Anda di halaman 1dari 36

Penggolongan Gangguan Jiwa di Indonesia

Dokter Pembimbing : Dr. Tommi Hermansyah,Sp.KJ

Gangguan Mental / Jiwa:


DSM-IV(

reference of PPDGJ)

Mental

disorder is conceptualized as clinically significant behavioural or psycological syndrome or pattern that occurs in an individual and that is associated with present distress or disability or with a significant increased risk of suffering death, pain, disability or an important loss of freedom

Konsep

disability (ICD-10)

Keterbatasan/kekurangan

kemampuan untuk melaksanakan suatu aktivitas pada tingkat personal, yaitu melakukan kegiatan sehari-hari yang biasa dan diperlukan untuk perawatan diri dan kelangsungan hidup( mandi, berpakaian, makan, BAK, BAB )

Gangguan Mental / Jiwa:


Sindrom maladaptif :
Kesadaran, Perilaku, Pikiran, Persepsi, Mood, kognitif, tilikan, judgment

Onset Penyakit (Kriteria Diagnostik) distress & disability

Pengolongan Gangguan Jiwa


Pengolongan :
Data subjektif (anamnesis) + Data Objektif (pemeriksaan)

Kesalahan-kesalahan : Batas-batas. Pengolongan.

PPDGJ III (Pedoman Penggolongan Diagnosis Gangguan Jiwa) / ICD 10:


I. II. III. IV. V. VI. VII. VIII. IX.

Gangguan Mental Organik, Gangguan Mental & Perilaku akibat penggunaan zat psikoaktif Skizofrenia, Gangguan skizotipal dan Gangguan waham Gangguan Suasana Perasaan {Mood /Afek} Gangguan Neurotik, gangguan somatoform dan gangguan terkait stress Sindrom Perilaku berhubungan dengan gangguan fisiologis & faktor fisik Gangguan kepribadian &Perilaku masa dewasa Retardasi Mental Gangguan perkembangan psikologis Gangguan perilaku & emosional masa kanak & remaja

Gangguan Mental Organik


Definisi : gangguan mental/jiwa yang berkaitan dengan adanya penyakit atau gangguan yang mendasari Mekanisme tidak jelas Pengaruh langsung (intra serebral) Tidak langsung (ekstraserebral)
(trauma kepala, tumor, ggn metabolik, peny degeneratif, epilepsi, peny vaskuler, dll)

Gejala Dasar SAMA tapi SEBAB beda

Gejala {Organik = Fungsional}


Kesadaran Emosi

(mood & afek) Fungsi Kognitif & Intelektual Kepribadian Pengendalian impuls Jugdment Insight / Tilikan Perilaku / Sikap Persepsi Proses / Isi pikir

Gangguan Mental Organik


delirium Dementia Gangguan Amnesia organik Halusinasi Organik

Gangguan Waham organik


Gangguan Anxietas organik Gangguan Mood organik Gangguan Kepribadian dan Perilaku

GAMBARAN
Gangguan Memori Onset Tilikan

delirium +++
Akut ++

DEMENTIA +++
Kronis - Progesif (6 bln) +

Pengaburan Kesadaran Fluktuasi dlm sehari Disorientasi Gangguan Bangun Siklus Tidur -

+++ +++ +++ ++ ++ +++ 3 M +++ +++ +++

+ +* +* +* +* +* +++ +++

Bicara Inkoheren Defisit Atensi Gangguan persepsi Gangguan pertimbangan Gangguan Berpikir

Definisi : gangguan mental/jiwa yang terjadi akibat pemakaian zat tertentu.


Zat-zat yang termasuk dalam definisi ini adalah :
Alkohol Opioida Kanabioida Sedativa dan hipnotika Kokain Stimulansia termasuk kafein Halusinogenika Tembakau Pelarut yang mudah menguap Maupun pemakaian zat multipel

Gangguan Mental dan perilaku akibat penggunaan zat psikoaktif

Gangguan Mental dan perilaku akibat penggunaan zat psikoaktif


intoksikasi akut penggunaan yang merugikan sindrom ketergantungan keadaan putus zat( tanpa atau dengan delirium ) Gangguan psikotik sindrom amnestik Gangguan psikotik onset lambat atau residual Gangguan Kepribadian dan Perilaku lainnya.

Skizofrenia, Gangguan Skizotipal dan Gangguan Waham


Skizofrenia Gangguan

Skizotipal Gangguan Waham menetap Gangguan psikotik akut dan sementara Gangguan Waham induksi Gangguan Skizoafektif Gangguan psikotik non-organik

Skizofrenia

Adalah suatu deskripsi sindrom dari variasi penyebab yang tidak diketahui dan perjalanan penyakit yang luas serta sejumlah akibat tergantung pada pertimbangan pengaruh genetik, fisik dan sosial budaya. Secara umum ditandai dengan penyimpangan fundamental dan karakteristik dari pikiran dan persepsi, serta oleh afek yang tidak wajar atau tumpul. Kesadaran jernih dan kemampuan intelektual tetap, walaupun kemunduran kognitif dapat berkembang kemudian

Pembagian
Sr.

skizofrenia

Paranoid Sr. Hebrefrenik Sr. Katatonik Sr. Residual Sr. Simpleks Sr. Tak terinci Depresi pasca skizofrenia

Gangguan
Rubrik

Skizotipal

penggolongan ini tidak dianjurkan untuk dipakai secara umum karena tidak dibatasi tegas terhadap skizofrenia simpleks maupun gangguan kpribadian skizoid atau paranoid Gejala :

Afek : tidak wajar / menyempit Penampilan/perilaku : aneh / eksentrik / ganjil Hubungan sosial buruk / cenderung menarik diri Kepercayaan aneh / bersifat magis dan tidak sesuai norma Curiga/ide paranoid Pikiran obsesif berulang, dismorfofobia, persepsi pancaindera yg tidak lazim, depersonalisasi / derealisasi Pikiran : samar, circumstansi, ruwet, metafor, Ada episode menyerupai psikotik sementara

Gangguan

Waham Menetap

Serangkaian

gangguan dengan waham menetap yang lama(minimal 3 bulan) dengan waham sebagai satu-satunya gejala yang mencolok serta tidak dapat digolongkan kepada penggolongan lain seperti skizofrenia( siar pikiran, penumpulan afek, waham kendali), tidak ada penyakit organik(GMO) serta tidak ada halusinasi auditorik(atau hanya kadangkadang)

Gangguan

Psikotik Akut dan Sementara

Merupakan gangguan mental yang memiliki sindrom yang khas berupa polimorfik dan schizofrenia-like dengan onset maksimal 2 minggu, memiliki stress akut(yang mungkin juga tidak ada), tidak diketahui kapan gejala berlangsung serta tidak dapat dikategorikan sebagai episode manik maupun depresif serta tidak ada gangguan organik(trauma otak,dll)

Gangguan

Waham Induksi

Gangguan waham terhadap 2 orang atau lebih dimana penderita meyakini /menganut sistem waham yang sama, tinggal berdekatan(apabila dipisahkan akan menghilang hubungan induksi) serta ada bukti bahwa dalam hubungan 2 orang ini, terdapat satu penderita sebagai penginduksi aktif dan yang lainnya bersifat pasif

Gangguan

Skizoafektif

Penggolongan ini dipakai ketika dalam satu episode, gejala skizofrenia serta gangguan afektif(manik atau depresif) sama-sama menonjol serta tidak memenuhi baik kriteria skizofrenia maupun episode manik atau depresif Pengolongan
Gangguan

Skizoafektif tipe manik Gangguan skizoafektif tipe depresif Gangguan skizoafektif tipe campuran Gangguan Skizoafektif lainnya

Gangguan Suasana Perasaan (gangguan afektif/mood)


Episode

Manik/mania Gangguan afektif Bipolar Episode Depresif Gangguan Depresif berulang Gangguan afektif menetap Gangguan afektif lainnya Gangguan afektif yang tak terdefinisi

Episode

manik

Gejala dengan afek meningkat, kenaikan kecepatan dan jumlah aktivitas fisik dan mental.

Penggolongan
Hipomania Mania

tanpa gejala psikotik Mania dengan gejala psikotik Episode manik lainnya

Gangguan

Dimana bila terjadi sekurang-kurangnya 2 episode dimana ada episode manik dan depresif serta diantara episode tersebut ada kesembuhan sempurna. Penggolongan
Gangguan afektif bipolar, episode kini hipomanik Gangguan afektif bipolar, episode kini manik tanpa gejala psikotik Gangguan afektif bipolar, episode kini manik dengan gejala psikotik Gangguan afektif bipolar, episode kini depresi ringan.sedang Gangguan afektif bipolar, episode kini depresi berat tanpa gejala psikotik Gangguan afektif bipolar, episode kini depresi berat dengan gejala psikotik Gangguan afektif bipolar, episode kini campuran Gangguan afektif bipolar, kini dalam remisi Gangguan afektif bipolar lainnya

afektif Bipolar

Episode

Depresif

Gejala dengan afek depresif, penurunan aktivitas serta anhedonia, serta gejala penyerta seperti kurangnya konsentrasi, pesimis, kurang PD, gagasan tidak berguna serta ide bunuh diri, tidur terganggu dan nafsu makan berkurang. Dan berlangsung sekurang-kurangnya selama 2 minggu Derajat : Ringan, Sedang, Berat.

Gangguan

Depresif berulang

Merupakan pengulangan episode depresi berulang dengan tiap episode berlangsung rata-rata 6bulan serta tidak ada episode kenaikan afek(manik) antar episode mengalami kesembuhan sempurna(normal) Penggolongan
Gangguan Depresif berulang, kini episode ringan Gangguan Depresif berulang, kini episode sedang Gangguan Depresif berulang, kini episode berat tanpa gejala psikotik Gangguan Depresif berulang, kini episode berat dengan gejala psikotik Gangguan Depresif berulang, kini dalam remisi Gangguan Depresif berulang lainnya.

Gangguan

afektif menetap

Merupakan gangguan afektif yang bersifat menetap Penggolongan


Siklotimia
Distimia Ggn

afektif menetap lainnya

Gangguan Neurotik, gangguan somatoform dan gangguan terkait stress


Gangguan

Anxietas fobik Gangguan Anxietas lainnya Gangguan Obsesif-kompulsif Reaksi terhadap stress berat dan gangguan penyesuaian Gangguan Disosiatif Gangguan Somatoform Gangguan Neurotik lainnya.

Gangguan

Anxietas fobik

Dicetuskan oleh situasi atau objek(diluar tubuh) yang sebenarnya tidak membahayakan, namun membuat merasa terancam sehingga dihindari dan sering coexist dengan depresi. Dengan berbagai derajatnya. Penggolongan
Agorafobia Fobia

Sosial Fobia khas Gangguan Anxietas fobik lainnya

Gangguan

Anxietas lainnya

Manifestasi anxietas menonjol namun tidak terbatas pada situasi tertentu, serta dapat disertai gejala depresif dan obsesif serta anxietas fobik, asal bersifat ringan/ sekunder Penggolongan
Gangguan

Panik ( anxietas antisipatorik ) Gangguan Panik Menyeluruh( GAM ) Gangguan Campuran anxietas dan depresi Gangguan anxietas campuran lainnya.

Gangguan

Obsesif-kompulsif

Adanya gagasan-tindakan akan suatu perbuatan yg tidak menyenangkan. Impuls ini sulit dilawan, sehingga menimbulkan distress. Penggolongan
Predominan

pikiran pengulangan Predominan tindakan kompulsif (ritual obsesif) Campuran pikiran dan tindakan Gangguan Obsesif kompulsif lainnya

Reaksi

terhadap stress berat dan gangguan penyesuaian


Merupakan respon maladaptif dari stress berat / berkelanjutan dimana coping mechanism tidak berhasil mengadasi sehingga mengganggu fungsi sosial. Selalu ada faktor pencetus(suatu stressor hebat/ perubahan yg cepat).
Penggolongan
Reaksi

stress akut Gangguan Stress pasca trauma (PTSD) Gangguan Penyesuaian

Gangguan

Disosiatif

Kehilangan kontrol akan intergrasi normal seperti ingatan masa lalu, gerakan tubuh dan kesadaran identitas serta penginderaan segera. Penggolongan
Amnesia

disosiatif Fugue disosiatif Stupor disosiatif Gangguan trans dan kesurupan Gangguan motorik disosiatif Konvulsi disosiatif Anastesia dan kehilangan sensorik disosiatif Gangguan disosiatif campuran Gangguan disosiatif lainnya

Gangguan

Somatoform

Gangguan yang ditandai dengan keluhan fisik yang berulang disertai permintaan pemeriksaan baik fisik maupun lainnya walaupun sudah berulang kali terbukti negatif Penggolongan :
Gangguan

Somatisasi Gangguan Somatoform tak terinci Gangguan Hipokondrik Disfungsi Otonomik Somatoform Gangguan Nyeri somatoform menetap Gangguan Somatoform lainnya

Gangguan

Neurotik lainnya

Seperti neurastenia maupun sindrom depersonalisasi-derealisasi

Ringkasan Singkat
Pembagian

organik. Pembagian non-organik yakni psikosis dan non-psikosis.

awal yakni organik dan non

Skizofrenia

Psikosis

skizotipal

Non-Organik

paranoid dll

Anxietas Gangguan Mental/jiwa

Non-Psikosis
depresi,dll

Delirium

Organik demensia,dll

SEKIAN

TERIMA KASIH
Sindrom perilaku gangguan perilaku akan dilanjutkan pada tanggal 12 april 2011