Anda di halaman 1dari 31

TUGAS PEDODONSIA PEMERIKSAAN KEPALA DAN LEHER

Oleh : Martha Tri W. Senja Annisa H. Neni Imamatul H. Ramadhan P.V.S. Alif Chandra A. Fatihatur R. Perpulungenta P. (05-026) (05-028) (05-029) (05-030) (05-031) (05-032) (04-029)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS JEMBER 2008

PEMERIKSAAN KEPALA DAN LEHER Kepala dan leher merupakan bagian-bagian yang vital seperti torak, abdomen, maupun ekstremitas. Di dalamnya terdapat otak dan jaringan saraf yang mengatur seluruh fungsi tubuh manusia. Selain itu terdapat pula berbagai reseptor sensoris untuk penglihatan, pendengaran, penciuman dan pengecapan. Di leher terdapat pembuluh darah yang mensuplai zat-zat makanan ke otak dan juga membawa hasil metabolik dari otak, adanya jaras-jaras persarafan serta saluran udara. I. PEMERIKSAAN KEPALA Penderita diminta untuk duduk dihadapan anda. Perhatikan tampak muka, samping bahkan belakang kepala penderita dengan teliti, ada atau tidak ada suatu kelainan yang dapat membantu menegakkan diagnosis. INSPEKSI 1. Posisi Perhatikan posisi kepala apakah normal atau miring, terlalu ke depan atau terlalu ke belakang, atau mungkin terputar. Disposisi, dapat terjadi pada kelainan vertebra servikalis, usaha penderita untuk mengkompensai gangguan pada penglihatannya atau mengurangi rasa sakit dan tidak enak yang berhubungan dengan penyakitnya. Contoh: sindroma klippel-feil dan tortikolis muscular. Kepala yang miring dapat pula terjadi akibat usaha penderita untuk mengkompensasi rasa yang tidak enak yng timbul akibat abses atau furunkel pada leher. 2. Pergerakan Kepala penderita dapat digerakkan, terbatas atau tidak sama sekali. Perhatikan sifat gerakan kepala yang abnormal, apakah: Mendadak dan menyentak misal pada penderita korea Berirama sesuai denyut jantung. Contoh: mussets sign; gerak mengangguk dan menengadah (to-and-fro-bobbing) pad insufisiensi aorta Gerak tremor riknik yang terus menerus misalnya pad penderita Parkinson

3. Bentuk Dan Ukuran Bentuk dan ukuran kepala dapat bervariasi, dipengaruhi oleh bentuk tengkorak, adanya edema, dan kelainan genetic sehingga kepala dapat terlihat: Normal Mikrosefal Makrosefal, missal hidrosefalus Menyerupai bentuk tertentu, misalnya Tower Skull (Turmschadel atau kepala menara) yang timbul akibat sinustosis premature sutura koronarius dan sutura sagitalis. Suatu trauma pada kepala dpat pula menyebabkan deformitas dan perlu diwaspadai adanya fraktur pada vertebra servikalis sehingga pada penanganan selanjutnya harus dilakukan proteksi (imobilisasi) vertebra servikalis. PALPASI 1. Tumor Raba dan perhatikan bentuk, ukuran, konsistensi, mobilitas (pergerakan), warna, suhu, nyeri tekan dan daerah di sekitarnya, misalnya kista sebasea, kista dermoid, osteoma, ensefalokel (berupa tonjolan bulat pada glabella dan berdenyut jika ditekan) serta pembengkakan akibat abses yang ditimbulkan dari penyakit pada gigi maupun rongga mulut. 2. Denyut atau Getaran Palpasi kepala secara hati-hati dan teliti. Perhatikan ada atau tidaknya denyut atau getaran pada daerah-daerah tertentu. Denyut normal seperti denyut arteri temporalis, yang teraba dari depan lubang telinga harus dibedakan dengan denyut berlebih atau sistolik thrill yang kita temukan pada bola mata penderita fraktur tengkorak yang mengalami fistula kavernosa karotis. Begitupula dengan tremor yang terasa pada penderita Parkinson. 3. Nyeri Tekan Untuk membantu penegakkan diagnosis, bilamana penerita mengeluh sakit pada kepalanya, kita harus memeriksa adanya nyeri tekan di daerah tertentu pada kepala. Nyeri dapat timbul karena adanya luka yang langsung dapat kita lihat ataupun karena kelainan dari dalma yang tidak terlihat, misalnya tumor, peradangan, infark otak, atau perdarahan intracranial.

4. Kelenjar Periksalah apakah kelenjar-kelenjar yang ada di kepala mengalami pembesaran atau tidak. Dengan palpasi kita dapat mengetahui bentuk dan ukuran pembesaran, konsistensi, nyeri tekan , penyebaran serta perbandingannya dengan kelenjar yang normal. Peradangan pada kelenjar dapat berasal dari kelenjar itu sendiri atau berasal dari daerah lain di sekitarnya. Adapaun kelenjar yang sering membesar atau paling mudah diketahui bila terjadi suatu kelainan adalah kelenjar parotis pada penyakit parotits epidemica (gondongan). PERKUSI Ketuk kepala penderita dan perhatikan bunyi yang timbul serta rasa skit yang dikeluhkan. Bagian yang biasanya diperiksa adalah daerah frontal dan maksilla. Perkusi ini berguna untuk mengetahui adanya tumor atau peradangan sinus. Selain itu perkusi juga dilakukan untuk melihat adanya tetani. Cara pemeriksaan yang dilakukan yaitu dengan melakukan ketukan kuat pada bagian lubang telinga luar yang meruakan tempat keluarnya nervus (N.)VII. Jika terdapat kontraksi atau spasme otot wajah pada sisi yang sama maka, tanda ini dikenal sebagai tanda Chvostek (ditemukan pada kasus tetani hipokalsemi).

II. PEMERIKSAAN MATA Kadangkala dari mata penderita, kita dapat mendiagnosis suatu penyakit yang bukan hanya berasal dari mata, tetapi juga bagian lain tubuh misalnya jantung. Pada pemeriksaan yang lebih banyak mengandalkan inspeksi ini perhatikanlah bentuk, ukuran, kesimetrisan, pergerakan, dan bagian-bagian mata yang trlihat dari luar seperti refleks pupil. 1. Bentuk dan Ukuran Periksalah bentuk dan ukuran mata penderita dengan melihat tampak muka dan samping. Variasi dapat terjadi berdasarkan ras dan genetic. Perhatikan bentuk dan ukuran mata penderita, besar, kecil, eksoftalmos (mata menonjol keluar), misalnya eksoftalmos goiter pada hipertiroid, atau enoftalmos (mata cekung) pada penderita dehidrasi berat.

Eksoftalmos dapat diperiksa dengan alat eksoftalmometer hertel yang mengukur jarak antara sudut mata dengan tepi kornea. Mata dikatakan dalam keadaaneksoftalmos bila hasil pengukuran lebih dari 16 mm. 2. Kesimetrisan Perhatikanlah bentuk, ukuran , dan jarak antara kedua mata, sejajar dan simetris atau ada kelainan. Gangguan pada saraf, edema, otot-otot wajah atau tumor pada salah satu mata menyebabkan mata penderita tampak asimetris. 3. Pergerakan Bola Mata Untuk memeriksa normal atau tidaknya pergerakan bola mata maka dengan menggunakan jari yang digerakkan ke segala arah mintalah penderita mengikuti gerakan jari tersebut, yanpa menggerakkan kepalanya.

III. PEMERIKSAAN HIDUNG 1/3 bagian atas hidung dibentuk oleh tulang, sedangkan 2/3 bagian bawah dibentuk oleh kartilago. Hidung memiliki variasi bentuk dan ukurannya yang dipengaruhi oleh penyakit yang menyerang hidung dan daerah disekitarnya, misalnya sinusitis ataupun herediter. Kesimetrisan rongga hidung dipengaruhi oleh septum, sehingga deviasi pada septum perlu diperhatikan. Pemeriksaan rongga hidung meliputi keadaan warna mukosa, kelembaban mukosa apakah basah atau kering. Warna merah pada mukosa dapat terjadi karena infeksi. Mukosa yang tampak pucat disebabkan oleh alergi. Sedangakan mukosa yang tampak berwarna keabuan dijumpai pada radang kronis. Selain itu diperiksa ada atau tidaknya edema, polip, secret yang berwarna jernih, purulen atau berbau, perdarahan atau benda asing.

IV. PEMERIKSAAN TELINGA Seperti halnya mata perhatikan kedua talinga dari depan, dan masing-masing telinga pada tampak samping. Inspeksi ukuran, bentuk, letak kesimetrisan antara kedua telinga. Bila terdapat

nodul berupa topus atau tumor, tanda radag, lesi atau luka dan tanda keganasan, periksalah dengan lebih teliti asal dari kelainan tersebut. Palpasi telinga luar, untuk memeriksa bentuk, batas, konsistensi, suatu massa yang tedapat pada daun telinga, serta ada atau tidak nyeri tekan. Demikian pula bagian belakang telinga, yaitu prosesus mastoideus untuk memeriksa adanya peradangan. Bila penderita mengalami fraktur tulang tengkorak pada bagian basis krani atau temporal, periksalah tanda batlle atau hematom pada mastoid.

