KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/  BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL 

                     

 

LAPORAN KEGIATAN  BULAN MARET 2010 
                         

              SEKRETARIAT TIM KOORDINASI PENYUSUNAN KEBIJAKAN,  PERENCANAAN, PEMANTAUAN, DAN EVALUASI DANA ALOKASI KHUSUS  (TKPKP2E‐DAK) 

    . Sementara itu.  Pemantauan  dan  Evaluasi  DAK. Pelaksana kegiatan Sekretariat DAK Bappenas didukung oleh tenaga ahli  dan tenaga teknis yang berpengalaman.  (2)  Rapat  Pelaksanaan  Konsultasi  Internal  Bappenas.  dan  (6)  Rapat  Tim  Teknis  DAK  Bappenas.  Pada  bulan  Maret  terdapat  6  (enam)  kegiatan  yaitu  (1)  Uji  Coba  Penerapan  SEB  Pemantauan  dan  Evaluasi  DAK‐DSF.  Berkaitan  dengan  upaya  untuk  melaksanakan  amanat  PP  tersebut.  (3)  Rapat  Koordinasi  DAK  Dalam  Rangka  Penyusunan  RKP  2011.  (4)  Dinner  Meeting  Tingkat  Eselon  I.  (5)  Rapat  Koordinasi  DAK.  Selanjutnya  untuk  mewujudkan  akuntabilitas  dan  transparansi  kegiatan  Sekretariat  DAK  Bappenas.  maka  disusun  laporan  kegiatan  setiap  bulannya. Untuk mendukung pelaksanaan kegiatan tersebut maka Tim Pelaksana/Teknis  DAK  Bappenas  membentuk  Sekretariat  Tim  Pelaksana/Teknis  Koordinasi  Perencanaan.  pemantauan  dan  evaluasi  DAK  maka  pada  tahun  2009  Bappenas  membentuk  Tim  Koordinasi  Perencanaan.I.  serta  untuk  meningkatkan  kualitas  perencanaan.  Selanjutnya terdapat 13 (tiga belas) laporan pelaksanaan kegiatan dan 1 (satu) usulan  kegiatan dari daerah. 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah  Pusat  dan  Pemerintah  Daerah  menyatakan  bahwa  Dana  Alokasi  Khusus  (DAK)  dialokasikan  kepada  Pemerintah  Daerah  tertentu  untuk  mendanai  kegiatan  khusus  yang merupakan urusan daerah.  Pasal  64  Peraturan  Pemerintah  (PP)  Nomor  55  tahun  2005  menyebutkan  bahwa  Bappenas  melakukan  pemantauan  dan  evaluasi  terhadap  pemanfaatan  dan  teknis pelaksanaan kegiatan yang didanai dari DAK. Tim Pelaksana/Tim Teknis yang terdiri dari pejabat eselon II/III dan  staf.  Pemantauan  dan  Evaluasi  DAK  atau  disingkat  Sekretariat  DAK  Bappenas. Pendahuluan  Pasal 39 UU No.  Tim  Koordinasi  tersebut  terdiri  dari  Tim  Pengarah  yang  terdiri  dari  pejabat eselon I. Pasal 51 Peraturan Pemerintah (PP)  Nomor  55  tahun  2005  tentang  Dana  Perimbangan  menyebutkan  bahwa  DAK  dialokasikan  kepada  daerah  tertentu  untuk  mendanai  kegiatan  khusus  yang  merupakan bagian dari program yang menjadi prioritas nasional dan menjadi urusan  daerah.

