Anda di halaman 1dari 7

Tapak Liman (Elephantopus scaber L.

) Tapak liman tumbuh liar, kadang ditemukan dalam jumlah banyak di lapangan rumput, tepi jalan atau pematang. Tapak liman dapat ditemukan dari dataran rendah samapi ketinggian 1.200 mdpl.

Terna tegak berumur panjang ini mempunyai batang pendek dan kaku, tinggi 30-60 cm dan berambut kasar. daun tunggal berkumpul pada permukaan tanah membentuk roset akar. Daun bentuknya jorong, tepi melekuk dan bergerigi tumpul, ujung tumpul, permukaan berambut kasar, tulang menyirip, warnanya hijau tua, panjang 10-18 cm lebar 3-5 cm. Tangkai bunga keluar dari tengah-tengah roset dengan tinggi 60-75 cm.

Batang tangkai kaku dan liat, berambut panjang dan rapat, bercabang dan beralur. Daun pada tangkai bunga kecil, letaknya jarang, panjang 3-9 cm, lebar 1-3 cm. Bungan majemuk berbentuk bongkol, letaknya di ujung batang, berwarna ungu, mekar pada siang hari sekitar pukul satu siang dan menutup kembali pada sore hai. Buah berupa buah bongkah yang keras, berambut, berwarna hitam. Akarnya tunggang yang besar berwarna putih.

Sifat dan Khasiat Rasa agak pahit pedas, sifany sejuk, astringen. Berkhasiat pereda demam (antipiretik), antibiotik, antiradang, peluruh kencing (diuretik), peluruh dahak, peluruh haid, afrodisak, menghilangkan bengkak, penawar racun (detoksikan), mempercepat pengeluaran nanah dan pelembut kulit.

Kandungan Kimia Daun tapak liman mengandung elephantopin, deoxyelephantopin, isodeoxyelephantopin, 11, 1 dihydrodeoxyelephantopin, elephantin, efriedelinol, stigmasterol, triacontan-1-ol, dotriacontan-1-ol, lupeol, lupeol acetate. Stigmasterol turunan steroid, yang dapat memacu gairah seksual.

Bunga mengandung flavonoida luteolin-7-glicosoida. Akar mengandung epiprirlinol, lupeol dan stigmasterin.

Bagian yang digunakan

Bagian tanaman yang digunakan sebagai obat adalah herba dan akarnya.Setelah dicabut, cuci bersih, lalu keringkan untuk disimpan dan digunakan jika perlu.

Indikasi Herba tapak liman digunakan untuk mengatasi : Influenza, demam, sakit tenggorokan, batuk rejan (pertusis), Radang mata, sariawan, abses, Radang otak (epidemik ensefalitis B), Radang ginjal akut dan kronis, Radang kemih, keputihan, Kurang darah (anemia), Busung air (asites), badan bengkak (beri-beri), Diare, disentri, perut kembung, Tidak punya gairah seksual, Digigit ular.

Akar tapak liman digunakan untuk mengatasi : Radang hati (hepatitis), Melancarkan proses persalinan, perawatan setelah melahirkan, Demam pada malaria.

Cara pemakaian Untuk obat yang diminum, rebus herba tapak liman kering (15-30 g) lalu minum airnya.

Untuk pemakaian luar, gunakan air rebusannya untuk meredam wasir, mengompres bisul dan ekzema, merendam kaki yang kasar dan pecah-pecah. Tumbukan daunnya juga dapat digunakan sebagai tapal pada perut penderita demam.

