Anda di halaman 1dari 17

Makalah Akuntansi Keuangan Menengah Pendapatan

makalah ini disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Akuntansi Keuangan Menengah Dosen Pengampu : Adeng, M.Pd.

Disusun Oleh:

Restu Ragil P Ratama Karya Cita Yudha Mahardika Hanifah Noviandari Ervi Dwi Patma

(09403241042) (09403241045) (09403241047) (09403241049) (09403241051)

PENDIDIKAN AKUNTANSI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2011

KATA PENGANTAR Segala puji syukur marilah kita haturkan kehadirat Allah Subhanahu Wa Taala yang telah melimpahkan rahmat, taufik, hidayah, dan inayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas makalah Akuntansi keuangan menengah ini. Makalah Akuntansi Keuangan menengah ini berisi mengenai pengertian pendapatan yang diterima pada saat ini. Makalah ini dapat kami selesaikan berkat bantuan beberapa pihak, di antaranya Adeng , M.pd selaku dosen pengampu mata kuliah Akuntansi keuangan menengah serta teman-teman yang telah membantu, yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi perbaikan pembuatan makalah di kemudian hari. Semoga makalah ini dapat memberi manfaat bagi para pembaca. Amin.

Yogyakarta, januari 2011

Penulis

BAB 1 PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Akuntasi memang sangat dibutuhkan oleh setiap perusahaan karena dengan Akuntansi kita bisa memantau kinerja perusahaan dan kondisi perusahaan yang kita jalani, apakah memperoleh laba atau menderita kerugian.dengan akuntansi kitapun dapat memperoleh informasi yang nantinya berguna untuk pemakainya,baik itu pihak ekstern maupun intern. Dengan adanya informasi ini kita juga bisa membayar pajak kepada pemerintah demi kesejahteraan sosial. Semua informasi dia tas terkait halnya dengan sebareba banyak pendapatan yang kita peroleh dari kegiatan perusahaan kita, kerana pendapatan adalah sesuatu yang sangat penting dalam setiap perusahaan. Tanpa ada pendapatan mustahil akan didapat penghasilan atau earnings . Pendapatan adalah penghasilan yang timbul dari aktivitas perusahaan yang biasa dikenal atau disebut penjualan, penghasilan jasa(fees ), bunga, dividen, royalti dan sewa. Menurut PSAK nomor 23 paragraf 6 adalah sebagai berikut: Pendapatan adalah arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang timbul dari aktivitas normal perusahaan selama suatu periode bila arus masuk itu mengakibatkan kenaikan ekuitas yang tidak berasal dari kontribusi penanaman modal.

B. Rumusan masalah 1. Apa yang dimaksud dengan pendapatan? 2. Jenis-jenis Pendapatan? 3. Apa pedoman untuk pengakuan pendapatan? 4. Penyimpangan dari dasar penjualan? 5. Pengakuan Pendapatan pada saat penjualan ? 6. Trade loading dan channel stuffing? 7. Pendapatan Menurut PSAK no. 24 dan no .34

C. Tujuan. 1. Mengetahui apa yang dimaksud dengan pendapatan. 2. Mengetahui jenis-jenis Pendapatan. 3. Mengetahui pedoman pengakuan pendapatan.

4. Mengetahui Penyimpangan dari dasar penjualan. 5. Mengetahui Pengakuan Pendapatan pada saat penjualan 6. Mengetahui bagaimana proses Trade loading dan channel stuffing.

