Anda di halaman 1dari 20

PRAKTIKUM PETROGRAFI Acara Hari/Tgl : Batuan Sedimen Karbonat : Kamis/4 Nov 2010 Nama : M. Rahmat Fadil T.

Stb : D611 08 269

Perbesaran Total No. Urut No. Peraga Jenis batuan

: 50x : 02 : M 03 : Batuan Sedimen Karbonat

Kenampakan Mikroskopis :

Dalam pengamatan petrografis, sayatan tampak dengan warna absorbsi orange kecoklatan pada pengamatan nikol sejajar sedangkan pada pengamatan nikol silang sayatan tampak berwarna interferensi coklat kehitaman. Memiliki tekstur bioklastik dimana komponen penyusun batuan karbonat umumnya disusun oleh komponen grain dengan sisa organisme yang hidup pada masa lampau, sortasi baik, dan kemas tertutup. Bentuk butir angular - subangular dan ukuran material berkisar antara 0,3 mm 0,6 mm. Memiliki komposisi material skeletal grain berupa fosil Foraminifera dan Mollusca, non skeletal grain berupa mikrokristalin kuarsa dan kalsit, mikrit, serta sparit

Foraminifera Kuarsa Pori Kalsit Mikrit Sparit

Nikol Sejajar

Nikol Silang

Foraminifera Kuarsa Pori Kalsit Mikrit Sparit

NIKOL SEJAJAR Deskripsi Material Grain Skeletal Grain :

NIKOL SILANG

Skeletal grain adalah butiran cangkang penyusun batuan karbonat yang terdiri dari seluruh mikrofosil, butiran fosil, alga, maupun pecahan dari fosil-fosil makro. Dalam sayatan dapat diamati mikrofosil, yaitu : Foraminifera, memiliki ukuran 0,3 mm dan bentuknya globular. Mollusca, memiliki ukuran 0,4 mm dan berbentuk tabular. Algae, memiliki ukuran 0,6 mm dan berbentuk vase.

Non Skeletal Grain Kuarsa (SiO2). Mineral ini memiliki warna absorbsi orange, bentuk mineralnya subhedralanhedral, reliefnya sedang, intensitas sedang, tidak memiliki belahan, pecahan tidak rata, indeks bias n.mineral > n.k-balsam, ukuran mineralnya 0,4 mm, warna interferensi maximumnya abu-abu, bias rangkapnya 0,06 / orde I, kembaran tidak ditemukan, sudut gelapannya 3, jenis gelapannya

bergelombang.

Kalsit (CaCO3) Warna absorbsi orange, bentuk mineral subhedral-euhedral, relief sedang, intensitas sedang, ukuran mineral 0,6 mm, indeks bias n.mineral > n.k-balsam, belahan dua arah, pecahan rata, warna interferensi maksimum orange kehijauan, pleokroisme dwikroik, bias rangkap 0,033 pada orde II, kembaran tidak ditemukan, Sudut pemadaman 50, dan jenis gelapan miring. Mikrit Berwarna absorbs orange kecoklatan dan warna ineterferensi cokelat kehitaman, memiliki ukuran butir kurang dari 4 mikrometer dan menunjukkan adanya ukuran kasar sampai halus dengan batas antara kristal yang tidak teratur. Sparit Terdiri dari material halus yang menjadi pengikat antar butiran dan mengisi rongga pori berupa mikrokristalin Kalsit dengan warna absorbsi orange dan warna interferensi orange kehijauan. Presentase Material :
Material Grain Mikrit Sparit Total I (%) 15 45 40 100 II (%) 30 35 40 100 III (%) 15 40 40 100 % Rata-rata 20 40 40 100

Nama Batuan : - Wackestone (Dunham, 1962)


- Bindstone (Embry & Kloven, 1971)