  Oleh  karena  itu. antara lain: (1) Terdapat kesulitan di dalam pengisian Form I  pada  SEB  Monitoring  dan  Evaluasi  DAK  yaitu  pada  kolom  5  (jumlah  penerima  manfaat).  Agenda kegiatan ini adalah melakukan uji coba penerapan SEB Pemantauan dan  Evaluasi  DAK  dan  untuk  menindaklanjuti  tingkat    pemda  Kabupaten  Karawang  substansi pemantauan dan evaluasi DAK. Uji Coba Penerapan SEB Pemantauan dan Evaluasi DAK‐DSF  Kegiatan  ini  diselenggarakan  pada  3  Maret  2010  di  Kabupaten  Karawang.  2. Dalam kegiatan ini  ditemukan beberapa hambatan yang ditemuai dalam pelaksanaan pemantauan  dan evaluasi DAK. Rapat Koordinasi DAK Dalam Rangka Penyusunan RKP 2011  .  untuk  memberi  penjelasan  pada  kolom  yang  telah  ada  dan  perlu  ditambahkan    angka  pada  judul  Laporan  Triwulan di Form I.II.  disarankan  pada  Form  1  di  Lampiran  SEB  agar  ditambahkan  kolom  keterangan  setelah  kolom  15. Rapat Pelaksanaan Konsultasi Internal Bappenas  Kegiatan  ini  diselenggarakan  pada  4‐9  Maret  2010. Tim DSF dan Sekretariat DAK Bappenas.  3.  (2)  Terdapat  kesulitan  pada  pengisian  form  dan  sistematika  laporan  akhir  yang  telah  diberikan.    Kegiatan ini dipimpin oleh Bupati Karawang dan dihadiri oleh Direktur Otonomi  Daerah Bappenas. Pelaksanaan Kegiatan  1.  ada  beberapa  OPD  (organisasi  Perangkat  Daerah)  hanya  mengisi  Form  I. Kesepakatan yang dihasilkan adalah Kebijakan  DAK dalam RKP 2011`perlu dibahas lebih lanjut melalui forum khusus di tingkat  Pejabat Eselon I. Rapat ini dipimpin oleh Wakil Menteri PPN dan dihadiri oleh Pejabat  Eselon I dan Eselon II Bappenas. (4)  Kurang  pahamnya  OPD  mengenai  Dana  Pendamping  10  persen  terhadap  pengisian  form  yang  telah  diberikan  dan  perbedaan  antara  Dana  DAK  dan  Dekon  TP.  di  Bappenas.  (3)  Masih  terdapat  kesalahan  dalam  penggunaan  dana  pendamping 10 persen yaitu digunakan untuk dana administrasi operasional.  Agenda  kegiatan  ini  adalah  pembahasan  Penyusunan  Rancangan  Pagu  Indikatif  RKP  Tahun 2011.

  (3)  Perlu  dilakukan koordinasi lebih lanjut untuk Bidang Prasarana dan Sarana Perdesaan  dengan Bidang Transportasi Perdesaan (usulan bidang baru) untuk menghindari  duplikasi  dan  tumpang  tindih  kegiatan.  Kesepakatan  yang  dihasilkan  adalah  (1)  Konsep  DAK  ke  depan  harus  lebih  fokus  dan  dapat  dilakukan  dengan  jumlah  bidang  DAK  yang  sedikit  serta  jumlah  pagu  alokasi  yang  semakin  meningkat.  dan  (iv)  DAK  Kewilayahan.  Rapat  ini  dipimpin  oleh  Deputi  Bidang  pengembangan  Regional  dan  Otonomi  Daerah.  (ii)  DAK  Bidang  Percepatan Pembangunan Ekonomi Daerah.  (5)  Pembahasan  arah  kebijakan  DAK  per  bidang  akan  dikoordinasikan pada rapat tingkat esselon II.Kegiatan ini diselenggarakan pada 15 Maret 2010.  Selanjutnya  juga  dilakukan  perubahan  konsep  DAK  dengan  melakukan  revisi  terhadap  UU  33/2004  dan  PP  55/2005. hal ini dapat diatur dengan  menggunakan Undang‐Undang APBN sebagai regulasi tahunan.  seperti:  (i)  DAK  Bidang  Prasarana  Dasar  Pelayanan  Publik.  dihadiri  oleh  Pejabat  Eselon  I  dan  Eselon  II  Bappenas.  serta  dihadiri  oleh  Pejabat  Eselon  Eselon  II  dari  Kementerian  Keuangan  dan  Kementerian  Dalam  Negeri.  Hal  ini  akan  bertentangan  dengan  penilaian  berbasis  kinerja.  Regrouping  bidang  DAK  dilakukan  sesuai  dengan  prioritas  nasional. Agenda kegiatan  ini  adalah  pembahasan  Kebijakan  DAK  dalam  RKP  Tahun  2011.  yang  meliputi:  (i)  perubahan  regulasi  dengan  berpedoman  kepada  kebijakan  DAK  dalam  RPJMN  2010‐2014.  Dana  alokasi  . Dinner Meeting Tingkat Eselon I   Kegiatan  ini  diselenggarakan  pada  15  Maret  2010.  Agenda kegiatan ini adalah pembahasan Penyusunan Rancangan Pagu Indikatif  RKP  Tahun  2011.  (2)  Dana  dari  program  Bantuan  Operasional  Sekolah  (BOS)  akan  dialihkan  ke  Dana  Penyesuaian.  Kegiatan  ini  dipimpin  oleh  Deputi  Bidang  pengembangan  Regional  dan  Otonomi  Daerah.  (ii)  pada  tahun  2011  ditindaklanjuti  adanya  kegiatan  fisik  dan  kegiatan  “non‐fisik”  dalam  DAK.  (2)  Perlunya  diakomodasi  untuk  memasukkan kegiatan “non‐fisik” untuk tahun 2011.  di  Hotel  Borobudur  Jakarta.  4. di Bappenas.  (4)  Perlunya  dilakukan  regrouping  bidang  DAK. (3) Pelaksanaan  kegiatan  “non‐fisik”  dilakukan  satu  paket  dengan  kegiatan  fisik. (iii) DAK bidang Lingkungan Hidup.  Kesepakatan  yang  dihasilkan  adalah  (1)  Pada  tahun  2011  akan  dilakukan  perubahan  konsep  DAK  secara  gradual.  Selanjutnya  perlu  dibentuk  kemudahan  dalam  melakukan  pengontrolan  pelaksanaan  DAK.

