Anda di halaman 1dari 6

BAB II OPC, APC, STRUKTUR PRODUK DAN BOM

2.1

Tinjauan Pustaka Operasi Proces Chart (APC) merupakan peta yang

menggambarkan langkah-langkah proses perakitan yang akan dialami komponen berikut pemeriksaannya dari awal sampai produk jadi selesai. APC atau disebut juga sebagai peta proses perakitan memiliki beberapa manfaat diantaranya adalah (http://www.scribd.com/doc/87113102/Jurnal-Pendahuluan-Tinj auan-Pustaka-Metodologi): a. Menentukan kebutuhan operator. b. Mengetahui kebutuhan tiap komponen. c. Alat untuk menentukan tata letak fasilitas. d. Alat untuk menentukan perbaikan cara kerja. e. Alat untuk latihan kerja. Struktur produk atau bill of materials (BOM) didefinisikan sebagai cara komponen-komponen itu bergabung ke dalam suatu produk selama proses manufakturing. Struktur produk akan menunjukkan bahan baku yang dikonversi ke dalam komponenkomponen bergabung dan fabrikasi secara kemudian untuk komponen-komponen membuat itu bersama subassemblies, produk

kemudian subassemblies bergabung bersama membuat assemblies seterusnya sampai produk akhir. Kebanyakan memiliki struktur standar dimana subassemblies lebih banyak dari pada produk akhir dan komponen dari pada subassemblies (berbentuk segitiga dengan puncak adalah produk akhir, bagian tengah adalah assemblies dan bagian bawah adalah komponen dan bahan baku). Ada juga produk yang memiliki struktur II-1

II-2

modular seperti mobil dan komputer, dimana lebih sedikit subassemblies atau modul dari pada produk akhir (berbentuk dua buah segitiga dengan dua buah puncak bertemu di tengah dengan bagian atas adalah produk akhir, bagian tengah adalah assemblies dan bagian bawah adalah komponen dan bahan baku) (Gaspersz, 2002). Struktur produk yang terakhir adalah struktur inverted. Pada struktur ini subassemblies lebih sedikit dibandingkan dengan produk akhir, dan lebih sedikit komponen dan bahan baku dibandingkan subassemblies (berbentuk segitiga terbalik, dengan bagian atas adalah produk akhir, bagian tengah adalah assemblies dan bagian bawah adalah komponen dan bahan baku).Seringkali untuk keperluan peramalan dan perencanaan produk digunakan atau BOM, pendekatan planning terhadap struktur

sehingga dikenal adanya planning BOM. Metode planning BOM ini mengijinkan perencana untuk memenuhi tujuan-tujuan operasi maupun non operasional yang lain. Biasanya pendekatan planning BOM akan efektif apabila terdapat perubahan proses yang meningkat Planning dan BOM lingkungan didefinisikan yang kompetitif suatu serta dinamik. sebagai pengelompokkan

artifisial dari item-item atau kejadian-kejadian dalam format BOM. Dipergunakan untuk memudahkan dalam penjadwalan produksi induk (JIP) atau Material Requirement Planning (MRP) (Gaspersz, 2002). Planning BOM tidak menggambarkan produk aktual yang akan dibuat, tetapi menggambarkan pseudo product atau composite product yang diciptakan untuk memudahkan dan meningkatkan akurasi peramalan penjualan, mengurangi jumlah end items, membuat proses perencanaan dan penjadwalan secara akurat, menyederhanakan pemasukan pesanan perlangkah,

II-3

menciptakan sistem pemeliharaan dan penyimpanan data yang efesien dan fleksibel, serta melakukan penjadwalan dua tingkat. Jenis BOM yang dipakai untuk keperluan perencanaan ini sering disebut sebagai planning bill of materials (planning BOM) atau sering disingkat sebagai planning bill, yang dapat dibagi ke dalam dua jenis yaitu yang pertama adalah planning bill dan yang kedua ialah modular bill. Berikut adalah bentuk utama dari struktur produk atau bill of materials (BOM) (Gaspersz, 2002):
END ITEM FAS FAS & MPS S T A N D A R M O D U L A R I N V E R T E D MPS FAS

Assemblies

MPS

Raw Materials

Dalam struktur standar sedikit end items standar yang dibuat dari komponen. Produk akhir ini disimpan dalam stok untuk pengiriman

Dalam struktur modular banyak end items yang dibuat dari subassemblies yang sama, kemudian disimpan untuk assembly guna memenuhi pesanan pelanggan

