Anda di halaman 1dari 9

Mesin Uji Impact

Mesin uji impact adalah mesin uji untuk mengetahui harga impak suatu beban yang diakibatkan oleh gaya kejut pada bahan uji tersebut. tipe dan bentuk konstruksi mesin uji bentur beraneka ragam, yaitu mulai dari jenis konvensional sampai dengan sistem digital yang lebih maju. Dalam pembebanan statis dapat juga terjadi laju deformasi yang tinggi kalau bahan diberi takikan. Semakin tajam takikan, maka akan semakin besar deformasi yang terkonsentrasikan pada takikan, yang memungkinkan peningkatan laju regangan beberapa kali lipat. Patah getas menjadi permasalahan penting pada baja dan besi. Pengujian impact charpy banyak dipergunakan untuk menentukan kualitas bahan. Benda uji takikan berbentuk V yang mempunyai keadaan takikan 2 mm banyak dipakai. Mesin uji impact charpy dapat ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Gambar Mesin Uji Impact Charpy

Gambar Benda Uji Impact Charpy Bentuk V

Dasar Pengujian Pada pengujian ini adalah suatu bahan uji yang ditakik, dipukul oleh pendulum (godam) yang mengayun. Dengan pengujian ini dapat diketahui sifat kegetasan suatu bahan. Cara ini dapat dilakukan dengan charpy atau cara izod. Pengujian Charpy dan Izod Pada pengujian kegetasan bahan dengan cara impact charpy, pendulum diarahkan pada bagian belakang takik dari batang uji. Sedangkan pada pengujian impact cara izod adalah pukulan pendulum diarahkan pada jarak 22 mm dari penjepit dan takikannya menghadap pada pendulum. Pengerjaan benda uji pada impact charpy dan izod dikerjakan habis pada semua permukaan. Takikan dibuat dengan mesin fris atau alat notch khusus takik. Semua dikerjakan menurut standar yang ditetapkan yaitu JIS Z 2202.

Gambar Sistem Uji Impact Charpy Dan Izod

Gambar Benda Uji Standar JIS Z 2202 Prinsip Dasar Mesin Uji Impact Apabila pendulum dengan berat G dan pada kedudukan h1 dilepaskan, maka akan mengayun sampai kedudukan posisi akhir 4 pada ketinggian h2 yang juga hampir sama dengan tinggi semula (h1), dimana pendulum mengayun bebas. Pada mesin uji yang baik, skala akan menunjukkan usaha lebih dari 0,05 kilogram meter (kg m) pada saat pendulum mencapai kedudukan 4. Apabila batang uji dipasang pada kedudukannya dan pendulum dilepaskan, maka pendulum akan memukul batang uji dan selanjutnya endulum akan mengayun sampai kedudukan 3 pada ketinggian h2. Usaha yang dilakukan

pendulum waktu memukul benda uji atau usaha yang diserap benda uji sampai patah dapat diketahui melalui rumus sebagai berikut : W1 = G h1 (kg m) ..(4) Atau dapat juga diselesaikan dengan menggunakan rumus berikut ini : W1 = G (1 - cos ) (kg m)..(5) dimana : W1 = usaha yang dilakukan (kg m) G = berat pendulum (kg) h1 = jarak awal antara pendulum dengan benda uji (m) = jarak lengan pengayun (m) cos = sudut posisi awal pendulum Sedangkan sisa usaha setelah mematahkan benda uji dapat diketahui melalui rumus sebagai berikut : W2 = G h2 (kg m)...(6) Sehingga dapat diperoleh persamaan sebagai berikut : W2 = G (1 - cos ) (kg m)...(7)

Dimana : W2 = sisa usaha setelah mematahkan benda uji (kg m) G = berat pendulum (kg) h2 = jarak akhir antara pendulum dengan benda uji (m) = jarak lengan pengayun (m) cos = sudut posisi akhir pendulum

Besarnya usaha yang diperlukan untuk memukul patah benda uji dapat diketahui melalui rumus sebagai berikut : W = W1 - W2 (kg m)...(8) Sehingga persamaan yang diperoleh dari rumus di atas adalah sebagai berikut : W = G (cos - cos ) (kg m).....(9)

dimana : W = usaha yang diperlukan untuk mematahkan benda uji (kg m)

W1 = usaha yang dilakukan (kg m) W2 = sisa usaha setelah mematahkan benda uji (kg m) G = berat pendulum (kg) = jarak lengan pengayun (m) cos = sudut posisi awal pendulum cos = sudut posisi akhir pendulum Dan besarnya harga impact dapat diketahui dari rumus berikut ini : K = WA..(10) dimana : K = nilai impact (kg m/mm2) W = usaha yang diperlukan untuk mematahkan benda uji (kg m) Ao = luas penampang di bawah takikan (mm2)

Gambar Prinsip Dasar Mesin Uji Impact Spesifikasi dan Bagian Utama Alat Uji Impact Charpy Adapun spesifikasi alat uji impact tipe charpy adalah sebagai berikut : Tipe alat uji : charpy Kapasitas : 85 Joule Berat pendulum (godam) : 8 kg Jarak titik ayun dengan titik pukul : 600 mm Posisi awal pemukulan : 140 Sudut pisau pemukul : 30 Dimensi alat uji : 750 mm 400 mm 1000 mm Standar bahan uji : alumunium

Tampak depan

Tampak Samping kiri

Tampak belakang

Gambar. Alat Uji Impact Tipe Charpy Kapasitas 85 Joule Sedangkan bagian-bagian utama dari alat uji impact tipe charpy terdiri atas : 1. Badan alat uji impact Badan alat uji impact terbuat dari baja profil U 70 mm 40 mm dengan tebal baja 5 mm. Sedangkan dimensi dari badan alat uji impact ini adalah 750 mm 400 mm 1000 mm. Proses pengerjaan yang dilakukan dalam pembuatan badan alat uji impact ini adalah proses penyambungan atau proses pengelasan. Badan alat uji impact berfungsi sebagai tempat dudukan dari bearing dan tempat benda uji. Berikut ini merupakan gambar alat uji impact tipe charpy. 2. Pendulum Pendulum berfungsi sebagai beban yang akan diayunkan ke benda uji dan juga terdapat pisau pemukul untuk mematahkan benda uji. Pendulum terbuat dari baja pelat silinder 230 30 mm dengan berat 8 kg. Pada bagian atas pendulum dihubungkan ke bagian lengan pengayun dengan cara dilas . 3. Lengan pengayun Lengan pengayun berfungsi untuk menentukan gerakan ayunan dari poros ke pendulum. Lengan pengayun ini terbuat dari baja silinder 20 600 mm dan pada bagian atasnya dihubungkan ke poros dengan dilas, serta pada bagian bawahnya dihubungkan ke pendulum dengan cara dilas . 4. Poros pengayun Poros pengayun berfungsi sebagai penerus ayunan dari bearing ke lengan pengayun dan pendulum. Poros pengayun terbuat dari baja silinder 25 450 mm. Pada bagian ujung kanan dan kirinya dihubungkan ke bearing dan pada bagian tengahnya dihubungkan ke lengan pengayun dengan cara dilas. 5. Bearing Bearing berfungsi sebagai pengayun poros dan bearing yang digunakan adalah bearing dengan ukuran diameter dalam atau diameter poros 25 mm. Bearing ditempatkan pada bagian kanan atas dan kiri atas pada badan alat uji impact dengan cara dibaut.

Gambar. Bearing 6. Tempat benda uji Tempat benda uji berfungsi sebagai tempat diletakkannya benda uji yang akan dilakukan pengujian. Tempat benda uji ini terbuat dari baja profil U 70 40 mm dengan tebal 5m. Tempat benda uji dilas menyatu dengan badan alat uji impact. 7. Busur derajat dan jarum penunjuk Busur derajat berfungsi sebagai alat pengukur atau alat baca dari hasil pengujian. Jarum penunjuk berfungsi untuk menunjukkan angka pada busur derajat yang merupakan hasil dari pengujian. Jarum penunjuk dihubungkan ke poros pengayun dengan dibaut sehingga arah ayunannya sesuai dengan arah ayunan poros pengayun .

Gambar Busur Derajat Dan Jarum Penunjuk 8. Pisau pemukul Pisau pemukul berfungsi untuk memukul benda uji yang telah dibuat takikan. Posisi pisau pada saat akan memukul adalah di belakang takikan benda uji. Bahan pisau pemukul ini harus lebih keras dari benda yang akan diuji dan sudut pisau pemukul adalah 30. Besar energi (W1) pada setiap sudut ayun dapat diketahui dari data pada tabel berikut ini.

Besar Sudut () 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130 140

Tabel Besar Energi (W1) Pada Setiap Ayun Energi (W1) (kg m) Energi (W1) (Joule) 0,0768 0,768 0,292 2,92 0,6432 6,432 1,1232 11,232 1,7184 17,184 2,4 24 3,1584 31,584 3,9667 39,667 4,8 48 5,6332 56,332 6,4416 64,416 7,2 72 7,8816 78,816 8,4768 84,768

Sedangkan sisa usaha (W2) pada setiap sudut ayun dapat diketahui dari data pada tabel berikut ini. Tabel 2.6 Sisa Usaha (W2) Pada Setiap Ayun Besar Sudut () Sisa Usaha (W2) (kg m) 10 0,0768 15 0,168 20 0,292 25 0,4512 30 0,6432 35 0,8688 40 1,1232 45 1,4064 50 1,7184 55 2,0496 60 2,4 65 2,7744 70 3,1584 75 3,5616 80 3,9667 85 4,3824 90 4,8 95 5,2176 100 5,6332 105 6,0384 110 6,4416 115 6,8256 120 7,2 125 7,5504 130 7,8816 135 8,1936 Sisa Usaha (W2) (Joule) 0,768 1,68 2,92 4,512 6,432 8,688 11,232 14,064 17,184 20,496 24 27,744 31,584 35,616 39,667 43,824 48 52,176 56,332 60,384 64,416 68,256 72 75,504 78,816 81,936

137

8,3088

83,088

Langkah-Langkah Uji Impact Charpy Adapun langkah-langkah pengujian impact tipe charpy ini adalah sebagai berikut : 1. Meletakkan benda uji di tempat benda uji pada alat uji impact. Penempatan benda uji harus benar-benar berada pada posisi tengah dimana pisau pada pendulum berada sejajar dengan takikan benda tersebut. 2. Menyetel posisi jarum penunjuk pada 0. 3. Mengangkat pendulum sejauh 140 dengan cara memutar berlawanan arah jarum jam secara perlahan-lahan. 4. Melepaskan pendulum untuk mengayun dan mematahkan benda uji. 5. Melihat dan mencatat hasil data yang ditunjukkan oleh jarum penunjuk pada busur derajat. 6. Melakukan perhitungan dari data pengujian yang telah diperoleh, yaitu menghitung besarnya usaha (W) dan harga impact (K).

TUGAS RANGKUMAN MESIN UJI KEKERASAN (IMPACT)


D I S U S U N OLEH. NAMA KELAS NIM : EDIS SIRAIT : ME 5B : 0905011030

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN JURUSAN TEKNIK MESIN POLITEKNIK NEGERI MEDAN MEDAN 2012