  (ii)  DAK  Bidang  Percepatan  Pembangunan  Ekonomi Daerah.  5.  di  Hotel  Marcopolo. Agenda kegiatan  ini adalah Pembahasan Persiapan Trilateral Meetings dalam Rangka Penyusunan  Arah Kebijakan DAK Tahun 2011. (iii) DAK bidang Lingkungan Hidup.  (4)  Untuk  meningkatkan  efektifitas  dan  efisiensi  alokasi  DAK  dalam  alokasi  ada  dua  strategi  dalam  perhitungan  terkait  dengan  misi:  (i)  perumusan  keuangan  (membantu  daerah)  yang  keuangan  terbatas  dengan  treatment  tersendiri.  (6) Untuk DAK Kewilayahan dilakukan dengan melihat payung regulasi yang ada  terkait dengan pembangunan perbatasan. Kementerian Keuangan dan Staf  Direktorat  Fasilitasi  Dana  Perimbangan. Ditjen Perimbangan Keuangan.  Agenda  kegiatan  ini  adalah  Pertemuan  Awal  Tim  Teknis  DAK  Bappenas  dan  Pembahasan  Kegiatan  Tim  Teknis  DAK  2010.  (ii)  mengamankan  prioritas  nasional  dengan  treatment  tersendiri.  Ditjen  BAKD.  Kementerian  Dalam  Negeri. Juga melihat kewenangannya apakah  dilakukan  Provinsi  dan  Kabupaten/Kota. Rapat Koordinasi DAK   Kegiatan ini diselenggarakan pada 30 Maret 2010.  Kesepakatan  yang  dihasilkan  adalah  (1)  Kementerian  Keuangan  mendukung  kegiatan  Trilateral  Meetings  yang  diselenggarakan  oleh  Bappenas  sebagai  perencana.  (5)  Untuk  DAK  kedepan  perlu  dilakukan  regrouping  bidang  DAK.  Bappenas. Rapat Tim Teknis DAK Bappenas  Kegiatan  ini  diselenggarakan  pada  31  Maret  2010. di Bappenas.  sementara  pengalihan dana program  Bantuan Operasional Sekolah (BOS) ke DAK Bidang  Pendidikan  akan  dialokasikan  untuk  kegiatan  ”non‐fisik”.  6.  dihadiri  oleh  Staf  Direktorat  Dana  Perimbangan.  (2)  Hasil  Trilateral  Meeting  akan  dituangkan  didalam  form  kesepakatan  yang  ditandatangani  oleh  Pejabat  Eselon  II  di  K/L  Teknis  dan  Bappenas.  Direktorat  Otonomi  Daerah.                                                                     Rapat  ini  dipimpin  oleh  Kasubdit  Peningkatan  Kapasitas  Keuangan  Daerah.DAK  Bidang  Pendidikan  dapat  dilaokasikan  untuk  kegiatan  fisik.  atau  lintas  Provinsi  dan  Kabupaten/Kota.  Rapat  ini  dipimpin  oleh  Kasubdit  . dan (iv) DAK Kewilayahan.  seperti:  (i)  DAK  Bidang  Prasarana  Dasar  Pelayanan  Publik.

