etil (8 : 2). c. Kemudian dimasukkan potongan kertas saring yang panjangnya lebih dari tiga chamber dan kemudian ditutup.

d. Dibiarkan hingga eluen naik pada kertas saring hingga melewati penutup kaca (chamber telah jenuh). 2. Penotolan sampel a. Disipkan alat dan bahan yang dibutuhkan. b. Isolat dilarutkan dengan kloroform/methanol 1:1. c. Isolat diambil dengan menggunakan pipa kapiler, kemudian ditotolkan pada lempeng yang telah disiapkan sebanyak 5-20 mikroliter. d. Lempeng yang telah ditotol diangin-anginkan sebentar untuk menguapkan pelarutnya lalu dimaskkan ke dalam chamber yang telah dijenuhkan. e. Lempeng diangkat setelah mencapai garis batas atas lempeng. f. Amati dengan penampak bercak UV 254, UV 366, dan H 2SO4 10% (foto atau cetak dengan menggunakan kertas kalkir yang ukurannya disesuaikan dengan ukuran lempeng KLT). Tentukan tunggal tidaknya noda. 6. Kristalisasi 1. Teknik penyaringan Teknik penyarian dimaksudkan untuk memisahkan bendabenda padat dari larutan dan mengumpulkan zat padat dari larutannya dimana zat ini akan mengendao atau mengkristal.

Teknik penyaringan meliputi : a. Penyaringan biasa Merupakan penyaringan lewat kertas saring (bentuk kerucut atau lipat) dengan menggunakan corong, hal yang perlu diperhatikan : Larutan yang akan disaring suhunya dijaga tetap dekat pada suhu didihnya Corong harus tetap panas Filtratnya ditampung dalam tempat yang panas (dijaga dengan pemanas) b. Penyaringan vakum Penyaringan ini menggunakan corong penyaring Buchner.

Besarnya corong disesuaikan dengan endapannya. 2. Teknik kristalisasi kembali Senyawa organik yang padat paa suhu kamar umumnya dapat dimurnikan dengan cara kristalisasi. Secara umum teknik yang dilakukan ialah dengan melarutkan zat yang akan dikristalkan dalam pelarut yang panas (campuran pelarut) dan dinginkan larutan tersebut secara perlahan-lahan, zat yang terdapat dalam larutan akan berkurang kelarutannya pada suhu rendah dan akan mengendap pada pendinginan. Hal-hal yang harus diperhatikan atau dihindari meliputi : Pendinginan larutan yang terlalu cepat Penambahan tiba-tiba pelarut lain yang tidak tercampur ke dalam larutan semula

Metode-metode kristalisasi dapat dilakukan dengan : a. Melarutkan zat padat b. Penyaringan Larutan panas disaring jika terdapat zat yang tidak larut. Cara penyaringan panas dilakukan dengan bantuan waterbath, bila kristal mulai terbentuk pada waktu penyaringan, cairan dipanaskan kembali untuk melarutkan kristal yang terbentuk tersebut. c. Kristalisasi Bila pelarut setelah didinginkan tidak terbentuk kristal, dapat dibantu dengan cara : Diaduk-aduk dengan pengaduk di dinding labu Didinginkan pelarut dalam lemari pendingin Tambahkan sedikit kristal murni untuk memancingb

terbentuknya kristal d. Isolasi kristal Kristal dikumpulkan dengan penyaringan vakum menggunakan corong Buchner, kristal dicuci dengan pelarut dingin. 3. Teknik sublimasi Sublimasi terjadi krena sifat zat padat yang langsung menguap tanpa melewati fase cair, dengan cara padat dipanaskan sampai tekanan uapnya cukup tinggi untuk menguap dan akan mengalami kondensasi pada pendinginan.

