Anda di halaman 1dari 29

I PENDAHULUAN

Bab ini akan menguraikan mengenai : 1.1. Latar Belakang,

1.2. Tujuan Percobaan, 1.3. Prinsip Percobaan, 1.4. Manfaat percobaan, dan 1.5. Waktu dan tempat Percobaan. 1.1. Latar Belakang Ada dua bentuk jenis emulsi bahan pangan yaitu emulsi air dalam minyak, atau lemak dan lemak dalam air. Emulsifier bekerja dengan cara menurunkan tegangan permukaan diantara dua fase, dengan demikian mendispersikan aglomerat yang kemungkinan terbentuk hingga menimbulkan efek homogenisasi yang lebih baik. Satabilitas emulsi penting pada sebagian besar bahan pangan terbentuk emulsi maupun yang berasal dari emulsi seperti susu, es krim, cream, puding, dan sosis (Wiranatakusumah, 1992). Berbagai proses pencampuran harus dilakukan di industri pangan seperti pencampuran susu dengan coklat, tepung dengan gula atau CO2 dengan air. Kegiatan ini melibatkan berbagai jenis alat pencampur atau mixer. Proses pencampuran dimaksudkan untuk membuat suatu bentuk uniform dari beberapa konstituen baik liquidsolid (pasta), atu solid-solid dan kadang-kadang liquid-gas (Wiranatakusumah, 1992). Homogenisasi di dalam teknologi pencampuran, emulsifikasi, dan suspensi dikenal sebagai operasi yang pada dasarnya terdiri dari dua tahap yaitu pertama pengecilan ukuran droplet pada fase bagian

91

dalam dan kedua yang merupakan tahap simultan pendistribusian droplet ke dalam fase kontinyu (Brenan J.G, 1974). Komponen yang lebih besar disebut fase yang berkesinambungan dan komponen yang lebih kecil beranalogi dengan emulsi, namun keadaan-keadaan ini tidak berkenaan dengan emulsifikasi ketika digunakan dengan pada konteks ini. Pencampuran tidak memiliki efek pengawet dan hanya dimaksudkan sebagai alat pemroses atau untuk mengubah pengkonsumsian kualitas makanan. Pencampuran memiliki penggunaan yang sangat luas di industri makanan dimana hal tersebut digunakan untuk mengkombinasikan bahan-bahan makanan untuk mencapai fungsi berbeda atau karakteristik sensor (Fellows, 1990). 1.2. Tujuan Percobaan Tujuan percobaan pencampuran adalah untuk mencampuran satu atau lebih bahan dengan mencampurkan satu bahan ke bahan lain sehingga membentuk suat bahan lain sehingga membentuk suatu bahan yang seragam dari beberapa konstituen baik cair-padat, padatpadat maupun cair-gas. 1.2. Prinsip Percobaan Prinsip percobaan pencampuran adalah berdasarkan peningkatan pengacakan dan distribusi dua atau lebih komponen yang mempunyai sifat yang berbeda, dimana derajat pencampuran dapat dikarakterisasi dari waktu yang dibutuhkan, keadaan produk, dan jumlah energi yang dibutuhkan untuk melakukan pencampuran.

1.3. Manfaat Percobaan Manfaat dari percobaaan pencampuran yaitu agar praktikan

dapat memahami prinsip dan cara kerja alat pencampuran dan mengetahui variabel-variabel operasi dalam proses pencampuran. 1.5. Waktu dan Tempat Percobaan Pelaksanaan percobaan pengeringan ini dilaksanakan pada tanggal 4 Desember 2010 di Laboratorium Mesin Peralatan Industri Pangan Universitas Pasundan Jl. Setiabudhi No. 193 Bandung.

II TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini akan menguraikan mengenai : 2.1 Pengertian

Pencampuran, 2.2. Jenis-jenis Pencampur, 2.3. Alat-alat Pencampur, 2.4 Gula pasir, 2.5 Minyak dan 2.6 Magnetic Stiring. 2.1. Pengertian Pencampuran Materi yang terdiri atas dua macam zat atau lebih dan masih memiliki sifat-sifat zat asalnya adalah pengertian dari pencampuran. Jika kita mencampur minyak dengan air, terlihat ada batas diantara kedua cairan tersebut. Jika kita mencampur air dengan alkohol, batas antara kedua cairan tersebut tidak terlihat. Minyak dan air membentuk campuran heterogen. Campuran heterogen adalah campuran yang tidak serba sama, membentuk dua fasa atau lebih, dan terdapat batas yang jelas di antara fasa-fasa tersebut. Alkohol dan air membentuk campuran homogen. Campuran homogen adalah campuran yang serba sama di seluruh bagiannya dan membentuk satu fasa (Wiranatakusumah, 1992). Larutan adalah campuran homogen antara zat terlarut (soluet) dan zat pelarut (solvent). Larutan dapat berwujud padat, cair, dan gas. Larutan berwujud padat biasa ditemukan pada paduan logam, contohnya kuningan yang merupakan campuran dari seng dan tembaga. Larutan berwujud cair contohnya larutan gula dengan air. Dan larutan dalam wujud gas contohnya adalah udara yang terdiri

atas bermacam-macam gas diantaranya adalah nitrogen, oksigen, dan karbondioksida (Suharto, 1998). Pencampuran tidak memiliki efek pengawet dan hanya

dimaksudkan sebagai alat pemproses atau untuk mengubah pengkonsumsian kualitas makanan. Pencampuran memiliki

penggunaan yang sangat luas di industri makanan dimana hal tersebut digunakan untuk mengkombinasikan bahan-bahan makanan untuk mencapai fungsi berbeda atau karakteristik sensor

(Fellow, 1990). Pencampuran adalah suatu unit operasi dimana keseragaman campuran diperoleh dari 2 atau lebih komponen dengan mendispersi satu bahan dengan lainnya (Fellow, 1990). Pencampuran merupakan proses mencampurkan satu atau lebih bahan dengan menambahkan satu bahan ke dalam bahan yang lainnya sehingga membuat suatu bentuk yang seragam dari beberapa konstituen baik cair-padat, padat-padat, maupun cair-gas. Komponen yang jumlahnya lebih banyak disebut fase kontinyu dan yang lebih sedikit disebut fase disperse (Wirakartakusumah, 1992). 2.2. Jenis-jenis Pencampur Derajat keseragaman campuran pencampuran, dalam diukur dari sampel yang diambil selama pencampuran, dalam hal ini jika komponen yang dicampur telah terdistribusi melalui komponen lain secara random (acak), maka dikatakan pencampuran telah

berlangsung dengan baik. Berdasarkan hal ini, maka dapat digunakan

suatu prosedur statistik untuk mengetahui derajat pencampuran (Wiranatakusumah, 1992). Faktor yang mempengaruhi pencampuran yaitu: 1. ukuran partikel, bentuk dan densitas masing-masing komponen. 2. efisiensi alat pencampur untuk masing-masing komponen. 3. kadar air, permukaan bahan pangan 4. karakteristik aliran masing-masing bahan pangan (Fellows, 1990) Pencampuran bahan cair-cair kecepatan komponen cairan dipengaruhi oleh: 1. kecepatan radial yang berfungsi sebagai arah ke pengaduk 2. kecepatan longitudinal, parallel dengan pengaduk 3. kecepatan rotasional, tangensial ke pengaduk 4. pencampuran sempurna diperlukan adanya baffle (pisau) (Fellows, 1990)..

Gambar 13. Komponen Kecepatan dalam Pencampuran Fluida

Gambar 14. Posisi Agitator yang Baik pada Pencampuran Likuid

(a)

(b)

(c)

Gambar 15. (a) Flat-Blade Agitator, (b) Vaned Disc Impeller, dan (d) Propeller Agitator Cairan yang mempunyai viscositas tinggi,seperti pasta atau adonan, perlakuan yang dibutuhkan berbeda. Pencampuran biasanya terjadi dengan : 1. Meremas bahan kembali hingga bagian luar bahan 2. Membungkus makanan pada proses pencampuran 3. Menggunting pada bagian bahan (Fellows, 1990). 2.3. Alat-alat Pencampur Jenis alat pencampur (mixer), pencampur untuk cairan dengan kekentalan rendah dan medium, yaitu: 1. 2. pengaduk pedal tangki berpengaduk tanpa buffle

3. 4. 5. 6.

