Anda di halaman 1dari 6

Pasar Modal

KINERJA SAHAM

Tujuan Pembelajaran 1. Mahasiswa memahami definisi kinerja saham individual dan portofolio 2. Mahasiswa mampu mengukur kinerja berdasarkan metode: Reward to variability (RVAR) Reward to volatility (RVOL) Differential Return (Jensens Index) saham

Pengertian
Hubungan risiko dan return merupakan konsep fundamental dalam analisis finansial, karena investor cenderung memilih strategi investasi dengan menempatkan dana dalam bentuk portofolio. Oleh karenanya, investor perlu melakukan evaluasi terhadap kinerja portfolio yang dibentuknya. Dalam melakukan penilaian terhadap kinerja saham dan portofolio, variabel utama yang digunakan adalah return dan risiko aset. Prinsip yang digunakan tetap mengacu pada konsep risk-return tradeoff. Dalam hal ini, seorang investor harus memutuskan antara keinginan untuk menerima risiko rendah dan return tinggi, karena level yang rendah dari ketidakpastian (risiko) dihubungkan dengan return potensial yang rendah, sementara level yang tinggi dari ketidakpastian dihubungkan dengan return potensial yang tinggi. Dengan kata lain, secara prinsip return potensial meningkat dengan meningkatnya risiko. Bila dua alternatif investasi memberikan imbalan yang sama, maka kebanyakan individu akan

Pasar Modal dan Manajemen Portofolio @Syarif

65

Pasar Modal

memilih investasi yang risikonya lebih rendah. Berarti prinsip dasar dari kinerja adalah suatu sekuritas yang memberikan tingkat keuntungan yang lebih tinggi belum tentu lebih baik bila sekuritas tersebut juga memiliki tingkat risiko yang tinggi juga. Return saham individual terdiri dari yield dan capital gain (loss). Yield mencerminkan aliran kas atau pendapatan yang diperoleh secara periodik dari suatu investasi . Capital gain (loss) merupakan perubahan harga sekuritas. Investor disebut memperoleh capital gain bila harga jual dari sahamnya lebih tinggi dari harga beli saham tersebut, dan sebaliknya bila harga jual lebih rendah disebut disebut Capital loss. Risiko merupakan kemungkinan perbedaan antara return aktual yang diterima dengan return yang diharapkan atau risiko bisa didefinisikan sebagai kemungkinan penyimpangan dari hasil yang diharapkan. Pada awalnya analis menggunakan varians (variance) sebagai alat ukur risiko. Dalam perkembangannya, standar deviasi banyak digunakan untuk menghitung dispersi (penyimpangan) dari hasil yang diharapkan sebagai ukuran risiko total. Semakin besar standar deviasi tingkat keuntungan (return) suatu investasi, semakin tinggi risiko investasi tersebut. Begitu juga kemudian digunakan bila ukuran risikonya adalah risiko sistematis.

Ukuran Kinerja
Beberapa pengukuran kinerja yang lazim digunakan dalam manajemen portofolio dan investasi adalah: Reward-to-variability Reward-to-variability (RVAR) merupakan ukuran kinerja dengan menggunakan excess return sebagai dasar utama pertimbangan investasi terhadap risiko saham itu sendiri dan biasa disebut dengan Sharpe ratio atau Sharpe measure.

Rj Rf RVAR =

Semakin besar RVAR semakin baik kinerja saham. Reward-to-volatility


Pasar Modal dan Manajemen Portofolio @Syarif

66

Pasar Modal

Reward-to-volatility (RVOL) merupakan ukuran kinerja dengan menggunakan excess return sebagai dasar utama pertimbangan investasi namun diperbandingkan terhadap risiko sistematis dari saham tersebut. Rj Rf RVOL =

Semakin besar RVOL semakin baik kinerja saham.

Differential return Ukuran yang digunakan dalam differential return mengacu pada garis pasar modal (capital market line = CML) sebagai indikator yang diperbandingkan dengan return saham. Bila return saham lebih besar dari return yang berada pada CML, maka nilai differential returnnya positif, dan sebaliknya. Kinerja saham yang lebih baik adalah yang memberikan nilai positif terbesar.

