Anda di halaman 1dari 7

LAYING TABLE CLOTH Banyak perbedaan pada ukuran dan model meja makan dan taplak meja makan

yang digunakan di industri. Ada perbedaan cara melipat yang dibuat oleh laundry yang berbeda. Karena itu tidak ada satupun cara menutup meja yang tepat. Melipat dan memasang taplak meja yang digunakan ini, mengikuti cara melipat taplak yang disebut: CONCERTINA. Prosedur ini menggambarkan 4 kaki dan sudut meja makan. Hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum memasang taplak meja: 1. Periksalah posisi meja dan kursi agar tidak goyang, siap pakai dan sudah diletakkan pada tempatnya 2. Pastikan bagian atas meja sudah bersih 3. Meja dipasang pada tempat yang rata agar tidak miring 4. Bila meja goyang/tidak rata, ganjal kakinya dengan lipatan karton 5. Periksalah taplak yang akan digunakan sesuai dengan ukuran meja 6. Perikasa lipatan meja agar seimbang

Langkah-langkah pemasangan taplak meja makan: 1. Letakkan taplak meja makan yang tidak terbuka keseluruhan secara memanjang dan menyilang di atas meja pada bagian tengah meja 2. Ambil lipatan paling atas yang terbalik di antara ibu jari dan telunjuk serta lipatan yang menyendiri di antara telunjuk dan jari tengah. Lipatan paling bawah yang menyendiri dibiarkan. 3. Angkatlah table cloth tersebut dan lemparkan lipatan paling bawah yang menyendiri sampai ke ujung meja 4. Lepaskan lipatan bagian atas yang terbalik yang terletak di antara ibu jari dan jari telunjuk serta tarik lipatan yang ada di antara jari telunjuk dan jari tengah secara perlahan-lahan ke arah kita 5. Goyangkan taplak tersebut secara pasti pada saat menariknya dan hal ini akan lebih mudah membuka lipatan taplak tersebut 1. Table/Meja Meja yang dipakai di restoran ada beberapa macam. Dalam suatu restoran terdapat beraneka ragam bentuk meja untuk meberikan variasi atau satu jenis bentuk sesuai dengan bentuk ruangan. Ada meja yang berbentuk bulat, persegi empat, empat persegi panjang dan setiap meja ada untuk 2 orang, 4 orang dan 12 orang tamu. Beberapa contoh ukuran meja direstoran adalah sebagai berikut.: a. Meja persegi empat (square table) Ukuran 60 x 60 cm untuk 2 orang, 100 x 100 cm untuk 4 orang.

b. Meja bulat (round table) Ukuran diameter 150 cm untuk 6 orang. c. Meja persegi empat panjang (rectangular/oblong table) Ukuran 60 x 150 cm untuk 6 orang, 120 x 240 cm untuk 12 orang

Linen Restoran yang mewah pada umumnya memakai linen untuk penataan meja. Sedang coffee shop, fastfood restaurant, cafetaria jarang bahkan tidak memakai linen karena biayanya mahal. Linen adalah semua kain-kain yang digunakan baik untuk keperluan menutup meja makan maupun keperluan yang lain. Ukuran linen disesuaikan dengan ukuran meja dan kegunaannya. Yang umum dipergunakan adalah; molton, table cloth, slip cloth, napkin, skirting, dust towel, glass towel, arm towel, tray cloth. Jenis bahan linen yang digunakan adalah; katun, batik, satin, beludru, polyster atau bahan sintetis lainnya. 1. Molton (under cloth) Yaitu kain tebal lunak yang bersifat menyerap cairan. Molton ini dipasang diatas permukaan meja makan sebelum meja makan tadi diberi taplak. Biasanya terbuat dari kain flannel atau bahan selimut. Fungsinya: a. Untuk menyerap cairan yang tumpah diatas permukaan meja makan sehingga cairan tersebut tidak meluber kemana-mana. b. Untuk melindungi permukaan meja makan agar tidak cepat rusak oleh bendabenda panasyang diletakkan diatasnya. c. Untuk meredam bunyi pada saat benda-benda berat diletakkan diatasnya, seperti tea pot, tea cup, dan lain-lain. d. Untuk menambah kerapian permukaan meja makan. e. Untuk menahan taplak meja supaya tidak mudah meleset. 2. Table cloth Table cloth atau taplak meja makan dapat dibuat dari bermacam-macam bahan seperti katun, satin, batik dan sebagainya. Warna taplak meja bermacam-macam, tergantung selera, warna cat, karpet ruangan atau selera pimpinan. Namun untuk

keperluan state banquet, jamuan makan resmi kenegaraan harus dipergunakan taplak meja yang bewarna putih, boleh putih polos atau putih berkembang-kembang (warna kembangnya harus putih juga). Bentuk dan ukuran taplak meja harus disesuaikan dengan bentuk dan ukuran meja makannya. Ukuran yang serasi antara taplak dan meja makan adalah apabila taplak tersebut dibentangkan diatas meja, maka masih akan tersisa 15-40 cm dari permukaan meja makan atau tepat menyentuh permukaan tempat duduk, taplak ini harus diusahakan jangan sampai menggantung terlalu lebar karena hal tersebut akan menganggu kaki para tamu disaat mereka sedang makan. Pemasangan taplak meja makan harus simetris, datar dan rapi, tidak boleh ada yang terlipat ataupun bergelombang. 3. Slip cloth Adalah taplak meja penghias. Sering kali diatas taplak meja dipasang slip cloth sesuai dengan dekorasi ruangan. Slip cloth sebaiknya berwarna, misalnya kain batik. Bila ada makanan yang jatuh atau tumpah diatas meja, maka slip cloth yang akan kotor, sedangkan taplak meja tetap bersih sehingga yang perlu diganti hanyalah slip cloth. Selain itu kegunaan slip cloth adalah untuk menutup taplak meja yang hanya kotor sedikit. Ukuran slip cloth adalah 1 x 1 m. 4.Napkin Napkin atau serbet makan adalah suatu alat yang terbuat dari kain katun/damask yang biasanya digunakan pada saat makan. Serbet makan sebaiknya menggunakan bahan dan warna yang sama dengan taplak meja. Bentuk serbet adalah bujur sangkar (segi empat sama sisi). Arah serat kain satu arah dan bukan serong. Pada saat ini serbet makan bukan saja terbuat dari kain, tetapi berupa kain oksfor, drill, seprei, kertas dan lain-lain yang dapat ditemui di took atau swalayan. Ukuran serbet yang biasa dipakai di hotel/restoran internasional adalah 50 x 50 cm, lebih besar dari ukuran standar sehingga lebih mudah untuk dikreasikan dalam berbagai macam bentuk. Ukuran standarnya adalah 40 x 40 cm. Fungsi napkin adalah: a. Menghias meja makan b. Menutup pangkuan waktu makan c. Mengelap mulut

Syarat-syarat serbet makan adalah: d. Bahan mudah mengisap air e. Bahan mudah dibersihkan f. Selalu bersih dan licin g. Tidak boleh dikanji

Jenis-jenis serbet adalah: a. Serbet makan b. Serbet jari/cocktail napkin c. Serbet kertas 5.Dust towel Adalah kain khusus untuk mengelap debu dan remah-remah makan diatas meja atau kursi. 6.Glass towel Berguna untuk megelap semua peralatan restoran yang akan dipergunakan untuk menata meja makan maupun untuk melengkapi persediaan peralatan di side board. 7.Arm towel (service cloth, waiter cloth) Dipakai oleh setiap waiter sebagai kelengkapan uniform. Fungsinya adalah untuk melindungi tangan agar tidak terkena panas dari piring dan menahan air yang menetes waktu menuangkan air ke dalam gelas. 8.Tray cloth Biasanya terbuat dari kain flannel. Fungsinya untuk menjaga agar baki tidak licin dan menyerap cairan/minuman yang tumpah di atas baki. Bentuk dan ukurannya bermacam-macam sesuai dengan bentuk baki 9.Table mat (place mat) Adalah taplak meja perorangan/satu orang. Berfungsi sebagai pengganti taplak meja, dipergunakan untuk meja yang bagus/indah (ukiran). Bentuknya ada yang persegi empat panjang, lonjong. Bahannya terbuat dari plastik, fornica, kain, anyaman dan lainnya.