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian Pendapatan Untuk memahami arti dari pendapatan, maka akan diuraikan pengertian dari pendapatan itu sendiri. Menurut Ikatan Akuntansi Indonesia (1999:233) dalam buku Standart Akuntansi Keuangan menyebutkan bahwa pendapatan adalah: Arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang timbul dari aktivitas normal perusahaan selama satu periode, bila arus masuk itu mengakibatkan kenaikan ekuitas, yang tidak berasal dari kontribusi penanaman modal. Sedangkan menurut Accounting Principle Board dikutip oleh Theodorus Tuanakotta (1984:153) dalam buku Teori Akuntansi pengertian pendapatan adalah Pendapatan sebagai inflow of asset kedalam perusahaan sebagai akibat penjualan barang dan jasa. Selain itu menurut Commite On Accounting Concept and Standart dari AAA dikutip oleh Theodorus Tuonakotta (1984:144) dalam buku teori Akuntansi memberikan definisi pendapatan adalah Pernyataan moneter mengenai barang dan jasa yang ditransfer perusahaan kepada langganan-langganannya dalam jangka waktu tertentu. Paton dan Littleton mengemukakan bahwa pengertian pendapatan dapat ditinjau dari aspek fisik dan moneter. Hal ini juga dikemukakan Suwardjono (1984:167) dalam buku teori Akuntansi Perekayasaan Akuntansi Keuangan bahwa dari aspek fisik pendapatan dapat dikatakan sebagai hasil akhir suatu aliran fisik dalam proses menghasilkan laba. Aspek moneter memberikan pengertian bahwa pendapatan dihubungkan dengan aliran masuk aktiva yang berasal dari kegiatan operasi perusahaan dalam arti luas.

Dalam pengertian umum pendapatan adalah hasil pencaharian usaha. Budiono (1992 : 180) mengemukkan bahwa pendapatan adalah hasil dari penjualan faktorfaktor produksi yang dimilikinya kepada sektor produksi. Sedangkan menurut Winardi (1992 : 171) pendapatan adalah hasil berupa uang atau materi lainnya yang dapat dicapai dari pada penggunaan faktor-faktor produksi. Berdasarkan kedua pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pendapatan merupakan nilai dari seluruh barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu badan usaha dalam suatu periode tertentu. Dengan demikian maka yang dimaksud dengan

pendapatan jasa adalah nilai dari seluruh jasa yang dihasilkan suatu badan usaha dalam suatu periode tertentu.

B. Jenis Pendapatan Jenis-Jenis Pendapatan Bank diantaranya :

Pendapatan Operasional Pendapatan bunga debitur Pendapatan komisi dan provisi Pendapatan atas transaksi valuta asing Pendapatan Operasional lain ( mis. Deviden, L/R penjualan surat berharga)

Pendapatan Non Operasional Pendapatan dari penjualan aktiva tetap Pendapatan dari penyewaan fasilitas gedung yang dimiliki oleh bank

Pendapatan Luar Biasa Pendapatan yang memenuhi kriteria bersifat tidak normal dan tidak sering terjadi

C. PEDOMAN PENGAKUAN PENDAPATAN Prinsip pengakuan pendapatam menetapkan bahwa pendapatan diakui pada saat: 1. Direalisasikan bila barang-barang dan jasa-jasa dipertukarkan dengan kas atau klaim atas kas (piutang). 2. Dapat direalisasikan bila aktiva yang diterima segera dapat dikonversikan pada jumlah kas atau klaim atas kas yang diketahui. 3. Dihasilkan , bila kesatuan itu sebagian besar telah menyelesaikan apa yang seharusnya telah dilakukan agar berhak atas manfaat yang diberikan pendapatan. Sesuai dengan prinsip ini: 1. Pendapatan pada penjualan produk diakui pada saat penjualan atau pengiriman barang kepada pembeli. 2. Pendapatan dari jasa, diakui pada saat jasa-jasa telah dilaksanakan dan dapat ditagih.

3. Pendapatan dari menyewakan aset, diakui saat aset telah digunakan, atau pada saat berlalunya waktu sewa. 4. Pendapatan dari penjualan aset selain produk, diakui saat penjualan.

Penjualan produk

Pemberian jasa

Penyewan aktifa

Penjualan aktiva

Pendapatan dari penjualan

Pembayaran atas jasa

Pendapatan sewa

Keuntungan atau kerugian disposisi

Tanggal penjualan

Setelah jasa dilaksanakan

Berlalunya waktu atau aset telah digunakan

Tanggal penjualan.

D. PENYIMPANGAN DARI DASAR PENJUALAN Penyimpangan dari Dasar Penjualan Suatu studi yang dilakukan FASB menemukan beberapa alasan umum untuk menyimpang dari dasar penjualan. Salah satu alasannya adalah keinginan untuk mengakui lebih awal (recognize earlier) dalam proses menghasilkan laba, dan bukan pada saat penjualan. Pengakuan pendapatan lebih awal adalah tepat jika terdapat tingkat kepastian yang tinggi mengenai jumlah pendapatan yang dihasilkan. Beberapa alasan bisa diterima untuk penyimpangan dari aturan pengakuan penjualan tersebut di atas. Alasan yang kedua adalah keinginan untuk menagguhkan pengakuan pendapatan setelah saat penjualan. Atau pengakuan bisa ditunda (delay recognize). Transaksi yang bisa diakui awal atau ditunda pengakuannya. Penangguhan penjualan tepat jika tingkat ketidakpastian mengenai jumlah pendapatan ataupun biaya cukup tinggi, atau jika penjualan bukan merupakan penyelesaian yang substansial dari proses menghasilkan laba. Dalam bab ini berfokus pada dua dari empat jenis umum transaksi pendapatan yang telah diuraikan sebelumnya, yaitu, 1) penjualan produk dan 2) pemberian jasa. Keduanya adalah jenis transaksi penjualan, dua jenis transaksi pendapatan lainnya yaitu pendapatan dari mengizinkan pihak lain untuk menggunakan aktiva perusahaan dan pedapatan dari pelepasan aktiva selain produk. Pembahasan mengenai transaksi penjualan produk disusun di seputar topik-topik berikut :

1. Pengakuan pendapatan saat penjualan (penyerahan) 2. Pengakuan pendapatan sebelim penyerahan 3. Pengakuan pendapatan sesudah penyerahan 4. Pengakuan pendapatan untuk transaski penjualan khusus (waralaba dan konsinyasi)

Pada saat penyerahan (saat penjualan) Pasca Sebelu "Aturan Umum" m produks i Selama produksi saat penyele saian produks i Ketika kas ditagih Setelah biaya dipulihkan Sebelum penyerahan Setelah penyerahan

Penjualan khusus

Waral aba

Kon siny asi

Beberapa contoh berikut ini diberikan untuk penyimpangan pengakuan pendapatan pada kasus yang menyimpang dari aturan umum (general rule) a. Penjualan dengan persetujuan pembelian. Bila sebuah perusahaan menjual produk dalam suatu periode dan setuju untuk membelinya kembali dalam periode akuntansi, perusahaan belum bisa di katakan menjual produk, karena bila persetujuan pembelian kembali dilakukan pada harga tertentu dan harga tersebut menutup semua biaya persediaan di tambah biaya penyimpanan yang berkaitan, maka persediaan dan kewajiban yang berkaitan tetap ada di pembukuan penjual. b. Pengakuan penjualan dimana terdapat hak retur. Tiga metode pengakuan pendapatan dengan adanya retur produk: 1. Tidak mencatat penjualan sampai hak retur habis masa berlakunya. 2. Mencatat penjualan tetapi menguranginnya dengan taksiran retur mendatang. 3. Mencatat penjualan dan memperhitungkan retur sewaktu terjadi.

Bila suatu perusahaan menjual produkya tetapi memberikan kepada pembeli hak retur, pendapatan dari transaksi penjualan dapat diakui pada saat penjualan hanya jika seluruh 6 syarat berikut terpenuhi : 1. Harga penjual kepada pembeli intinya tetap atau dapat ditentukan pada waktu penjualan . 2. Pembeli telah / berkewajiban membayar kepada penjual dan kewajiban itu bukan merupakan konsinyasi pada penjualan kembali produk. 3. Kewajiban pembeli kepada penjual tidak berubah karena kasus pencurian atau kehancuran secara fisik terhadap produk. 4. Pembeli memperoleh produk yang dapat dijual kembali yang memiliki substansi ekonomi yang terpisah dari yang diberikan oleh pembeli. 5. Penjual tidak memiliki kewajiban berarti pada prestasi kerja masa depan yang secara langsung mengakibatkan penjualan kembali produk oleh pembeli. 6. Jumlah retur masa depan dapat di taksir secara layak. c. Penjualan Cicilan Penjualan cicilan merupakan contoh pengakuan pendapatan untuk jenis transaksi after delivery, yang merupakan suatu jenis penjualan dimana pembayarannya diwajibkan didalam periode cicilan selama periode waktu yang diperpanjang. Ini digunakan dalam perdagangan eceran dimana segala jenis peralatan dan perabotan untuk pertanian dan rumah tangga dijual dengan dasar cicilan. Kadang-kadang ini juga dipakai untuk industri alat-alat berat dimana instalasi mesin dibayar untuk periode yang panjang. Metode cicilan menekankan penagihan dari pada penjualan, metode ini mengakui laba pada periode penagihan dan bukan pada saat periode penjualan. Dasar akuntansi cicilan dibenarkan atas dasar bahwa tidak ada lagi dasar yang cocok untuk menaksir tingkat yang dapat ditagih, pendapatan seharusnya tidak diakui sampai ditagihnya kas.

E. PENGAKUAN PENDAPATAN PADA SAAT PENJUALAN Pengakuan Pendapatan pada saat penjualan Jumlah penjualan atau pendapatan selalu merupakan item terbesar pada laporan laba rugi. Pengetahuan tentang aspek-aspek penjualan sangat penting, diantaranya: 1. Diskon penjualan

Potongan ini diberiakn pada waktu penjualan atau pada saat pembayaran. Metode sederhana untuk memberikan diskon adalah 2/10 n/30. 2. Pengembalian (retur) Retur terjadi jika barang rusak selama pengiriman, busuk atau tidak sempurna , pengiriman kuantitas tidak benar atau tipe barang tidak benar. 3. Akuntansi untuk piutang tak tertagih 4. Jaminan untuk pelayanan atau penggantian Menurut FASB, syarat untuk mengakui pendapatan ( direalisasi atau dapat direalisasi dan dihasilkan) terpenuhi pada saat produk atau barang dagang diserahkan atau jasa diberikan kepada pelanggan. Perlu dicatat bahwa SEC merasa yakin bahwa pendapatan direalisasi atau dapat direalisasi dan dihasilkan apabila criteria tersebut terpenuhi: 1. Ada bukti persuasive dari suatu perjanjian 2. Penyerahan telah terjadi atau jasa telah diberikan 3. Harga ppenjual kepada pembeli adalah tetap atau dapat ditentukan 4. Ketertagihan dapat dipastikan dengan layak Pendapatan dari aktivitas pabrikasi serta penjualan umumnya diakui pada saat penjualan atau point of sale akan tetapi disini bisa timbul masalah dalam pelaksanaannya, situasi tersebut antara lain: a. Penjualan dengan Perjanjian Beli Kembali Jika perusahaan menjual suatu produk dalam suatu periode dan setuju untuk membelinya kembali dalam periode akuntansi berikutnya maka hak milik legal telah berpindah. Akan tetapi, substansi ekonomi dalam transaksi ini adalah bahwa risiko kepemilikan tetap berada pada penjual. Jika terdapat perjanjian beli kembali dengan harga tertentu dan harga ini dapat menutup semua biaya persediaan ditambah biaya kepemilikan yang terkait , maka persediaan dan kewajiban yang terkait itu tetap ada dalam pembukuan penjual. Denagn kata lain tidak terjadi penjualan b. Penjualan dengan Hak Retur Melibatkan penjualan tunai atau kredit, suatu masalah khusus akan timbul dengan adanya hak retur akan pengurangan harga. Perusahaan tertentu dapat mengalami tingkat retur yang tinggi yaitu rasio barang dagang yang dikembalikan terhadap penjualan tinggi sehingga mereka merasa perlu menunda pelaporan penjualan sampai hak retur secara substansial sudah habis masa berlakunya. Jenis perusahaan

