Anda di halaman 1dari 6

ALAT-ALAT UKUR

I. Alat ukur integrasi untuk arus searah Alat-alat ukur integrasi arus searah pada umumnya dipergunakan untuk mengintegrasikan arus-arus searah, atau mengukur eneresi arus searah, di dalam penggunaan-penggunaan khusus seperti dipabik-pabrik elektrik kimia, dan sebagainya yang memakai daya listrik arus searah. II. Transformator Untuk Alat-alat pengukuran Dalam keadaan arus searah, maka untuk memperbesar daerah pengukuran suatu tahanan shunt atau seri dipergunakan. Untuk kepentingan yang sama maka dalam pemakaian keadaan pada arus bolak-balik, suatu transformer khusus yang dikenal sebagai transformator alat-alat pengukuran dipergunakan. Dalam perinsipnya suatu transformator alat pengukur adalah identik dengan transformator daya, akan tetapi dalam transformator alat-alat pengukuran yang dipentingkan bukanlah kerugian-kerugian daya, akan tetapi kesalahan-kesalahannya. Suatu keadaan yang mengunguntungkan dalam penggunaan transformator alat-alat pengukur adalah, bahwa alat pengikur akan mungkin diisolasikan daripada jaringan-jaringan utama. Transformator untuk alat-alat pengukuran dapat berupa transformator untuk tegangan. Transformator untuk arus dikenal dengan transformator arus (TA), dan transformator untuk tegangan dikenal dengan transformator potensial (TA). Penggunaan transformator-transformator tersebut pada umumnya dilakukan pada frekwensi-frekwensi komersil akan tetapi kadangkadang pula dipergunakan pada frekwensi audio. III. Transformator-transformator Arus Transformator arus dipergunakan dengan dihubungkannya dalam seri kumparan primernya dengan beban, kumparan sekundernya dihubungkan dengan sirkuit arus dari alat pengukur amper atau alat pengukur watt. 1

Dalam transformator arus, kesalahan terjadi terutama disebabkan oleh adanya magnitisasi, yang didapat dari sebagian arus prime. Arus magnitisasi tersebut yang akan membangkitkan fluksi di dalam inti magnitnya. Untuk membuat kesalahan ini kecil maka inti besi dibuat dari material yang mempunya permeabilitas yang tinggi dan jumlah lilitan diperbanyak. Disamping ini, maka jumlah lilitan dari kumparan sekunder dalam banyak hal dikurangi dengan 1 % bila dibandingkan dengan harga yang ditentukan oleh transformtor nominalnya. Cara-cara untuk membuat lilitan dari transformator arus adalah sebagai berikut. Terdapat pada dasarnya dua cara pokok yaitu yang menghasilkan transformator arus dari type lilitan dan dari type tusukan. Dalam type lilitan maka kedua kumparan primer dan sekunder dililitkan melalui satu inti besi sedangkan dalam type tusukan maka sebagai kumparan primer dipergunakan satu konduktor tunggal yang ditusukan melalui jendela yang dibentuk dari inti-inti besinya. Disamping type lilitan dan tusukan tersebut, masih terdapat apa yang dikenal sebagai type jendela dimana lilitan primernya tidak diberikan alan tetapi pemakai dapat mewmbentuk sendiri pada saat penggunaannya dengan memberikan sejumlah lilitan yang diperlukan pada sisi primernya. Type lilitan dipergunakan pada umumnya bila harga nominal dari arus primer adalah dibawah 1.000 A. sedangkan type-type lainya dipergunakan pada arus-arus primer yang mempunyai harga nominal lebih tinggi. Cara-cara menempatkan isolasi adalah sebagai berikut. Terdapat pada umumnya tiga isolasi, yaitu isolasi kering, yang hanya mempergunakan isolasi udara, disamping isolasi-isolasi yang terdapat pada penghantar masing-masing, yang biasanya mempergunakan penghatar-penghantar khusus diperuntukan lilitan-lilitan transformator; isolasi kering padat dimana lilitan-lilitan dimasukan kedalam zat yang pada mulanya adalah cair, akan tetapi dalam keadaan akhirnya membeku dan dengan demikian maka seluruh lilitanlilitan tersebut terdapat didalam suatu rumah yang dibentuk oleh material isolasi yang telah membeku tersebut; isolasi minyak dimana kumparankumparan dimasukan didalam suatu bejana yang berisi minyak khusus 2

