Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

OLEH : NI NYOMAN SRI WULANDARI 0802105029

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS UDAYANA 2012

A. KONSEP DASAR PENYAKIT 1. Definisi Meningitis adalah infeksi cairan otak disertai radang yang mengenai piameter (lapisan dalam selaput otak) dan arakhnoid serta dalam derajat yang lebih ringan mengenai jaringan otak dan medula spinalis yang

superfisial. Penularan kuman dapat terjadi secara kontak langsung dengan penderita dan droplet infection yaitu terkena percikan ludah, dahak, ingus, cairan bersin dan cairan tenggorok penderita. Saluran nafas merupakan port dentree utama pada penularan penyakit ini. Bakteri-bakteri ini disebarkan pada orang lain melalui pertukaran udara dari pernafasan dan sekresi-sekresi tenggorokan yang masuk secara hematogen (melalui aliran darah) ke dalam cairan serebrospinal dan memperbanyak diri didalamnya sehingga menimbulkan peradangan pada selaput otak dan otak.

2.

Epidemiologi a. Orang/ Manusia Umur dan daya tahan tubuh sangat mempengaruhi terjadinya meningitis. Penyakit ini lebih banyak ditemukan pada laki-laki dibandingkan

perempuan dan distribusi terlihat lebih nyata pada bayi. Meningitis purulenta lebih sering terjadi pada bayi dan anak-anak karena sistem kekebalan tubuh belum terbentuk sempurna. Puncak insidensi kasus

meningitis karena Haemophilus influenzae di Negara berkembang adalah pada anak usia kurang dari 6 bulan, sedangkan di Amerika Serikat terjadi pada anak usia 6-12 bulan. Sebelum tahun 1990 atau sebelum adanya vaksin untuk Haemophilus influenzae tipe b di Amerika Serikat, kira-kira 12.000 kasus meningitis Hib dilaporkan terjadi pada umur < 5 tahun.9 Insidens Rate pada usia < 5 tahun sebesar 40-100 per 100.000.7 Setelah
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 1

10 tahun penggunaan vaksin, Insidens Rate menjadi 2,2 per 100.000. Di Uganda (2001-2002) Insidens Rate meningitis Hib pada usia < 5 tahun sebesar 88 per 100.000. b. Tempat Risiko penularan meningitis umumnya terjadi pada keadaan sosio-ekonomi rendah, lingkungan yang padat (seperti asrama, kamp-kamp tentara dan jemaah haji), dan penyakit ISPA.16 Penyakit meningitis banyak terjadi pada negara yang sedang berkembang dibandingkan pada negara maju. Insidensi tertinggi terjadi di daerah yang disebut dengan the African Meningitis belt, yang luas wilayahnya membentang dari Senegal sampai ke Ethiopia meliputi 21 negara. Kejadian penyakit ini terjadi secara sporadis dengan Insidens Rate 1-20 per 100.000 penduduk dan diselingi dengan KLB besar secara periodik. Di daerah Malawi, Afrika pada tahun 2002 Insidens Rate meningitis yang disebabkan oleh Haemophilus influenzae 20-40 per 100.000 penduduk. c. Waktu Kejadian meningitis lebih sering terjadi pada musim panas dimana kasuskasus infeksi saluran pernafasan juga meningkat. Di Eropa dan Amerika utara insidensi infeksi Meningococcus lebih tinggi pada musim dingin dan musim semi sedangkan di daerah Sub-Sahara puncaknya terjadi pada musim kering. Meningitis karena virus berhubungan dengan musim, di Amerika sering terjadi selama musim panas karena pada saat itu orang lebih sering terpapar agen pengantar virus. Di Amerika Serikat pada tahun 1981 Insidens Rate meningitis virus sebesar 10,9 per 100.000 Penduduk dan sebagian besar kasus terjadi pada musim panas.

3.

Penyebab/faktor predisposisi

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

Meningitis dapat disebabkan oleh virus, bakteri, riketsia, jamur, cacing dan protozoa. Penyebab paling sering adalah virus dan bakteri. Meningitis yang disebabkan oleh bakteri berakibat lebih fatal dibandingkan meningitis penyebab lain karena mekanisme kerusakan dan gangguan otak yang disebabkan oleh bakteri maupun produk bakteri lebih berat. Infectious Agent meningitis purulenta mempunyai kecenderungan pada

golongan umur tertentu, yaitu golongan neonatus paling banyak disebabkan oleh E.Coli, S.beta hemolitikus dan Listeria monositogenes. Golongan umur dibawah 5 tahun (balita) disebabkan oleh H.influenzae, Meningococcus dan Pneumococcus. Golongan umur 5-20 tahun disebabkan oleh Haemophilus

influenzae, Neisseria meningitidis dan Streptococcus Pneumococcus, dan pada usia dewasa (>20 tahun) disebabkan oleh Meningococcus, Pneumococcus, Stafilocccus, Streptococcus dan Listeria. Penyebab meningitis serosa yang paling banyak ditemukan adalah kuman Tuberculosis dan virus. Meningitis yang disebabkan oleh virus mempunyai prognosis yang lebih baik, cenderung jinak dan bisa sembuh sendiri. Penyebab meningitis virus yang paling sering ditemukan yaitu Mumpsvirus, Echovirus, dan Coxsackie virus , sedangkan Herpes simplex, Herpes zooster, dan enterovirus jarang menjadi penyebab meningitis aseptic (viral).

4.