pengaduk propeller posisi pengaduk untuk pengadukan cairan pencampur tipe V, horizontal, double cone pengaduk jangkar (Suharto, 1998). Peralatan pencampur (mixer) dapat dibagi menjadi beberapa

kategori, antara lain : a Berdasarkan jenis bahan yang dicampur yaitu alat pencampur

liquid (liquid mixers), alat pencampur granula (powder and particles mixers) dan alat pencampur pasta (dough and paste mixers). b Berdasarkan jenis agitator, double cone mixers, ribbon blender,

planetary mixers dan propeller mixers (Wirakartakusumah, 1992). 2.3.1. Alat Pencampur Liquid Pencampuran liquid, propeller mixers adalah jenis yang paling umum dan memuaskan. Alat ini terdiri dari tangki silinder yang dilengkapi dengan propeller/blades beserta motor pemutar. Bentuk propeller, impeller, blades didesain sedemikian rupa untuk efektivitas pencampuran dan disesuaikan dengan viskositas fluid. Pada jenis alat pencampur ini diusahakan untuk dihindari tipe aliran monoton yang berputar melingkari dinding tangki yang sangat kecil konstribusinya terhadap pengaruh pencampuran. Untuk itu kadangkadang propeller harus diputar sedikit hingga tidak persis simetri terhadap dinding tangki, penambahan sekat-sekat (baffles) pada dinding tangki juga dapat menciptakan pengaruh pengadukan,

namun menimbulkan masalah karena sulit membersihkannya (Wiranatakusumah, 1992). 2.3.2. Alat Pencampur Granula Alat ini menggunakan ribbon blender atau double cone mixers. ribbon blender terdiri dari silinder, horizontal yang di dalam dilengkapi dengan screw berputar, bilamana screw, maka tepung akan tercampur dan bergerak bolak-balik dari satu sisi ke sisi

lainnya, dengan demikian partikel dan granula akan tercampur selama pergerakan screw (Wiranatakusumah, 1992). Double cone blender adalah alat pencampur yang terdiri dari 2 kerucut yang berputar pada porosnya; jika kerucut berputar maka tepung granula berada di dalam granula yang berada di dalam volume kerucut akan teragitasi dan tercampur. Pencampuran tipe ini memerlukan energi dan tenaga yang lebih besar. Oleh karena itu diperhatikan jangan sampai energi yang dikonsumsi diubah menjadi panas yang dapat menyebabkan terjadinya kenaikan temperatur dari produk. Jenis alat pencampur adonan kadang-kadang harus dilengkapi dengan alat pendingin (Wiranatakusumah, 1992). Kneader yang berbentuk sigmoid yang berputar dalam suatu can atau vessel dengan berbagai kecepatan. Prinsip dari alat ini adalah disamping mencampur juga mengadon yaitu membagi, mematahkan dan selalu membuat luas permukaan yang baru sesering mungkin terhadap adonan (Wiranatakusumah, 1992).

Gambar 16. Double Motion Mixer Double cone blender adalah alat pencampur yang terdiri dari 2 kerucut yang berputar pada porosnya; jika kerucut berputar maka tepung granula berada di dalam granula yang berada didalam volume kerucut akan teragitasi dan tercampur. Pencampuran tipe ini memerlukan energi dan tenaga yang lebih besar. Oleh karena itu diperhatikan jangan sampai energi yang dikonsumsi diubah menjadi panas yang dapat menyebabkan terjadinya kenaikan temperature dari produk. Jenis alat pencampur adonan kadang-kadang harus dilengkapi dengan alat pendingin (Wirakartakusumah, 1992).

Gambar 17. Trumble Mixer

2.4.

Gula Pasir

Gula pasir dapat disebut juga sukrosa yang merupakan disakarida, gula invert dan non gula reduksi. Sukrosa diperoleh dengan jalan mengkondensasi glukosa dan fruktosa, dapat

diinversikan sehingga kemanisannya tinggi. Rumus molekul sukrosa adalah C12H22O11 dengan berat molekul 342,296. Sukrosa

mempunyai sifat sedikit higroskopis dan mudah larut dalam air. Semakin tinggi suhu, maka kelarutannya akan semakin besar. Pada suhu yang tinggi yaitu antara 190-220oC terjadi dekomposisi secara lengkap dan menghasilkan karamel. Pemanasan lebih lanjut akan menghasilkan CO2, CO, asam asetat dan aseton (Marsono, 1999). Gula berfungsi sebagai humektan, membantu pembentukan tekstur, memberi flavor melalui reaksi pencoklatan, memberi rasa manis. Selain itu, Buckle (1987), menyatakan bahwa apabila gula ditambahkan ke dalam bahan makanan pada konsentrasi cukup tinggi (paling sedikit 40% padatan terlarut) sebagian air yang ada menjadi tidak tersedia untuk pertumbuhan mikrobia dan Aw dari bahan pangan akan menjadi berkurang. Daya larut yang tinggi dari gula dan kemampuannya mengurangi keseimbangan relatif (ERH) dan mengikat air adalah sifat-sifat yang menyebabkan gula dipakai dalam proses pengawetan pangan (Marsno, 1999)

Tabel 5. Syarat Mutu Gula Pasir Kriteria Uji Keadaan: Bau Rasa Warna (nilai remisi yang direduksi) (% b/b) Besar jenis butir (mm) Air (% b/b) Sakarosa Gula pereduksi (% b/b) Abu (% b/b) Bahan asing tidak larut (derajat) BTM : SO2 (mg/kg) Cemaran logam Pb (mg/kg) Cu (mg/kg) Hg (mg/kg) Zn (mg/kg) Sn (mg/kg) Persyaratan GKP Normal Normal Min. 53 0,8 1,2 Maks. 0,1 Maks. 99,3 Maks.0,1 Maks. 0,1 Maks. 5 Maks. 2,0

Maks. 2,0 Maks. 2,0 Maks. 0,03 Maks. 40,0 Maks. 40,0 Maks. 1,0

Sumber : SNI, (1992)


2.5. Minyak Minyak merupakan senyawaan trigliserida atau triasgliserol, yang berarti trimester dari gliserol. Jadi minyak juga merupakan senyawaan ester. Hasil hidrolisis minyak adalah asam karboksilat

dan gliserol. Asam karboksilat ini juga disebut asam lemak yang mempunyai rantai hidrokarbon yang panjang dan tidak bercabang (Winarno, 1997). Tabel 6. Syarat mutu minyak Jenis Uji Air Kotoran Bilangan jod (g jog/100 g contoh) Bilangan penyabunan (mg/KOH/g contoh) Bilangan peroksida (mg oksigen/g contoh) Asam lemak bebas Warna Sumber : SNI, (1992) 2.6. Magnetik Stiring Sebuah pengaduk magnetik atau mixer magnetik adalah Satuan Maks 0,5 % Maks 0,05 % 8 10,0 225 - 265 Maks 5,0 Maks 5 % Normal

perangkat laboratorium yang menggunakan medan magnet berputar untuk menyebabkan aduk bar (juga disebut "kutu") direndam dalam cairan berputar sangat cepat, sehingga aduk. Bidang berputar dapat dibuat baik oleh berputar magnet atau satu set elektromagnet stasioner, ditempatkan di bawah kapal dengan cairan. pengaduk magnetik sering termasuk hot plate atau beberapa cara lain untuk pemanas cairan (Marsono, 2010).

Gambar 18. Magnetik Stiring

III METODELOGI PERCOBAAN


Bab ini akan menguraikan mengenai : 3.1 Bahan yang Digunakan, 3.2 Alat yang Digunakan, dan 3.3 Metode Percobaan. 3.1. Bahan yang Digunakan Bahan yang digunakan dalam percobaan pencampuran yaitu minyak, air, gula dan pewarna makanan. 3.2. Alat yang Digunakan Alat yang digunakan dalam percobaan pencampuran yaitu magnetic stiring, termometer, piknometer dan timbangan elektrik . 3.3. Metode Percobaan Bahan yang disiapkan adalah disiapkan Air 1Liter, Gula 0,01 kg, minyak 1,5 Liter, dan pewarna 5 ml. Masukan ketiga bahan kedalam tangki pencampur lalu dihidupkan alat magnetic stiring lalu didiamkan selama 10 menit seltelah itu ukur suhu campuran menggunakan termometer. Jika bahan telah tercampur, kemudian diadakan pengambilan sampel melalui kran yang terdapat pada tangki. Lalu hitung viskositas dan densitas bahan dengan menggunakan viskometer dan piknometer.

Minyak, gula, pewarna dan air

air

Pencampuran

Pengukuran suhu awal

Sampel hasil percobaan

Pengukuran suhu awal

Pengukuran densitas

Pengukuran viskositas (Viskometer Ostwold)

Perhitungan

Ket : sebelum dilakukan pencampuran ukur diameter agitator, tebal buffle, ID tangki dan ID buffle

Gambar 19 . Prosedur Percobaan Pencampuran

IV HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


Bab ini akan menguraikan mengenai : 4.1. Hasil Pengamatan dan 4.2. Pembahasan. 4.1. Hasil Pengamatan Berdasarkan pada percobaan pencampuran yang telah

dilakukan didapatkan hasil sebagai berikut : Tabel 7. Hasil Pengamatan Pencampuran Keterangan Hasil Pengamatan Wpikno 13,6289 gram = 0,013628 kg Wpikno+air 38,296 gram = 0,038296 kg Wpikno+campuran 38,400 gram = 0,038400 kg T air 24oC=2970K T campuran 25oC=2980K t air (s) 30,3 second t campuran (s) 34,5 second t pencampuran (s) 5 second Da (m) 0,0418 m V pikno 25 ml = 25 x 10-6 997,3445 kg/m3 air 990,88 kg/m3 campuran 0,9142 x 10-3 kg/m.s air 1,0341 x 10-3 kg/m.s campuran NRe 1,1076 x 104 P Watt 0,0142 Watt Sumber : Kelompok 1, Meja 3, (2010).

4.2. Pembahasan Berdasarkan percobaan pencampuran diperoleh viskositas atau kekentalan air pada suhu 24 C didapat viskositasnya 0,9142 x 10-3 kg/ms, perhitungan air adalah 997,3445 kg/m3, campuran adalah 1,0341 x 10-3 kg/ms, NRe adalah 1,1076 x 104, maka power atau tenaga yang dibutuhkan adalah 0,0142 watt. Fungsi penambahan gula pada proses pencampuran yaitu untuk menambah viskositas cairan, karena didalam gula pasir banyak terdapat sukrosa yang dapat meningkatkan viskositas. Gula ini lebih cepat larut dibandingkan gula putih pada umumnya, dan oleh karenanya gula ini secara khusus bermanfaat dalam pembuatan meringues' dan cairan dingin. Gula ini tidaklah sehalus gula bubuk yang dihaluskan secara mekanis. Minyak merupakan zat makanan yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh manusia. Selain itu minyak juga merupakan sumber energi yang lebih efektif dibandingkan dengan karbohidrat dan protein. Minyak atau lemak terdapat pada hampir semua bahan pangan dengan kandungan yang berbeda-beda. Tetapi, minyak atau lemak sering kali ditambahkan dengan sengaja ke dalam bahan makanan dengan berbagai tujuan. (Anton, 2010) Air dan minyak membentuk emulsi. Fase air terdiri atas larutan garam, gula, atau senyawa organik lainnya dan senyawa koloid. Agar diperoleh senyawa emulsi yang stabil maka perlu penambahan bahan pengemulsi. Jika minyak dicampur dengan air maka terbentuk jenis

emulsi. Minyak akan menjadi fase terdispersi yang memberikan emulsi minyak dalam air. Air terdispersi menjadi emulsi air dalam minyak. Emulsi air dalam minyak dapat dilarutkan dengan air sebaliknya emulsi minyak dalam air dapat dilarutkan dengan minyak. Buffle berfungsi untuk mencegah terjadinya vortex atau pusaran yang terbentuk saat pencampuran berlangsung yang dapat tercapai

menyebabkan (Gustiana, 2010).

kesempurnaan

pencampuran

tidak

Proses pencampuran dipengaruhi oleh sifat-sifat bahan cair, seperti: a. Viskositas b. kerapatan c. jenis alat pencampuran, dan d. energi yang dibutuhkan untuk menggerakkan propeller, impeller, atau blade (Lily, 1998) Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil dalam penentuan viskositas campuran ataupun air adalah: a. Densitas b. Sebelum digunakan pikno tidak dikonstankan terlebih dahulu c. Pengaruh suhu ataupun udara yang ada di lingkungan sekitar d. Penimbangan yang tidak sesuai/ tidak akurat e. Ketelitian pada saat menggunakan stopwacth untuk menghitung tair maupun tcampuran pada viscometer ostwold ((Suharto, 1998))

Semakin tinggi masa jenis suatu zat ( ) maka semakin tinggi viskositas ( ), Semakin tinggi suhu (T) maka semakin rendah viskositas ( ), dan semakin cepat waktu (t) maka semakin tinggi viskositas ( ) (Suharto, 1998) 1. Alat Pencampur Liquid Pada jenis alat pencampur ini diusahakan untuk dihindari tipe aliran monoton yang berputar melingkari dinding tangki yang sangat kecil konstribusinya terhadap pengaruh pencampuran. Untuk itu kadang-kadang propeller harus diputar sedikit hingga tidak persis simetri terhadap dinding tangki, penambahan sekat-sekat (baffles) pada dinding tangki juga dapat menciptakan pengaruh pengadukan, namun menimbulkan masalah karena sulit membersihkannya (Wiranatakusumah, 1992). 2. Alat Pencampur Granula Dalam hal ini dapat digunakan ribbon blender atau double cone mixers. Ribbon blender terdiri dari silinder, horizontal yang di dalam dilengkapi dengan screw berputar, bilamana screw, maka tepung akan tercampur dan bergerak bolak-balik dari satu sisi ke sisi lainnya, dengan demikian partikel dan granula akan tercampur selama pergerakan screw (Wiranatakusumah, 1992). Double cone blender adalah alat pencampur yang terdiri dari 2 kerucut yang berputar pada porosnya; jika kerucut berputar maka tepung granula berada di dalam granula yang berada di dalam volume kerucut akan teragitasi dan tercampur. Pencampuran tipe ini

memerlukan energi dan tenaga yang lebih besar. Oleh karena itu diperhatikan jangan sampai energi yang dikonsumsi diubah menjadi panas yang dapat menyebabkan terjadinya kenaikan temperatur dari produk. Jenis alat pencampur adonan kadang-kadang harus dilengkapi dengan alat pendingin (Wiranatakusumah, 1992). Kneader yang berbentuk sigmoid yang berputar dalam suatu can atau vessel dengan berbagai kecepatan. Prinsip dari alat ini adalah disamping mencampur juga mengadon yaitu membagi, mematahkan dan selalu membuat luas permukaan yang baru sesering mungkin terhadap adonan (Wiranatakusumah, 1992). Kecepatan komponen yang diinduksi oleh zat cair dengan pencampur sebagai berikut : 1. Kecepatan radial yang beraksi dengan arah perpendicular

dengan arah pencampur. 2. 3. Kecepatan longitudinal yang paralel dengan arah pencampur. Kecepatan rotasional yang tangensial dengan arah pencampur

(Fellow, 1990). Untuk memperoleh pencampuran yang bagus, kecepatan radial dan longitudinal yang berhubungan dengan zat cair dimaksimalkan oleh baffles atau pisau-pisau bersisi (Fellow, 1990). Untuk mencampur viskositas rendah dengan baik, benturan harus diinduksi melewati zat cair untuk memasuki bagian-bagian yang bergerak lamban dengan bagian-bagian yang bergerak cepat. Sebuah vortex harus dihindari karena lapisan penyatu dari zat cair yang

bersikulasi berjalan dengan kecepatan yang sama. Zat cair hanya berputar mengitari pengocok (Fellow, 1990). Pada zat cair dengan viskositas tinggi, pasta atau adonan, aksi yang berbeda diperlukan. Pencampuran terjadi bila : 1. Kneading komponen-komponen yang berlawanan dinding pipa

atau komponen lain. 2. Pelipatan makanan yang tidak tercampur pada bagian-bagian

yang bercampur. 3. Shearing adalah untuk memelarkan makanan (Fellow, 1990). Awal pencampuran sebagian besar dari bahan tidak bercampur yang akan terdiri dari masing-masing komponen. Proses

pencampuran diteruskan, komposisi dari masing-masing komponen bahan menjadi lebih seragam dan mendekati komposisi rata-rata dari campuran. Metode untuk menentukan perubahan komposisi dengan menghitung standar deviasi dari masing-masing fraksi yaitu: m = Dimana: tm n X sampel, X = konsentrasi sampel rata-rata = standar deviasi, = banyak sampel, = konsentrasi dari masing-masing komponen didalam 1 (X X)2

n-1

Agar mencapai kesempurnaan pencampuran, kecepatan radial dan longitudinal yang diberikan dalam proses pencampuran semaksimal mungkin dengan cara menempatkan baffle pada tangki pencampur, menempatkan pengaduk pada posisi off-centre atau pengaduk dengan posisi miring pada sudut tertentu (Suharto, 1998)

V KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini akan menguraikan mengenai : 5.1 Kesimpulan dan 5.2 Saran. 5.1. Kesimpulan Berdasarkan percobaan pencampuran diperoleh viskositas atau kekentalan air pada suhu 24 C didapat viskositasnya 0,9142 x 10-3 kg/ms, perhitungan air adalah 997,3445 kg/m3, campuran adalah 1,0341 x 10-3 kg/ms, NRe adalah 1,1076 x 104, maka power atau tenaga yang dibutuhkan adalah 0,0142 watt. 5.2. Saran Saran yang diperoeh praktikan setelah melakukan praktikum proses pencampuran adalah pada saat melakukan percobaan sangat diperlukan ketelitian dalam waktu, suhu dan perhitungan agar hasil yang diinginkan dapat tercapai.

DAFTAR PUSTAKA
Anton, (2010), mixing, accessed: 21/11/10. http://coratcoret-azie.blogspot.com/,

Marsono, (2010), Mixer Buah/Jus, http://www.tokomesin.com/Mesin_Blender_Buah_Mesin_Mi xer_Buah_Untuk_Sari_Buah.html, accessed: 21/11/10. Gustiana, (2010), MIXER ADONAN PASTA, http://mesinagro.blogspot.com/2010/11/mixer-adonan-pastakering.html, accessed: 21/11/10. Lily, (2010), MIXER BUMBU, http://indonetwork.web.id/CIPTA_AGUNG_SAKTI/1790112 /mixer.htm, accessed: 21/11/10.

Brennan. J. G. dkk, (1974), Food Engineering Operations, Applied Science Publisher Limited, London. Fellow, P.J, (1990), Food Processing Technology. Ellis Harwood Limited. England. Suharto, (1998), Industri Pangan dalam Sistem Rantai Pangan. Bandung. Wirakartakusumah, Aman, dkk., (1992), Peralatan dan Unit Proses Industri Pangan. Depdikbud Direktorat Jendral Pendidikan Institut Pertanian Bogor. Bogor. Winarno. F.G., (1997), Kimia Pangan dan Gizi, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

LAMPIRAN
Tabel 7. Hasil Pengamatan Pencampuran Keterangan Hasil Pengamatan Wpikno Wpikno+air Wpikno+campuran T air T campuran t air (s) t campuran (s) t pencampuran (s) Da (m) V pikno air campuran air campuran NRe P Watt (Sumber : Kelompok 1, Meja 3, 2010). t air tcamp air = 30,3 s =5s = 24 C 0,9142 x 10-3 kg/ms 13,6289 gram = 0,013628 kg 38,296 gram = 0,038296 kg 38,400 gram = 0,038400 kg 24oC=2970K 25oC=2980K 30,3 second 34,5 second 5 second 0,0418 m 25 ml = 25 x 10-6 997,3445 kg/m3 990,88 kg/m3 0,9142 x 10-3 kg/m.s 1,0341 x 10-3 kg/m.s 1,1076 x 104 0,0142 Watt

Interpolasi 293,15 297 298,15 998 X 997,08

298,15-297 = 997,08-x 297-293,15 = x-998,23 air / x = 997,4335 camp =

pikno camp

Wpikno

Vpikno

0,038400kg 0,013628kg 0,000025kg

= 990,88 kg/m3 camp =

camp t camp air air t air


0,0009142 990,80 43,5 997,3445x30,3

= 1,0341 x 10-3 kg/m s NRe =

Da 2 N camp

camp
0,04182 6,6168 990,88 01,0341x10 3

= 1,1076 x 104 Perhitungan P P = Np x camp x N3 x Da5 = 0,39 x 990,88 x 6,61673 x 0,04185 = 0,0142 watt

LAPORAN MINGGUAN PENCAMPURAN AIR, GULA, MINYAK GORENG, dan PEWARNA. (Aqua. Saccharum arundinaceum, Eleis Oleifera )
Oleh : Sofia Windiarti 083020029 I (Satu) 4 Desember 2010 Fuji Rahayu Kurniasari

Nama NRP Kelompok Tgl Percobaan Asisten

: : : : :

LABORATORIUM MESIN PERALATAN INDUSTRI PANGAN JURUSAN TEKNOLOGI PANGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PASUNDAN BANDUNG 2010