yang mungkin mengalami tingkat retur yang tinggi adalah agen makanan yang mudah rusak, distributor yang menjual ke toko-toko eceran, perusahaan rekaman dan kaset, serta beberapa pabrikan makanan dan barang-barang olahraga. Retur dalam industry ini sering dilaksanakan sebagai praktek yang melibatkan perjanjian penjualan bergaransi atau konsinyasi. Tersedia tiga metode pengakuan pendapatan alternative apabila penjual menanggung risiko kepemilikan yang berkepanjangan karena pengembalian produk, yaitu: 1. Tidak mencatat penjualan sampai seluruh hak retur habis masa berlakunya 2. Mencatat penjualan tetapi mengurangi penjualan dengan estimasi retur di masa depan 3. Mencatat penjualan serta memperhitungkan retur pada saat terjadi FASB menyimpulkan bahwa jika suatu perusahaan menjual produknya tetapi memberikan pembeli hak untuk mengembalikan produk itu, maka pendapatan dari transaksi penjualan akan diakui pada saat penjualan jika kondisi berikut terpenuhi: 1. Harga penjual kepada pembeli pada hakikatnya tetap atau dapat ditentukan pada tanggal penjualan 2. Pembeli sudah membayar penjual , atau pembeli berkewajiban membayar penjual , dan kewajiban itu tidak tergantung pada penjualan kembali produk tersebut 3. Kewajiaban pembeli kepada penjual tidak akan berubah apabila terjadi pencurian atau kerusakan atau rusaknya fisik produk 4. Pembeli yang memperoleh produk untuk dijual kembali memiliki substansi ekonomi yang terpisah dari yang diberikan oleh penjual 5. Penjual tidak memiliki kewajiabn yang signifikan atas kinerja masa depan yang secara langsung menyebabkan penjualan kembali produk itu oleh pembeli 6. Jumlah retur di masa depan dapat diestimasi penjual secara layak Jika keenam kondisi tersebut tidak terpenuhi maka pendapatan penjualan dan harga pokok penjualan harus diakui ketika hak retur secara substansial telah habis masa berlakunya. Apabila penjualan yang dilaporkan dalam laporan laba rugi harus dikurangi untuk melaporkan estimasi retur.

F. TRADE LOADING DAN CHANNEL STUFFING

a. Trade Loading dan Channel Stuffing Beberapa perusahaan mencatat pendapatna pada tanggal penyerahan tanpa membuat penyisihan untuk pembelian kembali ataupun retur yang tak terbatas. Walaupun perusahaan ini kelihatannya mengikuti pengakuan pada saat penjualan yang berlaku , namun sebenarnay mereka mengakui pendapatn dan laba sebelum waktunya. Sebagai contoh , industry rokok domestic AS pada suatu waktu melakukan praktedistribusi yang dikenal sebagai trade loading. Trade Loading merupakan praktek yang gila , tidak ekonomis dan licik . Melalui praktek ini pabriakan yang mencoba menunjukkan penjualan, laba, dan pangsa pasar yang sebenarnya tidak mereka miliki , mereka membujuk para pedagang grosir yang menjadi pelanggan mereka yang dikenal sebagai trade untuk membeli lebih banyak produk daripada yang dapat mereka jual kembali denagn cepat. Secara keseluruhan, industry rokok ini tampaknya dalam waktu dua tahun telah menetapkan terlalu tinggi laba operasinya sebesar $600juta karena mengambil laba dari tahun-tahun yang akan dating Dalam industry perangkat lunak computer, praktek yang sama disebut sebagai channel stuffing. Ketika sebuah produsen perangkat lunak ingin membuat hasil-hasil keuangannya kelihatan bagus, mereka menawarkan diskon atau potongan yang besar kepada distributornya agar membeli lebih banyak dan mencatat pendapatan ketika perangkat lunak tersebut meninggalkan dermaga.Persediaan distributor akan

membengkak dan saluran pemasaran menjadi penuh sesak tetapi laporan keuangan produsen perangkat lunak terlihat baik meskipun hal itu akan merusak hasil periode mendatang, kecuali jika proses tersebut diulang. Trade loading dan channel stuffing menyimpangkan hasil operasi dan menghias laporan keuangan . Jika digunakan tanpa ketentuan yang tepat untuk retur penjualan, channel stuffing merupakan contoh klasik pembukuan hari ini atas pendapatan yang akan datang.