V. PEMERIKSAAN RAMBUT Perhatikan jumlah, distribusi, tipe, warna dan kelainan yang ditemukan pada rambut penderita. Apakah rambut terlihat normal, tumbuh lebat hingga ke bagian wajah, atau mengalami kerontokan yang abnormal, sampai terjadi alopesia, baik areata maupun difusa kemudian tipe dan warna rambut, apakah tipe rambut kering, berminyak, halus, kasar, hitam, pirang hingga menyerupai rambut jagung dan apakah dipengaruhi oleh cat rambut serta usia penderita (uban). Kelainan pada rambut dapat disebabkan oleh kelainan genetic, kelainan endokrin, malnutrisi, pengobatan anti kanker, radiasi, atau karena higiene yang buruk seperti pada kelainan adanya telur kutu atau kutu yang harus dibedakan dengan ketombe.

VI. PEMERIKSAAN LEHER INSPEKSI Perhatikan kesimetrisan ada tidaknya massa ataupun jejas pada leher. Perrhatikan apakah tampak pembesaran kelenjar parotis, kelenjar submandibula atau kelenjar getah baning lain maupun kelenjar tiroid. Pada penderita syndrome Turner maupun sindroma Klippel-Feihl, mempunyai lipatan kulit seperti kipas yang khas terbentang dari leher menuju ke samping, sehingga dilukiskan sebagai leher berselaput (webbed neck). Arteri karotis yang berenyut dengan kuat dan hebat tampak pada insufisiensi katup aorta, anemia berat, hipertiroidisme, dan

arterisklerosis, inspeksi yang cermat pada arteri karotis dapat memperlihatkan ritme denyut jantung . Amati pula kesimetrisan dari trakea. Defiasi trakea dapat terjadi akibat dorongan dari massa di mediastinum, pneumotoraks, berat atau tarikan akibat atelektasis. Saat melakukan inspeksi kelanjar tiroid, mintalah pada penderita untuk sedikit menengadahkan kepala. Inspeksi daerah di bawah kartilago krikoid, kemudian amati kesimetrisan ataupun pembesaran dari kelenjar tiroid. PALPASI Ketika melakukan palpasi, gunakan ujung jari telunjuk dan jari tengah untuk melakukan tekanan ringan pada leher. Gerakan ujung jari tersebut dengan lembut dan dengan gerakan berputar. Perhatikan ukuran, bentuk, mobilitas, batas kelenjar apakah diskret atau bersatu dengan kelenjar yang berdekatan, dan kosistensi kelenjar. Sejauh ini penemuan fisik yang didapatkan pada palpasi, paling penting artinya dalam melakukan penilaian atas tumor yang terdapat pada leher. Limfadenopati (perubahan kelenjar getah bening) dapat terjadi karena peradangan atau keganasan. Kadang timbulnya limfadenopati sudah lama dan tidak ada keluhan. Biasanya kelenjar tersebut berukuran kecil (< 1cm) dan tidak terasa nyeri, serta sering ditemukan pada anak dan usia muda. Biasanya pembesaran kelenjar tersebut tidak berbahaya. Limfadenopati pada usia muda walaupun tampak jinak perlu dicari penyebabnya. Limfadenitis regional di leher dapat terjadi akibat faringitis, laryngitis, peradangan kelenjar-kelenjar air liur maupun gigi. Pada limfadenitis akut, kelenjar cepat membesar dan disertai rasa nyeri. Pada limfadenitis tuberkolosis akut tampak pembesaran kelenjar di bagian parotis, belakang dan bawah mandibula serta didaerah submaksilaris dan supraklavikularis. Biasanya teraba masa lunak yang bersifat multiple dan mengalami fluktuasi tanpa rasa nyeri, serta terdapat perlekatan pada kulit, M. sternocleidomastoideus bahkan sampai ke bagian dalam servikal. limfadenitis tuberkolosis yang lanjut akan mengalami perlunakan dan jika pecah akan

membentuk fistel. Fistel yang terbentuk yang memilki dinding yang tidak rata, berwarna livid (warna kelabu kehitaman) serta dapat terlihat di beberapa tempat di leher. Limfoma memberikan gambaran pembesaran kelenjar yang bersifat unilateral atau bilateral. Massa yang teraba memiliki konsistensi keras kenyal seperti karet, tidak ada nyeri tekan tetapi bila mengenai banyak kelenjar akan menyebabkan perlekatan satu dengan yang lain. Saat melakukan palpasi kelenjar tiroid, pemeriksa berada dibelakang penderita. Penderita dalam posisi duduk kemudian mintalah agar penderita sedikit menengadah. Letakkan ujung jari telunjuk kedua tangan tepat dibawah kartilago krikoid. Kemudian minta kepada penderita untuk melakukan gerakan menelan, tiroid akan bergerak keatas sehingga ismus kelenjar tiroid dapat teraba. Dengan cara demikian kelainan-kelainan akan teraba lebih jelas. Perhatikan ukuran, bentuk, mobilitas, konsistensi, permukaan apakah datar atau berbenjol-benjol, serta ada tidaknya nyeri takan. AUSKULTASI Auskultasi biasanya digunakan untuk mendengarkan aliran darah pada A.karotis. Dengarkanlah ada tidaknya bruit pada arteri tersebut. Bising yang timbul biasanya merupakan bising sistolik dan hal ini berkaiatan dengan adanya arteriosclerosis pada pembuluh darah tersebut. Auskultasi juga dilakukan di atas kelenjar tiroid. Pada hipertiroidisme akan terdengar bruit.

VII. PEMERIKSAAN TMJ Keluhan utama yang paling sering dirasakan pada penyakit/gangguan fungsi sendi temporomandibula adalah rasa nyeri dan rasa tidak enak, yang disertai dengan kliking atau keluhan sendi lainnya. Rasa sakit/nyeri Bila pasien merasakan adanya rasa nyeri, maka yang paling penting untuk diketahui adalah lokasi,sifat, dan lama terjadinya rasa nyeri/sakit tersebut. Waktu timbulnya rasa sakit juga dicatat, misalnya pagi hari atau setelah makan. Banyak pasien yang dapat secara tepat menggambarkan sifat dari rasa sakit dan lokasi anatomis maupun penyebarannya. Jika sakit

kepala merupakan keluhan pasien, maka penting untuk diketahui lokasi, sifat frekuensi dan lama timbulnya sakit kepala tersebut. Kegagalan/keberhasilan analgesic, baik yang diresepkan maupun yang dibeli bebas sangat berarti dalam hal ini, karena merupakan indicator derajat ketidakenakan yang timbul atau derajat ambang reaksi nyeri dari penderita. Hilangnya rasa sakit/nyeri dengan pemijatan atau terapi panas/dingin juga merupakan informasi yang penting. Bunyi sendi Jika pasien mengeluh adanya bunyi sendi atau kliking (suara berkeretak), maka saat timbulnya dan perubahan pada suara sendi tersebut merupakan informasi yang perlu diketahui. Banyak pasien menggambarkan volume bunyi sendi yang dialaminya sebagai sesuatu yang memalukan pada saat makan. Jika kliking yang timbul diketahui sebabnya, misalnya, trauma, yaitu benturan pada mandibula, perawatan gigi yang terlalu lama, menguap terlalu lebar, maka hal tersebut juga dicatat. Keluhan kliking yang kemudian menghilang secara spontan juga merupakan temuan yang penting. Perubahan dan pergerakan Penyembuhan kliking sering kali diikuti oleh keluhan baru, yaitu nyeri akut dan berkurangnya luas pergerakan yang nyata, khususnya pada jarak antar insisal, diamana penemuan ini merupakan petunjuk utama terjadinya keadaan closed-lock. Closed-lock yang timbul-hilang dikatakan oleh penderita sebagai tertahannya atau terkuncinya mandibula. Gambaran subyektif yang sering ditemukan pada berkurangnya luas pergerakan ini adalah kekuan rahang bawah. Keluhan yang timbul biasanya adalah ketidakmampuan menggigit dalam berbagai derajat pembukaan mulut. Karena spasme otot juga menyebabkan berkurangnya pembukaan mulut, maka dibutuhkan satu diagnosis banding yang biasanya tidak bisa ditentukan hanya melalui riwayat penyakit gajah. Perubahan oklusi Beberapa penderita mengeluhkan perubahan gigitan, dengan menyatakan Gigi saya tidak terkatup secara tepat atau tidak seperti biasa. Keluhan ini dapat merupakan tanda terjadinya perubahan degeneratif tingkat lanjut atau spasme otot akut. Informasi keadaan kolateral Setelah riwayat uatam diperiksa secara menyeluruh, selanjutnya dapat dikumpulkan informasi keadaan kolateral. Kondisi-kondisi lain yang mengenai kepala dan leher, seperti sinusitis akut atau kronis, sakit pada telinga, atau gangguan penglihatan dicatat. Kondisi

sistemik seperti DJD, arthritis rheumatoid, lupus eritematosis atau sjorgrens syndrome (khususnya yang disertai dengan poliarthritis), atau arthritis rheumatoid, arthritis juvenile dapat berkaitan. Riwayat tentang kondisi yang berkaitan dengan stress seperti obesitas, colitis ulseratif, hipertensi, nyeri pinggang bagian bawah atau migrain juga dicatat. Perawatan sebelumnya Informasi mengenai perawatan sebelumnya seringkali juga membantu. Banyak pasien dengan gangguan fungsi atau penyakit TMJ memiliki riwayat panjang kunjungan ke berbagai dokter, yang seringkali disertai dengan hasil yang tidak memuaskan. Kronologi perawatan sebelumnya, baik pemberian obat, mekanis, maupun secara bedah juga dicatat. Seringkali pasien dengan seketika menceritakn riwayat perawatan gigi yang telah diterimanya tapi melupakan perawatan yang diterimanya dari chiropractor, osteopad, dan terapi fisik. Keikutsertaan praktisi-praktisi ini sering hanya terungkap dengan mengajukan pertanyaan khusus. Stress Walaupun stress dikatakan memiliki peranan etiologis yang penting dalam gangguan fungsi atau penyakit TMJ, cukup sulit untuk memperkirakan secara tepat stress yang dialami penderita atau reaksi penderita dalam menghadapinya. Seringkali pasien menyatakan hubungan. Untuk menentukan dengan tepat keadaan emosional pasien biasanya dibutuhkan beberapa kunjungan dengan kemungkinan pengiriman atau rujukan untuk evaluasi psikologis, dan terapi control stress selanjutnya. PEMERIKSAAN KLINIS TMJ 1. Oklusi Pemeriksaan gigi secara menyeluruh dengan memperhatikan khususnya faktor oklusi. Gangguan oklusi misalnya gigitan silang, gigitan dalam, gigi supra erupsi dan daerah tak bergigi yang tidak direstorasi. Abrasi ekstrim dan aus seringkali merupakan tanda khas penderita bruxism. Perhatikan kemungkinan perbedaan oklusi atau relasi sentrik dan pergeseran.

2.

Pembukaan antar insisal Pembukaan antar insisal bervariasi lebarnya, biasanya pada orang dewasa sekitar 40-50 mm yang diukur dengan penggaris mm skala mm atau jangka, dengan memperhatikan overbite vertikalnya.

3.

Pergerakan lain Pergeseran lateral juga diukur, biasanya pada titik atau garis tengah, dan dibandingkan kesimetrisannya biasanya 8-10 mm. gangguan internal misalnya dislokasi discus, akan membatasi pergeseran ke sisi yang berlawanan. Pergerakan protusif diukur saat terjadi celah antara tepi insisal gigi-gigi anterior (normalnya 6-10 mm).

4.

Palpasi Dilakukan perkutan atau peroral dan melibatkan jaringan lunak dan keras. Pada bagian fasial, mandibula dapat dipalpasi pada tepi posterior dan tepi bawah, dari simpisis hingga proc. Condylaris. Palpasi bilateral pada saat pergeseran mandibula merupakan data paling utama. Aspek lateral posterior dari sendi bisa dipalpasi pada ujung endaural.

5. Auskultasi Auskultasi stetoskop pada sendi memungkinkan penentuan sikap dan waktu timbulnya bunyi abnormal secara lebih tepat. Pergerakan TMJ, sendi yang sehat tidak akan menimbulkan suara, sementara pada saat pergeseran atau ekskursi akan timbul suara fungsional. VIII. PEMERIKSAAN TONSILITIS Tonsil atau yang lebih sering dikenal dengan amandel adalah massa yang terdiri dari jaringan limfoid dan ditunjang oleh jaringan ikat dengan kriptus didalamnya, bagian organ tubuh yang berbentuk bulat lonjong melekat pada kanan dan kiri tenggorok. Terdapat 3 macam tonsil yaitu tonsil faringal (adenoid), tonsil palatina, dan tonsil faringal yang membentuk lingkaran yang disebut cincin Waldeyer. Dalam beberapa kasus ditemukan 3 macam tonsillitis, yaitu tonsillitis akut, tonsillitis membranosa, dan tonsillitis kronis. 1. PEMERIKSAAN TONSILITIS AKUT a. Tes Laboratorium Tes laboratorium ini digunakan untuk menentukan apakah bakteri yang ada dalam tubuh pasien merupkan bakteri grup A, karena grup ini disertai dengan demam renmatik, glomerulnefritis, dan demam jengkering.

b.

Pemeriksaan penunjang Kultur dan uji resistensi bila diperlukan.

c.

Terapi Dengan menggunakan antibiotic spectrum lebar dan sulfonamide, antipiretik, dan obat kumur yang mengandung desinfektan.

2. PEMERIKSAAN TONSILITIS MEMBRANOSA Ada beberapa macam penyakit yang termasuk dalam tonsillitis membranosa beberapa diantaranya yaitu Tonsilitis difteri, Tonsilitis septic, serta Angina Vincent. A. TONSILITIS DIFTERI 1. Tes Laboratorium Dilakukan dengan cara preparat langsung kuman (dari permukaan bawah membrane semu). Medium transport yang dapat dipakai adalah agar Mac conkey atau Loffler. 2. Tes Schick (tes kerentnan terhadap diphteria) 3. Terapi Anti difteri serum diberikan segera tanpa menunggu hasil kultur dengan dosis 20.000-100.000 unit tergantung dari umur dan beratnya penyakit itu. B. PEMERIKSAAN TONSILITIS SEPTIK Mukosa mulut dan faring hiperemis, tampak membrane putih keabuan di atas tonsil, uvula, dinding faring, gusi serta prosesus alveolaris, mulut berbau dan kelenjar submandibula membesar. 3. PEMERIKSAAN TONSILITIS KRONIS 1. Terapi Terapi mulut (terapi lokal) ditujukan kepada hygiene mulut dengan berkumur atau obat isap. Terapi radikal dengan tonsilektomi bila terapi medikamentosa tidak berhasil. 2. Faktor penunjang Kultur dan uji resistensi kuman dari sediaan hapus tonsil. Plaut

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 1 of 8

multiterapi laserpuntur
sembuh dari migren, sakit kepala dan nyeri lainnya ..
Desember 12, 2007 pada 10:21 am (MIGREN/SAKIT KEPALA)
tension-heasahe.jpg sakitnyakepalaku

dengan Laserpuntur
Oleh Dr Oetomo

Apa itu migren ..dan apa sakit kepala.? Bila sakit atau nyeri berdenyut pada satu atau ke dua sisi kepala disertai perasaan mual atau muntah dan rasa sakit nya akan bertambah parah bila melakukan aktivitas pisik, melihat cahaya terang, mendengar bunyi keras atau gaduh maka anda menderita migren (migraine). Gejala awal serangan migren kadang melihat cahaya (aura) atau melihat bintik buta, adanya perasaan lemah atau terjadi gangguan berbicara. Kadang kala waktu melihat aura disertai perasaan sangat gembira dan penuh energi. Kadang ingin makan sesuatu yang rasanya manis atau timbul perasaan haus atau rasa ingin tidur (mengantuk) atau mudah tersinggung dan menjadi depresi. Jenis lain, yaitu sakit atau nyeri seluruh kepala seperti di ikat tali dengan kuat. Perasaan nyeri sering di jalarkan ke bagian bawah kepala dan leher belakang sampai ke bahu disebut sakit kepala (tension headache). Awalnya serangan sakit kepala hanya ringan dan sebentar. Tetapi makin lama makin nyeri dan waktu serangan menjadi lebih lama hingga beberapa jam bahkan beberapa hari. Bila serangan terjadi setiap hari disebut sakit kepala kronis yang dapat disertai perasaan nyeri pada seluruh kulit kepala dan leher serta nyeri pada otot bahu. Akibatnya menjadi sulit tidur (insomnia), timbul rasa lelah dan letih, mudah tersinggung, kurang konsentrasi dan tidak ada selera makan.Penyakit migren ddan sakit kepala ini sangat mengganggu, sehingga mengakibatkan hidup tidak nyaman dan terganggu serta efek nya akan menurunkan semangat dan prestasi kerja.. Apa penyebab migren dan sakit kepala? Karena terjadinya penurunan hormon serotonin dan endorphin dalam darah di otak sehingga akan merangsang saraf Trigeminal (saraf kepala no5 yang terletak di muka)

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 2 of 8

melepaskan neuro-peptide ke meningeal (selaput otak) dan menyebabkabkan delatasi (pelebaran) dan inflamasi (radang) pada pembuluh darah di kepala sehingga akibatnya terjadi serangan nyeri kepala berdenyut (migren) pada pelipis.Sedangkan pada sakit kepala, terjadi penurunan hormon serotonin dan endorphine di dalam darah di otak yang menyebabkan kontraksi dan ketegangan dari oto-otot muka, leher dan bahu sehingga terjadi serangan sakit kepala disertai kekakuan leher dan bahu. Apa pemicu serangan migren? Perubahan (fluktuasi) kadar hormon estrogen pada wanita yang terjadi sebelum dan waktu haid, hamil, menopause. Hal ini juga terjadi selama penggunaan kontra-sepsi (pil/suntik KB) atau therapi sulih hormon. Makanan/minuman tertentu seperti makanan yang mengandung alcohol (beer, red wine), keju, coklat, , makanan beragi (tape dll), acar, asinan, bumbu masak (MSG), pemanis buatan , kopi berlebihan. Stress. Rangsangan sensoris yang kuat seperti cahaya yang teramg, bau yang merangsang seperti parfum, bunga, tiner atau bau rokok dstnya Perubahan waktu tidur, kurang tidur atau terlalu banyak tidur Aktivitaas pisik yang berlebihan (terlalu lelah) termasukaktivitas sex Perubahan lingkungan, cuaca, suhu, musim, ketinggian, tekanan udara, atau time-zone. Obat tertentu. Apa pemicu serangan sakit kepala? Stress Depresi Anxiety Kurang tidur atau perubahan jam tidur Jam makan tidak teratur Sikap badan jelek Bekerja dalam posisi kaku Kurang aktivitas pisik Perubahan hormon pada wanita menjelang menstruasi, hamil, menopause atau hormone terapi Pemakaian obat darah tinggi atau obat depresi pemakaian berlebihan obat sakit kepala (REBOUND PHENOMENE) Sebelum serangan sakit kepala kadang di dahului perasaan depresi atau rasa sangat lapar. Apa faktor resiko sehingga mudah menderita migren dan sakit kepala? Riwayat keluarga (ada yang menderita migren atau sakit kepala) Wanita (lebih sering terserang migren/ sakit kepala) karena factor homonal. Kapan harus berobat ke dokter?Harus ke dokter bila: Nyeri/ sakit sekali

