Anda di halaman 1dari 71

BAGUS BUDI SETIAWAN, A.

Md

I. PENDAHULUAN Budidaya ikan lele adalah usaha yang meng-untungkan karena sebagian dapat dimakan sendiri dan sebagian hasilnya dapat dijual dan merupakan tambahan penghasilan bagi yang mengusahakannya. Pemasaran ikan lele dumbo dewasa ini cukup baik dan lancar. Baik dalam bentuk benih maupun daging atau ukuran konsumsinya. Sampai dengan saat ini (awal tahun 2006) harga jual ikan lele dumbo ditingkat petani mencapai harga Rp 7.000,00 per kilogram. Setiap kilogram lebih kurang terdiri dari 5 sampai 10 ekor. Guna memenuhi permintaan kebutuhan ikan lele di pasar, pembudidayaan ikan lele di kolam kolam perlu ditingkatkan. Dengan meningkatkan pembudi-dayaannya maka produksi pun akan meningkat dan persediaan di pasar juga tidak kekurangan lagi. Dalam usaha budidaya ikan lele, ada dua kegiatan besar yang harus ditingkatkan (yang secara bersamaan, benih) yaitu yang usaha meliputi pembenihan menyediakan

pemeliharaan induk, persiapan wadah dan substrat, pemilihan induk siap pijah, pemijahan, penetesan telur dan perawatan larva. Dan usaha pembesarannya yang meliputi persiapan kolam, penebaran benih, pemeliharaan benih, dan pemanenan. Serta penanggulangan hama dan penyakit. Apabila usaha pembenihan dan pembesarannya sudah meningkat, berarti produksi pun telah meningkat.

II. PENGENALAN IKAN LELE Lele merupakan salah satu komoditas ikan yang

dibudidayakan di air tawar. Keberadaannya amat populer hampir di seluruh Indonesia. Ikan lele yang ada di Indonesia mempunyai beberapa nama daerah, antara lain : ikan kalang (Padang), ikan maut (Gayo, Aceh), ikan pintet (Kalimantan Selatan), ikan keling (Makasar), ikan cepi (Bugis), ikan lele atau lindi (Jawa Tengah). Sedang di negara lain dikenal dengan nama mali (Afrika), plamond (Thailand), ikan keli (malaysia), gura magura (Srilangka), ca tre trang (Jepang). Dalam bahasa Inggris disebut pula catfish, siluroid, mudfish dan walking catfish. Ikan lele tidak pernah ditemukan di air payau atau asin. Habitatnya di sungai dengan arus air yang perlahan, rawa, telaga, waduk, sawah yang tergenang air. Ikan lele bersifat nocturnal yaitu aktif bergerak mencari makan pada malam hari. Pada siang hari, ikan lele berdiam diri dan berlindung di tempat-tempat gelap. Di Indonesia ada 6 (enam) jenis ikan lele yang dapat dikembangkan :
1.

Clarias batrachus, dikenal sebagai ikan lele

(Jawa), ikan kalang (Sumatera Barat), ikan maut (Sumatera Utara), ikan pintet (Kalimantan Selatan)
2.

Clarias teysmani, dikenal sebagai lele kembang Clarias melanoderma, dikenal sebagai ikan duri

(Jawa Barat), kalang putih (Padang).


3.

(Sumatera Selatan), wais (Jawa Tengah), wiru (Jawa Barat)

4.

Clarias nieuhofi, yang dikenal sebagai ikan lindi

(Jawa), limbat (Sumatera Barat), kaleh (Kalimantan Selatan)


5.

Clarias loiacanthus, yang dikenal sebagai ikan

keli (Sumatera Barat), ikan penang (Kalimantan Timur)


6.

Clarias gariepinus, yang dikenal sebagai ikan lele

dumbo, king catfish, berasal dari afrika. Yang kita jumpai di pasaran sebagian besar adalah ikan lele dari jenis clarias gariepinus atau yang sering disebut orang lele dumbo. Lele dumbo merupakan hasil kawin silang antara betina lele clarias fuscus yang asli Taiwan dengan pejantan clarias gariepinus yang berasal dari Afrika dan pertumbuhannya tergolong cepat. Ternyata lele dumbo ini memang mempunyai sifat yang unggul yaitu dapat tumbuh pesat dan mencapai ukuran besar dalam waktu lebih cepat dibandingkan lele lokal. Karena cepat tumbuh dan badannya gemuk itulah maka dinamai lele dumbo . Sifat-sifat lele dumbo antara lain sebagai berikut : a. Apabila terkejut atau menderita strees, warna badan berubah menjadi bercak-bercak hitam/putih. b. Gerakannya lebih agresif c. Patilnya tidak beracun d. Tidak merusak pematang e. Tumbuh lebih cepat f. Dapat mencapai ukuran lebih besar g. Lebih banyak kandungan telur h. Pakan tambahan bermacam-macam

Mungkin bagi masyarakat awam sangat sulit membedakan lele lokal dengan lele dumbo. Namun, bagi petani ikan atau kalangan perikanan akan sangat mudah mengetahui beda antara lele lokal dan lele dumbo. Bila dilihat sepintas, lele dumbo dan lele lokal akan tampak sama karena organ tubuhnya memang tidak berbeda. Namun, kalau dilihat lebih seksama, perbedaan tersebut dapat tampak jelas. Ciri pertama yang dapat membedakannya adalah warna kulit yang dapat jelas terlihat dari jarak 2 3 meter. Kulit lele lokal berwarna hitam, abu-abu dan terkadang putih yang juga dihiasi titik atau bintik putih kecil. Sementara lele dumbo agak keunguan atau kemerahan dengan bintik besar sehingga tampak seperti baju loreng tentara. Kalau sedang stres atau kaget, warna kulit lele dumbo akan berubah menjadi lebih loreng, sedangkan pada lele lokal kurang tampak perubahan warnanya. Tabel 1. Perbedaan Lele Dumbo dan Lele Lokal Uraian Warna kulit Lele Dumbo Keunguan atau kemerahan berbintik besar (loreng) Lebih loreng Lincah Tidak beracun Tidak merusak pematang Lele Lokal Hitam abu-abu, terkadang putih berbintik Tidak berubah Kurang lincah Beracun Merusak pematang

Perubahan warna saat stres Gerakan Patil Sifat biologis

III. TINGKAH LAKU DAN SIFAT BIOLOGIS A. Klasifikasi dan ciri morfologi Lele dumbo (Clarias glariepinus) merupakan jenis ikan yang termasuk dalam famili Claridae dan jenis clarias. Spesies ini merupakan saudara dekat dengan lele lokal yang selama ini dikenal sehingga ciri-ciri morfologinya sama. Ikan lele mempunyai bentuk badan yang berbeda dengan jenis ikan lainnya, seperti ikan mas, nila, patin, gabus, bawal, gurame atau tawes. Karenanya, sangat mudah dibedakan dari jenis-jenis ikan tersebut. Ikan lele memiliki bentuk badan yang memanjang, berkepala pipih, tidak bersisik, memiliki empat pasang kumis yang memanjang sebagai alat peraba dan memiliki alat pernapasan tambahan. Bagian depannya terdapat penampang melintang yang membulat, sedangkan bagian tengah dan belakang berbentuk pipih. Alat pernapasan tambahan terletak di bagian kepala di dalam rongga yang dibentuk oleh dua pelat tulang kepala. Alat pernapasan ini berwarna kemerahan dan berbentuk seperti tajuk pohon rimbun yang penuh kapiler-kapiler darah. Mulutnya terdapat dibagian ujung moncong dan dihiasi oleh empat pasang sungut, yaitu satu pasang sungut hidung, satu pasang sungut maksilar dan dua pasang sungut mandibula. Insangnya berukuran kecil dan terletak pada kepala bagian belakang.

Siripnya terdiri atas lima jenis, yaitu sirip dada, sirip punggung, sirip perut, sirip dubur, dan sirip ekor. Sirip dadanya berbentuk bulat agak memanjang dengan ujung runcing, dan dilengkapi dengan sepasang duri yang biasa disebut patil. Patil pada lele dumbo tidak begitu kuat dan tidak begitu beracun dibanding jenis lele lokal. Gambar 1. Organ-organ penting pada ikan lele

Perilaku dan syarat hidup Secara umum, lele dumbo mempunyai perilaku yang hampir sama dengan lele lokal. Beberapa sifat fisiologis dan perilaku lele dumbo yang perlu diketahui adalah sebagai berikut : 1. Ikan lele dumbo mempunyai insang berukuran kecil, sehingga kurang efektif untuk bernafas. Sebagai gantinya, lele dumbo mempunyai alat pernapasan tambahan yang hanya dapat digunakan bila mengambil oksigen langsung dari udara. Oleh sebab itu, lele dumbo sering menyembul ke permukaan air untuk mengambil oksigen langsung dari udara. Karena sifatnya itu, lele dumbo dapat dipelihara di kolam yang tergenang dan dapat hidup pada air yang keruh sekalipun. Sebaliknya, lele tidak dapat hidup pada kolam yang permukaan airnya tertutup rapat oleh sampah atau dedaunan hidup, seperti eceng gondok. 2. Ikan lele dumbo memiliki kebiasaan membuat atau menempati lubang-lubang di tepi sungai/kolam sebagai sarangnya. Selain itu, mempunyai kebiasaan mengaduk-aduk lumpur di dasar perairan untuk mencari makanan. 3. Mata ikan lele dumbo berukuran kecil sehingga penglihatannya kurang baik. Sebagai gantinya, ia mempunyai alat peraba berupa sungut dan indera penciuman yang tajam.
4.

