Anda di halaman 1dari 14

Tinjauan Pustaka

Metabolisme hidrogen peroksida dan peranannya pada infeksi telinga


Edi Handoko, Wiro Anton Sumilat
Laboratorium Ilmu Penyakit Telinga Hidung Tenggorok Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya/ Rumah Sakit Dr. Saiful Anwar Malang - Indonesia

ABSTRAK
Latar belakang: Hidrogen peroksida (H2O2) telah lama digunakan di bidang medis sebagai obat cuci luka, debriding agent, pembersih serumen, mengobati telinga berair dan membersihkan tuba ventilasi yang tersumbat. Tujuan: Mengetahui keamanan penggunaan hidrogen peroksida sebagai cairan pencuci telinga terhadap fungsi koklea dan vestibuler telinga dalam. Tinjauan pustaka: Dilaporkan bahwa H2O2 memiliki efek bakterisidal, sehingga mampu membunuh bakteri. Penggunaan H2O2 agaknya tidak selamanya aman. Beberapa percobaan pada binatang menunjukkan H2O2 memiliki efek yang merugikan terhadap fungsi koklea dan vestibuler telinga dalam. Kesimpulan: H2O2 dapat memperlambat aktivitas gerak silia, meningkatkan permeabilitas membran, meningkatkan sekresi mukus, akhirnya menyebabkan kerusakan DNA dan kematian sel. Kata kunci: hidrogen peroksida, metabolisme, infeksi telinga, aktivitas gerak silia

ABSTRACT
Background: Hydrogen peroxide (H2O2) had been used as wound cleaner, debriding agent, earwax cleaner, treatment of ear watering and cleaner of blocked ventilating tube. H2O2 has been reported has a bactericidal effect. Purpose: To provide information about the safety of usage hydrogen peroxide for the cochlear and vestibular function. Review: The usage of H2O2 seemed not always safe. Some experiments to animal had shown that H2O2 had negative effect towards cochlear and vestibular function. Conclusion: H2O2 could delay the cilia motility, increase membrane permeability and mucous secretion, cause DNA damage and cell death. Key words: hydrogen peroxyde, metabolism, ear infection, ciliar activity Alamat korespondensi: Edi Handoko, Laboratorium Ilmu Penyakit THT FK Universitas Brawijaya, Malang. E-mail: krisdika2002@yahoo.com

PENDAHULUAN Sejak diproduksi pertama kali tahun 1800 di Inggris, hidrogen peroksida atau H2O2 telah digunakan di seluruh dunia untuk bahan pemutih produk tekstil dan kertas, dipakai pada pemrosesan makanan, bidang pertanian, petrokimia, desinfektan, deterjen, waste water, bahkan sebagai komponen oksidan bahan bakar roket.1 H2O2 telah lama dikenal dan digunakan di bidang medis. Pemakaiannya adalah sebagai obat cuci luka dan debriding agent. Di bidang THT, H2O2 digunakan sebagai pembersih serumen, mengobati telinga berair dan membersihkan tuba ventilasi yang tersumbat. Dilaporkan bahwa H2O2 memiliki mampu efek bakterisidal, bakteri. sehingga Namun, membunuh

telinga, sehingga dapat memahami dan menerapkannya secara tepat.

TINJAUAN PUSTAKA Hidrogen peroksida H2O2 pertama kali diisolasi melalui reaksi barium peroksida dan asam nitrat oleh Louis Jacques Thenard pada tahun 1818. Proses ini digunakan untuk

menghasilkan H2O2 sejak akhir abad ke-19 sampai pertengahan abad ke-20. H2O2 murni ditemukan pertama kali oleh Richard Wolffenstein pada tahun 1894 melalui destilasi vakum. Nama lainnya adalah dioksida dihidrogen, dihidrogen dioksida, hidrogen dioksida atau dioksidan. H2O2 sangat melimpah di alam, terutama terbentuk oleh rangsangan cahaya matahari pada air dan ditemukan pada air hujan dan salju.5

penggunaan H2O2 agaknya tidak selamanya aman. Beberapa percobaan pada binatang menunjukkan H2O2 memiliki efek yang merugikan terhadap fungsi koklea dan vestibuler telinga dalam.2 H2O2 ternyata terbentuk alami dalam tubuh sebagai produk metabolisme oksidatif sel, terutama sel fagosit lekosit. Beberapa penelitian melaporkan peranan radikal bebas dan oksidan termasuk H2O2 dalam patogenesis otitis media.3,4 Berdasarkan hal-hal di atas, penulis ingin mengetahui metabolisme H2O2 dalam tubuh manusia dan peranannya pada infeksi

Sifat fisik dan kimiawi Hidrogen peroksida mempunyai sifat fisik: berat molar 34,0147 g/mol, densitas 4 g/cm3 (cair), titik cair -110C (262,15K), titik didih 150,20C (423,35K), keasaman (pKa) 11,65, viskositas 1,245cP pada suhu 200C, dengan penampakan tidak berwarna dan tidak berbau.6 H2O2 adalah oksidan yang lebih kuat dari klorin, klorin dioksida dan kalium permanganat.1

Tabel 1. Potensial oksidasi beberapa oksidan.1 Oksidan Florin Radikal hidroksil Ozon Hidrogen peroksida Kalium permanganate Klorin dioksida Klorin Potensial oksidasi (V) 3,0 2,8 2,1 1,8 1,7 1,5 1,4

mudah terbakar dapat langsung terbakar dipicu oleh oksigen yang dilepaskan.1

Konsentrasi Konsentrasi H2O2 adalah: 1) 3-3,5% (kadar farmasi) sediaan dengan konsentrasi ini banyak dijual di apotek, toko obat dan supermarket. Sediaan ini mengandung

H2O2

selalu

terurai

(dekomposisi)

sejumlah stabilisator, seperti asetanilid, fenol, natrium stanat dan tetranatrium fosfat yang bersifat toksik, sehingga tidak

eksotermik menjadi air dan oksigen secara spontan dengan reaksi: 2 H2O2 2 H2O2 + O2 Proses ini sangat yang termodinamika. mendukung Faktor-faktor

direkomendasikan untuk pemakaian dalam tubuh; 2) 6% (kadar kecantikan) banyak digunakan di salon kecantikan sebagai pelarut zat warna rambut. Tidak

dekomposisi ini adalah peningkatan suhu (2,2 faktor meningkat setiap 10C),

direkomendasikan untuk pemakaian dalam tubuh; 3) 30% (kadar regen) digunakan dalam percobaan di laboratorium dan biasanya mengandung stabilisator; 4) 3032% (kadar elektronik) digunakan untuk membersihkan komponen elektronik; 5) 35% (kadar teknik) biasa digunakan

peningkatan pH (khususnya pada pH>6-8), peningkatan kontaminasi (khususnya logam transisi seperti tembaga, mangan dan besi) sebagai katalisator, adanya stabilisator dan yang lebih kurang adalah pemaparan dengan sinar ultraviolet.1 dekomposisi dan penyimpanan, Untuk selama maka

mengurangi transportasi

bersama dengan fosfor untuk menetralisir klorin dalam air; 6) 35% (kadar makanan) digunakan dalam produk makanan seperti keju dan telur. Juga terdapat dalam lapisan kertas alumunium pembungkus aseptik untuk makanan, seperti produk jus buah dan susu. Ini merupakan kadar yang direkomendasi untuk pemakaian dalam tubuh; 7) 90% digunakan sebagai sumber oksigen dalam bahan bakar roket.6

digunakan stabilisator. Stabilisator yang biasa digunakan adalah colloidal stannate, natrium pirofosfat, organofosfonat, juga ditambah dengan nitrat dan asam fosforik.1 Pembebasan oksigen dan energi dalam dekomposisi ini memiliki efek berbahaya. H2O2 konsentrasi tinggi dengan jumlah banyak bila kontak dengan bahan yang

Menurut code of federal regulation, konsentrasi H2O2 terbagi atas: 1) <8% tidak berbahaya. Digunakan sebagai baking soda pasta gigi, sterilisasi kontak lens, deterjen dan lain-lain; 2) 8-27,5%, Oxidizer class-1 (bahaya terbakar); 3) 27,552%, Oxidizer class-2, kesehatan, corrosive yaitu (bahaya dapat terhadap membakar

H2O2

sebaiknya

disimpan

dalam

ruangan dingin, kering, dengan ventilasi yang baik, dan dijauhkan dari bahan-bahan yang mudah terbakar. Tempat

penyimpanan seharusnya terbuat dari bahan yang tidak bereaksi, seperti stainless steel, kaca, beberapa jenis plastik dan campuran aluminium yang berwarna gelap.6

kulit/jaringan), unstable/reactive class-1 (bahaya ledakan); 4) 52-91%, Oxidizer class-3, corrosive and unstable/reactive class-3; 5) >91%, Oxidizer class-4, corrosive and unstable/reactive class-4.6 Hidrogen peroksida dan reactive oxygen species (ROS) H2O2 dengan ion oksigen dan radikal bebas termasuk dalam reactive oxygen species Efek yang merugikan H2O2 adalah suatu senyawa yang iritan terhadap mata, membran mukosa dan kulit. Pemaparan singkat pada mata dapat (ROS). ROS adalah produk

metabolisme oksigen dalam tubuh normal yang bersifat sangat reaktif, yang disebut radikal bebas adalah radikal superoksid (O2-), radikal hidroksil, (OH-) dan radikal hidroperoksil (HO2-). H2O2 sendiri bukan suatu radikal bebas.4 Nilai produksi dan pembersihan ROS berada dalam keadaan seimbang pada tubuh yang sehat. Bila ada penambahan oksidan eksogen seperti asap rokok, polusi udara, sinar ultraviolet, radiasi, obat seperti cisplatin dan

mengakibatkan rasa perih dan mata berair, walaupun dengan konsentrasi 1-3%.

Kontak kulit akan menyebabkan pemutihan kulit sementara. Inhalasi pada kadar yang tinggi akan menyebabkan iritasi yang berat pada hidung dan saluran napas. Bila tertelan, maka akan terjadi iritasi sampai kerusakan berat pada saluran cerna.

aminoglikosida, atau asupan kalori yang berlebihan, maka keseimbangan ini akan bergeser ke arah pembentukan ROS yang lebih banyak.5 Efek berbahaya dari ROS adalah

Keracunan sistemik akan menyebabkan sakit kepala, pusing, muntah, diare, tremor, mati rasa, kejang, edema paru, kehilangan kesadaran sampai syok.7

kerusakan deoxyribonucleic acid (DNA), Cara penyimpanan oksidasi polyunsaturated fatty acid lemak atau peroksidasi lipid, dan oksidasi asam

amino

protein

yang

berujung

pada

(ATP), akan tetapi sebagian O2 akan tereduksi membentuk superoksid, O2 yang reaktif. Ini diperkirakan akibat kehilangan satu elektron dalam rantai transpor elektron mitokondria. Proses ini selanjutnya akan mereduksi O2 (dismutasi) lagi menjadi

kematian sel.4,8 H2O2 secara elektris mempunyai sifat netral, sehingga tidak dihambat saat berdifusi melewati membran sel. Masa hidup H2O2 in vivo sangat singkat, yaitu dalam waktu milidetik. Kestabilannya dipengaruhi oleh pH dalam lingkungan oksidasi seperti ekstraseluler, H2O2 lebih stabil daripada dalam lingkungan reduksi seperti intraseluler.2

H2O2, dengan perantaraan enzim superoksid dismutase (SOD) dan H2O2 akan tereduksi menjadi radikal hidroksil, OH-, suatu oksidan yang luar biasa reaktif. Hal ini bisa terjadi spontan, akibat pengaruh beberapa enzim atau pemaparan radiasi ionisasi.

Produksi hidrogen peroksida Sumber mitokondria. utama Selama H2O2 sel adalah respirasi

Perubahan ini lebih mudah terjadi bila adanya unsur logam seperti besi atau tembaga. Selain terbentuk dari dismutasi superoksid, ia juga terbentuk oleh glikolat oksidase dalam peroksisom.4,9

proses

seluler di mitokondria, O2 akan berperan dalam pembentukan adenosine trifosfat

Gambar 1. Produksi ROS dan H2O2.5

Bakteri pun dapat menghasilkan H2O2. Penelitian bahwa oleh Seki,10 menyimpulkan pyogenes Streptococcus

laktat oksidase (di membran sel) dan gliserofosfat oksidase. Penelitian in vivo dan in vitro, menyimpulkan bahwa H2O2 merupakan faktor virulensi yang penting untuk merusak jaringan tubuh manusia.

menghasilkan H2O2 dengan mengkonsumsi glukosa, melalui perantaraan tiga enzim, yaitu NADH oksidase (di sitoplasma),

Selain itu H2O2 yang dihasilkan suatu bakteri dapat menghambat pertumbuhan bakteri lainnya. Pericone,
11

terbentuknya ROS termasuk H2O2 dalam tubuh bakteri, yang akan menyebabkan kerusakan DNA bakteri tersebut. Hal senada disimpulkan oleh Goswami,13 pada penelitian mereka terhadap bakteri

menunjukkan

bahwa kuman Streptococcus pneumonia yang diisolasi dari nasofaring menghasilkan H2O2, diperantarai enzim piruvat oksidase (SpxB) dalam keadaan aerob. Produk ini dapat membunuh influenzae, (bakteriostatik) (bakterisidal) menghambat Moraxella

Escheria coli, bahwa O2 dan H2O2 terlibat dalam aksi antibakterial Ciprofloxacin. Walaupun demikian, mereka belum dapat menjelaskan mekanismenya. dengan lengkap

Haemophillus pertumbuhan

catarrhalis dan Neisseria meningitidis. Organisme dalam mulut yang dapat Peran hidrogen peroksida dalam

dibunuh atau dihambat oleh H2O2 adalah Neisseria gonorrhea, Staphylococcus aureus dan Corynebacterium diphteria. Takoudes dan Haddad,3 menyatakan bahwa bakteri Streptococcus pneumonia dan netrofil yang diisolasi dari penderita otitis media akan melepaskan H2O2 yang selanjutnya akan berubah menjadi radikal bebas. Lactobacillus di kolon dan vagina dapat menghasilkan H2O2, yang akan membunuh bakteri dan virus patogen lain.6 Melalui penelitian oleh Bolm,
12

jaringan tubuh manusia H2O2 berperan pada proses luka pada pembuluh darah kecil, yang mengakibatkan peningkatan permeabilitas endotel. Hal ini menunjukkan bahwa H2O2 bersifat toksik pada endotel. Selain itu, dapat menghambat transpor anion, merangsang aktivitas

pompa natrium-kalium membran sel dan kerusakan DNA.14 Menurut penelitian Lee et al,15 setelah pemberian H2O2 1% dan 3% dalam larutan salin dengan nebuliser sebanyak tiga kali dalam 24 jam pada tikus. Peningkatan permeabilitas vaskuler,

dilaporkan bahwa

H2O2 yang dihasilkan oleh Streptococcus pneumonia, Streptococcus viridans, Streptococcus group B dan C, serta Pneumonoccus dapat membunuh larva nematoda Caenorhabditis elegans. Pemberian merangsang Ciprofloxacin obat tertentu dapat H2O2. merangsang

respons jalan napas terjadi bersamaan dengan vascular peningkatan endothelial ekspresi growth protein factor

(VEGF). Hal yang sebaliknya terjadi setelah pemberian antioksidan, asam lipoat dan L-2-Oxothiazolidine-4-carboxylic Ini menunjukkan H2O2

pembentukan dapat

acid

(OTC).

menyebabkan peningkatan permeabilitas

endotel melalui regulasi VEGF. ROS termasuk H2O2 juga menyebabkan

Proses

ini

diperantarai

oleh

enzim

nikotinamida adenine dinukleotid fosfat tereduksi (NADPH) oksidase.16 Adanya patogen akan memicu produksi interleukin12 oleh makrofag dan sel dendrit, yang selanjutnya menginduksi sekresi interferon oleh sel T dan natural killer cell. Interferon- ini akan mengaktifkan

peningkatan produksi mukus, penurunan fungsi dan jumlah epitel bersilia.15 Di sisi lain, ROS dalam hal ini H2O2 memiliki sifat yang menguntungkan, yaitu sebagai bagian sistem pertahanan tubuh. H2O2 bersifat bakterisidal dihasilkan oleh lekosit fagositik, seperti netrofil dan makrofag, melalui proses yang disebut oxidative burst atau respiratory burst.5

makrofag dan netrofil untuk menghasilkan TNF- dan NADPH oksidase.16

Gambar 2. Peranan NADPH oksidase dalam membentuk H2O2 (oxidative burst).21

Gambar 3. Produksi H2O2 oleh makrofag.16

Gambar 4. Metabolisme ROS.5

Aktivitas limfosit T juga dipengaruhi oleh H2O2. H2O2 yang dilepaskan oleh makrofag akan merangsang limfosit T untuk berikatan dengan antigen

darah sirkulasi. Beberapa studi menegaskan ditemukannya kadar yang cukup banyak dalam plasma darah. Di sini ia dapat bereaksi dengan protein heme, askorbat dan kelompok protein-SH. H2O2 dalam plasma dapat berdifusi ke dalam eritrosit, lekosit, endotel dan platelet untuk proses

mikroorganisme pada reseptor sel T (T cell receptor). Reseptor sel T ini nantinya lewat MAPK H2O2.5 Hidrogen peroksida dalam jaringan tubuh manusia: 1) rongga mulut, esophagus dan lambung. H2O2 yang ada di minuman seperti teh hijau, teh hitam dan kopi instant, konsentrasinya dapat mencapai di atas 100 mikro-M dan bila tertelan, maka akan segera berdifusi ke dalam sel. H2O2 terdapat pada air liur akan mengoksidasi tiosianat dengan enzim peroksidase, pathway limfosit akan T merangsang menghasilkan

mitokondria

metabolisme; 5) mata, telah dilaporkan adanya H2O2 dalam akuos humor dan vitreus humor manusia dan binatang, yang diperkirakan berasal dari oksidasi glutation atau askorbat. Ketidakmampuan epitel

lensa, retina dan jaringan lain untuk membuangnya akumulasi.7 menyebabkan terjadi

Antioksidan Radikal bebas dapat dihilangkan dari lingkungan sel dengan perantaraan

menghasilkan produk toksik yang akan menghambat pertumbuhan beberapa

antioksidan. Enzim antioksidan yang ada yaitu superoksida dismutase dan (SOD), katalase.4

bakteri; 2) sistem respirasi. H2O2 juga ditemukan dalam udara ekspirasi, terutama pada penderita penyakit paru, akibat proses fagositosis yang dilepaskan oleh makrofag alveolar dan netrofil; 3) ginjal dan saluran kencing. H2O2 dapat terdeteksi di urin dengan konsentrasi bisa mencapai 100 mikro-M. Ini diperkirakan akibat

glutation

peroksidase

Antioksidan non-enzim yang ada dalam tubuh yaitu glutation, -tokoferol (vitamin E), asam askorbat (vitamin C), -karoten (vitamin A), albumin, bilirubin dan asam urat. Antioksidan dan enzimnya akan merubah reaktif.8 oksidan atau radikal bebas

autoksidasi sel. Ada pemikiran bahwa senyawa ini terlibat dalam modulasi fungsi ginjal, namun mekanismenya belum dapat diterangkan; 4) endotel vaskuler dan sel

menjadi senyawa yang aman dan kurang

Enzim SOD akan merubah superoksid, O2 menjadi H2O2:

2O2 + 2H+

SOD

O2 + H2O2

Glutation (GSH) peroksidase akan merubah H2O2 menjadi air dan glutation disulfid (GSSG): H2O2 + 2 GSH
Glutation peroksidase

2 H2O + GSSG

Katalase akan merubah H2O2 menjadi air dan oksigen: 2 H2O2


Katalase

H2O + O2

Peran hidrogen peroksida pada otitis media H2O2 dipikirkan berperan dalam proses infeksi di telinga, baik secara langsung atau lewat produk dismutasi yang dihasilkan, yaitu OH-. Yilmaz4 di Turki, melakukan penelitian terhadap cairan telinga tengah dan darah perifer dari 24 penderita otitis media efusi (OME) yang dilakukan operasi insersi tuba ventilasi dan adenoidektomi. Mereka mendapatkan bahwa kadar oksidan dalam hal ini produk meningkat oksidasi, sebelum

stress), yang dalam waktu tertentu akan menyebabkan telinga tengah. H2O2 dilaporkan dapat memperlambat aktivitas gerak silia, meningkatkan permeabilitas membran dan meningkatkan sekresi mukus. Perlambatan gerak silia di tuba Eustachius dan telinga tengah (TT) dapat menimbulkan OME. Lebih jauh, kerusakan DNA sel dan proteinnya dapat menyebabkan kerusakan struktur silia sel, menghambat regenerasi seluler, kerusakan sel/jaringan

malondialdehid,

mengganggu sintesa enzim antioksidan dan glutation. Semua hal ini tentu akan semakin memperberat kerusakan jaringan di tuba Eustachius dan telinga tengah. Kemotaksis netrofil juga menurun pada penderita OME. Ini dipikirkan oleh akibat produk penghambatan oksidasi atau

operasi dan menurun setelah operasi. Sebaliknya kadar antioksidan, yaitu asam askorbat, -tokoferol dan glutation, rendah sebelum operasi dan lalu meningkat setelah operasi. Proses inflamasi otitis media akan meningkatkan produksi radikal bebas O2 dan OHlekosit. Produk ini akan mengakibatkan peroksidasi lipid (lipid peroxidation) membran sel mukosa, yang menghasilkan produk malondialdehid sebagai

mediator

defisiensi antioksidan.4 Pada otitis media supuratif akut

(OMA), H2O2 juga diproduksi oleh lekosit polimorfonuklear dan Streptococcus pneumonia. Setelah pemberian antibiotik, bakteri yang mati akan merangsang reaksi inflamasi yang mengarah pada peroksidasi lipid membran sel.4 Haddad,17 melakukan

oksidasi.

Ketidakseimbangan

produksi oksidan (radikal bebas) dan antioksidan akan menimbulkan keadaaan yang disebut stres oksidatif (oxidative

penelitian terhadap lipoperoksidasi yang terjadi pada otitis media. Reaksi

reaksi Fenton membentuk OH- yang sangat radikal.18

peroksidasi radikal bebas dan H2O2 pada lipid membran sel (lipoperoksidasi) akan menghasilkan lipid hidroperoksida. Produk oksidasi ini diukur pada guinea pig, setelah telinga tengahnya diinjeksi dengan suspensi Streptococcus pneumonia. Hasilnya pada hari kelima, muncul tanda-tanda otitis media dan nilai lipoperoksidasi mencapai titik tertinggi dari rentang 30 hari adalah Pemberian hidrogen peroksida sebagai tetes telinga Pemberian H2O2 sebagai tetes telinga telah lama dilakukan. Secara klinis senyawa ini berguna untuk menghancurkan serumen, mengobati telinga berair dan membersihkan tersumbat. Di tuba samping ventilasi itu, ia yang juga

pengukuran.

Kesimpulannya

mempunyai efek yang merugikan, yaitu merusak epitel neurosensori koklea,

lipoperoksidasi berperan dalam terjadinya peradangan telinga tengah akibat infeksi. Staphylococcus aureus sebagai salah satu kuman penyebab otitis media, dapat

berdasarkan penelitian pada guinea pig. Perez2 mencoba membuktikan lagi pada tikus pasir yang diberi H2O2 topikal telinga, dibandingkan larutan salin, lalu diukur dengan vestibuler evoked potential (VsEPs) dan auditory brainstem response (ABR). Hasilnya H2O2 meningkatkan ambang alat bantu dengar (ABR) secara bermakna sampai 60 dB, sedangkan larutan salin tidak memberi pengaruh apapun. Dapat disimpulkan bahwa H2O2 memberi efek merugikan terhadap fungsi koklea dan vestibuler telinga tikus pasir. Penelitian ini juga menggambarkan efek reactive oxygen species pada kerusakan telinga dalam. Walaupun manusia, percobaan kehati-hatian ini bukan pada bila

dibunuh oleh netrofil yang menghasilkan H2O2. Senyawa ini akan masuk ke dalam sel bakteri dan bereaksi dengan ion besi (Fe ), melalui reaksi Fenton membentuk radikal hidroksil (OH-) yang akan membunuh bakteri tersebut.17 Obat aminoglikosida yang diberi pada otitis media memiliki efek ototoksik. Mekanisme yang dapat dijelaskan, yaitu kation aminoglikosida dalam telinga akan berikatan dengan ion membran sel rambut luar dan diinternalisasi. Dalam sel ikatan ini bereaksi dengan besi dan akan merangsang O2 membentuk O2-, yang selanjutnya dengan SOD akan membentuk H2O2. Senyawa ini akan dipecah melalui
++

diperlukan

memberikan H2O2 dalam jumlah yang banyak pada telinga dengan perforasi membran timpani.2 Nader19 mengutip

laporan Clerici, bahwa H2O2 menyebabkan pemendekkan pembentukan sel bleb. rambut luar dan Percobaan melalui

karena darah mengandung enzim katalase yang akan merubahnya menjadi air. Di banyak tempat, H2O2 digunakan sebagai pelarut/pembersih serumen. Chyuan20 dari RS Gleneagles, Singapura menyarankan pemberian H2O2 pada

penyuntikan langsung ke dalam koklea guinea pig ini telah mempengaruhi stimuli akustik pada sel rambut koklea. Berbeda dengan ini, beberapa penelitian menunjukkan H2O2 tidak memberi efek ototoksik pada binatang percobaan. Nader19 memberikan H2O2 diberi 3% dibandingkan

serumen yang keras dan menutup, di samping baby oil, gliserin dan obat lain. Perez2 mengutip laporan Robinson dan Hawke, bahwa H2O2 3% dan natrium bikarbonat 10% paling efektif dalam melarutkan serumen. Paparella21

dengan larutan salin pada chinchillas. Larutan ini sebanyak 2 ml,

didiamkan selama lima menit lalu dialirkan keluar pada telinga chinchillas yang

mengatakan bahwa pemberian H2O2 akan menimbulkan gelembung-gelembung oksigen dan air yang membasahi telinga dan melunakkan serumen. Hal yang sama juga diterapkan oleh para ahli dari

dipasang tuba ventilasi, dan diberi berturutturut selama tujuh hari. Hasil pengukuran ABR pada hari ke-1 dan ke-5 menunjukkan peningkatan ambang dengan perbedaan yang tidak bermakna. Disimpulkan bahwa H2O2 yang diberi sesuai standar klinik, tidak memberi efek ototoksik pada telinga chinchillas. Hal ini berkorelasi dengan laporan Brenman et al pada tahun 1986, seperti yang dikutip Nader,19 bahwa H2O2 efektif dalam membersihkan tuba ventilasi manusia tanpa mengganggu sistem pendengaran perifer. Nader19 mengutip laporan Westine, bahwa H2O2 tidak lebih efektif dari air dalam membersihkan tuba ventilasi yang tersumbat dengan cairan efusi, khususnya mukoid. Spekulasi mereka bahwa H2O2 lebih efektif dalam melarutkan darah yang menyumbat tuba tersebut,

Universitas California dan Arizona Utara dengan memberi H2O2 tetes telinga

sebanyak 2-3 kali sehari. Menurut Hain TC,22 H2O2 hanya bekerja baik pada serumen yang tidak terlalu banyak. Mereka juga menyarankan untuk tidak memberi cairan apapun, termasuk H2O2 pada infeksi telinga dengan perforasi membran timpani. Beberapa penulis menyarankan H2O2 diberi pada otitis eksterna dengan krusta atau debris yang keras atau sekret yang cukup kental.22,23

DISKUSI Hidrogen peroksida atau H2O2 adalah suatu senyawa yang terbentuk secara alami

di alam atau dapat disintesis secara kimia, dan memiliki sifat fisik dan kimia tertentu. H2O2 tersedia dalam beberapa konsentrasi. Semakin tinggi konsentrasi, semakin tinggi oxidizer class, corrosive dan

penghambatan transpor anion, merangsang aktivitas pompa natrium-kalium membran sel. H2O2 dianggap berperan dalam proses infeksi di telinga, baik secara langsung atau lewat produk dismutasi yang dihasilkannya. H2O2 dapat memperlambat aktivitas gerak silia, meningkatkan permeabilitas membran, meningkatkan sekresi mukus, akhirnya kerusakan DNA dan kematian sel. Disimpulkan bahwa H2O2 dapat

unstable/reactive class. Konsentrasi yang paling banyak dipakai di bidang kesehatan adalah 3%. H2O2 memiliki efek yang merugikan pada mata, mukosa dan kulit. H2O2 bersama dengan ion oksigen dan radikal bebas, termasuk dalam reactive oxygen species (ROS). ROS adalah oksigen produk metabolisme normal dalam sel tubuh yang bersifat sangat reaktif. H2O2 sendiri bukan suatu radikal bebas. Sumber utama H2O2 sel adalah mitokondria. Bakteri juga menghasilkan H2O2, di antaranya Streptococcus pyogenes, Streptococcus pneumonia, Streptococcus viridans, Streptococcus group B dan C, Lactobacillus, serta Pneumonoccus. H2O2 yang dihasilkan suatu bakteri merupakan faktor virulensi yang penting untuk

digunakan untuk menghancurkan serumen, mengobati telinga dengan krusta pada otitis eksterna dan membersihkan tuba ventilasi yang tersumbat. Namun demikian, perlu kehati-hatian dalam memberi H2O2 untuk mengobati telinga dengan perforasi membran timpani.

DAFTAR PUSTAKA
1. US peroxide. Introduction to hydrogen peroxide. [database on the internet].

Atlanta: c2008 - [cited 2009 Jul 15]. Available from:

merusak jaringan tubuh manusia, dan juga dapat menghambat pertumbuhan bakteri lainnya. H2O2 bersifat bakterisidal dan dihasilkan oleh lekosit fagositik, seperti netrofil dan makrofag, melalui proses yang disebut oxidative burst atau respiratory burst. H2O2 membran menyebabkan peningkatan

http://www.h2o2.com/intro/overview.html. 2. Perez R, Freeman S, Cohen D, Sichel JY, Sohmer H. The effect of hydrogen peroxide applied to the middle ear on inner ear function. Laryngoscope 2003; 113:2042-6. 3. Takoudes TG, Haddad J. Evidence of oxygen free radical damage in human otitis media. Otolaryngol Head Neck Surg 1999; 120 (5):5:638-42. 4. Yilmaz T, Kocan EG, Besler HT, Yilmaz G, Gursel B. The role of oxidants and

permeabilitas melalui regulasi VEGF. Di sel, ia akan menyebabkan

antioxidants in otitis media with effusion in children. Otolaryngol Head Neck Surg 2004; 131(6):797-803. 5. Nindl G. Hydrogen peroxide from

12. Bolm M, Jansen WTM, Schnabel R, Chhatwal GS. Hydrogen peroxide mediated killing of caenorhabditis elegans: a

common feature of different streptococcal species. Infect Immun 2004; 72(2):1192-4. 13. Goswami M, Mangoli SH, Jawali N. Involvement of reactive oxygen species in the action of coli. ciprofloxacin Antimicrob against Agents

oxidative stressor to redox regulator. Cell Sci Rev 2004; 1(2):1-12. 6. Williams DG. The many benefits of hydrogen peroxide. Family Health News [homepage on the internet]. c2003 [updated 2003 Jul 17; cited 2007 Nov 8]. Available from: http://www.rebprotocol.net/November2007 /The%20Many%20Benefits%20of%20Hyd rogen%20Peroxide.pdf 7. Halliwell B, Clement MV, Long LH. Hydrogen peroxide in the human body. FEBS Lett 2000; 486(1):10-3. 8. Campbell K. Ototoxicity: understanding oxidative mechanisms. J Am Acad Audiol 2003; 14(3):121-3. 9. Bowler RP, Crapo JD. Oxidative stress in airways. Am J Respir Crit Care Med 2002; 166:38-43. 10. Seki M, Iida K, Saito M, Nakayama H, Yoshida S. Hydrogen peroxide production in streptococcus pyogenes: involvement of lactate oxidase and coupling with aerobic utilization of lactate. J Bacteriology 2004; 186(7):2046-51. 11. Pericone CD, Overweg K, Hermans PWM, Weiser JN. Inhibitory and bactericidal effects of hydrogen peroxide production by Streptococcus pneumonia on other

Escherichia

Chemother 2006; 50(3):949-54. 14. Okayama N, Kevil CG, Correia L, Heuil DJ, Itoh M, Grisham MB, et al. Nitric oxide enhance hydrogen peroxide-mediated endothelial permeability in vitro. Am J Physiol Cell Physiol 1997; 273(5):1581-7. 15. Lee KS, Kim SR, Park SJ, Park HS, Min KH, Lee MH, et al. Hydrogen peroxide induced vascular permeability via

regulation of vascular endothelial growth factor. Am J Respir Cell Mol Biol 2006; 35:190-7. 16. Himes JAL, Gallin JI. Immunodeficiency diseases caused by defects in phagocytes. N Engl J Med 2000; 343:1703-14. 17. Haddad J. Lipoperoxidation as a measure of free radical injury in otitis media. Laryngoscope 1998; 108:524-30. 18. Repine JE, Fox RB, Berger EM. Hydrogen peroxide kills Staphylococcus aureus by reacting with staphylococcal iron to form hydroxyl radical. J Biol Chem 1981; 256(14):7094-6. 19. Nader M, Kourelis M, Daniel SJ. Hydrogen peroxide ototoxicity in unblocking

inhibitans of the upper respiratory tract. Infect Immun 2000; 68(7):3390-7.

ventilation tube: a Chinchilla pilot study.

Otolaryngol

Head

Neck

Surg

2007;

http://www.pehni.com/patient_ed/earwax.h tm. 22. Hain TC. Ear wax [homepage in the internet]. Chicago: American Hearing Research Foundation; c2004 [updated 2008 Aug 20; cited 2008 Dec 7]. Available from: http://www.americanhearing.org/disorders/hearing/ear_wax.html . 23. Sander R. Otitis externa: a practical guide to treatment and prevention. Am Fam Physic 2001; 63:927-36.

136(2):216-20. 20. Chyuan HS. Earwax [homepage on the internet]. Chinnese: Huang Ear Nose Throat Surgery, Inc; c2008 [updated 2009 Jan 10; cited 2009 March 26]. Available from: http://www.entsurgery.com.sg/index.php? 21. Paparella M. Earwax [homepage on the internet]. Minnesota: Paparella Ear Head & Neck Institute; c2008 [update 2008 Jul 14; cited 2008 Nov 9]. Available from: