Anda di halaman 1dari 44

TUGAS TAMBANG BAWAH TANAH

Di ajukan sebagai penganti ujian MID semester

METODA TAMBANG BAWAH TANAH

OLEH: JUNI ANDRY DEPARI 2008/06607

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI PADANG 2011


METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 1

METODA PENAMBNAG BAWAH TANAH


A. Pengertian Tambang Bawah Tanah Tambang bawah tanah adalah metode penambangan yang segala kegiatan atau aktifitas penambangannya dilakukan dibawah permukaan bumi, dan tempat kerjanya tidak langsung berhubungan dengan udara luar Metode penambang batubara sangat tergantung pada : - Keadaan geologi daerah antara lain sifat lapisan batuan penutup, batuan lantai batubara dan Struktur geologi. - Keadaan lapisan batubaradan bentuk deposit. latar belakang pemilihan tambang bawah tanah Latar belakang yang mempengaruhi dipilhnya penambangan dengan system tambang bawah tanah adalah : 1. Perbandingan SR yang besar dan tidak ekonomis untuk ditambang menggunakan system tambang terbuka. 2. Mineralisasi cadangan bahan galian membentuk cebakan yang secara spesifik harus ditambang menggunakan system tambang bawah tanah. 3. Daerah yang akan ditambang merupakan daerah hutan lindung. 4. Penambangan dengan system tambang bawah tanah tidak banyak merusak ekosistem yang ada di sekitar penambangan.

1. METODE PENAMBANGAN SECARA TAMBANG DALAM Pada penambangan batubara dengan metode penambangan dalam yang peting adalah bagaimana mempertahankan lubang buka seaman mungkin agar terhindar dari kemungkinan - Keruntuhan atap batuan - Ambruknya dinding lubang (rib spalling) - Penggelembungan lantai lapisan batubara (floor heave). Kejadian tersebut diatas disebabkan oleh terlepasnya energi yang tersimpan
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 2

secara alamiah dalam endapan batubara. Energi yang terpendam tersebut merupakan akibat terjadinya perubahan atau deformasi bentuk endapan batubara selama berlangsungnya pembentukan deposit tersebut. Pelepasan energi tersebut disebabkan oleh adanya perubahan keseimbangan tegangan yang terdapat pada massa batuan akibat dilaku kannya kegiatan pembuatan lubang-lubang bukaan tambang. Disamping itu kegagalan yang disebabkan batuan dan batubara itu tidak mempunyai daya penyanggaa di samping faktor-faktor alami dari keadaan geologi endapan batubara tersebut. Penambangan batubara secara tambang dalam kenyatannnya sangat ditentukan oleh ca ra mengusahakan agar lubang bukaan dapat dipertahankan selama mungkin pada saat berlangsungnya penambangan batubara dengan biaya rendah atau seekonomis mungkin. Untuk mencapai keinginan tersebut maka pada pembuatan lubang bukaan selalu diusa hankan agar : - Kemampuan penyangga dari atap lapisan - Kekuatan lantai lapisan batubara - Kemampuan daya dukung pilar penyangga. Namun apabila cara manfaat sifat alamiah tersebut sulit untuk dicapai, maka bebe rapa cara penyanggan buatan telah diciptakan oleh ahli tambang. Metode penambangan secara tambang dalam pada garis besarnya dapat dibedakan yaitu: a. Room and Pillar atau disebut Bord and Pillar b. Longwall Kedua metode tersebut mempunyai kelebihan dan kekurangan sendirisendiri terutam a pada keadaan endapan batubara yang dihadapi di samping faktor lainnya yang per lu diperhatikan dalam pemilihan metode penambangan tersebut.

METODE PENAMBANGAN BATUBARA

Secara umum penambangan batubara terdiri dari pemotongan, pemuatan, pemasangan penyangga, penambangan GOB, transportasi serta penanganan gas, penyangga serta debu untuk itu metode penambangan batubaraa harus dipilih dengan hati-hati : 1. 2. 3. Penentuaan struktur pit dengan kondisi alam misalnya : patahaan Penentuan system penambangan batubara Tindakan terhadap transportasi ventilasi penimbunan kembali dan keselamatan
Page 3

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

4. 5. 6. 7.

Persiapan 9penyangga, alat-lat) Penggunaan mesin penaambangan batubara yang sesuai. Praktek penambangan batubara. Penetapan produksi batubara dan rencana ketenagakerjaan.

Faktor dalam penentuan penambangan : 1. 2. 3. Pekerjaan penambangan harus aman dan terpercaya. Metode yang sedapat mungkin dapat menambang secara sempurna. Metode yang efisiensinya tinggi jika penggunaan bahan perton yang sedikit dan

ekonomis.

Pemilihaan metode penambangan batubara dan kondisi alam yang menjadi faktor penentu dalam pemilihaan tersebut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Ketebalan lapisan batubara Kemiringan Sifat atap dan lantai Hubungan beberapa lapisan Ada tidaknya petarifid wood dan parting Banyak tidaknya gas dan air yang keluar Ada kemungkinan terjadinya swa bakar. Rekar batubara dan tekanan bumi serta kekerasan batubara tersebut. Kondisi lain.

1. Room And Pillar


Suatu metode penambangan yang menyatakan suatu blok akan menggali masuk 2 sistem atau jalur, masing-masing melintang dan memanjang. Metode ini hanya penggalian maju terowongan terhadap room and pillar secara berurutan mulai dari yang terdalam apabila jaringan terowongan digali telah mencapai batas maksimum.
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 4

c. Metode Room and Pillar Cara penambangan ini mengandalkan endapan batubara yang tidak diambil sebagai pe nyangga dan endapan batubara yang diambil sebagai room. Pada metode ini penamban gan batubara sudah dilakukan sejak pada saat pembuatan lubang maju. Selanjutnya lubang maju tersebut dibesarkan menjadi ruangan ruangan dengan meninggalkan batuba ra sebagai tiang penyagga. Besar bentuk dan ruangan sebagai akibat pengambilan b atubaranya harus diusahakan agar penyangga yang dipakai cukup memadai kuat mempe rtahankan ruangan tersebut tetap aman sampai saatnya dilakukan pengambilan penya ngga yang sebenarnya yaitu tiang penyangga batubara (coal pillar). Metode ini me mpunyai keterbatasanketerbatasan dalam besaran jumlah batubara yang dapat diamb il dari suatu cadangan batubara karena tidak semua tiang penyangga batubara dapa t diambil secara ekonomis maupun teknik. Dari seluruh total cadangan terukur batubara yang dapat diambil dengan cara pena mbangan metode Room and Pillar ini paling besar lebih kurang 30-40% saja. Hal in i disebabkan banyak batubara tertinggal sebagi tiangtiang pengaman yang tidak d apat diambil. (Gambar Sketsa sistem penambangan dengan cara Room and Pillar.)

d.

Keuntungan : 2. Lingkup penyesuaian terhadap korelesi alam penambangan lebih luas Hingga batas batas tertentu dapaat meenyesuaikan terhadap variasi kemiringan Mampu menambang blok yang tersisa oleh penambangan system long wall

dibandingkan dengan long wall yang di maksimumkan 3. 4.

misalnya karena adanya patahaan 5. Dapat melakukan penambangan suatu blok yang berkaitan dengan perlindungan

permukaan. 6. Cukup efektif untuk menaikan Recovery (Pillar Robbing) menaikan recovery

baatubara.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 5

Kelemahan : 1. 2. 3. 4. Recovery penambangan rendah (60 70 %). Banyak terjadi insiden (kecelakaan) atap yang runtuh Ada batas maksimumpenambangan bagian dalam karena adanya tekanan bumi. Karena banyak yang disisakan akan meninggalkan masalah dari segi keamanan

untuk penerapan dilakukan batubara untuk mudah mengalami swa bakar/self combustion.