Patofisiologi Meningitis pada umumnya sebagai akibat dari penyebaran penyakit di organ atau jaringan tubuh yang lain. Virus / bakteri menyebar secara hematogen sampai ke selaput otak, misalnya pada penyakit Faringitis, Tonsilitis, Pneumonia, Bronchopneumonia dan Endokarditis. Penyebaran

bakteri/virus dapat pula secara perkontinuitatum dari peradangan organ atau jaringan yang ada di dekat selaput otak, misalnya Abses otak, Otitis Media, Mastoiditis, Trombosis sinus kavernosus dan Sinusitis. Penyebaran
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 3

kuman bisa juga terjadi akibat trauma kepala dengan fraktur terbuka atau komplikasi bedah otak. Invasi kuman-kuman ke dalam ruang subaraknoid menyebabkan reaksi radang pada pia dan araknoid, CSS (Cairan

Serebrospinal) dan sistem ventrikulus. Mula-mula pembuluh darah meningeal yang kecil dan sedang mengalami hiperemi; dalam waktu yang sangat singkat terjadi penyebaran sel-sel leukosit polimorfonuklear ke dalam ruang subarakhnoid, kemudian terbentuk eksudat. Dalam beberapa hari terjadi pembentukan limfosit dan histiosit dan dalam minggu kedua selsel plasma. Eksudat yang terbentuk terdiri dari dua lapisan, bagian luar mengandung leukosit polimorfonuklear dan fibrin sedangkan di lapisaan dalam terdapat makrofag. Proses radang selain pada arteri juga terjadi pada vena-vena di korteks dan dapat menyebabkan trombosis, infark otak, edema otak dan degenerasi neuronneuron. Trombosis serta organisasi eksudat perineural yang fibrino-purulen menyebabkan kelainan kraniales. Pada Meningitis yang disebabkan oleh virus, cairan serebrospinal tampak jernih dibandingkan Meningitis yang disebabkan oleh bakteri.

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

Pathway Meningitis

Etiologi Meningitis: Bakteri, Virus, Riketsia, Jamur, Cacing, dan Protozoa

Peradangan di Selaput otak

Hipertermi

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

5.

Klasifikasi Meningitis dibagi menjadi dua golongan berdasarkan perubahan yang terjadi pada cairan otak yaitu meningitis serosa dan meningitis purulenta. Meningitis serosa ditandai dengan jumlah sel dan protein yang meninggi disertai cairan serebrospinal yang jernih. Penyebab yang paling sering dijumpai adalah kuman Tuberculosis dan virus. Meningitis purulenta atau meningitis bakteri adalah meningitis yang bersifat akut dan menghasilkan eksudat berupa pus serta bukan disebabkan oleh bakteri spesifik maupun virus. Meningitis Meningococcus merupakan meningitis purulenta yang paling sering terjadi.

6.

Gejala Klinis Meningitis ditandai dengan adanya gejala-gejala seperti panas

mendadak, letargi, muntah dan kejang. Diagnosis pasti ditegakkan dengan pemeriksaan cairan serebrospinal (CSS) melalui pungsi lumbal. Meningitis karena virus ditandai dengan cairan serebrospinal yang jernih serta rasa sakit penderita tidak terlalu berat. Pada umumnya, meningitis yang disebabkan oleh Mumpsvirus ditandai dengan gejala anoreksia dan malaise, kemudian diikuti oleh pembesaran kelenjer parotid sebelum invasi kuman ke susunan saraf pusat. Pada meningitis yang disebabkan oleh Echovirus ditandai dengan keluhan sakit kepala, muntah, sakit tenggorok, nyeri otot, demam, dan disertai dengan timbulnya ruam makopapular yang tidak gatal di daerah wajah, leher, dada, badan, dan ekstremitas. Gejala yang tampak pada meningitis Coxsackie virus yaitu tampak lesi vasikuler pada palatum, uvula, tonsil, dan lidah dan pada tahap lanjut timbul keluhan punggung. berupa sakit kepala, muntah, demam, kaku leher, dan nyeri

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

Meningitis bakteri biasanya didahului oleh gejala gangguan alat pernafasan dan gastrointestinal. Meningitis bakteri pada neonatus terjadi secara akut dengan gejala panas tinggi, mual, muntah, gangguan pernafasan, kejang, nafsu makan berkurang, dehidrasi dan konstipasi, biasanya selalu ditandai dengan fontanella yang mencembung. Kejang dialami lebih kurang 44 % anak dengan penyebab Haemophilus influenzae, 25 % oleh Streptococcus pneumoniae, 21 % oleh Streptococcus, dan 10 % oleh infeksi Meningococcus. Pada anak-anak dan dewasa biasanya dimulai dengan gangguan saluran

pernafasan bagian atas, penyakit juga

bersifat akut dengan gejala panas

tinggi, nyeri kepala hebat, malaise, nyeri otot dan nyeri punggung. Cairan serebrospinal tampak kabur, keruh atau purulen. Meningitis Tuberkulosa terdiri dari tiga stadium, yaitu stadium I atau stadium prodormal selama 2-3 minggu dengan gejala ringan dan nampak seperti gejala infeksi biasa. Pada anak-anak, permulaan penyakit bersifat subakut, sering tanpa demam, muntah-muntah, nafsu makan berkurang, murung, berat badan turun, mudah tersinggung, cengeng, opstipasi, pola tidur terganggu dan gangguan kesadaran berupa apatis. Pada orang dewasa terdapat panas yang hilang timbul, nyeri kepala, konstipasi, kurang nafsu makan, fotofobia, nyeri punggung, halusinasi, dan sangat gelisah. Stadium II atau stadium transisi berlangsung selama 1 3 minggu dengan gejala penyakit lebih berat dimana penderita mengalami nyeri kepala yang hebat dan kadang disertai kejang terutama pada bayi dan anak-anak. Tanda-tanda rangsangan meningeal mulai nyata, seluruh tubuh dapat menjadi kaku, terdapat tanda-tanda peningkatan intrakranial, ubun-ubun menonjol dan muntah lebih hebat. Stadium III atau stadium terminal ditandai dengan kelumpuhan dan gangguan kesadaran sampai koma. Pada stadium ini penderita

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

dapat

meninggal

dunia

dalam

waktu

tiga

minggu

bila

tidak

mendapat

pengobatan sebagaimana mestinya.

7.