4. Teknik pengeringan Untuk menguapkan larutan sampai kering atu pekat, dilarutkan dengan menghilangkan pelarut secara sempurna. Penguapan harus dilakukan dalam lemari asam karena banyak uap pelarut beracun dan cepat terbakar. 5. Teknik penyarian 6. Teknik destilasi Untuk menghillangkan elarut dalm jumlah besar, dapat digunakan cara destilasi. Jangan menguapkan ester sampai kerin, kecuali pengeringan dilakukan dengan uap atau dengan metode penguapan. Bila suatu pelarut destilasi, uapnya akan naik dalam labu destilasi dan bersentuhan dengan termometer, uap tersebut lewat kondensor dan terjadi pendinginan menjadi cair dan masuk kedalam kedalam labu penampung.

BAB IV HASIL DAN PENGAMATAN

A. Hasil 1. Profil Kromatografi lapis tipis Rf= jarak noda jarak eluen Eluen n-heksan :etil Asetat Eluen dengan perbandingan 6:4 Rf 1 = 5 5,5 Rf 2 = 4 5,5 Eluen dengan perbandingan 7:3 Rf = 3,5 = 0,6363 5,5 Eluen dengan perbandingan 8:2 Tidak ada jarak noda Eluen dengan perbandingan 9:1 Tidak ada jarak noda = 0,7272 = 0,9090

2. Kromatografi Kolom Gambar

3. Kromotografi Kolom Cair Vakum a. Nilai Rf Untuk eluen 9:1 Untuk 7:3 Rf 1 = 3,3 = 0,6 5,5 Rf 2 = 2,6 = 0,47 5,5 Rf 3 = 2,2 = 0,4 5,5 Rf 4 = 1,8 = 0,33 5,5 Untuk 6:4 Rf 1 = 5,1 = 0,93 5,5 Rf 2 = 4,5= 0,82 5,5 Rf 3 = 3,9 = 0,71 5,5 Rf 4 = 3,0 = 0,55 5,5

Untuk 5:0 Rf 1 = 4,9 = 0,89 5,5 Rf 2 = 4,0 = 0,73 5,5 Rf 3 = 3,3 = 0,6 5,5 Untuk 0:5 Rf 1 = 2,7 = 0,49 5,5 Rf 2 = 1,3 = 0,24 5,5 Rf 3 = 0,8 = 0,15 5,5

Untuk Eluen 8:2 Untuk 9:1 Rf 1 = 4,3 = 0,78 5,5 Rf 2 = 3,6 = 0,65 5,5 Rf 3 = 2,6 = 0,47 5,5 Untuk 8:2 Rf 1 = 5,3 = 0,96

5,5 Rf 2 = 4,3 = 0,78 5,5 Rf 3 = 3,6 = 0,65 5,5 Rf 4 = 2,6= 0,47 5,5 Untuk 7:3 Rf 1 = 4,9 = 0,89 5,5 Rf 2 = 3,9 = 0,71 5,5 Rf 3 = 3,0 = 0,55 5,5 Rf 4 = 2,4 = 0,44 5,5 Untuk 6:4 Rf 1 = 4,6 = 0,84 5,5 Rf 2 = 3,9 = 0,71 5,5 Rf 3 = 0,9 = 0,53 5,5

Untuk eluen 7 : 3 Untuk 9:1 tidak ada noda Untuk 8:2 tidak ada noda

Untuk 7:3 Rf 1 = 5,1 = 0,93 5,5 Rf 2 = 4,6 = 0,84 5,5 Rf 3 = 4,1 = 0,75 5,5 Rf 4 = 3,4 = 0,62 5,5

Untuk 6:4 Rf 1 = 5,1 = 0,93 5,5

Rf 2 = 4,9 = 0,89 5,5 Rf 3 = 4,4 = 0,8 5,5 Rf 4 = 3,9 = 0,7 5,5 Untuk 5:0 Rf 1 = 5,3 = 0,96 5,5 Rf 2 = 4,6 = 0,84 5,5 Untuk 0:5 Rf 1 = 4,5 = 0,82 5,5 Rf 2 = 1,3 = 0,23 5,5

4. Kromatografi kolom konvensional A. noda Rf 1 = 2,9 = 0,57 5,5 Rf 2 = 2,0 = 0,36 5,5 Rf 3 = 1,1 = 0,2 5,5 B. noda Rf 1 = 3,7 = 0,0,67 5,5 Rf 2 = 2,9 = 0,52 5,5 Rf 3 = 1,8 = 0,32 5,5 Rf 4 = 1,0 = 0,18 5,5 C Noda Rf 1 = 3,9 = 0,70 5,5 Rf 2 = 3,1 = 0,56 5,5 Rf 3 = 2,3= 0,42 5,5

