Anda di halaman 1dari 29

PEMBUATAN DAN ANALISIS SALEP OBAT LUKA DARI EKSTRAK PEGAGAN (Centella Asiatica (L.

) Urban)
Proposal Praktik Kimia Terpadu Tahun Ajaran 2012/2013

oleh: Ayu Wulandari Suyoto Arrovi Septian Tamara Dayu Oktaviani XIII-4/NIS 09.55.06395 XIII-4/NIS 09.55.06389 XIII-4/NIS 09.55.06591

KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA Pusat Pendidikan dan Pelatihan Industri Sekolah Menengah kejuruan SMAK Bogor 2012

LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN

Disetujui dan disahkan oleh: Disetujui oleh,

Dra. Rini Kusmawati, M.Pd NIP. 19671221 199303 2 003 Pembimbing

Disahkan oleh,

Hj. Sulistiowati, S.Si., M.Pd. NIP. 19590506 198403 2 001 Wakil Bidang Sarana Prasarana dan Pendidikan Keterampilan

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Tidak kurang dari 7.000 dari 30.000 spesies tanaman di Indonesia berpotensi sebagai tanaman obat dan masyarakat telah mengenal secara luas dan turun temurun penggunaan obat obat tradisional. Salah satunya adalah Pegagan (Centella Asiatica(L.) Urban). Pegagan ini dimanfaatkan dalam bentuk bahan segar, kering maupun dalam bentuk ramuan atau jamu. Efek pengobatan dari pegagan secarara tradisional dan secara ilmiah sudah lama berkembang. Pegagan telah dikenal sebagai obat untuk revitalisasi tubuh dan pembuluh darah serta mampu memperkuat struktur jaringan tubuh. Pegagan dapat diberikan sebagai obat kepada penderita insomnia, penderita stress, dan penderita kelainan mental.

Pegagan (Centella Asiatica) dapat dikatakan sebagai tanaman liar karena banyak sekali tumbuh di pekarangan, ladang, pinggir jalan, perkebunan, atau di pematang sawah. Tanaman Pegagan menyukai tanah yang banyak mengandung air dan cukup mendapat sinar matahari atau teduh.

Tanaman ini berasal dari daerah Asia tropik, tersebar di Asia Tenggara, termasuk Indonesia dan negara-negara seperti India, China, Jepang, dan Australia kemudian menyebar ke berbagai negara-negara lain. Tanaman Pegagan ini memiliki nama unik di setiap daerah di Indonesia misalnya daun kaki kuda (Melayu), antanan (Sunda/Jawa Barat), Pegaga (Aceh), ampagaga (Batak), gagan-gagan/rendeng (Jawa), taidah (Bali), paiduh (Nusa Tenggara), wisu-wisu, kisu-kisu (Sulawesi), sandanan (Irian). Selain di Indonesia tanaman Pegagan ini juga memiliki sebutan disalah satu Negara seperti : broken copper coin, buabok (Inggris), paardevoet (Belanda), gotu kola (India), ji xue cao(Hanzi).

Pegagan merupakan tumbuhan kosmopolit atau memiliki daerah penyebaran yang sangat luas, terutama di daerah tropis dan sub tropis. Tanaman ini menyebar liar dan dapat tumbuh subur di atas tanah dengan ketinggian 1-1250 m dari permukaan laut. Tumbuhan ini berasal dari Asia tropis dan sering ditemui tumbuh melimpah di tempat-tempat terbuka, seperti tegalan, dan tempat yang agak terlindung. Pegagan menyukai lingkungan yang basah, seperti selokan, areal persawahan, tepi-tepi jalan, padang rumput, dan bahkan tepitepi tembok atau pagar.

Ciri fisik tanaman ini, tumbuh merayap menutupi tanah, tidak berbatang, tinggi tanaman antara 10 15 cm, memiliki daun satu helaian yang tersusun dalam roset akar dan terdiri dari 2 10 daun. Umumnya daun berwarna hijau, berbentuk seperti kipas, buah pinggang atau ginjal, permukaan dan punggungnya licin, bagian tepinya agak melengkung ke atas, bergerigi dan kadang-kadang berambut, tulangnya berpusat di pangkal dan tersebar ke ujung, berdiameter 2 7 cm.Tangkai daun berbentuk seperti pelepah, agak panjang berukuran 5 15 cm. Sepanjang tangkai daun beralur dan di pangkalnya terdapat daun sisik yang sangat pendek, licin, tidak berbulu dan berpadu dengan pangkal tangkai daun. Pegagan yang simplisianya dikenal dengan sebutan Centella Herba memiliki kandungan asiaticoside, thankuniside, isothankuniside, madecassoside, brahmoside,

brahmic acid, brahminoside, madasiatic acid, meso-inositol, centelloside, carotenoids, hydrocotylin, vellarine, tanin serta garam mineral seperti kalium, natrium, magnesium, kalsium dan besi. Diduga glikosida triterpenoida yang disebut asiaticoside merupakan antilepra dan penyembuh luka yang sangat luar biasa. Zat vellarine yang ada memberikan rasa pahit.

