Anda di halaman 1dari 6

ILMU PENGETAHUAN SOSIAL

Pemilihan Umum I Tahun 1955 di Tingkat Pusat dan Daerah

SMPN 3 Denpasar Jalan Jepun No. 5 Denpasar, Telp. (0361) 224546 Tahun Ajaran 2010/2011

Kelompok 2 IX B :
1. I Ketut Ary Mahendra Putra 2. A.A Avrella Shora Yuananda 3. A.A Ngurah Cahya Satria Putra 4. I Gede Dendy Pratama Putra
5.

(03) (04) (07) (08) (11) (21) (24) (27)

I Gede Gandhi Bramayusa

6. A.A Bgs A. Rahma Wijaya 7. Rezky Nur Ariatami 8. Ni Wayan Tikasari Devi

B. Pemilihan Umum I Tahun 1955 di Tingkat Pusat dan Daerah


Semenjak Indonesia menggunakan sistem Kabinet Parlementer keadaan politik tidak stabil. Partai-partai politik tidak bekerja untuk kepentingan rakyat akan tetapi hanya untuk kepentingan golongannya saja. Wakil-wakil rakyat yang duduk di Parlemen merupakan wakil-wakil partai yang saling bertentangan. Keadaan yang demikian rakyat menginginkan segera dilaksanakan pemilihan umum. Dengan pemilihan umum diharapkan dapat terbentuk Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) sehingga dapat memperjuangkan aspirasi rakyat sehingga terbentuk pemerintahan yang stabil. Pemilihan Umum merupakan program pemerintah dari setiap kabinet, misalnya kabinet Alisastroamijoyo I bahkan telah menetapkan tanggal pelaksanaan pemilu. Akan tetapi Kabinet Ali I tersebut sudah jatuh sebelum melaksanakan Pemilihan Umum. Akhirnya pesta demokrasi rakyat tersebut baru dapat dilaksanakan pada masa pemerintahan Kabinet Burhanuddin Harahap. Pelaksanaan Pemilihan Umum sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan Panitia Pemilihan Umum Pusat dilaksanakan dalam dua gelombang, yakni : 1. Gelombang I, tanggal 29 September 1955 untuk memilih anggota- anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), dan 2. Gelombang II, tanggal 15 Desember 1955 untuk memilih anggota- anggota Konstituante (Badan Pembuat Undang- Undang Dasar).

Suatu pesta demokrasi nasional pertama kali yang diadakan sejak Indonesia merdeka itu dilakukan oleh lebih dari 39 juta rakyat Indonesia. Mereka mendatangi tempattempat pemungutan suara guna menyalurkan haknya sebagai pemilih. Dalam pelaksanakannya, Indonesia dibagi dalam 16 daerah pemilihan yang meliputi 208 kabupaten, 2.139 kecamatan, dan 43.429 desa. Dalam Pemilihan Umum tersebut diikuti oleh banyak partai politik, organisasi, dan perorangan pun juga ikut, sehingga DPR terbagi dalam banyak fraksi di antaranya keluar sebagai empat besar adalah : 1. Fraksi Masyumi (60 anggota) 2. Fraksi PNI (58 anggota) 3. NU (47 anggota) 4. Fraksi PKI (32 anggota). Seluruh anggota DPR hasil Pemilu I tersebut berjumlah 272 anggota, yaitu dengan perhitungan bahwa seorang anggota DPR mewakili 300.000 orang penduduk. Sedangkan anggota Konstituante berjumlah 542 orang. Pada tanggal 25 Maret 1956 DPR hasil pemilihan umum dilatik. Sedangkan anggota konstituante dilantik pada tanggal 10 November 1956. Pemilihan Umum I tahun 1955 berjalan secara demokratis, aman, dan tertib sehingga merupakan suatu prestasi yang luar biasa di mana rakyat telah dapat menyalurkan haknya tanpa adanya paksaan dan ancaman.

Walaupun Pemilu berjalan sukses akan tetapi hasil dari Pemilu tersebut belum dapat memenuhi harapan rakyat karena masing- masing partai masih mengutamakan kepentingan partainya daripada untuk kepentingan rakyat. Oleh karena itu pada waktu itu masih mengalami krisis politik dan berakibat lahirnya Demokrasi Terpimpin.

KESIMPULAN : Progam pemilihan Umum dimulai sejak Kabinet Ali I (AliWongso), namun belum sempat terlaksana cabinet Ali I jatuh dan terbentuklah cabinet baru, Kabinet Burhanuddin Harahap. Kabinet inilah yang bertanggung jawab menyelenggarakan pemilu I. Peserta pemilu terdiri atas beberapa (banyak) partai, dan berlangsung dalam 2 tahap atau gelobang :

Gelombang I, tanggal 29 September 1955 untuk memilih anggota- anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR Gelombang II, tanggal 15 Desember 1955 untuk memilih anggota- anggota Konstituante (Badan Pembuat Undang- Undang Dasar). Hasil pemilu didominasi 4 Partai besar, yaitu : Masyumi, PNI, NU, PKI