Anda di halaman 1dari 10

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

POPULASI DEKOMPOSER

Dawam Suprayogi, A1C408049 Program Studi Pendidikan Biologi, Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Jambi

Abstrak Praktikum yang berjudul, Populasi Dekomposer bertujuan untuk mengetahui jenis dan jumlah dekomposer yang terdapat dalam suatu ekosistem yang bekerja membantu menghancurkan bahan organik. Praktikum ini dilaksanakan pada hari Sabtu, 4 Desember 2010, pukul 14:00-16.30 WIB. Bertempat di hutan sekitar UPT Bahasa Univesitas Jambi. Dari praktikum ini praktikan menemukan cacing berjumlah 51 ekor dengan panjang yang bervariasi. Untuk mengeluarkan cacing dari tanah digunakan bahan kimia berupa formalin. Kata Kunci: dekomposer

I. Pendahuluan Menurut fungsinya, semua makhluk hidup dalam suatu ekosistem dapat dibedakan dalam tiga kelompok, yaitu produsen, konsumen, dan dekomposer (Istamar Syamsuri, 2000). Salah satu bagian penting dari jaring makanan apapun adalah dekomposer, makhluk hidup yang memakan sisa-sisa organisme lain yang telah mati. Dekomposer (terkadang disebut detritivor) mencakup hewan-hewan kecil seperti serangga dan cacing tanah, namun tahapan terakhir prosespenguraian itu dilaksanakan oleh fungi mikroskopik dan bakteri. Satu sentimeter kubik tanah dapat mengandung lebih dari sepuluh juta organisme-organisme itu (Burnie, 2008). Menurut Indriyanto (2005), pada prinsipnya rantai makanan dapat dibedakan ke dalam tiga kelompok sebagai berikut: 1. Rantai pemangsa, yaitu pemindahan energi dan materi dari produsen (tumbuhan) ke binatang kecil, kemudian ke binatang besar, dan berakhir pada binatang paling besar.

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

2. Rantai parasit, yaitu pemindahan energi dan materi dari organisme besar ke organisme kecil. 3. Rantai saprofit, yaitu pemindahan energi dan materi dari organisme mati (bahan organik) ke mikroorganisme atau jasad renik. Dalam ekosistem dikenal adanya tingkat trofik suatu kelompok organisme. Menurut Heddy dkk. (1986), tingkat trofik menunjukkan urutan organisme dalam rantai makanan suatu ekosistem. Oleh karena itu, berbagai organisme yang memperoleh sumber makanan melalui langkah yang sama dianggap termasuk ke dalam tingkat trofik yang sama (Resosoedarmo dkk., 1986; Odum, 1993). Berdasarkan atas pemahaman tingkat trofik, maka organisme dalam ekosistem dikelompokkan sebagai berikut: a. Tingkat trofik pertama, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai produsen. Semua jenis tumbuhan hijau membentuk tingkat trofik pertama. b. Tingkat trofik kedua, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai herbivora. Semua herbivora (konsumen primer) membentuk tingkat trofik kedua. c. Tingkat trofik ketiga, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai karnivora kecil (konsumen sekunder). d. Tingkat trofik keempat, yaitu semua organisme berstatus sebagai karnivora besar (karnivora tingkat tinggi). e. Tingkat trofik kelima, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai perombak (dekomposer dan transformer) atau semua mikroorganisme.

Menurut Suin (1989), estimasi kepadatan populasi cacing tanah memiliki banyak metoda yang telah dikembangkan dalam rangka mengestimasikannya antara lain: a. Metode cairan potassium permanganat Pertama dilakukan oleh Evans dan Guild tahun 1947. Cairan potassium permanganate dituangkan ditanah pada luas tertentu. Cairan itu masuk kedalam tanah sehinga menyababkan cacing tanah keluar. Metoda ini tergantung pada daya

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

penetrasi cairan itu ke dalam tanah. Dengan metoda ini akan didapat hasil yang Under Estimate untuk beberapa jenis cacing tanah.

b.

Metode formalin Metode ini pertama kali ditamukan oleh Raw tahun 1959. Metoda ini

kurang baik untuk jenis cacing tanah yang membuat lubang horizontal di tanah karena cairan formalin itu tidak sampai dengan sempurna pada cacing. Kosentarsi formalin yang digunakan yang disarankan adalah berkisar antara 0,165-0,55% dan sebaiknya 0,27 %. Walaupun demikian tergantung pula pada keadaan tingkat kekeringan tanah. Untuk membuat formalin dengan kosentrasi 0,55 % maka 25 ml formalin 40 % dicampur dengan air sebanyak 1 gallon (sekitar 4,5).

II. Bahan dan Metode Praktikum populasi dekomposer ini dilakukan di hutan sekitar UPT Bahasa Universitas Jambi. Sebelum melaksanakan praktikum, praktikan menyiapkan alat dan bahan berupa tali rafia, botol spray, gelas air mineral, kamera, pinset, dan formalin 40%. Untuk menentukan area yang di amati, praktikan membuat plot yang berukuran 1m 1m dengan menggunakan tali rafia. Pada plot tersebut disemprotkan formalin 40% ke tanah dan ditunggu sekitar 15 menit. Setelah 15 menit, di ambil cacing yang keluar ke permukaan tanah dengan menggunakan pinset dan dimasukkan ke dalam formalin 40%. Setelah cacing mati, diukur panjang cacing dan ditentukan jenisnya. Setelah ditentukan jenisnya, dihitung kelimpahan organisme (P), dan jumlah spesiesnya (H) dengan menggunakan rumus yang sudah tersedia.

III. Hasil dan Pembahasan Setelah praktikum dilaksanakan, praktikan mendapatkan cacing dengan jumlah 51 ekor dengan ukuran panjang yang bervariasi. Hasil yang didapat tersebut merupakan gabungan dari plot 1 sampai plot 4. Data jumlah cacing tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

Tabel 1. Data Populasi Dekomposer Transek Hutan Dekat UPT Bahasa Unja Unit Cuplikan / Ulangan Jenis 1 Panjang (cm) Janis A Jenis B 2 Panjang (cm) 3 Panjang (cm) 4 Panjang (cm) 0 43 Jumlah Individu

3 3 3 3 2,7 2,8 3,8

Jenis C

2,5 2,5 2,5 2,5 2,5 2,5 2,5 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3,8 3,8 3,8 3,8 3,8 3,8 3,8 4 4 5

2,5 2,5 3,2 3,2

2,1 2,5 3,5 4

4,2 4,5 5 5

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

Jenis D

6 6,6

5,5

Keterangan: Jenis A: Cacing dengan panjang 2 cm Jenis B: Cacing dengan panjang 2,1 4 cm Jenis C: Cacing dengan panjang 4,1 5 cm Jenis D: Cacing dengan panjang 5 cm

Dari ulangan 1 didapatkan hasil Pa = 0 Pb = 1 Pc = 0 Pd = 0 H=0

Dari ulangan 2 didapatkan hasil Pa = 0 Pb = 0,9655 Pc = 0,0345 Pd = 0 H = 0,15005

Dari ulangan 3 didapatkan hasil Pa = 0 Pb = 0,6667 Pc = 0 Pd = 0,3333 H = 0,63649

Dari ulangan 4 didapatkan hasil Pa = 0 Pb = 0,4444

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

Pc = 0,4444 Pd = 0,1111 H= 0,96497 Jumlah H keseluruhan adalah 1,75151

Menurut Burnie (2008), cacing adalah salah satu jenis dekomposer. Pemilihan cacing untuk diamati karena cacing memiliki ukuran yang lebih besar dibandingkan dekomposer tanah lainnya. Cara pengklasifikasian yang digunakan adalah dengan mengklasifikasikan cacing berdasarkan panjang tubuhnya. Cacing yang didapatkan sebagian besar memiliki kepala yang berwarna merah dengan badan merah muda. Cacing tersebut dikeluarkan dari tanah dengan cara menyiramkan formalin 40% ke tanah seperti yang dijelaskan Suin (1989).

V. Kesimpulan Cacing meryupakan salah satu dekomposer yang hidup di dalam tanah. Dekomposer berperan dalam menguraikan sisa-sisa makhluk hidu yang telah mati. Sehingga sisa-sisa tersebut tidak terus menumpuk. Jumlah cacing di tanah sangat banyak dan juga terdapat berbagai macam spesies cacing. Mengingat peranannya sebagai pengurai, keberadaan cacing di tanah sangat lah penting untuk menjaga keseimbangan ekosistem.

VI. Daftar Pustaka Burnie, D. 2008. Ekologi. Erlangga. Jakarta Heddy S., S.B Soemitro, dan S. Soekartomo. 1986. Pengantar Ekologi. Rajawali. Jakarta Indriyanto. 2005. Ekologi Hutan. Bumi Aksara. Jakarta Odum, E. HLM. 1993. Dasar-dasar Ekologi. Terjemahan oleh Tjahjono Samingan dari buku Fundamentals of ecology. UGM Press. Yogyakarta Resosoedarmo, S., K. Kartawinata, dan A.Soegiarto. 1986. Pengantar Ekologi. Remadja Rosda Karya. Bandung Suin, N.M.1989. Ekologi Hewan Tanah. Bumi Aksara. Jakarta

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

Lampiran

A. Perhitungan Matematis Kelimpahan Organisme (P)

a.

Ulangan 1

b.

Ulangan 2

= 0

= 0,9665

= 0,0345

c.

Ulangan 3

= 0

= 0,6667

=0

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

d.

Ulangan 4

= 0

= 0,4444

= 0,4444

Jumlah Spesies (H)

a.

Ulangan 1 ( ( ( ) ) ( ) ) ( ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ) ( )

b.

Ulangan 2 ( ( ( ) (( ) ( ( ( ) ) ) ( ( ) ( )) ( ) ( ) ( ) ( ( ( )) )) ) ( ) ) ( ) ( )

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

c.

Ulangan 3 ( ( ( ) (( ) ( ( ( ) ) ) ( ( ) )) ( ) ( ( ) ( ) ( ) ( ( )) ) ) ( ( ( )) ) )

d.

Ulangan 4 ( ( ( ) ( ( (( ) ( ( ) ) ( ( ( ) ( ) ( ) )) )) ) ( )) ( ( )) ( ) ( ) ( ) ( ) )

Praktikum Ekologi Umum, 4 Desember 2010

B. Foto Dokumentasi Praktikum

Foto Cacing Tanah pada Plot 4