B. Pentingnya Masalah Dalam pengertian modern, salep adalah krim yang digunakan untuk menyembuhkan luka pada kulit yang luka atau terinfeksi. Seiring dengan kemajuan zaman beberapa salep tidak hanya berfungsi menyembuhkan luka tetapi juga menjadi katalis dalam proses penghilangan bekas luka. Selama ini, tidak banyak manusia yang mengetahui manfaat lain dari pegagan sebagai tumbuhan yang dapat menyembuhkan luka sekaligus menghilangkan bekas luka yang efektif. Hanya saja pemanfaatan dari tumbuhan pegagan ini kurang bila dibandingkan dengan tanaman herbal lainnya. Salep obat luka yang beredar dipasaran sangat banyak, tetapi yang menggunakan bahan aktif dari ekstrak pegagan sangat jarang. Sehingga, analisis terhadap kandungan suatu produk salep obat luka perlu dilakukan terlebih dahulu agar masyarakat dapat menggunakannya dengan aman dan nyaman.

C. Tujuan Praktikum kimia terpadu dilaksanakan dengan tujuan untuk menambah pengetahuan siswa-siswi Sekolah Menengah Kejuruan SMAK Bogor dalam mengetahui kandungan komoditi yang biasa digunakan oleh masyarakat yang keberadaannya beredar bebas. Analisis yang dilakukan bertujuan untuk mengetahui kualitas salep yang kami buat. Analisis yang dilakukan mencakup keseluruhan parameter yang dicantumkan dalam keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor: 661/menkes/sk/VII/1994 untuk sediaan salep obat luka.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Salep Salep atau krim adalah sediaan setengah padat yang mudah dioleskan. Bahan bakunya berupa sediaan galenik yang larut atau terdispersi homogen dalam dasar salep/ krim yang cocok dan digunakan sebagai obat luar.

a. Dasar Salep Dasar salep yang digunakan sebagai pembawa dibagi dalam 4 kelompok, yaitu dasar salep senyawa hidrokarbon, dasar salep serap, dasar salep yang dapat dicuci dengan air, dasar salep larut dalam air. Setiap salep obat menggunakan salah satu dasar salep tersebut.

1). Dasar Salep Hidrokarbon Dasar salep ini dikenal sebagai dasar salep berlemak, antara lain vaselin putih dan salep putih. Hanya sejumlah kecil komponen berair yang dapat dicampurkan kedalamnya. Salep ini dimaksudkan untuk memperpanjang kontak bahan obat dengan kulit dan bertindak sebagai pembalut penutup. Dasar salep hidrokarbon digunakan terutama sebagai emolien, sukar dicuci, tidak mengering dan tidak tampak berubah dalam waktu lama.

2). Dasar Salep Serap Dasar salep serap ini dibagi dalam 2 kelompok. Kelompok pertama terdiri atas dasar salep yang dapat bercampur dengan air membentuk emulsi air dalam minyak (parafin hidrofilik dan lanolin anhidrat), dan kelompok kedua terdiri atas emulsi air dalam minyak yang dapat bercampur dengan sejumlah larutan air tambahan (lanolin). Dasar salep ini juga berfungsi sebagai emolien.

3). Dasar Salep yang dapat dicuci dengan air. Dasar salep ini adalah emulsi minyak dalam air, antara lain salep hidrofilik (krim). Karena mudah dicuci dari kulit atau dilap basah sehingga lebih dapat diterima untuk dasar kosmetika. Beberapa bahan obat dapat menjadi lebih efektif menggunakan dasar salep ini dari pada dasar salep hidrokarbon. Keuntungan lain dari dasar salep ini 4

adalah dapat diencerkan dengan air dan mudah menyerap cairan yang terjadi pada kelainan dermatologik.

4). Dasar Salep Larut Dalam Air Kelompok ini disebut juga dasar salep tak berlemak dan terdiri dari konstituen larut air. Dasar salep jenis ini memberikan banyak keuntungannya seperti dasar salep yang dapat dicuci dengan air dan tidak mengandung bahan tak larut dalam air, seperti parafin, lanolin anhidrat atau malam. Dasar salep ini lebih tepat disebut gel. Beberapa contoh contoh dasar salep :

Dasar salephidrokarbon

Vaselin putih ( white petrolatum : white soft parafin), vaselin kuning (yellow petrolatum : yellow soft parafin), campuran vaselin dengan cera, parafin cair, parafin padat, minyak nabati.

Dasar salep serap (dasar salep absorbsi)

Adeps lanae, unguentum simpleks (cera flava : oleum sesami = 30 : 70), hydrophilic petrolatum ( vaselin alba : cera alba : stearyl alkohol : kolesterol = 86 : 8 : 3 : 3 ).

