Anda di halaman 1dari 14

P R A K T I K U M IX

Topik Tujuan

: :

Akar dan Batang. 1. Untuk mengamati jaringan-jaringan penyusun batang. 2. Untuk mengamati jaringan-jaringan penyusun akar.

Hari / Tanggal Tempat

: :

Sabtu , 30 April 2011 Laboratorium Banjarmasin. Biologi PMIPA FKIP UNLAM

I.

ALAT DAN BAHAN 1. Alat 1. Mikroskop 2. Kaca benda 3. Kaca penutup 4. Gelas kimia 5. Pipet tetes 6. Silet 7. Baki 8. Tissue

2. Bahan-bahan A. Pengamatan pada batang 1. Pucuk sirih (Piper betle) 2. Pucuk bunga sepatu (Hibiscus rosa-sinensis) 3. Tangkai daun begonia (Begonia sp) 4. Batang bayam (Amaranthus spinosus) 5. Preparat jadi batang jagung (Zea mays) B. Pengamatan pada akar 1. Preparat jadi akar jagung (Zea mays) 2. Preparat jadi akar dewasa arben 3. Preparat jadi akar muda arben

II.

CARA KERJA 1. Menyiapkan alat dan bahan 2. Menyayat secara melintang semua bahan-bahan setipis mungkin pucuk Piper betle, pucuk Hibiscus rosa-sinensis, dan menyayat secara melintang akar jagung (Zea mays) setipis mungkin. 3. Masing-masing sayatan diletakkan di atas kaca benda dan diberi setetes air kemudian menutupnya dengan kaca penutup. 4. Mengamati masing-masing preparat di bawah mikroskop, kemudian menggambar hasil pengamatan dan memberi keterangan. 5. Mengamati preparat jadi akar muda arben dan akar dewasa arben di bawah mikroskop. 6. Menggambar hasil pengamatan dan memberi keterangan.

III. TEORI DASAR Batang adalah bagian sumbu tumbuhan yang pada umumnya tegak, berada di atas tanah dan menjadi tempat melekatnya daun serta struktur refroduktif. Batang dibagi menjadi buku yakni tempat melekatnya daun dan ruas yakni bagian batang di antara dua buku yang berurutan. Pada dasarnya struktur batang berbeda dengan struktur akar, perbedaan tersebut adalah terutama dari susunan xilem dan floem. Pada akar letak berkas xilem primer dan floem primer adalah pada radius jari-jari tidak sama yang letaknya bergantian. Sedang pada batang letaknya berhadapan dalam satu radius atau kolateral. Xilem akar senantiasa exsarch sedang pada xilem batang bisanya endarch. Maristem pertama pada batang dibentuk pada saat embrio berkembang. Embrio yang telah berkembang biasanya memiliki sumbu yang tersusun dari hipokotil dan akar. Pada ujung atas sumbu terdapat sehelai kotiledon atau lebih sesuai primordium pucuk yang terdapat di atas tempat kotiledon melekat (Suradinata, 1998). Akar pertama dari tumbuhan berbiji berkembang dari maristem apek pada ujung akar embrio, akar tersebut disebut akar tunggang atau akar utama. Pada monokotil akar tunggang hidupnya relatif singkat dan

maristem akar dibentuk oleh akar-akar adventif yang terbentuk pada batang yang sering ada hubungannya dengan tunas-tunas ketiak. Akar-akar tersebut bercabang-cabang membentuk system yang homogen yang disebut dengan akar serabut. System akar tunggang pada umumnya menembus tanah lebih dalam dari pada system akar serabut. Pada akar tunggang dan cabang-cabangnya yang membesar terjadi pertumbuhan sekunder, tetapi pada akar yang kecil yang berfungsi untuk penyerapan tidak terjadi pertumbuhan akar sekunder. Organisasi bagian dalam dari akar bervariasi tetapi pada umumnya lebih sederhana dari pada batang. Akar merupakan suatu struktur sumbu tanpa organ-organ daun dan tidak terbagi menjadi sumbu dan ruas. Penampang melintang akar pada keadaan tumbuh primer menunjukkan perbedaan yang jelas antara ke tiga system jaringan, yaitu epidermis (system jaringan dermal), korteks (system jaringan dasar), dan system jaringan pembuluh. Jaringan pembuluh membentuk silinder yang mampat atau jika adaempelur merupakan silinder yang kosong. Fenomena perkembangan awal akar dalam embrio adalah organisasi meristem apek akar pada ujung baah pada hipokotil, kadang-kadang tidak hanya meristem tetapi juga akar embrio, yaitu radikula yang terdapat dalam embrio. Setelah biji berkecambah meristem apek akar membentuk akar utama (Suradinata, 1998).

IV. HASIL PENGAMATAN 1. Pucuk sirih (Piper betle) Keterangan : 1. Epidermis 2. Korteks 3. Jaringan pengangkut 4. Parenkim

Perbesaran 10x10

Menurut literatur :

Sumber : http://toiusd.multiply.com/

2. Pucuk bunga sepatu (Hibiscus rosa-sinensis) Keterangan : 1. Epidermis 2. Korteks 3. Parenkim 4. Jaringan pengangkut

Perbesaran 10x10

Menurut literatur : Keterangan : 1. Lentisel 2. Felem 3. Felogen 4. Feloderm 5. Daerah dilatasi 6. Ruang lendir 7. Parenkim korteks

Sumber : http://endangpurwaningsih.wimamadiun.com/materi/minggu12.pdf

3. Akar jagung (Zea mays) Keterangan : 1. Parenkim pusat 2. Parenkim kompleks 3. Endodermis 4. Eksodermis 5. Epidermis 6. Perisikel 7. Xilem 8. Floem

Perbesaran 10x10 Menurut literatur :

Sumber : http://kentsimmons.uwinnipeg.ca/cm1504/15lab42006/lb4pg4_files/image00 4.jpg

4. Preparat jadi akar dewasa arben Keterangan : 1. Jaringan pengangkut 2. Epidermis 3. Korteks 4. Parenkim 5. Endodermis 6. Stele

Perbesaran 10x10 5. Preparat jadi akar muda arben Keterangan : 1. Xilem 2. Floem 3. Epidermis 4. Korteks 5. Endodermis 5. Stele

Perbesaran 10x10

V.

ANALISIS DATA A. Pengamatan pada batang 1. Pucuk sirih (Piper betle) Klasifikasi menurut Cronquist, 1981: Divisio Classis Sub classis Ordo Familia Genus Species : Magnoliophyta : Magnolipsida : Magnoliidae : Piperales : Piperaceae : Piper : Piper betle

(Sumber: Undang AD. 1994) Dari hasil pengamatan yang dilakukan pada pucuk sirih (Piper betle) di bawah mikroskop dengan menggunakan perbesaran 10 x 10 pada preparat nampak adanya epidermis, yang berupa lapisan tunggal dan terdapat pada bagian terluar, merupakan jaringan yang hidup yang menyelubungi batang dan hypodermis yang lapisannya terdapat pada sebelah dalam epidermis dan lapisan tersebut berasal dari daerah epidermis. Sel-selnya mempunyai kemampuan untuk membelah agar dapat mengimbangi bertambah besarnya batang karena adanya pertumbuhan menebal primer dan sekunder. Sel epidermis mengimbangi pertumbuhan ini dengan pembesaran ke arah tangensial dan pembelahan radial. Dinding sel luar sangat tebal dan sangat berkitin. Diantara sel-sel itu terdapat atau berbentuk empat persegi panjang, bagian terdalam pada korteks adalah endodermis. Dari hasil pengamatan secara melintang pucuk, nampak jaringan epidermis terdiri dari selapis sel dan terdapat pada bagian terluar. Dinding sel luar sangat tebal dan sangat berkitin. Diantara sel-sel itu terdapat atau berbentuk empat persegi panjang, bagian terdalam pada korteks adalah endodermis. Terdapat juga kolenkim yang berfungsi memberi kekuatan pada bagian-bagian yang lunak, terutama pada bagian

yang mudah tumbuh. Batang sirih ini mempunyai tipe berkas pengangkut koleteral terbuka dengan tipe stele adalah ataktostele. Pada pucuk Piper betle strukturnya antara lain terdiri atas : a. Epidermis; epidermis terdiri atas selapis sel, mempunyai kutikula serta dinding sel yang berkutin. Epidermis terletak pada bagian terluar, merupakan jaringan yang hidup. Sel-selnya mempunyai kemampuan untuk membelah agar dapat mengimbangi bertambah besarnya batang karena adanya pertumbuhan menebal primer dan sekunder. Sel epidermis mengimbangi pertumbuhan ini dengan pembesaran ke arah tangensial dan pembelahan radial. Pada epidermis terdapat stomata dan berbagai trikoma. b. Korteks; tersusun terutama oleh parenkim, biasanya mempunyai kloroplas. Bagian terdalam korteks adalah endodermis yang juga dikenal sebagai sarung amilum. Sarung amilum ini terdiri atas selapis sel yang mengelilingi stele dan sel-selnya penuh amilum. Korteks terbagi atas 2 bagian yaitu bagian luar dengan jari-jari kolenkim dan bagian dalam dengan jaringan parenkim. c. Kolenkim; merupakan parenkim yang mengalami modifikasi dengan adanya penebalan setempat, biasanya disudut-sudut, mengandung selulosa dan pectin. Sel-selnya tetap hidup berisi protoplas. Fungsi kolenkim adalah memberi kekuatan pada bagian-bagian yang lunak, terutama di bagian-bagian yang masih tumbuh. d. Parenkim; biasanya mengandung kloroplas, dinding selnya tipis, berfungsi sebagai penyimpan cadangan makanan. e. Jaringan pengangkut pada daun sirih berupa xilem dan floem. Selain itu, pada pucuk sirih juga terdapat parenkim yang merupakan tempat terjadinya fotosintesis juga biasanya mengandung kloroplas, dinding selnya tipis, dan berfungsi sebagai penyimpan cadangan makanan.

2. Pucuk bunga sepatu (Hibiscus rosa-sinensis) Klasifikasi menurut Cronquist, 1981: Divisio Classis Sub classis Ordo Familia Genus Species : Magnoliophyta : Magnolipsida : Dilleniidae : Malvales : Malvaceae : Hibiscus : Hibiscus rosa-sinensis L.

(Sumber: Undang AD. 1994) Pada pengamatan terhadap penampang melintang pucuk kembang sepatu terlihat banyak jaringan penyusun batang, seperti lentisel, felem, felogen, daerah dilatasi, ruang lendir, parenkim korteks yang merupakan jaringan dasar. Ruang antar selnya nyata tetapi kadang-kadang hanya parenkim yang terletak ditengah korteks. Selain itu, juga terdapat sklerenkim, floem, xilem, kambium, empulur dan jari-jari empulur. Dengan adanya xilem dan floem yang diantaranya terdapat kambium sehingga terjadi penebalan sekunder yang disebut kolateral terbuka, mempunyai tipe stele yaitu eustele dimana sistem vascular terdiri atas suatu lingkaran berkas-berkas pengangkut kolateral atau bikolateral, terletak disebelah perifer empulur. Namun, sangat sukar dibedakan antara daerah interfaskuler dengan jendela daun. Pada pucuk kembang sepatu, epidermis terdapat pada bagian sebelah luar membatasi batang. Dinding sel paling luar sering disebut kutikula. Di antara sel-sel tersebut tidak terdapat ruang-ruang antar sel. Pada penampang lintang sel sel itu berbentuk persegi panjang. Korteksnya merupakan deretan berbentuk silinder yang terletak di antara epidermis dan silinder pembuluh yang terdiri atas selapis sel yang mengelilingi stele dan sel-selnya penuh amilum. Terdiri atas 2 bagian yaitu bagian luar dengan jaringan kolenkim atau serat dan bagian di dalam dengan jaringan

parenkim. Kolenkim atau serat dapat membentuk silinder bersambungsambung atau mungkin juga dalam bentuk garis-garis terpisah. Tipe berkas pengangkut pada pucuk bunga sepatu (Hibiscus rosasinensis) merupakan tipe kolateral terbuka karena adanya xilem dan floem yang di antaranya terdapat pada kambium sehingga terjadi penebalan sekunder. B. Pengamatan pada akar Akar merupakan organ tumbuhan sebagai penancap pada tanah serta alat penyerap air. Batang adalah bagian sumbu tumbuhan yang pada umumnya tegak, berada di atas tanah dan menjadi tempat melekatnya daun dan serta struktur reproduktif. Jaringan penyusun akar dan batang yaitu epidermis, korteks dan stele. 1. Preparat jadi akar jagung (Zea mays) Klasifikasi menurut Cronquis, 1981: Divisio Classis Sub classis Ordo Familia Genus Species : Magnoliophyta : Liliopsida : Commelinidae : Poales : Poaceae : Zea : Zea mays

(Sumber: Undang AD. 1994) Pada penampang secara melintang akar jagung ini, nampak adanya epidermis yang terdiri atas selapis sel dan terdapat pada bagian terluar. Dinding sel terluar sangat tebal dan berkutin. Bagian terdalam adalah endodermis atau sarung amilum, diantara epidermis dan endodermis terbagi manjadi dua bagian yaitu kolenkim terdapat di sebelah epidermis. Sel-sel ini adalah parenkim yang mengalami modifikasi dengan adanya penebalan, yang ada disudut-sudut yang mengandung selulosa dan pektin.

Epidermis dibentuk oleh sel epidermis yang letaknya agak berjauhan dari meristem akar. Lapisan terluar akar tersusun dari epidermis yang tersusun atas sel-sel yang rapat satu sama lain tanpa ruang antar sel, berdinding tipis, memanjang sejajar sumbu akar, pada penampang melintang membentuk membulat. Pada dinding selnya tidak mengandung kutikula. Penebalan dinding sel terjadi pada bagian akar yang terbuka terhadap udara. Permukaan sel epidermis sebelah luar membentuk tonjolan yaitu rambut akar. Sel-sel yang membentuk rambut akar letaknya dibelakang daerah pembentangan. Bulu akar biasanya tumbuh memanjang tegak lurus pada sumbu akar, sehingga makin memperluas daerah penyerapan, rambut akar ini umumnya pendek. Rambut akar tidak ada dekat meristem apikal dan biasanya mati dan mongering di bagian-bagian akar yang lebih dewasa. Endodermis terdapat disebelah luar korteks bersambungan membentuk silinder. Selsel endodermis membentuk pita / jalur caspari yaitu penebalan dari saluran suberin dan lignin pada sisi radial dan antiklinal. Pita ini akan melebar dengan pengendapan baru sehingga membentuk dinding tebal. Akibat adanya penebalan ini larutan tidak dapat menembusnya. Jaringan pengangkut dipisahkan dari korteks oleh endodermis. Bagian terluar yang berbatasan dengan endodermis adalah perisikel yang tersusun atas sel-sel parenkim berdinding tipis. Perisikel hanya terdiri dari satu lapis sel saja. Berhubungan langsung dengan protofloem dan protoxilem dan sudah dapat dibedakan sebelum pembentukan lignin pada unsur protoxilem. Felogen berkembang di bagian luar korteksnya.

2. Preparat jadi akar dewasa arben Menurut hasil pengamatan secara melintang preparat jadi akar dewasa arben menggunakan mikroskop dengan perbesaran 10 x 10 nampak adanya jaringan penyusun akar yang terdiri atas epidermis yang merupakan jaringan terluar dimana sel-selnya rapat, terdiri atas selapis sel. Disebelah dalamnya terdapat korteks atau kulit pertama yang terdiri

dari selapis sel yang tipis dan sel-selnya tidak tersusun rapat. Kemudian didalamnya lagi tedapat endodermis yang merupakan jaringan pemisah antar korteks dan stele. Jaringan yang menyusun stele selain perisikel dan berkas pembuluh angkut juga terdapat jaringan parenkim. Berkas pengangkut terdiri dari xilem dan floem.

3. Preparat jadi akar muda arben Menurut hasil pengamatan secara melintang preparat jadi akar muda arben menggunakan mikroskop dengan perbesaran 10 x 10 nampak adanya jaringan penyusun akar yang terdiri atas epidermis yang merupakan jaringan terluar dimana sel-selnya rapat, terdiri atas selapis sel. Disebelah dalamnya terdapat korteks atau kulit pertama yang terdiri dari selapis sel yang tipis dan sel-selnya tersusun rapat. Kemudian didalamnya lagi tedapat endodermis yang merupakan jaringan pemisah antar korteks dan stele.. Berkas pengangkut terdiri dari xilem dan floem. Pada akar muda arben ini tidak terdapat parenkim.

VI. KESIMPULAN 1. Jaringan penyusun akar dan batang yaitu epidermis, korteks dan stele. 2. Berdasarkan hasil pengamatan pada pucuk sirih (Piper betle) ditemukan adanya epidermis, korteks, jaringan pengangkut berupa xilem dan floem, serta terdapat parenkim . 3. Berdasarkan hasil pengamatan pada pucuk bunga sepatu (Hibiscus rosasinensis) ditemukan jaringan penyusun batang mulai dari sebelah luar yaitu epidermis, korteks dimana terdapat jaringan penguat berupa sklerenkim, dan berkas pengangkut yang terdiri atas xilem dan floem, serta parenkim. 4. Berdasarkan hasil pengamatan, pada akar jagung (Zea mays) terdapat epidermis, korteks, endodermis, jaringan pengangkut berupa xilem dan floem, serta empulur

5. Berdasarkan hasil pengamatan, pada akar dewasa arben terdapat epidermis, korteks, endodermis, parenkim, jaringan pengangkut berupa xilem dan floem, serta stele. 6. Berdasarkan hasil pengamatan, pada akar muda arben terdapat

epidermis, korteks, endodermis, jaringan pengangkut berupa xilem dan floem, serta stele.

VII. DAFTAR PUSTAKA Adrak, Adrian Rifarin, Muchyar dan Sri Amintarti. 2011. Penuntun Praktikum Anatomi Tumbuhan.. PMIPA FKIP UNLAM. Banjarmasin. Dasuki, Undang Akhmad. 1994. Sistematik Tumbuhan Tinggi. Pusat Antara Universitas Bidang Ilmu Hayati. ITB. Bandung. http://toiusd.multiply.com/ http://endangpurwaningsih.wimamadiun.com/materi/minggu12.pdf http://kentsimmons.uwinnipeg.ca/cm1504/15lab42006/lb4pg4_files/image00 4.jpg Kartosapoetro, A.G. 1991. Pengantar Anatomi Tumbuh-Tumbuhan. Rineka Cipta. Jakarta. Soeradikoesoemo, Wibisisono. 1995. Anatomi dan Fisiologi Tumbuhan. Depdikbud Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta. Sumardi, Issirep dan Agus Pudjoarianto. 1993. Struktur Perkembangan Tumbuhan. Depdikbud. Yogyakarta. Woelaningsih, Sri. 1987. Anatomi Tumbuhan. UT. Jakarta. Woelaningsih, Sri. 1984. Penuntun Praktikum Botani Dasar Sitologi. Fakultas Biologi UGM. Yogyakarta.