Anda di halaman 1dari 7

SMK NEGERI 2 PENGASIH TAKNIK KENDARAAN RINGAN

Tahun Ajaran Diklat Instruktur Semester TUJUAN Setelah melakukan praktek, diharapkan siswa dapat : 1. Dapat mengetahui arti dan fungsi Front Whell Alighment 2. Dapat menyebutkan unsur-unsur Front Whell Alighment 3. Dapat mengukur dan menyetel sudut chamber pada kendaraan 4. Dapat mengukur dan menyetel caster pada kendaraan ALAT DAN BAHAN 1. Mobil Kijang 2. Camber, Caster, King Pin Inclination Gauge (CCKG) 3. Turn table 4. Kunci ring 18 19 5. Dongkrak 6. Jack Stand 7. Shim 8. Majun KESELAMATAN KERJA 1. Memakai Wearpack 2. Berdoa sebelum bekerja 3. Menggunakan alat sesuai fungsinya 4. Menghindari senda gurau saat praktek 5. Bekerja dengan hati-hati dan teliti 6. Jika ada kesulitan tanyakan pada instruktur 7. Menghindari alat kerja yang berceceran 8. Mengembalikan dan menata alat selesai praktek 9. Membersihkan tempat kerja seusai praktek LANGKAH KERJA 1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan 2. Memeriksa tekanan angin ban dan keausan ban 3. Mendongkrak pada depan kendaraan, sebelum di dongkrak ganjal roda belakang dengan balok kayu. 4. Memeriksa pelek ban secara visual : 2011/2012 : Chasis Otto : Teguh Purwanto : 4 (Empat)

FRONT WHELL ALIGHMENT (FWA)

No. Job Nama No Kelas

: 01 : Bakhtiar Rifai : 07 : II TKR 1

5. Memerika kelonggaran bantalan roda, dari samping roda, gerakkan roda ke dalam dan keluar, periksa kelonggaran bantalannya. 6. Memeriksa kelonggaran sambungan peluru. 7. Memeriksa putaran roda dari ketidakseimbangan dan kebalingan 8. Memeriksa peredam geratan dari kebocoran minyak dan kelonggaran gerakan. 9. Memeriksa lengan-lengan suspensi bagian atas dan bawah dari kebengkokan. 10. Memeriksa sambungan-sambungan lengan kemudi dari kebengkokan dan kelonggaran 11. Memeriksa batang stabilisator dari kebengkokan dan kelonggaran pemasangan sambungansambungan 12. Memeriksa tinggi kendaraan, harus sama antara kiri dan kanan 13. Memeriksa berat kendaraan, harus sama antara kiri dan kanan 14. Menempatkan kendaraan pada lantai yang rata 15. Menggoyang-goyang kendaraan beberapa kali agar suspensi pada posisinya dengan benar 16. Memasang penekan pada rem 17. Memasang 2 turn table dibawah 2 roda depan dengan tepat ditengah-tengah pointer. Pastikan pemasangan benar. 18. Melepas kap gemuk pada kedua roda depan 19. Melepas tutup magnet CCKG 20. Memasang CCKG tepat ditegah-tengah spindel roda depan. Bila spindel tertutup oleh aluminium dan magnet, tidak dapat ditempelkan pada spindel. Gunakan alat Bantu untuk mewakili kerataan roda dan terlebih dahulu setel kerataan rodanya. Gambar pemasangan turn table / meja putar dan CCKG pada spindle roda depan 21. Mengukur sudut cumber a. Menempatkan gelembung pengukuran chamber tepat di tengah tengah b. Sudut chamber langsung dapat dibaca pada skala chamber c. Menurunkan / menggemboskan dongkrak

Gambar Gelembung pada skala camber dan caster 22. Mengukur sudut caster dan kemiringan king pin a. Memutar jalan satu roda depan kearah luar dengan sudut 20o (lihat pada meja putar) b. Menempatkan gelembung pengukuran cster dan pengukuran kemiringan king pin tepat di tengah-tengah.

c. Memutar kembali roda depan kearah dalam 20o d. Kembalikan roda ke posisi awal pada 0o e. Membaca sudut caster dan kemiringan king pin pada CCKG (pada skala caster dan skala kemiringan kingpin). Catatan : Hasil pengukuran kemiringan king pin roda depan sebelah kanan dibaca pada right wheel dan untuk roda sebelah kiri pada left whell. 23. Setelah melakukan pengukuran selanjutnya melakukan penyetelan sudut chamber dan caster. 24. Menyetel sudut chamber dan xaster a. Sudut chamber dan caster bersama Pada beberapa kendaraan pada saat menyetel sudut caster akan mempengaruhi sudut camber dan begitu juga sebaliknya. Dengan alasan tersebut, sudut caster dan chamber biasanya diperiksa dan disetel bersama-sama. Cara yang saya praktekkan : Penyetelan dengan shim, menambahkan dan mengurangi shim akan mempengaruhi sudut chamber dan caster Shim penyetel dipasangkan pada kedua sisi bagian atas poros lengan suspensi atas. Mengukur sudut chamber pada roda depan Mencatat hasil pengurangan, disesuaikan dengan spesifikasi mobil Jika sudut chamber kurang, maka shim dapat ditambah / menggunakan shim yang lebih tebal. Jika sudut chamber lebih, maka shim dapat dikurangi Penyetelan sudut chambar akan mempengaruhi sudut caster Mengukur kembali sudut chamber dan caster, pastikan sudah benar Jika belum benar stel kembali Sudut chamber untuk kendaraan FF (Front Engine Front Drive) adalah chamber negatif Sudut chamber untuk kendaraan FR (Front Engine Rear Drive) adalah chamber positif Harga sudut camber ditetapkan sebesar 1o 3odengen perbedaan maksimum camber kiri dan kanan 30 (menit). Sebab bila perbedaan lebih dari 30o maka kendaraan akan cenderung lari ke salah satu arah. Pada umumnya caster pada kendaraan adalah caster positif Harga tetapan sudut caster sama dengan sudut camber 25. Menanyakan kebenaran penyetelan pada instruktur Jika sudah benar, dapat mencoba praktek secara individu Jika belum benar, mencoba menanyakan kesalahan apa dan benarnya apa, kemudian coba mempraktekkan kembali sampai bisa. 26. Setelah penyetelan benar, melakukan pengukuran kembali, pastikan sudah benar 27. Jika sudah selesai semuanya, membersihkan alat dan tempat kerja. Cara menyetel chamber dan caster :

Catatan :

28. Mengembalikan alat dan bahan 29. Membuat laporan praktek. HASIL KERJA 1. Tekanan angin ban masih baik, tidak terlalu rendah / tinggi 2. Ban mobil belum aus, masih baik 3. Pelek ban masih baik, hanya sedikit berkarat. Pinggiran pelek pada beberapa bagian terlihat sedikit bengkok 4. Terdapat sedikit kelonggaran pada bantalan roda, namun masih normal 5. Tidak terdapat kelonggaran pada sambungan peluru roda kanan dan kiri 6. Putaran roda masih baik 7. Sock absorber masih baik, tidak bocor / longgar gerakannya. 8. Lengan-lengan suspensi atas bawah masih masih baik dan normal, namun perlu dibersihkan karena kotor dan berkarat. 9. Sistem kemudi masih baik, roda-roda depan dibelokkan dengan baik 10. Batang stabilisator masih baik/normal, tidak bengkok 11. Secara visual tinggi kendaraan kanan dan kiri sama 12. Pada saat pemeriksaan FWA berat kendaraan dalam keadaan standard 13. Kendaraan ditempatkan pada lantai yang rata, agar pemeriksaan FWA lebih akurat 14. Suspensi dalam posisi yag normal baik 15. Sudut caster sebelum distel (caster positif) Pada kanan : 3 Pada kiri :3 16. Sudut chamber sebelum disetel (chamber positif) Pada kanan : 2 Pada kiri :2 17. Penyeelan sudut chamber dan caster : Karena tipe kendaraan adalah FR (Front Enginge Rear Drive) maka chamber yang digunakan adalah camber positif. Camber roda kanan Camber roda kiri Caster pada roa kanan Caster pada roda kiri :3 : 3 : 2,5 : 2,5

Penyetelan sudut camber akan mempengaruhi sudut caster yag digunakan adalah cster positif.

Penyetelan dilakukan dengan menambah dan mengurangi shim Jika shim ditambah, maka camber positif akan semakin kecil sebaliknya.