Pemeriksaan Fisik a. Keadaan umum Umumnya terjadi penurunan kesadaran, nadi 100-140 x/mnt, suhu 3739C, pernafasan 20-40 x/mnt teratur. b. Kepala dan Leher Kepala berbentuk simetris, rambut bersih, hitam dan penyebarannya merata, ubun-ubun besar masih belum menutup, teraba lunak dan cembung, tidak tegang. Lingkar kepala 36 cm. Reaksi cahaya
+ +

/ , mata nampak anemi, ikterus tidak ada, tidak

terdapat sub kunjungtival bleeding. Telinga tidak ada serumen. Hidung tidak terdapat pernafasan cuping hidung. Mulut bersih, tidak terdapat moniliasis. Leher tidak terdapat pembesaran kelenjar, tidak ada kaku kuduk. c. Dada dan Thoraks Pergerakan dada simetris, Wheezing
- -

/ , Ronchi

- -

/ , tidak terdapat

retraksi otot bantu pernafasan. Pemeriksaan jantung, ictus cordis terletak di midclavicula sinistra ICS 4-5, S1S2 tunggal tidak ada bising/ murmur. d. Abdomen Bentuk supel, hasil perkusi tympani, tidak terdapat meteorismus, bising usus+ normal 5 x/ mnt, hepar dan limpa tidak teraba. Kandung kemih teraba kosong. e. Ekstremitas

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

Tidak terdapat spina bifida pada ruas tulang belakang, tidak ada kelainan dalam segi bentuk, uji kekuatan otot tidak dilakukan. Klien mampu menggerakkan ekstrimitas sesuai dengan arah gerak sendi.

Ekstrimitas kanan sering terjadi spastik setiap 10 menit selama 1 menit. f. Reflek Pada saat dikaji refleks menghisap klien +, refleks babinsky + g. Tanda Rangsang Meningeal a. Tanda rangsang meningeal kaku kuduk Kaku kuduk disebabkan oleh mengejangnya otot-otot ekstensor tekuk. Bila hebat, terjadi opistotonus yaitu tekuk kaku dalam sikap kepala tertengdah dan pungguang dalam sikap hiperekstensi. (Mansjoer, Arif, 2000; 437-439) Cara pemeriksaan : Pasien berbaring terlentang singkirkan penyangga kepala lakukan gerakan anterofleksi leher secara pasif sampai dagu menyentuh dada. Bila terasa ada tekanan sehingga dagu tidak bisa menyentuh dada bahkan badan atas ikut terangkat berarti kaku kuduk positif. Gambar opistotonus :

b. Tanda rangsang meningeal Brudzinski Brudzinski sign, tanda leher Cara pemeriksaan : Pasien berbaring terlentang kemudian gerakan antreofleksi leher secara pasif. Positif bila disusul secar reflektorik oleh gerakan fleksi pada kedua tungkai sendi lutut dan panggul Gambar :
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 9

Brudzinski sign, tanda tungkai kontralateral Cara pemeriksaan : pasien berbaring terlentang salah satu tungkai diangkat dalam sikap lutut lurus di sendi lutut, dan fleksi di sendi panggul. Positif bila tungkai kontralateral timbul gerakan reflektorik fleksi di sendi lutut dan panggul.

Brudzinski sign, tanda pipi Cara pemeriksaan : dilakukan penekanan pada kedua pipi tepat dibawah os zigomatikum. Positif bila disusul gerakan reflektorik fleksi kedua sikudan gerakan reflektorik keatas sejenak kedua lengan.

Brudzinski sign, tanda simfisis pubis Cara pemeriksaan : dilakukan penekana pada simfisis pubis. Positif bila disusul gerakan reflektorik fleksi pada kedua tungkai di sendi lutut dan panggul.

c. Tanda rangsang meningeal Kernig Cara pemeriksaan : pasien berbaring terlentang satu tungkai difleksikan pada sendi lutut dan panggul hingga 900, kemudian ekstensikan tngkai bawah pada sendi lutut sampai membentuk sudut > 1350 trehadap paha. Positif bila pada tungkai kontralateral timbul gerakan reflektorik fleksi di sendi lutut dan panggul. Gambar :

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

10

8.

Pemeriksaan Diagnostik/Penunjang Pemeriksaan Pungsi Lumbal Lumbal pungsi biasanya dilakukan untuk menganalisa jumlah sel dan protein cairan cerebrospinal, dengan syarat tidak ditemukan adanya peningkatan tekanan intrakranial. Pada Meningitis Serosa terdapat tekanan yang bervariasi, cairan jernih, sel darah putih meningkat, glukosa dan protein normal, kultur (-). Pada Meningitis Purulenta terdapat tekanan meningkat, cairan keruh, jumlah sel darah putih dan protein meningkat, glukosa menurun, kultur (+) beberapa jenis bakteri. Pemeriksaan darah Dilakukan pemeriksaan kadar hemoglobin, jumlah leukosit, Laju Endap Darah (LED), kadar glukosa, kadar ureum, elektrolit dan kultur. Pada Meningitis Serosa didapatkan peningkatan leukosit saja. Disamping itu, ada Meningitis Tuberkulosa didapatkan juga peningkatan LED. Pada Meningitis Purulenta didapatkan peningkatan leukosit. Pemeriksaan Radiologis Pada Meningitis Serosa dilakukan foto dada, foto kepala, bila mungkin dilakukan CT Scan. Pada Meningitis Purulenta dilakukan foto kepala (periksa mastoid, sinus paranasal, gigi geligi) dan foto dada.

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

11

9.