Ikan lele dumbo bersifat nocturnal, yaitu aktif

bergerak mencari makan pada malam hari. Pada

siang hari, ikan lele dumbo memilih berdiam diri dan berlindung di tempat-tempat yang gelap. 5. Ikan lele dumbo termasuk ikan air tawar yang menyukai genangan air yang agak tenang. Di sungai-sungai, ikan ini lebih banyak dijumpai pada tempat-tempat yang aliran airnya tidak terlalu deras.
6.

Kondisi yang ideal bagi hidup ikan lele dumbo

adalah air yang mempunyai pH (keasaman air) 6,5-9 dan bersuhu 24 26 derajat celcius. Kandungan oksigen yang terlalu tinggi akan menyebabkan timbulnya gelembung-gelembung dalam jaringan tubuhnya. oksigen kematian. Sebaliknya secara Kandungan penurunan dapat oksigen dapat kandungan menyebabkan menurun tiba-tiba

antara lain karena banyaknya bahan organik yang terurai atau banyaknya binatang atau ikan yang hidup di dalam kolam bersama lele dumbo. Penguraian bahan organik di dalam air memerlukan oksigen serta melepaskan gas CO2 dan H2S yang beracun dan larut di dalam air. Air yang ideal bagi lele dumbo mempunyai kandungan CO2 kurang dari 12,8 mg/liter. Penguraian bahan organik tersebut biasanya akan semakin meningkat sebanding dengan meningkatnya suhu air. 7. Ikan lele dumbo memiliki kebiasaan meloncat. Loncatannya dapat lebih dari setengah meter. Dibanding dengan lele lokal, lele dumbo memiliki yang lebih agresif/lincah. gerakan-gerakan

Gerakannya lebih banyak naik turun, sehingga memerlukan kolam yang dalam. 8. Ikan lele dumbo termasuk jenis ikan pemakan segala atau omnivora, tetapi di alam bebas makanan alami lele dumbo terdiri dari jasad-jasad renik yang berupa zooplankton dan fitoplankton seperti jentikjentik nyamuk, anak ikan dan sisa-sisa bahan organik yang masih segar. Meskipun demikian, jika telah dibudidayakan, misalnya dipelihara di kolam, ikan lele dumbo dapat memakan pakan buatan seperti pelet yang yang dibuat dari pabrik pakan ikan. Sewaktu hidup bebas di alam maupun ketika di pelihara di kolam, ikan lele dumbo tergolong jenis ikan yang sangat responsif terhadap makanan. Artinya, hampir semua pakan yang diberikan seharihari disantap dengan lahap. Itulah sebabnya ikan ini cepat besar (bongsor) dalam waktu yang singkat.

Gambar 2. Ikan Lele Dumbo

IV. MEMILIH LOKASI BUDIDAYA A. Lokasi Budidaya yang Tepat Salah satu faktor penentu keberhasilan usaha budidaya ikan lele dumbo adalah ketepatan dalam pemilihan lokasi atau lahan budidaya. Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan sebelum menjatuhkan pilihan terhadap lokasi atau lahan budidaya yang diminati. Memilih lahan budidaya ikan lele dumbo tidak boleh sembarangan, perlu berbagai pertimbangan. Pertimbangan tersebut sangat penting agar selama melakukan kegiatan pemeliharaan tidak menemukan kendala yang menghambat proses produksi. Lahan budidaya yang dipilih minimal harus ditinjau dari faktor teknis, sosial dan ekonomi. Adapun persyaratan lahan budidaya ikan lele dumbo adalah sebagai berikut. 1. Fakor Teknis a. Lahan harus dekat dengan sumber air, tetapi bukan daerah banjir. b. Air berkualitas baik dan tidak tercemar limbah industri. c. Ketersediaan air kontinyu atau dapat mengairi kolam sepanjang tahun. d. Tanahnya subur. 2. Faktor Sosial a. Lingkungan hidup dan kelestarian alam dapat di jaga. b. Sumber daya alam sekitar dapat digunakan.

c. Penduduk disekitar lokasi dapat dijadikan tenaga kerja. d. Berdampak positif bagi masyarakat sekitar e. Keamanan lokasi dapat dijaga. 3. Faktor Ekonomi a. Lokasinya dekat dengan daerah pemasaran. b. Sarana produksi mudah diperoleh dangan harga murah. c. Di lokasi ada prasarana jalan yang baik dan angkutan yang memadai. d. Sarana penghubung seperti telepon lancar. Aspek lain yang tidak kalah pentingnya adalah aspek teknis. Tanpa dukungan teknis yang memadai, usaha budidaya ikan lele tidak akan berhasil. Untuk itu, harus ada tenaga ahli yang menguasai budidaya ikan lele dari seluruh aspek, yakni aspek biologis, teknis pembenihan, pendederan, pembesaran, penanggulangan hama dan penyakit, penyediaan pakan, panen dan pasca panen. Di samping itu, diperlukan tenaga kerja yang jeli dalam melihat dan memanfaatkan peluang pasar yang ada. B. Kuantitas dan Kualitas Air Air merupakan faktor terpenting dalam budidaya ikan. Bukan hanya ikan lele, ikan-ikan lain pun untuk hidup dan berkembang biak memerlukan air. Tanpa air ikan tidak akan dapat hidup. Karenanya, kualitas dan kuantitas air harus

diperhatikan agar kegiatan budidaya berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Kuantitas air adalah jumlah air yang tersedia yang berasal dari sumbernya, seperti sungai atau saluran irigasi untuk mengisi dan mengairi kolam. Jumlah air yang dibutuhkan atau yang mengalir tersebut dikenal dengan istilah debit air. Debit air yang dibutuhkan untuk budidaya ikan lele adalah 10 liter per menit. Air untuk perkolaman dapat berasal dari beberapa sumber seperti mata air, saluran irigasi dan sungai. Kualitas air adalah variabel-variabel yang dapat mempengaruhi kehidupan ikan lele. Variabel tersebut dapat berupa sifat fisika, kimia dan biologi air. Sifat fisika air meliputi suhu, kekeruhan dan warna air. Sifat kima air adalah kandungan oksigen, karbondioksida, amoniak, dan alkalinitas. Sifat biologi air meliputi jenis dan jumlah binatang air, seperti plankton yang hidup di suatu perairan. Tekstur dan Struktur Tanah Tanah merupakan faktor mutlak dalam pembuatan kolam budidaya. Tanah yang baik akan menghasilkan kolam yang kokoh dan kuat, terutama bagian pematang atau tanggulnya. Tanah yang kokoh dapat menahan tekanan air yang ada di dalam kolam sehingga kolam tidak mudah jebol dan dapat menahan air. Di Indonesia, ada empat jenis tanah yang dapat dipilih untuk pembudidayaan ikan lele dumbo, yaitu tanah lempung berpasir, tanah serapan, tanah berfraksi kasar dan tanah

berbatu. Dari keempat jenis tanah tersebut hanya tanah lempung berpasir yang terbaik untuk kolam. Jenis tanah ini akan membentuk pematang yang kuat dan kolamnya subur. Jenis tanah lempung berpasir dapat diketahui dengan cara digenggam. Bila tidak pecah dan tidak melekat di tangan maka tanah tersebut sangat baik untuk kolam. Kolam diartikan sebagai genangan air yang sengaja dibuat oleh manusia dan keadaannya dapat dikendalikan dengan mudah. Dikendalikan dengan mudah artinya mudah diairi dan dikeringkan dalam waktu cepat. Membuat kolam tidak sulit, asalkan prinsip kolam sudah di ketahui. Sebuah kolam harus memiliki tiga bagian utama, yaitu pematang, pintu pemasukan air dan pintu pengeluaran air.

Gambar 3. Kolam Ikan Lele

V. PEMBENIHAN IKAN LELE Kegiatan pembenihan merupakan kegiatan awal di dalam budidaya ikan lele. Tanpa kegiatan pem-benihan, kegiatan yang lain, seperti pendederan dan pembesaran ikan lele, tidak akan terlaksana. Karena, benih yang digunakan pada kegiatan pendederan dan pembesaran semuanya berasal dari kegiatan pembenihan. Secara garis besar, kegiatan pem-benihan meliputi pemeliharaan induk, persiapan wadah dan substrat, pemilihan induk yang siap pijah, pemijahan dan perawatan larva atau benih. A. Pemeliharaan Induk Ikan Lele Pemeliharaan calon induk sangat perlu diperhatikan karena hanya dari induk yang baik dapat diperoleh benih yang baik kualitas maupun kuantitasnya. Pemeliharaan dan perawatan induk dan calon induk ikan lele haruslah ditujukan agar indukinduk dapat ikan lele itu selalu jumlah dalam telur keadaan banyak sehat, dan pertumbuhannya cepat dan daya vitalitasnya tinggi sehingga menghasilkan yang keturunannya sehat. Kolam yang digunakan untuk pemeliharaan induk ikan lele tidak disediakan secara khusus, tetapi hanya memanfaatkan kolam-kolam yang ada dibelakang rumah atau kolam comberan tempat penampungan air limbah rumah tangga. Luas kolam yang digunakan disesuaikan dengan luas lahan. Biasanya tidak lebih dari 6 meter persegi. Jumlah kolam induk

sebanyak dua buah yang digunakan untuk memisahkan induk lele jantan dan induk lele betina.

Gambar 4. Induk Ikan Lele Sistem pengairan pada kolam induk hanya terdiri dari saluran pemasukan dan saluran pembuangan. Air yang masuk ke kolam induk berasal dari air buangan rumah tangga, seperti dari kamar mandi, bekas cucian peralatan dapur atau air hujan. Induk yang dipelihara tidak terlalu banyak, hanya 1-2 kg per meter persegi luas kolam atau hanya berisi 4 ekor per meter perseginya. Sedangkan ketinggian air di kolam induk antara 60 75 cm. Di dalam kolam pemeliharaan, induk ikan lele harus diberi pakan tambahan dalam jumlah yang cukup agar kematangan gonadnya (sel telur) berjalan dengan sempurna. Induk ikan lele memerlukan makanan/pakan berkadar protein tinggi. Jenis pakan yang bisa diberikan pada induk ikan lele ada dua yaitu pakan alami dan pakan buatan. Pakan alami yaitu pakan hidup seperti siput air (keong emas) atau sisa-sisa hewan ternak yang dipotong, misalnya bagian usus hewan potong yang biasanya dibuang. Bahkan bangkai ayam pun dapat diberikan

kepada induk ikan lele. Selain pakan alami, ada juga pakan buatan adalah pakan buatan pabrik yang khusus untuk ikan. Pakan ini dinamakan pelet yang mengandung kadar protein 25 30 % di lengkapi dengan asam lemak esensial (asal dari minyak ikan) dan vitamin-vitamin. Pakan pelet untuk induk ikan lele harganya memang mahal sehingga pemberiannya cukup sebagai pelengkap saja, yaitu seminggu 2 kali saja sebanyak 5 % dari berat seluruh induk ikan yang dipelihara. Semantara dalam kesehariannya, induk ikan lele bisa diberi pakan alami berupa cacahan keong mas/siput yang menjadi hama tanaman padi. B. Memijahkan Induk Ikan Lele 1. Persiapan wadah dan substrat. Sebelum melakukan pemijahan (mengawinkan ikan), perlu dilakukan beberapa persiapan agar proses pemijahan dapat berjalan dengan lancar. Dalam proses pemijahan ikan lele digunakan wadah atau bak untuk pemijahannya. Bak untuk pemijahan bisa terbuat dari bangunan beton atau kerangka kayu yang dilapis dengan terpal plastik. Untuk setiap pasang induk yang beratnya antara 0,5 1 kg diperlukan satu buah bak pemijahan dengan ukuran 1 x 1 x 0,5 meter atau 1 x 2 x 0,5 meter.

Gambar 6. Bak Sebagai Tempat Pemijahan Sebelum bak di gunakan, bak di cuci bersih terlebih dahulu agar kotoran-kotoran dan lumut yang menempel terlepas dan dasar bak menjadi bersih. Fungsi dari membersihkan bak adalah untuk menghilangkan bibit penyakit yang menempel pada bak. Selanjutnya bak diisi dengan air bersih setinggi 30 40 cm. Sebagai tempat atau media menempelnya telur ikan lele (substrat), di dasar bak di pasang kakaban yang terbuat dari ijuk yang di cepit dengan sebilah bambu. Ukuran kakaban disesuaikan dengan ukuran bak pemijahan. Namun, ukuran kakaban yang biasa digunakan panjang 50 75 cm dan lebar 30 40 cm.

Gambar 7. Menyiapkan Substrat (kakaban) Sebagai patokan, untuk satu pasang induk ikan lele dengan berat induk ikan betina 500 gram, dibutuhkan kakaban sebanyak 3 4 buah. Jika kurang, di khawatirkan telur yang dikeluarkan ketika proses pemijahan berlangsung tidak tertampung seluruhnya atau menumpuk di salah satu

kakaban, sehingga telur akan mati dan membusuk kemudian tidak menetas. Kakaban harus menutupi seluruh permukaan dasar bak pemijahan., sehingga semua telur ikan lele tertampung di kakaban. Untuk menghindari agar induk lele tidak melompat keluar dari bak pada saat pemijahan, sebaiknya bak di tutup. 2. Memilih Induk Siap Pijah (kawin) Tidak semua induk ikan lele dumbo yang dipelihara dapat di pijahkan. Hal ini disebabkan belum tentu semua induk ikan lele

telah matang kelamin (baik telur dan sperma) dan siap dipijahkan. Sebelum dipijahkan, induk ikan lele dumbo dipilih yang sesuai dengan persyaratan. Salah satu persyaratan yang utama adalah induk ikan lele dumbo telah berumur satu tahun, baik induk jantan maupun induk betina. Pemilihan induk ikan lele dumbo dilakukan dengan cara mengeringkan kolam induk, baik kolam induk jantan mapun kolam induk betina, sehingga induk-induk ikan lele dumbo akan terkumpul dan tertangkap seluruhnya. Selanjutnya induk-induk tersebut di tangkap dengan menggunakan seser atau serokan dan ditampung dalam wadah penampungan. Setelah induk-induk ikan lele dumbo tertangkap seluruhnya, kemudian dilakukan seleksi atau memilih induk lele yang siap untuk dipijahkan.

Gambar 8. Menangkap Induk Lele Ciri-ciri induk ikan lele dumbo betina yang siap untuk dipijahkan sebagai berikut : Bagian perut tampak membesar ke arah anus dan jika diraba terasa lembek.

Lubang

kelamin

berwarna

kemerahan

dan

tampak agak membesar. Jika bagian perut secara perlahan diurut ke arah anus, akan keluar beberapa butir telur berwarna hijau tua dan ukurannya relatif agak besar. Gerakannya lambat.

Ciri-ciri induk ikan lele dumbo jantan yang telah siap untuk dipijahkan sebagai berikut : Alat kelamin tampak jelas dan lebih runcing Warna tubuh agak kemerah-merahan. Tubuh ramping dan gerakannya lincah. Perutnya lebih langsing dan kenyal bila di

banding induk ikan lele betina.

Gambar 9. Membedakan Induk di Lihat Dari Kelamin Kanan : betina, kiri : jantan

3. Memijahkan Induk Ikan Lele a. Memijahkan secara alami

Induk ikan lele dumbo jantan dan betina yang sudah diseleksi atau dipilih dengan tepat yang siap pijah di lepaskan ke dalam bak pemijahan. Ukuran induk ikan lele yang dipijahkan harus seragam dan seukuran atau beratnya sama. Kalau induk jantan mempunyai berat 500 gram per ekor maka induk betina juga harus 500 gram per ekornya. Induk ikan lele dumbo di lepas pada bak pemijahan yang telah disiapkan sekitar pukul 15.00 sore. Agar induk ikan lele dumbo yang sedang dipijahkan tidak meloncat keluar, bagian atas bak pemijahan di tutup menggunakan papan, triplek atau bilah bambu. Induk ikan lele akan berpijah pada malam hari menjelang pagi hari, biasanya antara pukul 24.00 04.00.

Gambar 10. Induk Ikan Lele Dumbo Siap Pijah

Selama proses pemijahan berlangsung, secara ber-samaan induk ikan lele betina akan mengeluarkan telur dan induk ikan lele jantan mengeluarkan sperma nya. Pembuahan akan terjadi di luar tubuh induk atau di dalam air. b. Memijahkan dengan disuntik hormon

Memijahkan (mengkawinkan) induk ikan lele dumbo dengan hormon dilakukan tidak hanya mengandalkan manipulasi lingkungan. Manusia lebih banyak ikut campur di dalamnya. Salah satu kegiatan pokok atau kegiatan inti yang dilakukan pada pemijahan dengan disuntik hormon ini adalah indukinduk ikan lele yang akan dipijahkan (di kawinkan), baik jantan maupun betina, dirangsang terlebih dahulu menggunakan hormon melalui penyuntikan. Hormon yang digunakan untuk merangsang ikan lele dumbo agar memijah adalah hormon alamiah (dari kelenjar hifofisa) dan hormon sintetis (buatan). Hormon alamiah ini diambilkan dari kelenjar hipofisa yang terletak di bagian bawah otak kecil ikan. Setiap ikan (juga makhluk bertulang belakang lainnya) mempunyai kelenjar hipofisa yang terletak di bawah otak kecil. Kelenjar hipofisa ini hanya sebesar butir kacang hijau bahkan lebih kecil. Untuk penyuntikan ikan lele dumbo diperlukan kelenjar hipofisa yang diambil dari donor, sedangkan penerimanya disebut resipien. Sebagai donor dapat dipilihkan dari ikan lele dumbo, ikan mas atau ikan lele lokal. Hormon yang berasal dari ikan jenis lain tidak cocok untuk ikan lele dumbo. Banyaknya kelenjar hipofisa yang perlu disuntikan kepada induk ikan lele dumbo adalah 1 dosis. Artinya, seekor ikan lele dumbo yang beratnya 0,5 kg, misalnya, memerlukan kelenjar hipofisa yang berasal dari donor (ikan lele, ikan mas) yang berat badannya 0,5 kg. Sebagai ikan donor sebaiknya dipilihkan ikan yang sudah dewasa. Selain menggunakan hormon alamiah (hipofisa), penyuntikan juga dapat memakai homon sintetis (buatan). Hormon sintetis

(buatan) kini dapat di beli di toko-toko obat perikanan, yaitu hormon yang disebut Ovaprim. Namun, hormon buatan ini cukup mahal karena harus di impor dari luar negeri. Ovaprim berbentuk cairan yang disimpan dalam ampul. Satu ampul berisi 10 ml. Dosis pemakaiannya 0,3 - 0,5 ml untuk seekor induk ikan lele yang beratnya 1 kg. Induk ikan lele yang beratnya 0,5 kg berarti memerlukan hormon Ovaprim 0,15 0,25 ml saja. Penyuntikan menggunakan hormon Ovaprim lebih praktis sebab hormon sudah berupa larutan sehingga tinggal disuntikan saja. Hormon sisa di dalam ampul dapat disimpan dalam tempat teduh (suhu kamar), tidak perlu di dalam lemari pendingin. Persyaratan agar penyuntikan hormon dapat efektif maka induk ikan lele harus sudah mengandung telur yang siap untuk memijah (kawin). Apabila kondisi induk ikan lele tidak dalam keadaan mengandung telur, tentu injeksi hormon yang dilakukan tidak akan efektif (tidak berhasil).

Gambar 11. Hormon Buatan

Urutan pekerjaan memijahkan induk ikan lele dumbo secara semi-intensif adalah sebagai berikut : 1. Siapkan bak pemijahan a). Bersihkan dan keringkan bak yang hendak digunakan untuk pemijahan. b). Cuci dan jemur kakaban sebanyak cukup dapat menutupi 75% dalam bak. c). Isi bak pemijahan dengan air bersih setinggi 40 cm. d). Masukan kakaban dalam bak pe-mijahan. Di atasnya ditindih dengan pemberat/batu agar kakaban tidak ber geser.

Gambar 12. Membersihkan Bak

2. Seleksi induk ikan lele dumbo a). Keringkan kolam pemeliharaan induk, tangkap induk ikan lele jantan dan betina. b). Pilih induk betina yang matang telur, perutnya besar dan lunak. Bila diurut ke arah anus akan keluar beberapa butir telurnya. c). Pilih induk jantan yang sehat dan alat kelaminnya terlihat memerah dan ujungnya runcing. d). Pisahkan induk jantan dan betina di dalam wadah yang tersendiri sambil menunggu saat disuntik. 3. Siapkan alat dan hormon Ovaprim untuk disuntikan. 4. Timbang induk betina dan jantan, kemudian tentukan dosis Ovaprim. a). Induk yang beratnya 1 kg, dosis hormon Ovarpim 0,3 0,5 ml. b). Sedot dengan injeksi spuit sebanyak hormon yang diperlukan, misalnya 0,3 ml. Setelah

itu, sedot lagi dengan jarum yang sama akuades sebanyak 0,3 ml untuk mengencerkannya.

Gambar 13. Mengambil Hormon

5. Suntikan hormon ke tubuh induk ikan lele. a). Pegang induk ikan lele dengan menggunakan kain lap atau handuk untuk menutup dan memegang kepala ikan dan memegang pangkal ekornya. b). Suntikan hormon yang sudah disiap-kan tadi ke dalam daging induk lele di bagian punggung dengan kemiringan 45 derajat. Posisi penyuntikan bisa di sebelah kiri maupun kanan.

c) Lakukan penyuntikan secara hati-hati. Setelah obat didorong masuk, jarum di cabut secara perlahan lalu bekas suntikan ditekan dengan jari sambil di urut perlahan agar obat tidak keluar.

Gambar 14. Menyuntik ikan lele

Setelah disuntik hormon, induk induk ikan lele di lepaskan ke dalam bak pemijahan yang telah siapkan sebelumnya. Menurut pengalaman petani, induk ikan lele setelah disuntik selang waktu 8 10 jam dari penyuntikan akan memijah. Tanda induk ikan lele memijah sudah mulai berkejar-kejaran hendak memijah (kawin). Bila induk sudah tenang kembali pertanda pemijahan sudah selesai.

Gambar 15. Kakaban Dimasukkan Dalam Bak

4. Penatasan Telur Setelah induk ikan lele dumbo memijah (kawin), akan banyak telur yang keluar dari perut ikan lele betina. Telur-telur itu akan menempel pada kakaban yang telah disediakan di dalam bak pemijahan. Kakaban yang telah terisi atau tertempel dengan butiran butiran telur diangkat atau dikeluarkan dari dalam bak pemijahan untuk dipindahkan ke bak penetasan telur. Induk induk ikan lele dumbo yang telah selesai memijah harus ditangkap dari bak pemijahan dan di kembalikan ke kolam pemeliharaan induk. Bak penetasan telur dapat berupa

bak beton, bak kayu atau bak yang terbuat dari bahan fiber glass.

Gambar 16. Telur Yang Menempel Pada Kakaban

Gambar 17. Tempat Menetaskan Telur

Bak penetasan telur diisi air bersih setinggi 30 cm. Air bisa berasal dari sumur pompa, sumur timba atau sumber air lainnya, yang penting air tersebut tidak mengandung kaporit atau zat kimia berbahaya lainnya. Seluruh telur yang ditetaskan harus terendam air, ini dimaksudkan agar telur tersebut tetap basah dan hidup. Bila kering akan mati. Kakaban yang penuh dengan telur diletakkan terbalik sehingga telur menghadap ke dasar bak. Dengan demikian telur akan terendam air seluruhnya. Telur ikan lele dumbo yang telah dibuahi (masuknya sel sperma ke dalam sel telur) berwarna bening atau kuning cerah kecoklatan, sedangkan telur yang tidak dibuahi berwarna putih susu. Di dalam proses penetasan telur diperlukan suplai oksigen yang cukup. Untuk memenuhi kebutuhan akan oksigen terlarut dalam air, setiap bak penetasan di pasang sistem aerasi. Aerasi adalah gerakan air dalam bak yang ditimbulkan oleh alat yang namanya aerator. Gerakan air tersebut akan mengikat udara bebas yang ada dipermukaan air sehingga kandungan oksigen dalam air akan tercukupi. Telur akan menetas tergantung dari suhu air bak penetasan dan suhu udara. Jika suhu semakin hangat, telur akan menetas semakin cepat. Suhu yang baik untuk penetasan telur adalah 25 28 derajat celcius. Jika suhu air rendah telur

menetas semakin lama. Telur ikan lele dumbo akan menetas menjadi larva antara 17 24 jam dari saat pemijahan.

5. Pemeliharaan Larva Setelah dipastikan seluruh telur menetas, kakaban di angkat dari dalam bak penetasan telur untuk menghindari penurunan kualitas air akibat adanya pembusukan dari telur telur yang tidak menetas. Di samping itu juga dilakukan pergantian air yang ada di bak penetasan telur dengan membuang air sampai tiga perempat bagian volume air dan kemudian diisi kembali dengan air yang baru. Melakukan pergantian air harus hati-hati agar larva yang baru menetas tidak ikut terbuang. Larva (sebutan anak ikan umur 1 5 hari) ikan lele yang baru menetas berwarna kehijauan dan berkumpul di dasar bak penetasan dibagian sisi yang agak gelap. Hal ini disebabkan oleh sifat fisiologis yang diturunkan oleh induk ikan lele.

Gambar 18. Mengganti Air Pada Bak Larva

Ukuran larva lebih kurang 5 7 mm dengan berat 1,2 3 mg. Setelah berumur 2 hari, larva mulai bergerak dan menyebar ke seluruh bak pemeliharaan larva. Sampai umur tiga hari larva tidak perlu diberi pakan, karena masih memanfaatkan cadangan makanan yang dibawa di dalam tubuhnya, yakni dikenal dengan istilah kuning telur. Larva ikan lele baru di beri pakan setelah berumur 4 hari dari menetas dengan memberikan emulsi kuning telur ayam. Pemberian pakan dengan emulsi kuning telur tersebut sampai umur 5 hari sebanyak 3 kali dalam sehari. Setelah menginjak umur 6 hari, larva diberi pakan alami (pakan hidup) yang berukuran kecil berupa kutu air (dapnia) atau cacing sutera (tubifex). Pakan buatan (dari pabrik pakan) kurang baik diberikan pada larva karena kurang lengkap kandungan gizinya dan dapat mencemarkan air pada bak pemeliharaan larva. Pakan alami diberikan 3 kali sehari yaitu pagi, siang hari dan sore atau sesuai dengan kebutuhan.

Gambar 19. Emulsi Kuning Telur Ayam

Gambar 20. Memberi Pakan dengan Emulsi Telur

Gambar 21. Pakan Alami Cacing Sutera

Faktor lain yang perlu diperhatikan selama peme-liharaan larva atau benih ikan lele adalah menjaga kualitas air. Pergantian air dilakukan setiap sehari satu kali atau tergantung dari kebutuhana. Jumlah air yang diganti sebanyak 50 70% dengan cara penyiponan. Penyiponan adalah mengeluarkan air secara selektif dengan menggunakan selang sambil membuang kotoran yang ada di dasar bak pemeliharaan larva. Selang yang digunakan adalah selang plastik yang lentur. Setelah benih lele berumur 10 hari, benih sudah siap untuk di panen. Agar benih lele tidak mengalami stres, pemanenan dilakukan pada pagi hari atau sore hari saat suhu rendah.

Gambar 22. Menyipon Kotoran yang Mengendap Cara memanennya adalah air dalam bak peme-liharaan disurutkan secara perlahan, selanjutnya benih ditangkap secara hati hati dengan meng-gunakan seser (serokan) halus. Kemudian benih ditampung pada wadah penampungan.

Gambar 23. Menampung Benih

V. PENDEDERAN BENIH LELE Pendederan adalah pemeliharaan benih lele dumbo yang berasal dari hasil pembenihan sehingga mencapai ukuran tertentu. Pendederan dilakukan dalam dua tahap, yakni pendederan pertama dan pendederan kedua. Pada pendederan pertama, benih lele dumbo yang dipelihara adalah benih yang berasal dari pembenihan yang berukuran 0,5 1 cm. Benih ini dipelihara selama 12 15 hari sehingga saat panen akan diperoleh benih lele dombo berukuran kurang

lebih 5 6 cm perekornya. Pada pendederan ke-dua, benih yang dipelihara berasal dari hasil pendederan pertama. Pemeliharaan dilakukan selama 12 15 hari sehingga diperoleh benih lele dumbo berkuran 8 12 cm perekornya. Pendederan ini dapat dilakukan di kolam tanah atau kolam beton/tembok. A. Persiapan Kolam. Sebelum benih ditebar, dilakukan persiapan kolam terlebih dahulu. Untuk kolam yang berasal dari kolam tanah persiapan kolam meliputi pengeringan kolam, perbaikan pematang, pengolahan dasar kolam, perbaikan saluran pemasukan dan pengeluaran air, pemupukan dan pengapuran. Perbaikan pematang bertujuan untuk mencegah kebocoran kolam. Kebocoran kolam dapat diakibatkan oleh binatang air seperti belut, kepiting dan hewan air lainnya. Pematang bocor mengakibatkan air kolam tidak stabil dan benih ikan banyak yang keluar kolam. Pengolahan dasar kolam dilakukan dengan mencangkul dasar kolam. Tujuan pengolahan dasar kolam adalah untuk menguapkan gas beracun yang terdapat di dasar kolam.

Gambar 24. Menyiapkan Kolam Tanah yang baru dicangkul diratakan. Setelah dasar kolam rata, lalu dibuat saluran ditengah kolam. Saluran ini disebut kemalir. Kamalir berfungsi untuk memudahkan pemanenan dan sebagai tempat berlindung benih ikan pada siang hari. Saluran pemasukan dan pengeluaran air dilengkapi dengan saringan. Tujuannya untuk menjaga agar tidak ada hama yang masuk ke dalam kolam dan benih lele dumbo tidak kabur atau keluar kolam.

Gambar 25. Saluran Pemasukan Air Setelah pengolahan dasar kolam dan perbaikan pematang, kemudian dilakukan pemupukan dan pengapuran kolam. Tujuan pemupukan adalah untuk menumbuhkan makanan alami benih ikan lele yang ada di kolam yang digunakan

sebagai pakan alami benih ikan lele. Kolam di pupuk menggunakan kotoran ayam sebanyak 300 500 gram per meter persegi. Pemberian pupuk sebaiknya disebar merata pada permukaan dasar kolam. Pemberian pupuk kimia berupa TSP dan Urea masing-masing sebanyak 10 gram per meter persegi dan kapur pertanian sebanyak 25 30 gram per meter persegi atau disesuaikan dengan tingkat kesuburan tanah.

Gambar 26. Saluran Pembuangan Air Tujuan dari pengapuran selain untuk meningkatkan tingkat keasaman tanah (pH), juga dapat untuk membunuh bibit penyakit. Setelah pemupukan dan pengapuran dilakukan, kolam diisi dengan air setinggi 40 50 cm dan di-biarkan selama 4 6 hari agar pakan alami tumbuh dengan sempurna.

B. Penebaran Benih Penebaran atau melepas benih dalam kolam di-lakukan setelah enam hari dari pemupukan atau saat pakan alami di dalam kolam telah tersedia. Penebaran benih dilakukan pada pagi atau sore hari dengan kepadatan 200 300 ekor benih per meter persegi yang berukuran 0,5 1 centimeter per ekornya. Penebaran benih harus dilakukan dengan hati-hati agar benih lele dumbo tidak mengalami stres. Benih yang akan didederkan atau ditebar sebaiknya jangan ditebar langsung ke dalam kolam namun harus terlebih dahulu dilakukan proses aklimatisasi atau penyesuaian suhu untuk menghindari perubahan suhu yang mencolok antara suhu air kolam dan suhu air pada wadah pengangkutan. Cara penebaran untuk proses adaptasi suhu (aklimatisasi) benih lele dumbo cukup mudah, yaitu dengan memasukkan air kolam tahap demi tahap sehingga diperoleh suhu yang sama antara suhu air dalam wadah pengangkutan dengan suhu air kolam pemeliharaan benih.

Gambar 28. Tebar Benih Pada Bak Fiber

C. Pemeliharaan Benih Kegiatan pemeliharaan benih merupakan kegiatan inti dari pendederan benih. Selama pemeliharaan, benih harus di beri pakan tambahan. Pakan tambahan berupa tepung pelet (makanan khusus untuk ikan) sebanyak 3 5 % dari jumlah total benih yang di pelihara. Pakan diberikan sehari 3 4 kali. Agar pemberian pakan lebih efektif, sebaiknya pemberian pakan disebar merata pada permukaan air kolam pendederan. Untuk memperkecil mortalitas atau kehilangan benih akibat kematian, selama pemeliharaan harus dilaku-kan pengontrolan terhadap serangan hama dan penyakit. Hama yang menyerang benih lele berupa belut, ikan gabus dan ular air. Tindakan pencegahan penyakit cukup dengan menjaga kualitas dan kuantitas air kolam, yakni dengan menghindarkan pemberian pakan yang berlebihan. Karena pakan yang berlebihan akan menumpuk di dasar kolam dan bisa membusuk yang akhirnya menjadi salah satu sumber penyakit.

D. Pemanenan Benih Setelah benih dipelihara selama 12 15 hari, benih lele dumbo siap di panen pada pagi atau sore hari saat suhu rendah atau cuaca teduh. Pemanenan di mulai dengan mempersiapkan alat-alat panen serta tempat penampungan benih. Setelah

semua peralatan siap, kolam dikeringkan secara perlahanlahan sampai air tersisa hanya tinggal di kemalir dan akhirnya habis kering. Selanjutnya benih ditangkap dan ditampung di dalam wadah yang telah di-sediakan. Benih disortir atau dipisahkan sesuai dengan ukurannya. Rata-rata benih telah mencapai ukuran 5 8 centimeter per ekornya. Selanjutnya benih dapat dipelihara di tempat lain untuk dibesarkan atau dijual. Kematian benih yang dipelihara selama pemeliharaan benih lebih kurang 20 30 % dari jumlah benih yang ditebar.

Gambar 29. Sortasi Benih Sesuai Ukuran VI. PEMBESARAN IKAN LELE DUMBO Hasil pada tahap pendederan benih lele belum cukup untuk dijadikan ikan konsumsi, karena ukurannya masih kecil, yakni baru mencapai 5 8 centimeter per ekornya. Sementara itu, ikan lele dumbo yang dinilai layak untuk dikonsumsi adalah jika

telah mencapai ukuran 5 10 ekor per kilogramnya. Untuk itu hasil pendederan perlu dipelihara lagi di kolam pembesaran. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kegiatan pembesaran benih ikan lele dumbo merupakan pemeliharaan ikan lele dumbo hasil pendederan sampai mencapai ukuran konsumsi. Masa pemeliharaan benih ikan lele dumbo sampai mencapai ukuran konsumsi, yaitu sekitar 30 60 hari atau tergantung dari penebaran ukuran benih yang diinginkan pada tahap awal pemeliharaan. Misalkan untuk pemeliharaan 30 hari, petani memerlukan benih ikan lele dengan ukuran 1 kg isi 40 ekor. Ini diharap-kan pada panen nanti akan menghasilkan ikan lele dumbo konsumsi ukuran 6 10 ekor per kilogramnya. Pembesaran ikan lele dumbo dapat dilakukan di beberapa tempat, tergantung dari situasi dan kondisi, seperti kolam tanah, kolam yang dasarnya tanah dengan dinding tembok, atau kolam yang semuanya tembok.

Gambar 31. Kolam Tanah dengan Dinding Tembok

A. Pembesaran di Saluran Irigasi Saluran irigasi dapat saja dimanfaatkan untuk pembesaran ikan lele dumbo asalkan memenuhi syarat untuk ikan lele dumbo dan memenuhi aturan-aturan di masyarakat sekitar saluran. Kesepakatan dengan masyarakat ini memang sangat penting karena saluran irigasi merupakan sumber air bagi banyak masyarakat. Usaha pemeliharaan ikan lele dumbo di saluran irigasi ini sebaiknya hanya untuk pembesaran saja, bukan untuk pembenihan. Hal ini sangat beralasan karena sangat riskan menebar benih yang berukuran sangat kecil. Ikan yang masih kecil sangat mudah terbawa aliran air. Pembesaran ikan lele dumbo di saluran irigasi ini dapat dilakukan asal tersedia wadah pemeliharaan-nya, yaitu berupa karamba atau pagar penghalang dari bambu. Sementara benih yang dapat ditebar sebaiknya sudah berukuran 25 50 gram per ekor. 1. Karamba Karamba untuk pemeliharaan ikan lele dumbo di saluran irigasi ada dua macam, yaitu karamba yang seluruh bagiannya terendam air dan karamba yang hanya sebagian saja yang terendam air. Bila meng-gunakan karamba yang sebagian saja

terendam air, penempatannya sebaiknya diatur secara zig-zag atau selang seling. Ini bertujuan untuk melancarkan aliran air dan membuat sampah tidak tertahan di karamba. Sebaiknya bila menggunakan karamba yang terendam seluruhnya, penempatannya tidak terlalu bermasalah karena aliran air akan terus bergerak. Gerakan air yang tidak terhalang karamba menyebabkan sampah akan mudah hanyut. Oleh karena sifat dan kebisaan ikan lele dumbo yang cenderung melompat dan menentang arus air maka pada bagian depan karamba sebaiknya diberi tanggul. Tanggul ini berguna untuk memperlambat aliran air yang masuk ke dalam karamba. Namun, di bagian atas karamba diberi empat buah cerobong ukuran 5 inci yang tingginya 10 cm melebihi permukaan air saat air pasang tertinggi. Tujuan pemasangan cerobong agar air dalam karamba mendapat oksigen langsung dari udara. Dengan adanya cerobong, ikan lele dumbo yang dipelihara dapat mengambil oksigen dari udara.

2 Pagar Bambu Pagar bambu dapat saja digunakan sebagai pem-batas untuk pemeliharaan ikan lele dumbo di saluran irigasi. Namun, penggunaan pagar bambu ini tentu saja harus selalu memperhatikan kondisi lingkungan irigasi, terutama kelancaran aliran air. Lokasi pembuatan atau pemasangan pagar bambu pada saluran irigasi sebaiknya dipilih yang mempunyai teluk atau

agak menjorok ke dalam. Ini di maksudkan agar pemagaran tidak akan mengganggu fungsi saluran irigasi. Namun, kalau tidak ada bagian saluran yang agak menjorok ke dalam atau saluran-nya berbentuk lurus, pagar sebaiknya dibentuk setengah lingkaran. Bentuk pagar demikian memungkinkan aliran air akan selalu lancar dan sampah yang terbawa aliran air akan terus mengalir. Selain itu, pemagaran setengah lingkaran akan memberikan kederasan aliran yang sama dengan aliran di luar pagar sehingga ikan lele dumbo akan hidup tenang. Lebar antar celah pagar sebaiknya disesuaikan dengan ukuran ikan lele dumbo yang akan dipelihara. Umumnya digunakan pagar dengan celah berukuran setengah ukuran kepala ikan. Bila dipelihara ikan berukuran 5 8 cm, lebar celah sebaiknya 0,5 1 cm, ukuran ikan 8 12 cm, celah pagar 1 1,5 cm dan ukuran ikan lebih dari 12 cm, celah pagar 2 cm. Tinggi pagar sebaiknya melebihi ketinggian pematang saluran. Ini dimaksudkan agar jikaterjadi hujan, tinggi air tidak akan melewati pagar. Bila tinggi air melewati tinggi pagar maka ikan dapat lolos atau lepas.

B. Pembesaran di Kolam Tanpa Saluran Irigasi Pada kolam tanpa saluran irigasi, air yang mengalir ke dalam kolam tidak sepanjang hari. Sewaktu-waktu, jika air kolam surut perlu digunakan pompa isap untuk mengalirkan air ke kolam tersebut. Kolam-kolam ini banyak di jumpai di daerah dataran rendah, seperti yang terdapat adi daerah pantai utara pulau jawa. Tidak ada ketentuan khusus mengenai luas dan

bentuk kolam. Biasanya kolam yang digunakan adalah kolam tanah atau kolam yang dasarnya tanah tetapi berdinding tembok. Untuk memudahkan pengelolaan, sebaiknya kolam berbentuk persegi panjang. Kedalaman kolam pembesaran harus lebih dalam dari pada kolam yang digunakan untuk pendederan. Kedalaman kolam yang baik berkisar 75 150 cm.

Gambar 32. Kolam Tanah 1. Persiapan kolam Kolam dikeringkan beberapa hari sampai permukaan dasar kolam mulai retak-retak. Tujuannya untuk mem-bunuh hama atau bibit penyakit yang ada di dasar kolam dan untuk memudahkan pengolahan tanah dasar kolam. Saluran tengah atau kamalir yang ada di kolam harus diperbaiki kembali, jika sudah dangkal segera di per-dalam lagi, sehingga menyerupai bentuk saluran. Cara memperdalam

saluran tengah ini adalah dengan menggali tanah yang menutupi saluran. Tanah bekas galiannya diratakan ke seluruh dasar kolam. Saluran tengah atau kamalir ini mutlak harus ada karena akan memudahkan pemanenan nantinya.

Gambar 33. Pengeringan Kolam Langkah selanjutnya adalah memupuk tanah dasar kolam untuk menumbuhkan makanan alami. Pupuk yang digunakan adalah pupuk kandang berupa kotoran ayam sebanyak 400 500 gram per meter persegi, TSP dan Urea masing-masing10 gram per meter persegi dan kapur pertanian sebanyak 15 gram permeter persegi. Kapur pertanian ini berfungsi untuk membunuh bibit penyakit dan menaikan tingkat keasaman

(pH) tanah. Pupuk dan kapur diaduk rata kemudian disebar ke seluruh permukaan tanah dasar kolam. Kolam diairi secara bertahap untuk memberikan kesempatan agar pupuk bereaksi dengan sempurna. Pada hari pertama sampai pada waktu tebar benih, air kolam sebaiknya tidak ada yang keluar atau terbuang. Sebab, jika ada yang terbuang keluar, pakan alami yang ada di dalam kolam yang berasal dari hasil pemupukan bisa terbawa keluar. Ketinggian air yang dianjurkan selama proses pembesaran sebaiknya tetap dipertahankan setinggi 75 -100 cm.

Gambar 34. Mengairi Kolam 2. Penebaran benih Penebaran benih atau melepas benih ke dalam kolam baru dapat dilakukan setelah dipastikan kolam pembesaran benarbenar telah siap untuk digunakan. Benih ditebar pada pagi

atau sore hari saat suhu air kolam rendah untuk menghindari stres pada benih ikan lele. Jumlah benih lele dumbo yang akan di tebar disesuaikan dengan ukuran ikan dan luasan kolam. Jika ukuran benih yang ditebarkan 8 12 cm, padat penebaran 50 ekor permeter persegi dan jika benih lele dumbo yang ditebarkan berukuran 5 8 cm, padat penebaran 60 75 ekor permeter persegi.

Gambar 35. Menebar Benih 3. Pemeliharaan Untuk memacu pertumbuhan, selama pemeliharaan, benih ikan lele dumbo diberi pakan tambahan. Pakan buatan seperti pelet dan pakan alternatif dapat diberi-kan. Pakan alternatif yang bisa diberikan kepada lele dumbo berupa ikan-ikan rucah atau ikan yang sudah tidak layak lagi untuk dikonsumsi manusia atau telah mengalami pembusukan. Di samping itu, binatang air yang suka merusak tanaman padi, seperti keong mas dan bekicot juga bisa diberikan. Limbah pemindangan

dan limbah peternakan ayam bisa menjadi pakan alternatif untuk ikan lele dumbo.

Gambar 36. Memberi Pakan di Kolam Jika pakan yang diberikan berupa pakan buatan seperti pelet, pemberian pakannya dilakukan pada pagi, sore dan malam hari sebanyak 3 5 % per hari dihitung dari jumlah atau bobot ikan lele yang dipelihara. Pemberian pakan dilakukan secara bertahap agar setiap ekor ikan lele dumbo memperoleh makanan atau pakan dalam jumlah yang mencukupi. Pemberian pakan secara asal-asalan bisa mem-pengaruhi pertumbuhan ikan lele, sehingga ukuran ikan lele yang dipanen tidak rata. Hal ini disebabkan ikan lele yang hanya sedikit mendapatkan pakan tentu pertumbuhannya lebih lambat dibandingkan dengan yang mendapat pakan dalam jumlah yang cukup.

Gambar 37. Pakan Pelet Pakan alternatif sebagian dapat diberikan langsung kepada ikan lele dumbo. Bisa juga diolah terlebih dahulu. Pakan berupa keong mas atau bekicot harus diolah terlebih dahulu dengan cara merebus untuk memisahkan daging dan cangkangnya. Limbah peternakan ayam berupa bangkai ayam diberikan setelah terlebih dahulu dibakar atau direbus untuk menghilangkan bulunya. Selain pemberian pakan, pengotrolan mutlak dilaku-kan untuk menghindari serangan hama atau penyakit. Hama yang biasa menyerang ikan lele di kolam pembesaran adalah biawak. Pencegahan dapat di-lakukan dengan pengontrolan ke sekeliling kolam atau dengan membersihkan sekitar kolam dari semak semak yang dapat dijadikan sarang biawak. Lama pemeliharaan ikan lele dumbo di kolam pembesaran 1 sampai 2 bulan atau tergantung dari kebutuhan.

4. Pemanenan Pemanenan merupakan bagian akhir dari kegiatan pembesaran ikan. Cara pemanenan ikan lele bisa menentukan kualitas ikan lele. Cara pemanenan yang baik dan sesuai dengan cara yang dianjurkan akan menghasilkan ikan lele dumbo yang berkualitas baik pula, yakni ikan lele dalam kondisi hidup, tidak cacat dan tidak luka-luka. Ikan lele yang berkualitas harga nya tentu lebih tinggi dibandingkan dengan ikan lele yang telah mati dan penuh luka.

Gambar 38. Memanen Ikan Lele Teknik pemanenan ikan lele dumbo yang baik adalah sebagai berikut : a. Mula-mula kolam dikeringkan secara ber tahap pada pagi hari dengan membuka saluran outlet atau

pembuangan airnya sehingga air hanya tersisa di saluran tengah kolam atau kamalir. b. Ikan lele dumbo yang ada di kamalir digiring ke arah yang paling rendah pada pintu pengeluaran, hingga semuanya terkumpul. c. Ikan lele dumbo ditangkap menggunakan sair atau alat tangkap lainnya. Dalam hal ini harus dihindari terjadinya luka-luka pada ikan lele dumbo. d. Ikan lele dumbo ditampung di waring yang airnya mengalir agar badannya bersih dari lumpur. e. Ikan lele dumbo dibiarkan beberapa jam, selanjutnya siap dipasarkan atau diangkut ke pasar.

Gambar 39. Waring Tempat Penampungan

C. Pembesaran Pada Kolam Irigasi Teknis Pengelolaan kolam dengan irigasi teknis cukup mudah. Sebab, lokasi kolam berada dekat dengan saluran air masuk dan keluar. Kualitas air biasanya lebih baik dibandingkan dengan kolam tanpa irigasi, karena pergantian air bisa dilakukan setiap saat sesuai dengan kebutuhan. Kolam yang baik adalah yang memiliki saluran air masuk dan keluar, saluran tengah atau kamalir dan pematang yang dapat menahan air. 1. Persiapan kolam Persiapan kolam sebelum penebaran benih hampir sama dengan yang dilakukan pada kolam tanpa saluran irigasi. Kolam juga dipupuk dengan pupuk kandang berupa kotoran ayam sebanyak 400 gram permeter persegi, TSP dan urea masing-masing 10 gram per meter persegi dan kapur sebanyak 15 gram per meter persegi. sampai mencapai 75 100 cm. Dosis bisa berubah tergantung dari kesuburan lahan kolam. Pengisian air bertahap

Gambar 41. Melakukan Pemupukan dan Pengapuran b. Penebaran benih Penebaran benih dilakukan setelah 4 hari dari pemupukan saat pakan alami telah tumbuh. Kepadatan benih yang ditebar 50 ekor per meter persegi untuk yang berukuran 8 12 cm dan 60 70 ekor per meter persegi untuk benih yang berukuran 5 8 cm. Benih ditebar pada pagi atau sore hari saat suhu air kolam rendah. Jika berasal dari tempat lain, sebelum ditebar, benih ikan lele diadaptasikan terlebih dahulu beberapa menit agar tidak stres. c. Pemeliharaan Jenis dan jumlah pakan tambahan yang diberikan selama pemeliharaan sama dengan yang diberikan pada pemeliharaan ikan yang dilakukan pada kolam tanpa irigasi.

Gambar 42. Sampling atau seleksi pertumbuhan Pengontrolan harus dilakukan untuk menjaga agar kolam tidak bocor atau air yang masuk kurang akibat saluran masuk tersumbat sampah. Setiap 2 minggu sekali perlu dilakukan sampling atau pemanenan untuk menyeragamkan ukuran ikan, sehingga dapat direncanakan waktu pemanenannya dan perkiraana kebutuhan pakannya. d. Pemanenan Teknik pemanenan hampir sama dengan pemanenan yang dilakukan di kolam tanpa saluran irigasi. Air pembuangan kolam dialirkan ke tempat yang lebih rendah atau ke sungai. Setelah kolam kering, ikan lele ditangkap dengan hati-hati untuk menghindari agar tidak sampai ada yang luka. Sebaiknya setelah dipanen, ikan lele ditampung di dalam waring yang airnya mengalir agar tubuhnya bersih.

Gambar 43. Peralatan Panen

VII. PAKAN IKAN LELE Untuk hidup dan berkembangbiak, ikan lele me-merlukan pakan. Jenis pakan, ukuran dan jumlah pakan yang diberikan tergantung dari ukuran dan jumlah ikan lele yang dipelihara. Ada dua jenis pakan yang disukai ikan lele, yaitu pakan alami dan pakan buatan. Pakan alami merupakan mikroorganisme yang hidup di dalam air, seperti plankton (jasad renik yang melayang-layang dalam air), sedangkan pakan buatan adalah pakan yang dibuat oleh manusia atau pabrik pakan. Karena ikan lele tergolong ikan karnivora atau pemakan daging, pakan yang diberikan, baik pakan alami maupun buatan harus mengandung protein yang tinggi tidak kurang dari 30%. Pakan buatan dalam bentuk pelet diberikan diberikan pada ikan lele yang telah berukuran agak besar, yakni 30 gram keatas. Sementara itu, ikan lele yang berukuran lebih kecil dapat juga diberi pakan pelet, tapi dalam bentuk

tepung atau crumble (butiran kecil seperti pasir). Ukuran pakan buatan yang diberikan disesuai kan dengan bukaan mulut ikan lele. A. Pakan Buatan Pakan buatan merupakan makanan yang dapat di buat sendiri sehingga ketersediaannya dapat terjamin. Pakan buatan sangat dipengaruhi oleh kualitas pakannya. Oleh karena itu, untuk menjaga kualitas pakan diperlukan penyimpanan yang baik. Pakan buatan yang dikeluarkan oleh pabrik mudah diperoleh di toko-toko yang menjual pakan ikan. Harga pakan bervariasi. Biasanya tergantung dari kandungan protein dan pabrik pembuatnya. 1. Pakan buatan pabrik Pakan yang diproduksi oleh pabrik dikenal dalam bentuk pelet dengan ukuran yang bervariasi. Pelet dapat dibuat dalam beragam bentuk, seperti batang, bulat atau gilik (bulat memanjang). Ukuran pelet bervariasi dari 1 milimeter, 2 milimeter dan 3 milimeter. Sampai saat ini di negara kita cukup banyak sampai pabrik 35 % yang memproduksi dari pelet. ikan Protein yang yang akan terkandung di dalam pelet juga bermacam-macam, dari 20 % tergantung jenis mengkonsumsi pelet tersebut. Ada dua macam pelet, yakni pelet terapung dan pelet tenggelam. Pelet terapung adalah pelet yang jika diberikan kepada ikan, beberapa saat akan terapung di atas air kolam dan bentuknya bulat. Sedangkan pelet tenggelam jika diberikan kepada ikan

langsung tenggelam dan melayang di dalam kolam serta bentuk nya bulat memanjang (gilik).

Gambar 44. Pakan Buatan Pabrik Keunggulan menggunakan pakan buatan pabrik adalah :

a) Lebih mudah diperoleh dalam jumlah cukup, tepat waktu dan berkesinambungan. b) Lebih tahan lama, minimum selama satu kali musim pemeliharaan sehingga pencariannya tidak perlu setiap hari. c) Kandungan gizinya dapat diatur oleh pabrik yang bersangkutan dan disesuaikan dengan kebutuhan ikan yang akan diberi makan. d) Bentuk dan ukuran pakan buatan dapat diatur sesuai dengan ukuran ikan atau umur ikan. e) Daya tahan di dalam air dapat diatur dan disesuaikan dengan kebiasaan makan ikan. f) Bau, rasa dan warna dapat diatur sehingga akan lebih menarik ikan-ikan yang diberi makan. 2. Pakan alternatif Pakan alternatif adalah pakan jenis lain yang dapat diberikan kepada ikan lele dumbo pada kegiatan pembesaran. Pakan tersebut bukan makanan buatan pabrik , melainkan sisa-sisa dari industri peternakan, limbah pemindangan, ikan rucah, keong mas. Selain harganya murah, pakan alternatif mengandung protein yang cukup untuk kebutuhan ikan lele. Kelemahan pakan terdapat pada cara pemberiannya, yakni kurang praktis jika dibandingkan dengan pakan buatan pabrik seperti pelet. Pakan alternatif sebelum diberikan memerlukan perlakukan yang khusus. Contohnya, ayam-ayam yang mati tidak boleh langsung diberikan begitu saja, tetapi bulu-bulunya harus dibuang dengan cara dibakar dan daging ayam nya

direbus terlebih dahulu. Demikian pula dengan ikan rucah atau keong mas, harus dipisahkan antara daging dan tulang atau cangkangnya.

Gambar 45. Pelet Untuk Ikan a. Limbah peternakan

Petani ikan lele dumbo yang lokasi budidayanya dekat dengan usaha peternakan ayam atau rumah pemotongan ayam sangat menguntungkan. Hal ini disebabkan pakan yang dibutuhkan ikan lele cukup dengan memanfaatkan limbah peternakan ayam tersebut. Pakan berupa bangkai ayam sebaik-nya tidak diberikan langsung. Bulu-bulu ayam harus dibuang dengan cara dibakar atau direbus. Setelah masak, pakan ini baru dapat diberikan. Jumlah pakan yang diberikan disesuaikan dengan jumlah ikan lele yang dipelihara. Pada prinsipnya pakan tidak sampai ada yang tersisa di dalam kolam. Jika pakan banyak yang tersisa dan membusuk, kualitas air bisa turun dan juga akan mengundang binatang pemangsa seperti biawak. b. Ikan rucah Ikan rucah atau ikan-ikan hasil tabgkapan dari laut yang tidak layak di konsumsi oleh manusia merupakan slah satu pakan yang disukai ikan lele. Ikan rucah banyak sekali ditemukan di daerah pantai, terutama di daerah yang dekat dengan tempat pelelangan ikan. Harga ikan ini relatif murah dan terjangkau para petani ikan lele. Ikan rucah berukuran kecil dan tidak banyak mengandung duri atau tulang, dapat diberikan langsung tanpa diolah terlebih dahulu. Untuk ikan rucah yang besar dan banyak mengandung duri atau tulang, sebelum diberikan harus direbus terlebih dahulu setengah masak untuk memisahkan daging dengan durinya. Dedak halus dapat ditambahkan atau dicampurkan pada rebusan daging ikan rucah untuk melengkapi kandungan gizinya.

c. Limbah pemindangan Limbah hasil pemindangan dapat juga dijadikan pakan alternatif yang cocok untuk ikan lele. Limbah pemindangan adalah kumpulan isi perut atau bagian-bagian lain seperti kepala, ekor, atau sirip ikan yang dibuang oleh pemindang. Pakan diberikan dengan mencampur pakai dedak halus dan direbus sampai setengah masak. Setelah dingin, baru dapat diberikan kepada ikan lele yang dipelihara. d. Keong Mas atau Bekicot Pakan alternatif lain yang dapat diberikan kepada ikan lele adalah daging keong mas atau bekicot. Kedua jenis hewan tersebut umumnya merupakan musuh para petani sawah karena menyerang tanaman padi. Keong mas atau bekicot tidak dapat diberikan langsung, tetapi harus dipisangkan daging dengan cangkangnya terlebih dahulu. Caranya cukup mudah, yakni dengan merebus keong mas beberapa menit di dalam wadah, kemudian satu persatu dagingnya di congkel menggunakan alat yang runcing, sehingga terpisah dari cangkangnya. Cara lain dengan memecahkan cangkangnya, kemudian mengambil dagingnya. Setelah bersih dari cangkang, daging keong mas dapat diberikan kapada ikan lele yang dipelihara.

VIII. PENANGGULANGAN HAMA DAN PENYAKIT Masalah terbesar yang sering dianggap menjadi penghambat budidaya ikan lele adalah munculnya serangan penyakit. Serangan penyakit yang disertai gangguan hama dapat menyebabkan pertumbuhan ikan menjadi sangat lambat (kekerdilan), padat tebar sangat rendah, konversi ikan manjadi sangat tinggi dan menurunnya hasil panen (produksi). Pencegahan dibandingkan merupakan dengan tindakan yang Sebab, paling efektif pengobatan, pen-cegahan

dilakukan sebelum terjadi serangan, baik hama maupun penyakit, sehingga biaya yang dikeluarkan tidak terlalu besar.

A. Hama Hama adalah organisme pengganggu yang dapat memangsa, membunuh dan mempengaruhi produktivitas ikan lele, baik secara langsung maupun secara bertahap. Hama yang menyerang ikan lele biasanya datang dari luar melalui aliran air, udara atau darat. Hama yang berasal dari dalam biasanya akibat persiapan kolam yang kurang sempurna. Ada dua cara yang dapat dilakukan untuk mencegah serangan hama terhadap ikan lele : Pengeringan dan pengapuran kolam sebelum digunakan. Dalam pengapuran sebaiknya dosis pemakaiannya diperhatikan atau dipatuhi. Pada pintu pemasukan air dipasang saringan agar hama tidak masuk ke dalam kolam. Hama yang sering menyerang ikan lele dumbo, terutama yang masih berukuran kecil adalah ular, belut, dan ikan gabus. Tindakan penanggulangan serangan ketiga hama tersebut sebagai berikut. 1. Penggulangan Ular a. Ular tidak menyukai tempat-tempat yang bersih. Karena itu, cara menghindari serangan hama ular adalah dengan mejaga kebersihan lingkungan kolam. b. Karena ular tidak dapat bersarang di pematang tembok, sebaiknya dibuat pematang dari beton atau tembok untuk menghindari serangannya.

c. Perlu dilakukan pengontrolan pada malam hari. Jika ada ular, bisa langsung dibunuh dengan pemukul atau dijerat dengan tali. 2. Penanggulangan Belut a. Sebelum diolah, sebaiknya kolam digenangi air setinggi 20 30 cm, kemudian diberi obat pembasmi hama berupa akodan dengan dosis rendah, yakni 0,3 0,5 cc per meter kubik air. b. Setelah diberi pembasmi hama, kolam dibiarkan selama 2 hari hingga belut mati. Selanjutnya air dibuang. 3. Penanggulangan Ikan Gabus a. Memasang saringan di pintu pemasukan air kolam, sehingga hama ikan gabus tidak dapat masuk. b. Mempertinggi pematang kolam agar ikan gabus dari saluran atau kolam lain tidak dapat loncat ke kolam yang berisi ikan lele.

B. Penyakit Penyakit dapat diartikan sebagai organisme yang hidup dan berkembang di dalam tubuh ikan lele sehingga organ tubuh ikan lele terganggu. Jika salah satu atau sebagian organ tubuh terganggu, akan terganggu pula seluruh jaringan tubuh ikan lele. Pada prinsipnya penyakit yang menyerang ikan lele tidak datang begitu saja, melainkan melalui proses hubungan antara tiga faktor, yaitu kondisi lingkungan (kondisi di dalam air), kondisi inang (ikan) dan kondis jasad patogen (jasad penyakit).

Di lingkungan alam, ikan lele dapat diserang berbagai macam penyakit. Demikian juga dalam pembudi dayaannya, bahkan penyakit tersebut dapat menyerang ikan lele dalam jumlah besar dan dapat menyebabkan kematian ikan, sehingga kerugian yang ditimbulkannya pun sangat besar. 1. Penyebab Penyakit Penyebab penyakit pada ikan lele atau peristiwa yang memicu terjadinya serangan penyakit antara lain sebagai berikut : a. Stres b. Kekurangan gizi c. Pemberian pakan yang berlebihan d. Keracunan e. Memar dan luka f. Cacat g. Hama h. Jasad patogen (penyakit) 2. Jenis Penyakit Jasad patogen (penyakit) yang dikenal menyerang ikan lele, antara lain sebagai berikut . a. Virus b. Parasit c. Bakteri d. Jamur 3. Bagian Tubuh Ikan Yang Diserang Penyakit

Berdasarkan daerah penyerangan penyakit pada tubuh ikan lele, terutama penyakit infeksi, dibagi menjadi 3 yaitu sebagai berikut. a. Kulit Ikan yang terserang penyakit pada kulitnya akan terlihat lebih pucat dan berlendir. Ikan tersebut biasanya akan menggosok-gosokkan tubuhnya pada benda-benda yang ada di sekitarnya.

b. Insang Serangan penyakit pada insang menyebabkan ikan sulit bernafas, tutup insang mengembang dan warna insang menjadi pucat. Pada lembaran insang sering terlihat bintikbintik merah karena pendarahan kecil (peradangan).

c. Organ Dalam Penyakit yang menyerang organ dalam sering mengakibatkan perut ikan membengkak dengan sisik yang berdiri. Sering pula dijumpai perut ikan menjadi kurus. Jika menyerang usus, biasa nya akan mengakibatkan peradangan dan jika menyerang gelembung renang, ikan akan kehilangan keseimbangan pada saat berenang.

4. Pencegahan Penyakit Beberapa tindakan pencegahan penyakit yang dapat dilakukan sebagai berikut.

a. Sebelum pemeliharaan, kolam harus dikeringkan dan dikapur untuk memotong siklus hidup penyakit. b. Kondisi lingkungan harus tetap dijaga, misalnya kualitas air tetap baik. c. Pakan tambahan yang diberikan harus sesuai dengan dosis yang dianjurkan. Jika berlebihan dapat mengganggu lingkungan dalam kolam. d. Penanganan saat panen harus baik dan benar untuk menghindari agar lele tidak luka-luka. e. Harus dihindari masuknya binatang pembawa penyakit seperti burung, siput atau keong mas.

DAFTAR PUSTAKA

Khairul Amri, Khairuman. Budi Daya Lele Dumbo Secara Intensif. AgroMedia Pustaka. 2002 Kordi K, M. Ghufran H. Penanggulangan Hama dan Penyakit Ikan. PT Rineka Cipta dan PT Bina Adiaksara, 2004 Mudjiman, A. Budidaya Ikan Lele. CV Yasaguna, 1990 Mudjiman, A. Makanan Ikan. Penabar Swadaya, 2004 Najayati, S. Memelihara Lele Dumbo di Kolam Taman, 2003.

S.Rachmatun Suyanto, Hernowo. Pembenihan dan Pembesaran Lele di Pekarangan, Sawah dan Longyam. Penebar Swadaya, 2004.