Anda di halaman 1dari 7

TUGAS UJIAN AKHIR SEMESTER

RESENSI NOVEL ATHEIS KARYA ACHDIAT KARRTA MIHARJA

Diajukan untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Dosen : APRESIASI SASTRA : Prana Dwija Iswara, S.Pd., M.Pd.

Oleh : Nama NIM No. Absen Kelas : Rima Kismalia : 0605208 : 24 Bahasa B.

PROGRAM S1 PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA KAMPUS SUMEDANG 2009

ATHEIS
1. Pendahuluan Atheis termasuk roman psikologis. Roman ini adalah salah satu karya sastrawan angkatan pujangga bana, yaitu Achdiat Karta Miharja. Diterbitkan pertama kali oleh Balai Pustaka pada tahun 1949. Novel Atheis karya Achdiat Karta Miharja merupakan salah satu novel yang mencoba keluar dari ritme kebesaran novel-novel sebelumnya. Acdiat mencoba membuka babakan baru yang tak pernah muncul sebelumnya. NovelAtheis jenis novel yang telah keluar dari bentuk adat kebiasaan para pengarang-pengarang besar lainnya. Novel ini telah jauh dari kawin paksa, tentang adat kampung yang mengungkung kebebasan kaum muda atau yang membawa mudarat bagi masyarakat, juga tidak berbicara tentang emansipasi wanita. Achdiat membuka pintu baru dalam novel Atheis yang membicarakan tentang jiwa manusia karena pengaruh ajaran ( isme ) Di sinilah yang menjadi ciri khas Achdiat dalam novel ini. Sehingga novelAtheis menjadi besar dalam sastra indonesia.Kebesaran novel ini terletak pada bentuk yang menggunakan teknik berbingkai. Bingkaian cerita masih berlapis, di mana tokohnya diperkenalkan lewat tokoh lain. Struktur novelAtheis juga sangat kompleks. Hal ini tampak pada paparan para tokoh-tokohnya. Disamping itu juga, kebebasan novel ini terletak pada isinya yang membicarakan persoalan kehidupan dan kematian dengan paparan yang sangat simpatik Achdiat juga membuka kebebasan baru pada penulisan bentuk karya-karya prosa. Ia tidak membatasi pada siapa kayanya dibasa, pada siapa karyanya dinikmati. Kebebasan dan kemerdekaan yang diberikan oleh seorang Achdiat melalui karyaatheis kini telah terkuak sekarang ini. Tokoh Hasan sebagai pelaku utama yang penuh ketidak pastian dalam hidupnya. Diri hasan yang tak pernah penuh dari sebuah bentuk jiwa manusia, kini telah menjelma menjadi

sosok-sosok Hasan pola baru. Hasan yang jiwanya penuh gelombang , yang suatu saat dapat bergerak-gerak kemana arus mengalir.

2. Tema Cerita
Cerita tentang kegoncangan jiwa seorang pemuda yang sebelumnya sangat taat beragama, namun karena keluguannya, ia terpengaruh pemikiran kaum materialistis atau falsafah kebendaan sehingga ia kehilangan keyakinan akan ketuhanan dan ia mulai rneninggalkan norma-norma agama.

3. Setting. Cerita
Cerita ini berlatar belakang kehidupan agama masyarakat Sunda di tengah era modernisasi yang melanda kota-kota besar di-tengah "Jawa Barat. Tepatnya di kota Bandung dan sekitarnya.

4.Tokoh- tokoh
a. Hasan; seorang pemuda desa,yang awalnya sangat taat beragama. Namun, karena pengaruh pergaulan dengan orang-orang aliran materialisme, atau aliran kebendaan, dia mengalami goncangan jiwa. Keyakinannya terhadap Tuhan menjadi lemah. b. Rusli, salah seorang teman akrab Hasan. Dia beraliran materialisme sejati. Dialah yang sangat berperan dalam mempengaruhi pikiran-pikiran Hasan dalam hal filsafah kebendaan dan mempertanyakan keberadaan Tuhan. c. Orang tua Hasan, orang tua yang taat beragama. Mereka adalah pengikut suatu aliran tarekat tertentu. d. Rukmini, seorang gadis baik-baik yang sangat dicintai Hasan. Dia kemudian menikah dengan seorang saudagar dari Jakarta. e. Kartini, seorang perempuan khas kota besar yang modern, bergaul bebas. Dia kemudian menjadi kekasih Hasan. f. Anwar, seorang penganut aliran materialisme sejati. Dia sangat anarkis atau tidak percaya dengan keberadaan Tuhan. Dialah yang berhasil mempengaruhi pikiran Hasan.

5.Ringkasan/ sinopsis cerita.


Sebelum Hasan pindah ke Bandung untuk bersekolah di MULO, dia adalah seorang pemuda yang taat beragama. Dia sangat rajin mengaji dan menjalankan shalat lima waktu. Memang begitulah kedua orang tuanya mendidiknya. Mereka dikenal sangat taat beragama dan merupakan pengikut kelompok tarekat tertentu di kampung Panyeredan. Ketika bersekolah di MULO, Hasan berkenalan dengan seorang gadis cantik bernama Rukmini, salah seorang teman sekolahnya. Semakin hari

hubungan keduanya semakin akrab sehingga mereka memutuskan untuk menjalin cinta kasih. Namun, hubungan mereka tidak berjalan lama. Pada suatu hari orangtua Rukmini menyuruh gadis itu untuk, pulang ke Jakarta. Mereka bermaksud menjodohkan Rukmini dengan seorang saudagar kaya. Sebagai anak yang sangat berbakti kepada kedua orang tuanya, dia terpaksa menikah dengan saudagar kaya tersebut walaupun tidak ada rasa cinta sedikitpun kepada calon suaminya. Ketika mengetahui kenyataan itu, hati Hasan menjadi hancur. Dia menjadi sangat frustasi. Untuk menghilangkan bayangan Rukmini, ia, kemudian, memasuki suatu aliran tarekat agama yang telah dianut oleh kedua orang tuanya di kampung Panyeredan. Walaupun dalam keadaan frustasi, dia tidak lari dari kehidupan beragama. Dia bahkan semakin kuat menjalankan perintah ajama. Kehidupan agama dalam diri Hasan mulai goyah, ketika dia didatangi Rusli, teman semasa kecilnya. Rusli datang bersama Kartini, seorang janda cantik dan modern yang menganut pergaulan bebas. Ketika melihat wajah dan perawakan Kartini yang sangat mirip dengan Rukmini, pemuda itu langsung jatuh hati kepadanya. Perasaan cintanya kepada wanita itu semakin menggebu-gebu bahkan sering berbincang-bincang bersama Kartini dari teman-temannya. Ia juga mengetahui gaya hidup mereka yang modern dan sangat bebas. Namun, sebagai seorang yang mempunyai dasar agama kuat, ia mencoba menyadarkan Kartini dan teman-temannya dari kesesatan. Berulang kali ia menasihati mereka tentang agama. Namun, ia tidak berhasil menyadarkan mereka.

Sebaliknya, Hasan sendiri yang justru diceramahi oleh salah seorang teman Kartini yang bernama Rusli. Karena Rusli pandai berbicara dan memiliki pengetahuan luas, tanpa disadari oleh pemuda itu bahwa pikiran-pikiran Rusli mulai melekat dalam dirinya. Ia mulai terpengaruh pikiran-pikiran materialistis atau Falsafah kebendaan yang ditanamkan Rusli. Falsafah kebendaan, adalah falsafah yang mengutamakan benda-benda yang tertangkap oleh pancaindra. Kaum materialis menganggap agama, sebagai sebuah kepercayaan yang sulitdijangkau oleh akal nyata, terutama masalah keberadaan. Tuhan sebab Tuhan tidak hadir secara fisik di hadapan manusia. Itulah sebabnya mereka tidak mempercayai keberadaan Tuhan. Falsafah inilah yang kemudian menjadi dasar aliran komunisme. Pada awalnya keyakinan Hasan tentang Tuhan tidak terpengaruh oleh pikiranpikiran Rusli. Namun, keyakinan pemuda itu mulai goyah ketika memperkenalkan Anwar, seorang anarkis tulen (tidak percaya adanya Tuhan) kepada dirinya. Anwar yang sangat pandai berbicara dan memiliki pengetahuan luas tentang ketuhanan mencoba merasuki pikiran Hasan dengan aliran anarkisnya. Lambat laut, pembicaraannya dengan Rusli dan Anwar membuat pikiran pemuda itu tentang agama menjadi berubah. Dia mulai meragukan keberadaan Tuhan. Ia bahkan mulai meninggalkan kewajibannya sebagai seorang muslim, serta mulai meninggalkan shalat lima waktu. Sejak saat itu, pergaulan Hasan semakin bebas. Dia benar-benar telah terpengaruh dan mengikuti gaya pergaulan Rusli, Anwar, Kartini, serta beberapa teman aliran anarkis lainnya. Hasan akhirnya memutuskan untuk menikah dengan Kartini. Ia sama sekali telah melupakan aturan agama dalam pernikahannya itu. Mereka menikah secara bebas tanpa menghadirkan penghulu. Mereka menganggap bahwa landasan pernikahan itu adalah perasaan suka sama suka semata sehingga tidak perlu menghadirkan saksi-saksi dan penghulu. Namun, pernikahan mereka tidak berjalan mulus. Kehidupan rumah tangga mereka diwarnai oleh pertengkaran. Kartini yang telah terbiasa menganut pergaulan bebas, tidak berusaha untuk mengubah perilakunya sekalipun ia telah menikah. Ia tetap bergaul bebas dengan siapapun. Hal itu membuat hati Hasan merasa sangat

cemburu, terutama kepada Anwar. Ia kemudian menuduh Kartini telah berbuat serong dengan Anwar. Problema rumah tangga yang menimpa Hasan mempunyai dampak positif bagi dirinya. Kesadarannya akan agama dan Tuhan mulai bangkit kembali. Dia menyesati semua perbuatan dosa yang telah dia lakukan selama ini. Dia merasa berdosa terhadap kedua orang tuanya yang telah menanamkan nilainilai keagamaan dalam dirinya. Ia merasa berdosa kepada Allah Sang Pencipta Alam semesta sebab sejak bergaul dengan kelompok Rusli dan kawannya yang anarkis, dia mulai meragukan keberadaan-Nya. Setelah kesadaran dalam dirinya pulih sepenuhnya, Hasan memutuskan untuk menceraikan kartini dan pulang kembali ke kampung halamannya. Ia ingin menemui ayahnya dari bersujud di kakinya. Ketika Rusli memasuki rumahnya, ia melihat ayahnya sedang sakit parah. Ia kemudian mencium kaki ayahnya untuk memohon ampunnya, namun hingga ayahnya menghembuskan nafasnya, ia tidak bersedia mengampuni dirinya. Hati Hasan semakin menjadi hancur. Ayahnya tidak bersedia

memaafkannya. Dengan hati yang penuh dendam, dia mencari Anwar. Ia menganggap bahwa pemuda itulah yang telah menjerumuskan dirinya. Tanpa mempedulikan keadaan sekelilingnya, pada malam hari itu juga, dia mencari Anwar. Padahal saat itu sedang dalam keadaan darurat sehingga diberlakukan jam malam. Dalam pikirannya hanyalah mencari Anwar. Namun, sebelum bertemu dengan Anwar, tiba-tiba dia merasakan sesuatu menembus punggungnya. Rupanya, peluru telah menembus punggungnya. Dia terkapar di atas aspal dengan berlumuran darah. Hasan meninggal dunia. Namun, sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir, dia masih sempat mengucapkan Allahu Akbar berkali-kali.

6. Kutipan
Ejekan Kartini biasanya disertai dengan tertawa kecil yang mencetus dari mulutnya seperti anak kuda yang meringkik. Dan entahlah, tak tahan lagi aku, kalau aku mendengar ringkikan kuda seperti itu. Sampai-sampai aku lupa. Kutempaleng Kartini sehingga ia menjerit Besar kecurigaanku, bahwa orang itu tak lain tak bukan adalah Anwar sendiri. Dengan hilangnya kepercayaan dan timbulnya kecurigaan antara kami, maka api neraka sudah sampai kepada puncaknya.

Baru sekali ini aku bertengkar dengan orang tua. Dan alangkah hebatnya pertengkaran itu pertengkaran paham, pertengkaran pendirian, pertengkaran kepercayaan. Tapi ah, mengapa aku tidak bersandiwara saja ? mengapa aku harus berterangterangan memperlihatkan sikapku yang telah berubah itu terhadap agama ? karena Anwar tidak setuju dengan sikap sandiwara itu. Dengan huichelarijseperti katanya. Tiba-tiba tar tar tar aduh Hasan jatuh tersungkur. Darah menyerobot dari pahanya. Ia jatuh pingsan. Peluru senapan menembus daging pahanya sebelah kiri. Darah mengalir dari lukanya, meleleh di atas betisnya. Badan yang lemah itu bergulingguling sebentar di atas aspal, bermandikan darah. Kemudian dengan bibir melepas kata Allahu Akbar, tak bergerak lagi. Mata-mata ya Mata-mata Orang jahat bekeru