Diagnosis/Kriteria Diagnosis Diagnosis meningitis bakteri tidak dapat dibuat berdasarkan gejala klinis. Diagnosis pasti hanya dapat ditegakkan berdasarkan pemeriksaan serebrospinal melalui lumbal pungsi. Tekanan cairan diukur dan cairannya diambil untuk kultur, pewarnaan gram, hitung jenis, serta menetukan kadar glukosa dan protein. Diagnostik kultur dan pewarnaan gram seringkali dibutuhkan untuk menentukan kuman penyebab. Tekanan cairan serebrospinal biasanya meningkat, tetapi interpretasinya seringkali sulit bila anak sedang menangis. Umumnya dijumpai leukositosis dengan predominan leukosit PMN, tetapi bisa sangat bervariasi. Warna cairan biasanya opalesen dan keruh, reaksi nonne dan paddy biasanya akan positif. Kadar klorida biasanya menurun, kadar glukosa akan berkurang sesuai lama dan beratnya infeksi. Hubungan antara glukosa dalam cairan serebrospinal dengan glukosa dalam darah sangat penting dalam mengevaluasi kadar glukosa dalam cairan serebrospinal, oleh karena itu sampel glukosa darah diambil kira-kira 30 menit sebelum lumbal pungsi. Konsentrasi protein biasanya meningkat. Kultur darah dilakukan pada anak-anak yang dicurigai menderita meningitis. Biasanya dijumpai leukositosis yang bergeser ke kiri dan anemia megaloblastik.

10. Theraphy/Tindakan Penanganan Penatalaksanaan yang dilakukan apabila anak mengalami meningitis adalah: a. Pemberian tindakan dan perawatan sesuai dengan kejang demam Intervensi keperawatan awal yang harus diberikan saat anak datang dengan keluhan kejang 1. Berikan privasi dan perlindungan pada pasien dari penonton yang ingin tahu ( pasien yang mempunyai penanda ancaman kejang memerlukan waktu untuk mencari tempat yang aman dan pribadi) 2. Mengamankan pasien di lantai, jika memungkinkan. 3. Melindungi kepala dengan bantalan untuk mencegah cedera ( dari membentur permukaan keras). 4. Lepaskan pakaian yang ketat 5. Singkirkan semua prabot yang dapat mencederai pasien selama kejang 6. Jika pasien di tempat tidur , singkirkan bantal dan tinggikan pagar tempat tidur
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 12

7. Jika penanda ancaman kejang mendahului kejang , masukan spatel lidah yang diberi bantalan diantara gigi-gigi, untuk mengurangi lidah atau pipi tergigit. 8. Jangan berusaha untuk membuka rahang yang terkatup pada keadaan spasme untuk memasukan sesuatu. Gigi patah dan cedera pada bibir dan lidah dapat terjadi karena tindakan ini 9. Tidak ada upaya dibuat untuk merestrein pasien selama kejang , karena kontraksi otot kuat dan restrein dapat menimbulkan cedera 10. Jika mungkin tempatkan pasien miring pada salah satu sisi dengan kepala fleksi ke depan , yang memungkinkan lidah jatuh dan memudahkan pengeluaran saliva dan mucus. Jika disediakan penghisap, gunakan jika perlu untuk membersihkan secret. (Brunner and Suddarth, 2002:2203) Tindakan mengatasi kejang Saat kejang diberi diazepam i.v atau per rektal dengan dosis intravena 0,3-0,5 mg/kg bb/kali per rektal dengan ketentuan dosis maksimum untuk anak kurang dari 10 tahun, 7,5 mg, dan di atas 10 tahun, 10 mg. saat tidak kejang, dilakukan pemberian luminal 5 mg/kg.bb..hari, oral dibagi menjadi 2-3 dosis 1) Tindakan perawatan perektal Karena ditemukan pasien menderita Meningitis, dilakukan pemberian Adenosine arabinose 15 mg/Kg BB/hari selama 5 hari 2) Pemakaian obat-obatan Dosis obat penurun panas dan anti kejang sesuai dengan kejang demam Antibiotika diberikan untuk mencegah infeksi sekunder seperti ampisilindosis 50100 mg/kg.bb./hari, dengan dibagi tiga dosis secara intravena Untuk menghilangkan edema otak diberikan obat-obatan sebagai berikut : o Dexamethason Diberikan dosis 0,5 mg/kg.bb./hari intravena atau intramuscular. Dosis diturunkan pelan-pelan bila setelah beberapa hari pasien menunjukkan perbaikan o Manitol

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

13

Dosis 1,5-2,0 mg/kg intravena dalam 30-60 menit dapat diulang setiap 8-12 jam dengan menggunakan larutan 15-20 % o Gliserol Dosis 0,5-2,0 gram/kg dengan sonde hidung, diencerkan 2 kali dan dapat diulang setiap 6 jam. o Glukosa 20% Glukosa 20% sebanyak 10ml intravena beberapa kali sehari, dimasukkan ke dalam pipa 3) Pengobatan suportif o Pemberian cairan intravena (glukosa 10%), pemberian cairan ini dimaksudkan untuk mempertahankan keseimbangan air-elektrolit,mencukupi kalori dan pemberian obat-obatan o Pemberian vitamin o Pemberian O2 untuk mencegah kerusakan jaringan otak akibat hipoksia

11. Komplikasi Komplikasi dari Meningitis adalah sebagai berikut; o Retardasi mental o Iritabel o Ganguan motorik o Epilepsi o Emosi tidak stabil o Sulit tidur o Halusinasi o Enuresis o Anak menjadi perusak dan melakukan tindakan asosial lain (Kapita Selekta Kedokteran, 2000). o Selain itu meningitis juga menimbulkan komplikasi berupa edema otak dan perdarahan serebral (Erny, Darto Saharso, 2006).

12. Prognosis
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 14

Prognosis meningitis tergantung kepada umur, mikroorganisme spesifik yang menimbulkan penyakit, banyaknya organisme dalam selaput otak, jenis meningitis dan lama penyakit sebelum diberikan antibiotik. Penderita usia neonatus, anak-anak dan dewasa tua mempunyai prognosis yang semakin jelek, yaitu dapat menimbulkan cacat berat dan kematian. Pengobatan meningitis antibiotika yang 50% adekuat dari dapat menurunkan yang mortalitas akan

purulenta,

tetapi

penderita

selamat

mengalami sequelle (akibat sisa). Lima puluh persen meningitis purulenta mengakibatkan kecacatan seperti ketulian, keterlambatan berbicara dan gangguan perkembangan mental, dan 5 10% penderita mengalami kematian. Pada meningitis Tuberkulosa, angka kecacatan dan kematian pada

umumnya tinggi. Prognosa jelek pada bayi dan orang tua. Angka kematian meningitis TBC dipengaruhi oleh umur dan pada stadium berapa penderita mencari pengobatan. Penderita dapat meninggal dalam waktu 6-8 minggu. Penderita meningitis karena virus biasanya menunjukkan gejala klinis yang lebih ringan,penurunan kesadaran jarang ditemukan. Meningitis viral memiliki prognosis yang jauh lebih baik. Sebagian penderita sembuh dalam 1 2 minggu dan dengan pengobatan yang tepat penyembuhan total bisa terjadi.

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

15

B. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN 1. Pengkajian Pengkajian yang dilakukan pada klien adalah : a) Data diri Merupakan identitas diri pasien meliputi nama, umur, jenis kelamin, tanggal masuk rumah sakit dan dokumentasi pengkajian. b) Keluhan utama Merupakan dorongan penyebab klien masuk rumah sakit. Keluhan utama pada penderita encephalitis yaitu sakit kepala, kaku kuduk, gangguan kesadaran, demam dan kejang. c) Riwayat kehamilan dan kelahiran Dalam hal ini yang dikaji meliputi riwayat prenatal, natal dan post natal. Riwayat prenatal perlu diketahui penyakit apa saja yang pernah diderita oleh ibu terutama penyakit infeksi. Riwayat natal perlu diketahui apakah bayi lahir dalam usia kehamilan aterm atau tidak karena mempengaruhi sistem kekebalan terhadap penyakit pada anak. Trauma persalinan juga mempengaruhi timbulnya penyakit contohnya aspirasi ketuban untuk anak. Riwayat post natal diperlukan untuk mengetahui keadaan anak setelah lahir contohnya BBLR. d) Pemeriksaan fisik. Pada klien meningitis pemeriksaan fisik lebih difokuskan pada pemeriksaan neurologis. Ruang lingkup pengkajian fisik keperawatan secara umum meliputi: Keadaan umum penderita Biasanya keadaan umumnya lemah karena mengalami perubahan atau penurunan tingkat kesadaran. Gangguan tingkat kesadaran dapat disebabkan oleh gangguan metabolisme dan difusi serebral yang berkaitan dengan kegagalan neural akibat prosses peradangan otak. Gangguan sistem pernafasan. Perubahan-perubahan akibat peningkatan tekanan intra cranial menyebabakan kompresi pada batang otak yang menyebabkan pernafasan tidak teratur. Apabila tekanan intrakranial sampai pada batas fatal akan terjadi paralisa otot pernafasan. Gangguan sistem kardiovaskuler.
16

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

Adanya kompresi pada pusat vasomotor menyebabkan terjadi iskemik pada daerah tersebut, hal ini akan merangsaang vasokonstriktor dan menyebabkan tekanan darah meningkat. Tekanan pada pusat vasomotor menyebabkan meningkatnya transmitter rangsang parasimpatis ke jantung. Pengkajian tumbuh dan kembang Pada setiap anak yang mengalami penyakit yang sifatnya kronis atau mengalami hospitalisasi yang lama, kemungkinan terjadinya gangguan pertumbuhan dan perkembangan sangat besar. Pengkajian pertumbuhan dan perkembangan anak ini menjadi penting sebagai langkah awal penanganan dan antisipasi. Pengkajian dapat dilakukan dengan menggunakan format DDST dan pengukuran antropometri.

2.

Diagnosa Keperawatan yang Mungkin Muncul a. Nyeri akut berhubungan dengan peradangan pada selaput otak b. Hipertermi berhubungan dengan proses peradangan pada selaput otak. c. Perfusi Jaringan Serebral tidak Efektif berhubungan dengan peningkatan tekanan intrakranial. d. Resiko injuri berhubungan dengan adanya kejang, perubahan status mental dan penurunan tingkat kesadaran e. Risiko kerusakan integritas kulit berhubungan dengan penurunan kesadaran f. PK: Peningkatan TIK g. Bersihan Jalan Napas tidak Efektif berhubungan dengan penumpukan sekret pada jalan nafas.

3.

Rencana Asuhan Keperawatan a. Nyeri akut berhubungan dengan peradangan pada selaput otak Tujuan dan Kriteria Hasil : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama .x24 jam diharapkan nyeri dapat berkurang. NOC : kontrol nyeri Skala : 1. Tidak pernah dilakukan.
17

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

2. 3. 4. 5.

Jarang dikakukan. Kadang-kadang dilakukan. Sering dilakukan. Selalu dilakukan.

Dengan kriteria : Mengetahui faktor penyebab Mengetahui peningkatan nyeri Gunakan cara pencegahan Gunakan cara non analgetik Gunakan obat analgetik Kenali nyeri untuk perawatan professional Gunakan sumber yang tersedia Catat control nyeri Pasien dapat tidur dengan tenang Memverbalisasikan penurunan rasa sakit.

Intervensi dan Rasional : Manajemen nyeri 1) Kaji karakteristik nyeri, letak, durasi, kualitas dan kuantitas nyeri. Rasional : Untuk menentukan tindakan penanganan yang tepat pada pasien tersebut. 2) Berikan pengetahuan mengenai nyeri pada pasien. Rasional : Untuk menambah pengetahuan pasien 3) Evaluasi pengalaman nyeri pasien. Rasional : Untuk mengetahui apakah nyeri yang dirasakan pernah dirasakan sebelumnya atau tidak. 4) Awasi faktor lingkungan yang dapat menyebabkan nyeri. Rasional : Dengan mengendalikan faktor lingkungan yang dapat menyebabkan nyeri diharapkan nyeri pasien dapat berkurang. Menurunkan reaksi terhadap rangsangan ekternal atau kesensitifan terhadap cahaya dan menganjurkan pasien untuk beristirahat.
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 18

5) Ajarkan teknik relaksasi pada pasien Rasional : Dengan teknik relaksasi diharapkan nyeri dapat berkurang. Teknik relaksasi dapat berupa teknik nafas dalam, teknik distraksi, guided imaginary, dan sebagainya. 6) Kompres dingin (es) pada kepala dan kain dingin pada mata

Rasional : Dapat menyebabkan vasokontriksi pembuluh darah otak 7) Berikan obat analgesic Rasional : Mungkin diperlukan untuk menurunkan rasa sakit

b. Hipertermi berhubungan dengan proses peradangan pada selaput otak. Tujuan dan Kriteria Hasil : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama .x24 jam suhu dapat kembali normal. NOC : Pengaturan Suhu Skala : 1. Extremely compromize 2. Substantially compromise 3. Moderately compromise 4. Mildly compromise 5. Not compromise Dengan kriteria hasil : Suhu kulit normal Suhu tubuh dalam rentang normal Tidak menunjukkan sakit kepala Tidak menunjukkan nyeri otot Tidak terdapat iritasi Tidak tampak ngantuk Warna kulit tidak berubah Berkeringat ketika panas Nadi dalam rentang yg diinginkan Pernapasan normal
19

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

Hidrasi yang adekuat

Intervensi dan Rasional : Regulasi suhu 1) Monitor suhu tiap 2 jam sekali. Rasional : Dengan memonitor suhu setiap 2 jam sekali, maka perubahan suhu dapat segera diketahui. 2) Monitor tekanan darah. Rasional : Monitor tekanan darah pasien ketika duduk, berbaring dan berdiri untuk mengetahui perbedaannya. 3) Auskultasi bunyi paru. Rasional : Untuk mengetahui adanya suara nafas tambahan. 4) Monitor perubahan warna kulit pada diri pasien. Rasional : Pada pasien yang hipertermi dapat terjadi perubahan warna kulit (kemerahan) 5) Monitor adanya sianosis pada pasien. Rasional : Pada pasien demam biasanya sering terjadi sianosis yang ditunjukkan dengan adanya warna kebiru-biruan pada ujung-ujung ekstremitas dan pada mukosa bibir. 6) Monitor kelembaban kulit pasien. Rasional : Pasien dengan demam tinggi harus dianjurkan untuk banyak minum untuk menghindari terjadinya dehidrasi.

c. Perfusi Jaringan Serebral tidak Efektif berhubungan dengan peningkatan tekanan intrakranial. Tujuan dan Kriteria hasil: Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 1 x 24 jam diharapkan tercapai keefektifan perfusi jaringan serebral, dengan kriteria hasil: Tissue perfusion : Cerebral (Perfusi jaringan serebral) Tekanan darah sistolik normal (120 mmHg) (skala 5 = no deviation from normal range)
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 20

Tekanan darah diastolik normal (80 mmHg) (skala 5 = no deviation from normal range)

Tidak ada sakit kepala (skala 5 = none) Tidak ada agitasi (skala 5 = none) Tidak ada syncope (skala 5 = none) Tidak ada muntah (skala 5 = none)

Seizure Control Pasien tidak mengalami kejang (skala 5 = Consistenly Demonstrated) Lingkungan sekitar pasien dalam keadaan aman (skala 5 = Consistenly Demonstrated)

Intervensi : Cerebral Perfusion Promotion 1) Pantau tingkat kerusakan perfusi jaringan serebral, seperti status neurologi dan adanya penurunan kesadaran. Rasional: kegagalan perfusi jaringan serebral dapat mempengaruhi status neurologi dan tingkat kesadaran klien. 2) Konsultasikan dengan dokter untuk menentukan posisi kepala yang tepat (0, 15, atau 30 derajat) dan monitor respon klien terhadap posisi tersebut. Rasional : posisi yang tepat dapat membantu memperlancar aliran darah ke otidak sehingga nutrisi dan O2 ke otidak adekuat. 3) Monitor status respirasi (pola, ritme, dan kedalaman respirasi; PO2, PCO2, PH, dan level bikarbonat) Rasional : status respirasi dapat menjadi indikator keadekuatan perfusi oksigen ke otidak. 4) Monitor nilai lab untuk perubahan dalam oksigenasi Rasional: oksigenasi yang tidak adekuat dapat menurunkan perfusi oksigen ke otidak. Oxygen Therapy 1) Pertahankan kepatenan jalan nafas.

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

21

Rasional: mempertahankan kepatenan jalan napas bertujuan untuk mencegah terputusnya aliran oksigen ke otidak sehingga mencegah terjadinya hipoksia jaringan otidak. 2) Monitor aliran oksigen. Rasional: untuk mempertahankan masukan oksigen adekuat sesuai dengan kebutuhan. Vital Signs Monitoring 1) Monitor tanda-tanda vital Rasional: memonitor tanda-tanda vital penting untuk mengetahui keadaan umum dan status keefektifan perfusi jaringan. 2) Ukur tekanan darah setelah klien mendapatkan medikasi/terapi. Rasional: pengukuran tekanan darah setelah mendapatkan terapi/medikasi penting untuk mengetahui keefektifan terapi. Seizure management 1) Monitor secara langsung mata dan kepala selama kejang Rasional: pada stroke hemoragik pemantaun mata dan kepala penting apa adanya perburukan kondisi pasien 2) Monitor status neurologik Rasional: satus neurologik pasien membrikan gamabran seizure dan dapat memberikan intervensi yang tepat 3) Monitor TTV Rasional: perubahan TTV menunjukan adanya perbaikan atau perburukan kondisi pasien 4) Dokumentasikan informasi tentang kejadian kejang Rasional: pendokumentasian penting untuk memantau status perkembangan neurologi pasien 5) Berikan antikonvulsan Phenytoin 3x100 mg/IV dan neuroprotektor Citicolin 3x250 mg/IV Rasional: Phenytoin cenderung menstabilkan ambang kejang terhadap kepekaan yang berlebihan yang disebabkan oleh rangsangan berlebihan atau perubahanperubahan lingkungan yang dapat mengurangi derajat membran terhadap Natrium
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 22

termasuk pengurangan potensiasi pasca tetanik pada sinap. Citicolin juga memperbaiki fungsi kognitif dengan cara meningkatkan kadar kolin. Seizure Precaution 1) Hindarkan barang-barang yang berbahaya dari sekitar pasien Rasional: arang-barang yang berbahaya bisa digunakan untuk mencederai diri pasien 2) Jaga ikatan di samping tempat tidur Rasional: memberikan keamanan bagi pasien dan tidak menimbulkan risio jatuh 3) Pasang tiang pengaman Rasional: memberikan pengaman sehingga pasien tidak cedera 4) Gunkan paddle pada sisi tempat tidur Rasional: menghidari timbulnya cedera pada pasien

d. Resiko injuri berhubungan dengan adanya kejang, perubahan status mental dan penurunan tingkat kesadaran Tujuan dan Kriteria Hasil: Pasien bebas dari injuri yang disebabkan oleh kejang dan penurunan kesadaran Intervensi dan Rasional : 1) Monitor kejang pada tangan, kaki, mulut dan otot-otot muka lainnya

Rasional : Gambaran tribalitas sistem saraf pusat memerlukan evaluasi yang sesuai dengan intervensi yang tepat untuk mencegah terjadinya komplikasi. 2) Persiapkan lingkungan yang aman seperti batasan ranjang, papan pengaman, dan alat suction selalu berada dekat pasien. Rasional : Melindungi pasien bila kejang terjadi 3) Pertahankan bedrest total selama fase akut Rasional : Mengurangi resiko jatuh / terluka jika vertigo, sincope, dan ataksia 4) Berikan terapi sesuai advis dokter seperti; diazepam, Phenobarbital Rasional : Untuk mencegah atau mengurangi kejang

e. Risiko kerusakan integritas kulit berhubungan dengan penurunan kesadaran Tujuan dan Kriteria Hasil:

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

23

Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan tidak terjadi kerusakan integritas kulit, dengan kriteria hasil: Integritas jaringan: kulit dan membran mukosa - Elastisitas kulit dapat dipertahankan (skala 5 = not compremised) - Integritas kulit utuh (skala 5 = not compremised) - Tidak ada lesi kulit (skala 5 = none) - Tidak ada eritema eritema (skala 5 = none) Intervensi: Pencegahan Ulkus Dekubitus 1) Gunakan alat pengkajian untuk memonitor risiko ulkus dekubitus seperti Braden scale/Norton scale Rasional: Alat pengkajian membantu dalam mengetahui risiko klien mengalami dekubitus 2) Catat status kulit klien setiap hari Rasional: Perubahan status kulit merupakan salah satu indikator yang

mengidentifikasikan ulkus dekubitus 3) Hilangkan kelembaban berlebih pada kulit, hasil dari pengeluaran keringat, drainase pada luka, inkontinensia alvi dan inkontinensia urine Rasional: Kelembaban yang berlebih mempercepat terjadinya proses kerusakan pada kulit. 4) Berikan barier perlindungan seperti krim atau bahan penyerap seperi pad. Rasional : Untuk mengurangi kelembaban berlebih. 5) Inspeksi kulit di sekitar tulang yang menonjol dan tekanan lain ketika reposisi dilakukan kurang dalam sehari. Rasional: Tulang yang menonjol paling rentan menyebabkan luka pada kulit sehingga pengkajian penting dilakukan untuk mengetahui risiko dekubitus. 6) Jaga tempat tidur tetap bersih, kering dan tidak mengkerut. Rasional: Meminimalkan risiko cedera pada kulit. 7) Hindari penggunaan air panas ketika mandi dan gunakan sabun yang lembut. Rasional: Penggunaan air panas dapat merusak integritas kulit, sabun yang lembut meminimalkan iritasi pada kulit.
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 24

8) Pastikan klien mendapatkan intidake yang adekuat seperti cairan, protein, vitamin B, vitamin C, dan kalori. Rasional: Pemberian protein dapat membantu regenerasi sel-sel yang rusak. Cairan menjaga status hidrasi dan elastisitas kulit, vitamin dan kalori membantu mempertahankan integritas kulit.

f. PK: Peningkatan TIK Tujuan dan Kriteria Hasil: Setelah diberika askep selam 1 x 24 jam, diharapkan perawat dapat meminimalkan komplikasi peningkatan TIK, dengan kriteria hasil: TTV dalam rentang normal (RR=16-20x/mnt, nadi=60-100x/mnt, TD=120/80 mmHg, suhu = 36-37,5oC) Tidak ada tanda-tanda peningkatan TIK (Trias TIK: muntah proyektil, nyeri kepala, papil edema) Intervensi 1) Kaji ulang status neurologis yang berhubungan dengan tanda-tanda peningkatan TIK, terutama GCS. Rasional: Peningkatan TIK dapat diketahui secara dini untuk menentukan tindakan selanjutnya. 2) Monitor TTV: tekanan darah, denyut nadi, respirasi, suhu minimal satu jam sampai keadaan klien stabil. Rasional: Perubahan TTV menjadi indikator dalam peningkatan tekanan intracranial 3) Naikkan kepala dengan sudut 15-45 derajat (tidak hiperekstensi dan fleksi) dan posisi netral (dari kepala hingga daerah lumbal dalam garis lurus) jika tidak ada kontraindikasi. Rasional: Dengan posisi tersebut maka akan meningkatan dan melancarkan aliran balik vena darah sehingga mengurangi kongesti serebrum, edema dan mencegah terjadi penigkatan TIK. Posisi netral tanpa hiper ekstensi dan fleksi dapat mencegah penekanan pada saraf spinalis yang menambah peningkatan TIK. 4) Monitor intidake dan output cairan tiap 8 jam sekali.

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

25

Rasional: Tindakan ini mencegah kelebihan cairan yang dapat menambah edema serebri. 5) Kolaborasi: Berikan obat Manitol 4x100 cc dan Fentanyl drip 300 mg 2.1 cc/jam dengan syringe pump, Ranitidine 3x1 ampul/IV, Asam traneksamat 4x1 gr/IV Rasional: Manitol merupakan antidiuretik yang dapat menarik cairan untuk mengurangi edema otidak dan fentanyl dapat mengurangi rasa nyeri yang dirasakan pasien. Ranitidine merupakan suatu antagonis histamin pada reseptor H2 yang menghambat kerja histamin secara kompetitif pada reseptor H2 dan mengurangi sekresi asam lambung, yang terjadi akibat peningkatan TIK. Asam traneksamat merupakan antifibrinolitik yang menghambat pemutusan benang fibrin, sehinga mencegah perdarahan yang merupakan penyebab peningkatan TIK.

g. Bersihan Jalan Napas tidak Efektif berhubungan dengan penumpukan sekret pada jalan nafas. Tujuan dan Kriteria Hasil: Respiratory status: airway patency (status pernapasan: kepatenan jalan napas) Frekuensi pernapasan dalam batas normal (16-20x/mnt) (skala 5 = no deviation from normal range) Irama pernapasn normal (skala 5 = no deviation from normal range) Kedalaman pernapasan normal (skala 5 = no deviation from normal range) Klien mampu mengeluarkan sputum secara efektif (skala 5 = no deviation from normal range) Tidak ada akumulasi sputum (skala 5 = none)

Intervensi: Respiratory monitoring 1) Pantau rate, irama, kedalaman, dan usaha respirasi Rasional: mengetahui tingkat gangguan yang terjadi dan membantu dalam menetukan intervensi yang akan diberikan. 2) Perhatikan gerakan dada, amati simetris, penggunaan otot aksesori, retraksi otot supraclavicular dan interkostal

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

26

Rasional: menunjukkan keparahan dari gangguan respirasi yang terjadi dan menetukan intervensi yang akan diberikan. 3) Monitor suara napas tambahan Rasional: suara napas tambahan dapat menjadi indikator gangguan kepatenan jalan napas yang tentunya akan berpengaruh terhadap kecukupan pertukaran udara. 4) Monitor pola napas : bradypnea, tachypnea, hyperventilasi, napas kussmaul, napas cheyne-stokes, apnea, napas biots dan pola ataxic Rasional: mengetahui permasalahan jalan napas yang dialami dan keefektifan pola napas klien untuk memenuhi kebutuhan oksigen tubuh. Airway suctioning 5) Putuskan kapan dibutuhkan oral dan/atau trakea suction Rasional: waktu tindakan suction yang tepat membantu melapangan jalan nafas pasien 6) Auskultasi sura nafas sebelum dan sesudah suction Rasional : Mengetahui adanya suara nafas tambahan dan kefektifan jalan nafas untuk memenuhi O2 pasien 7) Informasikan kepada keluarga mengenai tindakan suction Rasional : memberikan pemahaman kepada keluarga mengenai indikasi kenapa dilakukan tindakan suction 8) Gunakan universal precaution, sarung tangan, goggle, masker sesuai kebutuhan Rasional : untuk melindungai tenaga kesehatan dan pasien dari penyebaran infeksi dan memberikan pasien safety 9) Gunakan alat disposible steril setiap melakukan tindakan suction trakea Rasional: jalan nafas merupakn area steril sehingga alat digunkan juga steril untuk mencegah penularan infeksi. 10) Pilihlah selang suction dengan ukuran setengah dari diameter endotrakeal, trakheostomy, atau saluran nafas pasien Rasional: penggunaan dimater yang lebih kecil agar tidak menyumbat jalan nafas dan memberikan ruang agar pasien mampu melakukan respirasi 11) Gunakan aliran rendah untuk menghilangkan sekret (80-100 mmHg pada dewasa) Rasional : aliran tinggi bisa mencederai jalan nafas
Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS 27

12) Monitor status oksigen pasien (SaO2 dan SvO2) dan status hemodinamik (MAP dan irama jantung) sebelum, saat, dan setelah suction Rasional : Mengetahui adanya perubahan nilai SaO2 dan satus hemodinamik, jika terjadi perburukan suction bisa dihentikan. 13) Lakukan suction pada oropharing setelah selesai suction pada trakea Rasional : melancarkan jalan nafas sehingga SaO2 menjadi optimal

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

28

DAFTAR PUSTAKA

Doenges, Marilynn E, Rencana Asuhan Keperawatan, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, 1999 Wong, Donna L.2004. Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Jakarta : EGC Munttaqin, Arif. 2008. Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Sistem Persarafan. Jakarta : Salemba Medika. Anonim. 2008. Pemeriksaan Fisik pada Anak. (Online).

www.fk.uwks.ac.id/PemeriksaanFisik17Sep2008.pdf diakses pada tanggal 27 Oktober 2010 Johnson, Marion, dkk. 2008. IOWA

Intervention Project Nursing Outcomes

Classifcation (NOC), Fourth edition. USA : Mosby.


McCloskey, Joanne C & Bulecheck, Gloria M. 2004. IOWA Intervention Project

Nursing Intervention Classifcation (NIC), Fourth edition. USA : Mosby.


Nanda. 2005 2006. Panduan Diagnosa Keperawatan. Jakarta : Prima Medika. Brunner / Suddarth, Buku Saku Keperawatan Medikal Bedah, Penerbit Buku

Kedokteran EGC, Jakarta, 2000 Indah. P, Elizabeth. 1998. Asuhan Keperawatan Meningitis. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama Ngastiyah. 2005. Perawatan Anak Sakit. Jakarta : EGC

Sri Wulandari | LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN ANAK DENGAN MENINGITIS

29