Petrogenesa : Dalam pengamatan petrografi ini, sayatan tampak dengan warna orange kecoklatan pada pengamatan nikol sejajar sedangkan pada pengamatan nikol silang sayatan tampak berwarna coklat. Memiliki tekstur bioklastik yakni tekstur yang memperlihatkan adanya butiran dari sisa organism yang hidup pada masa lampau, sortasi buruk, dan kemas tertutup. Bentuk butir angular - subangular dan ukuran butir berkisar antara 0,3 mm 0,6 mm. Memiliki komposisi material skeletal grain

berupa fosil Foraminifera berukuran 0,3 mm dan bentuknya globular, serta Mollusca berukuran 0,4 mm dengan bentuk tabular. Non skeletal grain berupa Kalsit dan Kuarsa berukuran 0,4 mm 0.6 mm dengan bentuk subangular angular. Mikrit yang berwarna coklat kehitaman karena berasal dari lumpur karbonat dengan ukuran kurang dari 4 mikrometer, serta sparit yang terdiri dari material halus yang menjadi pengikat antar butiran dan mengisi rongga pori berupa mikrokristalin Kalsit. Proses pembentukannya yaitu dimulai saat organisme mati kemudian sisa-sisa dari organisme ini tertransportasi kemudian terendapkan dan terakumulasi bersama material-material sedimen lain Pada cekungan sedimen, material mengalami kompaksi karena pembebanan material diatasnya serta pengaruh gravitasi, menyebabkan hubungan antar butir menjadi lebih lekat dan air yang dikandung dalam ruang pori-pori antar butir tedesak keluar sehingga volume batuan sedimen yang terbentuk menjadi lebih padat. Sementara itu, sisa organisme berupa Foraminifera dan Mollusca yang tidak resisten mulai tergantikan dengan partikel karbonat dan butiran kuarsa. Lumpur karbonat dan butiran kuarsa ini juga mengisi ruang antar butiran sebagai matriks atau disebut juga mikrit. Kemudian terjadi sementasi yaitu material yang terlarut didalamnya mengendap dan merekat (menyemen) butiranbutiran sedimen berupa mineral-mineral atau lumpur karbonat dengan semen berupa mikrokristalin Kalsit yang disebut sparit. Setelah itu, terjadi litifikasi yaitu proses

dimana sedimen baru yang urai (unconsolidated) perlahan-lahan berubah menjadi batuan sedimen akibat dari tekanan terus menerus. Akibat kondisi lingkungan pengendapan, kemudian terjadi proses lanjutan berupa pelarutan kristal ataupun mineral-mineral yang telah terbentuk pada batuan sedimen ini. Kemudian terjadi rekristalisasi mineral-mineral yang tidak resisten tadi menjadi mineral-mineral kalsit. Berdasar komponennya, dapat diinterpretasikan bahwa lingkungan pengendapan batuan ini adalah pada laut dangkal yakni daerah fibrous yang merupakan lingkungan pengendapan yang masih terpengaruh oleh sinar matahari pada kedalaman laut. Berdasarkan hasil pengamatan dan proses pembentukannya maka dapat diinterpretasikan nama batuannya adalah Wackestone (Dunham, 1962) atau Bindstone (Embry & Kloven, 1971). Batuan ini biasanya berasosiasi dengan batuan sedimen lain seperti Grainstone, Mudstone, ataupun Cristallin. Adapun kegunaan dari batuan ini yaitu sebagai material bahan bangunan, bahan penelitian paleogeologi, sebagai bahan gips, ataupun dalam industry farmasi.

Referensi : - Irfan, Ulva Ria, Hamid Umar, dan Kaharuddin, Ms. 2010. Bahan Ajar Petrografi 2010-2011. Laboratorium Mineral Optik Jurusan Teknik Geologi Universitas Hasanuddin; Makassar. - Simon & Schusters. 1978. Rocks and Minerals. A Fireside Book; New York. - Irfan, Ulva Ria. 2010. Mineral Optik. Laboratorium Mineral Optik Jurusan Teknik Geologi Universitas Hasanuddin; Makassar. - Kaharuddin, Ms. 1988. Penuntun Praktikum Petrologi. Himpunan Mahasiswa Teknik Geologi Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin; Makassar.

ASISTEN

PRAKTIKAN

(YISNIA SOPIANI K.)

(M. RAHMAT FADIL T.)

Klasifikasi Dunham (1962)

Klasifikasi Embry & Kloven (1971)

PRAKTIKUM PETROGRAFI Acara Hari/Tgl : Batuan Sedimen Karbonat : Kamis/4 Nov 2010 Nama : M. Rahmat Fadil T. Stb : D611 08 269

Perbesaran Total No. Urut No. Peraga Jenis batuan

: 50x : 01 : AB 87 : Batuan Sedimen Karbonat

Kenampakan Mikroskopis : Dalam pengamatan petrografi ini, sayatan tampak dengan warna orange kecoklatan pada pengamatan nikol sejajar sedangkan pada pengamatan nikol silang sayatan tampak berwarna coklat. Memiliki tekstur chemical klastik dimana komponen batuan umumnya disusun oleh kristal-kristal mineral karbonat, sortasi buruk, dan kemas terbuka. Bentuk butir angular - subangular dan ukuran mineralmineralnya berkisar antara 0.2 1 mm. Memiliki komposisi material grain non skeletal berupa mikrokrostalin kalsit, dolomit, dan kuarsa, serta sparit.

Mikrit Kuarsa Ortoklas Kalsit Sparit

Nikol Sejajar

Nikol Silang

Mikrit Kuarsa Ortoklas Kalsit Sparit NIKOL SEJAJAR NIKOL SILANG

Deskripsi Material Grain

Non Skeletal Grain Kuarsa (SiO2). Mineral ini memiliki warna absorbsi orange, bentuk mineralnya subhedralanhedral, reliefnya sedang, intensitas sedang, tidak memiliki belahan, pecahan tidak rata, indeks bias n.mineral > n.k-balsam, ukuran mineralnya 0,2 mm, warna interferensi maximumnya abu-abu, bias rangkapnya 0,06 / orde I, kembaran tidak ditemukan, sudut gelapannya 3, jenis gelapannya

bergelombang. Kalsit (CaCO3) Warna absorbsi orange, bentuk mineral subhedral-euhedral, relief sedang, intensitas sedang, ukuran mineral 1 mm, indeks bias n.mineral > n.k-balsam, belahan dua arah, pecahan rata, warna interferensi maksimum orange kehijauan, pleokroisme dwikroik, bias rangkap 0,033 pada orde II, kembaran tidak ditemukan, Sudut pemadaman 50, dan jenis gelapan miring.

Dolomit (Ca(Mg,Fe)(CO3)2) Warna absorbsi orange, bentuk mineral subhedral-euhedral, relief sedang, intensitas sedang, ukuran mineral 0,4 mm, indeks bias n.mineral > n.k-balsam, belahan dua arah, pecahan rata, warna interferensi maksimum orange kehijauan, pleokroisme dwikroik, bias rangkap 0,031 pada orde II, kembaran tidak ditemukan, Sudut pemadaman 45, dan jenis gelapan miring. Mikrit Berwarna absorbs orange kecoklatan dan warna ineterferensi cokelat kehitaman, memiliki ukuran butir kurang dari 4 mikrometer dan menunjukkan adanya ukuran kasar sampai halus dengan batas antara kristal yang tidak teratur. Sparit Terdiri dari material halus yang menjadi pengikat antar butiran dan mengisi rongga pori berupa mikrokristalin Kalsit dengan warna absorbsi orange dan warna interferensi orange kehijauan. Presentase Material :
Material I (%) 40 10 15 20 15 100 II (%) 45 5 10 20 20 100 III (%) 50 5 5 20 20 100 % Rata-rata 45 6.7 10 20 18.3 100

Kalsit Kuarsa Dolomit Mikrit Sparit Total

Nama Batuan : -

Crystalline (Dunham, 1962)