gambar Room And Pillar

2. Metode penambangan batubara system long wall/lorong panjang


Metode Longwall Ada dua cara penambangan dengan menggunakan metode Longwall yaitu : - Cara maju (advancing) - Cara mundur (retreating) Pada penambangan dengan metode advancing Longwall terlebih dahulu dibuat lubang maju yang nantinya akan berfungsi sebagi lubang utama (main gate) dan lubang pen giring (tail gate), dibuat bersamaan pada pengambilan batubara dari lubang buka tersebut. Kedua lubang bukaan
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 6

tersebut digunakan sebagai saluran udara yang diperlukan unt uk menyediakan udara bersih pada lubang bukaannya di samping untuk keperluan tra nsportasi batubaranya dan keperluan penyediaan material untuk lubang bukannya. Metode ini akan memberikan hasil lebih cepat karena tidak memerlukan waktu menun ggu lubang yang diperlukan yaitu lubang utama dan lubang pengiring. Pada metode retreating Longwall merupakan kebalikan dari metode advancing longw all karena pengambilan batubara belum dapat dilakukan sebelum selesai dibuat sua tu panel yang akan memberikan batasan lapisan batubara yang akan diekstraksi (di ambil) Pemilihan salah satu metode tersebut harus memperhatikan keadaan dan kondisi ala mi yang diremukan pada endapan batubara itu sendiri agar nantinya tidak menghada pi kesulitan-kesulitan selama dilakukan ekstraksi yang pada akhirnya tentu bertu juan mencari biaya serendah mungkin. (gambar .Skema sistem penambangna Longwall ) Selain kedua metode tersebut terdapat pula beberapa variasi metode penambangan y ang dapat diterapkan. Hal ini tergantung pada macam dan jenis serta ketebalan la pisan disamping kemiringan lapisan batubara yang perlu juga diperhatikan. Peralatan yang digunakan pada penambangan tambang dalam dapat dibagi dalam dua k ategori yaitu : Peralatan untuk pekerjaan persiapan - Peralatan untuk pengambilan batubara. Pada saat ini kemampuan peralatan tambang dalam sudah demikian maju sehingga sel uruih kegiatan pekerjaan fisik yang dilakukan oleh manusia, praktis sudah dapat digantikan oleh mesin atau alat batu mekanis. Metode penambangan batubara adalah yang digunakan secara luas pada penambangan bawah tanah.

Ciri-ciri penambangan batubara long wall adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. Recoverynya tinggi karena menambang sebagian besar batubara Permulaan kerja dapat dipusatkan karena dapat berproduksi besar. Apabila kemiringannya landai mekanisasi penambangan, transportasi dan

penyanggaan menjadi beda sehingga dapat meningkatkan efisiensi penambangan. 4. Karena dapat memusatkan permukaan kerja, panjang terowongan yang dikerja

terhadap produksi batubara menjadi pendek.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 7

5.

Mengguntungkan dari segi keamanan karena ventilasinya mudah dari swa

bakar/self combustion yang timbul juga sedikit. 6. 7. Karena dapat menguatkan tekanan bumi, pemotongan batubara menjadi mudah. Apabila terjadi hal-hal keruntuhan kerja dan kerusakan mesin maka penggunakan

produksi batubaranya besar.

SISTEM PENAMBANGAN LONGWALL

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 8

BAGAN SISTEM PENAMBANGAN

1. Metode swasangga (Non Supported / Open Stope) cara penambangan pada tambang bawah tanah tanpa menggunakan penyangga buatan. Bijih dan batuan disekitarnya digunakan sebagai penyangga Cocok untuk endapan maupun batuan samping yang kuat sehingga tidak membutuhkan penyangga Yang termasuk metode ini adalah: Room and Pillar Stope & Pillar
Page 9

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Shrinkage stoping Sublevel stoping

2. Metode Berpenyangga (Supported Stope Method). Sistem penambangan ini, lubang bukaan dibantu oleh penyangga buatan metode ini cocok untuk endapan bijih yang country rock dan bijihnya lunak. Sehingga perlu penambangan yang sistematik dan memerlukan penyanggaan. Penyanggaan ini bisa berupa Natural Support dan Artificial Support. Yang termasuk metode ini adalah: a. Shrink & Fill Stoping b. Cut & Fill Stoping c. Square Set Stoping d. Stull Stopping 3. Caving Methods ( Metode ambrukan (Caving Method) . Adalah diterapkan untuk penambangan pada batuan- batuan atau pada edapan bijih yang mudah runtuh, bila mendapat tekanan dari atas dimana runtuhnya secar perlahan-lahan. Metode Caving dikenal 3 cara penambangan, yaitu: Top Slicing Sub Level Caving Blok Caving

A. Metode swasangga (Non Supported / Open Stope) 1. Glory Hole


Adalah merupakan system gabungan antara sub open stope dengan supported method. Pada sisrtem ini harus ditinggalkan pilar-pilar untuk mencegah penurunan permukaan (Surpace subsidence)

System ini cocok untuk endapan-endapan bijih yang mempunyai sifat-sifat sebagai berikut : 1. 2. Yang mempunyai ore body / batuan samping yang kuat. Cocok untuk endaapan bijih yang sempit atau agak lebar tetapi berbentuk bulat/elips.
Page 10

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

3. 4.

Untuk batas endapan yang cukup jelas. Mempunyai kemiringan / dip 70 0.

Contohnya : endapan bijih emas yang berbentuk vein.

Keuntungan : 1. 2. 3. Ongkos penambangan murah, karena tak perlu modal besar. Cara kerjanya relatif mudah dan sederhana, sehingga tak perlu karyawan yang terampil. Relatif Aman.

Kerugian : 1. Produksi kecil, yaitu 50-100 ton per hari, karena banyak pekerjaan yang ditangani secara

manual, sehingga pendapatan yang diperoleh kecil. 2. Sulit mempertahankan jenjang-jenjangnya karena kesulitan dalam menurunkan batuan hasil

peledakan.

Cara penambangan : Penambangan Glory Hole mengaplikasikan suatu penggalian terbuka dimana bijih dipindahkan dari lombong ke jalan pengangkutan dengan efek gravitasi. Glory Hole sering diartikan sebagai suatu operasi penambangan dimana bijih dihancurkan oleh peledakan kemudian jatuh ke jalan bijih oleh efek gravitasi. Open Pits moderen yang mengaplikasikan suatu sistem pengangkutan bijih melalui shaft yang dibangun pada bagian luar pit limit, mencirikan suatu kesamaan proses pengangkutan dengan glory hole. Metode penambangan Glory Hole dapat diterapkan untuk berbagai tipe jebakan, walaupun bentuk material galian tidak mempunyai kecendrungan untuk bisa dikumpulkan pada Draw Point.

2. Gophering
Yaitu suatu cara penambangan terhadap endapan bijih yang kecil/tebal dan lebarnya kurang dari 3 meter kemiringan/dip bukan menjadi suatu masalah bentuk endapan bisa reguler (tidak teratur) dapat dipai untuk endapan yang bernilai tinggi tidak dibenarkan untuk menambang ore shoot karena akan menggangu endapan bijih keseluruhaan.

System ini cocok untuk endapan-endapan bijih yang mempunyai sifat-sifat sebagai berikut : 1. 2. Kekuatan bijih relatif kuat. Kekuatan batuan cukup kuat.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 11

3. 4. 5. 6.

Bentuk endapan tidak teratur. Kemiringan endapan spotty deposits, sukar ditambang dengan sistematik. Ukuran endapan kecil atau lebarnya lebih kecil 3 meter, terpisah-pisah, letaknya terpencil. Kadar bijih tinggi, bagian-bagian yang miskin ditinggalkan sebagai pillar.

Contohnya : endapan bijih emas yang tidak teratur tapi kadarnya tinggi.

Keuntungan : 1. 2. Ongkos penambangan murah. Memberi tempat kerja dan memperoleh pendapatan tambahan bagi penduduk di sekitar

endapan.

Kerugian : 1. 2. Produksinya rendah. Mencemari lingkungan hidup.

Cara penambangan : Cara penambangan Gophering hanya mengikuti arah vein. Kalau cara ini diterapkan pada Vein yang sangat kaya, metode ini sering memberikan keuntungan sementara. Hal ini karena biaya pembuatan lubang bukaan dengan ukuran yang sangan bervariasi sangant mahal.