Rf 4 = 1,8 = 0,33 5,5 Rf 5 = 1,3 = 0,24 5,5 D. noda Rf 1 = 4,8 = 0,87 5,5 Rf 2 = 4,3 = 0,78 5,5 Rf 3 = 3,5= 0,64 5,5 Rf 4 = 2,7 = 0,49 5,5 Rf 5 = 1,9 = 0,34 5,5 Rf 6 = 1,5 = 0,27 5,5 E. noda (Tidak ada noda)

5. Dua Dimensi suction collom a. pita hijau Rf 1 =6,1/8.5 = 0,71 Rf 2 =2,0/8.5 = 0,23 b. Pita kuning Rf 1 =6,4/8.5 = 0,75 Rf 2 =5,2/8,5 = 0,61

B. Pembahasan

Dewasa ini penggunaan bahan alam sebagai bahan obat berkembang pesat seiring dengan banyaknya penelitian dan penelitian dan penemuan mengenai cara-cara isolasi dan ekstraksi dari senyawa aktif dalam tumbuhan. Dalam praktikum ini akan dilakukan percobaan untuk ekstraksi komponen kimia yang terdapat dalam daun kamboja (Plumeria acuminata) dengan menggunakan metode maserasi,

mengidentifikasinya dengan metode kromatografi lapis tipis dan mengisolasinya dengan kromatografi lapis tipis preparatif dan

kromatografi kolom dan untuk mendapatkan noda tunggal dari daun kamboja (Plumeria acuminata) kita menggunakan metode dua dimensi dan multieluen. Isolasi adalah proses pemisahan komponen kimia yang terdapat dalam suatu ekstrak. Pemisahan ini didasarkan pada sifat adsorbsi dan partisi dari senyawa yang dipisahkan terhadap adsorben dilakukan dengan cara kromatografi. Pada praktikum ini, mula-mula sampel ekstrak n-heksan daun kamboja (Plumeria acuminata) diambil sebanyak 5 gram kemudian di suspensikan dengan n-heksan dan dilanjutkan dengan diisolasi dengan menggunakan metode suction untuk fraksinasi kasar. Adapun pengerjaannya yaitu kolom isap yang berdiameter 6 cm dan panjang 25 cm, dibersihkan dan dibilas dengan metanol kemudian dipasang tegak lurus pada statif, kolom dikemas dalam keadaan vakum agar

diperoleh kerapatan kemasan maksimum. Adsorben silika gel G.60 seanyak 20 gram dimasukkan kedalam kolom dan dimampatkan kemudian permukaan adsorben diratakan dengan batang pengaduk. Dalam keadaan vakum dialirkan n-heksan beberapa kali agar diperoleh kerapatan kemasan yang maksimal. Setelah ekstrak dimasukkan dan diikuti dengan eluen yaitu eluen n-Heksan : Etil asetat dari perbandingan 9 : 1, n-Heksan : etil asetat 7 : 3, n-Heksan :

etil asetat 8 : 2, n-Heksan : etil asetat 6 : 4, n-Heksan : etil asetat 5 : 0 dan n-Heksan : etil asetat 0 : 5 kemudian Hasilnya ditampung dalam botol kaca. Selanjutnya fraksi dari kromatografi kolom vakum cair di profil KLT untuk menguji sebagai bercak tunggal dan selanjutnya diambil satu fraksi yang akan dilanjutkan ke kromatografi lapis tipis preparatif. Setelah dilakukan penampakan noda dengan metode KLT, fraksi dari hasil suction kolom yang paling berpotensi untuk diisolasi yaitu fraksi dari eluen 8 : 2 yang kemudian dilanjutkan pada Kromatografi kolom yang merupakan metode kromatografi klasik yang masih banyak digunakan untuk memisahkan senyawa-senyawa dalam jumlah banyak. Kolom kromatografi atau tabung yang digunakan pengaliran karena adanya gaya gravitasi atau bertekanan rendah. Pada kromatografi kolom ini dicampuran yang akan dipisahkan diletakkan berupa pita pada bagian atas kolom, penjerap yang berada pada tabung kaca, tabung logam, bahkan plastik. Pelarut dibiarkan mengalir melalui kolom karena aliran yang disebabkan oleh gaya tarik

