Anda di halaman 1dari 102

TUGAS KELOMPOK

Current Issues:

ANALISIS KUANTITATIF DATA INFLASI, GDP DEFLATOR, DAN SBI INDONESIA TAHUN 1969-2012

Disusun oleh: Bambang Suryanggono; Nurul Fajri, Sumaryati, Deni Irawan dan Lina Agustina Pujiwati Kelas: Badan Pusat Statistik (BPS)
MATA KULIAH METODE ANALISIS PEMBANGUNAN PUSAT DAN DAERAH

Dosen Pengampu: Prof. Mudrajad Kuncoro, Ph.D.

PROGRAM MAGISTER EKONOMIKA PEMBANGUNAN

FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS

Dosen Pengampu: Prof. Mudrajad Kuncoro, Ph.D.


Nama S1 Tempat, Tgl.Lahir Asal Instansi : : : : Bambang Suryanggono Sekolah Tinggi Ilmu Statistik Jakarta, 28 September 1982 Badan Pusat Statistik Kota Padang

Nama S1 Tempat, Tgl.Lahir Asal Instansi

: : : :

Deni Irawan Sekolah Tinggi Ilmu Statistik Kediri, 15 Desember 1983 Badan Pusat Statistik Prop. Papua Barat

Nama S1 Tempat, Tgl.Lahir Asal Instansi

: : : :

Lina Agustina Pujiwati Sekolah Tinggi Ilmu Statistik Purwokerto, 17 Agustus 1982 BPS Kab. Kuantan Singingi

Nama S1 Tempat, Tgl.Lahir Asal Instansi

: : : :

Nurul Fajri Sekolah Tinggi Ilmu Statistik Jakarta Selatan, 29 Oktober 1981 Badan Pusat Statistik Kota Banjarbaru

Nama S1 Tempat, Tgl.Lahir Asal Instansi

: : : :

Sumaryati Sekolah Tinggi Ilmu Statistik Bantul, 29 Juni 1982 Badan Pusat Statistik Prop. Sulawesi Barat

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat, hidayah dan inayah-Nya tulisan berjudul "Analisis Kuantitatif IHK, PDB Deflator, Inflasi dan BI Rate di Indonesia Periode 1990 2011 ini dapat diselesaikan. Tidak lupa sholawat beriring salam semoga tercurah kepada junjungan tercinta Nabi Besar Muhammad SAW, beserta keluarga, sahabat dan umatnya. Secara umum tulisan ini berisi tentang pengertian, perkembangan dan pergerakan tentang PDB, PDB deflator, Indeks Harga Konsumen, Inflasi, dan SBI sebagai indikator ekonomi penting bagi perekonomian Indonesia. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada Prof. Mudrajat Kuncoro, Ph.D selaku dosen pengampu mata kuliah Metode Analisis Pembangunan Pusat dan Daerah, yang memberi kesempatan kepada seluruh mahasiswa meningkatkan kemampuan membaca dan menganalisis data melalui learning process serta berbagai masukan dan kritikan berharga yang beliau sampaikan. Terima kasih juga kami sampaikan kepada teman-teman di kelas BPS Program Studi MEP FEB UGM atas semua bantuan dan diskusi yang sangat menarik. Sebagai bagian dari learning process, maka tulisan ini tentu masih jauh dari kata sempurna. Untuk itu, kritik dan saran dari pemanfaat tulisan ini untuk perkembangan selanjutnya. Akhir kata dari kami adalah sebutir harapan agar tulisan ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Yogyakarta, Juni 2012 Tim Penulis ADJAHMADA 2012

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR...................................................................................................................... 3 DAFTAR ISI .................................................................................................................................. 4


DAFTAR TABEL ........................................................................................................................................ 6 DAFTAR GAMBAR.................................................................................................................................... 7 DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................................................. 9 BAB I PENDAHULULAN .......................................................................................................................... 10 1.1 Latar Belakang ....................................................................................................................... 10 1.2 Tujuan.................................................................................................................................... 14 1.3 Jenis dan Sumber Data .......................................................................................................... 14 1.4 Sistematika penyajian ........................................................................................................... 15 BAB II KONSEP DEFINISI ........................................................................................................................ 16 2.1 Teori Inflasi ............................................................................................................................ 16 2.1.1 Definisi Inflasi ............................................................................................................... 16

2.1.2 Jenis Inflasi ....................................................................................................... 17 2.1.3 Penghitungan Indeks Harga Konsumen ........................................................... 23 2.1.4 Penghitungan Inflasi Tahunan dan Bulanan ................................................... 24 2.1.5 Komponen Penting dalam Penyusunan/Penghitungan IHK ........................... 25 2.1.5.1 Tahun Dasar ........................................................................................ 26 2.1.5.2 Data Harga .......................................................................................... 27 2.1.5.3 Paket Komoditi ..................................................................................... 27 2.1.5.4 Diagram Timbang ................................................................................ 30 2.1.6 Dampak Inflasi ................................................................................................. 31 2.2 Produk Domestik Bruto (PDB) dan PDB Deflator ..................................................... 32 2.3 Otoritas Moneter ..................................................................................................... 35 2.3.1 Sejarah Landasan Hukum Bank Indonesia ....................................................... 35 2.3.2 Piranti Moneter Bank Indonesia ...................................................................... 37 2.3.3 Konsep Tingkat Suku Bunga ............................................................................. 38
2.3.4 Inflation Targeting Framework (ITF) ........................................................................... 39 2.3.5 BI Rate/Suku Bunga Bank Indonesia............................................................................ 41

BAB III ANALISIS DATA .......................................................................................................................... 43 3.1 Pergerakan Inflasi Tahunan 1990-2011 di Indonesia ............................................................. 43 3.2 Uji Perubahan Struktural Perilaku data Inflasi (Stabilitas Model Chow Breakpoint Test) ..... 48 3.3 Andil Inflasi ............................................................................................................................. 49 3.4 Perkembangan PDB Nominal dan PDB Riil ............................................................................. 52 3.5 Perkembangan Infllasi Berdasar PDB Deflator dan Inflasi Berdasar IHK ................................ 55 3.6 Perkembangan Tingkat Bunga Nominal dan Tingkat Bunga Riil ............................................ 62 3.7 Perkembangan Inflasi dan BI Rate Tahunan 1990-2011 di Indonesia .................................... 64 3.8 Perkembangan Inflasi dan BI Rate Bulanan 2008-2011 di Indonesia ..................................... 73 3.9 Perkembangan BI Rate, Inflasi y-o-y, PDB Deflator dan IHK Tahunan pada Masa Pra Krisis dan Paska Krisis di Indonesia Tahun 1990-2011 .................................................................... 80 BAB IV KESIMPULAN ............................................................................................................................ 82 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 84 LAMPIRAN ............................................................................................................................................. 86

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1. Tabel 2.2

Perbandingan Perubahan Tahun Dasar Penghitungan Inflasi .. Perkembangan Independensi Bank Indonesia Selaku Otoritas Moneter di Indonesia ...............

26

35

Tabel 3.1.

Koefisien Variasi Inflasi Bulanan Berdasarkan Jenisnya di Indonesia, Tahun 2009 2011 .. 47 48

Tabel 3.2. Tabel 3.3.

Hasil Pengujian Perubahan Struktural Perilaku Data Inflasi . Andil Inflasi Berdasarkan Koefisien Variasi Inflasi 2004-2011 dan Bobot Total Pengeluaran Rumah Tangga (persen) per Kelompok Komoditas .

51

Tabel 3.4.

PDB Nominal dan PDB Riil Indonesia Tahun 1990 2011 (milyar rupiah) 54

Tabel 3.5.

Statistik Deskriptif Inflasi Year on Year dan BI rate Tahunan Indonesia 1990-2011 . 56

Tabel 3.6.

Tabel Korelasi Pearson Data Inflasi dan BI rate Tahunan Periode 19902011 di Indonesia .. 59

Tabel 3.7.

Statistik Deskriptif Inflasi Year on Year dan BI rate Tahunan Indonesia 1990-2011 68

Tabel 3.8.

Tabel Korelasi Pearson Data Inflasi dan BI rate Tahunan Periode 19902011 di Indonesia .. 69

Tabel 3.9

Statistik Deskriptif Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan Indonesia Tahun 2008-2011 .. 74

Tabel 3.10

Korelasi Pearson Data Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan Indonesia 2008-2011 .. 77

Tabel 3.11

Perkembangan BI Rate, inflasi y-o-y, PDB Deflator, dan IHK Tahunan Pada Masa Pra Krisis dan Pasca Krisis di Indonesia Tahun 1990-2011.. 80

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1. Kerangka Inflation Targeting Framework (ITF) Gambar 3.1. Inflasi Tahunan di Indonesia, Tahun 1990-2011.. Gambar 3.2. Inflasi Bulanan di Indonesia, Tahun 1990-2011 .. Gambar 3.3. Inflasi Bulanan di Indonesia, Tahun 2008-2011 . Gambar 3.4. Inflasi Bulanan Berdasarkan Jenisnya di Indonesia, Tahun 2009 2011 Gambar 3.5. Nilai Koefisien Variasi Inflasi Tahunan Menurut 66 Kota Tahun 20092011 . Gambar 3.6. Nilai Koefisien Variasi Inflasi Tahunan Menurut 45 Kota Tahun 20042008 . Gambar 3.7. PDB Nominal dan PDB Riil Indonesia Tahun 1990 2011 (milyar rupiah) . Gambar 3.8. Perkembangan Inflasi Berdasar PDB Deflator dan Inflasi Berdasar IHK Indonesia Tahun 1990-2011 (persen) .. Gambar 3.9. Grafik Skewness BI Rate Tahunan Indonesia Tahun 2008-2011

40 43 44 45 46

49

50

53

55 57 58

Gambar 3.10. Grafik Skewness Inflasi Month to Month Indonesia Tahun 2008-2011 Gambar 3.11. Scatter Plot Data BI rate Tahunan dan Inflasi Year on Year di Indonesia Tahun 1990-2011 (Linear) . Gambar 3.12. Scatter Plot Data BI rate Tahunan dan Inflasi Year on Year di Indonesia Tahun 1990-2011 (Cubic) .. Gambar 3.13. Perkembangan Tingkat Bunga Nominal dan Tingkat Bunga Riil Indonesia Tahun 1990-2011 (persen) Gambar 3.14. Perkembangan Inflasi dan BI rate Menurut Tahun dan Presiden yang Berkuasa di Indonesia pada Tahun 1990-2011 (persen) .. Gambar 3.15. Perkembangan Inflasi dan BI rate Menurut UU Independensi Bank Indonesia di Indonesia pada Tahun 1990-2011 (persen) . Gambar 3.16. Grafik Skewness Inflasi Year on Year IndonesiaTahun 2008-2011.

60

61

62

65

66 69

Gambar 3.17. Grafik Skewness BI Rate Tahunan Indonesia Tahun 2008-2011 .. Gambar 3.18. Scatter Plot Data BI rate Tahunan dan Inflasi Year on Year di Indonesia Tahun 1990-2011 (Linear) . Gambar 3.19. Scatter Plot Data BI rate Tahunan dan Inflasi Year on Year di Indonesia Tahun 1990-2011 (Cubic) .. Gambar 3.20. Grafik Inflasi dan BI rate Bulanan di Indonesia pada Tahun 2008-2011 (dalam persen) Gambar 3.21. Grafik Skewness Inflasi Month to Month Indonesia Tahun 2008-2011 Gambar 3.22. Grafik Skewness BI rate Bulanan Indonesia Tahun 2008-2011 Gambar 3.23 Scatter Plot Data Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan Indonesia 2008-2011 Gambar 3.24. Scatter Plot Data Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan 20082011 Indonesia

70

71

72

73 75 76

78

79

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1.a. Lampiran 1.b Lampiran 2.a. Lampiran 2.b Lampiran 3.a. Lampiran 3.b Lampiran 3.c. Lampiran 4.

Tingkat Inflasi Per Bulan Tahun 1990 2000 Tingkat Inflasi Per Bulan Tahun 2000 2011 .. Indeks Harga Konsumen Menurut Bulan Tahun 1990 2000 . Indeks Harga Konsumen Menurut Bulan Tahun 2001 2011 .. Inflasi Menurut Jenisnya Per Bulan Tahun 2006 2007 . Inflasi Menurut Jenisnya Per Bulan Tahun 2008 2009 Inflasi Menurut Jenisnya Per Bulan Tahun 2010 2011 . PDB Nominal, PDB Riil, PDB Deflator, dan Inflasi Berdasarkan IHK Tahun 1990 -2011

87 88 89 90 91 92 93

94 95 96 97 98 99 100 101 102

Lampiran 5. Lampiran 6.a Lampiran 6.b. Lampiran 6.c. Lampiran 6.d. Lampiran 6.e. Lampiran 6.f. Lampiran 7

Tingkat Bunga Nominal, Inflasi dan Tingkat Bunga Riil .. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2006 (2002 = 100) .. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2007 (2002 = 100) .. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2008 (2007 = 100) Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2009 (2007 = 100) .. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2010 (2007 = 100) Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2011 (2007 = 100) .. Output Olah Data E-Views Chow Breakpoint Test .

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Inflasi merupakan fenomena yang umum terjadi dalam perekonomian dan menjadi

hal yang menakutkan ketika inflasi menjadi tidak terkendali. Inflasi yang tidak terkendali dampaknya sangat buruk dan dapat menyentuh ke seluruh sendi perekonomian, mulai dari masyarakat, pengusaha, pemerintah dan pihak asing atau negara mitra dagang. Kondisi ini akan berimplikasi terganggunya pencapaian tujuan nasional dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Dari sisi permintaan (demand side), inflasi yang tidak terkendali akan merugikan masyarakat dan pemerintah setidaknya dalam dua hal: Pertama, dalam jangka menengah akan menurunkan pendapatan riil yaitu penurunan daya beli pada mereka yang berpendapatan tetap seperti pegawai negeri dan karyawan perusahaan, serta buruh pabrik. Kedua, menurunnya pendapatan riil pemerintah yang disebabkan oleh menurunnya pendapatan sektor individu maupun swasta, mengurangi kemampuan pemerintah berupa pengeluaran dan investasi. Dari sisi penawaran (supply side), inflasi yang tidak terkendali akan merugikan setidaknya dalam tiga hal: Pertama, inflasi menyebabkan kemampuan pengusaha atau sektor swasta untuk meningkatkan kegiatan mereka juga menurun, karena daya beli mereka terhadap barang modal menurun. Disamping itu, kemampuan mereka untuk melakukan kegiatan produksi atau melakukan stok barang juga menurun. Kedua, perusahaan dengan export based, kenaikan inflasi akibat terjadinya cost push akan berdampak terhadap menurunnya daya saing mereka di luar negeri akibat kenaikan harga produk. Dalam jangka

10

menengah hal ini akan menurunkan nilai ekspor sehingga mengganggu neraca pembayaran (balance of payment) yaitu terjadinya deficit of trade account. Ketiga dari sisi mikro, pengurangan produksi akan berdampak terhadap pengurangan permintaan terhadap produk bahan baku yang akan membawa efek negatif kepada para penyedia bahan atau supplier, sehingga menurunkan kegiatan perusahaan dan menyebabkan terjadinya pengurangan karyawan atau buruh. (Business News, 10 Juni 2005). Indikator yang sering digunakan untuk mengukur tingkat inflasi adalah Indeks Harga Konsumen (IHK) dan PDB deflator. Perubahan IHK dari waktu ke waktu menunjukkan pergerakan harga dari paket barang dan jasa yang dikonsumsi masyarakat. Sejak Juli 2008, paket barang dan jasa dalam keranjang IHK telah dilakukan atas dasar Survei Biaya Hidup (SBH) Tahun 2007 yang dilaksanakan oleh Badan Pusat Statistik (BPS). Kemudian, BPS memonitor perkembangan harga dari barang dan jasa tersebut secara bulanan di beberapa kota, di pasar tradisional dan modern terhadap beberapa jenis barang/jasa di setiap kota. Sementara itu, PDB deflator menunjukkan besarnya perubahan harga dari semua barang baru, barang produksi lokal, barang jadi, dan jasa. Inflasi juga merupakan fenomena ekonomi sebagai wujud dari ketidakpastian yang terjadi hampir di semua negara tak terkecuali Indonesia. Perubahan harga yang tidak stabil akan membawa dampak pahit bagi perekonomian nasional. Secara umum inflasi pada masyarakat yang berpenghasilan tetap akan menyebabkan penurunan daya beli dalam memenuhi kebutuhan. Pada masyarakat yang memiliki tabungan mengalami kerugian karena nilai riil tabungan turun. Hal tersebut tergambar pada krisis ekonomi yang mencapai puncaknya pada 1998 dengan angka inflasi tahunan mencapai 77,63 persen dan BI rate tercatat 37,97 persen,

11

akibatnya para investor malas melakukan investasi produktif karena penanaman modal spekulatif jauh lebih menguntungkan. Suku bunga yang tinggi pun akan mengganggu tingkat investasi yang dibutuhkan untuk memicu pertumbuhan ekonomi. Semakin kompleksnya perekonomian nasional sebagai akibat menyatunya perekonomian nasional dengan tatanan ekonomi dunia menambah iklim ketidakpastian dalam perekonomian Indonesia. Adanya ketidakpastian tersebut akan menyulitkan pelaku ekonomi domestik maupun internasional untuk melakukan perencanaan kegiatan produksi, konsumsi, maupun distribusi dalam jangka panjang. Pemerintah dan otoritas moneter yaitu BI (Bank Indonesia) melakukan berbagai strategi untuk mengurangi atau meredam ketidakpastian kondisi perekonomian. Berbagai kebijakan dikeluarkan baik kebijakan dari segi permintaan maupun penawaran. Terkait dengan adanya ketidakpastian perubahan harga-harga dalam masyarakat, kebijakan dari sisi permintaan dilakukan melalui kebijakan moneter. Bank Indonesia merupakan lembaga keuangan independen yang berperan sebagai bank sentral di Indonesia. Tugas pokok Bank Indonesia sesuai dengan Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Sentral Bab III Pasal 8 yaitu: (1) menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter; (2) mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran; dan (3) mengatur dan mengawasi bank. Dalam melaksanakan ketiga tugas pokok tersebut, Bank Indonesia berusaha menerapkan kebijakan moneter dengan prinsip kehati-hatian, sistem pembayaran yang cepat dan tepat, serta sistem perbankan dan keuangan yang sehat dalam rangka membantu pemerintah mencapai, mengatur, menjaga dan memelihara kestabilan nilai tukar rupiah. Dalam pelaksanaan tugasnya ini, Bank Indonesia menggunakan beberapa piranti

12

moneter, antara lain Giro Wajib Minimum (Minimum Reserve Requirement), Fasilitas Diskonto (Discount Window), Himbauan Moral (Moral Suasion) dan Operasi Pasar Terbuka (Open Market Operation). Dalam Operasi Pasar Terbuka, BI dapat melakukan berbagai transaksi jual beli surat berharga, termasuk salah satunya Sertifikat Bank Indonesia (SBI). Salanjutnya salah satu kebijakan moneter dalam menstabilkan fluktuasi inflasi, Bank Indonesia memberlakukan kebijakan Inflation Targeting Framework (ITF). Dengan kerangka ini, Bank Indonesia secara eksplisit mengumumkan sasaran inflasi kepada publik dan kebijakan moneter diarahkan untuk mencapai sasaran inflasi yang ditetapkan oleh pemerintah. Untuk mencapai sasaran inflasi, kebijakan moneter dilakukan secara forward looking, artinya perubahan stance kebijakan moneter dilakukan melalui evaluasi apakah perkembangan inflasi ke depan masih sesuai dengan sasaran inflasi yang telah dicanangkan. Dalam kerangka kerja ini, kebijakan moneter juga ditandai oleh transparansi dan akuntabilitas kebijakan kepada publik. Secara operasional, stance kebijakan moneter dicerminkan oleh penetapan suku bunga kebijakan atau BI rate yang diharapkan akan mempengaruhi suku bunga pasar uang dan suku bunga deposito dan suku bunga kredit perbankan. Perubahan suku bunga ini pada akhirnya akan mempengaruhi output dan inflasi. Berdasarkan uraian di atas, pokok permasalahan yang menjadi pembahasan utama dalam tulisan ini adalah analisis kuantitatif hubungan IHK, PDB deflator, inflasi dan BI rate serta perkembangannya di Indonesia selama periode tahun 1990 sampai dengan 2011.

