Anda di halaman 1dari 25

ALIRAN FLUIDA DALAM PIPA

3.1. Persamaan Dasar Aliran Fluida Dalam Pipa


3.1.1. Persamaan Umum Kehilangan Tekanan Aliran Dalam Pipa
Teori dasar persamaan fluida dalam pipa dikembangkan persamaan energi, yang menyatakan
keseimbangan energi antara dua titik dalam sistem aliran fluida. Persamaan ini mengikuti hukum
konversi energi, yang menyatakan bahwa energi yang masuk ke titik 1 dalam pipa ditambah
dengan kerja yang dilakukan oleh fluida antara titik 1 dan 2 dikurangi dengan energi yang hilang
antara titik 1 dan 2 sama dengan energi yang keluar dari titik 2.

A A
c
A
c
2
A
A
V p
g
z g m
g 2
v m
U
T i t i k A T i t i k B
Z
1
Z
2
D a t u m
p o m p a
- W
k e r j a d a r i p o m p a
p a d a f l u i d a
+ q
p e n a m b a h a n
p a n a s
p a d a f l u i d a
B B
c
B
c
2
B
B
V p
g
z g m
g 2
v m
U
Gambar 3.1
Sistem aliran Fluida di Dalam Pipa
4)

Dari gambar 3-1, dengan menganggap sistim adalah steady state, maka kesetimbangan energi
dapat ditulis sebagai berikut :

c c c c
g
z g m
g
v m
V p U w q
g
z g m
g
v m
V p U
2
2
2
2 2 2
1
2
1
1 1 1
2 2

+

+ + +

+

+ + ... (3-1)
dimana :
U = energi dalam, merupakan energi dalam yang dibawa oleh
fluida. Energi ini dapat berupa energi rotasi, translasi, dan vibrasi molekul molekul fluida.
Energi dalam ini tidak dapat diukur ataupun dihitung harga absolutnya. Harga energi dalam ini
dinyatakan dalam bentuk harga relatif, dengan menyatakan harga energi dalam sama dengan nol
pada suatu kondisi tertentu.
pV = energi ekspansi atau energi kompresi yang terjadi selama aliran. Energi ini
merupakan kerja oleh aliran fluida yang disebut juga sebagai energi tekanan.
mv
2
/2g
c
= energi kinetik, merupakan energi yang dimiliki fluida sebagai akibat adanya
kecepatan fluida. Energi kinetik ini mempunyai harga yang rendah, dan pada umumnya diabaikan.
mgz/g
c
= energi potensial, merupakan energi yang disebabkan oleh perbedaan
ketinggian antara dua titik. Untuk aliran horizontal, energi potensial ini sama dengan nol,
sedangkan pada aliran vertical energi potensial ini merupakan komponen utama dalam perhitungan
kehilangan tekanan aliran dalam pipa.
q = perpindahan panas, menyatakan energi panas yang masuk atau keluar dari
system. Energi panas berharga positif berarti panas masuk ke dalam system.
W = merupakan kerja yang dilakukan oleh fluida (turbin) atau terhadap fluida
(pompa). Kerja berharga positif apabila dihasilkanoleh fluida dan sebaliknya berharga negatif
apabila kerja diberikan terhadap fluida.
z = ketinggian yang dihitung dari suatu datum tertentu.
Persamaan (3-1) merupakan hokum konversi energi yang dikembangkan menjadi aliran fluida
dalam pipa, dengan menggunakan konsep konsep thermodinamika sebagai berikut :
1. Enthalpi (H), yang didefinisikan sebagai jumlah antara energi dalam dan energi tekanan,
yaitu :
H = U + pV ... (3-2)
Oleh karena energi dalam tidak dapat diukur secara absolut, maka harga enthalpy tidak
dapat pula diukur secara absolut. Dalam praktek yang diperlukan hanyalah perubahan
enthalpy dari satu titik ke titik yang lain.
2. Entropi (S), dari suatu system menentukan keadaan system yang bersangkutan. Dengan
demikian perubahan entropy selama proses hanya bergantung pada keadaan awal dan
keadaan akhir saja. Entropy didefinisikan sebagai :
S2 S1 =

2
1
2
1
T
dT Cp m
T
dq
... (3-3)
Dimana :
q = panas yang dipindahkan sebagai hasil proses reversible
= m Cp dT (untuk hal khusus dimana perpindahan panas terjadi
pada tekanan konstan)
m = massa, lb massa
Cp = specific heat
T = temperatur
Hubungan anata entropy dan energi dalam adalah sebagai berikut :
U = (pengaruh panas) + (pengaruh kompresi) + (pengaruh kimiawi) +
(pengaruh permukaan) + (pengaruh lain lain) ..... (3-4)
Untuk persoalan aliran fluida multifasa dalam pipa, pengaruh kimiawi, pengaruh
permukaan dan pengaruh lain lain diabaikan.
(pengaruh panas) =

+
2
1
.
s
s
Lw q ds T ..... (3-5)
(pengaruh kompresi) =


2
1
) (
v
v
dV p .. (3-6)
Dengan demikian hubungan antara entropy dan energi dalam dapat dituliskan sebagai
berikut :
U =

+
2
1
2
1
) .( .
s
s
v
v
dv p ds T ... (3-7)
3. Lw, adalah kerja yang hilang sebagai akibat proses irreversible, misalnya gesejan antara
fluida dengan dinding pipa, slippage, gesekan antar fasa, pengaruh viskositas, pengaruh
tegangan permukan, dan sebagainya.
Selanjutnya persamaan aliran fluida dalam dikembangkan dari hokum konversi energi dengan
menggunakan konsep konsep thermodinamika, dengan cara sebagai berikut :
1. Persamaan (3-1) dapat dituliskan dalam bentuk diferensial sebagai berikut :
0 ) ( ) ( )
2
(
1
2
1
+ +

+

q W pV d
g
z g m
d
g
v m
d dU
c c
..... (3-8)
2. Substitusi persamaan (3-7) kedalam persamaan (3-8) dan mengubah d(pV) dalam bentuk
integral, maka diperoleh persamaan berikut :
U =

+ + +

+

+ +
2
1
2
1
2
2
1
2
1
. . ) ( )
2
( ) .( .
p
p
v
v
c c
s
s
v
v
q W dp V dV p
g
z g m
d
g
v m
d dv p ds T

.. (3-9)
3. Apabila entropy diganti dengan persamaan (3-5), maka persamaan (3-9) dapat
disederhanakan sebagai berikut :

+
2
1
.
v
v
dV p Lw W
g
z g m
d
g
v m
d
c c
+ +

+

) ( )
2
(
2
.. (3-10)
4. Untuk setiap 1 lb-mass persamaan (3-10) dapat dituliskan sebagai berikut :

+
2
1
.
v
v
dV p Lw W
g
z g
d
g
v
d
c c
+ +

+ ) ( )
2
(
2
.... (3-11)
dimana setiap suku dalam persamaan (3-11) mempunyai satuan (ft-lbf/lbm).
5. Dalam bentuk diferensial, persamaan (3-11) dapat dituliskan sebagai berikut :
0
.
. 144 + + +

,
_

,
_

dLw dW
gc
dv v
dz
gc
g
dp V
gc
g
..... (3-12)
harga dp dalam persamaan (3-12) mempunyai satuan psi/ft.
6. Apabila V = 1/, dimana adalah densitas fluida, maka persamaan (3-12) dapat ditulis :
0
.
+ + +

,
_

,
_

dLw dW
gc
dv v
dz
gc
g dp

.. (3-13)
7. Apabila dianggap tidak ada kerja yang dilakukan oleh fluida atau terhadap fluida, maka
persamaan (3-13) dapat disederhanakan menjadi :
0
.
+ +

,
_

,
_

dLw
gc
dv v
dz
gc
g dp

..... (3-14)
8. Persamaan (3-14) dikalikan dengan , kemudian dicari harga dp/dz, maka diperoleh :
dz
Lw d
dz gc
dv v
gc
g
dz
dp ) (
.
.
.

,
_

,
_

.. .. (3-15)
Persamaan (3-15) merupakan persamaan untuk menghitung kehilangan tekanan aliran dalam
pipa, yang pada dasarnya terdiri dari tiga komponen yaitu :
a. Komponen elevasi, yaitu :
(dp/dz)
el
=
( )
gc
g
.... (3-16)
untuk pipa miring, dengan kemiringan sebesar , maka persamaan
(4-16) dituliskan sebagai berikut :
(dp/dz)
el
=
( ) sin
gc
g
(3-17)
b. Komponen percepatan, yaitu :
(dp/dz)
acc
=
( )


dZ gc
dv v
... (3-18)
Komponen percepatan (dP/dL)
acc
biasanya selalu diabaikan dalam perhitungan gradien
tekanan.
c. Komponen gesekan, yaitu :
(dp/dz)
f
= ( )

dz
Lw d
.... (3-19)
=
d gc
v f


2
2

... (3-20)
dimana f adalah factor gesekan, yang merupakan fungsi dari bilangan Reynolds (Nre) dan
kekasaran pipa.
Harga Nre dihitung dengan menggunakan persamaan :
Nre =

d v
1488
.... (3-21)
Sedangkan harga f ditentukan dengan menggunakan diagram Moody atau beberapa
persamaan empiris. Gambar 3-2 adalah diagram Moody sedangkan gambar 3-3 diperlukan untuk
menentukan kekasaran pipa.
3.1.2. Konsep Faktor Gesekan
Aliran fluida didalam pipa dipengaruhi oleh adanya kehilangan tekanan oleh adanya gesekan,
adanya perbedaan ketinggian antara titik 1 dan titik 2 serta adanya perubahan energi kinetik.
Oleh karena pada umumnya gesekan terjadi pada dinding pipa, perbandingan antara shear
stress (
w
) dengan energi kinetik persatuan volume (v
2
/2gc) menunjukkan peranan shear stresss
terhadap kehilangan tekanan secara keseluruhan. Perbandingan ini membentuk suatu kelompok
tidak berdimensi yang dikenal sebagai factor gesekan Fanning.
f =
2 2
2
2 / v p
gc
gc v p
w w


... (3-22)
Besarnya gradien tekanan yang disebabkan oleh factor gesekan, dinyatakan dalam persamaan
Fanning sebagai berikut :
(dP/dL)
f
=
d gc
v p f


2
2
..... (3-23)
Dalam bentuk gesekan Moody (fm), dimana fm = 4f maka persamaan (3-23) berubah menjadi
:
(dP/dL)
f
=
d gc
v f

2
2

.... (3-24)
Penentuan factor gesekan untuk aliran fluida satu fasa tergantung pada jenis alirannya
(laminar atau turbulen).
1. untuk aliran satu fasa laminer, factor gesekan ditentukan berdasarkan persamaan Hegen
Poiseuille :
f
dL
dP gc d
v
,
_

32
2
..... (3-25)
Dari substitusi persamaan (3-24) kedalam persamaan (3-25), maka secara analitis factor
gesekan dapat ditentukan dengan persamaan sebagai berikut :
Nre d v
fm
64 64

.. (3-26)
atau apabila dinyatakan dalam factor gesekan Fanning adalah sebagai berikut :
Nre
f
16
.. (3-27)
2. untuk aliran satu fasa turbulen, pendekatan penentuan factor gesekan dimulai dari
persoalan yang sederhana, yaitu untuk pipa halus (smooth pipe), kemudian untuk pipa
kasar (rough wall pipe). Untuk pipa yang halus, korelasi dikembangkan berdasarkan selang
bilangan Nre (bilangan Reynold), yang berbeda beda.
Untuk harga Nre : 3000 < Nre < 3 x 10
6
, dikembangkan oleh Drew, Koo, dan Mc Adam
(1932) sebagai berikut :
f = 0,0056 + 0,56 Nre
- 0,32
..... (3-28)

Sedangkan untuk pipa yang kasar, ternyata kekasaran tersebut sangat mempengaruhi factor
gesekan. Dalam hal ini kekasaran dinyatakan sebagai kekasaran absolut (). Tetapi pada
kenyataanya yang digunakan adalah kekasaran relatif (
d
), yaitu perbandingan kekasaran absolut
dengan diameter pipa.
Gambar 3.2
Grafik Factor Gesekan dari Moody
4)

Gambar 3.3
Grafik Kekasaran Relative Pipa dari Moody
4)

Nikuradse berhasil membuat korelasi untuk menentukan factor gesekan untuk pipa
kasar, sebagai berikut :

,
_


d f
2
log 2 74 , 1
) (
1
5 , 0
... (3-29)
persamaan ini disempurnakan oleh Colebrook dan Write (1939), menjadi :

,
_

+
5 , 0 5 , 0
) (
7 , 18 2
log 2 74 , 1
) (
1
f Nre d f

.... (3-30)
Perubahan factor gesekan untuk aliran satu fasa terhadap bilangan Reynold dan kekasaran
relatif, diperlihatkan secara grafis dalam gambar 3-2. sedangkan hubungan factor gesekan dengan
kekasaran pipa, diperlihatkan dalam gambar 3-3.
3.2. Kelakuan Aliran Fluida Dalam Pipa
Aliran fluida multifasa dalam pipa merupakan aliran serentak gas bebas dan cairan dalam
pipa, yang keduanya dapat bercampur secara homogen, atau cairan berupa slug yang didorong
oleh kolom gas ataupun dalam bentuk pola aliran yang lain. Cairan dapat merupakan campuran
antara minyak dan air atau berupa minyak saja atau air saja.
Dalam sistem sumur produksi, fluida multifasa dari reservoir masuk ke lubang bor kemudian
mengalir ke kepala sumur melalui tubing. Sesuai dengan kondisi lubang bor, aliran fluida reservoir
dalam tubing dapat berupa aliran vertikal. Agar diperoleh laju aliran yang optimum maka
diperlukan perencanaan tubing yang tepat.
Untuk merencanakan ukuran tubing yang akan digunakan, harus dipelajari mengenai kelakuan
fluida didalam di dalam pipa vertical atau tubing dengan studi vertical lift performance.
Vertical lift performance pada dasarnya bertujuan untuk memperkirakan kehilangan tekanan
selama terjadi aliran yang melalui pipa vertical atau tubing di dalam sumur. ada beberapa metoda
yang digunakan untuk memperkirakan distribusi tekanan sepanjang aliran dalam tubing.
Perhitungan gradien tekanan untuk aliran fluida dua fasa memerlukan harga harga
kondisi aliran seperti kecepatan aliran dan sifat sifat fisik fluida (berat jenis, viscositas, dan
dalam beberapa hal, tegangan permukaan). Apabila harga harga tersebut telah dapat
ditentukan untuk masing masing fasa yang mengalir, maka perlu dilakukan penggabungan
penggabungan.
Sifat sifat dalam aliran dua fasa yang digunakan dalam perhitungan gradien tekanan
aliran dua fasa akan sedikit dibicarakan disini. Sifat sifat tersebut meliputi Liquid Hold
up, No Slip Liquid Hold Up, Berat jenis, Kecepatan aliran, Viskositas, Tegangan
Permukaan.
3.2.1. Liquid Hold-Up dan No-slip Liquid Hold Up
Liquid Hold up didefinisikan sebagai perbandingan antara bagian volume pipa yang
diisi oleh cairan dengan volume keseluruhan dari pipa.
pipa volume
pipa dalam cairan volume
H
L
.
. . .

. (3-31)
Liquid Hold Up merupakan fraksi yang berharga dari nol (untuk aliran yang hanya terdiri
dari gas) sampai berharga satu (untuk aliran yang hanya terdiri dari cairan). Bagian pipa
yang tidak terisi oleh cairan, berarti berisi gas. Maka didefinisikan Gas Hold Up, yaitu
perbandingan antara volume pipa yang berisi gas dengan volume pipa keseluruhan. Dengan
demikian :
Hg= 1 H
L ..
(3-32)
Dimana :
H
L
= Liquid Hold Up
Hg = Gas Hold Up
No-slip Liquid Hold Up atau disebut juga dengan input liquid content, didefinisikan
sebagai perbandingan antara volume cairan yang mengisi pipa dengan volume pipa
keseluruhan, apabila gas dan cairan bergerak dengan kecepatan yang sama (untuk liquid
hold up kecepatan gas dan cairan berbeda). Harga no-slip liquid hold up (
L
) ini, dapat
dihitung langsung dari harga laju aliran gas dan cairan, yaitu :
g L
L
L
q q
q
+

.. (3-33)
Dimana q
L
dan q
g
masing masing adalah laju aliran cairan dan gas yang diamati. Sedangkan
no slip gas hold up adalah :

g
= 1 -
L
(3-34)
Berdasarkan kedua parameter diatas, maka dapat dilakukan penggabungan sifat sifat
daripada fasa yang mengalir bersama sama dalam pipa.
3.2.2. Berat jenis
Berat jenis total antara cairan dan gas yang mengalir bersama sama dalam pipa dapat
ditentukan dengan tiga cara, yaitu :
- slip density (
s
)
- no-slip density (
n
)
- kinetik density (
k
)
masing masing density tersebut dapat dicari dengan persamaan :
g g L L s
H H +
..... (3-35)
g g L L n
+
.. (3-36)
( ) ( )
g g g L L L k
H H / /
2 2
+ ... (3-37)
Dalam hal cairan yang mengalir terdiri dari minyak dan air, maka density cairan merupakan
penggabungan antara density minyak dan densitas air, yaitu :
w w o o L
f f +
.. (3-38)
dimana :
w w o o
o o
w o
o
o
B q B q
B q
q q
q
f

... (3-39)
( )
Bo
Bw
WOR
f
o
+

1
1
..... (3-40)
o w
f f 1
... (3-41)
3.2.3. Kecepatan aliran
Banyak perhitungan gradien tekanan aliran fluida dua fasa didasarkan pada variable
kecepatan yang disebut dengan superficial velocity, yang didefinisikan sebagai kecepatan
satu fasa, jika mengalir melewati seluruh penampang pipa. Superficial gas velocity dihitung
dengan persamaan berikut :
A
q
v
g
sg
..... (3-42)
g
g
g
H A
q
v

.. (3-43)
dimana A adalah luas penampang pipa.
Sedangkan untuk superficial liquid velocity (v
sL
), dihitung dari :
A
q
v
L
sL
.. .. (3-44)
dan kecepatan liquid sebenarnya (v
L
), adalah :
L
L
L
H A
q
v

.. (3-45)
untuk aliran dua fasa, kecepatan campuran :
sg sL m
v v v +
.. (3-46)
Apabila terjadi perbedaan kecepatan gas sebenarnya dengan lecepatan cairan sebenarnya,
maka :
L
sL
g
sg
L g s
H
v
H
v
v v v
.. (3-47)
Dengan menggunakan persamaan diatas, maka bentuk lain daripada persamaan no-slip hold
up adalah :
m
sL
L
v
v

.. (3-48)
3.2.4. Viskositas
Viskositas sangat berpengaruh terhadap perhitungan gradien tekanan aliran, terutama
untuk menentukan bilangan Reynold ataupun untuk menentukan gradien tekanan dari
komponen gesekan. Viskositas campuran air dengan minyak, ditentukan dengan :
w w o o L
f f +
.... (3-49)
Sedangkan viskositas dua fasa (cairan dan gas), ditentukan sesuai dengan adanya slip atau
tidak, yaitu :
g g L L n
+
.. (3-50)
dimana :

n
= no slip viscosity

s
= slip viscosity
g g L L s
H H +
... (3-51)
3.2.5. Tegangan permukaan
Kadang kadang tegangan permukaan diperlukan pula untuk menentukan gradien tekanan
aliran. Apabila fasa cair terdiri dari fasa air dan minyak, maka tegangan permukaan cairan (
L
),
ditentukan dari :
w w o L
f f +
0
.... (3-52)
dimana :

o
= tegangan permukaan minyak

w
= tegangan permukaan air
f
o
= fraksi aliran minyak
f
w
= fraksi aliran air
A. Perhitungan Kehilangan Tekanan Aliran Pada Pipa Horizontal
Beberapa metode korelasi dalam memperkirakan besarnya kehilangan tekanan pada aliran
multifasa dalam pipa horizontal, adalah : Lockhart dan Martinelli, Baker, Andrew, Dukler, Eaton,
Begg and Brill, Panhandle, Gilbert serta Brown. Tetapi yang paling baik dari sekian banyak
korelasi tadi ada tiga, yaitu :
1. Korelasi Dukler
2. Korelasi Eaton
3. Korelasi Beggs and Brill
Ketiga korelasi tersebut dapat memberikan korelasi yang baik untuk perkiraan penurunan
tekanan, dikarenakan korelasi tersebut mempunyai range pemakaian yang luas, artinya tidak
dibatasi dengan parameter diameter pipa, GOR (Gas Oil Ratio), viscositas cairan, dan sebagainya.
1) Korelasi Dukler
Studi yang dilakukan oleh Dukler terdiri dari dua bagian, yaitu :
1. Dengan anggapan tidak terjadi slip antara fasa dan dianggap homogen
2. Dengan menganggap terjadi slip, tetapi perbandingan antara kecepatan
masing-masing fasa terhadap kecepatan rata-rata adalah konstan.
Korelasi Dukler I
Dukler mengumpulkan data pengukuran kehilangan tekanan aliran dalam pipa horizontal, baik
yang bersumber dari pengukuran di laboratorium (model berskala kecil) maupun yang
diperoleh dari pengukuran di lapangan. Dukler menyatakan terdapat empat gaya yang bekerja
terhadap fluida selama fluida tersebut mengalir dalam pipa, yaitu :
1. Gaya tekan
2. Gaya viscous share
3. Gaya yang disebabkan gravitasi
4. Gaya yang disebabkan oleh inersia atau percepatan fluida
Untuk aliran horizontal, gaya yang disebabkan gravitasi tidak bekerja, dengan demikian tinggal
tiga gaya yang bekerja mempengaruhi tekanan.
Dukler I dikembangkan berdasarkan anggapan bahwa alirannya merupakan aliran homogen
dan tidak terjadi slip antar fasa. Hold-up cairan tanpa slip (Y
L
), didefinisikan sebagai
perbandingan antara laju aliran cairan volumetrik atau sebagai perbandingan antara kecepatan
cairan superficial dengan kecepatan superficial total. Korelasi ini merupakan korelasi yang
sederhana, dimana tidak diperlukan peta pola aliran, seperti perhitungan tekanan untuk fluida
satu fasa.
Hold-up cairan tanpa slip (Y
L
) dihitung dengan persamaan sebagai berikut :
g L
L
L
q q
q
Y
+

. (3-1)
Faktor gesekan dua fasa (F
TP
) dihitung dengan persamaan :
( )
32 . 0
125 . 0
0014 . 0
re
tp
N
F +
(3-2)
dimana :
( )
tp
T
re
d
W
N

4
1488

(3-3)
W
T
= laju total massa aliran (gas dan cairan), lbm/sec
= q
L

L
+ q
g

g

TP
= viscositas dua fasa, cp
=
L
Y
L
+
g
(1-Y
L
)
d = diameter dalam pipa, ft
Kehilangan tekanan dalam aliran pipa horizontal sebagai akibat gesekan dihitung dengan
persamaan :
d g
M f
dL
dP
tp c
tp tp
f

2
) ( 2

1
]
1

(3-4)
dimana :
M
T
= kecepatan massa total, lbm/det-ft
2
= W
T
/A
P

TP
= densitas dua fasa
=
L
Y
L
+
g
(1-Y
L
)
Pengaruh percepatan dihitung dengan persamaan berikut :
g c
g T
P P d g
P W W
a

2 1
4 2
16

(3-5)
Kehilangan tekanan total (sebagai akibat pengaruh gesekan dan percepatan) adalah sebagai
berikut :
( )
a
dL dP
dL
dP
f
T


,
_

1
/
(3-6)
Korelasi Dukler II
Korelasi Dukler II ini disebut juga korelasi slip konstan, merupakan korelasi yang paling
banyak digunakan pada saat ini. Korelasi ini merupakan perhitungan hold-up cairan, H
L
.
Korelasi H
L
sebagai fungsi dari Y
L
dan bilangan Reynold kinetic (N
Rek
) dinyatakan dalam
bentuk grafis seperti ditunjukkan pada Gambar 3.5.
Gambar 3.5. Korelasi Dukler untuk Hold-up Cairan
10)
Harga N
Rek
dihitung dengan persamaan sebagai berikut :
m
m k
reK
d v
N

1488

(3-7)
dimana :
( ) [ ] ( ) [ ]
g g g L L L k
H Y H Y / ) ( / ) (
2 2
+
(3-8)
sg sl m
v v v +
(3-9)
g g L L m
Y Y +
(3-10)
Besarnya friction dapat ditentukan dengan persamaan berikut :
( )
32 . 0
5 . 0 0056 . 0

+
rek n
N f (3-11)
Sementara besarnya kehilangan tekanan akibat gesekan dapat dihitung dengan persamaan
berikut :
( )
d g
v f
dL
dP
c
m k
f
12
2
2


,
_

(3-12)
dimana :
f = factor gesekan yang dihitung berdasarkan korelasi yang dikembangkan dari
normalisasi factor gesekan (f/f
n
), dimana normalisasi factor gesekan sebagai
fungsi dari Y
L
.
Gambar 3.6. Korelasi Dukler untuk Faktor Gesekan
10)
Secara grafis, harga faktor gesekan dapat ditentukan sebagai berikut :
1. Hitung Y
L
2. Hitung f
n

3. Dengan menggunakan grafik, tentukan f/f
n
4. Hitung harga f, yaitu :
) (
n
n
f x
f
f
f

,
_

Kehilangan tekanan total, dihitung dengan persamaan berikut :


( )
a
dL dP
dL
dP
f
T


,
_

1
/
(3-13)
2
2
2
1
2
2
) (
) (
) (
) (
1
1
1
]
1

+
1
1
]
1

+
L
sL L
g
sg g
L
sL L
g
sg g
c
H
v
H
v
H
v
H
v
dP g
a

(3-14)
2) Korelasi Eaton
Eaton melakukan pengukuran kehilangan tekanan dalam pipa horizontal, untuk pipa
berdiameter 2 dan 4 inch, sepanjang 1700 ft, instalasi percobaan mendekati kondisi lapangan.
Selang data percobaan adalah sebagai berikut :
1. Laju alir gas, MMSCF/D : 0 10
2. Laju alir cairan, bbl/d : 50 5500
3. Viscositas cairan, cp : 1 13,5
4. Tekanan system rata-rata, psi : 70 950
5. Diameter pipa, in : 2 dan 4
6. Hold-up cairan : 0 1
Eaton membuat persamaan keseimbangan energi dalam bentuk differensial berdasarkan pada
fluida yang mengalir 1 lb dengan menganggap aliran horizontal dan tidak dilakukan kerja
terhadap fluida yang mengalir. Persamaan tersebut adalahsebagai berikut:

0 144 + + dwf
g
g
g
Vdv
Vdv
c c
(3-15)
dimana :
V = Kecepatan aliran, ft/sec
g = Percepatan gravitasi, ft/sec
2
g
c
= Konstanta gravitasi, ft lbm/lbf
P = Tekanan, psi
dwf = Gradient tekanan akibat gesekan, psi/ft
Apabila gas dan cairan mengalir melalui pipa horizontal, maka persamaan serupa dapat
dipergunakan untuk masing-masing fasa. Metode Eaton ini lebih sederhana, dimana pengaruh
energi kinetik dapat diabaikan.
Persamaan kehilangan tekanan pada pipa horizontal dari Eaton, adalah sebagai berikut :
0
2 2
144
2
2 2

1
1
]
1

+
1
1
]
1

+
+
1
1
]
1

+ L
d g
V fW
g
V W V W
P
W
W
c
m T
c
g g L L
g
g
L
L

(3-16)
dimana :
W
L
= Laju massa cairan, lb/sec
W
g
= Laju massa gas, lb/sec
W
T
= Total laju massa aliran, lb/sec

L
= Densitas rata-rata cairan, lb/cuft
V
L
= Kecepatan aliran cairan, psi/ft
P = Gradient tekanan, psi/ft
L = Panjang flow line, ft
gc = Konstanta gravitasi
d = Diameter pipa, inch
V
m
= Kecepatan rata-rata aliran dua fasa, ft/sec
= (q
L
+ q
g
)/A
A = Luas penampang pipa, sq-ft
Untuk menyelesaikan persamaan diperlukan data liquid hold-up, maka Eaton menggunakan
analisa dimensi untuk mendapatkan parameter yang dipergunakan sebagai variable bebas
dalam korelasi liquid hold-up. Parameter-parameter tersebut adalah :
25 . 0
) / ( 938 . 1
L SL LV
V N (3-17)

25 . 0
) / ( 938 . 1
L sg gV
V N (3-18)

25 . 0
) / ( 872 . 120
L d
d N
(3-19)

7 . 14 / / P P P
a

(3-20)

25 . 0
3
) / ( 15726 . 0



L L L
N
(3-21)
Kemudian bentuk fungsi korelasi untuk liquid hold-up tersebut adalah :
10 . 0 05 . 0
00272 . 0
575 . 0

,
_

,
_

LB
L
a d gv
LV
L
N
N
P
P
N N
N
H (3-22)
dimana :
N
LB
= harga dasar dari viscositas number untuk air yang dihitung pada 60
o
F dan 14,7 psi
= konstanta (0,00226)
V
sL
= Superficial liquid velocity, ft/sec
V
sg
= Superficial gas velocity, ft/sec

L
= densitas cairan, lbm/cuft
d = diameter pipa
= tegangan permukaan, dynes/cm

L
= viscositas cairan, cp
Harga-harga batas dari korelasi Eaton adalah :
1. 0,0697<N
Lv
<13,246
2. 1,5506<N
gv
<140,537
3. 5,0<P/P
a
<65,0
4. 20,3395<N
d
<39,62
Korelasi liquid hold-up dari Eaton dapat dilihat pada gambar dibawah ini :
Gambar 3.7. Korelasi Eaton untuk Liquid Hold-up Cairan
10)
Kehilangan tekanan akibat gesekan, ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut :
m c
m
c
m m
f
dA g
W f
d g
V f
dl
dp

2
2 2
2
) (
2
) (

,
_

(3-23)
Faktor gesekan f, ditentukan berdasarkan korelasi antara dua kelompok tidak berdimensi,
yaitu :
25 . 2
10 . 0
057 . 0
d
W
W
vs
W
W
f
g
m
g
m
L

,
_

,
_

(3-24)
Satuan yang dapat digunakan dalam hubungan diatas, adalah lbm, ft dan detik. hal ini berlaku
juga untuk g, dengan satuan lbm/ft-sec (konversi dari cp ke lbm/ft-sec adalah 6,72x10
-4
).
Korelasi Eaton untuk faktor gesekan ditunjukkan oleh grafik berikut :
Gambar 3.8. Korelasi Eaton untuk Faktor Gesekan
10)
Perlu diperhatikan dalam pemakaian grafik tersebut, bahwa pada harga kelompok variable tak
berdimensi yang lebih besar dari 5x10
4
, pembacaan harga faktor gesekan untuk pipa 2 dan 4
menggunakan kurva yang berbeda. Selain itu, untuk pipa 4 dan 17, masing-masing untuk
harga kelompok variable tak berdimensi sebesar 9x10
5
dan 4x10
5
, kurva merupakan hasil
ekstrapolasi, dengan demikian perlu diperhatikan dalam pemakaiannya.
Korelasi Eaton tidak dapat digunakan apabila aliran berubah menjadi berfasa satu. Untuk aliran
dengan GOR rendah, terjadi beberapa penyimpangan dari korelasi di atas. Hal ini disebabkan
kecilnya harga absis pada korelasi energi loss diatas, yang mengakibatkan factor gesekan besar
dan penurunan tekanan juga besar.
Perhitungan penurunan tekanan dengan metode Eaton pemecahannya bukan secara trial &
error, tetapi memerlukan penganggapan tekanan pada titik sesuai dengan panjang pipa.
Prosedur yang biasa adalah dengan menganggap pengurangan tekanan yang relatif kecil dan
dihitung panjang pipa yang sesuai dengan pengurangan tekanan tersebut.
3) Korelasi Beggs and Brill
Beggs and Brill mengembangkan metode perhitungan kehilangan tekanan aliran fluida dua fasa
dalam pipa, berdasarkan pengukuran di laboratorium. Pengukuran kehilangan tekanan
dilakukan di dalam pipa acrylic yang dapat diubah-ubah sudut kemiringannya.
Empat pola aliran dalam perhitungan ini yaitu : Pola aliran segregated, Pola aliran transisi, Pola
aliran intermittent dan Pola aliran distributed
Parameter-parameter yang diperlukan untuk menentukan pola aliran adalah sebagai berikut :
N
FR
= (v
m
)
2
/(gd) (3-25)
Y
L
= v
sL
/v
m
(3-26)
L
1
= 316(Y
L
)
0,302
(3-27)
L
2
= 0,0009252(Y
L
)
-2,4684
(3-28)
L
3
= 0,1(Y
L
)
-1,4516
(3-29)
L
4
= 0,5(Y
L
)
-6,738
(3-30)
Batasan pola aliran adalah sebagai berikut :
1. Pola aliran segregated
Y
L
<0,01 dan N
FR
<L
1
atau Y
L
>0,01 dan N
FR
<L2
2. Pola aliran transisi
Y
L
>0,01 dan L
2
<N
FR
<L
3
3. Pola aliran intermitent
0,01<Y
L
<0,4 dan L
3
<N
FR
<L
1
4. Pola aliran distributed
Y
L
<0,4 dan N
FR
>L
1
Gambar 3.9. Pola Aliran Korelasi Beggs and Brill
10)
Apabila aliran mempunyai pola aliran transisi, maka liquid hold-up untuk pola aliran
segregated dan intermittent menggunakan persamaan sebagai berikut :
H
L
(transisi) = AH
L
(segregated) + BH
L
(intermitent) (3-31)
dimana :
2 3
3
L L
N L
A
FR

A B 0 . 1
Bentuk persamaan untuk menghitung liquid hold-up pada setiap pola aliran adalah sama, yang
berbeda hanyalah koefisien dari persamaan tersebut.
Untuk menghitung harga liquid hold-up pada sudut kemiringan pipa tertentu digunakan rumus
sebagai berikut :
H
L
() = H
L
(0) (3-32)
dimana :
H
L
() = liquid hold-up pada sudut kemiringan pipa sebesar
H
L
(0) = liquid hold-up pada pipa horizontal, yang ditentukan dengan
persamaan berikut :

( )
( )
( )
c
FR
b
L
L
N
Y a
H
(3-33)
dimana konstanta a, b dan c tergantung pada pola aliran.
= faktor koreksi terhadap pengaruh kemiringan pipa, yang
ditentukan dengan persamaan sebagai berikut :
= 1 + C(sin(1,8) 0,333 sin
3
(1,8)) (3-34)
dimana sudut kemiringan pipa sebenarnya terhadap bidang
horizontal.
Untuk aliran vertikal, dimana = 90
0
, maka :
= 1 + 0,3 C (3-35)
C = konstanta persamaan yang ditentukan berdasarkan persamaan
berikut :
C = (1-Y
L
) ln(d(Y
L
)
e
(N
FR
)
f
(N
FR
)
g
) (3-36)
Dimana d,e,f dan g adalah koefisien-koefisien persamaan yang
besarnya tergantung dari pola aliran yang terjadi.
Batasan untuk harga C adalah C>0.
Harga liquid hold-up pada sudut kemiringan pipa tertentu digunakan untuk menghitung
densitas campuran, yang diperlukan untuk menentukan gradient tekanan sebagai akibat
perbedaan elevasi.
Beggs and Brill mendefinisikan faktor gesekan dua fasa (F
tp
) dengan menggunakan diagram
Moody untuk smooth pipe dengan menggunakan persamaan berikut :
2
38215 ) log( 5223 . 4
log 2
1
]
1

,
_

ren
ren
n
N
N
f
(3-37)
Bilangan Reynold no-slip, dihitung dengan persamaan :
n
m m
ren
d V
N

1488
(3-38)
g g L L n
Y Y +
(3-39)
Sedangkan harga Ftp/fn dihitung dengan persamaan berikut :
F
tp
/f
n
= c
s
(3-40)
dimana :
( )
4 2
)) (ln( 01853 . 0 )) (ln( 8725 . 0 ) ln( 182 . 3 0523 . 0
ln
Y Y Y
Y
S
+ +

2
)] ( [
L
L
H
Y
Y
Untuk harga 1<Y<1,2 parameter S dihitung dengan persamaan :
) 2 . 1 2 . 2 ln( Y S
Gradient tekanan sebagai akibat gesekan dihitung dengan menggunakan persamaan berikut :
( )
d g
V f
dz dp
c
m n tp
f
2
) (
/
2

(3-41)

g g L L n
Y Y +
(3-42)