3. ROOM AND PILAR


Kamar dan pilar (juga disebut bord dan tiang) adalah sistem pertambangan di mana materi ditambang diekstraksi di bidang horizontal sementara meninggalkan "pilar" dari bahan tersentuh untuk mendukung atap overburden meninggalkan daerah terbuka atau "ruang" bawah tanah. Hal ini biasanya digunakan untuk relatif datar-berbohong deposito, seperti yang mengikuti strata tertentu. Ruang dan sistem pilar digunakan dalam pertambangan batubara, besi dan bijih logam dasar khususnya ketika ditemukan sebagai deposit Manto atau selimut, batu dan agregat, bedak, soda abu dan kalium. Kunci ke ruang sukses dan pertambangan pilar adalah memilih ukuran pilar optimal. Jika terlalu kecil pilar tambang akan runtuh. Jika pilar terlalu besar maka jumlah yang signifikan dari bahan yang berharga akan ditinggalkan mengurangi profitabilitas tambang. Persentase material ditambang bervariasi tergantung pada banyak faktor,
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 12

termasuk bahan yang ditambang, ketinggian pilar, dan kondisi atap ; nilai-nilai khas adalah: batu dan agregat 75%, batubara 60%, dan kalium 50% ,Emery Coal Mine.Sesuai namanya, ini adalah tambang batubara bawah tanah yang terletak di Emery County, Emery Coal Mine merupakan salah satu tambang yang dimiliki Consol Energy. Di Amerika, Consol Energy masuk 3 besar produsen batubara terbesar. Dapat berkunjung ke tambang batubara bawah tanah jelas merupakan kesempatan bagus, sebab Indonesia tak banyak memiliki tambang batubara bawah tanah. Metode tambang yang digunakan Emery adalah room and pillar. Penambangan dilakukan dengan menggali batubara dengan meninggalkan pilar sebagai penyangga. Pilar ini nantinya akan digali sedikit demi sedikit (robbing pillar) sambil berjalan mundur. Karena pilar sebagai penyangga juga digali atap terowongan akan dibiarkan runtuh.Emery Mine menggunakan continuous miner sebagai alat gali. Continuous miner adalah alat gali yang dapat langsung memuat batubara ke alat angkut. Alat ini dilengkapi dengan gigi-gigi bor yang dipasang pada drum berputar untuk memotong batubara. Sedang untuk alat angkut digunakan shuttle car bertenaga listrik. Secara sederhana, shuttle car mempunyai fungsi mirip truk yang mengangkut batubara ke tempat yang dituju.

Metode Room and Pillar


METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 13

Sebenarnya cadangan Emery memungkinkan ditambang menggunakan metode tambang terbuka. Akan tetapi berdasar berbagai pertimbangan ,perijinan, reklamasi, dll, mereka memutuskan menggunakan cara penambangan bawah tanah meski memiliki tingkat kesulitan lebih tinggi dan produksi yang lebih rendah dibanding tambang terbuka.

Kelebihan Sistem Room and Pillar Lingkup penyesuaian terhadap kondisi alam penambangan lebih luas Dapat menyesuaikan terhadap variasi kemiringan Mampu menambang blok yang tersedia oleh system lorong panjang

Kekurangan Sistem Room and Pillar Sering Terjadi Kecelakaan (Atap Ambruk) Kedalaman Maksimum Penambangan Terbatas (+ 500 m) Banyak Batubara yang tersisa sehingga bisa menimbulkan Swabakar

4. STOPE AND PILAR


Stope and pilar adalah system penambangan bawah tanah dengan cara mengambil bawah tanah secara horizontal membuat ruangan ruangan dengan tiang dari batuan sebagai penyangga batuan di atasnya. Metoda stope and pilar di lakukan jika: Cebakan tdk bernilai tinggi yg mengijinkan sejumlah bijih ditinggal sbg pilar Ketebalan < 7m -Cebakan > 7 m mungkin ditambang ttp loss bjh dan atap runtuh semakin besar Dip 20-50

horizon mining yaitu stope n pillar yg diterapkan untuk cebakan mendatar/ hampir datar.inclined:20 30, penambangan searah kemiringan dan tidak memungkinkan pemakaian mobile equipment

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 14

step mining: 30-50, penambangan secara berurutan untuk menghasilkan daerah kerja dengan kemiringan yg memungkinkan menggunakan mobile equipment. Batuan atap dan lantai kuat, utk meminimalkan pemakaian pilar Bijih harus kuat untuk mengurangi lebar pilar Kedalaman tidak terlalu besar utk mengurangi beban yg harus disangga pilar biaya rendah memungkinkan seleksi pada stope dan waste ditinggal pada ruang kosong memungkinkan melakukan mekanisasi dari drilling sampai loading degan used trackless development cepat dan dev dilakukan pada bijih itu sendiri kehilangan bijih pada pilar sampai 40% jika dengan pilar robbing menjadi 20% Bahaya runtuhan dari hanggingwall, dan bila hangingwall mempunyai joint dan crack yg sejajar memungkinkan runtuhan slab batuan yang besar. Daerah ventilasi sangat luas.

Stope dan pilar pertambangan ditandai dengan 1. Pilar berbentuk tidak teratur dan berukuran kiri untuk dukungan (Gambar.1), yang mungkin memerlukan sedikit perencanaan atau tidak. Pada ekstrem, metode yang sering sedikit lebih dari variasi gophering (Peele, 1941) di mana hanya pilar buatan digunakan untuk kontrol atap. 2. Biasanya datar bijih tubuh sebagian besar horisontal mencelupkan kurang dari sudut istirahat. Di bawah ini sudut sekitar 30 sampai 35 ,bijih tidak akan mengalir di bawah pengaruh gravitasi; ini adalah utama perbedaan antara stope dan pilar dan semakin tinggi-sudut stoping metode seperti cut and fill, penyusutan, dan sublevel.

3. Massa batuan kompeten. Ini sangat diinginkan karena hal ini adalah sebuah metode terbuka dimana Stopes atau biasanya kamar tetap terbuka selama kehidupan tambang. Kekuatan dapat bervariasi dari 50.000 psi (345 MPa) sampai 4000 psi (25 MPa), dan integritas struktural dari atap, pilar, dan lantai komponen idealnya harus sangat baik, kecuali meningkatnya kuantitas dukungan sekunder yang akan digunakan.
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 15

4. Pasti mendalam karena keterbatasan kapasitas beban dari pilar. Meningkatkan ukuran pilar untuk memerangi meningkatnya beban vertical adalah kontraproduktif sebagai penurunan ekstraksi dan dapat berkisar dari 25% di tambang garam yang mendalam untuk maksimum 95% dalam memimpin dipilih tambang (Bullock, 1982; Prugger, 1984). Mutlak kedalaman yang metode dapat diambil tergantung pada kondisi spesifik lokasi, terutama kekuatan massa batuan, tetapi biasanya 3000 ft (600 m) adalah batas normal 5. Tidak adanya penurunan permukaan, kecuali dalam sangat panjang panjang ketika atap pilar besar atau kegagalan telah terjadi, atau dalam kasus stoping payudara. Mengingat fakta bahwa tertua tambang bawah tanah di stope eksistensi dan pilar, adalah mungkinuntuk merancang sukses untuk stabilitas jangka panjang. 6. Stope dan pertambangan pilar biasanya diklasifikasikan sebagai largescale Metode dalam hal produksi total, dan cukup serbaguna dan cukup fleksibel untuk memenuhi berbagai persyaratan produksi. Open Stope Breast stoping (Stop and Pillar): Aplikasi: - Cebakan tdk bernilai tinggi yg mengijinkan sejumlah bijih ditinggal sbg pilar - Ketebalan < 7m - Cebakan > 7 m mungkin ditambang ttp loss bjh dan atap runtuh semakin besar - Dip 20-50: horizon mining yaitu stope n pillar yg diterapkan utk cebakan mendatar/ hampir datar inclined : 20 30, penambangan searah kemiringan dan tdk memungkinkan pemakaian mobile equipment step mining : 30-50, penamabangan scr berurutan utk menghasilkan daerah kerja dgn kemiringan yg memungkinkan menggunakan mobile equipment. - Batuan atap dan lantai kuat, utk meminimalkan pemakaian pilar - Bijih hrs kuat utk mengurangi lebar pilar - Kedalaman tdk terlalu besar utk mengurangi beban yg harus disangga pilar Keuntungan : - biaya rendah - memungkinkan seleksi pd stope dan waste ditinggal pd ruang kosong - memungkinkan melakukan mekanisasi dr drilling sampai loading dgn used trackless - development cepat dan dev dilakukan pd bijih itu sendiri
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 16

Kerugian : - kehilangan bijih pd pilar sampai 40% jk dgn pilar robbing mjd 20% - Bahaya runtuhan dr hanggingwall, dan bila hangingwall mpy joint dan crack yg sejajar memungkinkan runtuhan slab bat yg besar. - Daerah ventilasi sangat luas.

Gambar. 1. Stope dan pertambangan pilar denganCaudle, 1961).

1) KONVENSIONAL DAN PILAR STOPE


Pengembangan

Dasar dari sistem stoping sangat mudah karena, dalam kebanyakan bentuk, metode tidak memerlukan pengembangan stope yang spesifik kecuali tubuh bijih sangat tidak teratur dan pengangkutan yang terpisah tingkat didorong.Dengan kondisi tersebut memenghubungkan orepasses, cara ventilasi, dan meningkatkan akses akan diperlukan. Sebagian besar tambangkerekan dari tingkat satu, dan banyak memanfaatkan penurunan untuk memfasilitasi gerakan bawah tanah lelah karet peralatan. Stoping Stope dan pertambangan pilar biasanya siklik, yang terdiri dari berikut unit operasi (Hartman, 1987): Dalam bahan lembut seperti Trona atau halit, mesin pertambangan mungkin digunakan untuk menggantikan bor-ledakan
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 17

siklus. Pengeboran biasanya dilakukan oleh mandiri, diesel, jumbo rel, tetapi dalam operasi yang lebih kecil, tangan-diadakan jacklegs dapat digunakan. Di bawah sangat soft-rock kondisi, listrik bertenaga auger latihan dapat dimanfaatkan. Lubang dibor secara horizontal menggunakan baji atau putaran dipotong V, meskipun luka bakar dapat digunakan di bawah beberapa kondisi seperti dalam batugamping keras dan Dolomites (Gambar 2). Slabbing atau sliping putaran kemudian biasanya digunakan untuk memperluas wajah awal memangkas sekitar pilar yang diusulkan (Gambar 3). Wajah, atau payudara, dapat dilakukan sampai 30 kaki (9 meter) tingginya dengan mayoritas peralatan konvensional, dan kedalaman lubang dari 16 ft (4,8 m) yang cocok untuk kondisi yang paling. Bahan peledak dominan adalah ANFO dibawah kondisi kering, dengan lumpur, gel air, dan dynamites sebagai alternatif. Blasting dapat dilakukan selama pergeseran atau pada waktu pergantian shift, tergantung pada ukuran tambang. Baik fragmentasi ditambah membatasi lemparan putaran penting dalam stope dan pertambangan pilar. Membersihkan area yang luas dan peledakan sekunder serius dapat mengganggu siklus produksi. Kecuali bawah atau scaling kembali menggunakan pemetik cherry adalah dilakukan segera setelah peledakan. Pertambangan berlangsung di muka dengan kontrol tanah faktor jarang, jika pernah, memungkinkan untuk ekstraksi lengkap pilar, meskipun substitusi dari pilar buatan telah diadili berdasarkan beberapa situasi (Reed dan Mann, 1961). Penggunaan buatan pilar itu secara teknis berhasil, asalkan pilar bias pratekan, jika tidak, atap deformasi untuk memuat pilar tersebut disebabkan signifikan atap kegagalan (Chellson, 1941). Sayangnya buatan pilar sistem memiliki semua terbukti ekonomis untuk tanggal konvensional stope dan sistem pilar, meskipun mereka adalah penting bagian dari stoping payudara. Tergantung pada bentuk dan ketebalan tubuh bijih, ada tiga pilihan pertambangan yang tersedia: tunggal lulus, melewati beberapa, dan memajukan beberapa bangku. SINGLE PASS. Dalam tipis, kurang dari 25 hingga 30 ft (7,5-9 m), pertambangan bijih badan rutin dapat terjadi dalam sebuah pass pertama tunggal. Dalam serpihan minyak, upaya dilakukan untuk single-pass tambang, membawa bangku hingga 60 ft (27m) tinggi, tetapi ditinggalkan karena tingginya biaya peralatan khusus yang diperlukan (Hustrulid, Holmberg, dan Pesce, 1984).

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 18

SISTEM GANDA LULUS. Sistem multi-pass cocok bagi tubuh bijih tidak teratur lebih dari 30 ft

(9m) tebal, seperti beberapa dari timbal-seng deposito of Missouri dan beberapa bawah tanah tambang batu kapur di mana wajah akan terlalu tinggi untuk ditambang dalam irisan wajah penuh tunggal. Dalam sistem multi-pass, yang pertama pass juga digunakan dalam bagian untuk definisi dari tubuh bijih. Pertambangan biasanya dimulai di dekat bagian atas tubuh bijih yang nyaman pertambangan tinggi. Dengan memulai di dekat bagian atas badan bijih yang tidak teratur, lulus pertama dapat digerakkan di upgrade biasa. Bagian atas tubuh bijih kemudian dapat ditambang oleh ke atas, atau tinju, stoping dengan mengoperasikan pengeboran dan peralatan pendukung pada suatu penyusutan tumpukan (Gambar 4). Dalam kondisi ini, lubang dibor secara horizontal ke alis atau bangku tinju baik dengan tangan atau menggunakan sebuah jumbo. Jika pertambangan selesai, tumpukan penyusutan menyediakan stok sangat baik, meskipun modal besar dapat diikat di tumpukan sampai tersedia untuk pengolahan. Another utama keuntungan untuk mulai di atas adalah bahwa punggung dapat di turunkan dan dijamin dengan dukungan sekunder dimana diperlukan ketika sedang mudah dijangkau. Bijih yang mendasari kemudian ditambang dalam serangkaian irisan berikutnya baik menggunakan benching vertikal atau depan. Vertikal benching membutuhkan latihan gerobak ketik selain bor jumbo. Proses ini juga dikenal sebagai beberapa mengiris (Gambar 5). Bawah kondisi tersebut, penanganan bijih dan gerakan peralatan dapat menjadi kompleks, dan beberapa resor tambang untuk pengangkutan yang mendasari tingkat untuk menyederhanakan dan mengurangi biaya pengangkutan. Memajukan BENCH GANDA. Sistem ini sangat ideal untuk tebal bijih badan rutin seperti serpihan minyak, tambang garam, dan beberapa batugamping di mana batas-batas atas dan bawah dari bijih tubuh yang teratur dan didefinisikan dengan baik. Dalam pertambangan bijih, dimulai pada kontak tubuh bijih bagian atas dengan melewati memimpin dan kemudian diikuti dengan suksesi bangku di eselon (Gambar 5). Peralatan bergerak antara bangku-bangku melalui serangkaian landai, dan peledakan bangku vertikal dapat digunakan di semua berlalu kecuali untuk paling atas.

SLABBING DAN PEMULIHAN PILAR. Untuk meningkatkan atau mengoptimalkan ekstraksi, pilar terbatas merampok, atau slabbing, mungkin diperkenankan dalam beberapa operasi, pertimbangan tanah memberikan kontrol yang bertemu. Slabbing biasanya dilakukan menjelang akhir hidup tambang dan mungkin memang satu-satunya pilihan yang tersedia saat
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 19

penghapusan total pilar tidak mungkin. Slabbing di Lead Lama Sabuk, di bawah kondisi ideal, diizinkan ekstraksi total meningkatkan dari lulus pertama 85 hingga 95% (Bullock, 1982). Bijih tubuhnya cukup sempit untuk mengizinkan melengkung terjadi, dan pilar slabbed membawa beban kecil. Kasus tercatat paling awal dari penambangan liar litigasi pilar yang terlibat merampok di Athena stope dan pilar tambang perak di Laurion di Yunani. Pada 383 SM, seorang pemilik tambang bernama Diphilios dijatuhi hukuman mati dan nya keberuntungan disita untuk mengarahkan budak untuk secara ilegal merampok pilar untuk keuntungan cepat (Rickard, 1974). Pilar penghapusan biasanya membutuhkan tanah yang sangat bagus kondisi. Dengan ketinggian yang rendah pertambangan, caving yang berikut pilar penghapusan biasanya akan membengkak dan mendukung atap utama.

Gambar. 18.2.2. V Khas potong seperti yang digunakan di Dolomites atau batugamping (Bullock,1982).

kerusakan ondary dilakukan oleh peledakan mana yang penting, dampak palu, atau menjatuhkan bola. Karena stope paling dan tambang pilar adalah dari horisontal besar batas, bijih harus diangkut jauh ke adit yang atau poros. Konvensional bertenaga diesel truk hingga 100 ton (90 t) dalam kapasitas yang digunakan, ukuran yang tepat tergantung pada
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 20

pertambangan ketinggian dan jarak. Pengangkutan truk digunakan lebih sering daripada rel karena fleksibilitas dan fleksibilitas pengangkutan.Pengangkutan rel dapat digunakan di mana gradien dapat dijamin cocok. Sabuk pengangkutan juga digunakan dalam beberapa kondisi, terutama di badan bijih yang lembut seperti halit atau Trona di mana fragmen kecil diproduksi, jika crusher primer harus dipasang dekat wajah. Bagian dari siklus pengangkutan dapat dilakukan dengan menggunakan LHDs atau slushers, tetapi ini umumnya tambahan untuk pengangkutan truk atau kereta api. Pemilihan kombinasi peralatan untuk tambang tertentu niscaya situs tertentu. Banyak program komputer sekarang ada untuk memfasilitasi pemilihan tersebut (Klemme dan Mousset-Jones, 1984; Zambas dan Yegulalp, 1973). horisontal dalam pilar dan dengan demikian meningkatkan resistansi mereka kegagalan geser. Horizontal lari, kadang-kadang dengan kawat mesh, juga terbukti bermanfaat.

Gambar 3. Putaran Slabbing diusir membakar pos dipotong putaran (Bullock, 1982).
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 21

Gambar. 4. Overhand stope dan pertambangan pilar (Bullock, 1982).

A. BADAN BIJIH Dipping Stope konvensional dan pertambangan pilar menjadi mustahil, kemiringan dari tubuh bijih meningkat melampaui sekitar 20% sejak kelas peralatan tidak dapat melakukan perjalanan updip. Banyak variasi stope dan tiang telah dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan bijih mencelupkan badan, misalnya, sistem pilar bar (Christiansen dan Scott, 1975), dan Elliot Danau stope dan tiang (Hedley dan Grant, 1972). Setelah review dari berbagai variasi, dua versi dasar dari stope dan pilar dapat diidentifikasi bagi tubuh bijih mencelupkan hingga 30 , yang cocok untuk pengangkutan kereta api dan yang lainnya untuk konvensional rel pertambangan (Hamrin, 1980).

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 22

Gambar. 5. Stope dan pertambangan pilar menggunakan benching vertikal dan depan. (Hamrin, 1980 Oleh izin:.. Atlas Copco)

B. Langkah Stope dan Pilar Langkah stope dan pertambangan pilar pengangkutan menggunakan rel dengan akses drift berjalan melintang di celupkan pada sudut cocok untuk peralatan .Ekstraksi bijih dibuat dari serangkaian drift stope yang berjalan horizontal berikut ini pemogokan tubuh bijih bekerja dari atas ke bawah. Pilar yang cukup sempit untuk memungkinkan pengeboran updip dan loading peralatan untuk mengoperasikan dan mengekstrak bijih rusak. Stopes dipotong berturut-turut downdip, setiap irisan stope memiliki sekitar
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 23

horizontal lantai dan diinjak di tengah ke babak kedua dari stope tersebut. Crosscuts juga ditambang dengan lantai horizontal untuk bagian dari peralatan. Hal ini mengakibatkan footwall yang sedang melangkah downdip kecuali jika dipotong oleh jalan raya peralatan. miring Stope dan Pilar Stope miring dan pilar dapat beroperasi secara efisien pada sudut atas sampai 30 . Metode ini dapat memanfaatkan pengangkutan kereta api, yang terbatas pada dekat-nilai horisontal. Pembangunan dimulai dengan mengemudi serangkaian dari drift pengangkutan sepanjang footwall mengikuti pemogokan bijih tubuh. Jarak dari drift pengangkutan dipilih untuk memungkinkan operasi dari slusher tunggal untuk menarik semua bijih dari langsung di bawah tingkat atas pengangkutan ke tingkat bawah. Dalam prakteknya, ini biasanya sampai dengan 500 ft (150 m), meskipun produksi sangat dibatasi dengan goresan lagi. Stoping dimulai oleh pertambangan updip dari tingkat pengangkutan menggunakan bor tangan atau jumbo mana mungkin dan kemudian Scraping bijih bawah kemiringan ke dalam mobil tambang Scraper potongan dibuat di sisi downdip dari pengangkutan drift untuk mengakomodasi derek slusher. Pada dips lebih tinggi, metode ini sangat padat karya dan karenanya memiliki rendah stope efisiensi.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 24

Gambar 6. Langkah stope dan pilar dalam tubuh bijih miring. (Hamrin, 1980 Oleh izin Atlas Copco)

(2,4 m) untuk mengizinkan penutupan stope dikendalikan tanpa caving darikembali. Pemilihan stoping payudara vs stope konvensional dan pertambangan pilar tergantung pada (Haycocks, 1973): 1. Kedalaman dari tubuh bijih dalam hubungannya dengan kekuatan bijih. Dalam kondisi yang sangat mendalam, rasio ekstraksi akan begitu rendah dengan stope dan sistem pilar untuk tidak ekonomis. 2. Tanah cukup buruk sehingga membuat kondisi stope dan pertambangan pilar sangat berbahaya karena kembali kegagalan dan batu semburan. 3. Tingginya biaya kontrol tanah bawah tanah yang mendalam dan miskin kondisi. 4. Deposit tidak setuju untuk longwall pertambangan sebagai dipraktekkan

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 25

Gambar. 7. Cenderung stope dan operasi pilar dalam bijih cenderung menggunakan slushers dan tangandiadakan latihan. (Hamrin, 1980 By izin.: Atlas Copco.)

stoping, yang secara signifikan dapat meningkatkan ekonomi dari beberapa badan bijih.
KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN

Keuntungan 1. Kebanyakan sistem dapat intensif dan peralatan yang tersedia untuk optimasi komputerisasi dalam pemilihan dan pemanfaatan peralatan dan karena itu menunjukkan efisiensi stoping cukup tinggi. 2. Metode ini agak selektif. Bijih ramping dapat dibiarkan di pilar, atau daerah bekerja sekitar. 3. Karena pembangunan tidak diperlukan dengan aplikasi yang paling dari metode ini, produksi dapat dimulai hampir segera. 4. Beberapa tempat kerja dapat dioperasikan, dan karena itu tingkat produksi bisa tinggi jika
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 26

diinginkan. 5. Kebanyakan aplikasi metode meminjamkan diri ke ponsel, mandiri rel pengangkutan dan peralatan dengan tinggi potensi produktivitas. 6. Metode ini tidak padat karya tapi mungkin membutuhkan ekstensif keterampilan dalam pengoperasian peralatan dan pemeliharaan. 7. Tingkat produksi bervariasi dari 50 ke 70 ton (45-63 t) / karyawan-pergeseran. 8. Pengenceran rendah di bawah kondisi pertambangan yang paling, kecuali diperlukan untuk mengambil perpisahan atau bahan atap atau lantai untuk tanah alasan kontrol. 9. Permukaan penurunan tidak harus menjadi faktor dalam metode ini, jika tambang dirancang secara memadai.
2 Kekurangan

1. Sampai dengan 30% atau lebih dari bijih dapat dibiarkan dalam bentuk pilar, yang biasanya tidak dapat dipulihkan. 2. Ventilasi Stope sering sulit. 3. Bukaan dapat memerlukan perawatan terus-menerus saat kondisi tanah kontrol yang minimal. 4. Masalah air dapat menciptakan kesulitan besar ketika pertambangan kemiringan ke bawah, khususnya di deposito bergelombang.

5. SHRINKAGE STOPING

Shrinkage stoping diterapkan untuk badan bijih yang besar, kemiringan 50-90 ( sleeply ).metoda ini terletak antara kelas open stope dan filled stope.Bijih dihancurkan secara metoda overhand dan dibiarkan terkumpul dalam stope. Mengingat bijih akan mengembang dila dihancurkan makia sekitar 35% dari volume batuan yang dihancurkan setiap peledakan harus diambil untuk memberikan ruangan yang cukup dagi pekerja untuk bekerja diantara bagian atas bijih lepas dengan atap. Apabila bijihnya lemah, maka bagian atap diatas pekerja dapat disangga dengan baut batuan selama penambangan. Dinding stope secara otomatis akan disangga oleh bijih lepas sampai kegiatan penambangan bijih selesai. Selanjutnya bijih diambil secara keseluruhan,
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 27

membentuk stope yang kosong. Dalam kasus ini membetuk open stope atau metode shrinkage stoping general.Apabila dikhawatirkan akan terjadi keruntuhan, dan hal ini tidak diinginkan, maka stope dapt diisi oleh wate yang berasal dari stope atau kegiatan diatasnya,dalam kasus in membentuk filled stope atau metode shrinkage and fill. Development yang dilakukan mirip dengan sublevel stoping, kecuali tidak mempunyai sublevel.Penambangan bijih dilakukan pada sayatan horizontal dimulai dari bagian bawah mengarah ketas melalui suatu manway.Manway dibuat dekat pillar vertical yang memisahkan stope yang berdekatan.Pillar vertical berukuran lebar diatas 40 feet SHRINKAGE STOPING Adalah suatu cara penambangan yang termasuk over hand stoping dimana setiap bagian dibor dan diledakan dari bawah keatas.tumpikan hasil ledaka akan dibiarkan dilantai yang dapat dimanfaatkan sebagai tempat pemboran berikutnya dan untuk menyanggah country rock .

System ini cocok untuk : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Untuk endapan bijih dan batuan sampingnya keras. Kemiringan dari pada stope wall (dinding stope) harus curam kira-kira sudutnya > 600. Bentuk urat/vain dengan ketebalan antara 1-3 meter. Bentuk ore body harus teratur sehingga tidak banyak bijih yang hilang (loose ore). Harus mempunyai batas yang jelas antara ore body dengan country rock Orenya bersifat tidak akan mengeras kembali bila bercampur dengan air. Sebaiknya bukan endapan sulfida.

Contohnya adalah endapan bijih emas yang berbentuk vein tetapi kedalamannya dangkal. Keuntungan : 1. Ongkos deplopment lebih rendah karena jarak antara level dengan level dan raise dan raise

bias berjauhan. 2. Biaya hanling daripada ore lebih rendah karena ore dapat turun dengan sendirinya secara

gravitasi melalui chate. 3. 4. 5. 6. Kayu-kayu untuk tempat berdirinya pekerja tidak perlukan. Ventilasinya lebih baik karena dapat mengikuti bukaan. Dapat melakukan pembersihaan/cleaning mining karena recovery agak tinggi. Produksi dapat cepat terlaksana karena tinggal didalam stope.
Page 28

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

7.

Tidak terjadi penurunan permukaan surface subsidence karena bekas-bekas dari stope di isi

material. Kerugiaan : 1. Menyulitkan perusahaan yang bermodal kecil karena sebagian endapan masih tertinggal di

dalam stope tersebut. 2. Bila endapan (Broken Ore) telalu lama tertinggal didalam stope dan endapan tersebut

mengandung oksida yang mudah teroksidasi oleh udara dan lama kelamaan akan menjadi kompak hal ini akan menyulitka dalam proses metalurgi. Cara penambangan : Teknik penambangan Shringkage Stoping meliputi kemajuan penambangan lombong pada arah vertikal dan horisontal. Broken Ore digunakan sebagai tempat pijak dan penyangga sementara. Operasi Shringkage Stoping meliputi siklus pemboran dan peledakan, ekstraksi bijih, scalling dan penyangga. Bijih dihancurkan dalam lombong melalui penggalian atap oleh petambang yang bekerja tepat pada bagian bawah crown. Broken Ore yang ditinggalkan dalam lombong dapat berfungsi sebagai : 1. Tempat berpijak yang stabil bagi pembor yang dapat menampung banyak pembor, sehingga

dapat mempercepat penambangan. 2. Sebagai penyangga country rock.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 29

6. SUB LEVEL STOPING


Adalah cara penambangan bijih terletak diantara 2 level dimana penambangan ini dilakukan membuat sub level yang berurutan. Jarak antara level 100 200 feet sedang itu sub level 25 40 feet. Cara penambangan ini dapat dilakukan dengan cara oper Hand. Level utama dihubungkan dengan raise dan sub level. Aplikasi: - dip 50-90 (steeply) yaitu kemiringan fw> drpd sudut gelincir bo - hanging dan fotter hrs kompeten - bjh hrs kompeten - bjh dgn batas penyebaran kadar merata - bjh sulfur butuh penanganan flotasi Untuk sub level ini cocok untuk endapan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Ketebalan endapan kurang lebih 10-20 meter. Kemiringan endapan sebaiknya 300 Endapan harus keras Kountry rock/ sekelilingnya harus keras dan kompak agar tidak mudah terjadi pengotoran

(Dilution) 5. 6. Batas antara endapan dengan country rock sebaiknya mudah dilihat dan bentuknya teratur. Penyebaran bijih sebaiknya merata karena cara ini tidak memungkinkan tidak selektif.

Contohnya adalah endapan bijih besi. Keuntungan : 1. 2. 3. 4. 5. Pekerjaan aman karena pekerja tidak berada didalam stope. Biaya penambangan perton ore relatif murah efisiensi penambanggan lebih besar karena dapat melakukan penambangan secara serentak. Tidak di perlukan penyanggah Bijih dikeluarkan secara gravitasi.

Kerugiaan : 1. 2. 3. Banyak bukaan yang harus dikerjakan. Kehilangan mineral agak banyak terutama pada waktu penggambilan pillar yang tertinggal. Sorting didalam stope tidak dapat di hilangkan.
Page 30

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

4.

Kesulitan pada pengambilan pillar-pillar yang tadinya ditinggalkan sebagai penyanggah

sementara. 5. Kemungkinaan runtuhnya atap-atap dan dinding pada setiap kemajuaan tambang

Cara penambangan : Bijih mulai diproduksi bila kemajuan development telah sampai pada aktifitas dalam lombong. Fragmentasi bijih (broken ore) diperoleh melalui ring drill dan peledakan. Kemudian Broken Ore masuk ke dalam Draw Point. Muka dan dinding samping lombong ditinggalkan tanpa diberi penyanggaan. Pembuatan Stoping dengan peledakan menggunakan lubang tembak panjang antara 20-30 meter yang dibuat dari sub level. Sistem pemboran peledakan umumnya terdiri dari 2 metode umum yaitu : 1. 2. Pemboran melingkar dengan diameter 50-75 mm Pemboran paralel dengan diameter besar 200 mm.

B. SUPORTED STOPE METHOD(Metoda berpenyangga) A. Cut & Fill Stoping


Adalah suatu metode penambangan dengan jalan mengambil bagian demi bagian (slice by) dimana bagian yang sudah ditaambang dikeluarkan orenya lalu dimasukan material pengisi sebelum penambangan berikutnya dilakukan. Aplikasi: - utk menggantikan sublevel stoping dan shrinkage stoping pd penambangan yg sangat dlm dimana tegangan batuan mjd sangat besar. - batubara kompeten - hanging dan foot boleh tdk kompeten mengingat mereka akan hampir scr lanmgsung disangga dgn material filling - bjh dgn batas yg tdk teratur dan bjh yg discontinue, mk dilakukan penambangan pd bijih kadar tinggi dan meninggalkan bijih kadar rendah sbg filling - utk mengambil pilar kadar tinggi - dip <65 bisa menyebabkan dilusi Material pengisi disini berfungsi sebagai berikut :
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 31

1. 2. 3.

tempat berpijak untuk pemboran dan penggalian berikutnya. sebagai penyanggah batuan sekelilingnya. Untuk mencegah terjadinya penurunaan permukaan. Untuk endapan yang berbentuk Paint dengan dip 450 Untuk endapan dengan ketebalan 1-6 meter. Batuan sampingnya agak lunak/kurang kompak. orenya memiliki nilai yang tinggi dan memerlukan mining recovery yang tinggi guna

System ini cocok untuk endapan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4.

menutupi ongkos. 5. Dapat dipergunakan untuk endapan bijih yang batasnya kurang teratur dan banyak terdapat

Barrent rock (batuan sekelilingnya masuk kedalam bijih). Diantara endapan bijih yang sedang ditambang. Keuntungan : 1. Cukup pleksibel sehingga dapat menambang bagian-bagian yang sulit dan dapat

mengadakan selektif mining. 2. 3. 4. dari stope dapat dilakukan eksplorasi untuk mengetahui arah penyebaran bijih selanjutnya. Barrent rock/Wasle dapat dipakai material pengisi. Pemakai timber sedikit sehingga kemungkinan kebusukan kayu dan kebakaran jarang terjadi. 5. 6. Bisa mendapatkan mining Recovery yang tinggi. Bila memungkinkan penambangan dilakukan pada beberapa tempat sehingga produksinya besar 7. Kecil kemungkinan terjadinya penurunaan permukaan

Kerugiaan: 1. 2. Selain menambang juga harus mencari material pengisi harus dilakukan pemisahaan yang cukup baik antara endapan bijih dengan material pengisi agar tidak terjadi pengotoran 3. Ongkos penambangan relatif tinggi

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 32

Gambar : Cut & Fill Stoping

B. STULL STOPING
Adalah suatu metode penambangan yang menggunakan penyanggaan kayu (timber), dan penyangga dipasang langssung dari hanging wall ke foot wall. Penyangga ini disebut stull. Penyanggaan ini bias sistimatis,tetapi bias juga hanya dipasang setempat bila bila keadaan batuan memungkinkan.Stull stoping termasuk kedalam penyanggaan yang dilakukan secara overhand.Dengan menggunakan pillar buatan dari waste rock dan stull timber yang menyanggan dan melintang pada stope.stull dipasang pada geometri yang sistematis.berfungsi sebagai berpijak pekerja dan sebagai peluncur bijih,membentuk corong dan manway lining,dan sebagi penyangga lekat.

Metode penambangan ini cocok untuk endapan bijih yang memiliki sifat-sifat sebagai berikut 1. 2. 3. 4. Kekuatan bijih agak tebal, sehingga tidak perlu disangga kekuatan batuan samping mudah pecah Kemiringan endapan tidak terlalu berpenggaruh Ukuran endapan antara 1-3 meter, yaitu ketebalan masih bias dicapai oleh penyangga kayu

tanpa sambungan (timber) 5. Kadar bijih tinggi, karena ongkos penambangan juga tinggi.

Cara penambangan
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 33

1. 2.

Penerapannya dibatasi oleh panjang stull. Untuk menghindari amblesan (Surface Subsidence) maka harus diisi degan material pengisi

sehingga dapat berubah manjadi cut and fill 3. Kalau penurunan permukaan bumi, maka lubang bekas lombong dapat dibiarkan kosong dan

runtuh sendiri maka biasanya yang dipakai top slicing.

Segi positif stull stoping 1. Cara penambangan sangat sederhana karena cara penyanggan ini tidak sulit sehingga tidak

memerlukan banyak karyawan yang terampil 2. 3. 4. Bisa meninggalkan pillar yang terbuat dari barent rock. Karena luwes dapat dilakukan selective mining, maka perolehan tambangnya bias tinggi. Memiliki jaminan keamanan yang cukup baik dibandingkan square setting atau cut and fill,

karena ukuran endapan bijihnya tipis.

Segi negatif Stull Stoping 1. 2. 3. Karena memakai penyangga kayu dapat menyebabkan pembusukan serta kebakaran. Pada umumnya sukar untuk menghindari terjadinya pengotoran. Dapat menyebabkan amblesan kecuali diikuti dengan pengisian bekas-bekas lombong.

C. Square Set Stoping


Square set stoping merupakan sistem panambangan dengan penyanggaan secara sitematis yang saling tegak lurus kesegala arah (tiga dimensi). Penyangga ini memilki kerangka berupa kubus maupun empat persegi panjang.Pada metoda ini, bakas penambangan secara sistematis disngga dengan timbering.Fungsi utma dari dari suatu squre set adalah sebagai penyangga sementara terhadap dinding dan atap satu suatu daerah bekas peledakan dan sebagai jalan masuk kedaerah kerja.

Cara ini cocok untuk endapan yang bersifat : 1. 2. Kekuatan bijih lemah serta mudah runtuh. Kekuatan batuan samping lemah serta mudah runtuh

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 34

3. Bentuk endapan tak perlu memiliki batas-batas yang baik atau jelas dilihat, misalnya mempunyai off shoot, pocket, dll. 4. 5. 6. Kemiringan endapan > 450 yg berbentuk urat bijih. Ukuran endapan minimum 3,5 m. Memiliki kadar bijih yang sangat tinggi.

Umumnya cara ini cocok untuk endapan dengan batuan yang lunak, oleh karena itu cara penambangan ini sulit untuk diubah kecara penambangan yang lain. Akan tetapi kalau sangat terpaksa, misalnya karena keadaan batuan agak keras dan surface subsidence tidak boleh terjadi, maka dapat diubah ke cara cut and fill atau stull stoping bila urat bijihnya tipis. Cara penambangan ini dapat dipakai sebagai pelengkap atau pembantu cara penambangan lain bila bentuk bijihnya tidak baik, misalnya ditemukan off shoot, atau penyangga under cat pada blokcaving. Kecuali square setting sering dipergunakan untuk mengambil pillar yang terletak diantara lombong-lombong yang sudah diisi dengan filling material.

Segi positif Square Set Stoping 1. Dapat digunakan untuk menambang segala macam ukuran dan bentuk endapan bijih, asal kemiringan >450,luwes dalam arti dapat menambang segala macam bentuk endapan. 2. Dapat dipakai untuk endapan dan batuan samping yang keadaannya sangat lunak dan mudah

runtuh. 3. Memungkinkan dilakukannya penambangan dengan mining recovery yg tinggi > 90% (high

mining extraction) 4. 5. Ventilasi lebih mudah diatur. Dapat memberi keamanan kerja yang tinggi.

Segi negatif Squar Set Stoping 1. Memakai banyak penyangga kayu sehingga menyebabkan ongkos penambangan manjadi

mahal, kemungkinan bahaya kebakaran lebih besar, dan dapat terjadi pembusukan sehingga akan terbentuk gas-gas beracun.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 35

2.

Waktu untuk penyiapan dan penyediaan kayu penyangga lebih kurang dari 30%, sedangkan

volume kayu yang dibutuhkan sekitar 6-15%. 3. Sukar diubah kesistem penambangan yang lain.

C . Metode Ambrukan (Caving Methods) 1. Top Slicing


Top Slicing adalah suatu penambangan untuk endapan-endapan bijih dan lapisan penutup (overburden) yang lemah atau mudah runtuh. Penambangan dilakukan selapis demi selapis dari atas ke bawah pada lombong yang disanggah. Kalau lombong sudah selesai digali, maka penyanggah di atasnya dibiarkan runtuh sedikit demi sedikit atau secara bertahap. Metode ini akan memungkinkan perolehan tambang yang tinggi walaupun sering terjadi dillution.

Upaya untuk meningkatkan efesiensi sistem penambangan ini adalah: 1. Untuk memperbesar produksi, daerah penggalian diperbesar di beberapa permukaan kerja (front). 2. Mengurangi jumlah raise berarti jarak antar raise dapat diperbesar. 3. Mengurangi pekerjaan, persiapan harus diimbangi dengan pengangkutaan yang lebih efisien. Untuk menghindari bahaya dan mengurangi keselamatan kerja, proses ambrukan sebaiknya dibuat secara pelan-pelan agar tidak runtuh.

Keuntungan Top Slicing : 1. Jika batuan samping tidak terlalu lemah, maka pengotoran jarang terjadi. 2. Dapat mengadakan pengambilan contoh batuan (sampling) di dalam lombong secara teratur untuk mengetahui batas endapan yang pasti. 3. Dapat menghasilkan produksi yang besar.
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 36

4. Jika endapan bijih teratur dan jelas batas - batasnya, maka perolehan tambangnya sangat tinggi (90 95).

Kerugian Top Slicing : 1. Penirisan menjadi sibuk karena pada saat hujan, air hujan masuk dari retakan retakan. 2. Dapat menyebabkan amblesan yang merusak topografi dan tata lingkungan 3. Ventilasi lombong menjadi sukar, sehingga perlu peralatan khusus. 4. Membutuhkan persiapan kerja yang lama dan banyak. 5. Banyak mengunakan penyanggah kayu sehingga dapat menyebabkan kebakaran dan penimbunan gasgas beracun dari proses pembusukan kayu penyanggah.

2. Sub Level Caving


Sub Level Caving merupakan suatu cara penambangan yang mirip top slicing tetapi penambangan dari sub level artinya penambangan dari atas ke bawah dan setiap penambangan pada suatu level dilakukan lateral atau meliputi seluruh ketebalan bijih. Endapan bijih antara dua sub level ditambang dengan cara meruntuhkan atau mengambrukkan. Suatu tumpukan bekas penyanggah (timber mat) akan terbentuk di bagian atas dari ambrukan, sehingga akan memisahkan endapan bijih yang pecah dari lapisan penutup di atasnya. Metode ini digunakan dalam orebodies besar dengan bijih relatif lemah dan dengan wallrock lemah yang akan runtuh sebagai bijih akan dihapus. Kondisi geologi harus mengizinkan penurunan, dan bijih besi harus cukup disambung atau patah untuk membentuk fragmen cukup kecil untuk dapat Metode ini cocok untuk endapan endapan bijih yang memiliki sifat seperti berikut : 1. 2. Bentuk endapan tidak homogen Kekuatan batuan samping lemah dan dapat pecah menjadi bongkahan bongkahan dan akan

menjadi penyanggah batuan terhadap timber di bawahnya. 3. Kekuatan bijih lemah tetapi batuan tidak runtuh untuk beberapa waktu dengan

penyanggahaan biasa tetapi endapan ini akan runtuh bila penyanggaan ini diambil.
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 37

Sub Level Caving merupakan salah satu metode penambangan untuk tambang bawah tanah yang berproduksi besar, tetapi cukup berbahaya. Umumnya kecelakaanyang terjadi yaitu tertimpa oleh penyanggah sendiri.

Keuntungan Sub Level Caving: 1. 2. 3. Cara penambambangannya agak murah. Tidak ada pillar yang di tinggalkan Kemungkinan terjadinya kebakaran kecil, karena penggunaan penyanggah kayu sedikit,

kecuali pada endapan endapan sulfida. 4. 5. Ventilasi agak lebih baik dibandingkan dengan top slicing. Bisa mengadakan pencapuran dengan memilih penambangan dari berbagai lombong yang

berbeda kadarnya. 6. Pekerjaan persiapan sebagian besar dilakukan pada badan bijih, sehingga sekaligus dapat

berproduksi.

Kerugian sub level caving: 1. Sukar untuk mengadakan tambang pilih (selective mining), karena tak dapat ditambang

bagian demi bagian. 2. 3. Perolehan tambang tidak terlalu tinggi. Dillution sering terjadi sampai 10 % . Bila dillution harus rendah maka mining recoverynya

juga menurun. 4. Merupakan cara penambangan yang kurang luwes karena terlalu banyak syarat yang harus

dipenuhi dan tidak mudah diubah ke metode lain.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 38

3.

Blok Caving

Block Caving merupakan suatu cara penambangan yang dimulai dengan membuat suatu undercat terhadap suatu blok endapan bijih. Sebelum undercat diruntuhkan, harus disanggah dulu memakai pillar kemudian pillar ini di buang, maka blok akan runtuh secara perlahan lahan. Corongan bijih ore chute harus banyak, agar pengambilan bijih yang pecah (broken ore) dapat merata dan batas antara bijih dan lapisan penutup teratur, sehingga kemungkinan terjadinya pengotoran (dillution) karena bercampurnya bijih dengan lapisan penutup dapat dibatasi atau dikurangi.

Metode ini cocok untuk endapan bijih yang memilki sifat seperti berikut: 1. Bentuk endapan homogen karena tidak mungkin dilakukan tambang pilih. 2. Kekuatan bijih lemah sehingga mudah pecah atau runtuh dan dapat dipisahkan dari block di sebelahnya.

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 39

3. Kekuatan batuan samping lemah, sehingga mudah pecah menjadi bongkah bongkah yang lebih besar dari pada bongkah bijih, dimana tekanannya akan membantu memecah endapan bijih di bawahnya. 4. Kemiringan endapan tidak menjadi soal, tetapi jika berbentuk urat bijih sebaiknya memiliki kemiringan > 65. 5. Kadar bijih tidak perlu bernilai tinggi. Pada umumnya cara ini cocok untuk endapan-endapan pada bijih yang berukuran besar, dan akan sangat mudah dalam penambangannya jika batas antara endapan bijih dan lapisan penutupnya teratur, tidak banyak kantung bijih (pockets) ore shoot, off shoot, dll.

Keuntungan blok caving: 1. Pekerjaan persiapan penambangan hanya terjadi pada permulaan saja, setelah ambrukan berjalan, maka pekerjaan persiapan umumnya sudah berakhir. 2. Keamanan karyawan lebih terjamin, kecuali perawatan pada draw point. 3. Dapat berproduksi besar, dan hanya memerlukan sedikit pemboran, peledakan serta penyanggah, jadi dapat menekan ongkos penambangan. 4. Ventilasi lebih baik, apalagi bila rekahanrekahan di antara bijihnya yang pecah itu tidak tertutup oleh partikelpartikel halus, jadi biasa terjadi ventilasi alam. 5. Produksi terpusat pada draw point dan draw point terkumpul pada grizzly level, sehingga produksi mudah terkontrol.

Kerugian blok caving : 1. Membutuhkan biaya besar dan waktu yang lama pada tahap pertama persiapan penambangan. 2. Perawatan draw point dan saluransaluran yang dilalui bijih (ore passes) umumnya sulit dan mahal. 3. Penggotoran sering terjadi terutama menjelang akhir penambangan, sehingga perolehan tambang rendah.
METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607 Page 40

4. Cara penambangan ini sukar diubah ke sistem penambangan yang lain dan produksi tidak dapat dihentikan terlalu lama, karena dapat menyebabkan macetnya proses penurunan. 5. Ukuran broken ore tidak dapat dikontrol.

Gambar :

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 41

Perbandingan ketiga metode ambrukan tersebut sebagai berikut :

Urutan peringkat Sudut Pandang 1 Murahnya ongkos penambangan Clean mining/total mining Besarnya produksi per luas daerah penambangan Close grading of ore Pemakaian kayu penyanggah Ventilasi alam (natural ventilation Keluwesan (flexibility) Pengaturan ambrukan (control of caving) Perolehan penambangan BC TS BC TS BC BC TS TS TS 2 SC SC SC SC SC SC SC SC SC 3 TS BC TS BC TS TS BC BC BC

Keterangan TC : Top Slicing BC : Block Caving SC : Sub Level Caving

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 42

DAFTAR PUSTAKA/REFERENSI
Anon, 1963., "Afrika Selatan Praktek Stoping," Mining Journal, Januari 25, hlm 81-84.

Anon, 1990., "Pengantar Tambang Buick," informasi yang tidak dipublikasikan laporan, Doe Run Co, Boss, MO.

Beck, AI, et al, 1961., "Stoping Praktek di Transvaal dan Orange Goldfields Free State, "Transaksi 7 Persemakmuran Pertambangan dan Metalurgi Kongres, Vol. 2, hlm 657-697.

Bullock, R., 1982, "Ruang dan Metode Pilar Open-Stope Pertambangan," Underground Pertambangan Metode Handbook, WA Hustrulid, ed, Baru.

York, UKM-Aime, hlm 228-293. Casteel, LW, 1952, "Pengeboran Jumbo di Pertambangan Memimpin Missouri," Explosive Insinyur, Maret / April, hlm 46-51. Casteel, LW, 1973, "Buka Stopes-Horisontal Deposit," UKM Pertambangan Engineering Handbook, Sec. 12, A.B. Cummins dan I.A. Mengingat, eds, Vol.. 1, UKM-Aime, New York, hlm 12-123 untuk 12-135.

Chellson, H.C., 1941, "Timbal Lebih dari S.E. Missouri, "Pertambangan Engineers ' Handbook, 3rd ed, R. Peele, ed, Wiley, New York., Hlm. 10:136.

Christiansen, CR, dan Scott, JJ, 1975, "Teknik Pertambangan Gunakan sekunder, "Prosiding Simposium Pengembangan dan Pemanfaatan Ruang Bawah Tanah, Stauffer dan Vineyard, eds, Nasional. Science Foundation, Washington, DC, hlm 83-90.

Clark, GB, dan Caudle, RD, 1961, "Struktur geologi dan Stabilitas Perlindungan dalam Konstruksi, "Tek. Doc. Rept. AFSWCTDR no.- 61-93, Angkatan Udara Khusus Senjata

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 43

Cut and Fill Stoping. Mining Basics. 2008-10-07. Hartman, L. Howard and Mutmansky, M. Jan. Introductory Mining Engineering. John Wiley and Sons, 2002. 364 Cut and Fill Stoping. BC Minerals. 2008-10-07. Cut and Fill Stoping Mining. Mining Basics. 2008-10-07. Cut and Fill Stoping. BC Minerals. 2008-10-07. Cut and Fill Stoping. BC Minerals. 2008-10-07. http://juliansuramas.blogspot.com/ http://mining-engineering.loxblog.com/post.php?p=89

METODA TAMBANG BAWAH TANAH JUNI ANDRY/08/06607

Page 44