Anda di halaman 1dari 8

BM/2007

SEKOLAH MENENGAH TANJONG KATONG SENARAI PERIBAHASA


Menengah Satu Peribahasa 1. Air dicencang tiada putus Makna Perbalahan atau pergaduhan antara saudara-mara tidak akan berpanjangan kerana akhirnya mereka akan berbaik semula. Keadaan seseorang yang sangat bengis, garang dsb. Perbalahan kerana sebab yang terlalu kecil. Perbalahan kerana makanan atau keuntungan yang sedikit. Seseorang anak itu akan menurut budi dan perangai ibu bapanya. Keadaan sesuatu itu menurut asalnya. Hal orang yang tamak; diberi sedikit hendak banyak, diberi banyak hendak semuanya. Orang yang hina apabila mendapat keistimewaan (mendapat pangkat dll) akan menjadi mengadangada. Hal seseorang yang hidupnya senang, tiada khuatir akan kekurangan apa-apa. Kebaikan (pertolongan dll) yang sia-sia (tidak berbalas). Seseorang yang mencuba memperbaiki sesuatu yang tidak diketahuinya, akhirnya merosakkannya. Seseorang yang bodoh sekalipun, jika diajar betulbetul akan menjadi pandai. Orang sabar dan setia, jika dihasut boleh juga menjadi jahat. Meminta pengadilan kepada seseorang yang tamak, akhirnya kedua-dua pihak akan mengalami kerugian Diam seseorang yang berilmu itu berfikir, sementara diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja. Orang kaya juga yang bertambah kekayaannya. Orang yang pernah bersalah juga yang dituduh jika berlaku sesuatu kejahatan. Seseorang yang sangat cepat menerima dan mudah memahami sesuatu nasihat atau pengajaran yang diberikan kepadanya. Tidak guna seseorang itu cantik molek jika dia tidak berbudi bahasa yang mulia. Menolong orang yang tidak tahu membalas budi, melainkan kadang-kadang membalas dengan perbuastan jahat. Membuat sesuatu pekerjaan secara tidak bersungguh-sungguh. Jika rajin dan tekun berusaha melakukan sesuatu pekerjaan, maka akan murahlah rezeki. 1

2. Bagai harimau beranak muda 3. Bagai itik berebutkan tembolok

4. Bagaimana acuan begitulah kuihnya 5. Bagai Belanda minta tanah 6. Bagai kaduk naik junjung

7. Bagai ayam bertelur di padi 8. Bagai hujan jatuh ke pasir 9. Bagai tikus membaiki labu 10. Belakang parang pun jikalau diasah nescaya tajam

11. Berhakim kepada beruk

12. Bukannya diam penggali berkarat

13. Busut juga ditimbun oleh anai-anai

14. Garam jatuh di air

15. Ibarat bunga dedap, sungguh merah berbau tidak 16. Melepaskan anjing tersepit

17. Melepaskan batuk di tangga 18. Ringan tulang, berat perut

BM/2007

19. Sebab buah kenal pohonnya

20. Seperti labah-labah cinta kepada telurnya 21. Seperti pucuk yang layu disiram hujan 22. Seperti tikus jatuh ke beras

23. Seperti harimau menyembunyikan kuku 24. Seperti ketam menyuruh anaknya berjalan betul 25. Takut titik lalu tumpah

Daripada tingkah laku seseorang itu kita dapat mengetahui atau mengenali watak dan asal seseorang. Perihal kasih sayang yang mendalam sekali dan sukar diceraikan. Memperoleh barang yang sangat diharapkan. Orang yang susah memperoleh kesenangan, atau orang yang sakit beroleh penawar. Orang yang mendapat kedudukan yang mewah. Seseorang yang beroleh kekayaan atau keuntungan tetapi tidak mahu menceritakannya kepada orang lain. Orang yang bijaksana tetapi menyembunyikan pengetahuan dan kebolehannya. Tiada berguna menasihati orang lain, kalau kelakuan sendiri tiada sesuai dengan apa yang dinasihatkannya itu. Hendak mengelakkan kerugian kecil akhirnya mendapat kerugian besar.

