Anda di halaman 1dari 3

KOMPLIKASI Sindroma distress pernapasan dewasa (ARDS, adult respiratory disease syndrome) Koagulasi intravascular diseminata (DIC, disseminated

eminated intravascular coagulation) Gagal ginjal akut (ARF, acute renal failure) Perdarahan usus Gagal hati Disfungsi system saraf pusat Gagal jantung Kematian

Insiden komplikasi tersebut yang dilaporkan pada SIRS dan sepsis dalam penelitian berbeda adalah 19% untuk disfungsi CNS, 2-8% untuk ARDS, 12% untuk gagal hati, 9-23 % untuk ARF, dan 818% untuk DIC. Pada syok septic, ARDS dijumpai pada sekitar 18%, DIC pada 38 %, dan gagal ginjal 50%. TERAPI Tiga prioritas utama dalam sepsis, yaitu: 1. Stabilisasi Pasien Langsung Masalah berat yang dihadapi pasien dengan sepsis berat adalah pemulihan abnormalitas yang membahayakan jiwa ( ABC: airway, breathing, circulation). Pemberian resusitasi awal sangat penting pada penderita sepsis, dapat diberi kortikosteroid atau koloid untuk mempertahankan stabilitas hemodinamik. Perubahan status mental atau penurunan tingkat kesadaran akibat sepsis memerlukan perlindungan khusus terhadap jalan napas pasien. Intubasi diperlukan juga untuk memberikan kadar oksigen lebih tinggi. Ventilisasi mekanis dapat membantu menurunkan konsumsi oksigen oleh otot pernapasan dan peningkatan ketersediaan oksigen untuk jaringan lain. Peredaran darah terancam dan penurunan bermakna pada tekanan darah memerlukan tewrapi empiric gabungan yang agresif dengan cairan (ditambah kristaloid atau koloid) dan inotrop/vasopresor (dopamine, dobutamin, fenileferin, epinefrin, atau norepinefrin). Pada sepsis berat diperlukan pemantauan peredaran darah. CVP 8-12 mm Hg; Mean arterian pressure 65 mm Hg; Urine output 0.5 mL/kg-1/jam-1; Central veous (superior vena cava) oxygen saturation 70 % atau mixed venous 65%. (Sepsis Campaign, 2008). Pasien dengan sepsis berat harus dimasukkan dalam ICU. Tanda vital pasien (tekanan darah, denyut jantung, laju napas, dan suhu badan) harus dipantau. Frekuensinya tergantung pada berat sepsis. Pertahankan curah jantung dan ventilasi yang memadai dengan obat. Pertimbangkan dialysis untuk membantu fungsi ginjal. Pertahankan tekanan darah arteri pada pasien hipotensif dengan obat vasoaktif, missal, dopamine, dobutamin, atau norepinefrin. 2. Pemberian antibiotic yang adekuat Agen antimicrobial tertentu dapatm memperburuk keadaan paseie. Diyakini penggunaaan antimicrobial tertentu menyebabkan pelepasan lebih banyak LPS sehingga menimbulkan lebih

banyak masalah bagi pasien. Antimicrobial yang tidak menyebabkan pasien memburuk adala: karbapenem, sefrtriakson, sefepim, glikopeptida, aminoglikosida, dan quinolon. Perlu segera diberikan terapi empiric dengan antimicrobial, artinya bahwa diberikan antibiotika sebelum hasil kultur dan sensitivitas tes terhadap kuman didapatkan. Pemberian antimicrobial secara dini diketahui menurunkan perkembangan syok dan penurunan mortalitas. Setelah hasil kultur dan sensitivitas didapatkan makan terapi empiric dirubah menjadi terapi rasional sesuai dengan hasil kultur dan sensitivitas, pengobatan tersebut akan mengurangi jumlah antibiotika yang diberikan sebelumnya (dieskalasi). Diperlukan regimen antimicrobial dengan spectrum aktivitas luas sesuai dengan hasil kultur. Hal ini karena terapi antimicrobial hampir selalu diberikan sebelumorganisme yang menyebabkan sepsis diidentifikasi. Obat yang digunakjan tergantung sumber sepsis 1. Untuk pneumonia dapatan komunitas biasanyan digunakan 2 regimen obat. Biasanya sefalosporin generasi ketiga (seftriakson) atau keempat (sefepim) diberikan dengan aminoglikosida (biasanya gentamisin). 2. Pneumonia nosokomial; sefepim atau iminem-silastatin atau aminoglikosida. 3. Infeksi abdomen:b sefepim atau iminem-silastatin dan aminoglikosida 4. Infeksi abdominal nosokomial: imipenem-silastatin dan aminoglikosida atau pipersilintazobaktam dan amfoterisin B. 5. Kulit/jaringan lunak: vankomisin dan imipenem silastatin atau piperasilin-tazobaktam 6. Kulit/jaringan lunak nosokomial: vankomisin dan sefipim 7. Infeksi traktus urinaris: siprofloxacin dan aminoglikosida 8. Infeksi traktus urinaris nosokomial: vankomisin dan sefipim 9. Infeksi CNS: vankomisin dan sefalosporin generasi ketiga atau meropenem 10. Infeksi CNS nosokomial: meropenem dan vankomisin Regimen obat tunggal biasanya hanya diindikasikan bila organism penyebab sepsis telah diidentifikasi dan uji sensitivitas antibiotic menunjukkan macasm antimicrobial yang terhadapnya organism memiliki sensitivitas. 3. Focus infeksi awal harus dieliminasi Hilangnya benda asing. Salurkan eksudat purulen, khususnya untuk infeksi anaerobic. Angkat organ yang terinfeksi, hilangkan atau potong jaringan yang gangrene. 4. Pemberian nutrisi adequate Pemberian nutrisi merupakan terapi tambahan yang sangat penting berupa mikro dan makronutrient. Makronutrient terdiri dari omega-3 dan golongan nukleotida yang gluitamin sedangkan mikronutrient berupa vitamin dan trace element. 5. Terapi suportif Eli Lilly dan Company mengumumkan bahwa hasil uji klinis Phase III menunjukkan droctrecogin alfa (protein C teraktifkan rekombinan, Zovant) menurunkan resiko relative kematian akibat

sepsis dengan disfungsi organ akut terkait (dikenal sebagai sepsis berat) sebesar 19,4 %. Zovant merupakan antikoagulan. KORTIKOSTEROID Penggunaan kortikosteroid masih banyak kotroversial, ada yang menggunakan pada awal terjadinya sepsis, ada yang menggunakan terapi steroid sesuai dengan kebutuhan dan kekurangan yang ada di dalam darah dengan memeriksa kadar steroid pada saat itu (pengobatan suplementasi). Penggunaan steroid ada yang menganjurkan setelah terjadi septic shock. Penggunaan kortikosteroid direkomendasikan adalah low doses corticosteroid > 300 mg hidrokortison per hari dalam keadaan septric shock. Penggunaan high dose corticosteroid tidak efektif sama sekali dalam keadaan sepsis dan septic shock. GLUKOSA KONTROL Pada penderita sepsis sering terjadi peningkatan gula darah yang tidak mengalami dan yang mengalami diabetes mellitus. sebaiknya kadar gula darah dipertahankan samai dengan < 150 mm/dl. Dengan melakukan monitoring terhadap gula darah setiap 1-2 jam dan dipertahankan minimal sampai dengan 4 hari. Mencegah terjadinya stress ulcer dapat diberikan profilaksis dengan menggunakan H2 bloker protonpan inhibitor. Apabila terjadi kesulitan pernafasan penderita memerlukan ventilator dimana tersedia di ICU. PENCEGAHAN Hindarkan trauma pada permukaan mukosa yang biasanya dihuni bakteri gram negative Gunakan trimetropin-sulfametoksazol secara profilaktik pada anak penderita leukemia. Gunakan nitrat perak tipikal sulfadiazine perak, atau sulfamilon secara profilaktik pada pasien luka bakar. Berikan semprotan (spray) polimiksin pada faring posterior untuk mencegah pneumonia gram negative nosikomial Sterilisasi flora aerobic lambung dengan polimiksin dan gentamisin dengan vankomisin dan nistatin efektif dalam mengurangi sepsis gram negative pada pasien neutropenia. Lingkungan yang protektif bagi pasien berresiko kurang berhasil Karen sebagian besar infeksi berasal dari dalam (endogen). Untuk melindungi neonates dari sepsis streptokokus grup B ambil apusan (swab) vagina atau rectum pada kehamilan 35-37 minggu. Biakan untuk streptokokus agalactiae (penyebab utama sepsis pada neonates). Jika positif untuk streptokokus grup b, berikan penisilin intra partum pada ibu hamil. Hal ini akan menurunkan infeksi pada grup B sebedsar 78%.