G. PENDAPATAN MENURUT PSAK NO 24 DAN NO 34 Psak 23 Sebagian besar perusahaan didirikan dengan tujuan untuk menghasilkan laba yang optimal sehingga kclangsungan hidup perusahaan dapat tercapai. Laba diperoleh sebagai kelebihan pendapatan atas beban. Untuk dapat menghasilkan laba, pendapatan yang dihasilkan oleh perusahaan harus lebih besar dibandingkan dengan beban yang telah diketuarkan untuk memperoleh pendapatan tersebut Oleh karena itu. pendapatan

dapat dijadikan sebagai alat untuk menilai kinerja suatu pemsahaan dalam menghasilkan laba yang optimal. AKUNTANSI KONTRAK KONSTRUKSI PSAK No. 34 Penyatuan dan Segmentasi Kontrak Konstruksi Persyaratan Pernyataan ini biasanya diterapkan secara terpisah pada setiap kontrak konstruksi. Namun, dalam keadaan tertentu, adalah perlu untuk menerapkan Pernyataan ini pada komponen suatu kontrak tunggal yang dapat diidentifikasi secara terpisah atau pada suatu kelompok kontrak secara bersama agar mencerminkan hakikat suatu kontrak atau kelompok kontrak. Bila suatu kontrak mencakup sejumlah aset, konstruksi dari setiap aset diperlakukan sebagai suatu kontrak konstruksi yang terpisah jika: (a) proposal terpisah telah diajukan untuk setiap aset; (b) setiap aset telah dinegosiasikan secara terpisah dan kontraktor serta pemberi kerja dapat menerima atau menolak bagian kontrak yang berhubungan dengan masingmasing aset tersebut; dan biaya dan pendapatan masing-masing aset dapat diidentifikasikan. Suatu kelompok kontrak, dengan satu pemberi kerja atau beberapa pemberi kerja, harus diperlakukan sebagai satu kontrak konstruksi jika: (a) kelompok kontrak tersebut dinegosiasikan sebagai satu paket; (b) kontrak tersebut berhubungan erat sekali, sebetulnya kontrak tersebut merupakan bagian dari satu proyek tunggal dengan suatu margin laba; dan (c) kontrak tersebut dilaksanakan secara serentak atau secara berkesinambungan Suatu kontrak mungkin berisi klausul yang memungkinkan konstruksi asset tambahan atas permintaan pemberi kerja atau dapat diubah sehingga konstruksi asset tambahan dapat dimasukkan ke dalam kontrak tersebut. Konstruksi aset tambahan diperlakukan sebagai suatu kontrak konstruksi terpisah bila: (a) aset tambahan tersebut berbeda secara signifikan dalam rancangan, teknologi atau fungsi dengan aset yang tercakup dalam kontrak semula; atau (b) harga aset tambahan tersebut dinegosiasikan tanpa memperhatikan harga kontrak semula. Pendapatan Kontrak Pendapatan kontrak terdiri dari:

(a) nilai pendapatan semula yang disetujui dalam kontrak dan penyimpangan dalam pekerjaan kontrak, klaim, dan pembayaran insentif: (b) 34.3 AKUNTANSI KONTRAK KONSTRUKSI PSAK No. 34 34.4 (i) sepanjang hal ini memungkinkan untuk menghasilkan pendapatan; dan (ii) dapat diukur secara andal. Pendapatan kontrak diukur pada nilai wajar dari imbalan yang diterima atau yang akan diterima. Pengukuran pendapatan kontrak dipengaruhi oleh bermacam-macam ketidakpastian yang tergantung pada hasil dari peristiwa di masa yang akan datang. Estimasinya sering kali harus direvisi sesuai dengan realisasi dan hilangnya ketidakpastian. Oleh karena itu, jumlah pendapatan kontrak dapat meningkat atau menurun dari suatu periode ke periode berikutnya. Contohnya: (a) suatu kontraktor dan suatu pemberi kerja mungkin menyetujui penyimpangan atau klaim yang meningkatkan atau menurunkan pendapatan kontrak pada periode setelah periode di mana kontrak pertama kali disetujui; (b) nilai pendapatan yang disetujui dalam kontrak dengan nilai tetap dapat meningkat karena ketentuan-ketentuan kenaikan biaya; (c) nilai pendapatan kontrak dapat menurun karena denda yang timbul akibat keterlambatan kontraktor dalam penyelesaian kontrak tersebut; atau (d) bila dalam kontrak harga tetap terdapat harga tetap per unit output, pendapatan kontrak meningkat bila jumlah unit meningkat. Suatu penyimpangan adalah suatu instruksi yang diberikan pemberi kerja mengenai perubahan dalam lingkup pekerjaan yang akan dilaksanakan berdasarkan kontrak. Suatu penyimpangan dapat menimbulkan peningkatan atau penurunan dalam pendapatan kontrak. Contoh penyimpangan adalah perubahan-perubahan dalam spesifikasi atau rancangan aset atau perubahan Iamanya kontrak. Suatu penyimpangan dimasukkan kedalam pendapatan kontrak jika: (a) besar kemungkinan pemberi kerja akan menyetujui penyimpangan dan jumlah pendapatan yang timbul dari penyimpangan tersebut; dan (b) jumlah pendapatan dapat diukur secara andal.

13 Pengukuran jumlah pendapatan yang timbul dari klaim mempunyai tingkat ketidakpastian yang tinggi dan sering kali tergantung pada hasil negosiasi. Oleh karena itu, klaim hanya dimasukkan dalam pendapatan kontrak jika: (a) negosiasi telah mencapai tingkat akhir sehingga besar kemungkinan pemberi kerja akan menerima klaim tersebut; dan (b) nilai klaim yang besar kemungkinannya akan disetujui oleh pemberi kerja, dapat diukur secara andal. 14 Pembayaran insentif adalah jumlah tambahan yang dibayarkan kepada kontraktor apabila standar-standar pelaksanaan yang telah dispesifikasikan telah terpenuhi atau dilampaui. Umpamanya, suatu kontrak mungkin mengizinkan suatu pembayaran

AKUNTANSI KONTRAK KONSTRUKSI PSAK No. 34 tambahan kepada kontraktor untuk suatu penyelesaian yang lebih awal dari suatu kontrak. Pembayaran insentif dimasukkan dalam pendapatan kontrak jika: (a) kontrak tersebut cukup aman sehingga besar kemungkinan pemberi kerja memenuhi tuntutan klaim; dan (b) jumlah klaim yang kemungkinan besar dapat disetujui pemberi kerja dapat diukur secara andal.

BAB III PENUTUPAN

A. KESIMPULAN

Pendapatan adalah hasil dari penjualan faktor-faktor produksi yang dimilikinya kepada sektor produksi. Ada juga pendapatan adalah hasil berupa uang atau materi lainnya yang dapat dicapai dari pada penggunaan faktor-faktor produksi. Prinsip pengakuan pendapatam menetapkan bahwa pendapatan diakui pada saat: 1. Direalisasikan bila barang-barang dan jasa-jasa dipertukarkan dengan kas atau klaim atas kas (piutang). 2. Dapat direalisasikan bila aktiva yang diterima segera dapat dikonversikan pada jumlah kas atau klaim atas kas yang diketahui. Dihasilkan , bila kesatuan itu sebagian besar telah menyelesaikan apa yang seharusnya telah dilakukan agar berhak atas manfaat yang diberikan pendapatan. Sebagian besar perusahaan didirikan dengan tujuan untuk menghasilkan laba yang optimal sehingga kclangsungan hidup perusahaan dapat tercapai. Laba diperoleh sebagai kelebihan pendapatan atas beban.

B. PENUTUPAN

Demikianlah yang dapat penulis sampaikan pada makalah akuntansi keungan menengah dalam materi pendapatan.semoga bermanfaat bagi para pembaca yang membaca makalah yang kami buat ini,mohon maaf apabila ada salah kata yang disengaja maupun tidak disengaja. Terimakasih

Daftar pustaka

Kieso Donald E. (2007). Akuntansi intermediate. Jakarta : Erlangga. http://www.wikipedia.com