Petrogenesa : Dalam pengamatan petrografi ini, sayatan tampak dengan warna orange kecoklatan pada pengamatan nikol sejajar sedangkan pada pengamatan nikol silang sayatan tampak berwarna coklat. Memiliki tekstur chemical klastik dimana komponen batuan disusun oleh butiran kristal-kristal mineral karbonat, sortasi buruk, dan kemas tertutup. Bentuk mineral angular - subangular dan ukuran mineralmineralnya berkisar antara 0.2 1 mm. Memiliki komposisi material grain non skeletal yang berukuran 0.2 0.1 mm berupa mikrokrostalin Kalsit, Dolomit, dan Kuarsa, serta sparit yang terdiri dari material halus yang menjadi pengikat antar butiran dan mengisi rongga pori berupa mikrokristalin Kalsit. Proses pembentukan batuan ini dimulai saat batuan asal mengalami pelapukan dan erosi hingga akhirnya tertransportasi pada suatu lingkungan pengendapan yang kaya akan unsur karbonat namun tidak terdapat adanya sisa-sisa organism, material ini kemudian mengalami kompaksi karena pembebanan material diatasnya serta pengaruh gravitasi, menyebabkan hubungan antar butir menjadi lebih lekat dan air yang dikandung dalam ruang pori-pori antar butir tedesak keluar sehingga volume batuan sedimen yang terbentuk menjadi lebih padat. Lumpur karbonat pada cekungan kemudian mengalami kristalisasi membentuk mineral-mineral yang menjadi grain pada batuan, dan bersama dengan butiran kuarsa mengisi ruang antar butiran sebagai matriks atau disebut juga mikrit. Kemudian terjadi sementasi yaitu material yang terlarut didalamnya merekatkan dan menyemen butiran-butiran sedimen berupa mineral-mineral atau lumpur karbonat dengan semen berupa mikrokristalin Kalsit yang disebut sparit. Setelah itu, terjadi litifikasi yaitu proses dimana sedimen baru yang urai (unconsolidated) perlahan-lahan berubah menjadi batuan sedimen akibat dari tekanan terus menerus. Akibat kondisi lingkungan pengendapan, kemudian terjadi proses lanjutan berupa pelarutan kristal ataupun mineral-mineral yang telah terbentuk pada batuan sedimen ini. Dilihat dari komposisi mineralnya, terjadi

rekristalisasi mineral-mineral yang tidak resisten tadi menjadi mineral-mineral kalsit, kemudian terjadi replacement dimana mineral kalsit yang terbentuk tadi masih belum cukup stabil sehingga mulai tergantikan oleh mineral-mineral dolomite melalui rekristalisasi. Berdasar komponennya, dapat diinterpretasikan bahwa lingkungan pengendapan batuan ini adalah pada laut dangkal yakni daerah reef atau daerah pantai yang dekat dari daratan. Berdasarkan hasil pengamatan dan proses pembentukannya maka dapat diinterpretasikan nama batuannya adalah Crystalline (Dunham, 1962). Batuan ini biasanya berasosiasi dengan batuan sedimen lain seperti Grainstone, Mudstone, ataupun Boundsotone. Adapun kegunaan dari batuan ini yaitu sebagai material bahan bangunan, sebagai bahan pembuatan gips, dalam industry farmasi, atau bahan pembuatan cat. Referensi : - Irfan, Ulva Ria, Hamid Umar, dan Kaharuddin, Ms. 2010. Bahan Ajar Petrografi 2010-2011. Laboratorium Mineral Optik Jurusan Teknik Geologi Universitas Hasanuddin; Makassar. - Simon & Schusters. 1978. Rocks and Minerals. A Fireside Book; New York. - Irfan, Ulva Ria. 2010. Mineral Optik. Laboratorium Mineral Optik Jurusan Teknik Geologi Universitas Hasanuddin; Makassar. - Kaharuddin, Ms. 1988. Penuntun Praktikum Petrologi. Himpunan Mahasiswa Teknik Geologi Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin; Makassar.

ASISTEN

PRAKTIKAN

(YISNIA SOPIANI K.)

(M. RAHMAT FADIL T.)