KESIMPULAN Whell Alighment Kombinasi sstem kemudi dan sistem suspensi harus menghasilkan stabilitas kendaraan, stabil dalam pengemudian dan daya balik kemudi yang baik. Agar sistem kemudi dan suspendi dapat berfungsi dengan baik, maka roda-roda depan harus diatur dengan benar untuk menjamin penanganan kendaraan dengan benar dengan cara mengurangi atau memperkecil stress dan keausan dari komponen yaitu dengan mengatur letak geometris mekanisme suspensi dan kemudi. Front Whell Aligmment terdiri dari penyetelen sudut geometris dan ukuran roda-roda depan, komponen suspensi dan komponen kemudi setelah terpasang pada body / chasis, pada umumnya dapat dikategorikan dalam element berikut. Camber Caster Steering axis (kingpin) inclination Toe angel Turning radius Pengaturan sudut-sudut dan ukuran-ukuran ini tergantung pda sistem suspensi, sistem penggetan roda dan sistem kemudi. Tujuannya agar kemampuan dan stabilitas kemudi dapat mencapai optimum stabilitas pengemudian serta penggunaan komponen dapat bertahan lama. Hasil pengukuran FWA ini bergantung pada beban kendaraan dan penempatan kendaraan di tempat yang datar. Penyetelan roda-roda depan harus dilakukan pada tempat yang datar, sehingga diperoleh tinggi kendaraan yang tepat. 1. Camber Sudut chamber adalah sudut yang dibentuk oleh kemiringan roda bagian atas terhadap garis vertical, bila dilihat dari depan/belakang kendaraan. Pengukuran sudut camber dalam bentuk derajat kemiringan dari posisi vertikal. Sudut camber nol adalah sudut apabila garis tengah roda berhimpit dengan garis vertical. Sudut camber positif adalah sudut yang dibentuk apabila garis tengah roda / roda bagian atas miring ke arah luar dalam garis vertikal (90o). Sudut camber positif dalah sudut yang dibentuk apabila garis tengah roda / roda bagian atas miring kea rah dalam terhadap garis vertikal. Fungsi sudut camber adalah : a.Mencegah keausan ban pada bagian dalam / luar b.Memberikan beban yang lebih pada bantalan bagian dalam yang dibuat lebih besar c.Membantu mengarahkan kendaraan dengan menempatkan berat

kendaraan pada pangkal spindle sehingga pengemudian ringan. Jika camber positif berlebihan, maka roda akan cenderung berputar mengarah keluar garis lurus kendaraan. Jika camber negatif berlebihan, maka roda akan cendrung berputar mengarah ke dalam mengarah ke garis sumbu kendaraan. Kecenderungan roda-roda berputar kea rah kemiringan roda disevut efek rolling camber, efek rolling camber diatasi dengan sudut toe. Jika camber (+) maka menggunakan toe in Jika camber (-) ama menggunakan toe out Camber yang terlalu kecil / besar dapat menyulitkan pengemudian, ban cepat aus, kemudi menjadi lebih berat. Harga sudut camber ditetapkan 1o 3o dengan perbedaan maksimum 30 (menit) 2. Caster Sudut caster adalah sudut yang dibentuk oleh kemiringan king pin terhadap garis vertikal bila dilihat dari samping kendaraan. Sudut caster pada suspensi marepherson adalah sudut yang dibentuk oleh kemiringan suspensinya dengan garis vertikal, bila dilihat dari samping. Sudut caster pada suspensi wishbone adalah sudut yang dibentuk oleh kemiringan perpanjangan garis sumbu sambungan peluru (balljoint) atas dan bawah dengan garis vertikal bila dilihat dari samping kendaraan. Caster positif adalah bila miringnya steering axiz kea rah belakang Caster negatif adalah bilamana miringnya steering axis kea rah depan Pada umumnya caster positif yang digunakan karena menghasilkan kestabilan kendaraan saat berjalan lurus dan daya balik kemudi setelah membelok. Caster positif yang besar menyebabkan trail makin panjang, dan daya balik kemudi makin besar. Akan tetapi kemudi akan cenderung lebih berat. Caster negatif membuat kemudi lebih ringan, tetapi kestabilan kendaraan pada saat berjalan lurus menjadi berkurang dan kemudi sukar dikontrol. 3. Steering Axis Inclination Sumbu tempat roda berputar saat berbelok ke kiri / ke kanan disebut steering axis (sumbu) ini digambarkan sebagai garis imajinasi antara bagian atas shock absorbers upper support bearing dan lower sispension arm balljoint. Garis ini miring ke dalam dapat dibayangkan dari bagian depan kendaraan yang biasa disebut kemiringan sumbu kemudi (steering axis inclination) atau sudut king pin. 4. Toe Angle Bila bagian depan roda lebih kecil kearah dalam dari bagian belakang roda dilihat dari atas

disebut toe in. Bila bagian depan roda lebih besar kea rah luar bagian belakang roda dilihat dari atas disebut toe out. A < B toe in A > B = toe out

5. Turning radius Sudut belok roda depan Perbedaan sudut belok roda depan yaitu sudut belok rodan dalam lebih besar disbanding sudut belok roda luar, karena kemiringan lengan knakel arm (steering knuckle arm). Kedua roda depan dibuat berbeda sudut beloknya, agar pada waktu kendaraan berbelok roda-roda depan dapat berputar dengan lembut karena mengelilingi pusat yang berbeda, FWA keseluruhan pada mobil kendaraan stabil dalam pengemudian. tidak dalam keadaan baik. Jadi perlu distel ulang agar

Instruktur

Nilai

Praktikan

Bp. Teguh Purwanto

Bakhtiar Rifai