bumi atau gravitasi dengan tekanan. Pada percobaan ini dimana yang kita gunakan adalah kromatografi kolom dengan menggunakan 2 jenis silica gel dengan perbandingan silica gel kasar : silica gel halus (60 : 40) dan menggunakan variasi perbandingan pelarut n-Heksan : Etil asetat dari perbandingan 9 : 1, 8 : 2, 7 : 3 dan 6 : 4. Adapun pengerjaannya yaitu pertama tama ekstrak daun kamboja d suspensikan dengan pelarut n-heksan kemudian sampel yang telah disuspensikan tadi dimasukkan dalam kolom dimana kolom tersebut telah diisi dengan kapas pada bagian bawahnya kemudian di atasnya diberi kertas saring dan kemudian silica gel kasar halus dengan perbandingan 60 : 40. Diatas silica gel tersebut diberi kertas saring lagi dan kemudian masukkan ekstrak n-heksan daun kamboja yang telah disuspensikan tadi dan masukkan eluennya dengan berbagai

perbandingan. Setelah itu hasil isolat ditampung didalam vial dan digabung dalam beberapa fraksi berdasarkan warna, dan hasil yang didapatkan yaitu sebanyak 6 fraksi. Hasil dari fraksi tersebut kemudian dilakukan profil KLT untuk mengetahui fraksi mana yang lebih berpotensi untuk dilanjutkan ke Kromatografi Preparatif. Selanjutnya hasil fraksi dari Kromatografi Suction kolom dan Kromatografi kolom dipisahkan lagi dengan menggunakan

Kromatografi Preparatif. Pemisahan komponen kimia dengan metode kromatografi lapis tipis preparatif pada dasarnya juga sama dengan kromatografi lapis tipis biasa, namun perbedaan yang nyata adalah pada KLT preparatif menggunakan lempeng yang kaca dengan ukuran

10 x 10 cm agar dapat dikeruk dan sampel ditotolkan berupa garis pada salah satu sisi lempeng, lempeng yang sudah ditotolkan dimasukkan pada chamber yang telah dijenuhkan dengan cairan pengembang yang cocok secara tegak lurus, sehingga komponen kimia yang terpisah membentuk pita-pita berupa garis horizontal yang tampak dibawah sinar UV. Pita-pita yang terbentuk ditandai kemudian dikeruk dan ditampung sebagai fraksi-fraksi. Hasil dari Kromatografi Preparatif kemudian di profil KLT dan akan dilanjutkan ke Kromatografi Dua Dimensi. Selanjutnya hasil pemisahan dari Kromatografi Preparatif dilanjutkan ke kromatografi Dua dimensi. Hasil dari kerukan pita ditambahkan metanol kemudian disentrifuge selama 20 menit dengan kecepatan 3500 rpm. Setelah terpisah sampel ditotolkan pada lempeng KLT dengan ukuran 10 x 10 cm. Kemudian dielusi dalam chamber dengan menggunakan eluen n-Heksan : etil asetat 8 : 2 dan dikeringkan kemudian diamati di bawah UV 254 dan 366 nm. Setelah itu lempeng diputar 90 berlawanan dengan arah jarum jam dan dielusi kembali. Setelah itu dikeringkan dan diamati dibawah lampu UV 254 dan 366 nm. Adapun hasil yang diperoleh pada kromatografi Dua dimensi dimana dipilih dua jenis noda dengan nilai Rf dan warna yang berbeda dari kromatografi preparatif dimana masing-masing nampak dua noda yang belum diketahui dengan pasti jenis senyawa tersebut.