 Kelautan dan Perikanan.  Lingkungan  Hidup. Provinsi Bengkulu.  Provinsi  Jawa  Timur.  (2)  Susunan  acara  Kegiatan  Trilateral  Meeting  terdapat  dua  agenda  yaitu  sidang  pleno  dan  sidang  kelompok.  (8)  Kota  Blitar.  (3) Perlu pembahasan lebih lanjut   tentang administrasi kegiatan DAK.  dan    dihadiri  oleh  Tim  Teknis  DAK  Bappenas.  Provinsi  Jawa  Timur.000.  Kabupaten  Bangka  Tengah  menerima  DAK  sebesar  Rp  24.  (10)  Kabupaten  Probolinggo. Kabupaten Bangka  Tengah  menyampaikan  usulan  perubahan  dan  tambahan  kegiatan  DAK.000.    III.  Provinsi  Lampung.  Kesepakatan  yang  dihasilkan  adalah  (1)  Perlu  pembahasan lebih lanjut tentang kriteria penilaian usulan (proposal) DAK Tahun  2011. Provinsi Jawa Tengah.  (13)  Kabupaten  Ponorogo.‐  yang  dialokasikan  untuk  11  (sebelas)  bidang  yaitu  Pendidikan. Provinsi Sumatera Barat.  (7)  Kabupaten  Lampung  Tengah. Provinsi Sumatera Selatan.966.  Provinsi  Kepulauan  Bangka  Belitung.‐  yang  dialokasikan  untuk 6 (enam) bidang yaitu Pendidikan. (3) Kabupaten Parigi  Moutong. Laporan Pelaksanaan dan Usulan Kegiatan Dari Daerah  Pada  bulan  Maret  2010  terdapat  12  (dua  belas)  laporan  pelaksanaan  kegiatan  dan  1  (satu)  usulan  pelaksanaan  dari  daerah.  Direktorat  Alokasi  Pendanaan  Pembangunan.  Provinsi  Jawa  Timur.  Pertanian.  Sementara  usulan  kegiatan  DAK  Tahun  2011  berasal  dari  Kabupaten  Tanah  Datar.  Kabupaten  Bangka  Tengah  mengusulkan  DAK  sebesar  Rp  40.  Kelautan  dan  Perikanan.  Laporan  pelaksanaan  kegiatan  DAK  dari  daerah  berasal  dari    (1)  Kabupaten  Bangka  Tengah. Namun.000.500.  (11)  Kabupaten  Bojonegoro. (2) Kabupaten Banyuasin.  (6) Kabupaten Kaur.  Diharapkan  usulan  . berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan  RI  No:  17/PMK.  Provinsi  Jawa  Timur.   Pada Tahun 2010 Kabupaten Bangka Tengah memperoleh DAK.  Pertanian.  Provinsi  Jawa  Timur.07/2009. Kesehatan.  Keluaran  trilateral  meeting  format  kesepakatan yang ditandatangani antara Bappenas dan Kementerian/Lembaga.Analisa  dan  Formulasi  Kebijakan  Pendanaan  Pembangunan.  Irigasi. dan Lingkungan Hidup.  (9)  Kabupaten  Blitar. (5)  Kabupaten Grobogan.  Sanitasi.  Keluarga  Berencana  dan  Kehutanan.  Kesehatan.  (12)  Kabupaten  Nganjuk. (4) Kabupaten Brebes.  Provinsi  Jawa  Timur. Jalan.  Jalan.330. Provinsi Sulawesi Tengah.  Para  PPK  di  Kedeputian  Bappenas.  Air  Minum. Provinsi Jawa Tengah.

   Kabupaten Parigi Moutong telah menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan DAK  pada Triwulan IV.276.000.000.  Pertanian  dan  Lingkungan  Hidup.390.  Permasalahan  pelaksanaan  DAK  di  Kabupaten  Brebes  adalah  (1)  Terlambat  diterima  juknis  dari  pemerintah  pusat. Pertanian dan Keluarga Berencana.  Infrastruktur Air Minum dan Sanitasi.065.  Pada  Kabupaten Brebes telah dibentuk Tim Koordinasi yang ditetapkan dengan Keputusan  Bupati  brebes  Nomor  050/058.‐  yang  dialokasikan  untuk  9  (sembilan)    bidang  yaitu  Pendidikan. Kesehatan.  Kabupaten Banyuasin telah menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan DAK pada  Triwulan  IV.  (2)  Kegiatan  pemantauan  belum  berjalan  secara  optimal.‐  yang  dialokasikan  untuk  5  (lima)  bidang  yaitu  Pendidikan.000. Keluarga Berencana  dan Lingkungan Hidup.  Kabupaten  Brebes  memberikan  saran  yaitu  (1)  Perlunya  dibuatkan  aplikasi  khusus  berbasis  website  untuk  pengusulan  dan  pelaporan  pelaksanaan DAK sehingga akan lebih efisien.000.  Pada  Tahun 2009 Kabupaten Brebes memperoleh DAK sebesar Rp 39.  Kesehatan.958.B/Tahun  2009.000. Perdagangan.138000.  (3)  .056.  Kesehatan.‐.  Berdasarkan hasil laporan realisasi keuangan mencapai 99.229.‐.   Kabupaten  Brebes  telah  menyampaikan  pelaksanaan  DAK  pada  Tahun  2009.  Infrastruktur  Irigasi.000.035.51 persen dari total alokasi  DAK atau sebesar  Rp 32.058.  Guna  perbaikan  DAK  yang  akan  datang.  Infrastruktur  Jalan.200. Kabupaten Parigi Moutong telah menerima alokasi DAK sebesar Rp  68. Pertanian.perubahan APBD Tahun 2010 dapat dibahas oleh Tim Anggaran Pemerintah Daeran  dan Tim Anggaran Legislatif.‐.  Kabupaten  Banyuasin  telah  menyediakan  dana  pendamping  sebesar  Rp  3. sementara realisasi fisik sudah mencapai 100  persen. Infrastruktur Irigasi.000.‐ yang  dialokasikan untuk 6 (enam) bidang yaitu Pendidikan.  Kabupaten  Banyuasin  telah  menerima  alokasi  DAK  sebesar  Rp  29. Kabupaten  Brebes  mengalokasikan  dana  pendamping  sebesar    Rp  4. (2) PMK yang diterbitkan Departemen  Keuangan dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan DAK dari Departemen Teknis sebaiknya  bersamaan  waktunya  dengan  penyampaian  pagu  definitive  sehingga  teknis  pelaksanaan  dan  penganggaran  belanja  kegiatan  dapat  direncanakan  lebih  dini.  Infrastruktur  Air  Minum  dan  Sanitasi.  Infrastruktur  Irigasi.  Hal  ini  disebabkan  keterbatasan  personil  serta  kurangnya  efektifnya  tim  koordinasi.

