Anda di halaman 1dari 23

MELALUI BAHAN PAKAN UNGGAS BERBASIS LOKAL NONKONVENSIONAL TINGKATKAN PRODUKTIVITAS TERNAK DAN TEKAN ANGKA IMPOR BAHAN

PAKAN Diajukan untuk mengikuti TIMPI Tahun 2012

OLEH : ZIA ZANNITITAH PAWANA

23010111130118

FAKULTAS PETERNKAN DAN PERTANIAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012

LEMBAR PENGESAHAN LOMBA KARYA TULIS-TIMPI 1. Judul Naskah : Melalui Bahan Pakan Unggas Berbasis Lokal Non-Konvensional Tingkatkan Produktivitas Ternak dan Tekan Angka Impor Bahan Pakan. : Peternakan : Zia Zannititah Pawana : 23010111130118 : S1 Fakultas Peternakan dan Pertanian : Universitas Diponegoro : Jl. Baskoro No. 38 Tembalang RT 02 RW 07, Semarang. HP. 087763441122 : zannititah_kapten@yahoo.com :: Ismari Estiningdriati., Ir.,M.S. : 19580527 198603 2 005

2. Bidang Kajian 3. Penulis a. Nama Lengkap b. NIM/NRM c. Jurusan/Fakultas d. Universitas/Institut/Politeknik e. Alamat Rumah/Telepon/Faximili f. e-mail 4. Anggota Tim 5. Dosen Pembimbing a. Nama Lengkap dan Gelar b. NIP

Menyetujui: Dosen Pembimbing,

..., ......... Penulis,

Ismari Estiningdriati., Ir.,M.S. NIP. 19580527 198603 2 005

Zia Zannititah Pawana NIM. 23010111130118

Mengetahui: Pembantu Dekan III Fakultas Peternakan dan Pertanian

Ir. Bambang Sulistiyanto, M.Agr.,Sc.,Ph.D NIP. 19620609 198803 1 001

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan berkat dan rahmatNya sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis yang berjudul melalui bahan pakan unggas berbasis lokal non-konvensional tingkatkan produktivitas ternak dan tekan angka impor bahan pakan Selain itu penulis juga menyampaikan terima kasih kepada orang tua dan keluarga yang telah memberikan doa dan dukungan dalam pengerjaan karya ini. Ucapan terima kasih juga penulis sampaikan kepada Ibu Ismari Estiningdriati., Ir.,M.S. selaku pembimbing dan konsultan, Ir. Bambang Sulistiyanto,

M.Agr.,Sc.,Ph.D selaku Pembantu Dekan III Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro, serta pihak-pihak lain yang telah membantu penyusunan karya tulis ini. Penyusun menyadari karya tulis ini masih jauh dari sempurna. Kritik dan saran yang membangun sangat penyusun harapkan. Semoga karya ini bermanfaat bagi pembaca.

Semarang,

Maret 2012

DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR ......................................................................................... DAFTAR ISI ....................................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................... BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................. 1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1.2. Rumusan Masalah .................................................................................... 1.3. Tujuan dan Manfaat ................................................................................. BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ BAB III. METODE PENULISAN ....................................................................... BAB IV. PEMBAHASAN ................................................................................... 4.1. Bahan pakan unggas non konvensional berbasis lokal ............................. 4.2. Penggolongan Bahan Pakan Unggas Non-Konvensional Berbasis Lokal .......................................................................................... 4.2.1. Limbah Pertanain ........................................................................... 4.2.2. Limbah Perkebunan ....................................................................... 4.2.3. Limbah Kehutana ........................................................................... 4.2.4. Limbah Perikanan ........................................................................... 4.2.5. Limbah Peternakan ......................................................................... 4.2.6. Limbah Industri .............................................................................. 4.3. Pengolahan Pakan Unggas Nonkonvensional Berbasis Lokal ................. 4.4. Bahan Pakan Nonkonvensional Sumber energi ....................................... 4.4.1. Tepung Umbi Ubi Jalar .................................................................. 4.4.2. Onggok .......................................................................................... 4.4.3. Sorghum ......................................................................................... 4.4.4. Isi Rumen Sapi ............................................................................... 4.4.5. Ampas Sagu ................................................................................... 4.4. Bahan Pakan Nonkonvensional Sumber Protein ..................................... 4.5.1. Bungkil Kelapa Sawit ..................................................................... 4.5.2. Tepung Daun Ubi Kayu ................................................................. 4.5.3. Bungkil Kacang Tanah .................................................................. 4.5.4. Bungkil Biji Kapuk ....................................................................... 4.5.5. Bungkil Biji Karet........................................................................... 4.5.1. Tepung Azolla ............................................................................... 4.5.2. Salvinia Molesta (Jawa : Kiambang) ............................................. 4.5.3. Ampas Kecap ................................................................................. 4.5.4. Tepung Limbah Katak ................................................................... 4.5.5. Tepung Bekicot .............................................................................. 4.5.1. Tepung Jangkrik ............................................................................. 4.6. Kemampuan Bahan Pakan Non Konvensional ........................................ BAB V. PENUTUP ............................................................................................. 5.1. Kesimpulan .............................................................................................. 5.2. Saran ........................................................................................................ BAB VI. DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... i ii iii 1 1 2 2 2 3 3 3 3 4 4 4 4 5 5 5 5 5 6 7 9 9 9 9 11 12 12 13 13 14 15 15 16 16 17 19 19 19 20 ii

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 1 : Kandungan Nutrisi Tepung Umbi Ubi Jalar............................................. Tabel 2 : Nilai Kandungan Nutrisi Onggok............................................................. Tabel 3 : Kandungan Nutrisi Onggok Terfermentasi .............................................. Tabel 4 : Perbandingan Kandungan Nutrisi Sorghum Dan Jagung ......................... Tabel 5 : Perbandingan Komposisi Nutrien Tempe Shorgum 20% dalam Ransum dengan Ransum Kontrol. ................................................. Tabel 6 : Kandungan Nutrisi Isi Rumen Sapi .......................................................... Tabel 7 : Kandungan Nutrisi Bungkil Kelapa Sawit .............................................. Tabel 8 : Kandungan Asam Amino Bungkil Kelapa Sawit ..................................... Tabel 9 : Kandungan Nutrisi Tepung Daun Ubi Kayu ............................................ Tabel 10 : Kandungan Nutrisi Bungkil Kacang Tanah ........................................... Tabel 11 : Kandungan Nutrisi Bungkil Biji Kapuk ................................................ Tabel 12 : Kandungan Nutrisi Bungkil Biji Karet .................................................. Tabel 13 : Kandungan Nutrisi Tepung Azolla ....................................................... Tabel 14 : Kandungan nutrisi Salvinia molesta ....................................................... Tabel 15 : Kandungan Nutrisi Ampas Kecap ......................................................... Tabel 16 : Kandungan Nutrisi Tepung Limbah Katak ............................................ Tabel 17 : Kandungan Nutrisi Tepung Bekicot ....................................................... Tabel 18 : Kandungan Nutrisi Tepung Jangkrik .................................................... Tabel 19 : Ketersediaan Bahan Pakan Nonkonvensional dan Perkiraan Harga ...... 6 7 7 7 8 9 10 11 11 12 12 13 14 14 15 15 16 16 18