13

1.2.

Tujuan Berdasarkan uraian latar belakang masalah dapat ditetapkan tujuan dari penelitian

ini adalah sebagai berikut: 1. Melakukan analisis terhadap inflasi month to month dan year to year periode 19902011 dan indikasi terhadap fluktuasinya. 2. Melakukan analisis andil perubahan inflasi menurut kota dan komoditi periode 2009 dan 2011 3. Melakukan analisis terhadap PDB Deflator periode 1990-2011. 4. Melakukan analisis keterkaitan PDB Deflator dan IHK periode 1990-2011. 5. Melakukan analisis terhadap BI rate bulanan dan tahunan periode 1990-2011. 6. Melakukan analisis keterkaitan inflasi dan BI rate baik bulanan maupun tahunan periode 1990-2011, juga kaitannya terhadap masa pemerintahan presiden dan independensi BI selaku otoritas moneter.

1.3.

Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan dalam tulisan ini adalah data sekunder yang bersumber

dari Badan Pusat Statistik dan Bank Indonesia yang meliputi: a. Data inflasi dan IHK month to month dan year to year periode 1990-2011. b. Data inflasi berdasarkan kota dan komoditas 2009-2011. c. PDB riil dan nominal yang akan digunakan dalam penghitungan PDB deflator 1990-2011. d. BI rate dan Real Interest Rate Tahun 1990-2011.

14

1.4.

Sistimatika Penyajian Paper ini terdiri dan empat bagian yaitu: Bab I Pendahuluan, yang berisi Latar

Belakang, Tujuan Penulisan, Jenis dan Sumber Data, serta Sistimatika Penyajian. Bagian pertama dari tulisan ini akan sedikit menguraikan mengenai pentingnya indikator inflasi dan akibatnya terhadap perekonomian. Bab II. Konsep dan Definisi yang terdiri dari tiga bahasan utama yaitu: Teori Inflasi; Produk Domestik Bruto (PDB) dan PDB Deflator; dan Otoritas Moneter. Bab III. Analisis Data yang terdiri dari delapan bahasan utama yaitu: Pergerakan Inflasi Tahunan 1990-2011 di Indonesia; Uji Perubahan Struktural Perilaku Data Inflasi; Andil Inflasi ; Perkembangan PDB Nominal dan PDB Riil; Perkembangan Inflasi berdasar PDB deflator dan Inflasi berdasar IHK; Perkembangan tingkat bunga nominal dan tingkat bunga riil; Perkembangan Inflasi dan BI rate Tahunan dan Bulanan; dan Perkembangan BI Rate, inflasi y-o-y, PDB Deflator, dan IHK Tahunan pada masa pra krisis dan pasca krisis di Indonesia tahun 1990-2011. Bab IV. Kesimpulan dan bagian terakhir adalah Daftar Pustaka.

15

BAB II KONSEP DEFINISI

2.1.

Teori Inflasi

2.1.1. Definisi Inflasi Menurut Boediono (2001), inflasi adalah kecenderungan harga-harga menaik secara umum dan terus menerus. Dari pengertian tersebut terdapat dua syarat terjadinya inflasi, yaitu kenaikan harga barang secara umum dan kenaikannya terjadi terus menerus. Kenaikan harga dari satu atau dua jenis barang tidak dapat disebut sebagai inflasi kecuali kenaikan harga barang tersebut menyebabkan kenaikan sebagian besar harga barang-barang lain. Selain itu, kenaikan harga yang terjadi hanya sekali saja walaupun dalam persentase yang besar juga tidak dapat dikatakan sebagai inflasi. Sukirno (2003) mendefinisikan inflasi sebagai suatu proses kenaikan harga-harga yang berlaku dalam suatu perekonomian. Tingkat inflasi (presentase pertambahan kenaikan harga) berbeda dari satu periode ke periode lainnya, dan berbeda pula dari satu negara ke negara lain. Tingkat inflasi yang tinggi akan sangat merugikan perekonomian suatu negara, disamping memperkecil nilai riil dari pendapatan juga akan memperlambat perkembangan suatu produksi yang pada akhirnya akan menghambat perekonomian suatu negara. Menurut Rosidi et al (2004), inflasi merupakan angka agregat dari perubahan harga sekelompok barang dan jasa yang dikonsumsi masyarakat dan dianggap mewakili seluruh barang dan jasa yang dijual di pasar. Inflasi merupakan gejolak harga barang dan jasa yang terjadi pada periode tertentu, sehingga inflasi berkaitan erat dengan stabilitas ekonomi suatu wilayah. Naik turunnya angka inflasi menggambarkan seberapa besar gejolak ekonomi

16

(terutama masalah harga) yang terjadi di suatu negara sekaligus seberapa jauh pengaruhnya terhadap daya beli masyarakat (Dariwardani (2005) dalam Achmad (2006)). Menurut Djohanputro (2006) inflasi didefenisikan sebagai kecenderungan kenaikan harga secara umum. Yang dimaksud dengan kecenderungan adalah bahwa kenaikan tersebut bukan terjadi sesaat, tetapi terus menerus. Inflasi juga berkaitan dengan kenaikan harga secara umum. Artinya, kenaikan harga satu jenis barang saja tidak termasuk dalam inflasi.

2.1.2. Jenis Inflasi Inflasi dapat digolongkan dalam beberapa klasifikasi, yakni: 1. Klasifikasi pertama, inflasi dapat digolongkan menurut besarnya. Boediono (2001) mengelompokkan inflasi menjadi empat, yaitu: 1. 2. 3. 4. 2. Inflasi ringan (inflasi di bawah 10%), Inflasi sedang (antara 10% sampai 30%), Inflasi berat (antara 30% sampai 100%), dan Hiperinflasi (di atas 100%).

Klasifikasi kedua, Samuelson dan Nordhaus (2005) mengkategorikan inflasi menjadi tiga, yaitu: 1. Low inflation, atau disebut juga inflasi satu dijit (single digit inflation), yaitu inflasi di bawah 10%. 2. Galloping inflation, atau double digit bahkan triple digit inflation, yang didefinisikan antara 10% sampai 200% per tahun. 3. Hyperinflation, yaitu inflasi di atas 200% per tahun.

17

Selanjutnya penentuan parah tidaknya inflasi sangat relatif, tidak hanya dilihat dari sudut laju inflasi saja. Siapa-siapa yang menanggung beban atau memperoleh keuntungan dari inflasi tersebut perlu diperhitungkan. Sebagai ilustrasi laju inflasi 20 persen dapat digolongkan inflasi yang parah apabila semuanya berasal dari kenaikan harga dari barang-barang yang dibeli oleh golongan yang berpenghasilan rendah. 3. Klasifikasi ketiga adalah berdasarkan sumber inflasi, menurut Boediono (2001) dapat dikategorikan menjadi dua: 1. Inflasi karena tarikan permintaan (demand pull inflation), yaitu kenaikan harga-harga karena tingginya permintaan, sementara barang tidak tersedia dengan cukup. Inflasi ini biasanya berlaku ketika perekonomian mencapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh dan pertumbuhan ekonomi berjalan pesat. Selain itu, inflasi ini juga berlaku pada masa pertumbuhan yang pesat dan tingkat kegiatan ekonomi yang tinggi, masa perang atau ketidakstabilan politik. Dalam masa ini biasanya pemerintah berbelanja jauh melebihi pendapatannya. Oleh sebab itu, pemerintah harus mencetak uang baru atau meminjam dari bank-bank umum serta lembaga-lembaga keuangan lainnya. Pengeluaran pemerintah yang berlebih tersebut akan meningkatkan permintaan agregat dengan cepat. Apabila produsen-produsen tidak dapat memenuhi permintaan agregat tersebut, maka akan terjadi kenaikan hargaharga. 2. Inflasi dorongan biaya (cost push inflation), yaitu inflasi karena biaya atau harga faktor produksi meningkat. Sehingga produsen harus menaikkan harga

18

supaya mendapatkan laba dan produksi bisa berlangsung terus. Biasanya inflasi desakan biaya berlaku ketika perekonomian hampir atau telah mencapai tingkat penggunaan tenaga kerja penuh. Kenaikan harga-harga tersebut bersumber dari salah satu kombinasi dari tiga faktor berikut: para pekerja dalam perusahaan menuntut kenaikan upah, harga bahan baku atau bahan penolong yang digunakan perusahaan bertambah tinggi, serta dalam perekonomian yang sedang mengalami perkembangan pesat. 4. Klasifikasi inflasi keempat adalah berdasarkan asal inflasi, munurut Boediono (2001) yaitu: 1. Inflasi yang berasal dari dalam negeri (domestic inflation), yaitu inflasi yang berasal dari dalam negeri timbul misalnya karena defisit anggaran belanja yang dibiayai dengan pencetakan uang baru, panenan gagal, dan sebagainya. 2. Inflasi bersumber luar negeri (foreign atau imported inflation), yaitu inflasi yang bersumber dari luar negeri karena kenaikan harga-harga di luar negeri atau negara-negara langganan (mitra) berdagang kita. Kenaikan harga barang-barang yang kita impor mengakibatkan: a. secara langsung kenaikan indeks biaya hidup karena sebagian dari barang-barang yang tercakup di dalamnya berasal dari impor, b. secara tidak langsung menaikkan indeks harga melalui kenaikan biaya produksi (dan kemudian, harga jual) dari berbagai barang yang menggunakan bahan mentah atau mesin-mesin yang harus diimpor (cost inflation), c. secara tidak langsung menimbulkan kenaikan harga di dalam negeri

19

karena kemungkinan (tetapi ini tidak harus demikian) kenaikan harga barang-barang impor mengakibatkan kenaikan pengeluaran

pemerintah/swasta yang berusaha mengimbangi kenaikan harga impor tersebut (demand inflation). 5. Klasifikasi inflasi kelima adalah berdasarkan harapan masyarakat. Menurut Djohanputro (2006) dapat dikategorikan menjadi dua: 1. Inflasi harapan (expected inflation), yaitu besar inflasi yang diharapkan atau diperkirakan akan terjadi. 2. Inflasi bukan harapan (unexpected inflation), yaitu inflasi yang tidak diperkirakan akan terjadi. 6. Pengelompokan inflasi klasifikasi keenam adalah berdasarkan tujuan/alasan pengeluaran, BPS (2006) mengelompokkan 744 komoditas IHK kedalam 7 kelompok barang dan jasa sesuai COICOP (Classification Of Individual Consumption by Purpose). Ketujuh kelompok barang dan jasa tersebut adalah: 1. Kelompok bahan makanan terdiri atas sub kelompok padi-padian, umbiumbian dan hasilnya; daging dan hasil-hasilnya; ikan segar; ikan diawetkan; telur, susu dan hasil-hasilnya; sayur-sayuran; kacang-kacangan; buah-buahan; bumbu-bumbuan; lemak dan minyak; dan bahan makanan lainnya. 2. Kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau terdiri atas sub kelompok makanan jadi; minuman yang tidak beralkohol; serta tembakau dan minuman beralkohol. 3. Kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar terdiri atas sub kelompok biaya tempat tinggal; bahan bakar, penerangan dan air;

20

perlengkapan rumah tangga; dan penyelenggaran rumah tangga. 4. Kelompok sandang terdiri atas sub kelompok sandang lakilaki; sandang wanita; sandang anak-anak; serta barang pribadi dan sandang lain. 5. Kelompok kesehatan terdiri atas sub kelompok jasa kesehatan; obat-obatan; jasa perawatan jasmani; serta perawatan jasmani dan kosmetika. 6. Kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga terdiri atas sub kelompok jasa pendidikan; kursuskursus/pelatihan; perlengkapan/peralatan pendidikan; rekreasi; dan olahraga. 7. Kelompok transpor, komunikasi, dan jasa keuangan terdiri atas sub kelompok transpor; komunikasi dan pengiriman; sarana dan penunjang transpor; dan jasa keuangan. Hingga saat ini, Badan Pusat Statistik (BPS) sebagai instansi yang bertugas menyediakan data perstatistikan nasional Indonesia, menerbitkan data inflasi berdasarkan dua pengelompokan. Pengelompokan tersebut berdasarkan tujuan/alasan pengeluaran, dan berdasarkan karakteristik pergerakan harga komoditas. Oleh karena itu, maka pengelompokan inflasi yang kelima adalah berdasarkan tujuan/alasan pengeluaran, dan pengelompokan yang keenam adalah berdasarkan karakteristik pergerakan harga komoditas. 7. Klasifikasi inflasi ketujuh adalah berdasarkan karakteristik pergerakan harga komoditas. Pengelompokan ini berdasarkan faktor-faktor penyebab inflasi yaitu faktor fundamental ekonomi yang berdampak pada munculnya tekanan inflasi yang bersifat permanen atau faktor non fundamental yang berdampak pada munculnya

21

tekanan inflasi yang bersifat sementara. Menurut BPS (2006) dikategorikan menjadi tiga, yaitu: 1. Inflasi inti (core inflation) adalah inflasi komoditas yang perkembangan harganya dipengaruhi oleh perkembangan ekonomi secara umum

(faktor-faktor fundamental seperti ekspektasi inflasi, nilai tukar, dan keseimbangan permintaan dan penawaran agregat) yang akan berdampak pada perubahan harga-harga secara umum dan lebih bersifat permanen/menetap. 2. Inflasi volatile food adalah inflasi kelompok komoditas bahan makanan yang perkembangan harganya sangat bergejolak karena faktor-faktor tertentu. Sebagai contoh, inflasi yang terjadi pada beberapa komoditas bahan makanan seperti beras, cabai, dan beberapa jenis sayuran lainnya seringkali berfluktuasi secara tajam karena dipengaruhi oleh kondisi kecukupan pasokan komoditas yang bersangkutan (faktor musim panen, gangguan distribusi, bencana alam, dan hama). 3. Inflasi administered price adalah inflasi kelompok komoditas yang

perkembangan harganya diatur oleh pemerintah. Sebagai contoh, perubahan harga yang terjadi pada BBM, tarif listrik, telepon, angkutan dalam kota, dan air minum yang selama ini dipengaruhi oleh pemerintah atau instansi pemerintah. Termasuk perkembangan harga rokok juga mengikuti perubahan harga jual eceran rokok yang ditetapkan oleh pemerintah. 4. Literatur lain menyebutkan inflasi inti adalah inflasi fundamental, sedangkan inflasi volatile food dan inflasi administered price adalah inflasi non fundamental.

22

2.1.3. Penghitungan Indeks Harga Konsumen Indikator yang sering digunakan untuk mengukur tingkat inflasi adalah Indeks Harga Konsumen (IHK). Indeks Harga Konsumen merupakan suatu indikator harga yang digunakan selama ini untuk melihat keberhasilan moneter dalam mengendalikan inflasi, karena indikator ini dapat tersedia lebih cepat dibanding dengan indikator harga lainnya, seperti indeks harga perdagangan bebas (IHPB) dan PDB deflator. Walaupun IHK merupakan pilihan terbaik saat ini sebagai indeks harga yang relevan untuk melihat efektivitas kebijakan moneter, namun IHK mengandung kelemahan yaitu banyaknya faktor yang dapat mengganggu keputusan-keputusan dalam kebijakan moneter. Menurut Winarso (2000), beberapa faktor pengganggu dalam IHK tersebut adalah faktor kenaikan biaya input produksi, kenaikan harga biaya energi dan transportasi, kebijakan fiskal, kenaikan biaya distribusi domestik, kebijakan fiskal, gempa bumi, kekeringan dan kebakaran hutan. Secara khusus, Indeks Harga Konsumen (IHK) merupakan indeks yang dipergunakan untuk mengukur rata-rata perubahan harga secara umum dari sejumlah jenis barang dalam kurun waktu tertentu atau disebut juga dengan inflasi. Besarnya inflasi sangat tergantung pada besarnya kenaikan harga dan bobot barang dan jasa yang masuk dalam penghitungan inflasi tersebut. Dengan demikian, sumbangan/andil inflasi dari suatu jenis barang dan jasa atau kelompok barang dan jasa terhadap inflasi secara umum akan berbeda-beda. Untuk menghitung angka indeks harga konsumen ada beberapa formula atau rumusan indeks yang dapat digunakan, seperti Indeks Pasche; Indeks Fisher; Indeks Laspayres; Indeks Berantai dan sebagainya. Dalam penghitungan, rumusan indeks yang biasa digunakan adalah rumusan Indeks Laspayres, karena dalam rumusan indeksnya

23

menggunakan kuantum yang tetap sesuai tahun dasar. Selanjutnya dengan pertimbangan teknis pengolahan dari penghitungan IHK, maka rumusan Indeks Laspayres dimodifikasi sedemikian rupa sehingga secara umum penghitungan IHK oleh BPS (2011) adalah sebagai berikut:

Dimana: (Pni) = harga suatu komoditas i pada bulan ke-n

(P(n-1)i) = harga komoditas i pada bulan sebelumnya (n-1) Qoi Poi = jumlah komoditas i yang dikonsumsi pada tahun dasar = harga komoditas i pada tahun dasar

2.1.4. Penghitungan Inflasi Tahunan dan Bulanan Untuk menghitung laju inflasi satu tahun, ada tiga metode yang bisa digunakan, yaitu metode kumulatif, rata-rata dan metode point to point. Untuk metode kumulatif, angka inflasi tahunan dihitung dengan menjumlahkan inflasi bulanannya. Untuk metode rata-rata, angka inflasi satu tahun dihitung dengan membandingkan rata-rata IHK suatu tahun dengan rata-rata IHK tahun sebelumnya. Sedangkan untuk metode point to point, laju inflasi satu tahun dihitung dengan jalan membandingkan IHK bulan tertentu dengan IHK bulan yang sama pada tahun sebelumnya. Saat ini Badan Pusat Statistik (BPS) menggunakan metode point to point untuk menghitung laju inflasi satu tahun. Sedangkan laju inflasi bulanan diperoleh dengan membandingkan IHK suatu bulan terhadap IHK bulan sebelumnya yang dinyatakan dalam persen.

24

Secara sederhana, penghitungan Inflasi tahunan dan bulanan oleh BPS (2012) adalah sebagai berikut: i. Inflasi Tahunan

Di mana : = inflasi bulan i tahun t IHKit = Indeks Harga Konsumen bulan i tahun t

IHKi(t-1) = Indeks Harga Konsumen bulan i tahun t-1 ii. Inflasi Bulanan

Di mana : = inflasi bulan i IHKi IHKi-1 = Indeks Harga Konsumen bulan i = Indeks Harga Konsumen bulan i

Jika hasil perhitungan diatas adalah bernilai positif maka disebut sebagai inflasi dan jika negatif disebut deflasi.

2.1.5. Komponen Penting dalam Penyusunan/Penghitungan IHK Dalam menyusun Indeks Harga Konsumen, komponen/data baku yang diperlukan adalah:

25

2.1.5.1.

Tahun Dasar

Pada dasarnya angka indeks harga menunjukkan perbandingan antara harga komoditi atau kelompok komoditi yang terjadi pada suatu saat tertentu dibandingkan dengan keadaan pada periode dasar. Periode dasar atau tahun dasar adalah periode waktu tertentu yang dipakai dasar perbandingan. Pengukuran indeks harga konsumen untuk penghitungan inflasi pada saat ini adalah tahun 2007 (2007=100), IHK pada periode tersebut menunjukkan angka 100. Tabel 2.1. Perbandingan perubahan tahun dasar penghitungan inflasi No. 1 2 3 4 5 6 7 SBH Tahun Dasar September 1966=100 Cakupan Kota Release Data Sebelum April 1979 Mulai April 1979

SBH 1977/1978 April 1977-Maret 1978=100 17 ibukota provinsi SBH 1988/1989 SBH 1996 SBH 2002 SBH 2007 SBH 2012 1988/1989=100 1996=100 2002=100 2007=100 2012=100

27 ibukota provinsi Mulai April 1990-1997 44 kota 45 kota 66 kota 86 kota Mulai Desember 1997 Januari 2004 Juni 2008 sedang berlangsung

Sumber: BPS (2012) Mulai bulan Juli 2008 yang merupakan penghitungan IHK bulan Juni 2008, Badan Pusat Statistik (BPS) menggunakan tahun dasar yang baru yakni tahun dasar 2007 yang didasarkan pada hasil Survei Biaya Hidup (SBH) tahun 2007. Pada bulan-bulan sebelumnya penghitungan IHK menggunakan tahun dasar 2002. Implikasi dari perubahan tahun dasar tersebut terkait dengan perubahan cakupan komoditas yang dihitung, cakupan kota, bobot kota serta bobot antara komoditas makanan dan non makanan. Dilakukannya SBH bertujuan

26

agar perhitungan inflasi lebih mempresentasikan barang dan jasa yang dikonsumsi oleh masyarakat pada saat ini. SBH yang kini digunakan sebagai tahun dasar adalah SBH 2007. SBH 2007 merupakan hasil pendataan di 66 kota besar Indonesia yang meliputi 284-441 jenis barang dan jasa.

2.1.5.2.

Data Harga

Harga yang dipilih dalam pengumpulan data harga konsumen adalah harga eceran, yaitu harga transaksi secara tunai yang terjadi antara penjual (pedagang eceran) dan pembeli (konsumen langsung). Harga/tarif yang dicatat sudah termasuk Pajak Penjualan (PPn), yang dikenakan terhadap komoditi tersebut.

2.1.5.3.

Paket Komoditi

Sebagai acuan dalam penghitungan perubahan tingkat harga, diperlukan data harga secara periodik dari seluruh komoditi yang dikonsumsi rumahtangga. Namun dalam pelaksanaannya, tidak semua jenis pengeluaran rumahtangga dicakup dalam penghitungan indeks. Pengumpulan data harga dan penghitungan data indeks tidak memasukkan jenisjenis komoditi yang apabila dimasukkan tidak mempengaruhi indeks. Hanya jenis komoditi yang banyak dikonsumsi yang dapat mempengaruhi indeks. Sejumlah komoditi yang banyak dikonsumsi oleh masyarakat di suatu kota yang digunakan sebagai acuan dalam penghitungan indeks disebut Paket Komoditi. Pada paket komoditi Hasil SBH tahun 2007, komoditi dikelompokkan dalam 7 (tujuh) kelompok dasar yang selanjutnya setiap kelompok dibagi dalam sub kelompok-sub kelompok, sebagai berikut:

27

1. Kelompok Bahan Makanan terbagi menjadi sub kelompok: a. Padi-padian, umbi-umbian & hasilnya b. Daging & hasil-hasilnya c. Ikan segar d. Ikan diawetkan e. Telur, susu dan hasil-hasilnya f. Sayur-sayuran g. Kacang-kacangan h. Buah-buahan i. Bumbu-bumbuan j. Lemak dan minyak k. Bahan makanan lainnya 2. Kelompok Makanan Jadi, Minuman, Rokok & Tembakau terbagi menjadi sub kelompok: a. Makanan jadi b. Minuman yang tidak beralkohol c. Tembakau dan minuman beralkohol 3. Kelompok Perumahan terbagi menjadi sub kelompok: a. Biaya tempat tinggal b. Bahan bakar, penerangan dan air c. Perlengkapan rumahtangga d. Penyelenggaraan rumahtangga 4. Kelompok Sandang terbagi menjadi sub kelompok: a. Sandang laki-laki

28

b. Sandang wanita c. Sandang anak-anak d. Barang pribadi dan sandang lain 5. Kelompok Kesehatan terbagi menjadi sub kelompok: a. Jasa kesehatan b. Obat-obatan c. Jasa perawatan jasmani d. Perawatan jasmani dan kosmetika 6. Kelompok Pendidikan, Rekreasi, dan Olah Raga terbagi menjadi sub kelompok: a. Pendidikan b. Kursus-kursus/Pelatihan b. Perlengkapan/peralatan pendidikan c. Rekreasi e. Olahraga 7. Kelompok Transpor , Komunikasi dan Jasa Keuangan terbagi menjadi sub kelompok: a. Transpor b. Komunikasi dan pengiriman c. Sarana dan penunjang transpor d. Jasa Keuangan Dengan demikian, indeks harga konsumen dapat dihitung per komoditi, sub kelompok komoditi, kelompok komoditi maupun umum (gabungan seluruh komoditi).

29

2.1.5.4. Diagram Timbang

Dari seluruh komoditi yang ada dalam paket komoditi tentunya pengaruh perubahan harganya terhadap perubahan indeks berbeda-beda. Suatu komoditi yang dikonsumsi oleh hampir seluruh masyarakat suatu kota pengaruh perubahan harganya terhadap perubahan indeks lebih tinggi dari pada komoditi yang hanya dikonsumsi sebagian kecil masyarakat. Oleh sebab itu dalam penghitungan indeks harga konsumen selain data harga komoditi pada paket komoditi, diperlukan juga data besarnya peranan komoditi-komoditi tersebut dalam pembentukan pola konsumsi masyarakat. Sehingga indeks harga konsumen yang diperoleh nantinya merupakan indeks harga rata-rata tertimbang untuk setiap sub kelompok, kelompok maupun gabungan dari kelompok (umum). Besarnya peranan suatu komoditi dalam perubahan indeks ditunjukkan oleh persentase nilai konsumsi komoditi tersebut terhadap nilai konsumsi secara keseluruhan yang disusun dalam suatu diagram yang disebut Diagram Timbangan. Dalam diagram tersebut memuat nilai konsumsi secara umum, menurut kelompok komoditi, sub komoditi maupun per komoditi. Paket komoditi dan diagram timbangan ini akan terus diperbaharui, paling lama setiap sepuluh tahun sekali, hal ini disebabkan antara lain oleh: 1). Peningkatan pendapatan masyarakat 2). Perubahan struktur harga 3). Perubahan pola penawaran barang dan jasa 4). Perubahan pola konsumsi masyarakat.

30

2.1.6. Dampak Inflasi Dampak inflasi sangat luas dan beraneka ragam serta menurunkan tingkat kesejahteraan hidup masyarakat. a. Equity Effect, inflasi berdampak terhadap pendapatan. Dampak inflasi terhadap pendapatan ini bersifat tidak merata, ada yang mengalami kerugian terutama mereka yang berpenghasilan tetap dan ada pula kelompok yang mengalami keuntungan. Mereka yang berpenghasilan tetap akan mengalami penurunan nilai riil dari penghasilannya, sehingga daya belinya jadi lemah. Sebaliknya, kelompok-kelompok yang mendapatkan keuntungan adalah mereka yang memperoleh peningkatan pendapatan dengan tingkat persentase yang lebih besar daripada tingkat inflasi, atau mereka yang mempunyai kekayaan tidak dalam bentuk uang tunai. Nilai kekayaan tersebut akan naik, karena harganya menjadi semakin mahal dengan persentase lebih besar dari tingkat inflasi. b. Efficiency Effect, inflasi juga berpengaruh terhadap biaya produksi. Harga-harga faktor produksi akan terus meningkat, sehingga dapat mengubah pola alokasi faktorfaktor produksi. Perubahan tersebut dapat terjadi melalui kenaikan permintaan bermacam barang yang selanjutnya mendorong perubahan dalam produksi beberapa barang tertentu. Dengan adanya inflasi, permintaan barang-barang tertentu akan mendorong peningkatan produksi terhadap barang-barang tersebut. Kenaikan produksi yang demikian akan mengubah pola alokasi faktor produksi barang-barang tersebut menjadi lebih efisien yang disebut dengan efficiency effect. c. Output Effect, inflasi dapat menyebabkan kenaikan maupun penurunan produksi. Laju inflasi yang rendah dapat meningkatkan produksi. Dalam keadaan inflasi biasanya kenaikan harga barang mendahului kenaikan upah sehingga keuntungan pengusaha

31

naik. Kenaikan keuntungan ini akan mendorong kenaikan produksi, namun apabila laju inflasi terlalu tinggi (hiperinflasi), nilai uang riil turun dengan drastis, masyarakat cenderung tidak menyukai uang kas, transaksi mengarah ke barter, yang biasanya diikuti dengan turunnya produksi barang.

2.2.

Produk Domestik Bruto (PDB) dan PDB Deflator Salah satu ukuran yang digunakan untuk menilai kinerja perekonomian adalah

Produk Domestik Bruto (PDB). PDB merupakan ringkasan seluruh aktivitas ekonomi dalam suatu nilai uang tertentu selama perode waktu tertentu. Ada 2 cara untuk melihat PDB. Cara pertama adalah melihat PDB sebagai pendapatan total dari setiap aktivitas penduduk dalam suatu perekonomian sedangkan cara kedua melihat PDB sebagai pengeluaran total atas barang dan jasa dalam perekonomian. Oleh karena itu, PDB merupakan cerminan kinerja perekonomian suatu daerah. Oleh karena itu PDB adalah nilai uang dari seluruh barang dan jasa akhir yang diproduksi dalam perekonomian selama kurun waktu tertentu. Ada dua pendekatan untuk menghitung PDB yaitu menghitung barang dan jasa dengan menggunakan harga berlaku atau menggunakan harga berdasarkan tahun dasar. Dengan pendekatan ini PDB dapat dibedakan atas: 1. PDB Nominal yaitu nilai dari seluruh barang dan jasa yang diproduksi dalam suatu daerah yang diukur dengan harga berlaku. PDB nominal tidak mengukur perkembangan perekonomian dengan baik karena kenaikan PDB nominal bisa saja disebabkan karena kenaikan harga tanpa adanya kenaikan dalam jumlah barang dan jasa yang diproduksi

32

2. PDB Riil yaitu nilai dari seluruh barang dan jasa yang diproduksi dalam suatu daerah yang diukur dengan harga konstan. PDB riil akan mengukur kenaikan jumlah barang dan jasa yang diproduksi tanpa pengaruh dari perubahan harga. Dari definisi tersebut diatas diketahui bahwa peningkatan perekonomian lebih tepat digambarkan dengan PDB riil karena PDB nominal mengandung perubahan tingkat harga. Perubahan tingkat harga ditunjukkan dengan PDB deflator, yaitu perbandingan antara PDB nominal dan PDB Riil. Deflator PDB mencerminkan apa yang sedang terjadi pada seluruh tingkat harga dalam perekonomian.

Di sisi lain Indeks Harga Konsumen (IHK) mengubah harga berbagai barang dan jasa menjadi sebuah indeks tunggal yang mengukur seluruh tingkat harga. IHK adalah harga sekelompok barang dan jasa relatif terhadap harga sekelompok barang dan jasa yang sama pada tahun dasar. Meskipun IHK dan PDB deflator sama-sama merupakan indeks harga, namun keduanya memberikan informasi yang berbeda tentang apa yang terjadi pada seluruh tingkat harga dalam perekonomian. Ada tiga perbedaan penting di antar kedua pendekatan tersebut, yaitu: 1. Deflator PDB mengukur harga barang dan jasa yang diproduksi, sedangkan IHK hanya mengukur harga barang dan jasa yang dikonsumsi. 2. Deflator PDB hanya mencakup barang dan jasa yang diproduksi secara domestik. Artinya barang impor bukan merupakan bagian dari PDB dan tidak meningkatkan deflator PDB. Sedangkan kenaikan harga barang impor yang dikonsumsi masyarakat akan meningkatkan IHK

33

3.

IHK dihitung dengan menggunakan sekelompok barang tetap, sedangkan deflator PDB memungkinkan sekelompok barang tersebut berubah jika komposisi PDB berubah. Inflasi merupakan perubahan persentase dalam tingkat harga. Dengan demikian

inflasi dapat dihitung dengan menggunakan dasar PDB deflator dan IHK. Bank Dunia mendefinisikan bahwa inflasi diukur dengan pertumbuhan PDB deflator. Namun ukuran inflasi yang paling banyak digunakan dan juga digunakan di Indonesia nadalah berdasarkan persentase perubahan IHK. Banyak ekonom mengatakan bahwa IHK cenderung melebihkan inflasi karena beberapa alasan yaitu: (Mankiw, 2002) 1. Bias subtitusi, karena inflasi hanya mengukur sekelompok barang tetap, IHK tidak mencerminkan kemampuan konsumen untuk melakukan subtitusi ke barang-barang yang harganya relatif rendah. Artinya ketika harga relatf berubah, kenaikan biaya hidup sebenarnya tidak meningkat secepat IHK 2. Peluncuran produk, ketika sebuah produk baru diluncurkan ke pasar, maka semakin banyak pilihan bagi konsumen sehingga meningkatkan nilai riil rupiah. Namun peningkatan daya beli ini tidak tercermin dalam IHK yang lebih rendah. 3. Perubahan-perubahan mutu yang tidak terukur. Ketika perusahaan mengubah mutu produk yang dijualnya, tidak semua perubahan harga produk mencerminkan perubahan biaya tetap.

34

2.3.

Otoritas Moneter

2.3.1. Sejarah Landasan Hukum Bank Indonesia Menurut UU No. 13/1968 tentang Bank Sentral, salah satu tugas Bank Indonesia sebagai otoritas moneter adalah membantu pemerintah dalam mengatur, menjaga, dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Kemudian UU No. 13/1968 ini digantikan dengan UU No. 23/1999 yaitu berisi pasal-pasal yang bertujuan memberikan jaminan independensi Bank Indonesia sebagai Bank Sentral. Hal ini untuk tidak mengulangi kesalahan sama di masa lalu yang menghasilkan krisis dasyat dan mahal (M. Sadli, 2002). Tabel 2.2. Perkembangan Independensi Bank Indonesia selaku Otoritas Moneter di Indonesia
Periode 1999-sekarang Pasca krisis Status dan Belum terdapat bentuk BI sebagai bank sentral BI sebagai bank sentral BI sebagai bank sentral Keberadaan bank sentral secara Republik Indonesia Republik Indonesia Republik Indonesia formal Merupakan lembaga Merupakan lembaga Merupakan lembaga nesub-ordinate dari sub-ordinate dari gara yang independen" De Javasche Bank vs BNI Pemenntah Pemerintah (+tuntutan transparansi dan akuntabilitas ke Nasionalisasi De Keberadaan Dewan Keberadaan Dewan publik) Javasche Bank Moneter Monier Dewan Moneter ditidadakan Landasan UUD 1945 Ps. 23: indikasi UU No. 11 Tahun 1953 UU No. 13 Tabun 1968 UU No. 23 Tahun 1999 Hukum perlu dibentuk-nya tentang Pokok Bank tentang Bank Sentral tentang Bank Indonesia sebuah bank yang Indonesia sebagai disebut Bank In-donesia. pengganti Javasche Yang mengelu-arkan dan Bank Wet tahun mengatur uang kertas. 1922 Undang-undang Nasionalisasi De Javasche Bank pada 6 Desember 1951 1945-1952 1953-1967 1968-1998

Sumber: Bank Indonesia (2011)

35

1945-1952 Peran

1953-1967

Periode 1968-1998 Masih melekatnya peran dasar sebagai: (i) Agen Pembangunan, (ii) Kasir Pemerintah, (ii) Bankers' Bank (the lender of last resort) Fungsi komersial dihilangkan Tugas Pokok: (i) Mengatur. menjaga. dan memelihara stabilitas nilai rupiah, (ii) Mendorong kelancaran produksi clan pembangunan, serta memperluas kesempatan kerja guna meningkatkan taraf hidup rakyat

Peristiwa Utama

Peran De Javasche Peran dasar Bank dan BNI sebagai: (i) Agen sebagai bank Pembangunan, (ii) Sirkulasi Kasir Pemerintah, (mengeluarkan (iii) Bankers' dan mengatur Bank, dan (iv) uang kertas) Pelaksana fungsifungsi selayaknya Mata uang asing bank komersial (Hindia Belanda dan Jepang) vs Tugas Pokok: (i) mata uang menjaga stabilitas Republik moneter, (ii) Indonesia (ORI) mengedarkan uang, (iii) mengembangkan sistem pembayaran Dominasi dinamika Pencetakan uang vs perkembangan hiperinflasi (+politik terhadap 600%) pada permasalahan pertengahan ekonomi 1960-an Tindakan moneter Tindakan moneter sanering pada sanering pada 1950 (Gunting 1959 Sjafrudin)

1999-sekarang Pasca krisis Tujuan tunggal yang lebih jelas dan terfokus: Mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah" Tugas Pokok yang saling mendukung: (i) Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, (ii) Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran. dan (iii) Mengatur dan mengawasi perbankan

Sering terjadinya konflik Munculnya paradigma baru pencapaian tujuan kebijakan bank sentral kebijakan yang beragam (moneter, perbankan, dan (multiple objectives) sistem pembayaran) di tengahtengah dinamika reformasi Tantangan pelaksanaan politik: Inflation Targeting, Real kebijakan moneter yang Time Gross Settlement, dan semakin kompleks dan Arsitektur Perbankan berat pada era-era: Indonesia. Stabilisasi dan rehabilitasi Amandemen undang-undang ekonomi (1968-72) tentang Bank Indonesia dalam Pertumbuhan ekonomi UU No. 3 Tahun 2004. dengan dengan hasil minyak (1973pokok-pokok 82): pengendalian moneter langsung + Kebijakan pagu Antara lain: (i) penetapan sasaran inflasi oleh Pemerintah setelah kredit 74, kredit selektif berkoordinasi dengan BI. (ii) Deregulasi, debirokratisasi pengalihan fungsi pengawasan dan liberalisasi ekonomi bank pada 2010. (iii) (1983-97): pengendalian penyediaan Financial Safety moneter tidak langsung + Nets, (iv) pembentukan Badan Pakjun 83. Pakto 88. Supevisi. (v) Keanggotaan DG: Penerapan flexible exchange internal/ ekstemal. dan (vi) rate, kerentanan Aspek-aspek transparansi. perekonomian nasional, akuntabilitas. dan pertangung dan krisis multidimensi" iawaban . 1997

Sumber: Bank Indonesia (2011)

36

2.3.2. Piranti Moneter Bank Indonesia Dalam melaksanakan tugasnya, BI menggunakan beberapa piranti moneter yang terdiri dari Giro Wajib Umum (reserve requirement), Fasilitas Diskonto, Himbauan Moral, dan Operasi Pasar Terbuka. Dalam operasi pasar terbuka, BI dapat melakukan transaksi jual beli surat berharga termasuk Sertifikat Bank Indonesia (SBI). SBI merupakan surat berharga atas unjuk dalam rupiah yang diterbitkan oleh Bank Indonesia sebagai pengakuan atas hutang berjangka waktu pendek dengan sistem diskonto. Maksud dari diskonto adalah suku bunga jangka waktu satu bulan/tiga bulanyang ditawarkan oleh Bank Sentral (Bank Indonesia) kepada bank-bank swasta. Suku bunga SBI (khususnya 1 bulan) sampai saat ini dianggap sebagai sinyal bagi perubahan suku bunga pasar uang, suku bunga simpanan, dan suku bunga pinjaman (Hutabarat, 2003). SBI diterbitkan dalam upaya untuk mengontrol peredaran uang di pasar atau money supply (M2) melalui kebijakan operasi pasar terbuka (open market operations). Kebijakan terhadap operasi pasar terbuka ini sangat erat kaitannya dengan kebijakan suku bunga dan kebijakan untuk mengendalikan laju inflasi di suatu negara (Suta dan Musa, 2003). Dalam keadaan inflasi yang relatif tinggi kenaikan SBI akan membawa turunnya inflasi. Inflasi yang tinggi mengisyaratkan tingginya permintaan agregat yang berarti kapasitas produksi telah maksimum sehingga output gap cenderung turun. Pada masa ini pertumbuhan ekonomi relatif tinggi. Perekonomian dikatakan mengalami pemanasan. Sebaliknya, dalam keadaan inflasi yang relatif rendah penurunan suku bunga SBI ditujukan untuk menjaga momentum positif proses pemulihan ekonomi (Idris, 2003). Perkembangan tingkat suku bunga yang tidak wajar secara langsung dapat mengganggu perkembangan perbankan. Suku bunga yang tinggi, di satu sisi, akan

37

meningkatkan hasrat masyarakat untuk menabung sehingga jumlah dana perbankan akan meningkat (Pohan, 2008). Tingkat suku bunga menjadi ukuran berapa biaya atau pendapatan sehubungan dengan penggunaan uang untuk periode jangka waktu tertentu. (Loen dan Ericson, 2008). Disisi perbankan, dengan bunga yang tinggi, bank akan mampu menghimpun dana untuk disalurkan dalam bentuk kredit kepada dunia usaha (Pohan, 2008). Penentuan BI rate biasanya ditetapkan dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) triwulanan (Januari, April, Juli dan 0ktober) untuk berlaku selama triwulan berjalan dengan mempertimbangkan rekomendasi BI rate yang dihasilkan oleh fungsi reaksi kebijakan dalam model ekonomi untuk pencapaian sasaran inflasi. Perubahan BI rate juga dapat dilakukan dalam RDG bulanan. Perubahan BI rate dilakukan dalam kelipatan 25 basis points (perubahan dapat 25,50 ataupun 75 basis points sesuai dengan situasi moneter yang terjadi) (Nuryazini, 2008).

2.3.3. Konsep tingkat suku bunga Tingkat suku bunga (interest rate) merupakan salah satu variabel ekonomi yang sering dipantau oleh para pelaku ekonomi. Tingkat suku bunga dipandang memiliki dampak langsung terhadap kondisi perekonomian. Berbagai keputusan yang berkenaan dengan konsumsi, tabungan dan investasi terkait erat dengan kondisi tingkat suku. Ada beberapa konsep tentang suku bunga. Salah satunya adalah konsep suku bunga riil (real interest rate) dan suku bunga nominal. Tingkat suku bunga nominal adalah tingkat suku bunga yang tidak memperhitungkan nilai inflasi. Tingkat suku bunga nominal merupakan tingkat bunga yang dibayarkan bank. Sedangkan tingkat suku bunga riil adalah tingkat suku bunga yang memperhitungkan inflasi, sehingga perhitungan tingkat suku bunga

38

tersebut lebih mencerminkan cost of borrowing yang sebenarnya. Tingkat suku bunga riil menunjukkan kenaikan atau penurunan daya beli. Tingkat suku bunga riil yang memperhitungkan ekspektasi perubahan tingkat harga disebut sebagai ex ante real interest rate. Sedangkan tingkat suku bunga riil yang memperhitungkan perubahan tingkat harga aktual disebut sebagai ex post real interest rate. Tingkat suku bunga riil , tingkat suku bunga dan inflasi dihubungkan oleh persamaan fisher (fisher equation) sebagai berikut: (Mankiw, 2007)

dimana: i = tingkat nominal r = tingkat bunga rii = tingkat inflasi Jika inflasi lebih rendah dibanding tingkat suku bunga nominal, maka tingkat bunga riil positif. Artinya terjadi kenaikan daya beli masyarakat dan orang yang menabung di bank tetap akan diuntungkan. Sebaliknya jika inflasi lebih tinggi dibanding tingkat suku bunga nominal, maka tingkat suku bunga riil akan begatif. Ini menunjukkan bahwa daya beli masyarakat dan menabung di bank justru akan menurunkan kekayaan penabung.

2.3.4. Inflation Targeting Framework (ITF) Indonesia telah membuat perubahan fundamental dalam kebijakan moneternya seiring dengan dikeluarkannya UU No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia. Mengacu pada UU No. 23 Tahun 1999, maka terlihat bahwa kebijakan moneter diimplementasikan dengan menggunakan instrumen moneter (suku bunga ataupun agregat moneter) yang

39

mempengaruhi sasaran antara untuk mencapai sasaran akhir, yaitu stabilitas harga. Kebijakan moneter selama ini pun dituntut untuk mencari paradigma baru mekanisme transmisi yang diharapkan mampu mengendalikan variabel kebijakan (Julaihah dan Insukendro, 2004). Pada dasarnya tujuan kebijakan moneter di Indonesia adalah menjaga dan memelihara kestabilan nilai rupiah yang salah satunya tercermin dari tingkat inflasi yang rendah dan stabil. Kebijakan moneter tersebut dilaksanakan oleh Bank Indonesia. Dalam melaksanakan kebijakan moneter, Bank Indonesia menganut sebuah kerangka kerja yang dinamakan Inflation Targeting Framework (ITF). Kebijakan ini ditandai dengan pengumuman kepada publik mengenai target inflasi yang hendak dicapai dalam beberapa periode ke depan, sebagai contoh, inflasi tahun 2011 diperkirakan sebesar 5,3 persen. Gambar 2.1. Kerangka Inflation Targeting Framework (ITF)

Sumber: Bank Indonesia (2012)

40

Dengan kerangka ITF ini, Bank Indonesia secara eksplisit mengumumkan sasaran inflasi kepada publik dan kebijakan moneter diarahkan untuk mencapai sasaran inflasi yang ditetapkan oleh pemerintah. Untuk mencapai sasaran inflasi, kebijakan moneter dilakukan secara forward looking, artinya perubahan stance kebijakan moneter dilakukan melalui evaluasi apakah perkembangan inflasi ke depan masih sesuai dengan sasaran inflasi yang telah dicanangkan. Instrumen kebijakan inflation targeting yang paling dapat diandalkan adalah penetapan suku bunga kebijakan (BI rate). Perubahan BI rate mempengaruhi inflasi melalui berbagai jalur, diantaranya jalur suku bunga, jalur kredit, jalur nilai tukar, jalur harga aset, dan jalur ekspektasi. Pada jalur suku bunga, perubahan BI rate mempengaruhi suku bunga deposito dan suku bunga kredit perbankan. Perubahan suku bunga BI rate juga dapat mempengaruhi nilai tukar. Kenaikan BI rate, misalnya, akan mendorong kenaikan selisih antara suku bunga di Indonesia dengan suku bunga luar negeri. Dengan melebarnya selisih suku bunga tersebut mendorong aliran modal asing masuk. Hal ini akan mendorong apresiasi nilai tukar rupiah. Perubahan suku bunga BI rate mempengaruhi perekonomian makro melalui perubahan harga aset. Dampak perubahan suku bunga kepada kegiatan ekonomi juga mempengaruhi ekspektasi publik akan inflasi. Perubahan suku bunga ini pada akhirnya akan mempengaruhi output dan inflasi.

2.3.5. BI Rate/Suku Bunga Bank Indonesia Tingkat suku bunga acuan bank sentral (BI rate) dapat diartikan sebagai suku bunga kebijakan yang mencerminkan sikap atau stance kebijakan moneter yang ditetapkan oleh

41

bank Indonesia dan diumumkan kepada publik. BI rate ditentukan oleh Dewan Gubernur Bank Indonesia pada setiap Rapat Dewan Gubernur bulanan dan diimplementasikan pada operasi moneter melalui pengelolaan likuiditas (liquidity management) di pasar uang untuk mencapai sasaran operasional kebijakan moneter. Bank Indonesia pada umumnya akan menaikkan BI rate apabila inflasi ke depan diperkirakan melampaui sasaran yang telah ditetapkan, sebaliknya Bank Indonesia akan menurunkan BI rate apabila inflasi ke depan diperkirakan berada di bawah sasaran yang telah ditetapkan.

42

BAB III ANALISIS DATA

3.1.

Pergerakan Inflasi Tahunan 1990-2011 di Indonesia Analisis pergerakan inflasi dilakukan dengan menggunakan dua periode waktu, yaitu

inflasi tahunan (year on year) dan inflasi bulanan ( month to month).

Gambar 3.1. Inflasi Tahunan di Indonesia, Tahun 1990-2011

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011) Dari grafik inflasi tahunan terlihat bahwa inflasi Indonesia tahun 1990-2011 mempunyai tren menurun dan mengalami fluktuasi, terutama pada tahun 1998 dan 2005. Hal ini dapat dipahami karena tahun 1998, Indonesia dilanda krisis multidimensi sehingga inflasi tahunan melonjak menjadi 77.73%. Pada saat itu, Indonesia tidak hanya mengalami

43

krisis ekonomi, tetapi juga krisis politik dan sosial. Pada saat yang sama pula terjadi peralihan pemegang tampuk kekuasaan dari Soeharto ke BJ. Habibie. Tahun 2005, infasi Indonesia kembali tergoncang menjadi 17.11% sebagai imbas dari kebijakan yang diambil oleh Presiden Susilo Bambang Yudoyono dengan menaikkan harga BBM.

Gambar 3.2. Inflasi Bulanan di Indonesia, Tahun 1990-2011

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

Senada dengan inflasi tahunan, inflasi bulanan Indonesia tahun 1990-2011 juga memperlihatkan gejolak saat terjadi krisis ekonomi dan kenaikan harga BBM. Inflasi bulan Februari 1998 sebesar 12.76% merupakan inflasi tertinggi saat krisis melanda. Sementara itu, dampak dari kenaikan harga BBM tahun 2005 terlihat pada inflasi bulan Oktober, yaitu sebesar 8,7%.

44

Gambar 3.3. Inflasi Bulanan di Indonesia, Tahun 2008-2011

Sumber: diolah dari BPS (2008-2011)

Jika dilihat pola pergerakan inflasi, terlihat bahwa fluktuasi musiman (seasonal) sering dijumpai pada data kuartalan, bulanan atau mingguan. Fluktuasi musiman menunjukkan pola perubahan yang terjadi secara berulang sepanjang waktu. Hal ini dapat disebabkan oleh kenaikan harga barang/jasa yang biasanya melonjak pada saat Hari Raya Idul Fitri, Natal, Tahun Baru, libur kenaikan sekolah dan ketika datangnya shock kebijakan dari pemerintah. Untuk dapat dengan jelas melihat pola perilaku inflasi bulanan, berikut disajikan fluktuasi inflasi bulanan tahun 2008-2011.

45

Gambar 3.4. Inflasi Bulanan Berdasarkan Jenisnya di Indonesia, Tahun 2009-2011

Sumber: diolah dari BPS (2009-2011)

Inflasi menurut jenisnya, dapat dibedakan menjadi core inflation (inflasi inti), administered price (harga yang diatur pemerintah), dan volatile goods (barang bergejolak). Jika dilihat pergerakannya, core inflation (inflasi inti) cenderung lebih stabil dibandingkan jenis inflasi lainnya. Inflasi pada komoditas yang harganya ditetapkan pemerintah (administered price) cenderung lebih berfluktuasi hal ini terutama terlihat pada saat

46

intervensi pemerintah terhadap public goods yang ada di pasar, yang salah satunya adalah kebijakan penetapan kenaikan harga BBM. Selanjutnya inflasi yang memiliki fluktuasi tajam sepanjang waktu adalah inflasi pada volatile goods. Tingginya inflasi antara lain dipicu oleh wacana pembatasan konsumsi BBM dan tren kenaikan harga komoditas global, termasuk harga energi pada periode tersebut. Sementara itu, deflasi kelompok volatile food kembali terjadi di bulan September-Oktober yang pada umumnya terjadi pemulihan harga paska Ramadhan dan Idul Fitri.