PRAKTIKUM PETROGRAFI Acara Hari/Tgl : Batuan Sedimen Karbonat : Kamis/4 Nov 2010 Nama : M. Rahmat Fadil T. Stb : D611 08 269

Perbesaran Total No. Urut No. Peraga Jenis batuan

: 50x : 03 : Cmx. 68 : Batuan Sedimen Karbonat

Kenampakan Mikroskopis :

Dalam pengamatan petrografi ini, sayatan tampak dengan warna orange kecoklatan pada pengamatan nikol sejajar sedangkan pada pengamatan nikol silang sayatan tampak berwarna coklat. Memiliki tekstur bioklastik dimana komponen penyusun batuan karbonat umumnya disusun oleh komponen grain, sortasi buruk, dan kemas terbuka. Bentuk mineral angular - subangular dan ukuran mineral-mineralnya berkisar antara 0.2 1 mm. Memiliki komposisi material grain skeletal berupa fosil Foraminifera serta grain non skeletal berupa ekstraklas, mikrit, dan sparit.

Fosil Foraminifera Ekstraklas Kalsit Mikrit Sparit

Nikol Sejajar

Nikol Silang

Fosil Foraminifera Ekstraklas Kalsit Mikrit Sparit

NIKOL SEJAJAR Deskripsi Material Grain Non Skeletal Grain :

NIKOL SILANG

Memiliki ukuran 0.6 1 mm, bentuknya rounded - subrounded. Non skeletal grain dalam pengamatan sayatan tipis ini berupa ekstraklas yaitu fragmen dari sedimen yang berasal dari batuan lain yang tertransportasi dan terendapkan bersama material sedimen pada saat proses sedimentasi. Skeletal Grain Skeletal grain adalah butiran cangkang penyusun batuan karbonat yang terdiri dari seluruh mikrofosil, butiran fosil, alga, maupun pecahan dari fosil-fosil makro. Dalam sayatan dapat diamati mikrofosil, yaitu : Mikrit Berwarna coklat, memiliki ukuran butir antara 0.2 mm 1 mm dan menunjukkan adanya ukuran kasar sampai halus dengan batas antara kristal yang tidak teratur. Pada sayatan tipis ini, mikritnya berupa mikrokristalin Kalsit dan Kuarsa. Kuarsa (SiO2). Mineral ini memiliki warna absorbsi orange, bentuk mineralnya subhedralanhedral, reliefnya sedang, intensitas sedang, tidak memiliki belahan, pecahan Foraminifera, memiliki ukuran 0.06 0,3 mm dan bentuknya globular.

tidak rata, indeks bias n.mineral > n.k-balsam, ukuran mineral 0,6mm - 0,1mm, warna interferensi maximumnya abu-abu, bias rangkapnya 0,06 / orde I, kembaran tidak ditemukan, sudut gelapannya 3, jenis gelapannya

bergelombang. Kalsit (CaCO3) Warna absorbsi orange, bentuk mineral subhedral-euhedral, relief sedang, intensitas sedang, ukuran mineral 0,6 mm, indeks bias n.mineral > n.k-balsam, belahan dua arah, pecahan rata, warna interferensi maksimum orange kehijauan, pleokroisme dwikroik, bias rangkap 0,033 pada orde II, kembaran tidak ditemukan, Sudut pemadaman 50, dan jenis gelapan miring. Sparit Terdiri dari material halus yang menjadi pengikat antar butiran dan mengisi rongga pori berupa mikrokristalin Kalsit dengan warna absorbsi orange dan warna interferensi orange kehijauan.
Presentase Material : Material Grain Mikrit Sparit Total I (%) 40 35 25 100 II (%) 35 40 25 100 III (%) 45 30 25 100 % Rata-rata 40 35 25 100

Nama Batuan : - Packstone (Dunham, 1962) - Floatstone (Embry & kloven, 1971)