iii

MELALUI BAHAN PAKAN UNGGAS BERBASIS LOKAL NONKONVENSIONAL TINGKATKAN PRODUKTIVITAS TERNAK DAN TEKAN ANGKA IMPOR BAHAN PAKAN Zia Zannititah Pawana Dosen Pembimbing : Ismari Estiningdriati., Ir.,M.S. S-1 Peternakan, Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro Abstrak Penulisan ini bertujuan untuk menganalisa bahan pakan lokal nonkonvensional dan pengelompokannya berdasarkan kandungannya serta kemampuannya menekan angka impor bahan pakan. Materi yang dibahas adalah jenis-jenis bahan pakan non konvensional lokal. Metode dalam pengumpulan data yang digunakan adalah kepustakaan, yaitu dengan mengumpulkan berbagai macam informasi melalui buku-buku bacaan, artikel, majalah ataupun catatancatatan. Parameter yang diamati adalah keberadaan, ketersediaan dan kemampuan bahan pakan non konvensional dalam menekan angka impor bahan pakan. Hasil penulisan menunjukkan bahwa masih banyak bahan pakan bernutrisi tinggi yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan pakan ternak unggas pada setiap daerah, limbah-limbah dari semua sektor dapat dimanfaatkan. Bahan pakan non konvensional sumber energi meliputi tepung umbi ubi jalar, onggok, sorghum, isi rumen sapi dan ampas sagu. Bahan pakan non konvensional sumber protein meliputi bungkil kelapa sawit, tepung daun ubi kayu, bungkil kacang tanah, bungkil biji kapuk, bungkil biji karet, tepung azolla, Salvinia molesta, ampas kecap, tepung limbah katak, tepung bekicot, dan tepung jangkrik. Kesimpulan dari penulisan ini adalah penggunaan bahan pakan non konvensional mampu menekan angka impor bahan pakan ternak dilihat dari kandungan-kandungan nutrisi yang dimiliknya hampir sama dengan bahan pakan impor dan yang paling penting adalah kesemua dari bahan tersebut mampu meningkatkan produktivitas unggas. Kata Kunci : Bahan Pakan, Non Konvensional, Impor

BAB 1. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Jumlah penduduk Indonesia dari tahun ketahun mengalami peningkatan. Pada tahun 2009, angka jumlah penduduk Indonesia mencapai 205.132.458 jiwa, sedangkan pada tahun 2010 mencapai 237.556.363 jiwa. Pertumbuhan yang sangat tinggi dengan laju pertumbuhan 1,49%. Permasalahan yang dihadapi pemerintah Indonesia adalah bagaimana mencapai ketahanan pangan. Suatu negara harus mempunyai ketahanan pangan yang kuat, karena ketahanan pangan akan sangat menentukan ketahanan negara. Hal ini berarti setiap individu, home industri, serta swasta yang ada dalam negara tersebut harus memiliki kemampuan mencukupi kebutuhan pangannya (mampu memproduksi atau membeli) baik dari segi jumlah atau mutunya. Oleh karena itu, semakin tinggi angka petumbuhan atau jumlah penduduk maka tinggi pula konsumsi yang harus disediakan. Ketika berbicara mengenai pangan, maka yang dimaksud adalah komoditi yang bisa dikonsumsi oleh sekitar 237 juta penduduk indonesia, yang terdiri dari dua jenis golongan besar yaitu pangan nabati dan hewani. Jenis pangan nabati diantaranya adalah beras, jagung, gandum, sagu, pisang, kentang, buah-buahan, sayur-sayuran dan yang lainnya. Berdasarkan evaluasi Susennas (2003), tingkat konsumsi pangan hewani masyarakat Indonesia baru sekitar 58% dari kebutuhan (Dirjen Bina Produksi Peternakan, 2004). Sedangkan yang termasuk dalam pangan hewani adalah daging, telur, susu, ikan dan sebagainya. Rataan konsumsi pangan hewani asal daging, susu dan telur masyarakat Indonesia adalah 4,1 ; 1,8 dan 0,3 gram/kapita/hari (ditjennak, 2006). Angka-angka tersebut barangkali jauh lebih rendah dari dari angka konsumsi Standar Widya Karya Nasional Pangan dan Gizi (LIPI, 1986) yaitu sebanyak 6 gram/kapita/hari atau setara dengan 10,3 kg daging/kapita/tahun. 6,5 kg telur/kapita/tahun dan 7,2 kg susu/kapita/tahun (ditjennak, 2006). Kebutuhan daging tingkat nasional tahap pertama dipasok dari komoditas unggas yang persentasenya mencapai 55% selebihnya sebesar 23% dipasok dari ternak sapi dan 22% dipenuhi dari daging selain unggas dan sapi. Selama ternak masih berorientasi pada produktivitasnya, problem pakan unggas di Indonesia akan selamanya ada. Oleh sebab itu diperlukan berbagai macam pemecahan yang dapat dilaksanakan secara simultan dan komprehensif dalam hal pakan ini. Salah satu upaya untuk mengurangi problem pakan ini adalah berusaha untuk mencari bahan pakan alternatif unggas bebasis lokal. Umumnya bahan pakan ini berasal dari tanaman yang kurang dikenal dan limbah tanaman, ternak ataupun industri. Karena umumnya berasal dari sesuatu yang kurang umum sehingga dinamakan bahan pakan non konvensional.

1.2.

RUMUSAN MASALAH PAKAN UNGGAS

KUALITAS RENDAH Belum ada standardisasi kualitas pakan. Masih beragam kualitas masingmasing pakan.

KUANTITAS RENDAH Kurang imbangnya laju pertumbuhan jumlah ternak dengan laju pertumbuhan pakan. Kurang intensifnya pertambahan lahan untuk penanaman tanaman pakan. Tidak ada kebijakan khusus dari pemerintah untuk meningkatkan kualitas pakan. ketersediaan pakan yang kurang dan menyebabkan Indonesia masih menggantungkan diri pada impor pakan.

HARGA Harga pakan tidak stabil

1.3.

TUJUAN DAN MANFAAT

Tujuan dan manfaat dari penulisan karya tulis ini adalah : 1) Masyarakat mampu memaksimalkan bahan pakan berbasis lokal yang ada disekitar. 2) Penyediaan bahan pakan unggas bagi peternak lebih ekonomis 3) Menganalisa bahan pakan lokal non-konvensional dan pengelompokannya berdasarkan kandungannya serta kemampuannya menekan angka impor bahan pakan BAB II. TINJAUAN PUSTAKA Bahan pakan unggas non konvensional adalah bahan pakan yang berpotensi digunakan sebagai campuran pakan unggas karena tingkat ketersediaan yang tinggi di berbagai daerah lokal (dalam hal ini di Indonesia), mengandung zat-zat makanan yang diperlukan oleh unggas dan kurang bersaing dalam penggunaan dengan manusia, tetapi belum banyak dimanfaatkan karena tidak tersebar secara merata pada semua daerah atau hanya daerah-daerah tertentu yang memilikinya, kandungan anti nutrisi yang umum dimiliki dan harus diolah terlebih dahulu sebelum dapat digunakan sebagai bahan pakan unggas. Definisi ketersediaan bahan pakan mencakup arti yang sangat luas. Mulai dari bahan pakan tersebut betul-betul tersedia di suatu lokasi atau daerah karena hasil dari potensi daerah itu sendiri, tersedia karena limpahan dari daerah lain karena dipasarkan, atau menjadi jalur transportasi ataupun tersedia karena secara reguler mendapatkan pasokan dari daerah lain atau import. Ketersedian yang dapat diterima dalam definisi ini adalah ketersediaan bahan pakan yang sejati ada pada suatu daerah atau lokasi tertentu karena potensi daerah itu sendiri.

BAB III. METODE PENULISAN Metode yang digunakan penulis dalam penelitian ini adalah metode analisis deskriptif, yang bertujuan untuk mendeskriupsikan apa-apa yang berlaku. Di dalamnya terdapat upayaupaya mendeskripsikan, mencatat, menganalisis dan menginterprestasikan kondisi-kondisi yang ada. Dengan metode ini, penulis menggambarkan makna dari sumber data serta memaparkan nilai yang terkandung didalamnya. Selain itu, dalam pengumpulan data metode yang digunakan adalah kepustakaan, yaitu dengan mengumpulkan berbagai macam informasi melalui buku-buku bacaan, artikel, majalah ataupun catatan-catatan guna melengkapi tulisan ini. BAB IV. PEMBAHASAN 4.1. Bahan Pakan Unggas Non-Konvensional Berbasis Lokal Indonesia berpeluang besar mengembangkan bahan baku pakan ternak tanpa harus mengimpor dalam jumlah besar seperti sekarang ini. Potensial bahan baku pakan tersebut antara lain berupa limbah pertanian, limbah perkebunan, limbah kehutanan, limbah perikanan, limbah peternakan serta limbah industri. 4.2. Penggolongan Bahan Pakan Unggas Non-Konvensional Berbasis Lokal Penggolongan bahan pakan non-konvensional dapat dilakukan dengan berbagai pertimbangan. Pertimbangan tersebut adalah dengan melihat asal bahan pakan ataupun dengan melihat sumber zat makanan. Penggolongan dari sisi asal bahan pakan dibagi menjadi dua golongan besar yaitu dari sumber bahan pakan hewani dan nabati, atau dapat pula dibagi yang berasal dari limbah. 4.2.1. Limbah Pertanian Limbah pertanian dikelompokkan menjadi limbah yang berserat kasar tinggi, limbah berprotein rendah dan limbah mengandung zat anti nutrisi. Peran teknologi sangat penting dalam hal ini untuk mengatasi masalah limbah pertanian tersebut. Limbah pertanian ini umumnya merupakan limbah yang diproduksi oleh tanaman bukan tahunan. Problem limbah pertanian sebagai bahan pakan unggas meliputi kandungan serat kasar yang tinggi, kandungan protein dan energi yang rendah, adanya anti nutrisi dan harus diolah terlebih dahulu sebelum dapat digunakan untuk unggas. Sebagai contoh limbah dari pertanian dari tanaman padi adalah jerami, sekam dan bekatul. 4.2.2. Limbah Perkebunan Limbah perkebunan merupakan limbah yang umumnya diproduksi oleh tanaman tahunan dan tinggi akan kandungan proteinnya. Limbah perkebunan diperoleh dari hasil perkebunan pasca panen produk perkebunan.beberapa contoh diantaranya adalah limbah biji karet, kopi, kelapa sawit, coklat, jambu mete dan lain-lain. Keuntungan limbah perkebunan ini adalah sebagian besar langsung dapat digunakan sebagai campuran bahan pakan ternak tanpa perlu diolah kembali. Hal ini terjadi karena limbah yang dihasilkan merupakan bagian dari proses penghancuran dan penghalusan dari produk utama yang dapat berupa bungkilbungkilan ataupun bentuk limbah lainnya. Kelemahan pada limbah perkebunan ini adalah adanya anti nutrisi, meskipun sudah banyak berkurang karena proses pengolahan. Sebagai contoh bungkil biji karet mengandung asam sianida, kulit biji kopi masih mengandung cafein dan limbah daun teh banyak mengandung tannin.

4.2.3. Limbah Kehutanan Limbah kehutanan jarang digunakan sebagai bahan pakan unggas karena dihadapkan oleh problem transportasi dan pengolahan. Hasil hutan berupa kayu menghasilkan limbah daun dan serbuk gergaji. Limbah daun yang sulit diangkut menuju sentra peternakan unggas sebagai bahan pakan unggas, begitu pula dengan serbuk gergaji yang mengandung lignin kadar tinggi sehingga tidak memungkinkan untuk digunakan sebagai bahan pakan unggas. 4.2.4. Limbah Perikanan Limbah perikanan merupakan limbah hasil dari tangkapan ikan dan hewan laut lainnya dilaut, tambak ataupun perikanan darat. Limbah perikanan ini berupa sisa pengolahan ikan berupa kepala, isi perut, sirip, kulit, ekor dan tulang. Limbah perikanan ini umumnya digunakan sebagai bahan pakan unggas sumber protein dan mineral. Hasil olahan limbah tersebut berupa tepung ikan ataupun tepung limbah ikan. 4.2.5. Limbah Peternakan Limbah peternakan merupakan sisa hasil peternakan dan hasil pasca panen. Beberapa contoh sisa hasil peternakan adalah litter dan kotoran ternak. Sedangkan sisa hasil pasca panen pada peternakan unggas adalah bulu, jerohan, isi jerohan, darah kepala dan kaki bagian bawah. Pada ternak besar adalah jerohan, isi jerohan (pada ruminan adalah isi rumen) darah dan tulang. Hasil akhir olahan limbah tersebut berupa meat bone meal dan feather meal. 4.2.6. Limbah Industri Limbah industri merupakan salah satu sumber bahan pakan unggas yang vital. Salah satu limbah industri yang paling banyak digunakan digunakan adalah bungkil kedelai. Disamping itu masih banyak pula limbah industri lainnya terutama yang berasal dari limbah makanan dan minuman seperti limbah roti, limbah biskuit, limbah sirup dan lain-lain. 4.3. Pengolahan Pakan Unggas Non-Konvensional Berbasis Lokal Bahan pakan non konvensional jarang yang langsung dapat diberikan pada ternak. Umumnya harus diolah karena tingkat kelayakan untuk dikonsumsi masih rendah, kandungan anti nutrisi yang masih tinggi dan kondisi bahan pakan yang perlu ditingkatkan palatabilitasnya. Beberapa cara pengolahan seperti fisik, kimia serta biologis dapat dilakukan. Secara fisik dilakukan dengan cara menjadikan bahan pakan menjadi lebih halus (pemanasan, pengeringan, pembekuan, penggilingan, penumbukan, pemarutan ataupun penggerusan). Secara kimiawi dilakukan dengan cara fermentasi dan heat treated protein (HTP). Sedangkan secara biologis dapat dilakukan dengan stimulasi biosintesis ensima. 4.4. Bahan Pakan Non Konvensional Sumber Energi Bahan pakan non konvensional sumber energi meliputi tepung umbi ubi jalar, onggok, sorghum, isi rumen sapi dan ampas sagu. 4.4.1. Tepung Umbi Ubi Jalar Di Indonesia lebih dari 256.000 hektar lahan pertanian ditanami tanaman ubi jalar setiap tahunnya. Di Jawa Timur sekitar terdapat lahan 38.000 hektar dengan total produksi sekitar 7,4 ton/hektar dengan kisaran 4,0-15 ton per hektar. Oleh karena itu dengan jumlah yang sedemikian, umbi ubi jalar sebagian besar dalam pemanfaatannya juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan pakan ternak.