10.Sarung kursi Biasanya dipakai pada kursi-kursi hotel/restoran. Ukurannya disesuaikan dengan lebar sandaran kursi, selain sebagai hiasan, sarung ini juga berfungsi sebagai pelindung sandaran kursi agar tidak cepat kotor. 11.Skirting Skirting adalah semacam kain batik, satin panjang yang dipergunakan untuk menutup meja makan sekeliling/setengah keliling, supaya kaki meja tidak tampak dari depan. Sering digunakan pada waktu buffet dan seminar.

PENGENALAN RESTORAN Perkembangan restoran untuk pertama kalinya dimulai di Paris sekitar tahun 1765. Selanjutnya diikuti dengan semakin banyaknya coffee house dan tavem (rumah kopi) yang didirikan di Amerika Serikat. Perkembangan restoran di Indonesia yang bertaraf Internasional diperkirakan bersamaan dengan berdirinya hotel bertaraf Internasional seperti Hotel Indonesia, Hotel Ambarukmo, Hotel Samudra Beach, dan Bali Beach pada tahun 1962. Restoran berasal dari kata Restaurer yang berarti to restore atau restorasi yang dalam bahasa Indonesia berarti memperbaiki atau memulihkan, yakni memulihkan kondisi seseorang dari suatu kondisi yang kurang baik ke kondisi yang lebih baik. Jadi restoran adalah suatu tempat yang menyediakan makanan dan minuman untuk dikonsumsi tamu sebagai kebutuhan dalam rangka memperbaiki/memulihkan kembali kondisi yang telah berkurang setelah melakukan suatu kegiatan.

Jenis-Jenis Restoran 1. Dinning Room Adalah restoran yang melayani makanan dan minuman dengan kualitas nomor satu. Teknik pelayanan yang digunakan adalah pelayanan secara Rusia dan Perancis . Penataan meja makan secara Elaborate Cover atau lengkap dari Appetizer hingga Dessert. 2. Coffee Shop Adalah restoran yang melayani makanan dan minuman secara cepat. Makanan dan minuman diracik dari dapur oleh chef langsung di atas piring makan (Ready on the plate), kemudian disajikan ke tamu. Penataan meja makan secara Basic Cover atau standard Ala Carte Cover. Suasana restoran tidak formal. Dan untuk Coffee Shop buka 24 jam. 3. Specialty Restaurant Adalah restoran dengan ciri khasnya tersendiri mulai dari suasana, interior, peralatan, makanan, minuman, musik hingga pakaian seragam pelayan cenderung meonjolkan kekhasan suatu daerah atau negara. Seperti Chinese Restaurant, Korean Restaurant, Sundanese Restaurant, dll.

4. Cafetaria Adalah restoran yang menyajikan makanan dan minuman ringan yang pada umumnya makanan sudah jadi dengan pelayanan yang cepat. Makanan ditata di etalase atau counter panjang, tamu tinggal memilih/mengambil makanan sesuai dengan seleranya. Pembayaran dilakukan di kasir yang terletak di ujung counter.

Waiter/ss adalah orang yang berhubungan langsung dengan tamu dalam menjalankantugasnya, yaitu melayani dan menyajikan makanan/minuman di restoran.Persyaratan Waiter/ssSeorang waiter dituntut memiliki persyaratan sebagai berikut: A.Ramah Tamah Sikap ramah dan sopan santun merupakan hal yang selalu diperlihatkan setiap saatkepada tamu. Seorang waiter harus:Menyambut tamu yang datang ke restoranMemberi pelayanan yang sama pada setiap tamu tanpa membedakan agama, suku, bangsa & lainlain....Membiasakan menggunakan ugkapan-ungkapan seperti selamat pagi/siang/malam, silahkan, terimakasih tuan/nyonya,dllBerusaha mengingat dan memanggil dengan menyebut nama tamu terutama tamu-tamu langgananBersikap rela membantu dan melayani setiap tamuMenghindari kebiasaan atau mengoreksi sikap tamu yang berada di restoranMenghindari terlibat dalam percakapan yang dapat menimbulkan perdebatanMenghindari kebiasaan berteriak, bersiul dan mengunyah makanan saat menjalankan tugasHindari merokok, bersin, berkumur, meludah atau kebiasaan lain yang tidak terpuji di hadapan tamu B.Penampilan Pribadi - Rambut LELAKI Rambut Dicukur pendek sewajarnya Disisir rapih tidak terlalu berminyak Tidak berkelemumur Selalu dibersihkan/dicuci Wanita Tidak terlalu panjang Disisir rapih, gunakan cepol dan tidak berponi Tidak berbau dan berkelemumur Dirawat dengan baik b. Wajah Lelaki : tidak berkumis, jenggot, dan cambang (selalu dicukur) Wanita : menggunakan make up yang sewajarnya, tidak menggunakan aksesoriesc. Tangan Kuku bersih dan pendek Tidak menggunakan cat kukuBiasakan selalu mencuci tangan dengan sabund. Sepatu Gunakan sepatu hitam dan pantasSepatu harus selalu dibersihkanWanita tidak menggunakan sepatu tinggiGunakan stokin kaki dan stocking warna hitame. Sikap

Selalu memperlihatkan sikap yang menyenangkan pada saat melayani tamu baik pada saatmengambil pesanan sampai pada saat melayani makanan yang dipesanTidak dibuat-buat/kaku ceria dan menarik Sopan dan tidak membosankanf. Gerak-gerik atau tergedik gedik Gerakan tidak dibuat-buatHindari gerakan yang tidak perluGerakan pelayanan harus cergas tidak terkesan malas. Seragam Gunakan pakaian seragam yang telah ditentukanPakaian enak digunakan (tidak ketat, dll)Harus selalu bersih, rapi dan berbau segar Tidak bernodaKancing harus lengkap Kesehatan Kesehatan merupakan hal yang sangat penting bagi seorang waiter karena menyangkut kepentingan pribadi dan kepentingan umum. Terutama dalam pekerjaan yang selalu berhubungan denan tamu,makanan dan minuman. Jagalah kesehatan jasmani dan rohani anda Tugas dan Tanggung Jawab Waiter Seorang waiter mempunyai tugas dan tanggung jawab dari satu operasional ke operasional lainnya tergantung pada kebijakan dan standar pelayanan yang digunakan oleh suatu industri. Tugas: Menyiapkan area layanan makanan Menyiapkan semua perlengkapan makanan dan minum Menyiapkan diri untuk melayani tamu Meyambut dan mendudukkan tamu Mengambil pesanan tamuMenjual makanan dan minuman Menyajikan pesanan makanan dan minuman tamu Menyelesaikan bill pembayaran tamu Menerima pembayaran tamu Mengucapkan terima kasih pada tamu yang selesai makan Mengantar tamu sampai ke pintu (jika perlu) Membersihkan dan menata kembali meja yang telah digunakan Tanggung Jawab: Menjaga penampilan (personal grooming) Berkelakuan baik (deportment) Tulus (honesty) Tepat waktu (punctuality) Setia (loyalty) Terampil bekerja dalam tim (ability to work within a team) Bersikap dan berfikir positif (positive thinking) Kelengkapan Waiter Seorang waiter yang profesional harus memiliki kelengkapan yang siap pakai saat bekerja. Yangdikenal dengan istilah waiter friends yaitu sebagai berikut: Pulpen/PenBuku catatan kecil/Note book Korek api/MatchesLap kerja/service cloth