Contoh pemakaian Radang hati (hepatitis) Cuci akar tapak liman yang masih segar (120-180 g), lalu potong-potong seperlunya. Masukkan ke dalam panci email beserta potongan daging secukupnya. Tambahkan air sampai seluruh badan terendam dan permukaan air berada sekitar 3 cm diatasnya. Rebus sampai air rebusannya tersisa kira-kira separuhnya. Setelah dingin, saring airnya, lalu bagi untuk dua kali minum, pagi dan sore hari. Sedangkan dagingnya bisa dimakan. Lakukan selama 4-5 hari. Busung air (beri-beri) Cuci seluruh tanaman tapak liman segar (30-60 g), potong-potong seperlunya, lalu masukkan ke dalam mangkuk. Tambahkan tahun (60-120 g) dan air secukupnya, lalu tim. Minum airnya dan tahunya dimakan. Perut kembung Cuci batang dan daun tapak liman segar (60 g), lalu potong-potong seperlunya. Masukkan ke dalam panci email, tambahkan tiga gelas air, lalu rebus sampai airnya tersisa separuhnya. Setelah dingin saring lalu bagi untuk dua kali minum, pagi dan sore hari. Wasir bengkak dan meradang Ambil dua tanaman tapak liman segar, cuci dan potong-otong seperlunya. Rebus dengan tiga liter air sampai mendidih, baru matikan api. Selagi hangat, tuang kedalam baskom lalu gunakan untuk merendam wasir. Keputihan Cuci tanaman tapak liman segar (tiga batang), lalu potong-potong seperlunya. Masukkan kedalam panci email, tambahkan empat gelas air, lau rebus sampai airnya tersisa kira-kira dua gelas. Setelah dingin, saring dan minum airnya sehari dua kali, masing masing satu gelas. Lakukan setiap hari sampai sembuh. Diare Cuci daun segar tapak liman (30 g), lau rebus dengn dua gelas air sampai mendidih selama 15 menit. bagi air saringannya, untuk diminum pada pagi ahri dan sore hari.

Sumber : pdpersi.co.id http://blogmahkotadewa.blogspot.com/2011/10/tapak-liman-elephantopus-scaber-l.html

A new biflavone glycoside from flowers of Asystasia gangetica M. M. Senthamilselvi, D. Kesavan and N. Sulochana

Megastigmane glucoside from Asystasia gangetica (L.) T. Anderson Tripetch Kanchanapoom and Somsak Ruchirawat

Ara Songsang Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, cari Ara Songsang Asystasia gangetica from Kalepolepo, Maui Asystasia gangetica micrantha dari Amanzimtoti, Afrika Selatan Pengelasan saintifik Alam: Plantae (tiada pangkat) Eudicots (tiada pangkat) Asterids Order: Lamiales Keluarga: Acanthaceae Genus: Asystasia Spesies:A. gangetica Nama binomial Asystasia gangetica (L.) T.Anderson Sinonim Asystasia parvula C.B.Clarke Asystasia querimbensis Klotzsch Asystasia pubescens Klotzsch Asystasia subhastata Klotzsch Asystasia quarterna Nees Asystasia scabrida Klotzsch Asystasia floribunda Klotzsch Asystasia coromandeliana Nees Justicia gangetica L. Asystasia acuminata Klotzsch Asystasia coromandeliana Nees var. micrantha Nees Asystasia multiflora Klotzsch Asystasia ansellioides C.B.Clarke var. lanceolata Fiori Asystasia podostachys Klotzsch[1]

Ara songsang, Rumput Israel, Akar ruas-ruas, atau Pengorak merupakan tumbuhan yang banyak terdapat di tepi-tepi jalan, belukar dan ladang. Ia dianggap sebagai rumpai, perosak utama di ladang-

ladang getah dan kelapa sawit di Malaysia. Di bidang penternakan ia boleh dijadikan makanan binatang ternak terutamanya lembu, kambing dan biri-biri. Selain itu ia juga boleh dijadi ubat-ubatan dalam perubatan tradisional. Taburan pokok ini adalah sekitar Selatan dan Tengah Johor dahulunya tetapi telah merebak ke Negeri Sembilan, Selangor, Barat Pahang, Kedah dan Kelantan. Ia menjadi tumbuhan umum di kawasan terbuka.

Daunnya nipis seperti kangkung, dengan urat daunnya yang berselang seli tetapi ada yang bertemu urat. Batangnya lembut berwarna hitam dan berair. Habitatnya menjalar dan menguasai tumbuh-tumbuhan yang berada disekitarnya.Isi kandungan [sorokkan] 1 Botani 2 Galeri 3 Rujukan 4 Pautan luar [sunting] Botani Lukisan botani rumput Israel. Tumbuhan herba prolifik; batang lembut, boleh tumbuh sehingga 100 cm dalam keadaan sesuai; Daun oposit, selalu dalam pasangan sama, eliptik, bulat pada dasar; Jambak bunga terminal, banyak; bunga tunggal dengan sepal yang kecil dan tirus, putih berkrim, satu jalur biru-unggu pada lunas kelopak bunga; tiub korola tirus, silinder, mengembang atas; stamen berempat pasangan tak sama dari tiub korola, melengkung ke pistil. Bagi spesis lain, A. coromandeliana Nees (A. gangetica (L.) T. And.) yang relatif tak berbahaya mempunyai bunga yang lebih besar berbagai warna. Di Utara Perak dan Kedah, bunganya berwarna kuning secara dominan walaupun terdapat warna lain antara putih sehingga ungu gelap. [sunting] Galeri Dari Amanzimtoti, Afrika Selatan. Dari Hyderabad, India. Dari Hyderabad, India. Rumput Israel. Ara Songsang di Malaysia Ara Songsang Malaysia [sunting] Rujukan

Jstor Plant Science, Asystasia gangetica synonyms: http://plants.jstor.org/taxon/synonymy/Asystasia.gangetica, retrieved 28 July 2010 [sunting] Pautan luar Melor.com - Kazanah Herba Tempatan http://fazlisyam.com/category/ara-songsang/

http://fazlisyam.com/2007/09/17/ara-songsang-melawaskan-buang-air-kecil/ Ara Songsang melawaskan buang air kecil Posted by: admin In: Ara Songsang Ara Songsang ialah nama bagi sejenis rumpai yang juga dipanggil sebagai rumput Israel. Nama saitifiknya Asystasia coromandeliana dari keluarga Acanthaceae. Rumput ini jika tumbuh di kebunan amat sukar dibasmi melainkan diracun dengan racun herba yang meresap ke dalam tanah dan aktif untuk beberapa minggu di dalam tanah seperti larutan diuron. Daunnya nipis seperti kangkung, dengan urat daunnya yang berselang seli tetapi ada yang bertemu urat. Batangnya lembut berwarna hitam dan berair. Habitatnya menjalar dan menguasai tumbuh-tumbuhan yang berada disekitarnya. Namun begitu para pekebun gemar menanam rumpai ini di antara lorong tanaman anak-anak pokok seperti getah atau sawit yang baru ditanam bagi mengawal tumbuhnya lain-lain rumput. Bunganya berwarna putih. Biasanya keluar melalui tangkainya yang panjang menunjuk ke udara dan tidak mempunyai sebarang bau. Bagi mereka yang menghadapi masalah tidak lawas buang air kecil, akar dan bunganya hendaklah direbus sampai mendidih hingga tinggal satu pertiga airnya kemudian ditapis dan diminum apabila telah suam. Selain dari itu daun yang tumbuk lumat boleh dijadikan ubat luka. Daunnya juga apabila dilumatkan dicampur bawang merah dikatakan boleh dijadikan ubat pupuk bagi melegakan bisa-bisa tulang dan sakit kejang otot dengan menampalnya di bahagian yang menderita sakit.

ARA SONGSANG MERAH UNTUK MERAWAT BUASIR Posted by: admin In: Ara Songsang Seperti ara songsang bunga putih, ara songsang daun merah juga tumbuh merimbun menutup bumi dengan ketinggian rimbunannya kira-kira 15 sentimeter.

Batang dan daunnya berwarna merah darah ikan dan bunganya seperti ekor kucing, manakala buahnya pula kecil dan berduri. Tumbuh di kawasan lapang dan di tepi jalan, tetapi ketika ini banyak ditanam sebagai tanaman penutup bumi atau taman gantung. Nama saintifiknya Asystasia sp. dari keluarga Acanthaceae. Banyak kegunaannya - antaranya seperti mengubati buasir dan najis berdarah. Caranya ialah dengan merebus semua bahagian pokok termasuk akarnya kemudian ditapis dan diminum dua kali sehari. Bagaimanapun amalan tradisi biasanya mencampurkan rebusan ara songsang ini dengan herba lain seperti pokok belimbing tanah atau belimbing bukit (Averrhoa spp.). Air rebusan ini juga boleh mencegah darah tinggi, kencing manis, buah pinggang dan lemah jantung. Nota herba: Setiap rebusan herba mestilah menggunakan periuk tanah dan jangan sekali-kali menggunakan periuk aluminium kerana logam itu bertindak anti-herba yang boleh menghilangkan khasiatnya. Selain itu ketika merebus pastikan periuk tidak ditutup bagi memberi laluan kepada unsur-unsur racun yang mungkin ada di dalam pokok berkenaan keluar bersama wap ketika mendidih.