  Diinformasikan  permasalahan  pelaksanaan  DAK  bidang  Pendidikan  di  Kabupaten  Kaur  yaitu:  (1)  Proses  pencairan  dana  ke  rekening  sekolah  sering  mengalami  keterlambatan.  Kabupaten  Lampung  Tengah  juga  mengalokasikan  dana  pendamping  sebesar  Rp  7.000.Peruntukan  DAK  tidak  hanya  dibatasi  untuk  kegiatan  fisik  (sarana  prasarana)  tetapi  juga dapat digunakan untuk pembangunan nonfisik.   Selanjutnya  Kabupaten  Grobogan  menyampaikan  laporan  pelaksanaan  DAK.  Pertanian  dan  Lingkungan  Hidup.  (3)  Kurangnya  pemahaman Komite Pembangunan/Panitia Sekolah terhadap pedoman pelaksanaan  (juknis)  serta  terhadap  spesifikasi  pengadaan  sarana  prasarana  yang  meliputi  pengadaan  buku.  Kesehatan.  Kabupaten  Grobogan  memperoleh  DAK  sebesar  RP  26.  Keluarga  Berencana.  Kesehatan.  Kabupaten  Grobogan  telah  membentuk  Tim  Koordinasi  DAK  yang  terdiri  Badan  Perencana  Pengendali  Pembangunan.  Pada  Tahun  2009.‐  yang  dialokasikan  untuk  6  (enam)  bidang  yaitu  Pendidikan.  Anggaran  dan  dari  masing‐masing  SKPD  yang  memperoleh  DAK.‐  yang  dialokasikan  untuk  6  (enam)  bidang  yaitu  Pendidikan.808.  Pada  Tahun  2009  Kabupaten  Lampung  Tengah  telah  menerima  DAK  sebesar  Rp  773.  Air  Minum  dan  Sanitasi.500.‐.000.  Infrastruktur  Air  Bersih.  dan  sarana  multimedia.  Kurang  mendapatkan  informasi  .  Infrastruktur  Jalan.000.  Pertanian  dan  Keluarga  Berencana.  (2)  Kurangnya  pemahaman  Komite  Pembangunan/Tim  Pelaksana  Rehabilitasi  Sekolah  terhadap  gambar  dan  rencana  kerja.  dan  (4)  Keterlambatan  penyampaian  Petunjuk  Pelaksanaan  dan  Petunjuk  Teknis  sehingga waktu yang tersedia tidak menckupi dalam menyelesaikan pekerjaan.574.  alat  peraga.000.   Kabupaten  Kaur  telah  menyampaikan  laporan  pelaksanaan  DAK  bidang  Pendidikan  Tahun  2009.  (4)  Masih  ada  kekurang  harmonisan antara kepala sekolah dan komite dalam mengelola DAK yang diterima.  Permasalahan  pada  tahap  perencanaan  DAK  di  Kabupaten  Lampung  Tengah  adalah  terlambat  diterimanya  Petunjuk  Teknis  DAK  yang  dikeluarkan  oleh  masing‐masing  Departemen.226.485.  Berdasarkan  hasil  laporan  permasalahan  dan  kendala  Pelaksanaan  DAK  dari  sisi  perencanaan  adalah  keterlambatan  dalam  menerima  juknis.  Tim  Koordinasi  telah melaksanakan pemantauan dan evaluasi DAK.  Hal  ini  mengakibatkan  penyusunan  Dokumen  Pelaksanaan  Anggaran  (DPA)  tidak  bisa  disusun  pada  awal  tahun  dan  realisasi  penyerapan  dana  pun  terlambat.

996.‐.  Kelautan  dan  Perikanan.  Infrastruktur  Jalan.802.  Berdasarkan  hasil  pelaporan diinformasikan realisasi penyerapan DAK sebesar  Rp 35.  Infrastruktur  Irigasi.000. Realissai penyerapan kegiatan sebesar  Rp 74.000. Pertanian dan Keluarga Berencana.  Infrastruktur  Irigasi.913.311.000.100. Pertanian.yang  cukup  dari  departemen  terkait  tentang  peruntukan  penggunaan  DAK.‐.   Pada  Tahun  2009  Kota  Blitar  telah  melaksanakan  kegiatan  DAK  dengan  alokasi  sebesar  Rp  33. kelautan dan Perikanan.  Berdasarkan  hasil  pelaporan  diinformasikan  realisasi  penyerapan  DAK  sebesar  Rp  44.825.000.  Ketentuan  dana  pendamping  minimal  10  persen  dirasakan  cukup  berat.  Pertanian.‐.   Pada Tahun 2009 Kabupaten Probolinggo telah melaksanakan kegiatan DAK dengan  alokasi  sebesar  Rp  44.  Infrastruktur  Air  Minum dan Sanitasi. Berdasarkan hasil pelaporan  diinformasikan realisasi penyerapan DAK sebesar  Rp 41.  Infrastruktur  Jalan.832.660.310.000.  Kesehatan.489.‐  yang  dialokasikan  untuk  10  (sepuluh)  bidang  yaitu  Pendidikan.  Infrastruktur  Air  Minum  dan  Sanitasi.  Kesehatan.  Sementara  Kabupaten  Blitar  pada  tahun  2009  telah  melaksanakan  kegiatan  DAK  dengan  alokasi  sebesar  Rp  74.‐.505. Keluarga Berencana dan Perdagangan.640.000.‐.000.700. DAK Kabupaten Bojonegoro dialokasikan untuk  6  (enam)  bidang  yaitu  Pendidikan. Kelautan dan Perikanan dan Lingkungan Hidup.  . Lingkungan  Hidup.  Pada Tahun 2009 Kabupaten Bojonegoro telah melaksanakan kegiatan DAK dengan  alokasi sebesar Rp 42.824.  Infrastruktur  Air  Minum dan Sanitasi.000.‐  yang  diperuntukan  untuk  7  (tujuh)  bidang  yaitu  Pendidikan.‐.  Kesehatan.  Infrastruktur  Irigasi.  Kesehatan.  Infrastruktur Air Minum dan Sanitasi.000. Kota Blitar juga  menyediakan  dana  pendamping  sebesar  Rp  3.000.839.  Diinformasikan  pada  Kabupaten  Lampung  Tengah  belum  dibentuk  Tim  Koordinasi  Pelaksanaan  DAK.‐  yang  diperuntukan  untuk  8  (delapan)  bidang  yaitu  Pendidikan.800.  Keluarga  Berencana  dan  Kehutanan.  Infrastruktur  Jalan.  Hal  ini  disebabkan  terlambatnya  SEB  Tentang  Petunjuk  Pelaksanaan  Pemantauan  Teknis  Pelaksanaan  dan  Evaluasi  Pemanfaatan  Dana  Alokasi Khusus.165.

  Pada  Tahun  2010  Kabupaten  Tanah  Datar  mengusulkan  kegiatan  DAK  sebesar  Rp  217.709.  Infrastruktur  Jalan.  Kesehatan.‐.024.000. Keluarga Berencana.182.  Infrastruktur  Air  Minum  dan  Sanitasi. Pertanian. Air Bersih.Pada  Tahun  2009  Kabupaten  Nganjuk  telah  melaksanakan  kegiatan  DAK  dengan  alokasi  sebesar  Rp  71.  Infrastruktur  Air  Minum  dan  Sanitasi.  Lingkungan Hidup.  Infrastruktur  Irigasi.‐.219.   Pada  tahun  2009  Kabupaten  Ponorogo  telah  melaksanakan  kegiatan  DAK  dengan  alokasi sebesar Rp 78. Sarana Prasarana  Perdesaan.  Pertanian.000. Berdasarkan hasil pelaporan  diinformasikan realisasi penyerapan DAK sebesar   Rp 77.311.647.000.256.  Keluarga  Berencana  dan  Perdagangan.                                  . Prasarana Pemerintahan.  DAK  Kabupaten  Nganjuk  dialokasikan  untuk  10  (sepuluh)  bidang  yaitu  Pendidikan.‐.  Kesehatan.  Berdasarkan  hasil  pelaporan diinformasikan realisasi penyerapan DAK sebesar Rp 71.054. Jalan.  Lingkungan  Hidup.000.‐. Sanitasi.  Pertanian.396. Kelautan dan Perikanan.000.  Kelautan  dan  Perikanan. DAK Kabupaten Ponorogo dialokasikan untuk 10  (sepuluh)  bidang  yaitu  Pendidikan.096.  Kesehatan.  Kelautan  dan  Perikanan.  Infrastruktur  Irigasi. Keluarga Berencana dan Kehutanan.‐ yang dialokasikan untuk 14 (empat belas) bidang yaitu Pendidikan. Kehutanan.  Lingkungan Hidup dan Perdagangan.  Infrastruktur  Jalan. Irigasi.

      .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful