Anda di halaman 1dari 7

ANATOMI Panjang kolon adalah sekitar 5-6-kaki, bagian berbentuk U bagian dari seluruh usus besar (saluran cerna

bagian bawah). Secara definisi, caecum (dan appendix) dan ano-rektum, yang juga merupakan bagian dari usus besar, tidak termasuk dalam kolon. Secara embriologis, kolon berkembang sebagian dari midgut (kolon ascendens sampai proksimal kolon transversum) dan sebagian dari hindgut (kolon transversum distal sampai kolon sigmoid). Pada foto polos abdomen, kolon terlihat terisi dengan udara dan feses. Kolon diidentifikasi dengan haustra (sakulasi irreguler incomplete).

Kolon ascendens Kolon ascendens (kanan) terletak vertikal di bagian paling lateral kanan dari rongga perut. Ujung proksimal yang buntuyang berbentuk dari kolon ascendens disebut caecum. Kolon ascendens berbelok tepat di bawah hati membentuk flexura coli dextra / flexura hepatica dan menjadi kolon transversum, yang memiliki jalur horizontal dari kanan ke kiri. Kolon Transversus Kolon transversus kemudian berjalan terus ke kiri dan kemudian berbelok tepat di bawah limpa membentuk flexura coli sinistra / flexura lienalis dan kemudian menjadi kolon descendens (kiri) yang terletak vertikal di bagian lateral paling kiri dari rongga perut. Kolon descendens

mengarah ke kolon sigmoid yang berbentuk V terbalik, yang kemudian menjadi rektum di setinggi Vertebra Sacralis III. Kolon sigmoid ini disebut demikian karena bentuknya seperti huruf S. Usus paracolica Kolon bagian lateral, yaitu kolon ascendens dan kolon descendens adalah usus paracolica bagian kanan dan kiri dari rongga peritoneal. Melalui usus ini, cairan / nanah di perut bagian atas dapat menetes ke dalam rongga panggul. Kolon ascendens dan descendens terkait dengan ginjal, ureter, dan pembuluh gonad yang ada di dalam retroperitoneum di belakangnya; kolon ascending juga terkait dengan duodenum. Kolon transversus dan kolon sigmoid Kolon transversus dan kolon sigmoid masing-masing memiliki mesenterium (yaitu, mesokolon transversal dan mesokolon sigmoid), tetapi kolon ascendens dan kolon descendens bersifat retroperitoneal, sementara caecum terletak intraperitoneal tetapi menggunakan mesenterium ileum. Dasar mesokolon transversum terletak horizontal di duodenum dan pankreas. Omentum major memiliki beberapa bagian, termasuk 4-lapis omentum yang menggantung kolon transversum dan 2-lapis ligamentum gastrocolic yang menghubungkan kurvatura mayor lambung dan kolon transversum. Flexura Lienalis Flexura lienalis melekat pada diafragma oleh ligamentum frenocolica. Tiga taenia coli yang berjalan longitudinal terdapat pada caecum, kolon ascendens, kolon transversum, kolon descendens, dan kolon sigmoid, tetapi tidak pada rektum. Pada kolon ascendens dan descendens, taenia coli terdapat pada bagian anterior, posterolateral, dan posteromedial. Terdapat omentumdari lemak yang disebut appendix epiploicae yang melekat pada kolon. Suplai darah kolon disuplai oleh arteri mesenterika superior melalui cabang arteri colica dextra dan cabang arteri colica media dan oleh arteri mesenterika inferior melalui arteri colica sinistra dan cabang sigmoid ganda. Cabang terminal arteri ini yang memasuki dinding disebut vasa recta.

Serangkaian terus anastomosis antara cabang distal dari arteri proksimal dan cabang proksimal dari arteri distal berjalan di sepanjang perbatasan mesenterika dari kolon dan disebut arteri marjinal. Arteri marjinal memungkinkan panjang panjang usus harus dimobilisasi (misalnya, yang akan diambil sampai ke dada untuk menggantikan kerongkongan). Persimpangan dua pertiga proksimal dan distal sepertiga dari kolon transversum, di mana cabang-cabang terminal dari arteri mesenterika superior dan inferior bertemu, adalah daerah aliran yang rentan terhadap iskemia. Vena mesenterika superior menyertai arteri mesenterika superior, tetapi vena mesenterika inferior mengalir lebih tinggi dari asal dari arteri mesenterika inferior; berjalan vertikal ke atas ke kiri dari persimpangan duodenojejunalis dan memasuki vena lienalis atau persimpangan dengan yang vena mesenterika superior untuk membentuk vena portal. Gambaran Mikroskopik Kolon memiliki 4 lapisan yang sama yang terdapat di sebagian besar saluran pencernaan: mukosa, submukosa, muskularis propria, dan serosa. Mukosa termasuk epitel kolumnar dengan sejumlah besar mukus sel goblet (vili, yang terdapat di usus kecil, yang tidak terdapat dalam usus), lamina propria, dan mukosa muskularis. Lapisan submukosa berisi pembuluh darah dan saraf pleksus Meissner. Muskularis propria berisi otot sirkularis interna, otot longitudinal externa dan pleksus nervus myenteric (Auerbach). Taenia coli dibentuk oleh otot-otot longitudinal externa. Lapisan serosa dari kolon adalah peritoneum viseral.

FISIOLOGI Fungsi utama kolon adalah (1) absorbsi air dan elektrolit dari kimus untuk membentuk feses yang padat dan (2) penimbunan bahan feses sampai dapat dikeluarkan. Setengah bagian proksimal kolon berhubungan dengan absorbsi dan setengah distal kolon berhubungan dengan

penyimpanan. Karena sebagai 2 fungsi tersebut gerakan kolon sangat lambat. Tapi gerakannya masih seperti usus halus yang dibagi menjadi gerakan mencampur dan mendorong.

Gerakan Mencampur Haustrasi. Gerakan segmentasi dengan konstriksi sirkular yang besar pada kolon, 2.5 cm otot sirkular akan berkontraksi, kadang menyempitkan lumen hampir tersumbat. Saat yang sama, otot longitudinal kolon (taenia koli) akan berkontraksi. Kontraksi gabungan tadi menyebabkan bagian usus yang tidak terangsang menonjol keluar (haustrasi). Setiap haustrasi mencapai intensitas puncak dalam waktu 30 detik, kemudian menghilang 60 detik berikutnya, kadang juga lambat terutama sekum dan kolon asendens sehingga sedikit isi hasil dari dorongan ke depan. Oleh karena itu bahan feses dalam usus besar secara lambat diaduk dan dicampur sehingga bahan feses secara bertahap bersentuhan dengan permukaan mukosa usus besar, dan cairan serta zat terlarut secara progresif diabsorbsi hingga terdapat 80-200 ml feses yang dikeluarkan tiap hari. Gerakan Mendorong Pergerakan Massa. Banyak dorongan dalam sekum dan kolon asendens dari kontraksi haustra yang lambat tapi persisten, kimus saat itu sudah dalam keadaan lumpur setengah padat. Dari sekum sampai sigmoid, pergerakan massa mengambil alih peran pendorongan untuk beberapa menit menjadi satu waktu, kebanyakan 1-3 x/hari gerakan. Selain itu, kolon mempunyai kripta lieberkuhn tapi tidak ber-vili. menghasilkan mucus (sel epitelnya jarang mengandung enzim). Mucus mengandung ion bikarbonat yang diatur oleh rangsangan taktil , langsung dari sel epitel dan oleh refleks saraf setempat terhadap sel mucus Krista lieberkuhn. Rangsangan n. pelvikus dari medulla spinalis yang membawa persarafan parasimpatis ke separuh sampai dua pertiga bagian distal kolon. Mucus juga berperan dalam melindungi dinding kolon terhadap ekskoriasi, tapi selain itu menyediakan media yang lengket untuk saling melekatkan bahan feses. Lebih lanjut, mucus melindungi dinding usus dari aktivitas

bakteri yang berlangsung dalam feses, ion bikarbonat yang disekresi ditukar dengan ion klorida sehingga menyediakan ion bikarbonat alkalis yang menetralkan asam dalam feses. Mengenai ekskresi cairan, sedikit cairan yang dikeluarkan melalui feses (100 ml/hari). Jumlah ini dapat meningkat sampai beberapa liter sehari pada pasien diare berat Absorpsi dalam Usus Besar Sekitar 1500 ml kimus secara normal melewati katup ileosekal, sebagian besar air dan elektrolit di dalam kimus diabsorbsi di dalam kolon dan sekitar 100 ml diekskresikan bersama feses. Sebagian besar absorpsi di pertengahan kolon proksimal (kolon pengabsorpsi), sedang bagian distal sebagai tempat penyimpanan feses sampai akhirnya dikeluarkan pada waktu yang tepat (kolon penyimpanan) Absorbsi dan Sekresi Elektrolit dan Air. Mukosa usus besar mirip seperti usus halus, mempunyai kemampuan absorpsi aktif natrium yang tinggi dan klorida juga ikut terabsorpsi. Ditambah taut epitel di usus besar lebih erat dibanding usus halus sehingga mencegah difusi kembali ion tersebut, apalagi ketika aldosteron teraktivasi. Absorbsi ion natrium dan ion klorida menciptakan gradien osmotic di sepanjang mukosa usus besar yang kemudian menyebabkan absorbsi air Dalam waktu bersamaan usus besar juga menyekresikan ion bikarbonat (seperti penjelasan diatas) membantu menetralisir produk akhir asam dari kerja bakteri didalam usus besar Kemampuan Absorpsi Maksimal Usus Besar Usus besar dapat mengabsorbsi maksimal 5-8 L cairan dan elektrolit tiap hari sehingga bila jumlah cairan masuk ke katup ileosekal melebihi atau melalui sekresi usus besar melebihi jumlah ini akan terjadi diare. Kerja Bakteri dalam kolon.

