 

T

T P V
L S

Q
A B E

O
R M
N

D

C

Dimensi tiga: IRISAN KELAS X SMA Oleh: Atik Krismiati .

PENGERTIAN DASAR Irisan antara sebuah bidang datar  dengan sebuah bangun ruang ialah bangun datar yang semua sisinya adalah ruas garis persekutuan antara bidang  dan bidang sisi bangun ruang tersebut Jika bangun ruangnya adalah bidang banyak maka irisannya adalah sebuah segi banyak (poligon: segi-n. n  A dan n  3) .

DASAR UTAMA MELUKIS IRISAN: PERSEKUTUAN ANTARA TIGA BIDANG YANG SALING BERPOTONGAN KECUALI TIGA BIDANG BERSEKUTU PADA SEBUAH GARIS .

) . )//(. maka (. ) (. )    (. Jika  //   tidak sejajar   tidak sejajar . .JIKA BIDANGNYA . DAN  HUBUNGAN-HUBUNGAN YANG DIMAKSUD ADALAH: 1.

). ) // (. DAN  HUBUNGAN-HUBUNGAN YANG DIMAKSUD ADALAH: 2. ) (. ) (. )   .JIKA BIDANGNYA . ) // (. ) // (. Jika (. ) (. maka  (. .

. ) juga melalui titik T   (.JIKA BIDANGNYA . ) T (. ) melalui titik T maka  (. DAN  HUBUNGAN-HUBUNGAN YANG DIMAKSUD ADALAH: 3. Jika (. ) dan (. ) . ) (.

Contoh H Diketahui: G Kubus ABCD. R Q pada DH. R pada CG C P A D B Lukislah irisan bidang PQR terhadap kubus .EFGH F  E Q Titik P pada AE.

PQR) // PQ R pada BCGF dan PQR C Jadi (BCGF. MENGGUNAKAN SIFAT DASAR H ADHE // BCGF dipotong bidang PQR (BCGF.PQR) G F E Q karena (ADHE.PQR)//(ADHE. PQR) = PQ  R maka (BCGF. PQR) melalui R sejajar PQ Garis tersebut memotong BF di S P A D  S B Irisannya adalah segi-4 PQRS .1.

BDHF) melalui O C  Tarik QO. MN) = titik O Garis potong ketiga. (PQR. R pada CG Tarik PR Lukis bidang ACGE H M  E Q  G F   Lukis bidang BDHF (ACGE. BDHF) = MN o N   P  A D  s B R (PR. memotong BF di S Irisan bidang PQR terhadap kubus adalah segi-4 PQRS . MENGGUNAKAN BIDANG DIAGONAL P pada AE.2.

MENGGUNAKAN SUMBU AFINITAS PERHATIKAN GARIS-GARIS POTONG: (PQR. QP) ==K (PR. ABCD) PR (AD.3. CA) M H Q F G (ABCD. ACGE) = = AD (ADHE. ACGE) = CA (ADHE. PQR) = QP E  R P   D   S C  K K A L B M sumbu afinitas Irisannya BC memotong sumbu adalah segi-4 PQRS afinitas di titik L .

.

TIGA TEKNIK LUKISAN IRISAN 1. MENGGUNAKAN BIDANG DIAGONAL 3. MENGGUNAKAN PERLUASAN BIDANG (SISI) (CONTOH PADA LIMAS) . MENGGUNAKAN SUMBU AFINITAS 2.

MENGGUNAKAN SUMBU AFINITAS T Diketahui: limas T.  ) = PR maka (AC. Q pada TB. PR) = L Jadi KL adalah sumbu afinitas .  ) = PQ maka (AB. alas) = AB (TAB. alas) = AC (TAC. PQ) = K D P Q A B sumbu afinitas E R C K L (TAC.ABCDE P pada TA. dan R pada TC Lukislah: Irisan bidang PQR terhadap limas Jawab: Bidang PQR = bidang  (TAB.

alas) = DC perpanjang DC (alas.  ) = sumbu afinitas KL (DC. KL) = M maka (TAC.T V P Q A B sumbu afinitas M E S R D C K N L (TCD. memotong sumbu afinitas di N (TEC. ) = NR NR memotong TE di V Tarik PV dan VS Jadi irisannya adalah segi-5 PQRSV .  ) = MR MR memotong TD di S (TEC. alas) = EC perpanjang EC.

memotong TD di S M C . maka: (TAC. ) = QO. BD) = M. PR) titik O (TBD.MENGGUNAKAN BIDANG DIAGONAL T Misal bidang pengiris = bidang PQR = bidang  ) Lukis bidang TAC (memuat PR yang juga terletak pada bidang  ) Lukis bidang TBD (memuat Q pada S bidang  ) P Q A B E O R (AC. TBD) = TM D (TM.

memotong TE di V O N D M C Irisan = segi-5 PQRSV . ) = RL.T V L Bidang TEC memotong bidang TBD pada TN (TN. QS) = L P Q A B E S R (TEC.

memotong TD di S Irisan = segi-5 PQRSV . dan TED (TBC. TAE) = TK T V (TBC.MENGGUNAKAN PERLUASAN BIDANG MENGGUNAKAN PERLUASAN BIDANG Perluas bidang-bidang TBC. memotong TE di V Tarik VN. TDE) = TL QR pada TBC memotong TK di M dan TL di N P M Q A E C R S D N L B K Tarik MP. TAE.