Tambahan untuk Bahasa Melayu Lanjutan Peribahasa A. Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung Makna Apabila kita menetap di sesebuah negeri (kampung, masyarakat dan lain-lain lagi), kita perlulah mematuhi peraturan dan undang-undang di tempat tersebut. Segala suruhan atau nasihat dituruti dan dikerjakan dengan sepenuh hati. Lain negeri lain adat resam dan lain cara pemerintahannya. Bagaimana perintah, begitulah yang harus dituruti. Bagaimana perbuatan atau perkataan demikianlah balas dan jawapannya. Sekumpulan orang yang tidak tentu arah atau berpecah-belah akibat kehilangan pemimpin atau tempat tumpuan dan pengharapan. Orang yang lemah dan bodoh kalau diserang atau menyerang orang yang berani dan pintar akan menerima kekalahan juga.

B. Lain padang lain belalang, lain lubuk lain ikannya C. Bagaimana bunyi gendang, begitulah tarinya D. Seperti anak ayam kehilangan ibu

E. Seperti mentimun dengan durian, menggolek rosak kena golek binasa

BM/2007

SEKOLAH MENENGAH TANJONG KATONG SENARAI PERIBAHASA


Menengah Dua Peribahasa 1. Air yang dingin juga yang dapat memadamkan api 2. Bagai unta menyerah diri 3. Bagai kerakap atas batu, hidup enggan mati tak mahu 6. Berkerat rotan berpatah arang 7. Besar pasak dari tiang 8. Biduk lalu kiambang bertaut 10. Jadi umang-umang Makna Perkataan yang lembut juga yang dapat mendinginkan hati orang yang sedang marah. Orang yang terlalu bodoh dan terlalu lurus menjadi mangsa orang yang lebih pintar dan cerdik. Perihal seseorang yang hidup dalam kemiskinan dan melarat. Perihal seorang yang telah lama mengidap penyakit. Tanaman yang tidak tentu hidup-matinya. Ibarat orang yang berniaga baru mendapat keuntungan sedikit sudah berbelanja besar, akhirnya habislah modal. Seseorang yang selalu bertukar-tukar kerja tidak akan mencapai kejayaan dalam kerjayanya dan sukar untuk menjadi seorang yang kaya. Orang yang selalu menambah pengetahuannya tidak dapat ditipu orang. Putus perhubungan yang tidak dapat disambung semula. Berbelanja lebih besar daripada pendapatan yang diperolehi. Perselisihan faham yang berlaku antara saudaramara tetapi pada masa kemudian dapat berbaikbaik semula. Walaupun seseorang itu bodoh tetapi dia masih tahu memilih yang mana baik atau yang mana buruk untuk dirinya. Orang bodoh yang mendapat kecelakaan kerana berpura-pura bersikap seperti orang pandai. Orang yang menyamar kerana sesuatu muslihat. Barang yang sama jika berlainan keadaannya maka berlainanlah pula namanya. Orang yang bijaksana jua yang mengetahui keelokan ilmu, menghargai sifat yang mulia dan dapat menilai ketinggian mutu sesuatu barang. Jika ilmu atau kebolehan kita sedikit, janganlah kita cuba berbuat (melawan dll) orang atau sesuatu yang besar. Seseorang yang bertindak mengaku bahawa dirinya seorang yang bijak serta pandai apabila dia mendapati tidak ada lagi orang yang lebih bijak dan pandai di tempat itu. Pengetahuan dan kelebihan itu tidak semestinya khusus pada orang-orang tua sahaja tetapi ada juga pada orang-orang muda. Selalu berubah-ubah dan tidak dapat dipercayai kata-katannya.

4. Baru hendak bertunas, sudah dipetik lama-lama matilah pokoknya 5. Batu yang selalu bergolek di dalam sungai tiada dihinggapi lumut

9. Bodoh-bodoh sepat, tiada makan pancing emas

11. Jauhari juga yang mengenali manikam 12. Kalau kail panjang sejengkal, jangan lautan hendak diduga 13. Kalau tidak ada helang, belalang menjadi helang

14. Kecil jangan disangka anak, besar jangan disangka bapa 15. Lidah bercabang bagai biawak

BM/2007

16. Laksana wau melawan angin

17. Pipit pekak makan berhujan

18. Seperti api dalam sekam 19. Seperti gergaji bermata dua

20. Seperti seludang menolak mayang 21. Seperti gunting makan di hujung

22. Terlepas dari mulut buaya, masuk ke mulut harimau 23. Tong kosong nyaring bunyinya

24. Tumbuk rusuk 25. Umpama air digenggam tiada tiris

Kehendak orang atasan atau orang yang berkuasa tidak dapat dihalang oleh orang bawahan ataupun orang yang lemah, jika dilawan binasalah diri. Membuat pekerjaan yang tidak mungkin terkerjakan. Seseorang yang sangat rajin dalam suatu pekerjaan, tiada peduli akan bahaya yang akan timbul pada dirinya. Perihal perbuatan yang disembunyikan tiada ketara pada orang atau berlaku secara diam-diam. Orang yang pura-pura berbuat baik kepada dua belah pihak sehingga beroleh keuntungan daripada kedua-duanya. Megahkan atau menyombongkan diri. Seseorang yang tiada disangka, tetapi dengan sembunyi-sembunyi dan perlahan-lahan dia melakukan perbuatannya. Orang yang bijak mengeluarkan kata-kata yang tajam (pedas) tetapi tidak terasa oleh orang lain. Terhindar daripada kemalangan/musibah lalu menghadapi kemalangan/musibah lebih besar. Seseorang yang bodoh itu biasanya banyak cakapnya. Orang yang sombong, besar cakap tidak berisi/tak bererti. Memberi wang rasuah Orang yang sangat kikir atau bakhil tidak sedikit terbuka tangannya untuk menolong orang yang hidup sengsara.

Tambahan untuk Bahasa Melayu Lanjutan Peribahasa A. Bagai langau di ekor gajah B. Kerja raja dijunjung, kerja sendiri dikelek C. Sekali air bah, sekali pasir berubah, sekali air gedang, sekali tepian berganjak D. Seperti gajah masuk kampung Makna Orang yang selalu mengikut kemahuan orang besar atau orang yang pandai. Orang yang mengikut-ikut pada seseorang kerana kemanjaannya. Kerja sendiri boleh dibuat di samping membuat kerja orang lain. Apabila bertukar ketua atau pemerintah di dalam sesebuah negara, maka cara hidup pun berubah juga. Seseorang yang berkuasa dapat melakukan sekehendak hatinya di kalangan orang yang lemah dan tiada siapa yang boleh menahannya. Orang yang berkuasa masuk ke dalam sesebuah kumpulan orang yang lemah dan dapat melakukan sekehendak hatinya dan tidak ada seorang pun yang berani menegurnya. Hukuman atau peraturan yang tidak adil kerana orang yang ada kedudukan atau kekayaan dikecualikan.

E. Seperti limau masak sebelah, perahu karam sekerat

BM/2007

SEKOLAH MENENGAH TANJONG KATONG SENARAI PERIBAHASA


Menengah Tiga Peribahasa 1. Air pun ada pasang surutnya 2. Ayam terlepas tangan berbau tahi 3. Berapa berat mata memandang, berat juga bahu memikul 4. Belum duduk berlunjur dahulu 5. Belayar bernakhoda, berjalan dengan yang tahu, berkata dengan yang pandai 6. Besar periuk besar keraknya 7. Biar putih tulang jangan putih mata Makna Keadaan kehidupan seseorang tidak tetap, ada kalanya senang dan ada kalanya susah. Orang yang membuat perbuatan yang ditegah akhirnya mendapat malu. Sesusah-susah orang yang melihat penderitaan seseorang itu tentulah tidak sama dengan penanggungan orang yang menderita itu sendiri. Menganggap sudah memperolehi atau memiliki sesuatu perkara yang belum pasti dimiliki atau dikuasai. Orang yang cepat-cepat marah walaupun orang yang dimarahi belum tentu terbukti kesalahnnya. Sesuatu pekerjaan besar yang hendak dilakukan eloklah diketuai pelaksanaannya oleh orang yang memang ahli dalam perkara itu supaya selamat. Orang yang berpendapatan besar, besar juga perbelanjaannya. Mempertahankan sesuatu yang menjadi hak milik kita walaupun nyawa kita terancam. Lebih baik mati daripada menanggung malu. Orang yang sama sepekerjaannya itu, jikalau berselisihan dan berkecil hati, jadi rosaklah pekerjaannya. Merancang sesuatu yang belum pasti diperolehi. Berhati-hati semasa bercakap dengan orang kerana percakapan yang sembarangan boleh membawa akibat yang buruk. Sangat dikasihi dan dipelihara dengan sempurna. Hendak meniru-niru perbuatan orang besar atau kaya, akhirnya diri sendiri binasa. Peperangan atau perselisihan yang berlaku antara dua pihak yang berkuasa menyebabkan rakyat yang binasa atau menderita. Orang besar atau mulia tidak akan hilang mertabatnya jika ia merendahkan dirinya sekalipun. Hendaklah sentiasa berhati-hati supaya jangan terpedaya dan habis harta dengan percuma. Setiap orang mempunyai kekuatan dan kelebihan masing-masing. Menahankan sesuatu perkara yang sebenarnya tidak dapat dipertahankan lagi. Mengerjakan pekerjaan yang mustahil berhasil.