untuk isolasi. Seleksi dari pada cara-cara isolasi tersebut tergantung pada penggunaan dari pada transformator, arus atau tegangan; pula dari pada jalajala dimana transformator, arus tersebut dipergunakan. IV. Transformator potensial Transformator potensial dipergunakan dengan menghubungkan kumparan-kumparan primernya secara parallel dengan beban,dan kumparan sekundernya dihubungkan dengan sirkit tegangan dari pengukur volt atau pengukuir watt. Dengan cara demikian, maka kumparan primer dan sekunder diisolasikan secara cukup dari satu dan lainnya, sehingga tegangan tinggi bisa ditransformasikan ketegangan rendah, untuk keperluan pengukuran dengan aman. Dalam kebanyakan penggunaan maka tegangan primer adalah dibawah 300 kV. Pada transformator potensial, suatu kesalahan negative sering terjadi, yang disebabkan oleh adanya kerugian tegangan pada kumparan-kumparan sekundernya dan arus magnitisasinya. Untuk mengkompensasikan kesalahan ini, maka jumlah lilitan pada tegangan primer sedikit dikurangi dari pada rasio nominal dari lilitanlilitannya. Cara-cara isolasi adalah sama untuk transformator arus. V. Pembagi Potensial Kapasitip Penggunaan dari transformator potensial yang dijelaskan pada paragraph yang lalu terbatas dalam penggunaannya kira-kira pada 300 kV. Untuk pengukuran pada tegangan yang lebih tinggi, pembagi tegangan kapasitip seperti diperlihatkan pada gambar 1(a). lebih menguntungkan terutama karena masalah-masalah isolasinya lebih mudah dipecahkan. Akan tetapi karena penggambilan langsung dari arus melalui terminal-terminal pengukurannya akan mungkin menyebabkan kesalahan yang besar, suatu induktansi ditempatkan seperti diperlihatkan pada gambar1(b). dengan cara ini, dan karena adanya resonansi maka ratio dari V1 ke V2 hanya tergantung kepada C1 dan C 2 dan tidak dipengaruhi oleh beban. Alat pembagi

tegangan tersebut disebut sebagai pembagi tegangan kapasitif. Dengan melihat pada gambar 1(b), 1 Zb V1 Y = x 1 jL + Z b V2 1 C + Y Y = jC + dengan demikian V1 C1 + C 2 1 2 L(C1 + C 2 ) = + V2 C1 jC1 Z b bila konstanta-konstanta diatas dipilih sehingga memenuhi hubungan 1 jL + Z b

2 L(C1 + C 2 ) = 1
maka persamaan berikut ini didapatkan V1 C1 + C 2 = V2 C1 jadi V1 tidak tergantung dari beban, yaitu Z b . Akan tetapi V2 (2) tergantung dari frekwensi maka

(1)

(2) karena

persamaan

V1 akan mempunyai V2

karakteristik frekwensi.

VI. VI.1

Hubungan dari transformator pengukuran sirkit pengukur daya Untuk penggunaan dari transformator-transformator pengukuran dalam sirkit pengukuran daya, maka tempatkanlah TA dan TP didepan sirkit arus dan sirkit tegangan dari pengukur Watt, seperti diperlihatkan dalam dambar 2. dalam keadaan pengukuran untuk jaringan-jaringan satu fasa pada 2(a), maka pembacaan pengukur matt W dapat dinyatakan dengan hubungan sebagai berikut. W = atau VI cos = K c K pW konstanta-konstanta K c dari TA adalah rasio transformasi arus dan K p adalah r transformasi dari TP, sedangkan I adalah arus beban, V adalah tegangan beban cos adalah factor kerja dari beban. Jadi daya yang diukur didapatkan sebagai penunjukan dari alat pengukur watt dikalikan dengan rasio transformasi dari arus rasio transformasi dari tegangan. Cara yang sama juga dapat dipakai pada jaring-jaringan tida fasa seperti pada gambar. VI cos Kc K p

VI.2.

Hubungan-hubungan tiga phasa Untuk pengukuran tegangan antara penghantar-penghantar tiga fasa dalam system tiga penghantar, dua TP yang indentik dapat dihubungkan seperti diperlihatkan pada gambar 2(a). Sedangkan pada gambar 2(b) diperlihatkan cara yang lazim untuk menghubungkan transformator arus untuk pengukuran arus pada jaringan-jaringan tiga fasa.

VII. Pengukuran Arus pada jaringan

Bila arus yang melalui suatu jaringan akan diukur sedangkan tidak memungkinkan memotong jaringan tersebut untuk menghubungkan alat pengukur amper, atau melalui suatu transformator arus, maka penggunaan dari alat ukur amper jaringan akan merupakan pemecahan yang sangat baik. Alat ukur amper jaringan dibuat dengan kumparan besi dalam bentuk seperti garpu yang mempunyai banyak lilitan, dan membentuk suatu kumparan sekunder dan suatu penghantar sebagai kumparan primer dari satu lilitan, dimana arus yang akan diukur mengalir. Bila penghantar ditempatkan diantara inti besi, arus sekunder yang berbanding lurus dengan arus yang akan diukur didapat dari penunjukan dari alat penunjukan amper. Akan tetapi dengan cara pengukuran ini dimana jalan magnitis tidak menutup, maka kesalahan-kesalahan yang tergantung dari posisi pemasukan dari penghantar kedalam inti, ditambah pula kesalahan bentuk gelombang dan frekwensi adalah besar.