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 3 of 8

Terjadinya perubahan serangan/ sifat nyeri (makin sakit, makin sering, makin lama serangan sakit kepala nya). Sakit kepala disertai panas, kaku leher, merah dikulit, penurunan kesadaran, kejang, penglihatan dobel atau kabur, lemah, baal atau kesulitan berbicara. Nyeri bertambah hebat bila batuk, mengejan atau pergerakan tiba tiba. Sakit kepala setelah benturan pada kepala. Sakit kepala setelah usia 50 tahun. Bagaimana cara diagnosis oleh dokter? Berdasarkan gambaran serangan nyeri, derajat nyeri, lokasi, frequensi, lama serangan dan gejala lainnya. Bila di perlukan harus d lakukan pemeriksaan laboratorium lengkap dan pemeriksaan kepala dengan X ray, CT Scan atau MRI untuk melihat adanya tumor otak, aneurisma pembuluh darah, sinusitis dst nya. Obata apa saja yang biasa diberikan dokter untuk migren dan saran nya?Biasa diberikan obat pain-killer (penghilang rasa nyeri) yang hanya diminum waktu serangan nyeri migren datang (Tryptan, Ergot, NSAID, Opiat) dan obat Pencegahan serangan migren (Beta-blocker, Anti-depresan, Anti-seizure, Cyproheptadine). Untuk mencegah timbulnya serangan migren penderita di wajib kan merubah life-style (gaya hidup) dengan cara: Menghindari pemicu dari makanan tertentu, tidur cukup dengan waktu tidur teratur serta menghindari/ mengontrol stress. Olah raga aerobik teratur karena akan mengurangi stress/ketegangan otak dan otot seperti berjalan kaki, bersepeda, berenang. Sebelum nya dimulai dengan peregangan dan pemanasan. Langsung intensif tanpa pemanasan justru dapat memicu serangan. Mengurangi pemakaian hormon estrogen pada wanita dengan konsultasi ke dokter Melakukan latihan relaksasi dengan cara progresive muscle relaxation, meditasi, yoga dsbnya. Atau lakukan minimal setengah jam kegiatan yang membuat kita rilek seperti mendengarkan musik , berkebun, berendam air hangat, membaca dsb nya.. Usahakan cukup tidur (7-9 jam pada malam hari) tetapi jangan berlebihan. Buat catatan kapan serangan terjadi,berapa lama dan berapa derajat nyerinya untuk evaluasi pengobatan yang telah dilakukan Apa yang harus dilakukan waktu serangan migren? Bila serangan mulai datang, istirahat ditempat gelap dan tengang. Kompres dengan ice pack wrapped pada leher belakang dan massage pelan pelan pada kulit kepala dan tempat yang nyeri. Kemudian lakukan pernafasan dalam untuk membuat badan dan pikiran lebih rilek, kemudian tidur sejenak. Bila tersedia minumlah obat pain-killer migren Untuk sakit kepala, obat apa yang diberikan dokter dan apa sarannya?Diberikan obat pain-killer (analgetik) yang hanya diminum waktu serangan sakit kepala datang dan diberikan pula obat untuk pencegahan serangan (Triciclic antidepresan, serotonin inhibitor, NSAID, Anti-convulsant, Beta-blocker, calcium channel blocker). Pengobatan harus dilakukan secara teratur. Biasa nya setelah lebih dari dua bulan baru menunjukkan hasilnya. Pemakaian caffeine atau pain-killer berlebihan justru akan mengurangi efek obat

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 4 of 8

pencegahan. Pemakaian pain-killer harus dikurangi secara bertahap. Agar serangan sakit kepala makin dapat dikontrol, maka wajib merubah lifestyle dengan cara: Olah raga aerobic secara teratur seperti berjalan kaki, berenang atau ber sepeda yang akan mengurangi sakit kepal oleh karena aerobic akan mengurangi stress dan otot menjadi lebih rilek serta akan menaikkan kadar beta endorphine di dalam darah. Upaya mengatasi stress dapat dengan cara latihan progressive muscle relaksasi , latihan pernafasan dalam, yoga atau meditasi. Massage pada otot kepala, leher dan bahu juga akan sangat menolong. Perbaiki sikap tubuh yang salah agar otot dalam keadaan rilek. Bila berdiri harus bertumpu pada kedua kaki, bahu ditarik ke belakakang, kepala ditegakkan memandang lurus kedepan, tegakkan perut dan bokong menjadi lurus dengan punggung. Bila duduk paha harus paralel dengan lantai. Jangan membawa barang pada bahu (shoulder bag) lebih dari 2 kg. Duduk pad kursi bersandaran tegak Tidur dan makan harus teratur dan cukup. Apakah laserpuntur dapat menyembuhkan migren dan sakit kepala?Ya, dapat. Telah terbukti bahwa pengobatan yang sudah dilaksanakan sejak 5000 tahun yang lalu dengan Akupuntur ternyata mempunyai efek penyembuhan yang sangat baik. Pengobatan cara Timur yang dipadukan dengan tehnologi Barat dengan peralatan modern (sinar laser infrared) akan lebih meningkatkan hasilnya. Rangsangan pada lokasi tertentu pada kepala, leher dan bahu akan meningkatkan hormon endorphine dan serotonin dalam jaringan otak sehingga akan menghilangkan/ mengurangi nyeri migren dan sakit kepala.Rangsangan titik akupuntur dengan laser infrared pada puncak kepala, pergelangan tangan serta telinga akan menimbulkan rasa tenang dan menghilangkan stress. Sedangkan rangsangan pada daerah tengkuk, leher dan bahu akan membuat otot rilak dan tidak tegang serta menghilangkan perasaam myeri.Oleh karena itu pengobatan yang memadukan metode Timur dan tehnologi Barat cukup efektif untuk pengobatan migren dan sakit kepala. Apakah dengan laserpuntur selain untuk migren dan sakit kepala dapat untuk mengobati atau menyembuhkan penyakit nyeri lainnya?Ya, laserpuntur juga dapat
menyembuhkan sakit leher, sakit punggung, sakit pinggang, sakit lutut, sakit kaki. Sakit tulang iga/ rusuk, sakit tulang belakang. Juga untuk menyembuhkan/ mengobati nyeri karena rematik, asam urat atau menghilangkan nyeri salah urat/ kesleo, terkilir karena olah raga atau kecelakaan seperti terjatuh dari motor. Pengobatan dengan cara ini akan menghilangkan nyeri dan menghilangkan pembengkakan. Juga nyeri karena trigeminal neuralgia, herpes zoster dapat disembuhkan lebih cepat.Bahkan juga baik untuk kelumpuhan saraf muka no 7 (Bells palsy) atau stroke.

Apakah waktu di terapi laserpuntur menimbulkan rasa sakit/ nyeri?Tidak. Selama terapi tidak ada rasa nyeri seperti pada Akupuntur, karena yang digunakan adalah sinar laser infrared. Juga tidak panas. Apakah laser infrared berbahaya bagi?Tidak, karena yang digunakan kekuatannya sangat kecil hanya 5 - 300 mW tapi cukup efektif sebagai biostimulator untuk meningkatkan alirang darah, meningkatkan metabolisme sel, meningkatkan sistim imun,

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 5 of 8

mempunyai efek anti radang dan anti nyeri serta anti pembengkakan. Jenis sinar infrared banyak dikandung sinar matahari pagi sebelum jam sembilan pagi. Bila kita berjemur akan membuat badan lebih sehat. Tumbuh tumbuhan dalam proses metabolismenya menggunakan sinar infrared ini untuk tumbuh subur. Berapa lama waktu pengobatan?Setiap kunjungan kurang lebih 30 menit. Terapi 3 hari berturut turut krmudian dilanjutkan seminggu dua kali sampai sepuluh kali. Apakah selama pengobatan masih diperlukan obat?Obat specific pada tahap awal masih diperlukan, tetapi secara bertahap dikurangi dan akhrnya di stop. Dimana untuk mendapatkan informasi lebih lanjut? Dapat menghubungi Dr Oetomo
di 0816 4333 501 atau 548 4459 setiap hari kerja jam 8.00 16.00 dengan alamat Jl. Kemanggisan Utama Raya No F11, Slipi, Jakarta Barat.Selain laserpuntur juga dapat diberikan latihan progressive muscle relaxation, imaginasi, latihan pernafasan, self hipno-terapi untuksebagai bagian dari proses pengobatan.

Beberapa tip:PEngobatan sendiri (SELFCARE) Makanlah dengan menu sehat (banyak sayur, kurangi minyak/lemak) dalam porsi wajar.Hindari makanan pemicu. Hindari puasa terutama sarapan pagi. Makanlah secara teratur pada jam tertentu.Olah raga teratur, karena menghasilkan suatu zat kimia yang dapat memblokir signal nyeri ke otak. Kegiatan dapat berupa berjalan kaki, berenanng atau bersepeda atau lainnya. Mulailah pelan pelan (pemanasan} dan janganlah terlalu bersemangat dan berlebihab karena justru dapat memicu serangan sakit kepala.Tidur cukup antara 7 9 jam. Bangun dan pergi tidur secara teratur pada jam yang sama walaupun pada hari libur. Jaga suasana rilek sebelum tidur. Bila dalam 15 menit belum juga tertidur, bangun dari tempat tidur, cari bacaan atau lakukan sedikit kegiatan sampai mengantuk. Hindari obat yang mengandung caffeine atau stimulan lainnya. Hindari minum kopi berlebihan (lebih dari 600 mg caffeine atau 3-4 gelas kopi), walaupun sering dapat mengekang timbulnya serangan sakit kepala. Juga dengan mendengarkan musik, berkebun dapat membuat lebih rilek.Latihan relaksasi dengan cara pernafasan dalam, imajinasi, self hipnp-terapi, progrsive muscle relaxant dsb nya setiap hari selama 30 menit TIP mengontrol STRESS

Masalah yang menimbulkan stress memang tidak dapat di hindari, seperti menenti kelahiran bayi, kematian yang disayangi, perubahan atau kehilangan karier, perceraian. . Bahkan kegiatan sehari hari juga sering memicu stress seperti kemacetat lalu lintas, mencari surat yang hilang, tantangan dalam pekerjaan dsbnya. Kita harus dapat mengendalikan atau mengontrol stress dengan cara:Berpikir positif, hindari pikiran negatif. Yakinlahsegalanya akan berjalan dengan baik Hukum ketertarikan akan membuat pikiran positif akan berdarangan dan makin bertambah kuat sehingga akan lebih perjaya diri dan menghilangkan rasa cemas.

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 6 of 8

Kurangi kegiatan. Lakukan aktifitas atau tugas yang betul betul harus dikerjakan dan tunda yang tidak terlalu perlu.

Atur waktu secara bijaksana dan fleksibel baik di kantor maupun dirumah.

Delegasikan wewenang/ pekerjaan pada bawahan atau rekan sekerja. Bekerjalah dengan tenag dan jangan terburu buru.Persiapkan segalanya dengan baik setiap hari. Antisipasi adanya tantangan. Tetap fleksible dalam mengatur waktu dan pekerjaan

Kerjakan segalanya dengan percaya diri dan jangan cemasSesuaikan sikap tubuh anda dalam melakukan pekrjaan dengan tetap rilek.

Sediakan waktu untuk rilek setiap hari, 10 30 menit sudahlah cukup. Bila anda merasa otot mulai tegang, tarik napas dalam dalam melalui hiding sambil mengucapkan kata kata: sehat..segar.nyaman..berenergi. Kemudian sambil keluarkan napa pelan pelan melalui mulutl mengucapkan: tenang.rilek.kelem.sabar.. damai. secara berulang ulang. Waktu mengucapkan harus sepenuh hati sambil merasakan/ imaginasi makna kata kata itu (tehnik afirmasi dan visualisasi)Ambil waktu istirahat siang juga untuk merilaksasi otot dan otak dengan gerakan strechting (peregangan otot) secara pelan pelan dilanjutkan berjalan jalan untuk mengembalikan energi.Olah raga teratur, pilih yang sesuai akan mencegah atau mengobati sakit kepala juga akan memutuskan situasi stress setiap harinya. Lakukan pemanasan pelan pelan. Olah raga tanpa pemanasan dapat memicu sakit kepala atau truma otot.Maka secara smart, Makan makanan sehat yang banyak sayur dan buah, jangan terlalu mengandung minyak atau lemak serta makan karbohidrat (nasi) dalam jumlah yang memadai sebagai sumber energi untuk aktifitas pisikdan mengontrol stres.

Perbanyak rasa humor dan tertawa yang akan menghasilkan hormone endorphin untuk mengatasi stres.

Ambil cuti pada waktunya dan kerjakan sesuatu yang baru akan membawa suasana baru.

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 7 of 8

CATATAN:

Migren, migraine, sakit kepala bersenyut, sakit kepala nyut nyut, sekit kepala cekot cekot, sakit kepala cleng cleng, sakit kepala sebelah, sakit kepala kedua sisi, sakit kepala dan mual, sakit kepala dan muntah, sakit kepala dan berputar, sakit kepala dan sulit tidur, nyeri kepala berdenyut, nyeri kepala sebelah, nyeri kepala kedua sisi, nyeri kepala dan musal, nyeri kepala dan muntah, pengobatan migren, sembuh migren, pengobatan alternative migren

Sakit seluruh kepala, sakit kepala seperti diikat, sakit kepala dan otot leher tegang, sakit kepala dan bahu tegang, mudah marah, mudah tersinggung, stres, depresi, sulit tidur, insomnia, gelisah, kurang konsentrasi, nyeri seluruh kepala, nyeri kepala seperti diikat, nyeri kepala dan otot tegang, pengobatan sakit kepala, pengobatan nyeri kepala, sembuh sakit kepala, sembuh nyeri kepala, pengobatan alternativ sakit kepala

Comments

Cari
Search

Halaman
TENTANG DR. OETOMO

Arsip
Desember 2007 September 2007 Agustus 2007

Kategori
ASMA MIGREN/SAKIT KEPALA SINUSITIS SLIMING WASIR

Meta
Log in

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

MIGREN/SAKIT KEPALA multiterapi laserpuntur

Page 8 of 8

RSS Entri RSS Komentar Blog pada WordPress.com. Theme: Thirteen by Beccary

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 3_2A8A01C....

4/3/2010

Apotik online dan media informasi obat - penyakit :: m e d i c a s t o r e . c o m

Page 1 of 4

Apotik online medicastore

Selasa 25 Maret 2008 :: 10:43:41

Cari : Semua Info GO

1.000 lebih info tentang penyakit, gejala dan cara mengatasinya + 8.000 lebih info tentang obat-obatan + info dokter + info supleme Menu Halaman Muka Layanan Kami Obat & Barang Info Penyakit Info Dokter Arsip Medicastore Kabar Medicastore Keanggotaan Forum new Bantuan Tentang Kami Tahukan Anda? Staging Informasi produk mengenai: "Kanker leher & kepala " belum tersedia. Artikel terkait Kata kunci artikel ini: "kepala". Artikel lain dengan kata kunci yang sama : Demam Tifoid Sakit Kepala Sakit Kepala Tension Sakit Kepala Migren Sakit Kepala Cluster Perdarahan Intrakranial Influenza Polio Demam Berdarah Dengue Seseorang yang pernah menjalani terapi penyinaran dosis rendah untuk jerawat, pertumbuhan rambut berlebih, pembesaran kelenjar thymus atau pembesaran tonsil serta adenoid, memiliki resiko tinggi untuk menderita kanker tiroid dan kelenjar ludah. Pada saat ini, terapi penyinaran tidak lagi digunakan untuk mengatasi masalah-masalah tersebut. Staging merupakan suatu metoda untuk menentukan penyebaran kanker guna membantu jenis pengobatan dan menilai prognosis. Kanker kepala dan leher ditentukan stadiumnya berdasarkan ukuran dan lokasi tumor, jumlah dan ukuran metastase ke kelenjar getah bening leher serta adanya metastase ke bagian tubuh lainnya. PENYEBAB Sekitar 85% penderita merupakan perokok dan peminum alkohol. Kanker mulut juga bisa terjadi akibat: - kebersihan mulut yang buruk - gigi palsu yang tidak pas - menghirup atau mengunyah tembakau. Virus Epstein-Barr (penyebab mononukleosis infeksiosa) berperan dalam terjadinya kanker nasofaring (faring bagian atas).
| Informasi Lengkap tentang..

kembali --- subkategori: Kanker

NAMA

Kanker Leher & Kepala


DEFINISI Kanker kepala & leher (diluar kanker otak, mata dan tulang belakang) rata-rata muncul pada usia 59 than. Biasanya kanker kelenjar ludah, kelenjar tiroid atau sinus menyerang usia di bawah 59 tahun dan kanker mulut, tenggorokan (faring) atau kotak suara (laring) menyerang usia diatas 59 tahun. Pada awalnya, kanker kepala dan leher menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya. Dalam waktu 6 bulan sampai 3 tahun, kanker biasanya tidak menyebar ke bagian tubuh lainnya. Metastase (penyebaran kanker ke bagian tubuh lainnya) biasanya berasal dari tumor yang besar atau tumor yang menetap dan lebih sering terjadi pada penderita gangguan sistem kekebalan.

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 5_2A8BA2C.... 4/3/2010

Apotik online dan media informasi obat - penyakit :: m e d i c a s t o r e . c o m

Page 2 of 4

Otitis Media Akut Tonsilitis (Radang Amandel) Toksoplasmosis Karies Gigi Malaria Abses Kepala & Leher Infeksi Streptokokus Penyakit Lyme Leptospirosis Demam Gigitan Tikus Selulitis Dokter Terkait GEJALA Benjolan di leher. Kanker yang berasal dari kepala atau leher biasanya menyebar ke kelenjar getah bening di leher sebelum menyebar ke bagian tubuh lainnya. Suatu benjolan di leher yang menetap lebih dari 2 minggu harus segera diperiksakan ke dokter. Memang tidak semua benjolan merupakan kanker, tetapi 1 atau beberapa benjolan di leher bisa merupakan pertanda awal dari kanker mulut, tenggorokan laring, kelenjar tiroid atau sejenis limfoma maupun kanker darah. Benjolan biasanya tidak menimbulkan nyeri dan terus membesar. Perubahan suara. Kebanyakan kanker laring menyebabkan perubahan suara. Suara serak atau perubahan suara lainnya yang berlangsung lebih dari 2 minggu harus segera diperiksakan ke dokter. Seorang otolaringologis adalah ahli kepala dan leher yang bisa menilai pita suara kita. Suatu pertumbuhan di dalam mulut. Kebanyakan kanker mulut atau lidah menyebabkan suatu luka terbuka atau pembengkakan yang tidak sembuh-sembuh. Luka dan pembengkakan tersebut tidak menimbulkan nyeri, kecuali jika terinfeksi. Perdarahan biasanya terjadi pada stadium lanjut. Jika luka atau pembengkakan disertai dengan benjolan di leher, maka kita harus waspada. Untuk memastikan bahwa itu bukan merupakan suatu keganasan, sebaiknya dilakukan (pemeriksaan contoh jaringan secara mikroskopis). Perdarahan. Perdarahan seringkali disebabkan oleh penyakit selain kanker. Tetapi tumor di dalam hidung, mulut, tenggorokan atau paru-paru bisa menyebabkan perdarahan. Jika selama beberapa hari atau lebih di dalam ludah atau dahak terdapat darah, sebaiknya segera perksakan diri ke dokter. Kesulitan menelan. Kanker tenggorokan atau kerongkongan (saluran untuk menelan) menimbulkan kesulitan dalam menelan makanan padat. Kadang menelan cairanpun sulit. Makanan bisa tersangkut pada daerah tertentu dan masuk ke dalam lambung atau kembali ke kerongkongan. Jika kesulitan ini hampir selalu terjadi setiap hendak menelan sesuatu, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter. Untuk mengetahui penyebabnya, biasanya dilakukan rontgen barium swallow atau esofagoskopi. Perubahan kulit. Kanker kepala dan leher yang paling sering ditemukan adalah kanker sel basal kulit. Jika segera diobati, jarang menimbulkan masalah yang gawat. Kanker sel basal tumbuh di daerah yang paling sering terkena sinar matahari, seperti dahi, wajah dan telinga; meskipun bisa juga ditemukan pada kulit di bagian tubuh lainnya. Kanker sel basal berawal sebagai suatu bercak kecil yang pucat, yang kemudian membesar secara perlahan, membentuk lekukan di tengahnya dan akhirnya membentuk suatu ulkus (borok, luka terbuka). Sebagian kecil dari ulkus mungkin membaik, tetapi sebagian besar tetap mengalami ulserasi Beberapa kanker sel basal menunjukkan perubahan warna. Kanker lainnya adalah kanker sel skuamosa dan melanoma maligna, juga tumbuh pada kulit di kepala dan leher. Kebanyakan kanker sel skuamosa tumbuh di bibir bawah dan telinga. Kanker ini tampak seperti kanker sel basal dan jika diobati secara cepat dan tepat, biasanya tidak terlalu berbahaya. Jika terdapat sebuah luka terbuka di bibir, wajah bagian bawah atau telinga yang tidak

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 5_2A8BA2C.... 4/3/2010

Apotik online dan media informasi obat - penyakit :: m e d i c a s t o r e . c o m

Page 3 of 4

sembuh-sembuh, segera periksakan ke dokter. Melanoma maligna menyebabkan pewarnaan biru-hitam atau hitam pada kulit. Setiap tahi lalat yang ukuran dan warnanya berubah atau menyebabkan perdarahan, harus segera diperiksakan. Bintik berwarna hitam atau biru-hitam di wajah atau leher, terutama jika bentuk atau ukurannya berubah, harus segera diperiksakan. Sakit telinga yang menetap. Nyeri ketika menelan yang menetap di dalam atau di sekitar telinga, bisa merupakan pertanda dari infeksi atau tumor di dalam tenggorokan. Ini merupakan masalah yang serius, terutama jika disertai dengan kesulitan menelan, suara serak atau benjolan di leher. DIAGNOSA Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala-gejala dan didukung oleh hasil pemeriksaan berikut: Nasofaringoskopi Laringoskopi Panendoskcopi (termasuk laringoskopi, esofagoskopi dan bronkoskopi). Biopsi CT scan, membantu menentukan ukuran tumor, penyebaran tumor ke jaringan sekitarnya maupun ke kelenjar getah bening leher MRI scan Barium swallow merupakan serangkaian rontgen yang diambil setelah penderita menelan cairan yang mengandung barium sehingga bisa terlihat pada hasil rontgen. Pemeriksaan ini dilakukan untuk menilai mekanisme menelan dan bisa menggambarkan keadaan hipofaring Rontgen dada dilakukan secara rutin karena merokok bisa menyebabkan kanker paru, emfisema, kanker laring dan kanker hipofaring. Rontgen dada juga dilaukan untuk mengetahui penyebaran kanker ke paru-paru. Pemeriksaan darah rutin bisa membantu menilai keadaan penderita secara keseluruhan. PENGOBATAN Pengobatan tergantung kepada stadium kanker. Kanker stadium I, dimanapun lokasinya pada kepala dan leher, memberikan respon yang hampir sama terhadap pembedahan dan terapi penyinaran. Biasanya penyinaran tidak hanya ditujukan kepada kanker, tetapi juga kepada kelenjar getah bening pada leher kiri dan kanan, karena lebih dari 20% kanker menyebar ke kelenjar getah bening. Beberapa tumor, termasuk tumor yang memiliki garis tengah lebih dari 2 cm dan tumor yang telah menyusup ke dalam tulang atau tulang rawan, diangkat melalui pembedahan. Jika kanker ditemukan atau dicurigai terdapat di dalam kelenjar getah bening, setelah pembedahan biasanya diikuti dengan terapi penyinaran. Pada kasus-kasus tertentu, dilakukan terapi penyinaran dengan atau tanpa kemoterapi kankernya kambuh biasanya dilakukan pembedahan. Untuk kanker stadium lanjut, prognosis yang lebih baik diperoleh jika dilakukan pembedahan dan terapi penyinaran. Kemoterapi membunuh sel-sel kanker pada tempat tumbuhnya kanker, pada kelenjar getah bening dan di seluruh tubuh. Belum diketahui apakah kombinasi kemoterapi dengan pembedahan atau terapi penyinaran bisa memperbaiki angka kesembuhan, yang pasti terapi kombinasi bisa memperpanjang masa remisi. Jika kankernya terlalu luas untuk diobati dengan pembedahan maupun terapi penyinaran, maka untuk membantu mengurangi nyeri dan ukuran tumor bisa dilakukan kemoterapi. Pengobatan hampir selalu menyebabkan efek samping. Pembedahan selalu mempengaruhi proses menelan dan berbicara sehingga penderita perlu

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 5_2A8BA2C.... 4/3/2010

Apotik online dan media informasi obat - penyakit :: m e d i c a s t o r e . c o m

Page 4 of 4

menjalani rehabilitasi. Penyinaran bisa menyebabkan perubahan kulit (misalnya peradangan, gatal-gatal dan kerontokan rambut), pembentukan jaringan parut, hilangnya indera perasa dan mulut kering. Kemoterapi bisa menyebabkan mual dan muntah, kerontokan rambut yang bersifat sementara dan peradangan pada selaput lambung dan usus (gastroenteritis). Kemoterapi juga menyebabkan penurunan jumlah sel darah merah dan sel darah putih dan menyebabkan gangguan sistem kekebalan yang bersifat sementara. PROGNOSIS Tumor yang menonjol ke luar cenderung memberikan respon yang lebih baik terhadap pengobatan dibandingkan dengan tumor yang tumbuh ke dalam jaringan di sekitarnya, tumor yang membentuk ulkus/borok maupun tumor yang keras. Jika telah terjadi metastase, maka peluang bertahan sampai lebih dari 2 tahun adalah buruk. Kanker yang menyebar di sepanjang jalur saraf, menyebabkan nyeri, kelumpuhan atau mati rasa, biasanya lebih agresif dan sulit diobati. 65% penderita yang kankernya belum menyebar bertahan hidup sampai 5 tahun; sedangkan jika kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening, hanya 30% penderitanya yang bertahan sampai 5 tahun. Penderita yang berusia lebih dari 70 tahun memiliki masa remisi (bebas penyakit) yang lebih panjang dan memiliki angka harapan hidup yang lebih baik dibandingkan dengan penderita yang lebih muda. PENCEGAHAN Informasi yang tersedia di medicastore.com dikumpulkan dari berbagai sumber dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti nasihat, saran, konsultasi ataupun kunjungan kepada dokter anda. Bila anda memiliki masalah kesehatan, hubungilah dokter anda. copyright www.medicastore.com 2004

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo 5_2A8BA2C.... 4/3/2010

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal Welcome & Joining Otolaryngology in I... Page 1 of 7

Home studi Simposium

Welcome & Joining Otolaryngology in Indonesian language


contact : hennykartika@gmail.com December 29, 2007

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal


Posted by hennykartika under sinus paranasal

Cara Memeriksa Hidung & Sinus Paranasalis Oleh : Muhammad al-Fatih II Ada 8 cara yang dapat kita lakukan untuk memeriksa keadaan hidung dan sinus paranasalis, yaitu : Pemeriksaan dari luar : inspeksi, palpasi, & perkusi. Rinoskopia anterior. Rinoskopia posterior. Transiluminasi (diaphanoscopia). X-photo rontgen. Pungsi percobaan. Biopsi. Pemeriksaan laboratorium : pemeriksaan rutin, bakteriologi, serologi, & sitologi. 1. Pemeriksaan Hidung & Sinus Paranasalis dari Luar Ada 3 keadaan yang penting kita perhatikan saat melakukan inspeksi hidung & sinus paranasalis, yaitu : Kerangka dorsum nasi (batang hidung). Adanya luka, warna, udem & ulkus nasolabial. Bibir atas. Ada 4 bentuk kerangka dorsum nasi (batang hidung) yang dapat kita temukan pada inspeksi hidung & sinus paranasalis, yaitu : Lorgnet pada abses septum nasi. Saddle nose pada lues. Miring pada fraktur. Lebar pada polip nasi. Kulit pada ujung hidung yang terlihat mengkilap, menandakan adanya udem di tempat tersebut. Adanya maserasi pada bibir atas dapat kita temukan saat melakukan inspeksi hidung & sinus paranalis. Maserasi disebabkan oleh sekresi yang berasal dari sinusitis dan adenoiditis. Ada 4 struktur yang penting kita perhatikan saat melakukan palpasi hidung & sinus paranasalis, yaitu : Dorsum nasi (batang hidung). Ala nasi. Regio frontalis sinus frontalis.

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo_2A8CE31.htm

4/3/2010

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal Welcome & Joining Otolaryngology in I... Page 2 of 7

Fossa kanina. Krepitasi dan deformitas dorsum nasi (batang hidung) dapat kita temukan pada palpasi hidung. Deformitas dorsum nasi merupakan tanda terjadinya fraktur os nasalis. Ala nasi penderita terasa sangat sakit pada saat kita melakukan palpasi. Tanda ini dapat kita temukan pada furunkel vestibulum nasi. Ada 2 cara kita melakukan palpasi pada regio frontalis sinus frontalis, yaitu : Kita menekan lantai sinus frontalis ke arah mediosuperior dengan tenaga optimal dan simetris (besar tekanan sama antara sinus frontalis kiri dan kanan). Palpasi kita bernilai bila kedua sinus frontalis tersebut memiliki reaksi yang berbeda. Sinus frontalis yang lebih sakit berarti sinus tersebut patologis. Kita menekan dinding anterior sinus frontalis ke arah medial dengan tenaga optimal dan simetris. Hindari menekan foramen supraorbitalis. Foramen supraorbitalis mengandung nervus supraorbitalis sehingga juga menimbulkan reaksi sakit pada penekanan. Penilaiannya sama dengan cara pertama diatas. Palpasi fossa kanina kita peruntukkan buat interpretasi keadaan sinus maksilaris. Syarat dan penilaiannya sama seperti palpasi regio frontalis sinus frontalis. Hindari menekan foramen infraorbitalis karena terdapat nervus infraorbitalis. Perkusi pada regio frontalis sinus frontalis dan fossa kanina kita lakukan apabila palpasi pada keduanya menimbulkan reaksi hebat. Syarat-syarat perkusi sama dengan syarat-syarat palpasi. 2. Rinoskopia Anterior Ada 5 alat yang biasa kita gunakan pada rinoskopia anterior, yaitu : Cermin rinoskopi posterior. Pipa penghisap. Aplikator. Pinset (angulair) dan bayonet (lucae). Spekulum hidung Hartmann. Spekulum hidung Hartmann bentuknya unik. Cara kita memakainya juga unik meliputi cara memegang, memasukkan dan mengeluarkan. Cara kita memegang spekulum hidung Hartmann sebaiknya menggunakan tangan kiri dalam posisi horisontal. Tangkainya yang kita pegang berada di lateral sedangkan mulutnya di medial. Mulut spekulum inilah yang kita masukkan ke dalam kavum nasi (lubang hidung) pasien. Cara kita memasukkan spekulum hidung Hartmann yaitu mulutnya yang tertutup kita masukkan ke dalam kavum nasi (lubang hidung) pasien. Setelah itu kita membukanya pelan-pelan di dalam kavum nasi (lubang hidung) pasien. Cara kita mengeluarkan spekulum hidung Hartmann yaitu masih dalam kavum nasi (lubang hidung), kita menutup mulut spekulum kira-kira 90%. Jangan menutup mulut spekulum 100% karena bulu hidung pasien dapat terjepit dan tercabut keluar. Ada 5 tahapan pemeriksaan hidung pada rinoskopia anterior yang akan kita lakukan, yaitu : Pemeriksaan vestibulum nasi. Pemeriksaan kavum nasi bagian bawah. Fenomena palatum mole. Pemeriksaan kavum nasi bagian atas. Pemeriksaan septum nasi. Pemeriksaan Vestibulum Nasi pada Rinoskopia Anterior Sebelum menggunakan spekulum hidung pada pemeriksaan vestibulum nasi, kita melakukan pemeriksaan pendahuluan lebih dahulu. Ada 3 hal yang penting kita perhatikan pada pemeriksaan pendahuluan ini, yaitu : Posisi septum nasi.

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo_2A8CE31.htm

4/3/2010

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal Welcome & Joining Otolaryngology in I... Page 3 of 7

Pinggir lubang hidung. Ada-tidaknya krusta dan adanya warna merah. Bibir atas. Adanya maserasi terutama pada anak-anak. Cara kita memeriksa posisi septum nasi adalah mendorong ujung hidung pasien dengan menggunakan ibu jari. Spekulum hidung kita gunakan pada pemeriksaan vestibulum nasi berguna untuk melihat keadaan sisi medial, lateral, superior dan inferior vestibulum nasi. Sisi medial vestibulum nasi dapat kita periksa dengan cara mendorong spekulum ke arah medial. Untuk melihat sisi lateral vestibulum nasi, kita mendorong spekulum ke arah lateral. Sisi superior vestibulum nasi dapat terlihat lebih baik setelah kita mendorong spekulum ke arah superior. Kita mendorong spekulum ke arah inferior untuk melihat lebih jelas sisi inferior vestibulum nasi. Saat melakukan pemeriksaan vestibulum nasi menggunakan spekulum hidung, kita perhatikan ada tidaknya sekret, krusta, bisul-bisul, atau raghaden. Pemeriksaan Kavum Nasi Bagian Bawah pada Rinoskopia Anterior Cara kita memeriksa kavum nasi (lubang hidung) bagian bawah yaitu dengan mengarahkan cahaya lampu kepala ke dalam kavum nasi (lubang hidung) yang searah dengan konka nasi media. Ada 4 hal yang perlu kita perhatikan pada pemeriksaan kavum nasi (lubang hidung) bagian bawah, yaitu : Warna mukosa dan konka nasi inferior. Besar lumen lubang hidung. Lantai lubang hidung. Deviasi septi yang berbentuk krista dan spina. Fenomena Palatum Mole Pada Rinoskopia Anterior Cara kita memeriksa ada tidaknya fenomena palatum mole yaitu dengan mengarahkan cahaya lampu kepala ke dalam dinding belakang nasofaring secara tegak lurus. Normalnya kita akan melihat cahaya lampu yang terang benderang. Kemudian pasien kita minta untuk mengucapkan iii. Selain perubahan dinding belakang nasofaring menjadi lebih gelap akibat gerakan palatum mole, bayangan gelap dapat juga disebabkan cahaya lampu kepala tidak tegak lurus masuk ke dalam dinding belakang nasofaring. Setelah pasien mengucapkan iii, palatum mole akan kembali bergerak ke bawah sehingga benda gelap akan menghilang dan dinding belakang nasofaring akan terang kembali. Fenomena palatum mole positif bilamana palatum mole bergerak saat pasien mengucapkan iii dimana akan tampak adanya benda gelap yang bergerak ke atas dan dinding belakang nasofaring berubah menjadi lebih gelap. Sebaliknya, fenomena palatum mole negatif apabila palatum mole tidak bergerak sehingga tidak tampak adanya benda gelap yang bergerak ke atas dan dinding belakang nasofaring tetap terang benderang. Fenomena palatum mole negatif dapat kita temukan pada 4 kelainan, yaitu : Paralisis palatum mole pada post difteri. Spasme palatum mole pada abses peritonsil. hipertrofi adenoid Tumor nasofaring : karsinoma nasofaring, abses retrofaring, dan adenoid. Pemeriksaan Kavum Nasi Bagian Atas pada Rinoskopia Anterior

Cara kita memeriksa kavum nasi (lubang hidung) bagian atas yaitu dengan mengarahkan cahaya lampu kepala ke dalam kavum nasi (lubang hidung) bagian atas pasien. Ada 4 hal yang penting kita perhatikan pada pemeriksaan kavum nasi (lubang hidung) bagian atas, yaitu : Kaput konka nasi media. Meatus nasi medius : pus dan polip.

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo_2A8CE31.htm

4/3/2010

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal Welcome & Joining Otolaryngology in I... Page 4 of 7

Septum nasi bagian atas : mukosa dan deviasi septi. Fissura olfaktorius. Deviasi septi pada septum nasi bagian atas bisa kita temukan sampai menekan konka nasi media pasien. Pemeriksaan Septum Nasi pada Rinoskopia Anterior Kita dapat menemukan septum nadi berbentuk krista, spina dan huruf S. 3. Rinoskopia Posterior Prinsip kita dalam melakukan rinoskopia posterior adalah menyinari koane dan dinding nasofaring dengan cahaya yang dipantulkan oleh cermin yang kita tempatkan dalam nasofaring. Syarat-syarat melakukan rinoskopia posterior, yaitu : Penempatan cermin. Harus ada ruangan yang cukup luas dalam nasofaring untuk menempatkan cermin yang kita masukkan melalui mulut pasien. Lidah pasien tetap berada dalam mulutnya. Kita juga menekan lidah pasien ke bawah dengan bantuan spatula (spatel). Penempatan cahaya. Harus ada jarak yang cukup lebar antara uvula dan faring milik pasien sehingga cahaya lampu yang terpantul melalui cermin dapat masuk dan menerangi nasofaring. Cara bernapas. Hendaknya pasien tetap bernapas melalui hidung. Ada 4 alat dan bahan yang kita gunakan pada rinoskopia posterior, yaitu : Cermin kecil. Spatula. Lampu spritus. Solusio tetrakain (- efedrin 1%). Teknik-teknik yang kita gunakan pada rinoskopia posterior, yaitu : Cermin kecil kita pegang dengan tangan kanan. Sebelum memasukkan dan menempatkannya ke dalam nasofaring pasien, kita terlebih dahulu memanaskan punggung cermin pada lampu spritus yang telah kita nyalakan. Minta pasien membuka mulutnya lebar-lebar. Lidahnya ditarik ke dalam mulut, jangan digerakkan dan dikeraskan. Bernapas melalui hidung. Spatula kita pegang dengan tangan kiri. Ujung spatula kita tempatkan pada punggung lidah pasien di depan uvula. Punggung lidah kita tekan ke bawah di paramedian kanan lidah sehingga terbuka ruangan yang cukup luas untuk menempatkan cermin kecil dalam nasofaring pasien. Masukkan cermin kedalam faring dan kita tempatkan antara faring dan palatum mole kanan pasien. Cermin lalu kita sinari dengan menggunakan cahaya lampu kepala. Khusus pasien yang sensitif, sebelum kita masukkan spatula, kita berikan lebih dahulu tetrakain 1% 3-4 kali dan tunggu 5 menit. Ada 4 tahap pemeriksaan yang akan kita lalui saat melakukan rinoskopia posterior, yaitu : Tahap 1 : pemeriksaan tuba kanan. Tahap 2 : pemeriksaan tuba kiri. Tahap 3 : pemeriksaan atap nasofaring. Tahap 4 : pemeriksaan kauda konka nasi inferior. Tahap 1 : Pemeriksaan Tuba Kanan Posisi awal cermin berada di paramedian yang akan memperlihatkan kepada kita keadaan kauda konka nasi media kanan pasien. Tangkai cermin kita putar kemudian ke medial dan akan tampak margo posterior septum nasi. Selanjutnya tangkai cermin kita putar ke kanan, berturut-turut akan tampak konka nasi terutama kauda konka nasi inferior (terbesar), kauda konka nasi superior, meatus nasi medius, ostium dan dinding tuba. Tahap 2 : Pemeriksaan Tuba Kiri Tangkai cermin kita putar ke medial, akan tampak kembali margo posterior septum nasi pasien. Tangkai cermin terus kita putar ke kiri, akan tampak kauda konka nasi media kanan dan tuba kanan.

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo_2A8CE31.htm

4/3/2010

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal Welcome & Joining Otolaryngology in I... Page 5 of 7

Tahap 3 : Pemeriksaan Atap Nasofaring Kembali kita putar tangkai cermin ke medial. Tampak kembali margo posterior septum nasi pasien. Setelah itu kita memeriksa atap nasofaring dengan cara memasukkan tangkai cermin sedikit lebih dalam atau cermin agak lebih kita rendahkan. Tahap 4 : Pemeriksaan Kauda Konka Nasi Inferior Kita memeriksa kauda konka nasi inferior dengan cara cermin sedikit ditinggikan atau tangkai cermin sedikit direndahkan. Kauda konka nasi inferior biasanya tidak kelihatan kecuali mengalami hipertrofi yang akan tampak seperti murbei (berdungkul-dungkul). Ada 2 kelainan yang penting kita perhatikan pada rinoskopia posterior, yaitu : Peradangan. Misalnya pus pada meatus nasi medius & meatus nasi superior, adenoiditis, dan ulkus pada dinding nasofaring (tanda TBC). Tumor. Misalnya poliposis dan karsinoma. Ada 3 sumber masalah pada rinoskopia posterior, yaitu : Pihak pemeriksa : tekanan, posisi, dan fiksasi spatula. Pihak pasien : cara bernapas dan refleks muntah. Alat-alat : bahan spatula dan suhu & posisi cermin. Tekanan spatula yang kita berikan terhadap punggung lidah pasien haruslah seoptimal mungkin. Tekanan yang terlalu kuat akan menimbulkan sensasi nyeri pada diri pasien. Sebaliknya tekanan yang terlalu lemah menyebabkan faring tidak terlihat jelas oleh pemeriksa. Posisi spatula hendaknya kita pertahankan pada tempat semula. Gerakan kepala pasien berpotensi menggeser posisi spatula. Posisi spatula yang terlalu jauh ke pangkal lidah apalagi sampai menyentuh dinding faring dapat menimbulkan refleks muntah. Cara fiksasi spatula memiliki keunikan tersendiri. Ibu jari pemeriksa berada dibawah spatula. Jari II dan III berada diatas spatula. Jari IV kita tempatkan diatas dagu sedangkan jari V dibawah dagu pasien. Kesulitan yang menjadi tantangan buat kita dari pemeriksaan rinoskopia posterior ini terletak pada koordinasi yang kita jaga antara tangan kanan yang memegang cermin kecil, tangan kiri yang memegang spatula, kepala dan posisi cahaya dari lampu kepala yang akan menyinari cermin dalam faring, dan kejelian mata kita melihat bayangan pada cermin kecil dalam faring. Cara bernapas yang tidak seperti biasa menjadi kendala tersendiri bagi pasien. Mereka harus bernapas melalui hidung dengan posisi mulut yang terbuka. Ada beberapa pasien yang memiliki refleks yang kuat terhadap perlakuan yang kita buat. Kita bisa memberikannya tetrakain dan efedrin untuk mencegahnya. Bahan spatula yang terbuat dari logam dapat menimbulkan refleks pada beberapa pasien karena rasa logam yang agak mengganggu di lidah. Suhu cermin jangan terlalu panas dan terlalu dingin. Cermin yang terlalu panas menimbulkan rasa nyeri sedangkan cermin yang terlalu dingin menimbulkan kekaburan pada cermin yang mengganggu penglihatan kita. Posisi cermin jangan terlalu jauh masuk ke dalam apalagi sampai menyentuh faring pasien. Refleks muntah dapat timbul akibat kecerobohan kita ini. 4. Transiluminasi (Diaphanoscopia) Entah mengapa cara pemeriksaan sinus paranasalis - terutama sinus frontalis dan sinus maksilaris - ini belum pernah saya saksikan sendiri. Penuturan dari teman-teman dan para pembimbing juga belum pernah saya dengar. Syarat melakukan pemeriksaan transiluminasi (diaphanoscopia) adalah adanya ruangan yang gelap. Alat yang kita gunakan berupa lampu listrik bertegangan 6 volt dan bertangkai panjang (Heyman).

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo_2A8CE31.htm

4/3/2010

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal Welcome & Joining Otolaryngology in I... Page 6 of 7

Pemeriksaan transiluminasi (diaphanoscopia) kita gunakan untuk mengamati sinus frontalis dan sinus maksilaris. Cara pemeriksaan kedua sinus tersebut tentu saja berbeda. Cara melakukan pemeriksaan transiluminasi (diaphanoscopia) pada sinus frontalis yaitu kita menyinari dan menekan lantai sinus frontalis ke mediosuperior. Cahaya yang memancar ke depan kita tutup dengan tangan kiri. Hasilnya sinus frontalis normal bilamana dinding depan sinus frontalis tampak terang. Ada 2 cara melakukan pemeriksaan transiluminasi (diaphanoscopia) pada sinus maksilaris, yaitu : Cara I. Mulut pasien kita minta dibuka lebar-lebar. Lampu kita tekan pada margo inferior orbita ke arah inferior. Cahaya yang memancar ke depan kita tutup dengan tangan kiri. Hasilnya sinus maksilaris normal bilamana palatum durum homolateral berwarna terang. Cara II. Mulut pasien kita minta dibuka. Kita masukkan lampu yang telah diselubungi dengan tabung gelas ke dalam mulut pasien. Mulut pasien kemudian kita tutup. Cahaya yang memancar dari mulut dan bibir atas pasien, kita tutup dengan tangan kiri. Hasilnya dinding depan dibawah orbita tampak bayangan terang berbentuk bulan sabit. Penilaian pemeriksaan transiluminasi (diaphanoscopia) berdasarkan adanya perbedaan sinus kiri dan sinus kanan. Jika kedua sinus tampak terang, menandakan keduanya normal. Namun khusus pasien wanita, hal itu bisa menandakan adanya cairan karena tipisnya tulang mereka. Jika kedua sinus tampak gelap, menandakan keduanya normal. Khusus pasien pria, kedua sinus yang gelap bisa akibat pengaruh tebalnya tulang mereka. 5. X-Photo Rontgen Untuk melihat sinus maksilaris, kita usulkan memakai posisi Water pada X-photo rontgen. Hasil foto X dengan sinus gelap menunjukkan patologis. Perhatikan batas sinus atau tulang, apakah masih utuh ataukah tidak. 6. Pungsi Percobaan Pungsi percobaan hanya untuk pemeriksaan sinus maksilaris dengan menggunakan troicart. Kita melakukannya melalui meatus nasi inferior. Hasilnya jika keluar nanah atau sekret mukoid maka kita melanjutkannya dengan tindakan irigasi sinus maksilaris. 7. Biopsi Jaringan biopsi kita ambil dari sinus maksilaris melalui lubang pungsi di meatus nasi inferior atau menggunakan CaldwellLuc. Daftar Pustaka Prof. Dr. dr. Sardjono Soedjak, MHPEd, Sp.THT, dr. Sri Rukmini, Sp.THT, dr. Sri Herawati, Sp.THT & dr. Sri Sukesi, Sp.THT. Teknik Pemeriksaan Telinga, Hidung & Tenggorok. Jakarta : EGC. 2000. Technorati Tags: Pemeriksaan Fisik, Sinus Paranasal, SPN, Hidung, Cavum nasi

Leave a Reply
Name (required)

Mail (will not be published) (required)

Website

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo_2A8CE31.htm

4/3/2010

Cara Pemeriksaan Hidung dan Sinus Paranasal Welcome & Joining Otolaryngology in I... Page 7 of 7

Submit Comment

Archived Entry
Post Date : December 29, 2007 at 5:38 pm Category : sinus paranasal Do More : You can leave a response, or trackback from your own site. Blog at WordPress.com. Theme: Connections by www.vanillamist.com

file://C:\Documents and Settings\User\Local Settings\Temp\Framework\pedo_2A8CE31.htm

4/3/2010