8. Bertelingkah bagai antan dan lesung 9. Burung terbang dipipiskan lada 10. Cakap siang pandang-pandang, cakap malam dengar-dengar 11. Ditatang bagai minyak yang penuh 12. Gajah berak besar, kancil pun hendak berak besar 13. Gajah sama gajah berjuang, pelanduk mati di tengah-tengah 14. Jika ular menyusur akar, tidak akan hilang bisanya 15. Ingat sebelum kena, jimat sebelum habis 16. Kuat ketam kerana sepit, kuat burung kerana sayap 17. Menegakkan benang basah

BM/2007

18. Menconteng arang di muka

19. Rumah sudah pahat berbunyi

20. Sesat di hujung jalan, balik ke pangkal jalan

21. Seperti buah padi, makin berisi makin rendah; jangan seperti lalang, makin lama makin tinggi

22. Sedencing bagai besi, seciap bagai ayam 23. Seperti embun di hujung rumput 24. Seperti orang buta kehilangan tongkat

25. Tukang tidak membuang kayu

Melakukan sesuatu perbuatan yang buruk yang boleh memberi aib atau mencemarkan nama baik ibu bapa atau keluarga. Mencela atau bersungut tentang sesuatu yang sudah siap. Mengemukakan keterangan baru atau saksi baharu setelah sesuatu diputuskan oleh hakim. Sesuatu yang telah terlanjur dibuat salah, hendaklah dibetulkan dengan dibuat semula dari awal. Jika tidak boleh dicapai persetujuan dalam sesuatu mesyuarat hendaklah diselidiki kembali pokok persoalannya, supaya dapat pertimbangan yang baik. Orang yang bangsawan dan budiman serta berilmu itu makin tinggi martabatnya, makin merendah diri; bukannya seperti orang yang tiada berbudi dan jahil, apabila diperolehinya sesuatu kelebihan, ia pun sombong. Mengerjakan sesuatu bersama-sama, baik ringan mahupun berat. Sesuatu perkara yang tidak kekal dan segera hilang. Berada dalam kesukaran. Orang bodoh, tiada pula berusaha dalam apa yang dilakukannya sehingga menjadi sesat kehidupannya. Orang yang cerdik, sayang kepada segala macam orang kerana masing-masing ada gunanya.

Tambahan untuk Bahasa Melayu Lanjutan Peribahasa A. Hidup kayu berbuah, hidup manusia berjasa B. Hidup dikandung adat, mati dikandung tanah C. Hutang emas dapat dibayar, hutang budi dibawa mati D. Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta E. Asal besi pengapak kayu, asal emas menjadi penduk Makna Seseorang yang hidup di dunia ini mestilah berbuat baik untuk diri sendiri dan juga berjasa kepada orang lain. Waktu hidup mestilah mengikut peraturan, adat dan undang-undang termasuk hukum Tuhan, setelah mati terserahlah kepada Tuhan. Budi bahasa orang tidak dapat dibalas dengan wang dan harus diingat seumur hidup. Orang yang mengikut hawa nafsunya akhirnya akan binasa. Asal atau darjat seseorang ditentukan pada tingkah lakunya.

BM/2007

SEKOLAH MENENGAH TANJONG KATONG SENARAI PERIBAHASA


Menengah Empat Peribahasa 1. Ambil patinya, buangkan hampasnya 2. Baik membawa resmi ayam betina 15. Kail sebentuk umpan seekor, sehari putus sehari hanyut 16. Kalau gajah hendaklah dipandang gadingnya, kalau harimau hendaklah dipandang belangnya 17. Kalau tidak ada berada, tak akan tempua bersarang rendah 18. Keras-keras kerak nasi, kena air lembut juga Makna Daripada tiap-tiap cerita atau perkara janganlah hiraukan yang salah atau yang buruk, ambil sahaja yang baik atau yang betul. Seseorang itu hendaklah selalu merendah diri dalam tutur kata dan perbualan supaya tidak dibenci orang lain dan selamat dalam hidup. Dalam melakukan sesuatu pekerjaan hendaklah sentiasa berhati-hati. Makin besar darjat atau perniagaan seseorang makin besar pula bencana atau kerugian yang dapat menimpanya. Bermuafakat dalam sesuatu perkara agar senang atau susah sama-sama dirasai. Melalui perbincangan atau perundingan dapatlah dicapai kata sepakat untuk melakukan sesuatu tindakan atau usaha. Tidak sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih kepada anak orang. Jika tidak mendapat hasil atau rezeki yang banyak, yang sedikit pun memadai. Tabiat orang yang tamak, mahu menerima pemberian orang sahaja, tetapi memberi dia sekalikali tidak mahu. Sesuatu adat yang sudah berakar umbi dapat diubah jika ada persetujuan orang ramai. Orang yang cepat menangkap maksud cakap orang lain, sebelum habis diperkatakan sudah dapat dijawabnya. Tidak akan tercapai cita-cita tanpa usaha yang gigih. Seseorang itu wajib menepati sesuatu yang telah dijanjikan. Kerugian yang dialami oleh orang-orang atasan tidak memberi sebarang faedah kepada orang kebanyakan. Dalam keadaan kekacauan ada orang yang mendapat faedah. Melakukan sesuatu dengan tidak cukup persediaan bagi menghadapi segala kemungkinan spt berniaga dengan modal yang alang kepalang. Sesuatu perkara itu perlu disiasat dahulu dengan teliti dan tidak boleh setakat mendengar cakapcakap orang sahaja. Tentu ada sebabnya sesuatu hal berlaku walaupun sebabnya itu tersembunyi. Sekeras-keras hati seseorang itu bila dipujuk dan dinasihati akan lembut juga. 7

3. Berjalan pelihara kaki, bercakap peliharakan lidah 4. Besar kapal, besarlah gelombang

5. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni 6. Bulat air oleh pembuluh, bulat kata oleh muafakat 7. Daun dapat dilayangkan, getah jatuh ke perdu juga 8. Dalam menyelam, cetek bertimba 9. Di padang orang berlari, di padang sendiri berjingkit 10. Hilang adat tegal muafakat 11. Ikan terkilat jala pun tiba

12. Jika tidak dipecah ruyung, di mana boleh mendapat sagunya 13. Jika kerbau dipegang talinya, jika manusia dipegang mulutnya 14. Jong pecah yu kenyang

BM/2007

19. Kilat di dalam kilau, kabus di dalam hujan 20. Laut mana yang tidak berombak, bumi mana yang tidak ditimpa hujan 21. Meski tertimbun dalam tanah, namun teras timbul jua

Dalam tutur kata dan tingkah laku seseorang ada tersimpul beberapa kehendak hati. Manusia tidak sunyi daripada melakukan kesalahan atau kesilapan. Seseorang yang berbudi baik itu sekalipun dalam keadaan melarat tetap berbudi dan berhati mulia. Meskipun kebenaran itu belum terang, lambat laun akan menjadi kenyataan juga. Seseorang yang mengetahui perbuatan jahat orang lain terhadap dirinya tetapi tidak menghiraukannya. Tiap-tiap yang bernyawa akan mati juga sudahnya, baik tua, muda ataupun anak-anak kecil. Orang tua yang banyak pengalaman tidak wajar disia-siakan walaupun buah fikirannya tidak mdapat digunakan lagi. Penyakit yang dihidapi itu boleh merosakkan keelokan rupa kita, begitu juga kelakuan yang keji itu boleh merosakkan nama baik bangsa kita.

22. Muka berpandangan, budi kedapatan kasih bagai selama jua 23. Pelepah bawah luruh, pelepah atas jangan gelak 24. Quran buruk

25. Rosak badan kerana penyakit, rosak bangsa kerana laku

Tambahan untuk Bahasa Melayu Lanjutan Peribahasa A. Seperti melukut di tepi gantang, keluar tidak mengurangi, masuk tidak memenuhi B. Seperti menghela rambut dalam tepung, rambut jangan putus tepung jangan berserak C. Tangan mencencang bahu memikul D. Mengata dulang paku serpih, mengata orang awak yang lebih E. Pelanduklah melupakan jerat, jerat tidak melupakan pelanduk Makna Seseorang yang tidak dianggap penting oleh orang lain dan dianggap tidak berguna kepada masyarakat. Adanya dia tidak mempunyai apa-apa erti. Bersikap bijaksana dalam menyelesaikan sesuatu masalah. Menghukum hendaklah dengan seadil-adilnya, sehingga kedua-dua belah pihak berasa puas. Jika kita membuat kesalahan kitalah yang harus menanggung akibatnya. Mencela orang tetapi diri sendiri lebih buruk daripada orang yang dicela. Orang mudah melupakan bahaya tetapi bahaya tetap mengancam. Orang yang menganiaya orang lain kerap lupa akan perbuatannya, tetapi orang yang dianiaya tetap ingat perbuatan itu.