Tabel 3.1. Koefisien Variasi Inflasi Bulanan Berdasarkan Jenisnya di Indonesia Tahun 2009-2011 Jenis Inflasi (1) Inflasi Inti (core inflation) Standar Deviasi Rata-rata Koefisien Variasi (2) 0,22 (3) 0,35 (4) 0,63

Inflasi Harga Yang Diatur Pemerintah (administered prices) Inflasi Barang Bergejolak (volatile goods)

0,73

0,14

5,38

1,61

0,67

2,41

Sumber: diolah dari BPS (2009-2011)

Dari tabel di atas, nilai koefisien variasi inflasi bulanan dari inflasi core, inflasi administered prices dan inflasi volatile goods bervariasi antara yang satu dengan yang lainnya. Pada tahun 2009 sampai 2011, inflasi administered prices menunjukkan nilai koefisien variasi yang terbesar. Hal ini berarti bahwa inflasi akan harga yang diatur pemerintah memberikan pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan inflasi umum tahun 2009 sampai 2011.

47

3.2.

Uji Perubahan Struktural Perilaku Data Inflasi (Stabilitas Model Chow Break Pont Test) Uji stabilitas model dilakukan untuk meneliti apakah telah terjadi perubahan

struktural dalam perilaku inflasi selama lima periode kepemimpinan. Uji stabilitas yang dilakukan dalam tulisan ini adalah uji titik patah Chow (Chows breakpoint test). Tulisan ini menerapkan uji Chow untuk seluruh periode data (1 Januari 1990-31 Desember 2011); periode Soeharto (1 Januari 1990-31 Mei 1998); periode Habibie (1 Juni 1998-30 Oktober 1999); periode Gus Dur (1 November 1999-31 Juli 2001); periode Megawati (1 Agustus 2001-30 Oktober 2004) dan periode SBY (1 November 2004-31 Desember 2011).

Tabel 3.2. Hasil Pengujian Perubahan Struktural Perilaku Data Inflasi Menurut Periode Masa Kepemerintahan, Tahun 1990-2011

Pengujian (1) Seluruh Periode Data Periode Soeharto Periode Habibie Periode Gus Dur Periode Megawati Periode SBY Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

Statistik F (2) 2.370785 1.799169 1.810242 0.737069 0.000901 2.142387

Tingkat Probabilitas (3) Tidak Signifikan (0.0529) Tidak Signifikan (0.1824) Tidak Signifikan (0.1867) Tidak Signifikan (0.3941) Tidak Signifikan (0.9761) Tidak Signifikan (0.1470)

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa untuk seluruh periode data tidak signifikan secara statistik. Hasil ini memberikan bukti bahwa tidak terjadi perubahan struktural tingkat inflasi pada kelima periode kepemimpinan. Hal ini juga berarti selama kelima periode kepemimpinan tersebut pergerakan tingkat inflasi memiliki pola perilaku yang relatif sama.

48

3.3.

Andil Inflasi Seperti telah diketahui beberapa komponen penting dalam perubahan inflasi nasional

adalah fluktuasi inflasi dari setiap kota yang dipantau; fluktuasi inflasi untuk tiap komoditas; dan diagram timbang dari kelompok pengeluaran yang terdapat pada paket komoditi. Berikut digambarkan fluktuasi inflasi dari setiap kota IHK berdasarkan periodesasi Survei Biaya Hidup (SBH) tahun 2007 yang menjadi tahun dasar, yang mencakup 66 kota yang terdiri dari 33 ibukota provinsi dan 33 kota-kota besar di Indonesia serta mencakup paket komoditi 284-441 jenis barang dan jasa.

Gambar 3.5. Nilai Koefisien Variasi Inflasi Tahunan menurut 66 Kota 2009-2011

Sumber: diolah dari BPS (2009-2011)

49

Selanjutnya pula digambarkan fluktuasi inflasi dari setiap Kota IHK berdasarkan periodesasi Survei Biaya Hidup (SBH) tahun 2002 yang menjadi tahun dasar yang mencakup 45 kota.

Gambar 3.6. Nilai Koefisien Variasi Inflasi Tahunan menurut 45 Kota 2004-2008

Sumber: diolah dari BPS (2004-2008)

Dari gambar di atas, nilai koefisien variasi inflasi tahunan cukup bervariasi antara yang satu dengan yang lainnya. Pada tahun 2004 sampai 2008, Banda Aceh, Bengkulu, Medan, Ambon dan Sibolga menunjukkan nilai koefisien variasi yang paling besar. Hal ini berarti bahwa kelima kota tersebut memberikan andil yang signifikan terhadap perkembangan inflasi umum tahun 2004 sampai 2008. Sedangkan pada tahun 2009 sampai 2011, lima kota yang memberikan andil yang signifikan terhadap perkembangan inflasi umum dengan melihat nilai koefisien variasi yang terbesar adalah Dumai, Sorong, Jambi,

50

Manado dan Sibolga. Selanjutnya kondisi riil untuk 2012, BPS sedang melaksanakan SBH 2012 dengan cakupan 86 kota, yaitu dengan penambahan 20 kota dalam wilayah Indonesia. SBH adalah survei pengeluaran konsumsi rumah tangga di daerah perkotaan yang dimaksudkan untuk mendapatkan pola konsumsi masyarakat sebagai bahan penyusunan diagram timbang IHK dan penyusunan paket komoditas yang baru. Hal ini dilakukan karena pola konsumsi masyarakat biasanya kerap berubah sejalan dengan penghasilan yang diterima. Sehingga jika tidak dilakukan penyesuaian dikhawatirkan IHK yang diperoleh tidak dapat mewakili kondisi sosial ekonomi masyarakat. Berdasarkan kelompok komoditas, andil inflasi dapat terlihat dengan melihat komposisi koefisien variasi per kelompok komoditas dan bobot total pengeluaran, hal tersebut dapat terlihat pada tabel berikut:

Tabel 3.3. Andil Inflasi Berdasarkan Koefisien Variasi Inflasi 2004-2011 dan Bobot Total Pengeluaran Rumah Tangga (persen) per Kelompok Komoditas Kelompok Komoditas (1) Bahan Makanan Makanan Jadi, Minuman, Rokok dan Tembakau Perumahan, Air, Listrik, Gas dan Bahan Bakar Sandang Kesehatan Pendidikan, Rekreasi dan Olahraga Transportasi, Komunikasi dan Jasa keuangan Sumber: diolah dari BPS (2004-2011) Koefisien Variasi Inflasi 2004-2011 (2) 0,13 0,04 0,02 0,05 0,01 0,13 0,15 SBH 2002 (3) 25,50 17,88 25,59 6,41 4,31 6,04 14,27 SBH 2007 (4) 19,57 16,55 24,41 7,09 4,44 7,81 19,21

51

Berdasarkan hasil SBH 2007, kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar merupakan kelompok pengeluaran terbesar dari seluruh pengeluaran rumahtangga yaitu 24,41 persen. Pada kelompok ini terdapat komoditi BBM yang jika harganya naik, maka akan memberikan andil yang besar terhadap inflasi nasional. Kelompok lain yang merupakan tingkat persentase pengeluarannya terbesar adalah kelompok bahan makanan yaitu sebesar 19,57 persen dari total pengeluaran rumahtangga. Jika pada kelompok bahan makanan ini mengalami kenaikan harga, maka akan memberikan andil inflasi yang juga besar pada inflasi nasional, seperti beras, cabe merah, cabe rawit dan lain sebagainya. Apabila dilihat perubahan andil kelompok komoditas berdasarkan bobot kelompok komoditas SBH 2002 dan SBH 2007 maka bahan makanan turun dari 25,50 persen menjadi 19,57 persen. Sehingga beberapa komoditas yang sebelumnya memiliki sensitivitas tinggi seperti beras dan cabe akan semakin menurun sensitivitasnya. Selanjutnya untuk kelompok transportasi, komunikasi dan jasa keuangan bobotnya meningkat dari 14,27 persen menjadi 19,21 persen. Berdasarkan nilai koefisien variasi inflasi 2004 sampai 2011 sebagaimana andil berdasarkan penimbang, dua kelompok komoditas dengan andil yang signifikan adalah Bahan Makanan dan Transportasi, Komunikasi dan Jasa keuangan.

3.4.

Perkembangan PDB Nominal dan PDB Riil Selama periode 1990-2011, baik PDB nominal maupun PDB riil Indonesia relatif

menunjukkan peningkatan setiap tahunnya. Perbedaan antara nilai PDB nominal dan PDB riil menunjukkan perubahan tingkat harga yaitu dengan indikator PDB deflator. Dalam menghitung PDB riil, BPS melakukan beberapa perubahan tahun dasar. Data yang digunakan pada gambar tersebut menggunakan tahun dasar yang berbeda, yaitu: tahun dasar 1983

52

untuk data tahun 1990 1993; tahun dasar 1993 untuk data tahun 1994 2000; dan tahun dasar 2000 untuk data tahun 2001 2011.

Gambar 3.7. Perkembangan PDB Nominal dan PDB Riil Tahun 1990 2011 (milyar rupiah)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011) Dengan demikian perlu dicatat bahwa perubahan PDB riil yang cukup tajam pada tahun 1993/1994, 2000/2001 lebih disebabkan karena perubahan tahun dasar. Perbedaan antara PDB nominal dan PDB riil menunjukkan perubahan tingkat harga. Semakin besar perbedaan diantara keduanya menunjukkan bahwa terjadi perubahan tingkat harga yang besar atau yang disebut dengan inflasi. Dari gambar tersebut dapat dilihat perbedaan antara PDB riil dan PDB nominal semakin besar sejak tahun 1998. Sebelum tahun ini, perbedaan PDB nominal dan PDB riil tidak terlalu besar. Ini berarti perubahan tingkat harga tidak terlalu tinggi. Sedangkan sejak tahun 1998, perbedaan antara PDB nominal dan PDB riil semakin lebar. Ini menunjukkan bahwa sejak tahun 1998, yaitu pada saat Indonesia mengalami krisis multidimensional,

53

terjadi perubahan tingkat harga yang sangat tinggi. Dari gambar tersebut terlihat bahwa hingga tahun 2011 terjadi perubahan tingkat harga yang semakin lebar.

Tabel 3.4. PDB Nominal dan PDB Riil Indonesia Tahun 1990 2011 (milyar rupiah) Tahun (1) 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 PDB nominal (2) 195.597 227.450 259.885 302.018 382.220 454.514 532.568 627.696 955.754 1.099.732 1.264.919 PDB Riil (3) 115.217 123.225 131.185 139.707 354.641 383.793 413.798 433.246 376.375 379.353 398.017 Tahun (1) 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 PDB nominal (2) 1.646.322 1.821.833 2.013.675 2.295.826 2.774.281 3.339.217 3.950.893 4.948.688 5.606.203 6.436.271 7.427.086 PDB Riil (3) 1.440.406 1.505.216 1.577.171 1.656.517 1.750.815 1.847.127 1.964.327 2.082.456 2.178.850 2.313.838 2.463.242

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011) Jika dilihat hanya dari PDB nominal saja, maka perkembangan perekonomian yang sangat pesat yaitu dari sebesar Rp 195.597 milar rupiah pada tahun 1990 menjadi sebesar Rp 7.427.086 milyar pada tahun 2011 atau selama 21 tahun menjadi hampir 38 kali lipat. Namun perkembangan perekonomian yang sesungguhnya terlihat dari PDB riil. Berdasarkan PDB riill, sepanjang tahun 1990 2011, perekonomian Indonesia mengalami peningkatan

54

sebanyak 21 kali lipat yang ditunjukkan dengan PDB riil tahun 1990 sebesar Rp 115.217 milyar menjadi Rp 2.463.242 milyar pada tahun 2011.

3.5.

Perkembangan Inflasi Berdasar PDB Deflator dan Inflasi Berdasar IHK Meskipun menggunakan pendekatan yang berbeda, PDB deflator dan IHK

menceritakan tentang hal yang sama seberapa harga berubah. Persentase perubahan PDB deflator dapat disebut sebagai inflasi berdasar PDB deflator sedangkan persentase perubahan IHK disebut inflasi berdasar IHK. Gambar 3.8. Perkembangan Inflasi Berdasar PDB Deflator dan Inflasi Berdasar IHK Indonesia Tahun 1990-2011 (persen)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

Gambar tersebut menunjukkan perubahan persentase dalam PDB deflator dan IHK untuk setiap tahun sejak tahun 1990. Meskipun berbeda setiap waktu, kedua ukuran harga

55

ini menyimpulkan hal yang sama tentang seberapa cepat harga meningkat. PDB deflator dan IHK menunjukkan bahwa harga cenderung meningkat dengan lambat sebelum tahun 1997, kemudian pada tahun 1998 harga meningkat dengan sangat tajam sebagai dampak krisis ekonomi tahun 1998. Pada tahun 2009 tingkat harga kembali turun dan terus berubah sejak tahun 1999 2011 dengan fluktuasi yang tidak terlalu tajam. Tabel 3.5. Statistik Deskriptif Inflasi berdasar PDB deflator dan Inflasi berdasar IHK Indonesia Tahun 1990-2011 Statistics Inflasi Berdasarkan PDB Deflator Inflasi Berdasarkan IHK N Valid Missing Mean Std. Error of Mean Median Mode Std. Deviation Variance Skewness Std. Error of Skewness Kurtosis Std. Error of Kurtosis Range Minimum Maximum 22 0 13.1405 3.03466 9.1050 5.49a 14.23381 202.601 4.322 .491 19.555 .953 69.78 5.49 75.27 22 0 11.2309 3.24521 8.9400 2.01a 15.22140 231.691 4.309 .491 19.505 .953 75.62 2.01 77.63

a. Multiple modes exist. The smallest value is shown Sumber: diolah dari BPS (1990-2011) Berdasarkan hasil output diatas dapat kita lihat bahwa nilai N menunjukkan jumlah data dari inflasi berdasarkan PDB deflator dan inflasi berdasar IHK yang diproses adalah

56

sebanyak 22 series data, yakni data selama periode 1990-2011. Selama periode tersebut, rata-rata inflasi berdasarkan PDB deflator selama periode tersebut sebesar 13,14% dengan standar deviasi 14,23% dari nilai rata-ratanya. Range inflasi berdasarkan PDB deflator tertinggi dan terendah adalah 69,78% disekitar mediannya yang senilai 9,10%, dengan inflasi berdasarkan PDB deflator terendah 5,49% dan inflasi berdasarkan PDB deflator tertinggi 75,27%. Gambar 3.9. Grafik Skewness Inflasi Berdasar PDB Deflator Tahunan Indonesia Tahun 1990-2011

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

57

Dilihat dari derajat kesimetrian distribusi data, ukuran kecondongan (skewness) inflasi berdasarkan PDB deflator sebesar 4,322 dengan standar kesalahan dari nilai kecondongan sebesar 0,491. Seperti halnya distribusi data inflasi, distribusi data inflasi berdasarkan PDB deflator juga memiliki kecondongan positif (positively skewed) yang menunjukkan bahwa nilai rata-ratanya lebih besar dari nilai mediannya. Dengan kata lain bahwa data inflasi berdasarkan PDB deflator tidak berdistribusi normal dan inflasi yang terjadi berdasarkan PDB deflator memiliki kecenderungan yang tinggi. Selanjutnya seperti terlihat pada tabel sebelumnya, dari 22 series data inflasi berdasar IHK selama periode tahun 1990-2011 terlihat bahwa rata-rata inflasi berdasar IHK sebesar 11,23% dengan standar deviasi 15,22% dari nilai rata-ratanya. Range inflasi berdasar IHK tertinggi dan terendah adalah 75,62% disekitar mediannya yang senilai 8,94%, dengan inflasi berdasar IHK terendah 2,01% dan inflasi berdasar IHK tertinggi 77,63%. Gambar 3.10. Grafik Skewness Inflasi Berdasar IHK Indonesia Tahun 1990-2011

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

58

Dilihat dari derajat kesimetrian distribusi data, ukuran kecondongan (skewness) inflasi berdasar IHK sebesar 4,309 dengan standar kesalahan dari nilai kecondongan sebesar 0,491. Hal ini berarti bahwa distribusi inflasi berdasar IHK memiliki kecondongan positif (positively skewed) yang menunjukkan bahwa nilai rata-ratanya lebih besar dari nilai mediannya, dengan kata lain bahwa inflasi berdasar IHK yang terjadi memiliki kecenderungan yang tinggi, sehingga secara umum data inflasi tidak berdistribusi normal.

Tabel 3.6. Tabel Korelasi Pearson Data Inflasi Berdasar PDB Deflator dan Inflasi Berdasar IHK Tahunan Periode 1990-2011 di Indonesia

Correlations Inflasi Inflasi Berdasarkan Berdasarkan PDB Deflator IHK 1 .969** .000 22 1

Inflasi Berdasarkan PDB Deflator

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Inflasi Berdasarkan IHK Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

22 .969** .000 22

22

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

Kemudian, untuk melihat ada tidaknya korelasi antara inflasi berdasarkan PDB deflator dan inflasi berdasar IHK maka dilakukanlah Uji Korelasi Pearson. Dengan uji ini dapat dilihat ada tidaknya hubungan linier antara inflasi berdasarkan PDB deflator dan inflasi berdasar IHK. Berdasarkan Uji Korelasi Pearson tersebut terlihat bahwa nilai Sig.(2tailed)<0,01. Hal ini menunjukkan bahwa korelasi antara PDB deflator dan inflasi berdasar

59

IHK adalah signifikan pada level 0,01. Artinya, dengan tingkat kepercayaan 99%, PDB deflator berkorelasi atau berhubungan linier inflasi berdasar IHK. Sementara itu, nilai koefisien Pearson bernilai positif 0,969. Hal ini menunjukkan bahwa korelasi antara inflasi berdasar PDB deflator dan IHK adalah searah dengan kekuatan hubungan 96,9%. Hubungan ini sesuai dengan searahnya penghitungan PDB deflator atas harga produsen serta inflasi berdasar IHK yang ditentukan berdasarkan harga konsumen. Di mana untuk keterkaitan gejolak harga pada sisi produsen dan konsumen searah, linier dan positif. Pola hubungan linier ini juga dapat dilihat dari scatter plot data inflasi berdasar PDB deflator dan Inflasi berdasar IHK tahunan di bawah ini: Gambar 3.11. Scatter Plot Data Inflasi berdasar PDB deflator dan Inflasi berdasar IHK di Indonesia Tahun 1990-2011 (Linear)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

60

Berdasarkan hasil Uji Korelasi Pearson diatas dan dihubungkan dengan kategorisasi korelasi menurut Jonathan Sarwono, jika koefisien korelasi Pearson adalah nol maka diartikan antara dua variabel tidak ada korelasi, 0 s.d 0,25 dikategorikan berkorelasi sangat lemah, 0,25 s.d 0,50 berkorelasi cukup, 0,50 s.d 0,75 berkorelasi kuat, 0,75 s.d 0,99 berkorelasi sangat kuat dan jika koefisiennya adalah satu maka berkorelasi sempurna, maka dapat disimpulkan bahwa antara PDB deflator dan inflasi berdasar IHK memiliki hubungan linier yang cukup signifikan. Oleh karena itu, untuk melihat hubungan yang lebih jelas antara keduanya, dilakukan kembali pembuatan scatter plot yang lebih sesuai, dan hasilnya adalah sebagai berikut:

Gambar 3.12. Scatter Plot Data Inflasi Berdasar PDB Deflator dan Inflasi Berdasar IHK di Indonesia Tahun 1990-2011 (Cubic)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

61

Dari scatter plot diatas, terlihat dengan memilih nilai R2 terbesar, terlihat bahwa pola hubungan atau korelasi antara pdb deflator dan inflasi berdasar IHK adalah kubik dan tidak melalui titik origin. Hal ini mengindikasikan bahwa ada tren musiman dalam data tersebut.

3.6.

Perkembangan tingkat bunga nominal dan tingkat bunga riil Perbedaan antara tingkat bunga nominal dan tingkat bunga riil menunjukkan

besarnya inflasi yang terjadi. Semakin besar perbedaan antara keduanya, maka inflasi semakin tinggi.

Gambar 3.13. Perkembangan tingkat bunga nominal dan tingkat bunga riil Indonesia Tahun 1990-2011 (persen)

Sumber: diolah dari Bank Indonesia (1990-2011)

Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa sepanjang tahun 1990 1997 tingkat bunga riil di Indonesia postif. Artinya tingkat bunga nominal masih lebih tinggi dibandingkan inflasi dan menyimpan uang di bank dengan tingkat bunga nominal tersebut masih

62

menguntungkan. Jika dilihat pada tingkat bunga riil, maka sepanjang tahun 1990 2011, terjadi tingkat bunga riil yang negatif pada beberapa titik waktu, yaitu pada tahun 1998, 2005, 2008, 2010. Krisis ekonomi dan sosial yang melanda Indonesia pada tahun 1998 berdampak pada tingginya inflasi. Tingginya inflasi pada tahun tersebut jauh melebihi tingkat bunga nominal sehingga tingkat bunga riil menjadi negatif yaitu mencapai 39,70 persen. Hal ini mendorong pemilik dana untuk melakukan penarikan besar-besaran dana mereka yang ada di bank karena dengan menyimpan uang di bank pada saat itu justru akan menurunkan kekayaan mereka. Tahun 1999, kondisi perekonomian Indonesia mulai membaik sehingga inflasi dapat ditekan. Hal ini dapat dilihat dengan tingkat bunga riil yang positif. Pada tahun 2005, pemerintah Indonesia dibawah presiden baru yaitu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melakukan kebijakan pengurangan subsidi BBM sehingga terjadi peningkatan harga BBM di pasaran. Kenaikan harga BBM ini menyebabkan kenaikan harga secara keseluruhan. Kenaikan tingkat harga ini jauh melebihi tingkat suku bunga nominal sehingga tingkat bungga riil menjadi negatif yaitu hampir 8 persen. Pada tahun 2008, tingkat bunga riil kembali menjadi negatif. Hal ini merupakan salah satu dampak dari krisis ekonomi dunia yang melanda hingga Indonesia sehingga menyebabkan inflasi naik melebihi tingkat suku bunga nominal yang ada. Dampak krisis ekonomi pada tahun 2008 ini tidak separah pada saat krisis ekonomi, salah satunya dapat dilihat dari suku bunga riil yang hanya 1, 8 persen.

63

Pada tahun 2010 kembali terjadi kenaikan harga BBM dan menyebabkan inflasi naik. Karena pada tahun 2010 tidak terjadi perubahan tingkat suku bunga nominal, maka tingkat bunga riil hanya turun menjadi 0,46 persen.

3.7.

Perkembangan Inflasi dan BI rate Tahunan 1990-2011 Indonesia Salah satu penyebab terjadinya inflasi adalah jumlah uang yang beredar terlalu

banyak. Akibatnya nilai riil dari uang tersebut menjadi lebih kecil. Kondisi ini jika tidak segera dikendalikan dapat berdampak buruk pada perekonomian. Disini BI rate memiliki peran penting dalam mengendalikan inflasi. Dengan tetap mempertimbangkan faktor-faktor lain dalam perekonomian, Bank Indonesia pada umumnya akan menaikkan BI rate apabila inflasi ke depan diperkirakan melampaui sasaran yang telah ditetapkan, sebaliknya Bank Indonesia akan menurunkan BI rate apabila inflasi ke depan diperkirakan berada di bawah sasaran yang telah ditetapkan. Dari grafik dibawah ini terlihat bahwa selama periode 1990-2011 perkembangan BI rate searah dengan inflasi. Namun demikian, kondisi yang berlawanan sering terjadi pada periode sebelum tahun 1999, yakni pada tahun 1992 dan 1994-1997. Sebelum tahun 1999, peran Bank Indonesia selain sebagai bank sentral juga sebagai agent of development. Pada saat itu intervensi pemerintah begitu kuatnya. Sehingga bisa dikatakan bahwa kebijakan ekonomi dan perbankan masih menjadi bagian dari tugas pemerintah, dan Bank Indonesia lebih hanya sebagai pelaksana saja, termasuk dalam hal penentuan BI rate. Sementara itu setelah Bank Indonesia independen, pola inflasi dan BI rate yang berlawanan arah ternyata juga masih terjadi, yakni pada tahun 2006-2007. Pada saat itu Bank Indonesia menurunkan

64

BI rate disaat inflasi diprediksi naik sebagai antisipasi terhadap gejala awal krisis global yang melanda Eropa. Gambar 3.14. Perkembangan Inflasi dan BI rate Menurut Tahun dan Presiden yang Berkuasa di Indonesia pada Tahun 1990-2011 (persen)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

Selanjutnya, dari grafik diatas terlihat bahwa kondisi ekstrim terjadi pada tahun 1997-1999. Pada saat itu terjadi krisis moneter. Inflasi dan BI rate mengalami lonjakan dan penurunan yang sangat tajam. Puncaknya terjadi pada tahun 1998, inflasi naik menjadi tujuh kali lipat dibanding tahun 1997. Sehingga untuk mengendalikan inflasi dan mendukung

65

pertumbuhan ekonomi, Bank Indonesia menaikkan BI rate hingga empat kali lipat dari tahun sebelumnya. Sementara itu, terkait dengan adanya krisis global 2008, dari grafik diatas terlihat bahwa inflasi mengalami kenaikan yang kemudian diantisipasi oleh Bank Indonesia dengan menaikkan BI rate untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Dibanding krisis moneter 1998, krisis global tidak berdampak besar terhadap perekonomian Indonesia. Hal ini terlihat dari kenaikan inflasi dan BI rate tahun 2008 yang tidak sebesar kenaikan inflasi dan BI rate pada saat terjadinya krisis moneter 1998. Gambar 3.15. Perkembangan Inflasi dan BI rate Menurut UU Independensi Bank Indonesia di Indonesia pada Tahun 1990-2011 (persen)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

66

Peristiwa lain yang menyumbang gejolak inflasi dan BI rate adalah peristiwa kenaikan BBM yang terjadi pada tahun 2005. Pada saat itu inflasi mengalami kenaikan yang diikuti oleh naiknya BI rate, namun pada saat inflasi mulai turun, BI rate tetap dipertahankan naik untuk mendorong perbaikan ekonomi. Ditinjau dari masa presiden yang berkuasa, pola penentuan BI rate berdasarkan inflasi terlihat berbeda-beda. Pada masa Presiden Soeharto, sebelum tahun 1998, saat itu Bank Indonesia belum independen, sehingga BI rate ditentukan BI bersama dengan pemerintah, dan saat itu intervensi pemerintah dikenal sangat kuat dalam menentukan kebijakan Bank Indonesia. Akibatnya, pola naik turunnya BI rate seringkali tidak sejalan dengan naik turunnya inflasi. Sementara itu, pada masa presiden selanjutnya, yaitu Presiden Habibie, Gusdur dan Megawati, dengan didukung oleh independensi Bank Indonesia, pola kenaikan BI rate searah dengan kenaikan inflasi dan sebaliknya. Pola seperti ini terjadi hingga masa Presiden Susilo Bambang Yudoyono, kecuali pada tahun 2006-2007. Berdasarkan hasil output dibawah ini dapat kita lihat bahwa nilai N menunjukkan jumlah data dari inflasi dan BI rate yang diproses adalah sebanyak 22 series data, yakni data selama periode 1990-2011. Selama periode tersebut, rata-rata inflasi sebesar 11,23% dengan standar deviasi 15,22% dari nilai rata-ratanya. Range inflasi tertinggi dan terendah adalah 75,62% disekitar mediannya yang senilai 8,94%, dengan inflasi terendah 2,01% dan inflasi tertinggi 77,63%.

67

Tabel 3.7. Statistik Deskriptif Inflasi Year on Year dan BI rate Tahunan Indonesia 1990-2011 Statistics Inflasi Year on Year BI rate Tahunan N Mean Median Std. Deviation Variance Skewness Std. Error of Skewness Kurtosis Std. Error of Kurtosis Range Minimum Maximum Sumber: diolah dari BPS (1990-2011) Valid Missing 22 0 11.2309 8.9400 15.22140 231.691 4.309 .491 19.505 .953 75.62 2.01 77.63 22 0 13.1245 12.0400 6.94469 48.229 2.348 .491 7.309 .953 31.43 6.50 37.93

Dilihat dari derajat kesimetrian distribusi data, ukuran kecondongan (skewness) inflasi sebesar 4,309 dengan standar kesalahan dari nilai kecondongan sebesar 0,491. Hal ini berarti bahwa distribusi inflasi memiliki kecondongan positif (positively skewed) yang menunjukkan bahwa nilai rata-ratanya lebih besar dari nilai mediannya, dengan kata lain bahwa inflasi yang terjadi memiliki kecenderungan yang tinggi, sehingga secara umum data inflasi tidak berdistribusi normal. Selanjutnya seperti terlihat pada tabel sebelumnya, dari 22 series data BI rate tahunan selama periode tahun 1990-2011 terlihat bahwa rata-rata BI rate tahunan selama periode tersebut sebesar 13,12% dengan standar deviasi 6,94% dari nilai rata-ratanya.

68

Range BI rate tertinggi dan terendah adalah 31,43% disekitar mediannya yang senilai 12,04%, dengan BI rate terendah 6,50% dan BI rate tertinggi 37,93%.

Gambar 3.16. Grafik Skewness Inflasi Year on Year Indonesia Tahun 1990-2011

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

Dilihat dari derajat kesimetrian distribusi data, ukuran kecondongan (skewness) BI rate di bawah ini sebesar 2,348 dengan standar kesalahan dari nilai kecondongan sebesar 0,491. Seperti halnya distribusi data inflasi, distribusi data BI rate juga memiliki kecondongan positif (positively skewed) yang menunjukkan bahwa nilai rata-ratanya lebih besar dari nilai mediannya dengan kata lain bahwa data inflasi tidak berdistribusi normal.

69

Gambar 3.17. Grafik Skewness BI Rate Tahunan Indonesia Tahun 1990-2011

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

Tabel 3.8. Tabel Korelasi Pearson Data Inflasi dan BI rate Tahunan Periode 1990-2011 di Indonesia Correlations Inflasi Inflasi Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N BI rate Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N 22 .819** .000 22 22 1 BI rate .819** .000 22 1

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

70

Kemudian, untuk melihat ada tidaknya korelasi antara inflasi dan BI rate maka dilakukanlah uji Korelasi Pearson. Dengan uji ini dapat dilihat ada tidaknya hubungan linier antar inflasi dan BI rate. Berdasarkan uji Korelasi Pearson tersebut terlihat bahwa nilai Sig.(2-tailed)<0,01. Hal ini menunjukkan bahwa korelasi antara inflasi dan BI rate adalah signifikan pada level 0,01. Artinya, dengan tingkat kepercayaan 99%, inflasi berkorelasi atau berhubungan linier dengan BI rate. Sementara itu, nilai koefisien Pearson bernilai positif 0,819. Hal ini menunjukkan bahwa korelasi antara inflasi dan BI rate adalah searah dengan kekuatan hubungan 81,9%. Hubungan ini sesuai dengan teori penentuan BI rate yang ditentukan berdasarkan inflasi. Di mana untuk mengendalikan kenaikkan inflasi, BI rate juga akan dinaikkan, dan sebaliknya. Pola hubungan linier ini juga dapat dilihat dari scatter plot data inflasi dan BI rate tahunan di bawah ini. Gambar 3.18. Scatter Plot Data BI rate Tahunan dan Inflasi Year on Year di Indonesia Tahun 1990-2011 (Linear)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

71

Berdasarkan hasil uji Korelasi Pearson diatas dan dihubungkan dengan kategorisasi korelasi menurut Jonathan Sarwono disimpulkan bahwa antara inflasi year on year dan BI rate bulanan memiliki hubungan linier yang cukup signnifikan. Oleh karena itu, untuk melihat hubungan yang lebih jelas antara keduanya, dilakukan kembali pembuatan scatter plot yang lebih sesuai, dan hasilnya adalah sebagai berikut:

Gambar 3.19. Scatter Plot Data BI rate Tahunan dan Inflasi Year on Year di Indonesia Tahun 1990-2011 (Cubic)

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011) Dari scatter plot diatas, terlihat dengan memilih nilai R2 terbesar, terlihat bahwa pola hubungan atau korelasi antara inflasi year on year dan BI rate tahunan adalah kubik dan

72

tidak melalui titik origin. Hal ini mengindikasikan bahwa ada tren musiman dalam data tersebut.

3.8.

Perkembangan Inflasi dan BI rate Bulanan 2008-2011 Indonesia Untuk melihat tren musiman, berikut ini disajikan grafik perkembangan inflasi dan BI

rate bulanan selama periode 2008-2011. Dari grafik di bawah ini terlihat bahwa tren inflasi bulanan di Indonesia selama tahun 2008 hingga 2011 menunjukkan adanya fluktuasi musiman dengan intensitas dan pola yang relatif sama dari tahun ke tahun. Inflasi biasanya mengalami lonjakan musiman pada saat Hari Raya Idul Fitri, Natal dan tahun baru nasional maupun tahun baru Imlek, serta pada saat tahun ajaran baru sekolah di bulan Juni s.d Agustus. Dari grafik di bawah ini juga terlihat bahwa tren naiknya inflasi akan ditanggapi Bank Indonesia dengan menaikkan BI rate dan sebaliknya. Gambar 3.20. Grafik Inflasi dan BI rate Bulanan di Indonesia pada Tahun 2008-2011 (dalam persen)

Sumber: diolah dari BPS (2008-2011)

73

Sebagaimana tergambar dalam grafik di atas, selama periode bulanan 2008-2011, terlihat bahwa inflasi tertinggi terjadi pada Mei 2008 sebagai dampak kenaikkan harga BBM. Konsisten dengan pencapaian inflasi, Bank Indonesia juga menaikkan BI rate-nya. Kenaikan BBM ini tidak berlangsung lama, dengan menurunnya harga minyak mentah dunia, pemerintah kemudian menurunkan kembali harga BBM secara bertahap pada tahun 2008 hingga 2009. Hal ini berdampak pada turunnya inflasi yang diikuti oleh turunnya BI rate.

Tabel 3.9. Statistik Deskriptif Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan Indonesia Tahun 2008-2011 Statistics Inflasi Month to Month N Valid Missing Mean Median Std. Deviation Variance Skewness Std. Error of Skewness Kurtosis Std. Error of Kurtosis Range Minimum Maximum Sumber: diolah dari BPS (2008-2011) 264 0 .8376 .5500 1.39548 1.947 4.528 .150 28.356 .299 13.81 -1.05 12.76 BI rate Bulanan 264 0 13.9566 12.3450 9.97628 99.526 3.598 .150 15.250 .299 64.81 6.00 70.81

74

Hasil statistik deskriptif data inflasi dan BI rate bulanan 2008-2011 di Indonesia terlihat pada tabel diatas. Berdasarkan hasil output diatas dapat kita lihat bahwa nilai N menunjukkan jumlah data dari inflasi dan BI rate bulanan yang diproses adalah sebanyak 264 series data, yakni data bulanan selama periode 2008-2011. Selama periode tersebut, rata-rata inflasi sebesar 0,84% dengan standar deviasi 1,39% dari nilai rata-ratanya. Range inflasi tertinggi dan terendah adalah 13,81% disekitar mediannya yang senilai 0,55%, dengan inflasi terendah-1,05% dan inflasi tertinggi 12,76%. Gambar 3.21. Grafik Skewness Inflasi Month to Month Indonesia Tahun 2008-2011

Sumber: diolah dari BPS (2008-2011)

75

Dilihat dari derajat kesimetrian distribusi data, ukuran kecondongan (skewness) inflasi sebesar 4,528 dengan standar kesalahan dari nilai kecondongan sebesar 0,15. Hal ini berarti bahwa distribusi inflasi memiliki kecondongan positif (positively skewed) yang menunjukkan bahwa nilai rata-ratanya lebih besar dari nilai mediannya, dengan kata lain bahwa inflasi yang terjadi memiliki kecenderungan yang tinggi, sehingga secara umum data inflasi tidak berdistribusi normal.

Gambar 3.22. Grafik Skewness BI rate Bulanan Indonesia Tahun 2008-2011

Sumber: diolah dari BPS (2008-2011)

Selanjutnya seperti terlihat pada tabel diatas, dari 264 series data bulanan BI rate bulanan selama periode tahun 2008-2011 terlihat bahwa rata-rata BI rate bulanan selama periode tersebut sebesar 13,95% dengan standar deviasi 9,97% dari nilai rata-ratanya.

76

Range BI rate tertinggi dan terendah adalah 64,81% disekitar mediannya yang senilai 12,34%, dengan BI rate terendah 6,00% dan BI rate tertinggi 70,81%. Dilihat dari derajat kesimetrian distribusi data, ukuran kecondongan (skewness) BI rate bulanan sebesar 3,598 dengan standar kesalahan dari nilai kecondongan sebesar 0,150. Hal ini berarti bahwa distribusi BI rate memiliki kecondongan positif (positively skewed) yang menunjukkan bahwa nilai rata-ratanya lebih besar dari nilai mediannya, dengan kata lain bahwa BI rate bulanan memiliki kecenderungan yang tinggi seiring dengan kondisi inflasi Month to Month, sehingga secara umum data BI rate bulanan tidak berdistribusi normal.

Tabel 3.10. Korelasi Pearson Data Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan Indonesia 2008-2011 Correlations Inflasi_bulanan BI rate_bulanan Inflasi Month to Month Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N BI rate Bulanan Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). Sumber: diolah dari BPS (2008-2011) 264 .445
**

.445** .000 264 1 264

.000 264

Seperti halnya pada pembahasan sebelumnya tentang hubungan antara inflasi year on year dan BI rate tahunan, berikut ini juga dilihat mengenai ada tidaknya korelasi atau hubungan linier antara inflasi dan BI rate bulanan menggunakan uji Korelasi Pearson. Berdasarkan uji Korelasi Pearson tersebut terlihat bahwa nilai Sig.(2-tailed)<0,01. Hal ini

77

menunjukkan bahwa korelasi antara inflasi dan BI rate bulanan adalah signifikan pada level 0,01. Artinya, dengan tingkat kepercayaan 99%, inflasi berkorelasi atau berhubungan linier dengan BI rate. Sementara itu, koefisien Pearson bernilai positif 0,445. Hal ini menunjukkan bahwa korelasi antara inflasi dan BI rate bulanan adalah searah dengan kekuatan hubungan 44,5%. Pola hubungan linier ini juga dapat dilihat dari scatter plot data inflasi dan BI rate bulanan di bawah ini. Dari scatter plot dibawah ini terlihat bahwa antara inflasi dan BI rate bulanan memiliki hubungan linier dengan R2 linier sebesar 0,198.

Gambar 3.23. Scatter Plot Data Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan Indonesia 2008-2011

Sumber: Diolah dari BPS dan BI (2008-2011)

78

Berdasarkan hasil uji Korelasi Pearson diatas dan dihubungkan dengan kategorisasi korelasi menurut Jonathan Sarwono disimpulkan bahwa antara inflasi dan BI rate bulanan memiliki hubungan linier yang cukup signifikan. Oleh karena itu, untuk melihat hubungan yang lebih jelas antara keduanya, dilakukan kembali pembuatan scatter plot untuk mencari pola yang lebih sesuai, dan hasilnya adalah sebagai berikut.

Gambar 3.24. Scatter Plot Data Inflasi Month to Month dan BI rate Bulanan 2008-2011 Indonesia

Sumber: diolah dari BPS (2008-2011)

79

Dari scatter plot diatas, dengan memilih nilai R2 terbesar, terlihat bahwa pola hubungan atau korelasi antara inflasi dan BI rate bulanan adalah kubik dan melalui titik origin. Hal ini mengindikasikan bahwa ada tren musiman dalam data tersebut.

3.9.

Perkembangan BI Rate, Inflasi y-o-y, PDB Deflator dan IHK Tahunan Pada Masa Pra Krisis dan Pasca Krisis di Indonesia Tahun 1990-2011 Krisis moneter yang melanda Indonesia pada 1998-1999 membawa dampak buruk

bagi perekonomian Indonesia. Krisis ini menyulut terjadinya kenaikan harga barang dan jasa secara besar-besaran. Hal ini tercermin dari rata-rata inflasi year on year pada masa krisis melonjak sepuluh kali lipat dibanding periode sebelumnya.

Tabel 3.11. Perkembangan IHK Tahunan, Inflasi y-o-y, BI Rate, dan PDB Deflator Pada Masa Pra Krisis dan Pasca Krisis di Indonesia Tahun 1990-2011
Pra-Krisis (1990-1997) Inflasi Year on Year Rata-rata Standard Deviasi IHK Tahunan Rata-rata Standard Deviasi PDB Deflator Rata-rata Standard Deviasi BI rate Tahunan Rata-rata Standard Deviasi 8.65 1.85 158.77 24.08 158.55 37.00 14.86 3.76 Krisis (1998-1999) 79.64 37.81 391.10 7.24 543.83 17.98 50.57 12.65 Pasca Krisis (2000-2011)* 8.19 3.87 167.89 58.90 202.87 70.46 9.94 3.40 Pasca Krisis (2000-2011)** 6.68 2.75 166.06 57.37 213.03 73.61 9.75 3.76

*) Memasukkan periode kenaikan harga BBM


**) Mengeluarkan periode dampak langsung dan lanjutan Kenaikan harga BBM 2002, 2005, 2008

Sumber: diolah dari BPS (1990-2011)

80

Sebagai komponen pembentuk inflasi, rata-rata IHK pada masa krisis (1998-1999) melonjak lebih dari dua kali lipat dibanding periode sebelum krisis 1990-1997. Begitu pula dengan rata-rata PDB deflator yang pada saat itu naik menjadi 543,83% dari 158,55% pada periode prakrisis. Untuk mengantisipasi lonjakan inflasi, BI yang pada saat itu belum independen, turun tangan menaikkan BI rate menjadi rata-rata pertahun 50,57% pada masa krisis. Kondisi krisis berangsur pulih pada periode 2000-2011. Rata-rata inflasi year on year bahkan menunjukkan kondisi yang jauh lebih baik dari rata-rata inflasi pra krisis. Demikian halnya dengan IHK tahunan maupun PDB deflator yang nilainya mendekati nilai pada masa pra krisis, meski nilainya masih berada diatasnya.

81

BAB IV KESIMPULAN

1. Data inflasi tahunan 1990 sampai dengan 2011 menunjukkan bahwa gejolak inflasi yang signifikan terjadi pada periode adanya shock terhadap perekonomian, seperti krisis ekonomi Asia dan kenaikan harga BBM. 2. Ketika dilakukan konsentrasi analisis terhadap fluktuasi musiman (seasonal) pada

periode 2008 dan 2011, inflasi biasa melonjak pada saat Hari Raya Idul Fitri, Natal, Tahun Baru serta libur kenaikan sekolah. Hal ini diperjelas dengan andil yang luar biasa terhadap permintaan transportasi yang berpengaruh secara langsung terhadap harga komoditas lain. 3. Inflasi pada periode 2009 sampai dengan 2011 menunjukkan bahwa inflasi atas dasar harga yang diatur pemerintah (administered price) memiliki koefisien variasi yang terbesar sehingga perubahan kebijakan yang dilakukan pemerintah dalam pengaturan harga akan memberikan pengaruh yang sangat signifikan dalam mempengaruhi pergerakkan inflasi secara umum. 4. Inflasi pada periode 1990 sampai dengan 2011 menunjukkan bahwa terjadinya perubahan masa kepemerintahan (presiden) dalam periode tersebut, tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perubahan struktural perilaku data inflasi. 5. Nilai koefisien variasi inflasi tahunan periode 2004 sampai dengan 2008 serta periode 2009 sampai dengan 2011 berdasarkan kota-kota yang tergolong dalam wilayah pemantauan inflasi (kota SBH) menunjukkan bahwa secara umum tidak terlihat pengelompokkan atas wilayah kawasan Indonesia baik barat, tengah maupun timur terhadap andil terbesar untuk inflasi.

82

6. Nilai koefisien variasi inflasi tahunan periode 2004 sampai dengan 2011 serta bobot pengeluaran rumah tangga pada SBH 2002 dan 2007 menunjukkan bahwa kelompok komoditas transportasi, komunikasi dan jasa keuangan serta bahan makanan memberikan andil terbesar terhadap inflasi secara umum 7. Meskipun menggunakan pendekatan yang berbeda, perkembangan inflasi berdasar pdb deflator dan inflasi berdasar ihk indonesia pada tahun 1990-2011, menjelaskan bahwa PDB deflator dan IHK menceritakan fluktuasi yang sama pada perubahan harga. 8. Perkembangan tingkat bunga nominal dan tingkat bunga riil untuk periode 1990 sampai dengan 2011 menunjukkan perbedaan diantara keduanya semakin kecil sehingga perkembangan inflasi yang terjadi akan semakin kecil. 9. Selama periode 1990-2011 secara umum pergerakkan BI rate dapat dikatakan searah dengan inflasi. Namun demikian, kondisi yang berlawanan sering terjadi khususnya pada periode sebelum tahun 1999 dimana intervensi pemerintah begitu kuat dalam penentuan BI rate. Selanjutnya setelah Bank Indonesia independen, pola inflasi dan BI rate yang berlawanan arah ternyata juga masih terjadi, yakni pada tahun 2006-2007, dimana penurunan BI rate pada saat inflasi diprediksi naik merupakan antisipasi terhadap gejala awal krisis global yang melanda Eropa.

83

DAFTAR PUSTAKA

Abimanyu, Anggito. 2005. Kilas Balik dan Prospek Perekonomian Indonesia. Business News, 10 Juni 2005. Anglingkusumo, R, Iskandar, Clarita Ligaya, Tjahjono dan Endy Dwi. 2000. Pengukuran Target Inflasi Dalam Rangka Melaksanakan Kebijakan Moneter Secara Forward Looking. Buletin Ekonomi Moneter Dan Perbankan. Vol.2 no. 4. halaman 35-67. Badan Pusat Statistik. 2007. Diagram Timbang IHK 2007: Buku I Hasil Survei SBH. Jakarta: Badan Pusat Statistik. Bank Indonesia. Laporan Perekonomian Indonesia. Beberapa Edisi. Bank Indonesia. 2011. Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia (online). (http://www.bi.go.id, diakses tanggal 9 juni 2012). Baasir, F. 2003. Indonesia Pasca Krisis. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. Djohanputro, B. 2006. Prinsip-Prinsip Ekonomi Makro. Jakarta: PPM. Idris RZ. 2003. Penurunan Suku Bunga, Pertumbuhan Ekonomi dan Proses Disinflasi. Direktorat Riset Ekonomi dan Kebijakan Moneter. Jakarta: Bank Indonesia. Julaiha, Umi dan Insukindro. 2004. Analisis Dampak Kebijakan Moneter terhadap Variabel Makroekonomi di Indonesia Tahun 1983.1-2003.2. Buletin Ekonomi Moneter dan Perbankan, September 2004. Jakarta: Bank Indonesia. Kuncoro, Mudrajad. 2011. Metode Kuantitatif: Teori dan Aplikasi Untuk Bisnis & Ekonomi. Yogyakarta: UPP STIM YKPN. Loen, B. & Ericson, S. 2008. Manajemen Aktiva Pasiva Bank Devisa. Jakarta: Grasindo. Mankiw, N Gregory. 2007. Makroekonomi, edisi keenam. Jakarta: PT Gelora Aksara Pratama Miraza, Bachtiar Hassan. 2005. Peran Suku Bunga & Perekonomian (online). (http://www. waspada online.co.id/, diakses tanggal 9 juni 2012). Nuryazini. 2008. Mengenal BI Rate Lebih Dalam. Edukasi Perbankan (online). (http://nuryazini.wordpress.com, diakses tanggal 9 Juni 2012). Pohan, A. 2008. Potret Kebijakan Moneter Indonesia: Seberapa Jauh Kebijakan Moneter Mewarnai Perekonomian Indonesia. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

84

Rosidi, A., Riduan dan Sugiharto. 2004. Metode Pengukuran Inflasi di Indonesia. Direktorat Statistik Keuangan dan Harga. Jakarta: Badan Pusat Statistik. Samuelson, Paul dan W.D. Nordhaus. 2005. Ilmu Makroekonomi. Jakarta: PT Media Global Edukasi. Sukirno, Sadono. 2003. Pengantar Teori Makroekonomi. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Suta A, Musa. 2003. Membedah Krisis Perbankan. Jakarta: Yayasan Sad Satria Bhakti.

85

86

Lampiran 1.a Tingkat Inflasi Per Bulan Tahun 1990 2000 BULAN
(1)

1990
(2)

1991
(3)

1992
(4)

1993
(5)

1994
(6)

1995
(7)

1996
(8)

1997
(9)

1998
(10)

1999
(11)

2000
(12)

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tahunan

0.91 0.99 -0.39 1.42 0.58 1.29 2.21 0.59 0.51 1.03 0.33 0.06 9.53

0.76 0.30 0.03 1.89 0.18 0.44 1.89 1.90 0.12 0.76 1.06 0.19 9.52

0.44 0.26 0.65 0.92 0.11 0.65 0.23 0.16 0.20 0.41 0.25 0.66 4.94

2.92 2.03 1.49 0.15 0.14 0.24 0.67 0.32 0.28 0.59 0.41 0.53 9.77

1.25 1.76 0.70 0.24 0.52 0.12 0.13

1.16 1.31 0.57 1.69 0.49 0.16 0.71

2.16 1.71 -0.61 0.78 0.06 -0.07 0.68 0.27 -0.04 0.41 0.57 0.55 6.47

1.03 0.19 -0.12 0.56 0.19 -0.17 0.66 0.88 1.29 1.99 1.65 2.04 11.05

6.88 12.76 5.49 4.70 5.24 4.64 8.56 4.48 3.75 -0.27 0.48 1.42 77.63

2.97 1.26 -0.18 -0.68 -0.28 -0.34 -1.05 -0.93 -0.68 0.06 0.25 1.73 2.01

1.32 0.07 -0.45 0.56 0.84 0.50 1.28 0.51 -0.06 1.16 1.32 1.94 9.35

-0.06 -0.16 0.53 0.89 0.76 0.52 9.24 0.38 0.64 0.19 0.79 8.64

Sumber: BPS (2012)

87

Lampiran 1.b Tingkat Inflasi Per Bulan Tahun 2000 2011 BULAN
(1)

2001
(2)

2002
(3)

2003
(4)

2004
(5)

2005
(6)

2006
(7)

2007
(8)

2008
(9)

2009
(10)

2010
(11)

2011
(12)

Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tahunan

0.87 0.89 0.46 1.13 1.67 2.12 -0.21 0.64 0.68 1.71 1.62 12.55

1.50 -0.02 -0.24 0.80 0.36 0.82 0.29 0.53 0.54 1.85 1.20 10.03

0.20 -0.23 0.15 0.21 0.09 0.03 0.84 0.36 0.55 1.01 0.94 5.06

-0.02 0.36 0.97 0.88 0.48 0.39 0.09 0.02 0.56 0.89 1.04 6.40

-0.17 1.91 0.34 0.21 0.50 0.78 0.55 0.69 8.70 1.31 -0.04 17.11

0.58 0.03 0.05 0.37 0.45 0.45 0.33 0.38 0.86 0.34 1.21 6.60

0.62 0.24 -0.16 0.10 0.23 0.72 0.75 0.80 0.79 0.18 1.10 6.59

0.65 0.95 0.57 1.41 2.46 1.37 0.51 0.97 0.45 0.12 -0.04 11.06

0.21 0.22 -0.31 0.04 0.11 0.45 0.56 1.05 0.19 -0.03 0.33 2.78

0.30 -0.14 0.15 0.29 0.97 1.57 0.76 0.44 0.06 0.60 0.92 6.96

0.13 -0.32 -0.31 0.12 0.55 0.67 0.93 0.27 -0.12 0.34 0.57 3.79

Sumber: BPS (2012)

88

Lampiran 2.a. Indeks Harga Konsumen Menurut Bulan Tahun 1990 2000
BULAN
(1)

1990
(2)

1991
(3)

1992
(4)

1993
(5)

1994
(6)

1995
(7)

1996
(8)

1997
(9)

1998
(10)

1999
(11)

2000
(12)

Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

343.40 342.05 109.60 110.19 111.60 114.10 114.80 115.34 116.53 116.90 116.98

118.20 118.26 120.50 120.70 121.25 123.54 125.89 126.00 127.00 128.35 128.60

129.50 130.34 131.54 131.68 132.53 132.83 133.04 133.30 133.85 134.19 135.08

141.8 144.00 144.20 144.40 144.70 145.70 146.20 146.60 147.40 148.04 148.80

153.30 154.40 154.78 155.60 155.80 142.00 141.90 160.20 161.60 144.10 163.20

167.20 168.20 171.00 171.90 172.10 173.40 159.50 174.60 175.70 161.50 177.80

184.77 183.65 185.08 185.19 185.06 186.32 186.83 186.76 187.52 188.59 189.62

194.81 193.36 194.44 194.81 194.48 195.77 197.50 200.04 204.02 207.38 211.62

255.00 269.00 148.83 156.63 163.89 177.92 153.51 196.23 155.70 158.11 198.64

207.12 206.75 205.34 204.76 204.07 201.93 200.05 198.68 198.79 199.00 202.45

205.27 204.34 205.48 207.21 208.24 210.91 211.99 211.87 214.33 217.15 221.37

Sumber: BPS (2012)

89

Lampiran 2.b. Indeks Harga Konsumen Menurut Bulan Tahun 2001 2011
BULAN
(1)

2001
(2)

2002
(3)

2003
(4)

2004
(5)

2005
(6)

2006
(7)

2007
(8)

2008
(9)

2009
(10)

2010
(11)

2011
(12)

Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

224.04 226.04 227.07 229.63 233.46 238.42 237.92 239.44 241.06 245.18 249.15

257.93 257.87 257.26 259.31 260.25 262.38 263.13 264.53 265.95 270.87 274.13

276.87 276.23 276.65 277.23 277.49 277.58 297.92 280.93 282.48 285.32 287.99

110.43 110.83 111.91 112.90 113.44 113.88 113.98 114.00 114.64 115.66 116.86

118.33 120.59 121.00 121.25 121.86 122.81 123.48 124.33 135.15 136.92 136.86

139.53 139.57 139.64 140.16 140.79 141.42 141.88 142.42 143.65 144.14 145.89

148.32 148.67 148.43 148.58 148.92 149.99 151.11 152.32 153.53 153.81 155.50

159.29 160.81 161.73 164.01 110.08 111.59 112.16 113.25 113.76 113.90 113.86

114.02 114.27 113.92 113.97 114.10 114.61 115.25 116.46 116.68 116.65 117.03

118.36 118.19 118.37 118.71 119.86 121.74 122.67 123.21 123.29 124.03 125.17

126.46 126.05 125.66 125.81 126.50 127.35 128.54 128.89 128.74 129.18 129.91

Sumber: BPS (2012)

90

Lampiran 3.a. Inflasi Menurut Jenisnya Per Bulan Tahun 2006-2007 2006 Bulan
Harga Yang Indeks Inti Umum Pemerintah (1) Januari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Diatur Bergejolak Umum Pemerintah Barang Indeks Inti Diatur Bergejolak

2007
Harga Yang Barang

(2) 1.36 0.03 0.05 0.37 0.45 0.45 0.33 0.38 0.86 0.34 1.21

(3) 0.72 0.28 0.32 0.44 0.31 0.36 0.78 0.35 0.72 0.30 0.65

(4) 5.59 -1.11 -0.91 0.37 1.17 1.08 -0.55 0.78 2.18 0.68 4.00

(5) 0.06 0.33 0.15 0.23 0.19 0.10 0.07 0.05 0.15 0.13 0.29

(6) 1.04 0.24 0.16 0.10 0.23 0.72 0.75 0.80 0.79 0.18 1.10

(7) 0.74 0.17 0.20 0.32 0.10 0.71 0.69 0.70 0.80 0.43 0.68

(8) 2.73 0.47 -1.62 -0.63 0.52 1.39 0.81 1.91 1.71 -0.16 2.81

(9) 0.36 0.14 0.30 0.23 0.24 0.17 0.86 0.01 0.05 -0.18 0.54

Sumber: BPS (2012)

91

Lampiran 3.b. Inflasi Menurut Jenisnya Per Bulan Tahun 2008-2009 2008 Bulan
Harga Yang Indeks Inti Umum Pemerintah (1) Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Diatur Bergejolak Umum Pemerintah Barang Indeks Inti Diatur Bergejolak

2009
Harga Yang Barang

(2) 1.77 0.65 0.95 0.57 1.41 2.46 1.37 0.51 0.97 0.45 0.12 -0.04

(3) 1.52 0.76 0.87 0.34 0.76 1.21 0.94 0.50 0.79 0.53 0.39 0.42

(4) 2.36 1.63 1.45 0.29 1.73 7.89 2.09 0.16 1.02 0.19 0.08 -2.15

(5) 1.84 -0.57 0.69 1.58 2.84 1.23 1.99 0.86 1.80 0.61 -0.86 0.55

(6) -0.07 0.21 0.22 -0.31 0.04 0.11 0.45 0.56 1.05 0.19 -0.03 0.33

(7) 0.44 0.68 0.46 -0.04 0.13 0.20 0.31 0.43 0.80 0.20 0.18 0.40

(8) -2.67 -2.20 0.04 0.14 0.04 0.09 0.13 0.20 0.29 -0.01 0.11 0.68

(9) 0.79 0.98 -0.40 -1.53 -0.27 -0.23 1.22 1.41 2.67 0.35 -0.85 -0.19

Sumber: BPS (2012)

92

Lampiran 3.c. Inflasi Menurut Jenisnya Per Bulan Tahun 2010-2011


2010 Harga Yang Bulan Indeks Inti Umum Pemerintah
(1)

2011 Harga Yang Barang Indeks Inti Bergejolak Umum Pemerintah (5) 1.98 1.00 -1.14 0.34 0.57 3.70 5.46 0.45 0.28 -0.97 1.69 3.29 (6) 0.89 0.13 -0.32 -0.31 0.12 0.55 0.67 0.93 0.27 -0.12 0.34 0.57 (7) 0.49 0.31 0.25 0.25 0.27 0.33 0.42 1.09 0.39 -0.12 0.31 0.28 (8) 0.26 0.32 0.21 0.17 0.20 0.32 0.21 0.29 0.32 0.16 0.15 0.14 (9) 2.42 -0.48 -2.28 -2.31 -0.44 1.42 2.05 1.00 -0.20 -0.37 0.72 1.92 Diatur Bergejolak Barang

Diatur

(2) 0.84 0.30 -0.14 0.15 0.29 0.97 1.57 0.76 0.44 0.06 0.60 0.92

(3) 0.59 0.15 0.15 0.09 0.25 0.34 0.49 0.52 0.59 0.36 0.30 0.38

(4) 0.44 0.18 0.08 0.23 0.15 0.19 1.24 2.09 0.18 0.08 0.23 0.18

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

Sumber: BPS (2012)

93

Lampiran 4.

PDB Nominal, PDB Riil, PDB Deflator dan Inflasi Berdasarkan PDB Deflator dan

Inflasi Berdasarkan IHK Tahun 1990-2011 PDB nominal


(2)

inflasi PDB Riil PDB deflator berdasarkan PDB deflator


(3) (4) (5)

Tahun

inflasi berdasarkan IHK


(6)

(1)

1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

195,597 227,450 259,885 302,018 382,220 454,514 532,568 627,696 955,754 1,099,732 1,264,919

115,217 123,225 131,185 139,707 354,641 383,793 413,798 433,246 376,375 379,353 398,017

169.76 184.58 198.11 216.18 107.78 118.43 128.70 144.88 253.94 289.90 317.81 114.30 121.03 127.68 138.59 158.46 180.78 201.13 237.64 257.30 278.16 301.52

9.09 8.73 7.33 9.12 7.78 9.88 8.68 12.57 75.27 14.16 9.63 14.30 5.90 5.49 8.55 14.33 14.09 11.26 18.15 8.27 8.11 8.40

9.53 9.52 4.94 9.77 9.24 8.64 6.47 11.05 77.63 2.01 9.35 12.55 10.03 5.06 6.4 17.11 6.6 6.59 11.06 2.78 6.96 3.79

1,646,322 1,440,406 1,821,833 1,505,216 2,013,675 1,577,171 2,295,826 1,656,517 2,774,281 1,750,815 3,339,217 1,847,127 3,950,893 1,964,327 4,948,688 2,082,456 5,606,203 2,178,850 6,436,271 2,313,838 7,427,086 2,463,242

Sumber: Diolah dari BPS (2012)

94

Lampiran 5. Tingkat Bunga Nominal, Inflasi dan Tingkat Bunga Riil

Tahun

tingkat bunga nominal

Inflasi

Tingkat bunga riil (4) 10.35 12.60 8.81 1.73 1.76 5.61 7.66 1.20 -39.70 10.63 4.96 5.08 3.09 3.18 1.05 -7.93 5.24 2.02 -1.81 3.72 -0.46 2.79

(1) 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

(2) 19.88 22.12 13.75 11.50 11.00 14.25 14.13 12.25 37.93 12.64 14.31 17.63 13.12 8.34 7.45 9.18 11.83 8.60 9.25 6.50 6.50 6.58

(3) 9.53 9.52 4.94 9.77 9.24 8.64 6.47 11.05 77.63 2.01 9.35 12.55 10.03 5.16 6.40 17.11 6.60 6.59 11.06 2.78 6.96 3.79

Sumber: Diolah dari Bank Indonesia (2012)

95

Lampiran 6. a. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2006 (2002 = 100)


Makanan Perumahan, Jadi, Bahan Bulan Makanan Rokok, dan Bahan Bakar Tembakau
(1)

Pendidikan, Transpor, Rekreasi Sandang Kesehatan dan Jasa Keuangan Olahraga Komunikasi, dan

Air, Listrik, Minuman, Gas, dan

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tahunan

4.29 1.18 -0.88 -0.85 0.28 1.12 0.99 -0.34 0.62 2.17 0.65 3.12 12.94

0.94 0.65 0.58 0.43 0.3 0.26 0.31 0.35 0.13 0.64 0.47 1.11 6.36

0.7 0.55 0.36 0.42 0.3 0.32 0.21 0.3 0.28 0.26 0.29 0.74 4.83

0.73 0.72 0.15 0.7 2.03 -0.08 0.36 0.35 -0.13 1 0.7 0.13 6.84

1.06 0.4 0.39 0.58 0.57 0.27 0.06 0.33 0.31 0.29 0.42 1.05 5.87

0.2 -0.28 0.12 0.09 0.07 0.25 0.69 4.77 1.84 0.1 0.03 0.07 8.13

-0.05 0.16 0.13 0.07 0.17 0.1 0.08 0.01 -0.01 0.46 -0.21 0.1 1.02

Sumber: BPS (2012)

96

Lampiran 6. b. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2007 (2002 = 100)


Makanan Perumahan, Jadi, Bahan Bulan Makanan Rokok, dan Bahan Bakar Tembakau
(1)

Pendidikan, Transpor, Rekreasi Sandang Kesehatan dan Jasa Keuangan Olahraga Komunikasi, dan

Air, Listrik, Minuman, Gas, dan

(2) 2.68 0.84 0.16 -1.3 -0.39 0.47 1.35 0.79 1.81 1.87 0.04 2.47 11.26

(3) 0.87 0.65 0.36 0.38 0.47 0.33 0.4 0.48 0.45 0.51 0.43 0.91 6.41

(4) 0.71 0.8 0.29 0.26 0.35 0.13 0.32 0.77 0.18 0.21 0.12 0.63 4.88

(5) -0.25 0.56 0.41 0.61 0.21 -0.43 0.61 0.49 1.22 2.05 1.66 0.99 8.42

(6) 0.54 0.64 0.2 0.32 0.18 0.22 0.35 0.24 0.44 0.45 0.26 0.41 4.31

(7) 0.1 0.23 0.03 -0.03 0.01 0.03 2.89 3.18 1.7 0.21 0.11 0.12 8.83

(8) 0.1 0.03 0.09 0.22 0.13 0.11 0.05 0.04 0.07 0.47 -0.27 0.22 1.25

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tahunan

Sumber: BPS (2012)

97

Lampiran 6. c. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2008 (2007 = 100)


Makanan Perumahan, Jadi, Bahan Bulan Makanan Rokok, dan Bahan Bakar Tembakau
(1)

Pendidikan, Transpor, Rekreasi Sandang Kesehatan dan Jasa Keuangan Olahraga Komunikasi, dan

Air, Listrik, Minuman, Gas, dan

(2) 2.77 1.59 1.44 0.55 1.72 1.28 1.85 0.94 1.9 0.71 -0.67 0.57 16.35

(3) 2.02 0.88 1.08 0.86 0.86 1.33 1.07 0.59 0.94 0.77 1.13 0.52 12.53

(4) 1.8 -0.01 0.99 1.62 1.58 1.14 1.8 0.53 1.22 0.24 0.23 0.52 10.92

(5) 2.31 0.76 1.17 -0.27 -0.16 0.49 0.81 -0.53 0.5 0.71 0.72 1.13 7.33

(6) 0.72 1.56 0.69 1.88 0.69 0.83 0.71 0.56 0.36 0.52 0.37 0.21 7.96

(7) 0.01 0.04 0.09 0.13 0.37 0.44 1.74 1.36 0.63 0.39 0.26 0.16 6.66

(8) 0.24 0.02 0.11 -1.18 2.23 8.72 0.71 -0.01 0.22 0.1 -0.31 -2.74 7.49

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tahunan

Sumber: BPS (2012)

98

Lampiran 6. d. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2009 (2007 = 100)


Makanan Perumahan, Jadi, Bahan Bulan Makanan Rokok, dan Bahan Bakar Tembakau
(1)

Pendidikan, Transpor, Rekreasi Sandang Kesehatan dan Jasa Keuangan Olahraga Komunikasi, dan

Air, Listrik, Minuman, Gas, dan

(2) 0.76 0.95 -0.26 -1.33 -0.25 -0.18 1.14 1.29 2.43 0.28 -0.82 -0.13 3.88

(3) 0.95 0.91 0.52 0.4 0.48 0.29 0.29 0.73 1.08 0.7 0.26 0.93 7.81

(4) -0.06 0.28 0.2 0.12 0.09 0.04 0.08 0.21 0.18 0.24 0.15 0.28 1.83

(5) 0.55 2.85 1.02 -1.7 -0.48 0.3 -0.23 0.01 1.28 0.37 0.98 0.95 6

(6) 0.37 0.17 0.73 0.34 0.62 0.23 0.13 0.35 0.29 0.2 0.19 0.2 3.89

(7) 0.12 0.04 0.06 0.05 0.07 0.09 1.21 1.26 0.43 0.34 0.13 0.01 3.89

(8) -2.53 -2.43 0.25 0.07 0 0.25 0.28 -0.02 0.89 -0.71 -0.08 0.35 -3.67

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tahunan

Sumber: BPS (2012)

99

Lampiran 6. e. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2010 (2007 = 100)


Makanan Perumahan, Jadi, Bahan Bulan Makanan Rokok, dan Bahan Bakar Tembakau
(1)

Pendidikan, Transpor, Rekreasi Sandang Kesehatan dan Jasa Keuangan Olahraga Komunikasi, dan

Air, Listrik, Minuman, Gas, dan

(2) 1.73 0.86 -0.91 0.33 0.49 3.2 4.69 0.47 0.44 -0.85 1.49 2.81 15.64

(3) 1.93 0.4 0.28 0.24 0.34 0.41 0.65 0.67 0.52 0.48 0.46 0.36 6.96

(4) 0.34 0.2 0.13 0.1 0.09 0.23 0.26 1.59 0.25 0.36 0.25 0.21 4.08

(5) -0.2 -0.47 0.01 0.14 1.19 0.93 -0.09 0.06 1.08 1.73 0.89 1.08 6.51

(6) 0.15 0.18 0.25 0.17 0.11 0.06 0.27 0.27 0.23 0.24 0.09 0.16 2.19

(7) 0.1 0.07 0.02 0.01 0.02 0.06 0.86 1.27 0.26 0.44 0.08 0.07 3.29

(8) 0.16 0.11 0.07 0.04 0.02 0.15 1.51 0.36 0.57 -0.57 0.01 0.25 2.69

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tahunan

Sumber: BPS (2012)

100

Lampiran 6. f. Inflasi Menurut Kelompok Komoditi Tahun 2011


Makanan Perumahan, Jadi, Bahan Bulan Makanan Rokok, dan Bahan Bakar Tembakau
(1) Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Tahunan

Pendidikan, Air, Listrik, Sandang Gas, dan Olahraga Kesehatan Rekreasi dan

Transpor, Komunikasi, dan Jasa Keuangan

Minuman,

(2) 2.21 -0.33 -1.94 -1.9 -0.28 1.27 1.84 1.07 -0.09 -0,35 0.59 3.64

(3) 0.49 0.47 0.32 0.2 0.22 0.41 0.42 0.46 0.48 0,26 0.20 4.51

(4) 0.48 0.4 0.29 0.21 0.25 0.3 0.19 0.33 0.26 0,20 0.22 3.47

(5) 0.15 -0.08 0.38 0.75 0.64 0.57 0.62 3.07 0.97 -1,26 1.36 7.57

(6) 0.47 0.69 0.38 0.38 0.5 0.41 0.27 0.26 0.22 0,26 0.17 4.26

(7) 0.42 0.13 0.17 0.08 0.03 0.18 0.97 2.14 0.54 0,30 0.04 5.16

(8) 0.31 0.15 0.08 0.07 0.14 0.15 0.17 0.8 0.18 -0,41 0.13 1.92

Sumber: BPS (2012)

101

Lampiran 7. Output Olah Data E-Views Chow Breakpoint Test


Chow Breakpoint Test: 1998M05 1999M10 2001M07 2004M10 Null Hypothesis: No breaks at specified breakpoints Varying regressors: All equation variables Equation Sample: 1990M01 2011M12 F-statistic Log likelihood ratio Wald Statistic 2.370785 9.493453 9.483138 Prob. F(4,259) Prob. Chi-Square(4) Prob. Chi-Square(4) 0.0529 0.0499 0.0501

Chow Breakpoint Test: 1998M05 Null Hypothesis: No breaks at specified breakpoints Varying regressors: All equation variables Equation Sample: 1990M01 1999M10 F-statistic Log likelihood ratio Wald Statistic 1.799169 1.816141 1.799169 Prob. F(1,116) Prob. Chi-Square(1) Prob. Chi-Square(1) 0.1824 0.1778 0.1798

Chow Breakpoint Test: 1999M10 Null Hypothesis: No breaks at specified breakpoints Varying regressors: All equation variables Equation Sample: 1998M05 2001M07 F-statistic Log likelihood ratio Wald Statistic 1.810242 1.862884 1.810242 Prob. F(1,37) Prob. Chi-Square(1) Prob. Chi-Square(1) 0.1867 0.1723 0.1785

Chow Breakpoint Test: 2001M07 Null Hypothesis: No breaks at specified breakpoints Varying regressors: All equation variables Equation Sample: 1999M10 2004M10 F-statistic Log likelihood ratio Wald Statistic 0.737069 0.757334 0.737069 Prob. F(1,59) Prob. Chi-Square(1) Prob. Chi-Square(1) 0.3941 0.3842 0.3906

Chow Breakpoint Test: 2004M10 Null Hypothesis: No breaks at specified breakpoints Varying regressors: All equation variables Equation Sample: 2001M07 2011M12 F-statistic Log likelihood ratio Wald Statistic 0.000901 0.000916 0.000901 Prob. F(1,124) Prob. Chi-Square(1) Prob. Chi-Square(1) 0.9761 0.9759 0.9761

102