Dasar salep dapat dicuci dengan air

Dasar salep emulsi tipe m/a (seperti vanishing cream), emulsifying ointment B.P., emulsifying wax, hydrophilic ointment.

Dasar salep larut air

Poly Ethylen Glycol (PEG), campuran PEG, tragacanth, gummi arabicum.

Kualitas dasar salep yang baik adalah:

1.

Stabil, selama dipakai harus bebas dari inkompatibilitas, tidak terpengaruh oleh suhu dan kelembaban kamar.

2.

Lunak, semua zat yang ada dalam salep harus dalam keadaan halus, dan seluruh produk harus lunak dan homogen.

3. 4. 5.

Mudah dipakai. Dasar salep yang cocok. Dapat terdistribusi merata. 5

b. Ketentuan Umum Cara Pembuatan Salep

(1) Peraturan Salep Pertama Zat-zat yang dapat larut dalam campuran lemak dilarutkan kedalamnya, jika perlu dengan pemanasan.

(2) Peraturan Salep Kedua Bahan-bahan yang dapat larut dalam air, jika tidak ada peraturan-peraturan lain dilarutkan lebih dahulu dalam air, asalkan air yang digunakan dapat diserap seluruhnya oleh basis salep. Jumlah air yang dipakai dikurangi dari basis.

(3) Peraturan Salep Ketiga Bahan-bahan yang sukar atau hanya sebagian dapat larut dalam lemak dan air, harus diserbuk lebih dahulu kemudian diayak dengan pengayak B40.

(4) Peraturan Salep Keempat Salep-salep yang dibuat dengan jalan mencairkan, campurannya harus digerus sampai dingin.

B. Pegagan (Centella Asiatica)

Pegagan (Centella asiatica (L.) Urban) merupakan tanaman liar yang banyak tumbuh di perkebunan, ladang, tepi jalan, pematang sawah ataupun di ladang agak basah (Besung, 2009). Pegagan tumbuh merayap menutupi tanah, tidak memiliki batang, tinggi tanaman antara 10 50 cm. Pegagan memiliki daun satu helaian yang tersusun dalam roset akar dan terdiri dari 2 10 helai daun. Daun berwarna hijau dan berbentuk seperti kipas,buah berbentuk pinggang atau ginjal. Pegagan juga memiliki daun yang permukaan

danpunggungnya licin, tepinya agak melengkung ke atas, bergerigi, dan kadangkadangberambut, tulangnya berpusat di pangkal dan tersebar ke ujung serta daunnya memilikidiameter 1-7 cm.

Pegagan memiliki tangkai daun berbentuk seperti pelepah, agak panjang dan berukuran 5 - 15 cm. Pada tangkai daun pegagan dipangkalnya terdapat daun sisik yang sangat pendek, licin, tidak berbulu, berpadu dengan tangkai daun. Pegagan memiliki bunga putih atau merah muda yang tersusun dalam karangan yang berbentuk payung. Buah pegagan berbentuk lonjong atau pipih, berbau harum dan rasanya pahit, panjang buah 2 6

2,5 mm. Buah pegagan berdinding agak tebal, kulitnya keras, berlekuk dua, berusuk jelas,dan berwarna kuning.

Pegagan (Centella asiatica (L.) Urban) merupakan tumbuhan berbiji tertutup dan berkeping dua. Merupakan tanaman herbal yang berpotensi dalam hal farmakologi. Pegagan memiliki akar rimpang yang pendek serta mempunyai geragih, akar keluar dari buku dan berupa akar tunggang berwarna putih. Stolon tumbuh dari system perakaran, memilki ukuran yang panjang dan tumbuh menjalar . Pada setiap buku dari stolon akan tumbuh tunas yang akan menjadi cikal bakal tumbuhan pegagan baru.

a. Klasifikasi Pegagan (Centella asiatica (L.) Urban)

Berdasarkan pemaparan tentang pegagan diatas maka klasifikasi dari pegagan (Centella asiatica (L.) Urban) adalah sebagai berikut: Kingdom Divisio Sub divisio Class Ordo Family Genus : Plantae : Spermatophyta : Angiospermae : Dicotyledone : Umbilales : Umbilaferae (Apiaceae) : Centella Gambar 1. Centella asiatica (L.) Urban

b. Kandungan Bahan Aktif Pegagan

Pegagan (Centella asiatica (L.) Urban) mengandung berbagai bahan aktif mempunyai peran penting untuk menyembuhkan penyakit, antara lain: 1) Triterpenoid saponin 2) Triterpenoid genin 3) Minyakessensial 4) Flavonoid 5) Fitosterol

Kandungan bahan aktif yang terpenting dari beberapa bahan aktif lainnya adalah triterpenoid saponin. Bahan aktif triterpenoid saponin meliputi: 1) Asiatikosida 2) Centellosida 3) Madekossida 4) Asamasiatik

Pegagan (Centella asiatica (L) Urban) yang banyak digunakan sebagai obat alami mengandung berbagai bahan aktif, kandungan bahan aktif itu adalah triterpenoid saponin. Bahan aktif triterpenoid saponin itu meliputi asiatikosida, centellosida, madekossida, asamasiatik dan komponen yang lain adalah minyak volatile, flavonoid, tanin, fitosterol, asam amino dan karbohidrat.

Triterpenoid saponin pada pegagan (Centella asiatica (L.) Urban) berfungsi untuk meningkatkan aktivasi makrofag. Bahan triterpenoid saponin mampu memacu produksi kolagen I, yaitu protein pemacu proses penyembuhan luka.

Asiatikosida diketahui dapat mempercepat penyembuhan luka dengan jalan meningkatkan kandungan hidroksiprolin dan mukopolosakarida, meningkatkan sintesa kolagen, angiogenesis, epitelisasi dan meningkatkan sintesa matriks ekstra seluler.

BAB III METODE PEMBUATAN DAN ANALISIS A. Metode Pembuatan a. Proses ektraksi Asiaticosida

Daun pegagan

Keringkan (Oven 40 C)

Maserasi dengan Etanol 70%

Dalam 24 jam sesekali diaduk

Saring dengan corong Buchner

Etanol diuapkan dengan rotary evaporator

Ekstrak kental

b. Proses Pembuatan

Fase Minyak Vaselin putih, asam stearat

Fase Air Gliserin, metil paraben, propil paraben, TEA mentol

Lebur 70 C

Lebur 70 C

Homogenkan (Mixing)

Setelah stabil Pada suhu 50 C, ditambahkan ekstrak pegagan

Homogenkan (Mixing)

Salep Obat luka ekstrak pegagan

10

B. Metode Analisis a. Analisis Kimia

1. Penetapan pH Dasar Suatu contoh dapat diketahui sifat asam/basa melalui derajat keasaman (pH) yang dimilikinya. Dengan mengukur pH salep maka sifat salep tersebut dapat diketahui.

Cara Kerja 1) Ditimbang salep ekstrak Pegagan sebanyak 5 gram. 2) Dilarutkan dengan menggunakan pelarut netral. 3) Dipanaskan hingga meleleh pada suhu 70 C. 4) Diukur pHnya dengan menggunakan pH meter.

2. Identifikasi Zat Aktif Saponin Dasar Saponin yang tidak larut dalam eter akan memberikan reaksi yang spesifik dengan air, yaitu menimbulkan busa.

Cara kerja 1) Dipipet 5 ml ekstrak Pegagan. 2) Dimasukan ke dalam kemudian ditambahkan air suling dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan dipanaskan. 3) Setelah dingin tabung dikocok kuat-kuat selama 1-2 menit. Terjadinya busa dengan ketinggian sekitar 1 cm dan tetap selama 5 menit serta tidak hilang pada penambahan satu tetes HCl encer menunjukan adanya saponin.

11

3. Penetapan Kadar Sitronellal Dasar Dengan hidroksilamin ditambah HCl (NH2OH.HCl), sitronellal akan bereaksi membentuk suatu senyawa oksima (N-OH) yang melepaskan air dan HCl yang jumlahnya setara dengan sitronellal. Kemudian HCl dinetralkan oleh KOH-alkohol berlebih terukur, sisa KOH-alkohol dititar dengan HCl menggunakan indikator BTB sebagai penunjuk dengan titik akhir hijau kekuningan.

Cara Kerja 1) Ditimbang 0,7 gram ekstrak Pegagan. 2) Ditambahkan 15 ml NH2OH.HCl netral. 3) Ditambahkan 10,00 ml KOH-alkohol berlebih terukur. 4) Ditambahkan batu didih. 5) Direfluks hingga mendidih selama 5 menit. 6) Didinginkan cepat, lalu dititar dengan HCl 0,5 N hingga titik akhir hijau kekuningan. 7) Dikerjakan blanko (tidak perlu direfluks).

4. Cemaran Logam Timbal Dengan Metode AAS Dasar Contoh diabukan dan dijadikan garam kloridanya, lalu dengan bahan bakar dibuat aerosol dan atom bebas. Atom-atom bebas dapat menyerap energi cahaya sehingga membentuk atom yang tereksitasi dan absorbansi sinar dapat dibaca pada spektrofotometer serapan atom.

Cara Kerja 1) Timbang 2 gram sampel ke cawan porselin. 2) Sampel ditambahkan 15-20 ml HNO3 (p), lalu di digest. 3) Lalu dimasukkan ke dalam labu ukur 100 ml. 4) Dimasukkan ke dalam labu ukur 100 ml dan diimpitkan dengan air suling. Untuk logam Pb dibuat deret standar dengan konsentrasi 0,00;1,00;2,00;4,00;8,00; dan 12,00 ppm. 5) Disiapkan blanko.

12

6) Larutan sampel, standar dan blanko ditambahkan 5 ml HNO3 4N lalu diencerkan dengan air suling. Himpitkan dan homogenkan. 7) Diukur dengan AAS.

5. Uji Tanin/Polyphenol Dasar Tanin yang larut dalam air diambil filtratnya kemudian dibagi menjadi 2 bagian lalu diuji dengan menambahkan larutan FeCl3 yang apabila positif mengandung tanin/polyphenol akan menghasilkan warna biru hitam.

Cara Kerja 1) Siapkan daun pegagan yang sudah digerus dengan air. 2) Dididihkan selama 5 menit, kemudian didinginkan. 3) Disaring dan diambil filtratnya. 4) Di uji adanya dengan penambahan FeCl3 1%.

6. Uji Glikosida Triterpenoid Dasar Glikosida Triterpenoid dilarutkan dengan eter yang akan diambil residunya, kemudian diteteskan Liebermann-Burchard apabila positif maka larutan akan memberikan warna ungu.

Cara kerja 1) Siapkan ekstrak pegagan. 2) Dimasukan ke tabung reaksi. 3) Di uji adanya dengan ditambahkan 5 mi asam asetat anhidrat dan 5 ml H2SO4 pekat (pereaksi Liebermann-Burchard).

13

b. Analisis Mikrobiologi

1. Penetapan Jumlah Kapang dan Khamir Dasar Pertumbuhan kapang dan khamir dalam media yang cocok, setelah diinkubasikan pada suhu 25 C atau pada suhu kamar selama 5 hari. Koloni kapang buram dan berbulu, sedangkan koloni khamir berwarna putih dan licin.

Cara Kerja 1) Ditimbang 5 gram salep pegagan ditambahkan 50 ml BPW (pengenceran 10-1) 2) Dibuat pengenceran contoh salep Pegagan 10-2-10-3 atau

secukupnya. 3) Dipipet 0,1 ml dari masing-masing pengenceran ke dalam cawan petri steril secara simplo dan duplo. 4) Dituangkan media PDA yang bersuhu 45 C sebanyak 15-20 ml ke cawan petri. 5) Dihomogenkan, dan dibiarkan membeku. 6) Diinkubasi dalam keadaan terbalik dengan suhu 25 C selama 5 hari. 7) Dihitung koloni kapang dan khamir. 8) Dicatat jumlah kapang dan khamir per ml contoh.

2. Penetapan Uji Salmonella sp. , E. coli, dan S. aureus Dasar Pertumbuhan bakteri mesofil Salmonella sp., E. coli, dan S. aureus setelah contoh diinkubasikan dalam pembenihan media yang cocok selama 24-48 jam pada suhu 35-36 C.

Cara Kerja 1) Dimasukkan 1 ml pengenceran contoh salep Pegagan ke dalam cawan petri. 2) Dituangkan 10-15 ml media selektif sesuai bakteri yang diinginkan, E. coli dengan Mc. Conkey Agar, S. aureus dengan media Manitol Salt

14

Agar dan Salmonella sp. Dengan Brilliant Green Agar yang bersuhu 45 C kedalam cawan petri. 3) Cawan petri digoyangkan hingga media dan contoh homogen, lalu dibiarkan media membeku. 4) Diinkubasikan dalam keadaan terbalik pada suhu 37 C selama 24 jam. 5) Diamati dan dicatat perubahan yang terjadi, hasil dicocokkan dengan tabel dibawah ini:

Koloni Koloni kecil transparan tidak berwarna atau pink sampai putih kadang di keliling zona pink sampai merah. Koloni merah sedikit keunguan. Koloni kuning disekitar zona bening. E. coli

Mikroorganisme Salmonella sp.

Staphilococcus aureus

3. Penetapan Angka Lempeng Total Dasar .Perhitungan bakteri dengan menggunakan pengenceran 10-1 -10-3 dimana contoh dipipet tiap 1 ml kedalam petri lalu dituangkan media PCA. Kemudian diinkubasikan dalam pembenihan yang cocok selama 24-48 jam pada suhu 35-36 C.

Cara Kerja 1) Disiapkan 5 buah tabung reaksi dan 7 buah cawan petri steril. 2) Ditimbang 5 gram contoh larutkan dalam labu ukur dengan 50 ml BPW menjadi 10-1. 3) Disiapkan media PCA (Plate Count Agar) yang hangat 40 C. 4) Dipipet 9 ml larutan BPW, kemudian dimasukan ke dalam tabung reaksi secara aseptik dan diberi label pengenceran 10-2 ,10-3 dan blanko. 5) Dipipet 1 ml contoh, dimasukan ke dalam tabung reaksi 10-1 kemudian di kocok dan dihomogenkan. 15

6) Dari tabung 10-1 dipipet 1 ml kemudian dimasukan ke dalam tabung reaksi 10-2 dikocok dihomogenkan. 7) Diulang pekerjaan no. 4 sampai tabung reaksi 10-3. 8) Dipipet 1 ml dari masing-masing pengenceran contoh ke dalam cawan petri steril secara simplo dan duplo. 9) Dituangkan sebanyak 12-15 ml media PCA yang telah dicairkan ke dalam cawan petri. 10) Digoyangkan atau dihomogenkan cawan petri dengan hati-hati sampai contoh tercampur rata dengan media. 11) Dikerjakan pemeriksaan blanko dengan cara dipipet 1 ml larutan fisiologis ke dalam cawan petri, kemudian dituangkan 12-15 ml media PCA ke dalam cawan petri tersebut. 12) Didiamkan hingga campuran didalam cawan petri membeku. 13) Dimasukkan semua cawan petri ke dalam inkubator dengan keadaan terbalik dan diinkubasikan pada suhu 34-36 C selama 24-48 jam. 14) Dicatat pertumbuhan koloni pada setiap cawan petri. 15) Dicatat angka lempeng total per-ml contoh.

4. Uji Potensi Terhadap Obat Dasar Kemampuan daya desinfektan (antibiotik) berbeda-beda dari

konsentrasi zat terhadap pertumbuhan bakteri kemudian diinkubasikan pada suhu 37 C selama 24 jam.

Cara Kerja 1) Siapkan suspensi bakteri E. coli yang telah dipindahkan ke dalam tabung kosong. 2) Ditambahkan 10 ml BPW (tinggi BPW tabung). 3) Setelah suspensi bakteri siap lalu siapkan media antibiotik no. 1 (AM 1). 4) Kemudian tambahkan suspensi bakteri sebanyak 1 ml ke dalam kedua cawan petri (beri label). 5) Ditambahkan media ke dalam kedua cawan petri masing-masing 20 ml. 6) Biarkan beku. dirontokkan dan

16

7) Lalu buatlah lubang (sumur) sebanyak 3 buah menggunakan cock borrer (pipa kaca), beri label (low, medium, high). 8) Teteskan contoh pada setiap lubang sebanyak 0,1 ml dengan konsentrasi 4 mcg, 8 mcg, 16 mcg. 9) Diamkan 15 menit agar contoh berdifusi. 10) Ukur zona hambat (bening) pada setiap lubang (konsentrasi).

c.

Analisis Fisika

1. Penetapan Homogenitas Dasar Suatu contoh baru dapat dikatakan homogen bila campuran partikelpartikelnya tersebar secara merata. Dengan melihat sampel yang telah diratakan diatas suatu kaca alas maka tingkat homogenitasnya dapat diketahui.

Cara Kerja 1) Ditimbang 2 gram salep Pegagan. 2) Diratakan diatas sebuah kaca alas yang telah disiapkan. 3) Tingkat homogenitas diamati.

*) Semua penetapan diatas berdasarkan keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor: 661/menkes/sk/VII/1994 kecuali uji kualitatif, cemaran logam Pb dan kadar sitronellal.

17

BAB IV PELAKSANAAN

A. Pelaksanaan PKT Praktik kimia terpadu yang berjudul Pembuatan dan Analisis Salep dengan Bahan Aktif Ekstrak Pegagan dilaksanakan oleh kelompok PKT 46 kelas XIII-4 yang terdiri dari: Ketua Anggota : Ayu Wulandari Suyoto : 1. Arrovi Septian 2. Tamara Dayu Oktaviani

B. Tempat pelaksanaan Kegiatan PKT ini dilaksanakan di Sekolah Menengah Kejuruan SMAK Bogor, jalan binamarga I Ciheuleut, kotak POS 2017, Baranangsiang, Bogor timur 16143, telepon (0251) 8323128 dengan menggunakan sarana antara lain: 1. Laboratorium PKT 2 2. Laboratorium Analisis Instrumen 3. Laboratorium Mikrobiologi

C. Waktu Pelaksanaan Waktu pelakasanaan PKT yang dilakukan dari bulan Juli - Oktober dilihat pada tabel berikut:

18

Rencana Kegiatan PKT 46 Kelas XIII-4 Tahun Ajaran 2012/2013 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. Kegiatan Pembagian kelompok, materi, pembimbing, materi, laboratorium PKT, serta penyelesaian SK PKT Rapat pembimbing PKT Konsultasi dengan pembimbing dalam hal pemilihan judul dan studi literatur Libur awal puasa Qiyamu ramadhan Pengumpulan proposal Pelaksanaan PKT/Project work Libur hari raya Idul Fitri Lanjutan pelaksanaan PKT Kunjungan industri Lanjutan pelaksanaan PKT Wisudan lulusan angkatan 54 Pembuatan makalah, konsultasi laporan, dan latihan seminar Seminar PKT Pelaksanaan UAS dan ujian mid semester Penyerahan laporan proyek tugas akhir PKT Juli Agustus September Oktober Paraf

II III IV V I II III IV V I II III IV V I II III IV V

19

BAB V ALAT DAN BAHAN

A. Bahan Berikut ini adalah daftar dari bahan-bahan yang kami perlukan selama sintesis: Tabel 1. Bahan-Bahan Untuk Pembuatan No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Nama bahan Pegagan mentol Asam stearat Gliserin TEA Metil Paraben (nipagin) Propil paraben (nipasol) Vaselin putih Etanol 70 % Jumlah 1 Kg 50 ml 50 gram 50 gram 10 gram 1 gram 1 gram 500 gram 700 ml

Berikut ini adalah daftar dari bahan-bahan yang kami perlukan selama analisis:

Tabel 2. Bahan-bahan Analisis Mikrobiologi No. 1. Metode Penetapan Jumlah Parameter Uji Kapang dan Khamir Bahan Contoh salep Larutan fisiologis Larutan BPW Media PDA Alkohol 70% Spiritus Contoh salep Larutan fisologis Media Mc. Conkey Agar Media Briliant Green Agar Media Manitol Salt Agar Alkohol 70% Spiritus Contoh salep Larutan fisiologis Media PCA Alkohol 70% Spiritus Contoh salep HCl 0,1 N Antibiotik medium tipe 1 Air steril Buffer 5,8 Jumlah 5 gram 10 ml 100 ml 150 ml 20 ml 20 ml 1 gram 10 ml 40 ml 40 ml 40 ml 20 ml 20 ml 5 gram 10 ml 150 ml 20 ml 20 ml 5 gram 300 ml 100 ml 50 ml 50 ml

2.

Penetapan Uji

Salmonella sp. E. coli S. aureus

3.

Angka Lempeng Total

Jumlah total bakteri

4.

Potensi terhadap Obat

20

Tabel 3. Bahan-bahan Analisis Kimia No. Metode 1. pH metri Parameter Uji pH Bahan Contoh salep Air suling Buffer pH 4 Buffer pH 7 Ekstrak Pegagan HCl 1 N Air suling ekstrak Pegagan Air suling FeCl3 Ekstrak pegagan Air suling Asam asetat anhidrat H2SO4 (p) Ekstrak Pegagan NH2OH.HCl KOH-alkohol HCl 0,5 N Indikator BPB Air suling Salep Pegagan Air suling Larutan std. Cu 1000 ppm Larutan std. Zn 1000 ppm Larutan std. Pb 1000 ppm HNO3pekat HNO3 4 N Jumlah 1 gram 100 ml 50 ml 50 ml 2 ml 5 ml 20 ml 2 ml 50 ml 10 ml 1 gram 50 ml 5 ml 5 ml 2 gram 50 ml 50 ml 70 ml 3 ml 250 ml 2 gram 1500 ml 30 ml 30 ml 30 ml 50 ml 70 ml

2.

Saponin

3.

Tanin/Polyphenol

4.

Glikosida Triterpenoid

5.

Titrasi kembali

Kadar sitronellal

6.

Cemaran Pb, Zn, Cu

Tabel 4. Bahan-bahan Analisis Fisika No. Metode 1. Non Instrumental 2. Non Instrumental Parameter Uji Tekstur Homogenitas Bahan Contoh salep Contoh salep Jumlah 5 gram 5 gram

B. Alat Berikut ini adalah daftar dari alat-alat yang kami perlukan selama pembuatan: Tabel 5. Alat-alat Sintesis No. 1 2 3 4 5 6 7 Jenis Alat Alat timbang (neraca) Wadah kaleng tertutup Microwave Pengaduk Rotary evaporator Mixer Wadah kemasan 21 Jumlah 1 1 1 1 1 1 30

Berikut ini adalah daftar dari alat-alat yang kami perlukan selama analisis:

Tabel 6. Alat-alat Analisis No. Metode 1. Penetapan Jumlah Parameter Uji Kapang dan Khamir Jenis Tabung reaksi Cawan petri Koran Kapas Kertas roti Tali kasur Pembakar spiritus Oven Rak tabung Sprayer Labu ukur Labu semprot Erlenmeyer Autoklaf Neraca kasar Penangas air Gelas ukur Bulb Pipet serologi Pipet serologi Inkubator Coloni counter Lemari es Tabung reaksi Cawan petri Koran Kapas Kertas roti Tali kasur Pembakar spiritus Oven Rak tabung Sprayer Labu ukur Labu semprot Erlenmeyer Autoklaf Neraca kasar Penangas air Gelas ukur Bulb Pipet serologi Pipet serologi Inkubator Coloni counter Lemari es Tabung reaksi Ukuran 100 ml 100 ml 50 ml 10 ml 1 ml 100 ml 100 ml 50 ml 10 ml 1 ml Jumlah 5 8 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 5 8 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 5

2.

Penetapan Uji

Salmonella sp. E. coli S. aureus

3.

Angka Lempeng Total Jumlah total bakteri 22

4.

Potensi terhadap obat

5.

pH metri

pH

6.

Saponin

7.

Tanin/Polyphenol

8.

Glikosida Triterpenoid

Cawan petri Koran Kapas Kertas roti Tali kasur Pembakar spiritus Oven Rak tabung Sprayer Labu ukur Labu semprot Erlenmeyer Autoklaf Neraca kasar Penangas air Gelas ukur Bulb Pipet serologi Pipet serologi Inkubator Coloni counter Lemari es Labu ukur Labu ukur Labu ukur Labu ukur Tabung reaksi Baki Rak tabung Cawan petri Erlenmeyer Pembakar spiritus Pipet tetes Gelas ukur Pipet serologi Pipet serologi Pipa cock barrier Inkubator Pipet tetes Piala gelas pH meter Labu semprot Tabung Reaksi Pipet Tetes Teklu Labu Semprot Tabung reaksi Penangas air Pipet tetes Piala gelas Tabung reaksi Penangas air Pipet tetes Piala gelas

100 ml 100 ml 50 ml 10 ml 1 ml 250 ml 100 ml 50 ml 25 ml 200 ml 25 ml 10 ml 1 ml 400 ml 400 ml 400 ml

8 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 6 1 1 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

23

9.

Intrumen

Cemaran Pb, Cu, Zn

10.

Titrasi kembali

Kadar sitronellal

11. 12.

Non Instrumental Non Instrumental

Tekstur Homogenitas

Neraca elektrik Cawan Porselain Segitiga Porsellain Labu semprot Labu ukur Piala gelas Teklu Kaki tiga Segitiga Porselain Gelas ukur Buret Statif Klem Corong Pipet tetes Pipet volumetri Pipet Volumetri Kertas berlipat AAS Erlenmeyer Neraca Labu semprot Pipet volume Piala gelas Buret Statif Klem Piring kecil Baki Piring kecil Baki

100 ml 400 ml 50 ml 50 ml 10 ml 25 ml 100 ml 10 ml 400 ml 50 ml -

1 1 1 1 8 4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 3 1 1 1 2 1 1 1 3 1 3 1

24

BAB VI ANGGARAN Berikut ini adalah tabel rencana total pengeluaran bahan yang dilakukan untuk pembuatan dan analisis salep obat luka:

Tabel 7. Biaya Pembuatan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama bahan Pegagan Mentol Asam stearat Gliserin TEA Metil Paraben (Nipagin) Propil paraben (nipasol) Vaselin putih Etanol 70 % Jumlah Jumlah 1 Kg 50 ml 50 gram 50 gram 10 gram 5 gram 5 gram 500 gram 1 Liter Harga Rp 20.000 Rp 2.000 Rp 1.500 Rp 1200 Rp 3.000 Rp 600 Rp 500 Rp 17.500 Rp 40.000 Rp 85.500

Tabel 8. Biaya Analisis No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Nama Bahan Contoh salep Larutan fisiologis Media PCA Media PDA Media Mc. Conkey Media BGA Media MSA Alcohol Spirtus Buffer pH 5,8 Antibiotk medium 1 Buffer Pepton Water (BPW) HCl HCl Buffer pH 4 Buffer pH 7 Indicator BPB NH2OH.HCl KOH-alkohol Asam asetat anhidrat H2SO4 pekat HNO3 pekat HNO3 FeCl3 PbNO3 CuSO4. 5H2O Konsentrasi 0,85 % 70 % 0,1 N 0,5 N 3% 0,5 N 98% 65% 4N 1% 1000 ppm 1000 ppm 25 Jumlah 40 gram 1 gram 5 gram 5 gram 3 gram 3 gram 3 gram 150 ml 100 ml 50ml 100 ml 100 ml 300 ml 100 ml 50 ml 50 ml 0,2 gram 2,5 gram 2 gram 5 ml 5 ml 50 ml 70 ml 0,2 gram 0,5 gram 0,5 gram Harga Rp 8.000 Rp700 Rp 13.500 Rp 10.000 Rp 7.200 Rp 12.450 Rp 17.200 Rp 21.000 Rp 1.000 Rp 135.000 Rp 800 Rp 1.200 Rp 32.000 Rp 30.000 Rp 31.000 Rp 9.800 Rp 600 Rp 7.400 Rp 800 Rp 12.800 Rp 5.000 Rp 500 Rp 1.000 Rp 500

27 28 29

ZnSO4. 7H2O Air Suling Biaya takterduga

1000 ppm -

0,5 gram 3 liter

Jumlah Jumlah Total Biaya Pembuatan dan Analisis

Rp 500 Rp 7.500 Rp 50.000 Rp 417.410 Rp. 502.910

26

BAB VII DAFTAR PUSTAKA Prawira Sujanto, Drs. Sunarto. 1977. Materia Medika Indonesia Jilid I. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Wahjoedi, Bambang dan Pudjiastuti. 2005. Prosiding Seminar nasional Tumbuhan Obat Indonesia XXVIII Review Hasil Penelitian Pegagan (Centella asiatica (L) Urban). Bogor: Badan Litbang Kesehatan Departemen Kesehatan Republik Indonesia. http://herbaltama.com http://id.wikipedia.org/pegagan

27