Petrogenesa : Dalam pengamatan petrografi ini, sayatan tampak dengan warna orange kecoklatan pada pengamatan nikol sejajar sedangkan pada pengamatan nikol silang sayatan tampak berwarna coklat. Memiliki tekstur bioklastik dimana komponen penyusun batuan karbonat umumnya disusun oleh komponen grain, sortasi buruk, dan kemas tertutup. Bentuk mineral angular - subangular dan ukuran mineral-mineralnya berkisar antara 0.2 1 mm. Memiliki komposisi material skeletal grain berupa fosil Foraminifera berukuran 0.06 0.3 mm serta non skeletal grain berukuran 0.6 1 mm berupa ekstraklas yaitu fragmen dari sedimen yang berasal dari batuan lain yang tertransportasi dan terendapkan bersama material sedimen pada saat proses sedimentasi, mikrit yang berwarna coklat dengan ukuran butir antara 0.2 1 mm dan menunjukkan adanya ukuran kasar sampai halus dengan batas antara kristal yang tidak teratur berupa mikrokristalin Kalsit dan Kuarsa, serta sparit yang terdiri dari material halus yang menjadi pengikat antar butiran dan mengisi rongga pori berupa Kalsit. Proses pembentukannya yaitu dimulai saat organisme mati kemudian sisa-sisa dari organisme ini tertransportasi kemudian terendapkan dan terakumulasi bersama material-material sedimen lain Pada cekungan sedimen, material mengalami kompaksi karena pembebanan material diatasnya serta pengaruh gravitasi, menyebabkan hubungan antar butir menjadi lebih lekat dan air yang dikandung dalam ruang pori-pori antar butir tedesak keluar sehingga volume batuan sedimen yang terbentuk menjadi lebih padat. Sementara itu, sisa organisme berupa Foraminifera yang tidak resisten mulai tergantikan dengan partikel karbonat dan butiran kuarsa. Lumpur karbonat dan butiran kuarsa ini juga mengisi ruang antar butiran lalu mengkristal membentuk mikrokristalin kalsit dan kuarsa sebagai matriks atau disebut juga mikrit. Kemudian terjadi sementasi yaitu material yang terlarut didalamnya mengendap dan merekat (menyemen) butiran-butiran sedimen berupa mineral-

mineral atau lumpur karbonat dengan semen berupa mikrokristalin Kalsit yang disebut sparit. Setelah itu, terjadi litifikasi yaitu proses dimana sedimen baru yang urai (unconsolidated) perlahan-lahan berubah menjadi batuan sedimen akibat dari tekanan terus menerus. Akibat kondisi lingkungan pengendapan, kemudian terjadi proses lanjutan berupa pelarutan kristal ataupun mineral-mineral yang telah terbentuk pada batuan sedimen ini. Dilihat dari komposisi mineralnya, terjadi rekristalisasi mineral-mineral yang tidak resisten tadi menjadi mineral-mineral kalsit. Berdasar komponennya, dapat diinterpretasikan bahwa lingkungan pengendapan batuan ini adalah pada laut dangkal yakni daerah fibrous yang merupakan lingkungan yang masih terpengaruh sinar matahari pada kedalaman laut. Berdasarkan hasil pengamatan dan proses pembentukannya maka dapat diinterpretasikan nama batuannya adalah Packstone (Dunham, 1962); dan Floatstone (Embry & Kloven, 1971). Batuan ini biasanya berasosiasi dengan batuan sedimen lain seperti Grainstone, Mudstone, ataupun Boundsotone. Adapun kegunaan dari batuan ini yaitu sebagai material bahan bangunan, bahan penelitian paleogeologi, sebagai bahan pembuatan gips, dalam industry farmasi, atau bahan pembuatan cat.

Referensi : - Irfan, Ulva Ria, Hamid Umar, dan Kaharuddin, Ms. 2010. Bahan Ajar Petrografi 2010-2011. Laboratorium Mineral Optik Jurusan Teknik Geologi Universitas Hasanuddin; Makassar. - Simon & Schusters. 1978. Rocks and Minerals. A Fireside Book; New York. - Irfan, Ulva Ria. 2010. Mineral Optik. Laboratorium Mineral Optik Jurusan Teknik Geologi Universitas Hasanuddin; Makassar. - Kaharuddin, Ms. 1988. Penuntun Praktikum Petrologi. Himpunan Mahasiswa Geologi Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin; Makassar.

ASISTEN

PRAKTIKAN

(YISNIA SOPIANI K.)

(M. RAHMAT FADIL T.)

Klasifikasi Dunham (1962)