Anda di halaman 1dari 22

TEORI-TEORI PERTUMBUHAN

MENURUT PARA AHLI


Nama Kelompok Tiga: Desi Winarti Indah Octaviani Lidya Adhristira Muhammad Husein Melisa Sunorita Neno Elviana Silvia Wita

TAHAP-TAHAP PERTUMBUHAN EKONOMI MENURUT ROSTOW


1. Masyarakat tradisional

Sistem ekonomi yang mendominasi masyarakat tradisional adalah produktivitas pertanian dengan cara-cara bertani yang tradisional.

Tahap masyarakat tradisional adalah sebagai berikut: 1) Fungsi Produksi

terbatas, cara produksi masih primitif, dan tingkat produktifitas


masyarakat rendah. 2) Struktur sosial bersifat hierarkis, yaitu kedudukan masyarakat tidak berbeda dengan nenek moyang mereka. 3) Kegiatan politik dan pemerintahan di daerah-daerah berada di tangan tuan tanah. 2. Pra-kondisi tinggal landas

Selama tahapan ini, tingkat investasi menjadi lebih tinggi dan hal itu memulai sebuah pembangunan yang dinamis. Model perkembangan ini merupakan hasil revolusi industri. Konsekuensi perubahan ini, yang mencakup juga pada perkembangan pertanian, yaitu tekanan kerja pada

Cont,,,

Pembangunan ekonomi menurut Rostow sadalah suatu


proses yang menyebabkan perubahan karekteristik penting suatu masyarakat, misalnya perubahan keadaan sistem politik, struktur social, system nilai dalam masyarakat dan struktur ekonominya.

Jika perubahan seperti itu terjadi, maka pertumbuhan ekonomi dapat dikatakan sudah terjadi. Suatu masyarakat yang sudah mencapai proses pertumbuhan yang demikian

sifatnya, dimana pertumbuhan ekonomi sudah sering


terjadi, boleh dianggap sudah berada pada tahap prasyarat tinggal landas.

Cont,,,, 3 Tinggal landas (Lepas Landas)

Tahapan ini dicirikan dengan pertumbuhan ekonomi yang dinamis. Karakteristik utama dari pertumbuhan ekonomi

ini adalah pertumbuhan dari dalam yang berkelanjutan


yang tidak membutuhkan dorongan dari luar.

Pada tahap tinggal landas, pertumbuhan ekonomi selalu terjadi. Pada awal tahap ini terjadi perubahan yang drastis dalam masyarakat seperti seperti revolusi politik,

terciptanya kemajuan yang pesat dalam inovasi, atau berupa terbukanya pasar baru. Sebagai akibat dari perubahan-perubahan tersebut secara teratur akan

Cont,,,, Untuk mengetahui apakah sesuatu negara sudah mencapai tahap tinggal landas atau belum, Rostow mengemukakan tiga ciri dari masa tinggal landas yaitu: 1) Berlakunya kenaikan dalam penanaman modal yang produktif dari 5 persen atau kurang menjadi 10 persen dari Produk Nasional Netto atau NNP. 2) Berlakunya perkembangan satu atau beberapa sektor industri dengan tingkat laju perkembangan yang tinggi. 3) Adanya atau segera terciptanya suatu rangka dasar politik, sosial, dan kelembagaan yang bisa menciptakan perkembangan sektor modern dan eksternalitas ekonomi yang bisa menyebabkan pertumbuhan ekonomi terus terjadi. 4 Menuju Kedewasaan Setelah lepas landas akan terjadi proses kemajuan yang terus bergerak ke depan, meskipun kadang-kadang terjadi pasang surut. Pendapatan asional selalu di investasikan kembali sebesar 10% sampai 20%, untuk mengatasi persoalan pertambahan penduduk. Kedewasaan pembangunan ditandai oleh investasi yang

Cont,,,

Kedewasaan dimulai ketika perkembangan industry terjadi


tidak saja meliputi teknik-tiknik produksi, tetapi juga dalam aneka barang yang diproduksi. Yang diproduksikan bukan saja terbatas pada barang konsumsi, tetapi juga barang modal.