Tanaman ubi jalar mengandung karbohidrat, terutama pada umbinya. Untuk itu umbi ubi jalar digunakan sebagai pakan ternak walaupun umbi ubi jalar merupakan tipe makanan yang proporsi kandungan airnya besar. Kandungan nutrisi pada tepung umbi ubi jalar dapat dilihat pada tabel 1. Tabel 1. Kandungan Nutrisi Tepung Umbi Ubi Jalar Zat makanan Energi metabolis (kkal) Protein (%) Serat kasar(%) Lemak kasar (%) Kalsium (%) Fosfor (%) Asam Amino 7 Ariginin (%) 8 Histidin (%) 9 Isoleusin (%) 10 Leusin (%) 11 Lisin (%) 12 Metionin (%) 13 Fenilalanin (%) 14 Treonin (%) 15 Triptofan (%) 16 Valin (%) Sumber : Hartadi (1986) No 1 2 3 4 5 6 Kandungan 3.000 4.30 2.30 0.80 0.15 0.14 0,15 0,07 0,17 0,25 0,18 0,05 0,23 0,15 0,08 0,22

Pada total bahan pakan umbi jalar yang dapat dicerna, berat kering umbi ubi jalar setara dengan jagung, karena itu tepung umbi ubi jalar dapat menggantikan 25 % tepung jagung sebagai pakan unggas. Penelitian Winarto (1996) menunjukkan bahwa penggunaan tepung umbi ubi jalar sampai 30% memberikan kualitas daging khususnya ditinjau dari kandungan protein dan lemak daging ayam pedaging yang relatif sama dengan kualitas daging ayam dengan pakan tanpa tepung umbi ubi jalar. 4.4.2. Onggok Potensi limbah ubi kayu tersedia melimpah, khususnya di Provinsi Jawa Timur yang merupakan sentra ubi kayu. Dari data biro pusat statistik tahun 1995, produksi ubi kayu di Jawa Timur sebesar 3.381.948 ton. Pada proses pengolahan singkong menjadi tepung tapioka, dihasilkan limbah sekitar 2/3 bagian atau sekitar 75% dari bahan mentahnya. Limbah ini biasa disebut onggok. Onggok merupakan limbah dari proses pembuatan tapioka. Kandungan nutrisi onggok dapat dilihat pada tabel 2. Tabel 2. Kandungan Nutrisi Onggok No 1 2 3 4 Zat makanan Energi metabolis (kkal) Protein (%) Kalsium (%) Fosfor (%) Kandungan 3.200 4.60 0.32 0.03

Sumber : Gunawan, dkk (1995) Dengan bantuan teknologi biokonvensi, secara enzimatik dan biologik (fermentasi), nilai kandungan onggok dapat ditingkatkan. Kandungan nutrisi onggok terfermentasi dapat dilihat pada tabel 3. Tabel 3. Kandungan Nutrisi Onggok Terfermentasi Zat makanan No 1 Energi metabolis (kkal) 2 Protein (%) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) 5 Kalsium (%) 6 Fosfor (%) Sumber : Budiman (2001) Kandungan 3.230 13,37 8,60 4,06 0.20 0.52

Hasil fermentasi onggok untuk pakan ternak secara kualitatif cukup bagus, karena enzim yang mampu memecah karbohidrat yang akan meningkatkan kadar protein bahan. Tarmudji (2004) menyimpulkan bahwa mutu onggok dapat ditingkatkan sebagai bahan baku pakan sumber energi, yang pemanfaatannya dapat dikembangkan pada tingkat peternak. Bila ditinjau dari aspek kandungan energinya, maka kemungkinan ke depan, penggunaan onggok terfermentasi untuk pakan unggas memiliki prospek yang baik dan diharapkan dapat menggantikan jagung/dedak atau polard 4.4.3. Sorghum Mencari alternatif pengganti jagung yang berbasis pada sumber daya pakan lokal merupakan satu solusi yang perlu dilakukan. Biji sorghum merupakan pilihan yang dapat diambil, karena selain harganya lebih murah dari jagung, tanaman ini cocok berkembang di Indonesia. Produksi sorghum menurut BPS (1998) mencapai 6089 ton dari luas panen 3344/ha/tahun. Hal yang lebih penting adalah kandungan nutriennya setara dengan jagung. Perbandingan kandungan sorghum dan jagung dapat dilihat pada tabel 4. Tabel 4. Perbandingan Kandungan Nutrisi Sorghum Dan Jagung No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Zat makanan Sorghum Energi metabolis (kkal) Protein (%) Serat kasar(%) Lemak kasar (%) Asam Amino Ariginin (%) Histidin (%) Isoleusin (%) Leusin (%) Lisin (%) Metionin (%) Fenilalanin (%) Treonin (%) 3.288 8,80 2,30 2,90 0,36 0,19 0,46 1,40 0,20 0,13 0,47 0,36 3.350 8,80 2,20 3,80 0,50 0,20 0,37 1,10 0,21 0,20 0,47 0,39 Kandungan Jagung

13 Triptofan (%) 14 Valin (%) Sumber : Hartadi (1986)

0,12 0,53

0,09 0,52

Hal yang perlu diperhatikan dalam pemanfaaatan biji sorghum dalam ransum ayam broiler adalah adanya kandungan tannin yang dapat menghambat enzim pencernaan sehingga dapat menurunkan utilitas nutriennya. Upaya untuk mengeliminir kandungan tannin dalam biji sorghum telah dilakukan oleh Estiningdriati et al (2003) dan Utama et al (2007) melauli proses fermentasi menjadi tempe sorghum. Proses tersebut mampu menurunkan kadar tannin dari 2,46% menjadi 1,46% dan menghasilkan protein tempe antara 17,52-20,84%. Nilai cerna yang tinggi mencapai 81,23%. Estiningdriati et al (2003), dalam penelitiannya menggunakan sorghum dalam pakan unggas yang di olah terlebih dahulu menjadi tempe sorghum. Penggunaan tempe sorghum sebanyak 20% berpengaruh besar terhadap penurunan penggunaan bahan pakan jagung, bungkil kedelai, bungkil kelapa serta menghasilkan ransum yang lebih murah dan memberikan penampilan produksi yang sama dengan ransum kontrol. Tabel 5. Perbandingan Komposisi Nutrien Tempe Shorgum 20% dalam Ransum dengan Ransum Kontrol. No Zat makanan Kandungan Ransum + tempe sorghum Ransum kontrol 3186,94 3142,98 20,45 20,46 5,97 6,48 3,5 3,69

1 Energi metabolis (kkal) 2 Protein (%) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) Sumber : Estinigdriati et al (2007)

4.4.4. Isi Rumen Sapi Isi rumen merupakan salah satu dari sekian banyaknya hasil dari limbah ternak ruminan yang berasal dari rumah pemotongan hewan yang belum begitu dimanfaatkan, bahkan ada yang dibuang begitu saja sehingga menimbulkan pencemaran lingkungan. Data biro pusat statistik mencatat pada tahun 2009 jumlah sapi potong yang dipotong di rumah potong hewan mencapai 1.286.305.000. jumlah ini akan menghasilkan begitu banyak limbah peternakan, salah satunya adalah isi rumen sapi. Limbah isi rumen sapi merupakan bahan yang potensial sebagai bahan pakan, karena isi rumen disamping masih merupakan bahan pakan yang belum dicerna, juga terdapat organisme rumen yang merupakan sumber vitamin B disamping itu juga banyak mengandung protein akibat adanya pencernaan protein dalam rumen. Zat makanan yang terkandung dalam isi rumen meliputi protein 8,86%, lemak 2,60%, serat kasar 28,78%, fosfor 0,55%, abu 18,54% dan air 10,92%. Berdasarkan komposisi zat yang terkandung dalam isi rumen dalam batas tertentu tidak akan menimbulkan akibat yang merugikan bila dijadikan bahan pencampur ransum bagi ternak. Kandungan nutrisi isi rumen sapi dapat dilihat pada tabel 6. Tabel 6. Kandungan Nutrisi Isi Rumen Sapi No Zat makanan 1 Energi metabolis (kkal/kg) Kandungan 2821,80

Protein (%) 8,60 Serat kasar(%) 32,28 Lemak kasar (%) 1,18 Abu (%) 24,95 Hasil penelitian Sanjaya (1995) menunjukkan bahwa penggunaan isi rumen sapi dalam ransum sampai level 12% mampu meningkatkan pertambahan bobot badan dan konsumsi pakan pedaging dan mampu menekan konversi pakan ayam pedaging. 4.4.6. Ampas Sagu Sagu merupakan salah satu produk nabati yang cukup berlimpah terutama di Wilayah Bagian Timor Indonesia seperti Papua. Di Indonesia luas areal sagu diperkirakan antara 850.000 - 1 .128.000 ha terutama di daerah Papua, Maluku, Sumatera dan Kalimantan. Potensi produksi sagu sebesar 5.000.000 ton/tahun, namun yang baru dimanfaatkan sebesar 200.000 ton/tahun. Pada pengolahan sagu dijumpai limbah/hasil ikutan yang berupa kulit batang, ampas. Ampas yang dihasilkan dari proses extraksi ini sekitar 14% dari total berat basah batang sagu (Flach, 1997). Di sentra-sentra produksi limbah ampas sagu pada umumnya belum dimanfaatkan, yang pada akhirnya akan mencemari lingkungan, dibuang langsung ke sungai dan menjadi sumber polutan. Keasaman tanah tempat pembuangan dapat mencapai 4 atau lebih rendah (Kompiang, 1995), sehingga mematikan tumbuhan lain. Ampas sagu tersedia sebagai sumber energi bagi ternak, akan tetapi yang menjadi faktor pembatas adalah kandungan protein kasar yang rendah dan serat kasar tinggi. Agar menjadi bahan pakan ternak yang kaya akan protein dan vitamin, perlakuan pada ampas sagu dapat dilakukan dengan cara fermentasi. Hal ini mengakibatkan meningkatnya kadar protein ampas sagu sampai 14%. Harry dan Uhi (1999), melaporkan bahwa penampilan ayam yang diberikan ampas sagu sebanyak 15% menghasilkan pertambahan bobot badan dan konsumsi ransum yang sama dengan tanpa sagu serta mampu menekan jumlah jagung sebagai bahan pakan dalam ransum. 4.5. Bahan Pakan Non Konvensional Sumber Protein Bahan pakan non konvensional sumber protein meliputi bungkil kelapa sawit, tepung daun ubi kayu, bungkil kacang tanah, bungkil biji kapuk, bungkil biji karet, tepung azolla, Salvinia molesta, ampas kecap, tepung limbah katak, tepung bekicot, dan tepung jangkrik. 4.5.1. Bungkil Kelapa Sawit Produksi kelapa sawit pertahun mencapai 12,5 sampai 27,5 ton tandan buah keelapa segar per hektar. Sementara itu luas perkebunan kelapa sawit seluruh Indonesia pada tahun 1981 kurang lebih 261.000 hektar. Dari jumlah tersebut tersedia lebih dari 71.000 ton bungkil kelapa sawit pertahun yang merupakan limbah hasil produksi minyak kelapa sawit. Bungkil kelapa sawit dapat digunakan untuk memenuhi energi dan protein, karena mempunyai kandungan protein yang rendah tetapi berkualitas baik. Tabel 7. Kandungan Nutrisi Bungkil Kelapa Sawit No 1 2 3 4 Zat makanan Protein (%) Bahan kering (%) Serat kasar(%) Lemak kasar (%) 12,94 92,12 24,88 3,81 Kandungan

2 3 4 5

5 Abu (%) Sumber : Suhartatik (1991)

4,01

Walaupun kandungan protein bungkil kelapa sawit lebioh rendah dibandingkan dengan bungkil lain seperti bungkil kedelai (44%), bungkil kacang tanah (52%) dan bungkil kelapa (22%), tetapi bungkil kelapa sawit mengandung asam amino yang lengkap. Selain mengandung asam mino yang lengkap, bungkil kelapa sawit mempunyai imbangan kalsium dan fosfor yang serasi. Komposisi asam amino bungkil kelapa sawit dapat dilihat pada tabel 8. Tabel 8. Kandungan Asam Amino Bungkil Kelapa Sawit. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Asam Amino Ariginin (%) Histidin (%) Isoleusin (%) Leusin (%) Lisin (%) Metionin (%) Fenilalanin (%) Treonin (%) Triptofan (%) Valin (%) Alanin (%) Sistin (%) Glisin (%) Tirosin (%) 2,20 0,27 0,63 1,05 0,56 0,38 0,72 0,54 0,17 0,50 0,29 1,60 4,20 0,56 Kandungan

Riset yang dilakukan Rahayu (2003) menyimpulkan bahwa pemakaian bungkil kelapa sawit sebanyak 25% dapat digunakan untuk ransum ayam dengan tidak mempunyai efek negatif. Pemanfaatan bungkil kelapa sawit ini diharapkan dapat menghemat biaya produksi untuk impor bahan pakan, meskipun dengan kadar 25% belum optimal, tapi pemakaiannya perlu dipertimbangan dengan memperhatikan keterbatasan ayam dalam mencerna serat kasar. 4.5.2. Tepung Daun Ubi Kayu Indonesia merupakan penghasil ubi kayu nomor satu di dunia dan disusul oleh Brazil. Daun ubi kayu merupakan limbah dari tanaman ubi kayu yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan pakan ternak dan disukai oleh semua jenis ternak. Hasil utama yang diberikan oleh daun ubi kayu adalah protein karbohidrat dan vitamin. Kandungan nutrisi bergantung pada umur, waktu panen, varietas, kondisi tanah dan cara pengolahannya. Kandungan nutrisi tepung daun ubi kayu dapat dilihat pada tabel 9. Tabel 9. Kandungan Nutrisi Tepung Daun Ubi Kayu No 1 2 3 4 5 Zat makanan Protein (%) Energi metabolis (kkal/kg) Serat kasar(%) Lemak kasar (%) Bahan kering (%) Asam Amino 27,00 1991,00 16,00 7,00 81,50 Kandungan

10

6 Ariginin (%) 7 Histidin (%) 8 Isoleusin (%) 9 Leusin (%) 10 Lisin (%) 11 Metionin (%) 12 Fenilalanin (%) 13 Treonin (%) 14 Triptofan (%) 15 Valin (%) Sumber : Gohl (1981)

1,33 0,55 1,32 2,67 1,80 0,25 1,30 0,25 1,.73

Hasl penelitian Wadia (1898), penggunaan 5% tepung daun ubi kayu varietas faroka dalam ransum ayam pedaging periode awal memberikan pertambahan bobot badan yang tertinggi dibandingkan dengan penggunaan 10 dan 15 %. 4.5.3. Bungkil Kacang Tanah Penggunaan bungkil kacang tanah dalam ransum ternak bertujuan supaya memperoleh kadar lemak yang tinggi seperti asam linoleat. Kualitas dari bungkil kacang tanah dari bebearapa analisa terdapat perbedaan, hal ini disebabkan adanya pengaruh proses pembuatan minyak tanah yang berbeda. Adapun kandungan nutrisi bungkil kacang tanah dapat dilihat pada tabel 10. Tabel 10. Kandungan Nutrisi Bungkil Kacang Tanah Protein (%) 42,7 Abu (%) 6,3 Serat kasar(%) 8,9 Lemak kasar (%) 8,5 BETN (%) 27,0 Bungkil kacang tanah dapat ditingkatkan penggunaannya bila dilakukan suatu proses tertentu. Proses yang umum dilakukan adalah fermentasi. 4.5.4. Bungkil Biji Kapuk Kandungan zat gizi bungkil biji kapuk bervariasi bergantung beberapa faktor antara lain variatas biji, keadaan buah dan biji yang digunakan dan cara pengambilan minyak dari bahan bakunya. Kandungan nutrisi bungkil biji kapuk dapat dilihat pada tabel 11. Tabel 11. Kandungan Nutrisi Bungkil Biji Kapuk No Zat makanan 1 Protein (%) 2 Abu (%) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) 5 BETN (%) Sumber : Hartadi et al (1986) Kandungan 27,3 6,8 20,6 8,3 23,0 No 1 2 3 4 5 Zat makanan Kandungan

11

Jahi (1974) penambahan bungkil biji kapuk sebanyak 2% dalam ransum basal yang terdiri dari jagung kuning 37%; dedak halus 25%; kacang hijau 5%; kacang kedele 6%; kacang merah 5%; bungkil kacang tanah 8%; ikan teri 10%; campuran mineral 4% dapat memperbaiki pertumbuhan anak-anak ayam. Sedangkan untuk fase grower dan finisher dapat menerima ransum yang mengandung 10-15% bungkil biji kapuk. 4.5.5. Bungkil Biji Karet Indonesia merupakan salah satu negara produsen karet alam terbesar di dunia disamping Malaysia dan Thailand. Pada tahun 1996, produksi karet Indonesia mencapai 1.543.000 ton. Hampir seluruh bagian biji karet dapat dimanfaatkan, minyaknya dapat dipergunakan dalam industri cat, sabun dan pernis, tempurungnya dapat digunakan untuk pembuatan karbon aktif dan bungkilnya untuk pakan ternak. Bungkil biji karet didapatkan dari sisa akhir pengambilan minyak biji karet. Bungkil biji karet mempunya nilai nutrisi yang tinggi, sehingga baik digunakan sebagai bahan pakan ternak. Nilai nutrisi pada bungkil biji karet dapat dilihat pada tabel 12. Tabel 12. Kandungan Nutrisi Bungkil Biji Karet Zat makanan No 1 Protein (%) 2 Energi metabolis (kkal/kg) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) 5 Bahan kering (%) 6 Abu (%) Sumber : Toh dan Chia (1997) 4.5.6. Kandungan 26,7 2550 12,30 8,20 94,11 4,49

Tepung Azolla Azolla merupakan tanaman paku yang mengambang dipermukaan air dengan struktur yang terdiri dari cabang, daun, batang dan akar layang, tersebar luas di daerah tropis dan tumbuh secara alami di areal perairan seperti kolam, danau dan sawah. Pemanfaatan azolla sebagai bahan pakan ternak belum banyak dilakukan, notabene tanaman ini dianggap sebagai tanaman pengganggu pada lahan pertanian. Azolla mempunyai potensi sebagai bahan pakan unggas karena mempunyai kandungan protein kasar dan asam amino yang relatif tinggi bila dibandingkan dengan tanaman air lainnya. Namun sebalum digunakan sebagai bahan pakan ternak terlebih dahulu di olah menjadi tepung. Kandungan nutrisi tepung azolla dapat dilihat pada tabel 13. Tabel 13. Kandungan Nutrisi Tepung Azolla No Zat makanan 1 Protein (%) 2 Energi metabolis (kkal/kg) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) Sumber : Nila (1992) Kandungan 29,62 2160,00 13,10 2,93

Sutawi (1996), penambahan azolla pada pakan yang dikandangkan di India telah memberikan hasil yang baik. Ayam yang diberi 75% pakan komersial dan ditambahkan 12,5% azolla pinata segar mencapai bobot badan yang sama dengan ayam kontrol, sedangkan

12

ayam yang diberi 100% pakan komersial dengan tambahan 5% azolla pinnata tumbuh lebih cepat dari pada ayam kontrol dan juga bertelur lebih awal. 4.5.7. Salvinia molesta (Jawa : Kiambang) Salah satu bahan non-konvensional yang telah diteliti manfaatnya unutk ternak adalah tumbuhan air Salvinia molesta.tumbuhan ini hidup dan mengapung pada permukaan air, biasanya ditemukan di sawah, kolam, sungai dan saluran-saluran air. Kandungan nutrisi pada Salvinia molesta dapat dilihat pada tabel 14. Tabel 14. Kandungan nutrisi Salvinia molesta No Zat makanan 1 Energi metabolis (kkal/kg) 2 Protein (%) 3 Lemak kasar (%) 4 Serat kasar(%) 5 Kalsium (%) 6 Phospor (%) 7 Lysin (%) 8 Methionin (%) 9 Sistin (%) Sumber : Rosani (2002) Kandungan 2200 15,9 2,1 16,8 1,27 0,798 0,611 0,765 0,724

Rosani (2002) telah melakukan penelitian penggunaan Salvinia molesta dengan level 0, 10%, 20%, 30% dan 40% didalam ransum ituk lokal jantan umur empat sampai enam minggu. Salvinia molesta dapat digunakan dalam ransum sebanyak 10%. Penggunaan tersebut ternyata menurunkan penggunaan jagung, dedak, bungkil kelapa, bungkil kedelai serta tepung tulang dalan ransum meskipun dalam jumlah yang tidak banyak. 4.5.8. Ampas Kecap Ampas kecap merupakan sisa pembuatan kecap dengan bahan dasar kedelai. Ampas kecap masih mempunyai kandungan protein yang cukup tinggi. Kandungan nutrisi ampas kecap dapat dilihat pada tabel. Tabel 15. Kandungan Nutrisi Ampas Kecap No Zat makanan 1 Protein (%) 2 Energi metabolis (kkal/kg) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) 5 Abu (%) Sumber : Didik (1995) Kandungan 30,86 3240 13,10 17,24 21,15

Hasil penelitian Maharani (2001) menunjukkan bahwa penggunaan ampas kecap sampai 10% dalam pakan ternyata mempengaruhi bobot badan dan konversi pakan ayam pedaging periode finisher. Disarankan untuk menggunakan ampas kecap sampai dengan 10% untuk memperoleh hasil produksi ayam pedaging yang optimal.

13

4.5.7. Tepung Limbah Katak Limbah katak dapat diolah menjadi tepung untuk pakan ternak tanpa kontaminasi mikroba patogen. Susunan zat makanan tepung limbah katak setelah dianalisa men unjukkan kandungan metionin sebesat 4,19%. Hal ini lebih tinggi dari tepung ikan yang mempunyai kandungan metionin sebesar 1,8%. Kandungan nutrisi tepung limbah katak dapat dilihat pada tabel 16. Tabel 16. Kandungan Nutrisi Tepung Limbah Katak No Zat makanan 1 Protein (%) 2 Energi metabolis (kkal/kg) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) 5 Abu (%) 6 Kalsium (%) 7 Fosfor (%) Sumber : sobri dkk (1996) Kandungan 51,502 2762 0,76 4,101 6,66 5,5 6,6

Hasil penelitian aryani (1999) menunjukkan bahwa pemberian tepung limbah katak dalam ransum sampai taraf 9% tidak mempengaruhi konsumsi, pakan, konsumsi energi, konsumsi protein, efisiensi pakan dan imbangan efisiensi protein puyuh periode pertumbuhan. Sehingga untuk menggunakan tepung limbah katak sebagai campuran pakan -9% pada pakan burung puyuh. 4.5.8. Tepung Bekicot Bekicot selain sebagai komoditi ekspor juga merupakan sumber protein hewani bagi ternak. Daging yang dibuat menjadi pakan ternak sebaiknya dijadikan tepung baik dalam bentuk raw snall meal (tepung bekicot mentah) amaupun boilled snall meal (tepung bekicot rebus). Kandungannya dapat dilihat pada tabel 17. Tabel 17. Kandungan Nutrisi Tepung Bekicot No Kandungan nutrisi Tepung bekicot dengan kulit 5,24 9,47 0,33 60,14 27,30 Macam daun Tepung bekicot mentah 64,14 2,67 3,92 6,93 0,92 Tepung bekicot rebus 62,43 0,09 4,98 8,47 1,03

1 Protein (%) 2 Serat kasar (%) 3 Lemak (%) 4 Abu (%) 5 BETN (%) 6 Kalsium (%) 7 Fosfor (%) Sumber : Asa (1984)

Hasil penelitian Mahe (1993) tentang pengaruh penggunaan tepung bekicot dalam ransum terhadap performa puyuh periode layer menunjukkan penggunaan tepung bekicot sampai 15 % dalam pakan tidak menunjukkan perbedaan yang nyata terhadap konsumsi

14

pakan, konversi dan efisiensi pakan, tetapi menunjukkan perbedaan yang sangat nyata terhadap produksi telur. 4.5.9. Tepung Jangkrik Jangkrik dapat digunakan sebagai pakan ternak untuk burung dan ikan yang diberikan dalam bentuk segar atau tepung. Tepung jangkrik setelah dianalisis mengandung zat makanan yang cukup berkualitas sebagaimana terlihat pada tabel 18. Tabel 18. Kandungan Nutrisi Tepung Jangkrik No Zat makanan 1 Protein (%) 2 BETN (%) 3 Serat kasar(%) 4 Lemak kasar (%) 5 Abu (%) 6 Kalsium (%) 7 Fosfor (%) Sumber : Rini (2002) Kandungan 55,59 3,05 9,71 14,67 15,66 0,02 0,01

Tepung jangkrik mempunyai kandungan protein yang cukup tinggi dan asam amino yang cukup seimbang. Kelemahan tepung jangkriak adalah harga yang relatif mahal karean pembudidayaanya yang belum masal. Hasil penelitian Rini (2002) menunjukkan bahwa penggunaan jangkrik sampai 9% dalam campuran pakan ternyata tidak mempengaruhi konsumsi, nkonversi pakan dan pertambahan bobot badan burung puyuh jantan. Serhingga disarankan untuk menggunakan tepung jangkrik tersebut sampai aras 9% sebagai pengganti sumber protein hewani maupun nabati lainnya. 4.6. Kemampuan Bahan Pakan Non-Konvensional. Keseluruhan bahan pakan unggas non-konvensional pada umumnya mampu menekan angka impor bahan-bahan pakan dan terpenting adalah mampu meningkatkan produktivitas ternak unggas. Meskipun mampu dalam menekan angka impor bahan-bahan pakan seperti jagung dan kedelai, namun terdapat kendala dasar yakni adanya beberapa bahan pakan lokal nonkonvensional yang begitu mahal. Hal tersebut disebabkan karena nutrisi yang dimiliki bahan pakan begitu tinggi (misalnya energi dan protein) serta kemungkinan kecil karena keterbatasan jumlah. Rata-rata semua jenis bahan nonkonvensional mampu meningkatkan produktivitas unggas. Kemampuan bahan pakan lokal nonkonvensional meningkatkan produktivitas ini semestinya sudah banyak dilirik oleh peternak. Meskipun bahan nonkonvensional, tapi nutrisi yang terkandung didalamnya begitu tinggi. Indonesia mempunyai sesuatu yang tidak dimiliki oleh negara-negara lain dalam hal ketersediaan sumber daya alam. Sumber daya alam Indonesia yang melimpah, jika dikaitkan dengan sumber daya bahan pakan lokal (konvensional-nonkonvensional) unggas, hanya seperempat dari keseluruhan tersebut diketahui oleh masyarakat. Oleh karena itu, semua elemen masyarakat khususnya yang bergelut di bidang peternakan hendaknya lebih jeli dalam melihat ketersediaan sumber daya alam tersebut, dan tentunya dengan ilmu maka kesemua