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Pada praktikum ini dapat disimpulkan bahwa noda yang didapat bukan merupakan noda tunggal melainkan terdapat dua noda pada kromatografi 2 dimensi yang belum diketahui dengan pasti jenis senyawa tersebut. Adapun nilai Rf dari masing-masing noda tersebut adalah : a. pita hijau (dari KLT preparatif) Rf 1 =6,1/8.5 = 0,71 Rf 2 =2,0/8.5 = 0,23 b. Pita kuning (dari KLT preparatif) Rf 1 =6,4/8.5 = 0,75 Rf 2 =5,2/8,5 = 0,61 Ini diperoleh setelah ekstrak daun kamboja diisolasi dengan beberapa metode dimulai dengan kromatografi kolom, kromatografi vakum cair, kromatografi lapis tipis preparatif dan terakhir adalah kromatografi lapis tipis 2 dimensi. B. Saran

Sebaiknya

alat-alat

di

laboratorium

sebaiknya

lebih

dilengkapi lagi sehingga proses praktikum bisa berjalan dengan lancar .

LAMPIRAN KROMATOGRAFI KOLOM CAIR VAKUM Ket : 1. Kolom terbuat dari kaca 2. Cairan pengelusi 3. Sampel 4. Kertas saring 5. Adsorben 6. Pita-pita pemisahan 7. Gelas Masir 8. Aliran kepompa vakum 9. Labu penampung 10. Fraksi-fraksi 11. Statif dan klem

RAPID SI GEL

KROMATOTRON

DAFTAR PUSTAKA DEPKES RI., (1989), Sediaan Galenik, Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, Jakarta. Gritter J.R., James, M.B., (1991), Pengantar Kromatografi, Penerbit ITB, Bandung. Hostettmann. K,dkk (1995), Cara Kromatografi Preparatif, Penerbit ITB, Bandung. Hargono, (1986), Teknik Kromatografi untuk Analisis Bahan Makanan, ANDI Yogyakarta, Yogyakarta Kisman .Dr. Sastro ,ddk (1994) Analisis Farmasi Cet. 2 , Gadjah Mada University Press, Yogyakarta . Stahl Egon, (1985), "Analisis Obat Secara Kromatografi dan Mikroskop, ITB, Bandung. Mufidah, (2001), "Analisis Instrumental Farmasi", Laboratorium Kimia Farmasi Unhas, Makassar. Tim Dosen, (2010), Penuntun Praktikum Fitokiomia I, Laboratorium Farmakognosi Fitokimia, Farmasi, UMI, Makassar. Tim Dosen, (2010), Penuntun Praktikum Fitokimia II, Laboratorium Farmakognosi Fitokimia, Farmasi, UMI, Makassar. Sastrohamidjojo, Dr.H., (1985), Yogyakarta, 27. Kromatografi, Penerbit Liberty,

Wijaya, Kusuma Hembing, (1996), Tanaman Berkhasiat Obat di Indonesia, Jilid IV, Pustaka Kartini, Jakarta. www.plantamor.com

SKEMA KERJA

I. Sampel buah merah (Pandanus conoideus)???? SKEMA EKSTRAKSI

Sampel
Ektraksi dengan metode maserasi dengan metanol

Ampas

Ekstrak methanol cair

diuapkan kromatografi lapis tipis Ekstrak methanol + air + hexan

dalam corong pisah

Lapisan air
+ n-butanol jenuh air

LapisanHexan

Diuapkan Lapisan air Ekstrak n-butanol Ekstrak Hexan

KLT

SKEMA KERJA KLT

Ekstrak metanol /eter/n-butanol

Ditotolkan pada bagian bawah lempeng dengan menggunakan pipa kapiler

Dimasukkan ke dalam chamber yang berisi eluen yang telah dijenuhkan

Chamber ditutup dan dibiarkan terelusi sampai 0,5 cm dari atas lempeng

Dikeluarkan lempeng dari chamber, dibiarkan kering

Diamati noda-noda terbentuk dibawah sinar UV 254 nm dan 366 nm

Noda yang tak tampak di UV disemprotkan dengan H2SO4 10%

Dipanaskan diatas pemanas listrik

Digambar dan dihitung nilai Rfnya

SKEMA KERJA KROMATOGRAFI KOLOM Disiapkan dan dirangkai perangkat kolom

Disiapkan eluen heksan:etil asetat (10:0, 9:1, 8:2, 7:3, 6:4, 5:5, 4:6, 3:7, 2:8, 1:9, dan 0:10)

Disiapkan silika sebanyak 10g dengan metode kering

Disiapkan sampel 0,5 g dengan metode basah

Dimasukkan silika dalam kolom sambil dimampatkan

Dimasukkan sampel

Diletakkan kertas saring di atas pelarut sampel

Dilakukan Pengelusian dari eluen nonpolar ke yang lebih polar dan terakhir metanol

Hasil elusi ditampung dalam vial @ 5 ml

SKEMA PROFIL KOLOM Chamber dijenuhkan dengan eluen heksan:etil asetat (4:1)

Lempeng dipotong, diberi batas atas dan bawah, dibagi 12 bagian tempat penotolan dengan lebar 1 cm untuk 1 totolan

Diambil vial yang akan ditotol (perwakilan masing-masing fraksi + metanol)

Ekstrak dilarutkan dengan kloroform metanol (1:1)

Ekstrak dari tiap vial ditotolkan

Dielusi dalam chamber

Dikeringkan

Diamati pada lampu UV 254 nm dan 366 nm

Disemprot H2SO4 10%

Amati noda yang terbentuk

Ditentukan noda yang akan dilanjutkan

SKEMA KROMATOGRAFI VAKUM Disiapkan ekstrak buah merah (Pandanus conoideus) 1 gr

Dirangkai alat kromatografi kolom vakum cair

Dibuat eluen N- heksan:etil asetat (10:0, 9:1, 8:2, 7:3, 6:4, 5:5, 4:6, 3:7, 2:8, 1:9, 0:10) Silika gel halus 20g dimasukkan ke kolom dengan metode kering kemudian + kapas dan kertas saring

Dimasukkan sampel yang telah disuspensikan dengan silika gel

Eluen dimasukkan ke dalam kolom mulai dari yang paling nonpolar dan selanjutnya lalu pompa vakum dijalankan

Sampel ditampung dalam botol tiap perbandingan eluen yang berbeda disimpan dalam botol yang berbeda

Dilakukan terus hingga eluen habis

SKEMA KLTP Chamber dijenuhkan dengan eluen heksan:etil asetat (4:1)

Lempeng KLTP dibuat 20 x 20 cm, diberi batas atas dan bawah

Dipilih fraksi dari hasil profil KLT hasil kromatografi kolom dengan 1 noda tunggal

Ekstrak dilarutkan dengan kloroform metanol (1:1)

Ekstrak ditotolkan sepanjang batas bawah dari lempeng

Dielusi dalam chamber

Dikeringkan

Diamati pada lampu UV 254 nm dan 366 nm

2 pita yang terbentuk ditandai dengan pensil dan dikeruk

Masing-masing dilarutkan dengan kloroform-metanol (1:1) dan disentrifuge

Diambil supernatannya dan dimasukkan ke dalam vial dan diberi label

SKEMA KLT 2 DIMENSI

Dibuat eluen n-Heksan : Etil asetatl (8:2)

Chamber dijenuhkan dengan eluen n-Heksan : Etil asetatl (8:2)

Lempeng KLT dibuat 8 x 8cm, diberi batas atas dan bawah

Dipilih fraksi dari hasil profil KLT hasil kromatografi kolom dengan 1 noda tunggal

Ekstrak dilarutkan dengan kloroform metanol (1:1)

Ekstrak ditotolkan 1 titik pada batas bawah sebelah kiri lempeng

Dielusi dalam chamber

Dikeringkan

Diamati pada UV 254 nm dan 366 nm, terbentuk 1 noda tunggal

Lempeng diputar 90 dan noda tadi dielusi kembali dengan eluen yang sama dan dengan konsentrasi yang berbeda yaitu n-Heksan : Etil asetat (7:3) dan diamati noda yang terbentuk. Diamati lagi pada UV 254 nm dan 366 nm Sampel apa y klian pake????krm prbaikanx plg lmbt 28 Mei jam 20.00 WITA,