5 Era konsumsi tinggi

Ini merupakan tahapan terakhir dari lima tahap model pembangunan Rostow. Pada tahap ini, sebagian besar

masyarakat

hidup

makmur.

Menurut

Rostow,

saat

ini

masyarakat yang sedang berada dalam tahapan ini adalah masyarakat Barat atau Utara.

Cont,,,

Terdapat 3 macam tujuan masyarakat atau


negara yaitu: 1) Memperbesar kekuasaan dan

pengaruh ke luar negeri dan kecenderungan ini


bisa berakhir pada penjajahan terhadap bangsa lain. 2) Menciptakan negara kesejahteraan dengan cara mengusahakan terciptanya

pembagian pendapatan yang lebih merata melalui sistem pajak yang progresif. 3)

Meningkatkan konsumsi masyarakat melebihi

TEORI LEWIS MENGENAI PENAWARAN BURUH YANG TIDAK TERBATAS


1) Teori Lewis Profesor W. Arthur Lewis membangun teori yang sangat sitematis mengenai "pembangunan ekonomi dengan penawaran buruh yang tidak terbatas." seperti para ahli ekonomi klasik , dia percaya bahwa di banyak negara terbelakang tersedia buruh dalam jumlah yang tak terbatas dan dengan upah sekedar cukup untuk hidup (subsistem). Pembangunan ekonomi berlangsung apabila modal terakumulasi sebagai akibat peralihan buruh surplus dari sektor subsisten ke sektor kapitalis. Sektor kapitalis adalah bagian dari ekonomi yang memakai kapital yang dapat di reproduksi dan membayar kepada sipemilik kapital atas pemakaian kapital tersebut. Sektor ini mempekerjakan buruh dengan upah pertambangan, pabrik dan perkebunan guna menghasilkan laba. Pada sektor ini, output perkepala lebih rendah dibandingkan pada sektor kapitalis. Lewis mengawali teorinya dengan pernyataan tegas bahwa teori klasik mengenai penawaran buruh yang benar-benar elastis dengan upah subsisten benar-benar terjadi di sejumlah negara terbelakang. Ekonomi seperti itu terjadi pada negara yang

2) Penilaian Kritis Teori Lewis Teori Lewis dapat diterapkan pada negara terbelakang yang berpenduduk padat dengan syarat-syarat tertentu. Karena itu penerapannya dibatasi oleh asumsi-asumsi yang menjadi

dasar kritik-kritik yang diperbicangkan dibawah ini: 1) Tidak


setiap negara terbelakang mempunyai penawaran buruh yang tidak terbatas. Lewis mengasumsikan adanya

penawaran buruh yang tidak terbatas dinegara terbelakang,


tetapi asumsi ini tidak realistis dalam hal beberapa negara terbelakang di Amerika Selatan dan Afrika yang berpenduduk jarang. 2) Tingkat upah di sektor kapitalis tidak konstan. Teori tersebut mengasumsikan tingkat upah di sektor kapitalis

Cont,,,

4) Buruh terampil bukanlah sementara. Dengan adanya


penawaran buruh yang tak terbatas , Lewis mengasumsikan adanya tenaga buruh tidak terampil di dalam teorinya. 5)

Kurangnya usaha dan inisiatif. Teori lewis didasarkan pada


asumsi bahwa kelas kapitalis ada dinegara terbelakang. Sebenarnya seluruh proses pertumbuhan tergantung pada

adanya kelas seperti itu yang mempunyai keterampilan yang


diperlukan untuk mengakumulasi modal. 6) Proses multiplikasi tidak langsung di negara terbelakang. Mengamsusikan bahwa akumulasi modal terjadi bilamana kelas kapitalis terus menginvestasikan Mengabaikan kembali laba total. yang diperoleh. 7) permintaan Mengasumsikan bahwa

Cont,, 10) Produktivitas bersama migrasi buruh dari sektor subsisten. Mengasumsikan bahwa buruh surplus ditarik dari sektor subsisten

kesektor kapitalis, produksi pertanian disektor subsisten tetap


tidak terpengaruh. 11) Kelompok berpendapatan rendah juga menabung. 12) Inflasi tidak membunuh diri sendir. Pandangan Lewis bahwa inflasi dengan maksud pembentukan modal akan membunuh diri sendiri sulit dipercaya, dalam hal menghadapi kelangkaan barang konsumsi gawat dan akurat. 13) Adiministrasi pajak yang tidak efesien. Pendapat Lewis bahwa penjajakan akan

1.Teori Leibenstein

UPAYA MINIMUM KRITIS LEIBENSTEIN

Menurut Leibenstein, setiap ekonomi tunduk pada goncengan


dan rangsangan. Goncangan berdampak menurunkan

pendapatan per kapita sebelumnya, sementara rangsangan cenderung meningkatkan. Negara tertentu menjadi terbelakang karena jumlah rangsangan terlalu kecil dan jumlah goncangan di

dalamnya

besar.

Hanya

bila

faktor-faktor

yang

dapat

meningkatkan pendapatan itu mendapat rangsang yaang lebih kuat dari pada faktor-faktor yang dapat menurunkan pendapatan maka minimum kritis itu tercapai dan ekonomi akan berada pada

Cont,,,,,

Awalnya tingkat keseimbangan subsisten, laju pendapatan, kesuburan dan kematian sesuai dengan tingkat kelangsungan hidup penduduk. Jika pendapatan per kapita naik di atas posisi

keseimbangan tersebut maka tingkat mortalitas akan turun


tanpa dibarengi penurunan tingkat kesuburan. Akibatnya laju pertumbuhan penduduk meningkat.

Jadi, kenaikan pendapatan per kapita cenderung menaikan laju pertumbuhan penduduk. Tetapi kecenderungan ini hanya

sampai titik tertentu. Melebihi titik itu kenaikan pendapatan per


kapita akan menurunkan tingkat kesuburan dan ketika pembangunan memperoleh momentum, laju pertumbuhan

Cont,,,, Selain pertumbuhan penduduk, ada juga faktor lain yang memerlukan pelaksanaan upaya minimum kritis. Faktor tersebut adalah skala disekonomi internal akibat tak dapat dibaginya faktor produks, disekonomi eksternal akibat adanya ketergantungan eksternal, hambatan budaya dan kelembagaan yang ada di negara terbelakang. Untuk mengatasi penyebab depresi ini, pertama kali diperlukan upaya minimum yang cukup besar. Tetapi upaya ini tidak dapat dilakukan pada tingkat pendapatan subsisten.

2.Penilaian Kritis Memberikan dorongan kuat kepada program industrialisasi secara tiba-tiba atau dengan kata lain merupakan gagasan perencanaan demokratis yang dianut oleh sebagian besar negara terbelakang. Tetapi teori tersebut mengandung beberapa kelemahan. Penjelasannya sebagai berikut: 1) Laju pertumbuhan penduduk berkaitan dengan tingkat kematian. Teori tersebut didasarkan pada asumsi bahwa laju pertumbuhan penduduk adalah fungsi yang semakin meningkat dari tingkat pendapatan per kapita sampai ke suatu titik, tetapi melewati titik itu ia merupakan fungsi yang semakin menurun dari yang disebut belakangan. 2) Penurunan tingkat kelahiran bukan dikarenakan kenaikan pendapatan per kapita. Demikian pula, penurunan tingkat kelahiran tidak dapat dikaitakan dengan kenaikan pendapatan per kapita pada tingkat minimum kritis yang melampaui laju pertumbuhan penduduk, sebagaimana diperkirakan Leibstein. Perkiraan ini didasarkan pada pengalaman negara-negara

Cont,,,,
4) Tingkat pertumbuhan lebih tinggi dari pada 3% tidak menyebabkan lepas landas. Andaikan suatu negara berhasil melampaui hambatan penduduk 3% melalui peningkatan laju 5)

pertumbuhan pendapatan di atas itu.

Mengabaikan unsur waktu. Teori tesebut luput

memperhatikan unsur waktu yang diperlukan


bagi upaya berkesinambungan pada saat mana

perubahan fundamental struktur produktif dan

Cont,,, 6) Hubungan kompleks antara pendapatan per kapita dan laju pertumbuhan. Menurut profesor myint, hubungan fungsional antara lju pendapatan per kapita dan laju pertumbuhan pendapatan total lebih kompleks dan tidak sederhana seperti yang ditunjukkan Leibstein. 7) Dapat diterapkan pada ekonom tertutup. Teori Leibstein tidak dapat menjelaskan secara tegas pengaruh modal asing

PERANGKAP KESEIMBANGAN TINGKAT RENDAH Teori Nelson


R. Nelson membangun teori yang disebut Perangkap Keseimbangan Tingkat-Rendah bagi negara terbelakang. Menurut Nelson, Penyakit ekonomi negara terbelakang dapat didiagnosa sebagai tingkat keseimbangan stabil pendapatan per kapita dilhat dari kebutuhan biaya hidup. Pada tingkat keseimbangan stabil pendapatan per kapita, laju tabungan dan setelah itu laju investasi netto keduanya berada pada tingkat rendah. Usaha-usaha yang dilakukan untuk menaikkan laju tabungan dan investasi melalui kenaikakan laju pertumbuhan pendapatan nasional total, ternyata dibuntuti oleh laju pertumbuhan penduduk yang tinggi yang mendorong balik pendapatan per kapita tersebut ke tingkat keseimbangan

Cont,,,

Nelson menyebutkan empat kondisi teknologis dan sosial yang mendatangkan perangkap tersebut, yaitu: a) Korelasi tinggi antara tingkat pendapatan per kapita dan laju pertumbuhan penduduk. b) Kecenderungan yang rendah untuk menggunakan pendapatan per kapita tambahan guna meningkatkan investasi per kapita. c) Kekurangan lahan

yang baik untuk ditanami. d) Metode produksi yang tidak


efisien.

Nelson

memakai

tiga

macam

hubungan

untuk

menggambarkan

perangkap

ekonomi

pada

tingkat

pendapatan rendah tersebut. Pertama, pendapatan adalah fungsi dari persediaan modal, tingkat teknologi dan besarnya

Cont
Ketiga, dengan pendapatan per kapita rendah,

perubahan
penduduk

jangka

pendek
akibat

laju

pertumbuhan
perubahan

merupakan

dari

tingkat kematian, dan perubahan tingkat kematian


itu merupakan akibat dari perubahan tingkat

pendapatan per kapita. Namun demikian waktu


pendapatan per kapita mencapai tingkat jauh di

TEORI DORONGAN KUAT (BIG PUSH


THEORY)
1. Tesis Rosenstein-Rodan Teori Dorongan Kuat dikaitkan dengan nama Prof. Paul N. Rosenstein-Rodan. Menurut tesis ini untuk menanggulangi hambatan pembangunan ekonomi Negara terbelakang dan untuk mendorong ekonomi tersebut kea rah kemajuan diperlukan suatu Dorongan Kuat atau suatu program besar yang menyeluruh dalam bentuk suatu jumlah minimum investasi. Teori ini menyatakan bahwa cara kerja sedikit demi sedikit tidak akan mendorong ekonomi dengan berhasil pada lintasan pembangunan; tetapi suatu jumlah minimum investasi merupakan syarat mutlak dalam hal ini. Tercapainya ekonomi eksternal, yang mengalir dari sejumlah minimum investasi merupakan prasyarat untuk melancarkan pembangunan ekonomi dengan berhasil.

DOKTRIN PERTUMBUHAN BERIMBANG


1.

Arti Pertumbuhan Berimbang Pertumbuhan berimbang membutuhkan keseimbangan antara berbagai industry barang konsumen, dan antara barang konsumen dengan industry barang modal.

Merupakan

penjelasan

mengenai

keseimbangan

antara

industry dan pertanian, dan antara sector dalam negeri dan

sector ekspor.

Keseimbangan

ini

diperlukan

overhead

sosial

dengan

overhead ekonomi dan dengan investasi langsung produktif, dan antara ekonomi eksternal vertical dan ekonomi eksternal