Dalam struktur inverted banyak end itemdibuat dari sejumlah raw materials yang trbatas, berdasarkan pada pesanan pelanggan

Keterangan: FAS = Final Assembly ; MPS Master Production Schedule

Gambar 2.1 Bentuk Utama dari Struktur Produk atau BOM

Pertama planning bills dengan

item yang dijadwalkan

merupakan komponen atau sub assemblies untuk pembuatan produk akhir, dimana item-item yang dijadwalkan itu secara fisik lebih kecil dari pada produk akhir. Termasuk ke dalam kategori ini adalah modular bill of material dan inverted bill of material (Gaspersz, 2002). a. Planning bills dengan item yang dijadwalkan memiliki produk akhir sebagai komponen-komponennya (super bills), dimana item-item yang dijadwalkan secara fisik lebih besar dari pada produk akhir. Termasuk ke dalam kategori ini adalah super bill of material, super family bill of material, dan super modular bill of material.

II-4

b. Modular

bills

mengelompokkan

subassemblies

dan

parts

berdasarkan pada apakah mereka adalah unit terhadap specific or common product option terhadap semua konfigurasi produk. Setiap kelompok disebut module yang dijadwalkan dalam Master Production Schedule (MPS) bukan produk akhir yang dijadwalkan. Keuntungan dari penggunaan modular planning bill adalah cocok dipergunakan untuk produk yang memiliki banyak pilihan, jumlah item yang dijadwalkan dalam MPS menjadi lebih sedikit, dan peramalan berdasarkan modul lebih akurat dibandingkan dengan peramalan untuk konfigurasi spesifik. Inverted bills of material adalah suatu komponen tunggal atau bahan baku yang dapat diubah ke dalam banyak produk unit. Dalam inverted bill of material, peramalan dan MPS dilakukan pada level bahan baku dan bukan pada level produk akhir. Peramalan pada level bahan baku agregat lebih akurat dari pada peramalan pada level produk akhir individual. Inverted bills didasarkan pada asumsi bahwa persentase penggunaan inverted bills umum diterapkan dalam proses industri (Gaspersz, 2002). Penggunaan bill of material secara umum digunakan oleh berbagai macam bidang yang diantaranya yaitu engineering, production planning control (PPC) dan accounting (Gaspersz, 2002). a. Dalam bidang engineering penggunaan BOM dibuat sebagai bagian dari perencanaan proses produksi dan juga digunakan untuk menentukan item-item mana saja yang harus di beli atau dibuat sendiri. b. Pada production planning control penggunaan struktur produk digunakan untuk dilakukan penggabungan dengan master production schedule (MPS) yang digunakan untuk menentukan

II-5

item-item dalam daftar pembelian dan order produksi yang harus dilepas. c. Sedangkan dalam accounting struktur produk digunakan dalam menghitung biaya produk dan harga jual. Setiap komponen harus memiliki identifikasi unik atau khusus yang hanya mengidentifikasikan satu komponen yang disebut part number atau item number. Penentuan part number dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu random, significant dan semi significant. Pada metode random nomor yang digunakan hanya sebagai pengenal (identifier) dan bukan sebagai penjelasan (descriptor) tidak menjelaskan lebih jauh mengenai suatu komponen. Significant adalah nomor yang dapat juga menjelaskan informasi khusus mengenai item atau komponen tertentu, seperti sumber material (source), bahan, bentuk dan deskripsi. Sedangkan pada metode semi significant beberapa digit pertama menjelaskan mengenai komponen tersebut, sementara digit berikutnya berupa angka random (Gaspersz, 2002). Tipe level Bill of Material diklasifikasikan menjadi dua level yaitu single level BOM dan multi level BOM. Tipe single level BOM adalah menggambarkan hubungan sebuah induk dengan satu level komponen-komponen pembentuknya. Pada multi level BOM menggambarkan struktur produk yang lengkap dari level 0 (produk akhir) sampai level paling bawah. Sedangkan tipe jenis dari Bill of Material ada dua jenis diantaranya yaitu Explosion dan Implosion. Explosion adalah BOM dengan urutan dimulai dari induk sampai komponen pada level paling bawah. Serta suatu menunjukkan komponen-komponen yang membentuk

induk dari level paling atas sampai level terbawah. Implosion adalah BOM yang menunjukan urutan komponeninduk dan untuk mengetahui suatu Part Number menjadi komponen dari

II-6

induk yang mana saja (kebalikan dari proses Explosion) dan biasa digunakan oleh engineer untuk melihat pengaruh perubahan rancangan komponen terhadap induk-induknya (Gaspersz, 2002).