Banyak bakteri, khususnya basil kolon, bahkan terdapat secara normal pada kolon pengabsorpsi. Bakteri ini mampu mencerna selulosa (berguna setan (30% bakteri, 10-20% lemak, 10-20% anorganik, 2-3% protein, 30% serat makan yang tak tercerna dan unsur kering dari pencernaan (pigmen empedu, sel epitel terlepas). Warna coklat dari feses disebabkan oleh sterkobilin dan urobilin yang berasal dari bilirubin yang merupakan hasil kerja bakteri. Apabila empedu tidak dapat masuk usus, warna tinja menjadi putih (tinja akolik). Asam organic yang terbantuk dari karbohidrat oleh bakteri merupakan penyebab tinja menjadi asam (pH 5.0-7.0). Bau feses disebabkan produk kerja bakteri (indol, merkaptan, skatol, hydrogen sulfide). Komposisi tinja relatif tidak terpengaruh oleh variasi dalam makanan karena sebagian besar fraksi massa feses bukan berasal dari makanan. Hal ini merupakan penyebab mengapa selama kelaparan jangka panjang tetap dikeluarkan feses dalam jumlah bermakna. Defekasi Sebagian besar waktu, rectum tidak berisi feses, hal ini karena adanya sfingter yang lemah 20 cm dari anus pada perbatasan antara kolon sigmoid dan rectum serta sudut tajam yang menambah resistensi pengisian rectum. Bila terjadi pergerakan massa ke rectum, kontraksi rectum dan relaksasi sfingter anus akan timbul keinginan defekasi. Pendorongan massa yang terus menerus akan dicegah oleh konstriksi tonik dari 1) sfingter ani interni; 2) sfingter ani eksternus Refleks Defekasi. Keinginan berdefekasi muncul pertama kali saat tekanan rectum mencapai 18 mmHg dan apabila mencapai 55 mmHg, maka sfingter ani internus dan eksternus melemas dan isi feses terdorong keluar. Satu dari refleks defekasi adalah refleks intrinsic (diperantarai sistem saraf enteric dalam dinding rectum. Ketika feses masuk rectum, distensi dinding rectum menimbulkan sinyal aferen menyebar melalui pleksus mienterikus untuk menimbulkan gelombang peristaltic dalam kolon descendens, sigmoid, rectum, mendorong feses ke arah anus. Ketika gelombang peristaltic mendekati anus, sfingter ani interni direlaksasi oleh sinyal penghambat dari pleksus mienterikus dan sfingter ani

eksterni dalam keadaan sadar berelaksasi secara volunter sehingga terjadi defekasi. Jadi sfingter melemas sewaktu rectum teregang Sebelum tekanan yang melemaskan sfingter ani eksternus tercapai, defekasi volunter dapat dicapai dengan secara volunter melemaskan sfingter eksternus dan mengontraksikan otot-otot abdomen (mengejan). Dengan demikian defekasi merupakan suatu reflex spinal yang dengan sadar dapat dihambat dengan menjaga agar sfingter eksternus tetap berkontraksi atau melemaskan sfingter dan megontraksikan otot abdomen. Sebenarnya stimulus dari pleksus mienterikus masih lemah sebagai relfeks defekasi, sehingga diperlukan refleks lain, yaitu refleks defekasi parasimpatis (segmen sacral medulla spinalis). Bila ujung saraf dalam rectum terangsang, sinyal akan dihantarkan ke medulla spinalis, kemudian secara refleks kembali ke kolon descendens, sigmoid, rectum, dan anus melalui serabut parasimpatis n. pelvikus. Sinyal parasimpatis ini sangat memperkuat gelombang peristaltic dan merelaksasi sfingter ani internus. Sehingga mengubah refleks defekasi intrinsic menjadi proses defekasi yang kuat Sinyal defekasi masuk ke medula spinalis menimbulkan efek lain, seperti mengambil napas dalam, penutupan glottis, kontraksi otot dinding abdomen mendorong isi feses dari kolon turun ke bawah dan saat bersamaan dasar pelvis mengalami relaksasi dan menarik keluar cincin anus mengeluarkan feses. Ganong W. F. 19.. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 17. Jakarta : EGC Guyton A. C, Hall J. E. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 11. Jakarta : EGC.