Anda di halaman 1dari 14

Manajemen Puskesmas Adalah kegiatan pengelolaan puskesmas yang meliputi semua rangkaian kegiatan mulai dari : A.

P1 = Perencanaan, berbentuk perencanaan tingkat puskesmas B. P2 = Penggerakan Pelaksanaan, berbentuk Minilokakarya puskesmas C. P3 = Pengawasan, Pengendalian dan Penilaian, berbentuk Penilaian Kinerja Puskesmas Penjelasan A. Perencanaan Puskesmas ( P1 ) Merupakan suatu proses kegiatan yang sistematis untuk menyusun atau mempersiapkan kegiatan yang akan dilaksanakan oleh puskesmas pada tahun berikutnya untuk meningkatkan cakupan dan mutu pelayanan kesehatan kepada masyarakat dalam upaya mengatasi masalah-masalah kesehatan setempat. Dalam pelaksanaannya sangat memerlukan kekhususan, daerah-daerah yang tertinggal atau terisolasi berbeda dengan daerah-daerah atau desa-desa yang maju, baik tahapantahapannya maupun target-target pencapaiannya, tetapi harus punya sasaran dan indikator yang jelas, sehingga dalam kurun waktu tertentu bisa mendapatkan hasil yang sama dengan desa-desa yang lebih maju dan keberhasilannya mungkin lebih singkat. Perencanaan program kesehatan masyarakat di tingkat Puskesmas sebaiknya berbeda antara satu desa dengan desa lainnya, terutama yang di wilayahnya memiliki desa-desa terisolir atau tertinggal jangan di generalisir dengan desa-desa lainnya. Tujuan umum : meningkatkan kemampuan manajemen puskesmas untuk meningkatkan jangkauan dan mutu pelayanan bagi masyarakat Tujuan khusus : - Dapat disusun Rencana Usulan Kegiatan (RUK) untuk tahun berikutnya o Upaya Kesehatan Puskesmas Wajib Pelayanan kesehatan tingkat pertama adalah pelayanan yang bersifat mutlak perlu yang sangat dibutuhkan oleh sebagian besar masyarakat serta mempunyai nilai strategis untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Upaya pelayanan kesehatan tingkat pertama yang diselenggarakan puskesmas bersifat holistic, komprehensif, terpadu dan berkesinambungan. Misi ini berkaitan erat dengan program yang dilaksanakan puskesmas. Program kesehatan dasar adalah program minimal yang harus dilaksanakn oleh tiap puskesmas, yang dikemas dalam basic six yaitu : 1. Upaya kesehatan ibu, anak & kb 2. Upaya promosi kesehatan

3. 4. 5. 6.

Upaya kesehatan lingkungan Upaya perbaikan gizi Upaya pencegahan & pemberantasan penyakit menular Upaya pengobatan dasar

o Upaya Kesehatan Puskesmas Pengembangan Dilaksanakan sesuai dengan masalah kesehatan masyarakat yang ada dan kemampuan Puskesmas Bila ada masalah kes tapi pusk tidak mampu maka pelaksanaan oleh dinkes kabupaten/Kota Upaya Lab(medis dan kesehatan masyarakat) dan Perkesmas serta Pencatatan Pelaporan mrpkn kegiatan penunjang dari tiap upaya wajib atau pengembangan Dapat disusun Rencana Pelaksanaan Kegiatan (RPK) untuk tahun yang berjalan o Upaya Kes Pusk Wajib o Upaya Kes Pusk Pengembangan

Adapun langkah-langkah/ tahapan yang ditempuh dalam perencanaan kesehatan adalah: 1. Analisa situasi Adalah mempelajari atau mengkaji situasi yang ada melalui data-data, observasi dan pengalaman yang dirumuskan menjadi suatu kesimpulan tentang keadaan umum, keadaan khusus dan masalah yang ada. 2. Mengidentifikasi masalah dan penetapan prioritas masalah Setelah masalah yang ada diketahui, maka kita perlu mengkaji lebih dalam lagi untuk menetapkan priotitas masalah. Penentuan ini sangat penting karena menentukan masalah yang tepat sangat penting untuk mencapai tujuan program. Cara menetapkan prioritas masalah : Pan American Health Organization ( PAHO ) yang menggunakan parameter dari Prevalens ( Magnitude ), Keparahan ( Severity ), Kesiapan, teknologi (Vulnerability), Community atau Political concern Desease burden adalah beban yang ditimbulkan akibat masalah kesehatan dengan metode DALY ( Disability Adjusted Life Years ) Metode Delbeque dan metode Delphi, yang merupakan Nominal Group Process 3. Merumuskan tujuan program dan target yang akan dicapai Dalam menentukan tujuan program diperlukan perhatian terhadap beberapa faktor, yaitu Potensi organisasi, Target program, dan Target waktu

Tujuan harus SMART, yang berarti : Spesific ( Interpretasi sama )tujuan harus ditulis dengan kalimat yang kalau dibaca siapa saja akan memiliki interpretasi yang sama, atau ditambahkan penjelasan tentang maksud dari kalimat tujuan tersebut. Measurable ( dapat diukur ), tujuan harus bisa diukur secara kuantitaif, kecuali beberapa hal yang bisa diukur secara kualitatif, misal : warna. Bau dan lainnya. Apropriate ( sesuai dengan strategi nasional, tujuan program atau institusi ), tujuan yang dibuat tidak boleh bertentangan dengan tujuan di atasnya yang terkait dengan program yang dibuat, misal : tujuan program tahunan puskesmas tidak boleh bertentangan dengan tujuan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Realistic ( dapat dilaksanakan ), tujuan harus realistis, yaitu masuk akal dan bisa dicapai. Time bound ( rencana sesuai target waktu ) tujuan harus mempunyai batasan waktu pencapaian dengan jelas. 4. Mengkaji faktor-faktor yang membantu dan menghambat tujuan Kajian ini penting dilakukan untuk mengetahui sebesar apa kemampuan organisasi untuk mencapai tujuan. Hal-hal yang menjadi faktor pendorong dan penghambat, antara lain : Pendorong a. Kekuatan di dalam organisasi i. Adanya aturan dan pedoman-pedoman kerja yang disiapkan oleh Depkes maupun dinas-dinas di daerah ii. Tersedianya anggran baik dari Pusat maupun Daerah iii. Adanya fasilitas dan sarana kesehatan sampai di kecamatankecamatan iv. Penyebaran petugas yang sudah cukup merata b. Peluang yang ada, diluar organisasi i. Adanya instansi lintas sektoral yang dapat menunjang kegiatan ii. Adanya sistem pemerintahan yang jelas sampai ke tingkat desa atau kelurahan iii. Masyarakat desa sudah terbiasa dengan gotong-royong iv. Adanya tokoh panutan di desa Penghambat a. Kelemahan dari dalam organisasi i. Kemampuan petugas tidak merata ii. Perbandingan antara tenaga manajemen dengan tenaga teknis tidak seimbang

Petugas tidak cenderung kepada penggerakkan masyarakat, tetapi cenderung pelayanan pasif iv. Perkembangan masalah kesehatan yang cepat b. Tantangan dari luar organisasi i. Tingkat pendidikan masyarakat yang relatif rendah ii. Masalah kesehatan kurang dipahami oleh pengambil kebijakan di luar kesehatan dan masyarakat iii. Pemberian informasi kepada masyarakat kurang iv. Adanya kepentingan baik politik maupun komunitas sosial yang tidak menguntungkan 5. Merumuskan kegiatan yang harus dilaksanakan Setelah kita kaji semua langkah di atas maka kita tinggal merumuskan kegiatan yang akan dilaksanakan dan menyusun tahap pelaksanaannya

iii.

B. Penggerakan, Pelaksanaan, berbentuk Minilokakarya puskesmas (P2) Pengorganisasian Merupakan langkah kegiatan pertama untuk menentukan : personil, biaya, tugas dan wewenang, waktu kegiatan, sasaran, sarana dan prasarana, pencatatan dan pelaporan. Seluruh hal yang berkaitan dengan pengorganisasian harus disepakati bersama dan dibuat tertulis serta disesuaikan dengan perencanaan yang telah dibuat. Pelaksanaan Pengorganisasian Merupakan pelaksanaan kegiatan yang telah direncanakan dan dilaksanakan oleh organisasi atau tim yang telah dibentuk, meliputi : 1. Upaya kesehatan masyarakat 2. Pencatatan dan pelaporan 3. Keterlibatan lintas sektoral dan program 4. Pengelolaan keuangan 5. Pengelolaan obat 6. Pemanfaatan dan pemeliharaan sarana Lokakarya mini Sesuai dengan Sistem Kesehatan Nasional, upaya kesehatan diselenggarakan melalui upaya kesehatan Puskesmas, peran serta masyarakat, dan rujukan upaya kesehatan. Puskesmas mempunyai fungsi sebagai pusat pengembangan peran serata masyarakat, pusat pembinaan kesehatan masyarakat dan pusat pelayanan kesehatan masyarakat. Dalam rangka membina petugas Puskesmas untuk bekerjasama dalam tim sehingga dapat melaksanakan fungsi Puskesmas dengan baik, telah dikembangkan Lokakarya Mini Puskesmas.

Lokakarya Mini Puskesmas merupakan suatu pertemuan antar petugas Puskesmas dan petugas Puskesmas dengan sektor terkait (lintas sektoral) untuk meningkatkan kerjasama tim, memantau cakupan pelayanan Puskesmas serta membina peran serta masyarakat secara terpadu agar dapat meningkatkan fungsi Puskesmas. Ditinjau dari fungsi manajemen yang terdiri dari perencanaan (P1), Penggerakan Pelaksanaan (P2) dan Pengawasan Pengendalian Penilaian (P3) maka Lokakarya Mini Puskesmas merupakan penerapan Penggerakan, Pelaksanaan (P2). Adapun tujuan dilakukannya lokakarya mini adalah sebagai berikut : 1. Tujuan Umum Meningkatkan fungsi Puskesmas melalui penggerakan pelaksanaan Puskesmas, bekerjasama dalam tim dan membia kerja sama lintas program serta lintas sektoral, 2. Tujuan Khusus a) Tergalangnya kerjasama dalam tim antar tenaga Puskesmas dan pelaksana b) Terselenggaranya lokakarya bulanan antar tenaga Puskesmas dalam rangka pemantauan hasil kerja tenaga Puskesmas dengan cara membandingkan rencana kerja bulan lalu dari setiap petugas dengan hasil kegiatannya dan membandingkan cakupan kegiatan dari daerah binaan dengan targetnya serta teersusunnya rencana kerja bulan berikutnya. c) Tergalangnya kerjasama lintas sektoral dalam rangka pembinaan dan pengembangan peran serta masyarakat secara terpadu. d) Terselenggaranya lokakarya tribulanan lintas sektoral dalam ranngka mengkaji kegiatan kerjasama lintas sektoral dan tersusunnya rencana kerja tribulan berikutnya. Manfaatnya adalah mengevaluasi kegiatan yang telah dilakuakan pada bulan lalu dan untuk merencanakan kegiatan yang akan dilakukan. 3. Penggalangan / peningkatan kerjasama dalam Tim Lokakarya yang pada dasarnya dilaksanakan setahun sekali dilingkungan Puskesmas sendiri, dalam rangka meningkatkan kerjasama antar petugas Puskesmas untuk meningkatkan fungsi Puskesmas. 4. Lokakarya Bulanan Puskesmas Sebagai tidak lanjut lokakarya pengggalangan / peningkatan kerjasama dalam Tim, setiap awal bulan berikutnya diadakan pertemuan antar tenaga Puskesmas untuk membandingkan rencana kerja bulan yang lalu dengan hasil kegiatan serta cakupan daerah binaan. Bilaman dijumpai masalah, dibahas dan dipecahkan bersama, serta kemudian menyusun rencana kerja bulan berikutnya bagi setiap tenaga. 5. Penggalangan / peningkatan kerja sama lintas sektoral

Dalam rangka meningkatkan peran serta masyarakat dan dukungan sektorsektor yang bersangkutan diperlukan penggalangan kerjasama lintas sektor, yang dilaksanakan dalam satu pertemuan setahun sekali. Untuk itu perlu dijelasklan manfaat bersama dari upaya pembinaan peran serta masyarakat dalam bidang kesehatan bagi sektor-sektor yang bersangkutan. Sebagai hasil pertemuan adalah kesepakatan rencana kerja lintas sektoral dalam membina dan mengembanngkan peran serta masyarakat dalam bidang kesehatan. Khususnya dalam rangka peningkatan kesejahteraan ibu dan kelangsungan hidup anak. Harapannya peningkatan pelayanan kesehatan, laporan kegiatan tepat waktu. Salah satu bentuk upaya dalam penggalangan maupun pemantauan berbagai kegiatan adalah melalui pertemuan lokakarya mini puskesmas. Pada dasarnya ruang lingkup kegiatan lokmin itu, mencakup dua hal pokok, yang meliputi : 1. Lokmin Lintas Program : a. b. c. d. Meningkatkan kerjasama antar petugas internal puskesmas Mendapatkan kesepakatan sesuai rencana pelaksanaan kegiatan Meningkatkan motivasi tugas seluruh staf puskesmas Mengkaji pelaksanaan rencana kerja (RPK) yang telah disusun.

2. Lokmin Lintas Sektor : a. b. Mendapatkan kesepakatan rencana kerja lintas sektoral, untuk membina dan mengembangkan peran serta masyarakat dalam bidang kesehatan

berdasarkan waktunya, lokakarya mini dibagi menjadi 2 : 1. Lokakarya mini bulanan Lokarya bulanan ini mempunyai beberapa tujuan yang terbagi menjadi 2 : a. Tujuan umum : Terselenggaranya lokakarya bulanan intern puskesmas dalam rangka pemantauan hasil kerja petugas puskesmas dengan cara membandingkan rencana kerja bulan lalu dari setiap petugas dengan hasil kegiatannya dan membandingkan cakupan kegiatan dari daerah binaan dengan targetnya serta tersusunnya rencana kerja bulan berikutnya.

b.

Tujuan khusus : a. Diketahuinya hasil kegiatan puskesmas bulan lalu b. Disampaikannya hasil rapat dari kabupaten/kota, kecamatan dan berbagai kebijakan serta program c. Diketahuinya hambatan atau masalah kegiatan bulan lalu d. Dirumuskannya cara penyelesaian masalah e. Disusunnya rencana kerja bulan baru

Lokakarya mini bulanan diselenggarakan dalam dua tahap, yaitu : 1. Lokakarya mini bulanan yang pertama Merupakan lokakarya penggalangan tim yang diselenggarakan dalam rangka pengorganisasian untuk dapat terlaksananya rencana pelaksanaan kegiatan (RPK). Pelaksanaan lokakarya mini bulanan yang pertama sebagai berikut : a) Masukan 1) Penggalangan tim dalam bentuk dinamika tentang peran, tanggung jawab staf dan kewenangan puskesmas 2) Informasi tentang kebijakan, program dan konsep baru yang berkaitan dengan puskesmas 3) Informasi tentang tatacara penyusunan rencana kegiatan (PoA) puskesmas

b) Proses : 1. Inventarisasi kegiatan puskesmas termasuk kegiatan lapangan dan daerah binaan

2. Analisis beban kerja tiap petugas 3. Pembagian tugas baru termasuk pembagian daerah binaan 4. Penyusunan rencana kegiatan puskesmas tahunan berdasarkan RPK c) Keluaran : 1. 2. Rencana kegiatan puskesmas tahunan Kesepakatan bersama berdasarkan PoA untuk pelaksanaan kegiatan

3. 2.

Matriks pembagian tugas dan daerah binaan

Lokakarya mini bulanan rutin Merupakan tindak lanjut dari lokakarya mini bulanan yang pertama. Lokakarya bulanan rutin ini dilaksanakan untuk memantau pelaksanaan PoA puskesmas yang dilakukan setiap bulan secara teratur. Pelaksanaan lokakarya bulanan rutin puskesmas senagai berikut : a) Masukan : 1) Laporan hasil kegiatan bulan lalu 2) Informasi tentang hasil rapat di kabupaten/kota 3) Informasi tentang hasil rapat di kecamatan 4) Informasi tentang kebijakan, program dan konsep baru b) Proses : 1) Analisis hambatan dan masalah, antara lain dengan menggunakan PWS 2) Analisis sebab masalah, khusus untuk mutu dikaitkan dengan kepatuhan standar pelayanan 3) Merumuskan alternatif pemecahan masalah

c) Keluaran : 1) Kesepakatan untuk melaksanakan kegiatan 2) Rencana kerja bulan yang baru 2. Lokakarya mini tribulan Lokakarya mini tribulan ini dilakukan sebagai pemantau pelaksanaan kerjasama lintas sektoral. Tujuan dari pelaksanaan ini dibagi menjadi 2, yaitu : a. Tujuan umum Terselenggaranya lokakarya lintas sektoral dalam rangka mengkaji hasil kegiatan kerja sama lintas sektoral dan tersusunnya rencanan kerja tribulan selanjutnya. b. Tujuan khusus a. Dibahas dan dipecahkan masalah dan hambatan lintas sektoral yang dihadapi b. Dirumuskannya rencana kerja lintas sektoral yang baru untuk tribulan yang akan datang. Lokakarya tribulan lintas sektor dilaksanakan dalam dua tahap : 1. Lokakarya mini tribulan pertama Merupakan lokakarya yang diselenggarakan tim dalam rangka pengorganisasian. Pengorganisasian dilaksanakan untuk dapat terlaksanakannya kegiatan sektoral yang terkait dengan kesehatan. Pelaksanaan lokakarya mini tribulan pertama sebagai berikut : a. Masukan : 1) Penggalangan tim yang dilakukan melalui dinamika kelompok 2) Informasi tentang program lintas sektor 3) Informasi tentang program kesehatan

4) Informasi tentang kebijakan, program dan konsep baru. b. Proses : 1) Inventarisasi peran bantu masing-masing sektor 2) Analisis masalah peran bantu masing-masing sektor 3) Pembagian peran dan tugas masing-masing sektor c. Keluaran : 1) Kesepakatan tertulis lintas mendukung program kesehatan sektor terkait dalam

2) Rencana kegiatan masing-masing sektor 2. Lokakarya mini tribulan rutin Merupakan tindak lanjut dari lokakarya penggalangan kerjasama lintas sektoral yang telah dilakukan dan selanjutnya dilakukan tiap tribulan secara tetap. Pelaksanaan lokakarya mini tribulan rutin adalah : a. Masukan : 1) Laporan kegiatan pelaksanaan program kesehatan dan dukungan sektor terkait 2) Inventarisasi maslah/hambatan dari masing-masing sektor dalam pelaksanaan program kesehatan 3) Pemberian informasi baru b. Proses : 1) Analisis masalah dan hambatan pelaksanaan program kesehatan 2) Analisis masalah dan hambatan dukungan dari masingmasing sektor 3) Merumuskan cara penyelesaian masalah

4) Menyusun rencana kerja dan menyepakati kegiatan untuk tribulan yang baru c. Keluaran : 1) Rencana kerja tribulan yang baru 2) Kesepakatan bersama

C. Pengawasan, Pengendalian dan Penilaian, berbentuk Penilaian Kinerja Puskesmas (P3) Pemantauan adalah memantau pelaksanaan kegiatan puskesmas, melalui : 1. Melihat langsung 2. Melihat catatan hasil kegiatan 3. Melalui laporan 4. Pertemuan lokakarya mini Manfaatnya adalah untuk mengetahui : 1. Pelaksanaan sesuai rencana atau tidak 2. Adanya kendala/ hambatan dalam pelaksanaan 3. Keterlibatan staf, lintas sektoral 4. Penggunaan sarana dan anggaran Pengawasan dilakukan oleh Pimpinan Puskesmas melalui 1. Pengawasan secara berjenjang 2. Pembinaan pegawai

Manfaat pengawasan adalah untuk mengetahui : 1. 2. 3. 4. Adanya penyimpangan pelaksanaan Adanya kelemahan perencanaan Adanya kelemahan personil Adanya pemborosan atau tidak

Penilaian kinerja dilakukan setahun sekali melalui alat atau instrumen yang telah ditentukan ( Mawas diri ), awalnya disebut Stratifikasi Puskesmas a. pengertian penilaian kinerja puskesmas

Penilaian kinerja Puskesmas adalah suatu upaya untuk melakukan penilaian hasil kerja / prestasi Puskesmas. Pelaksanaan penilaian dimulai dari tingkat Puskesmas sebagai instrumen mawas diri karena setiap Puskesmas melakukan penilaian kinerjanya secara mandiri, kemudian Dinas Kesehatan Kabupaten / Kota melakukan verifikasi hasilnya. Adapun aspek penilaian meliputi hasil pencapaian cakupan dan manajemen kegiatan termasuk mutu pelayanan (khusus bagi Puskesmas yang telah mengembangkan mutu pelayanan) atas perhitungan seluruh Puskesmas. Berdasarkan hasil verifikasi, dinas kesehatan kabupaten / kota bersama Puskesmas dapat menetapkan Puskesmas kedalam kelompok (I,II,III) sesuai dengan pencapaian kinerjanya.Pada setiap kelompok tersebut, dinas kesehatan kabupaten/kota dapat melakukan analisa tingkat kinerja Puskesmas berdasarkan rincian nilainya, sehingga urutan pencapian kinerjanya dapat diketahui, serta dapat dilakukan pembinaan secara lebih mendalam dan terfokus. b. tujuan penilaian kinerja puskesmas a. Tujuan Umum Tercapainya tingkat kinerja Puskesmas yang berkualitas secara optimal dalam mendukung pencapaian tujuan pembangunan kesehatan kabupaten / kota. b. Tujuan Khusus 5) Mendapatkan gambaran tingkat pencapaian hasil cakupan dan mutu kegiatan serta manajemen Puskesmas pada akhir tahun kegiatan. 6) Mengetahui tingkat kinerja puskesmas pada akhir tahun berdasarkan urutan peringkat kategori kelompok Puskesmas. 7) Mendapatkan informasi analisis kinerja Puskesmas dan bahan masukan dalam penyusunan rencana kegiatan Puskesmas dan dinas kesehatan kabupaten/kota untuk tahun yang akan datang. Manfaat penilaian kinerja puskesmas 1) Puskesmas mengetahui tingkat pencapaian (prestasi) kunjungan dibandingkan dengan target yang harus dicapai. 2) Puskesmas dapat melakukan identifikasi dan analisis masalah, mencari penyebab dan latar belakang serta hambatan masalah kesehatan di wilayah kerjanya berdasarkan adanya kesenjangan pencapaian kinerja Puskesmas (out put dan out come) 3) Puskesmas dan dinas kesehatan kabupaten/kota dapat menetapkan tingkat urgensi suatu kegiatan untuk dilaksanakan segera pada tahun yang akan datang berdasarkan prioritasnya. 4) Dinas kesehatan kabupaten/kota dapat menetapkan dan mendukung kebutuhan sumber daya Puskesmas dan urgensi pembinaa

c.

d.

Ruang lingkup penilaian kinerja puskesmas Ruang lingkup kinerja Puskesmas meliputi penilaian pencapaian hasil pelaksanaan pelayanan kesehatan, manajemen Puskesmas dan mutu pelayanan. Penilaian terhadap kegiatan upaya kesehatan wajib Puskesmas yang telah ditetapkan di tingkat kabupaten/kota dan kegiatan upaya kesehatan pengembangan dalam rangka penerapan ketiga fungsi Puskesmas yang diselenggarakan melalui pendekatan kesehatan masyarakat, dengan tetap mengacu pada kebijakan dan strategi untuk mewujudkan visi Indonesia Sehat Pelaksanaan penilaian kinerja a. Bahan dan pedoman Bahan yang dipakai pada penilaian kinerja Puskesmas adalah hasil pelaksanaan pelayanan kesehatan manajemen Puskesmas dan mutu pelayanan, sedangkan dalam pelaksanaannya mulai dari pengumpulan data, pengolahan data, analisis hasil/masalah sampai dengan penyusunan laporan berpedoman pada Buku Pedoman penilaian kinerja Puskesmas dari Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat Departemen Kesehatan R.I. th 2006. b. Teknis pelaksanaan 1. Pengumpulan Data 2. Pengolahan Data

e.

PEMBERIAN TABLET Fe Asupan zat besi selain dari makanan adalah melalui suplemen tablet zat besi. Suplemen ini biasanya diberikan pada golongan rawan kurang zat besi, yaitu balita, anak sekolah, wanita usia subur, dan ibu hamil. Pemberian suplemen tablet zat besi pada golongan tersebut dilakukan karena kebutuhannya akan zat besi yang sangat besar, sedangkan asupan dari makanan saja tidak dapat mencukupi kebutuhan tersebut. Upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah dan menanggulangi kurang zat besi pada ibu hamil menurut adalah : 1. Meningkatnya konsumsi zat besi dari sumber alami, terutama makanan sumber hewani (hem iron) yang mudah diserap seperti hati, ikan, daging selain itu perlu ditingkatkan juga, makanan yang banyak mengandung Vitamin C dan Vitamin A (buah-buahan dan sayuran) untuk membantu penyerapan zat besi dan membantu proses pembentukan Hb. 2. Fortifikasi bahan makanan, yaitu menambahkan zat besi, asam folat, vitamin A, dan asam amino esensial pada baham makanan yang dimakan secara luas oleh kelompok sasaran. Penambahan zat besi ini umumnya dilakukan pada bahan makanan yang mengandung zat besi, dianjurkan mambaca label pada kemasannya.

3. Suplementasi besi-folat secara rutin selama jangka waktu tertentu, bertujuan untuk meningkatkan kadar Hb secara tepat. Dengan demikian suplementasi zat besi hanya merupakan salah satu upaya pencegahan dan penanggulangan kurang besi yang perlu diikuti dengan cara lainnya. Suplementasi Zat Besi Pada Ibu Hamil Pengertian Suplementasi Tablet Zat Besi Suplementasi tablet zat besi adalah adalah pemberian zat besi folat yang berbentuk tablet, tiap tablet 60 mg besi elemental dan 0,25 mg asam folat, yang diberikan oleh pemerintah pada ibu hamil untuk mengatasi masalah anemia gizi besi Pemberian suplementasi zat besi menguntungkan karena dapat memperbaiki status hemoglobin dalam tubuh waktu relatif singkat. Sampai sekarang cara ini masih merupakan salah satu cara yang dilakukan pada ibu hamil dan kelompok yang berisiko tinggi lainnya, seperti anak balita, anak sekolah dan pekerja. Di Indonesia, pil besi yang digunakan dalam suplementasi zat besi adalah Ferrous Sulfur, senyawa ini digolong murah dan dapat di absorbsi sampai 20%. Dosis dan Cara Pemberian Tablet Zat Besi Pada Ibu Hamil Tablet zat besi diberikan pada ibu hamil sesuai dengan dosis dan cara yang ditentukan yaitu: - Dosis pencegahan, diberikan pada kelompok sasaran tanpa pemeriksaan Hb, yaitu sehari 1 tablet (60 mg besi elemental dan 0.25 mg asam folat) berturut-turut selama minimal 90 hari masa kehamilan mulai pemberian pada waktu pertama kali ibu hamil memeriksakan kehamilannya (K1). - Dosis pengobatan, diberikan pada sasaran (Hb dari batas ambang) yaitu bila kadar Hb 11 gr% pemberian menjadi 3 tablet sehari selama 90 hari kehamilan .