Kinerja Saham
Secara individual kinerja saham dapat diukur dengan menggunakan besaran return dan risiko masing-masing, baik risiko total maupun risiko sistematis, serta riskfree rate berikut. Return Risiko Total (I) Risiko Sistematis (I) Riskfree = 0,073 Aset A 0,102 0,058 1,327 Aset B 0,154 0,062 0,958 Aset C 0,098 0,054 0,922

Kinerja berdasarkan Reward-to-variability

Pasar Modal dan Manajemen Portofolio @Syarif

67

Pasar Modal

RVARA = (0,102 0,073) / 0,058 RVARA = 0,5 RVARB = (0,154 0,073) / 0,062 RVARB = 1,306 RVARC = (0,098 0,073) / 0,054 RVARC = 0,463 Kinerja berdasarkan Reward-to-volatility RVOLA = (0,102 0,073) / 1,327 RVOLA = 0,022 RVOLB = (0,154 0,073) / 0,958 RVOLB = 0,085 RVOLC = (0,098 0,073) / 0,922 RVOLC = 0,027

Kinerja Portofolio
Kinerja portofolio pada prinsipnya dapat diukur dengan menggunakan ketiga model yang telah dibahas sebelumnya, Reward-to-variability (Sharpe measure), Reward-to-volatility (Treynor measure) dan Differential return (Jensen measure). Untuk memudahkan pembahasan digunakan potofolio yang telah terbentuk dengan menggunakan Single Index Model (SIM) dan atau EGP model. SIM berdasarkan alokasi dana secara proporsional:
SINGLE INDEX MODEL SMGR AALI HMSP BMRI INKP IHSG Alpha 0.0690 0.0520 -0.0025 0.0064 0.0341 0.0000 Beta 0.4105 0.2614 1.1990 1.6860 1.4264 1.0000 Variance ei 0.0221 0.0097 0.0021 0.0040 0.0204 0.0000 Proporsi 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 Alpha portofolio Beta portofolio Return portofolio Variance portofolio Stdev portofolio 0.0318 0.9967 0.0440 0.0059 0.0768

Kinerja Portofolio berdasarkan Reward-to-variability Riskfree = 0,0122


Pasar Modal dan Manajemen Portofolio @Syarif

68

Pasar Modal

RVARp = (0,044 0,0122) / 0,0768 RVARp = 0,414 Kinerja Portofolio berdasarkan Reward-to-volatility Riskfree = 0,0122 RVOLp = (0,044 0,0122) / 0,9967 RVOLp = 0,032 Kinerja Portofolio berdasarkan Differential Return Riskfree = 0,0122 Return market (Rm) = 0,0344 DIFFERENTIAL RETURN PORTOFOLIO E(Rp) = Rf + [E(Rm) Rf]P E(Rp) = 0,0122 + (0,0344 0,0122)(0,9967) E(Rp) = 0,0343 Karena return portofolio yang diperoleh sebesar 0,044, maka differential return portofolio tersebut adalah 0,0097. Ukuran untuk Jensen measure (Jensens Index) ini adalah bila differential return positif dan makin besar, maka portofolio tersebut dinilai makin baik. Selanjutnya, Bila hasil alokasi dana menurut EGP Model diterapkan pada SIM guna menghitung return dan risiko portofolio maka hasilnya sebagai berikut:
EGP MODEL SMGR AALI HMSP BMRI INKP IHSG Alpha 0.0690 0.0520 -0.0025 0.0064 0.0341 0.0000 Beta 0.4105 0.2614 1.1990 1.6860 1.4264 1.0000 Variance ei 0.0221 0.0097 0.0021 0.0040 0.0204 0.0000 Proporsi 0.3521 0.2218 0.1456 0.1638 0.1168 Alpha portofolio Beta portofolio Return portofolio Variance portofolio Stdev portofolio 0.0405 0.8198 0.0505 0.0061 0.0781

Kinerja Portofolio berdasarkan Reward-to-variability Riskfree = 0,0122 RVARp = (0,0505 0,0122) / 0,0781 RVARp = 0,490 Kinerja Portofolio berdasarkan Reward-to-volatility Riskfree = 0,0122

Pasar Modal dan Manajemen Portofolio @Syarif

69

Pasar Modal

RVOLp = (0,0505 0,0122) / 0,8198 RVOLp = 0,047 Kinerja Portofolio berdasarkan Differential Return Riskfree = 0,0122 Return market (Rm) = 0,0344 DIFFERENTIAL RETURN PORTOFOLIO E(Rp) = Rf + [E(Rm) Rf]P E(Rp) = 0,0122 + (0,0344 0,0122)(0,8198) E(Rp) = 0,0304 Karena return portofolio yang diperoleh sebesar 0,0505, maka differential return portofolio tersebut adalah 0,0201.

Pasar Modal dan Manajemen Portofolio @Syarif

70