15

dari itu akan terpecahkan dengan mudah. Ketersediaan bahan pakan nonkonvensional dan perkiraan harga dapat dilihat pada tabel 19. Tabel 19. Ketersediaan Bahan Pakan Nonkonvensional dan Perkiraan Harga No Bahan pakan Ketersediaan di Indonesia/potensial Harga (kg) Sumber Energi 1 Tepung umbi ubi jalar Lebih dari 256.000 hektar lahan Belum diketahui 2 Onggok 3.381.948 ton singkong, limbah Rp. 550 onggok = 75% dari bahan mentah 3 Sorghum 150.000 hektar lahan Rp. 1000 4 Isi rumen sapi Jumlah sapi yang dipotong di RPH Belum diketahui mencapai 1.286.305.000 5 Ampas sagu 850.000-1.128.000 ha lahan Belum diketahui Sumber Protein 6 Bungkil kelapa sawit 261.000 ha lahan Rp. 1000 7 Tepung daun ubi kayu Penghasil nomor satu didunia Rp. 550 8 Bungkil kacang tanah 838. 096 ton Rp. 2800 9 Bungkil biji kapuk Pulau jawa sebagai penghasil kapuk Rp. 1950 terbesar di dunia (80%), 1936-1937 mencapai 28,4 juta/kg/tahun 10 Bungkil biji karet 1.543.000 ton Belum diketahui 11 Tepung azolla Tersedia di setiap tempat (sawah, Rp.? danau, kolam) 12 Salvinia molesta Tersedia di setiap tempat (sawah, Rp. 1100 danau, kolam) 13 Ampas Kecap Tersedia di setiap perusahaan (home Rp. 1000 industri) kecap. 14 Tepung limbah katak Pengekspor daging katak nomor 3 Belum diketahui 15 Tepung bekicot Tersedia di setiap tempat Rp. 8000 16 Tepung jangkrik Tersedia di setiap tempat Rp. 300.000

16

BAB V. PENUTUP 5.1. Kesimpulan penggunaan bahan pakan non konvensional mampu menekan angka impor bahan pakan ternak dilihat dari kandungan-kandungan nutrisi yang dimiliknya hampir sama dengan bahan pakan impor dan yang paling penting adalah kesemua dari bahan tersebut mampu meningkatkan produktivitas unggas. 5.2. Saran Masih banyak jenis-jenis bahan pakan non konvensional bernutrisi tinggi yang belum digali atau diketahui masyarakat luas. Perlu meningkatkan jiwa eksplorasi semua elemen masyarakat akan bahan-bahan pakan nonkonvensional serta adanya dukungan dari pemerintah dalam segi penyediaan alat pengolahan bahan pakan tersebut akan lebih optimal dalam proses bantuan mengeksplor bahan-bahan pakan yang lain. Serta perlu dilakukan penelitian yang lebih lanjut lagi mengenai bahan-bahan pakan non konvensional yang belum diketahui kandungan nutrisinya.

17

BAB VI DAFTAR PUSTAKA Adrizal, 2002. Aplikasi Program Linier untuk Menganalisis Pemanfaatan Salvinia molesta sebagai Bahan Pakan Itik. Makalah Pengantar Falsafah Sains (PPS702). Program Pasca Sarjana / S3. Institut Pertanian Bogor. Asa, K., 1984. Budidaya Bekicot. Bhratara Karya Aksara. Jakarta. Biro Pusat Statistik. 1997. Statistik Indonesia. Biro Pusat Statistik. Jakarta. hlm. 23. Budiman, A., 2001. Analisa Kandungan Bahan Kering, Protein Kasar dan Total Digestible Nutrien Cassapro pada Lama Pengeraman yang Berbeda. Skripsi. Fakultas Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang. Ditjennak, 2006. Statistik Peternakan 2006. Direktorat Jendral Peternakan, Departemen Pertanian RI. Estiningdriati, I., atmomarsono, U dan Nuary A.L., 2009. Penggunaan tempe sorghum dalam ransum dan pengaruhnya terhadap penampilan produksi ayam broiler.seminar Nasional Kebangkitan peternakan, Mei. Flanch, M. 1997 . Yield Potential of the sago palm (Metroxyloan sagu) and its realisation. Proc . Sago Conference in Serawak. Malaysia . Gunawan, 1995. Pembuatan dan Pemanfaatan Onggok sebagai Pakan Ternak. IPPTP, Grati. Pasuruan. Hartadi, H., S. Reksohadiprodjo dan A.D. Tillman. 1986. Tabel Komposisi untuk Indonesia. Gajah Mada University Press, Yogyakarta. Kompiang, I. P. 1995 . Kumpulan Hasil Penelitian Ternak Unggas dan Aneka Ternak. Balai Penelitian Ternak, Ciawi. Mahe, Y.V.J., 1993. Pengaruh penggunaan tepung bekicot (Achatina fulica) dalam ransum terhadap performan puyuh (Coturnix-coturnix japonica) periode layer. Skripsi. Fakultas Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang. Rosani, U., 2002. Performa Itik Lokal Jantan Umur 4-8 Minggu dengan Pemberian Kayambang (Salvinia molesta) Dalam Ransumnya. Skripsi Jurusan Ilmu Nutrisi dan Makanan Ternak, Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor. Sanjaya, L., 1995. Pengaruh penggunaan isi rumen sapi terhadap PBB, konsumsi dan konversi pada ayam pedaging strain loghman. Skripsi. Fakultas Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang. Suhartatik, 1990. Pengaruh pemberian infus tapak dara (Catharanthus roseus) proposal sebagai obat hipoglisemic. Pusat Penelitian dan Pembangunan Farmasi. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Departemen Kesehatan RI. Jakarta.Uhi, H.T ., Usman,. S. Tirajoh, dan B. TIRO. 1997. Pengkajian pemanfaatan pakan ternak potensial di Irian Jaya . Laporan Hasil Pengkajian LPTP Koya Barat, Jayapura. Winarno, F.G. 1982. Sweet potato processing and by product utilization in the tropics. In Villareal and Griggs (Eds.). Sweet Potato. Proceeding the First International Symposium. AVRDC, Taiwan. p. 373-384. Winarto, A., 1996. Pengaruh penggunaan tepung ubi jalar (Ipomea batatas) dalam pakan terhadap kandungan protein dan lemak daging ayam pedaging jantan strain Loghman. Skripsi. Fakultas Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang.