P. 1
Program pencegahan penyakit Diare

Program pencegahan penyakit Diare

|Views: 1,027|Likes:
Dipublikasikan oleh ukht marutu
Program pencegahan penyakit Diare

Pemberantasan Penyakit Diare
Program pemberantasan diare dilaksanakan di Puskesmas, dan dalam penata laksanaan diare ditekankan untuk penggunaan oralit, kecuali ada indikasi lain atau diare dengan penyakit lain seperti Ispa, campak, gizi buruk dll.

SASARAN PROGRAM DIARE
Dalam program P2 Diare penduduk sasaran adalah semua umur dengan mengu
Program pencegahan penyakit Diare

Pemberantasan Penyakit Diare
Program pemberantasan diare dilaksanakan di Puskesmas, dan dalam penata laksanaan diare ditekankan untuk penggunaan oralit, kecuali ada indikasi lain atau diare dengan penyakit lain seperti Ispa, campak, gizi buruk dll.

SASARAN PROGRAM DIARE
Dalam program P2 Diare penduduk sasaran adalah semua umur dengan mengu

More info:

Categories:Types, Research
Published by: ukht marutu on Aug 30, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/12/2013

pdf

text

original

SEKSI PEMBERANTASAN PENYAKIT MENULAR LANGSUNG

1.P2 DIARE / KECACINGAN 2. P2 ISPA 3. P2. TBC 4. P2 KUSTA 5. P2 KELAMIN

Program pencegahan penyakit Diare

Pemberantasan Penyakit Diare
Program pemberantasan diare dilaksanakan di Puskesmas, dan dalam penata laksanaan diare ditekankan untuk penggunaan oralit, kecuali ada indikasi lain atau diare dengan penyakit lain seperti Ispa, campak, gizi buruk dll.

SASARAN PROGRAM DIARE
Dalam program P2 Diare penduduk sasaran adalah semua umur dengan mengutamakan pelayanan bagi golongan balita.

Batasan Diare akut :

Secara oprasional, diare akut adalah buang air besar lembek/cair bahkan dapat berupa air saja yang frekuensinya lebih sering dan biasanya 3 kali atau lebih dalam sehari. Dan berlangsung kurang dari 14 hari.

Macam Diare dan tandanya
Diare Berak encer 3x atau lebih sehari kadang disertai muntah, panas/demam, ada darah Disentri Berak berdarah Diare menerus Diare yang terjadi lebih dari 1 minggu & penderita semakin parah Diare dengan penyakit lain (ISPA, Campak, gizi buruk, dll)

Penyebab Diare Kuman penyakit Keracunan makanan Tidak tahan makanan tertentu/alergi Faktor utama yang mempengaruhi kejadian Diare : Keadaan lingkungan Perilaku masyarakat

Bahaya Diare
Penderita akan kehilangan cairan tubuh Penderita menjadi lesu dan lemas Penderita dapat meninggal bila kehilangan cairan tubuh lebih banyak lagi

Cara Penularan Diare
Jalur penularan Diare melalui mulut dan anus dengan perantaraan lingkungan dan perilaku yang tidak sehat. Tinja penderita atau orang sehat yang mengandung kuman bila mengeluarkan tinja akan mencemari lingkungan terutama air Melalui makanan, alat dapur, dll. Yang dicemari kuman/penyebab lain akan masuk ke mulut, kemudian terjadi diare

Cara Menanggulangi penderita Diare
1. Memberikan segera cairan yang banyak 2. Meneruskan Pemberian Makanan 3. Mencari pengobatan lanjutan bila diperlukan

PRINSIP TATA LAKSANA PENDERITA DIARE Mencegah terjadinya dehidrasi : banyak minum, cairan Rt.dianjurkan ; kuah tajin, air sup, kuah sayur. Mengobati dehidrasi: ringan oralit, berat RL (Rujuk) Memberi makanan : Gizi, cairan, makanan yg sesuai anjuran.ASI,susu formula,anak usia 6 bln atau lebih makanan mudah dicerna sedikit-sedikit tapi sering. Mengobati masalah lain. Sesuai indikasi utamakan rehidrasi.

Tabel penilaian derajat dehidrasi
PENILAIAN A B C

1. Lihat : Keadaan umum : Mata Air mata Mulut & Lidah Rasa haus

Baik, Sadar Normal Ada Basah Minum biasa, tdk haus

Gelisah, rewel Cekung Tidak ada Kering Haus, ingin minum banyak

Lesu,lunglai,tdk sadar Sangat cekung & kering Tidak ada sangat kering Malas minum atau tidak bisa minum *Kembali sangat lambat Dehidrasi berat Bila ada 1 tanda * ditambah 1 atau lebih tanda lain

2.Periksa : Turgor kulit 3.Derajat Dehidrasi

Kembali cepat Tanpa dehidrasi

*Kembali lambat Dehidrasi ringan/Sedang Bila ada tanda * ditambah 1 atau lebih tanda lain Rencana terapi B

4. Terapi

Rencana terapi A

Rencana terapi C

SARANA REHIDRASI
Sarana rehidrasi dapat digolongkan menurut tempat pelayanan, yaitu di Puskesmas, disebut Pojok Upaya Rehidrasi Oral (URO) atau lebih dikenal dengan nama POJOK ORALIT dan di Rumah Sakit disebut kegiatan Pelatihan Diare (KPD)

Pojok Oralit (Pojok URO)
Pojok oralit didirikan sebagai upaya terobosan untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku masyarakat/ibu rumah tangga, kader dan petugas kesehatan dalam tatalaksana penderita diare. Juga merupakan sarana rujukan penderita diare, baik yang dari kader maupun masyarakat. Melalui pojok URO diharapkan dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat dan petugas terhadap tatalaksana penderita diare khususnya dengan upaya rehidrasi oral

a. Fungsi Pojok Oralit :

Mempromosikan upaya-upaya Rehidrasi Oral (URO) Memberi pelayanan penderita diare Memberikan pelatihan kader (Posyandu)

b.Tempat Pojok Oralit
Adalah bagian dari suatu ruangan di Puskesmas (di sudut ruangan tunggu pasien) dengan 1-2 meja kecil.Seorang petugas Puskesmas dapat mempromosikan URO kepada ibu-ibu yang sedang menunggu giliran untuk suatu pemeriksaan. Bila seseorang penderita memerlukan URO, Penderita tsb dapat duduk dikursi dibantu oleh ibu/keluarganya untuk melarutkan dan meminum oralit selama waktu observasi 3 jam.

Membuat & memberikan oralit
1. Cara membuat
Cuci tangan dengan air dan sabun Sediakan 1 gelas air yang telah dimasak 200 cc Masukkan 1 bungkus Oralit 200 cc

2. Cara memberikan

Pencegahan Diare
Memberikan ASI Memperbaiki makanan pendamping ASI Menggunakan Air bersih yang cukup Mencuci tangan Menggunakan jamban Membuang tinja bayi yang benar Memberikan imunisasi campak

PEMBERANTASAN PENYAKIT ISPA (INFEKSI SALURAN PERNAPASAN AKUT) DITEKANKAN PADA BAYI DAN BAlITA KARENA ;

Tingginya angka kematian karena ISPA terutama pada bayi dan balita Setiap anak diperkirakan mengalami 3-6 episode ISPA setiap tahunnya Dari seluruh kematian balita, proporsi kematian yang disebabkan oleh ISPA mencakup 20 – 30%, dan kematian oleh ISPA ini sebagian besar oleh Pnemonia.

TUJUAN P2 ISPA :
Turunnya kematian karena pnemonia pada kelompok usia balita Turunnya penggunaan antibiotik dan obat batuk yang kurang tepat pada pengobatan penyakit ISPA Turunnya kesakitan penyakit pnemonia pada balita.

KLASIFIKASI ISPA
UNTUK GOL.UMUR 2 BL – 5 THN ADA 3 KLASIFIKASI PENYAKIT YAITU : 1. PNEMONIA BERAT: Bila diserta napas sesak yaitu adanya tarikan dinding dada bagian bawah kedalam pada waktu anak menarik napas (ada wheezing atau stridor. Stridor merupakan tanda bahaya dan harus di rujuk ke Dokter). Dan pada saat di periksa anak harus dalam keadaan tenang, tidak menangis atau meronta.

KLASIFIKASI ISPA
2. PNEMONIA BILA DISERTAI NAPAS CEPAT. BATAS NAPAS CEPAT : -Untuk golongan umur 2 bl – 12 bl = 50 x per menit atau lebih -Usia 1 – 4 tahun = 40 x per menit atau lebih

KLASIFIKASI ISPA
3. BUKAN PNEMONIA Batuk pilek biasa : bisa disertai demam. Tetapi tidak di temukan tarikan dinding dada bagian bawah dan tidak ada napas cepat. Penyakit rinofaringitis, faringitis dan tonsilitis tergolong “ BUKAN PNEMONIA”

KLASIFIKASI ISPA
UNTUK GOL.UMUR KURANG 2 BULAN ADA 2 KASIFIKASI : 1. PNEMONIA BERAT ; bila disertai salah satu tanda tarikan kuat dinding dada pada bagian bawah atau napas cepat. Batas napas cepat untuk gol.umur kurang 2 bulan yaitu 60 x per menit atau lebih

KLASIFIKASI ISPA
2. BUKAN PNEMONIA Batuk pilek biasa : bila tidak ditemukan tanda tarikan kuat dinding dada bagian bawah atau napas cepat.

TANDA BAHAYA UNTUk GOL.UMUR 2 BL – 5 THN

- Tidak bisa minum - Kejang - Kesadaran menurun - Stridor - Gizi buruk

TANDA BAHAYA UNTUK GOL.UMUR KURANG 2 BULAN ;

- Kurang bisa minum (kemapuan minumnya menurun sampai kurang dari ½ dari volume yang biasa di minumnya). - Kejang - Kesadaran menurun - Stridor - Wheezing - Demam/dingin

PENGOBATAN
PNEMONIA BERAT ; dirawat di rumah sakit, diberikan antibiotik parentral, oksigen dsbnya. PNEMONIA : diberi obat antibiotik kotrimoksasol per oral, keadaan penderita menetap beri pengganti kotrimoksasol; ampisilin, amoksilin atau penisilin prokain. Penderita memburuk menjadi pnemonia berat, rujuklah ke rumah sakit. Atau setiap bayi atau anak dengan “Tanda bahaya” dirujuk kedokter atau rumah sakit.

PENGOBATAN
BUKAN PNEMONIA (BATUK PILEK BIASA) : tanpa pemberian obat antibiotik. Diberikan perawatan dirumah: untuk batuk dapat digunakan obat batuk tradisional atau obat batuk lain yang tidak mengandung zat yang merugikan sperti Obat Batuk Putih (OBP).Obat batuk mengandung zat yang merugikan yaitu : codein, dekstrometorfan, antihistamin. Bila demam berikan obat penurun panas yaitu parasetamol.

PEMBERANTASAN PENYAKIT KUSTA
Jangka panjang : Eradikasi kusta di Indonesia Jangka menengah : Menurunkan angka kesakitan kusta menjadi 1 per 10.000 penduduk Jangka pendek : 1.Penemuan penderita sedini mungkin

PEMBERANTASAN PENYAKIT KUSTA
Jangka pendek : 1.Penemuan penderita sedini mungkin 2.Implementasi MDT 3.Pembinaan pengobatan (Case holding) 5.Mencegah cacat 6.Penyuluhan kesehatan 7.Pengawasan sesudah RFT.

PENYAKIT KUSTA
DEFINISI : Penyakit kusta adalah penyakit menular yang menahun dan disebabkan oleh kuman kusta (Mycobacterium leprae) yang menyerang sayraf tepi, kulit dan jaringan tubuh lainnya. MASA TUNAS : 2-5 TAHUN

Dipengaruhi beberapa faktor : • Sumber penularan.: pend kusta basah yg belum diobati. • Kuman kusta : hidup diluar tubuh 1-9 hari tergantung suhu & cuaca. Hanya kuman yg solid dpt menular. • Daya tahan tubuh : 95 % kebal terhdp peny. kusta 3 % sembuh sendiri tanpa obat. 2 % sakit & butuh pengobatan.
Penderita yg sudah minum obat Regimen WHO “TDK MENJADI SUMBER PENULARAN”

CARA PENULARAN
Cara penularan langsung melalui pernapasan dan kulit. Timbulnya penyakit kusta bagi seseorang tidak mudah, dan tidak perlu ditakuti tergantung dari beberapa faktor : - Sumber penularan (type MB) - Kuman kusta (hidup 1-9 hari, solid) - Daya tahan tubuh (95%)

TANDA-TANDA SUSPEK : A. Tanda pada Kulit : 1. Kelainan kulit berupa bercak hipopigmentasi atau kemerahan 2. Kulit mengkilat 3. Bercak tdk gatal 4. Bagian kulit tdk berkeringat/ berambut. 5. Lepuh tdk nyeri.

TANDA-TANDA SUSPEK : B. Tanda pada syaraf : 1. Rasa kesemutan 2. Gangguan gerak anggt badan & bagian muka 3. Adanya cacat 4. Luka yg tdk sakit.
CATATAN : Tanda-tanda suspek jgn dipakai sebagai dasar diagnosa.

TANDA-TANDA UTAMA (CARDINAL SIGN) 1. Kelainan kulit hipopigmentasi atau kemerahan yg mati rasa. 2. Penebalan syaraf tepi yg disertai gangguan fungsi. 3. BTA Positif diambil dari kerokan kulit (SSS) cuping telinga (rutin) & bagian aktif lesi kulit

TANDA UTAMA Bercak yg mati rasa di kulit Penebalan saraf tepi yg disertai dgn gangguan fungsi

PB Jumlah 1 s/d 5

MB Jumlah >5

Hanya satu > Satu saraf saraf simetris asimetris BTA negatif BTA positif

Sediaan Apusan

Pengertian : Suatu episode dlm perjalanan kronis penyakit kusta yg merupakan suatu reaksi kekebalan (seluler respons) atau reaksi antigen-antibodi (humoral respons) dgn akibat merugikan penderita, terutama pada saraf tepi yg bisa menyebabkan ggn fungsi (cacat) yg ditandai dgn peradangan akut baik dikulit maupun saraf tepi.

Reaksi kusta dapat terjadi: * sebelum pengobatan, * selama pengobatan dan * sesudah pengobatan

Faktor pencetus terjadinya reaksi kusta: • Penderita dalam keadaan kondisi lemah • Kehamilan dan masa nifas • Sesudah mendapat immunisasi • Infeksi (malaria, infeksi gigi,cacing dll) • Stress • Kurang gizi

Jenis reaksi kusta : 1. Reaksi tipe I (Reaksi Reversal) * Terjadi akibat respon kekebalan seluler terhadap kuman kusta * Bisa terjadi pd pend PB maupun MB * Biasanya terjadi pada 6 bln pertama pengobatan * Menurut keadaan terbagi Reaksi ringan & reaksi berat

Jenis reaksi kusta : 2. Reaksi tipe II (Reaksi ENL) * Merupakan reaksi humoral/antigen antibodi * Terjadi pd pend MB * Menurut keadaan terbagi Reaksi ringan & reaksi berat

* Terjadi akibat ggn fungsi saraf pada mata, tangan dan kaki. * Sayangnya orang cacat akibat kusta “dicap” seumur hidup sebagai “pend Kusta” walaupun sudah sembuh. * Sementara sebenarnya hampir semua cacat dapat dicegah.

WHO membagi tingkat cacat kusta : • 0; jika mata, tangan atau kaki tetap utuh/normal • 1; jika ada cacat pada mata, tangan atau kaki akibat kerusakan sarak krn peny kusta tetapi tdk kelihatan. • 2; cacat akibat kerusakan saraf krn peny kusta dan cacat itu kelihatan.

Pencegahan cacat: • Penemuan dini pend sebelum cacat. • Mengobati pend dgn MDT spi RFT • Deteksi dini reaksi kusta dgn pemeriksaan fungsi saraf secara rutin • Menangani reaksi • Penyuluhan • Perawatan diri. • Gunakan alat bantu agar cacat yg ada tdk ber +

PENEMUAN PENDERITA
Aktif : 1.Pemeriksaan kontak serumah 2.Pemeriksaan anak sekolah dasar 3.Chase Survey 4.Survey khusus/mini LEC (Leprosy Elimination Companye) Pasif (suka rela) : penderita datang berobat.

Tujuan : • Memutuskan mata rantai penularan • Menyembuhkan penderita • Mencegah terjadi cacat & mencegah ber+nya cacat jg sudah ada sebelum pengobatan
“Rejimen yg digunakan sesuai anjuran WHO”.

PENGOBTAN DENGAN MDT (MULTI DRUG TREATMENT)
PB : selama 6 bulan yaitu : Rimfamfisin 600 mg DDS (Dapsone) 100mg MB : selama 12 bulan yaitu : - Rimfamisin 600 mg - Lampren 50 mg - DDS (Dapsone) 100 mg

HIV DAN SIFILIS
Adalah 2 dari 13 penyakit “infeksi menular seksual” (IMS) :
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

HIV-AIDS. SIFILIS GONORE (KENCING NANAH ULKUS MOLE LIMFOGRANULOMA VENERIUM (BUBO) GRANULOMA INGUINALE URETRITIS NON SPESIFIK (NON GONORE) HERPES GENITALIS KONDILOMA AKUMINATA TRIKOMONAS VAGINALIS KANDIDIASIS KUDIS (SKABIES) PEDIKULOSIS PUBIS (KUTU KEMALUAN)

PENGERTIAN IMS
IMS singkatan dari: I: Infeksi, berarti kemasukan bibit penyakit M: Menular, berarti dapat berpindah dari satu orang ke orang lain

S: Seksual, berarti hubungan kelamin

IMS

adalah penyakit yg sebagian besar ditularkan melalui hubungan seksual
risiko lebih besar

Pengidap IMS memiliki tertular HIV

INFEKSI MENULAR SEKSUAL (IMS)
Adalah merupakan suatu kelompok penyakit infeksi yang penularannya terutama melalui hubungan seksual. Penyakit Infeksi Menular Seksual secara garis besar dapat digolongkan menjadi 4 kelompok,yaitu:  IMS yang memberi gejala klinis berupa keluarnya duh tubuh (cairan) dari alat kelamin,yaitu pada penyakit gonore,dan uretritis non spesifik. .

IMS yang menunjukkan adanya luka di alat kelamin misalnya pada penyakit chancroid, sifilis dan herpes simpleks. IMS yang menunjukkan adanya benjolan/tumor, misalnya pada penyakit kondiloma akuminata. IMS yang telah memberi gejala pada tahap permulaan, misalnya pada penyakit hepatitis-B dan Infeksi HIV/AIDS.

RUANG LINGKUP – IMS
Ruang lingkup Program Pencegahan dan Pemberantasan IMS di prioritaskan terhadap penyakit sifilis, gonore dan Infeksi HIV/AIDS. Sedangkan IMS lainnya diupayakan pemantauan secara berkala.

TUJUAN PROGRAM – IMS
1. Tujuan Umum Mencegah terjadinya penularan dan memberantas ims termasuk Infeksi HIV/AIDS, serta mengurangi dampak sosial dan ekonomi dari IMS termasuk infeksi HIV/AIDS sehingga tidak menjadi masalah kesehatan. Tujuan Khusus 2.1Mencegah peningkatan prevalensi infeksi HIV pada kelompok perilaku resti tidak melebihi 1 % 2.2.Menurunkan prevalensi sifilis di kalangan kelompok perilaku resiko tinggi menjadi kurang dari1% 2.3.Menurunkan prevalensi gonore di kalangan kelompok perilaku resiko tinggi menjadi kurang dari 10 %

2.

SASARAN PROGRAM - IMS

1. Kelompok Penduduk
Sasaran kegiatan program ditujukan terhadap kelompok masyarakat dalam usia seksual aktif, yaitu mereka yang berusia 14 sampai 45 tahun.

2. Wilayah
Sasaran wilayah ditujukan kepada seluruh Provinsi di Indonesia, dengan prioritas diberikan pada daerah yang mempunyai prevalensi ims dan infeksi HIV/AIDS tinggi,yang diakibatkan oleh migrasi penduduk yang bersifat sementara, misalnya daerah tujuan wisata, daerah perkotaan/pusat-pusat perdagangan, daerah kegiatan ekonomi lainnya (daerah industri, daerah penangkapan ikan, daerah eksploitasi tambang, minyak, hutan) daerah perbatasan dan pelabuhan.

KEBIJAKAN PROGRAM – IMS
Kebijaksanaan program pencegahan dan pemberantasan IMS termasuk AIDS adalah :  Meningkatkan kerjasama lintas program dan lintas sektoral melalui kegiatan Penanggulangan AIDS Nasional/Daerah untuk berperan dalam setiap upaya pencegahan dan pemberantasan IMS termasuk Infeksi HIV/AIDS. Meningkatkan desentralisasi dalam pelaksanaan program yang dipadukan dengan pendekatan Pelayanan Kesehatan Dasar (Primary Health Care).

 Memperkuat program pencegahan dan pemberantasan dengan prioritas utama pada kegiatan KIE (Komunikasi, Informasi, Edukasi).  Memperkuat berbagai upaya melawan diskriminasi terhadap mereka yang terjangkit HIV agar yang bersangkutan tidak bersembunyi dan menyebarkan penyakit.  Mengintegrasikan kegiatan Penanggulangan AIDS dengan IMS lainnya dengan kegiatan lapangan yang terpadu.

STRATEGI PROGRAM - IMS
Strategi dalam pencegahan dan pemberantasan IMS termasuk AIDS meliputi : 1. Pemutusan mata rantai penularan ims termasuk infeksi HIV melalui : a. Pencegahan penularan melalui hubungan seksual. b. Pencegahan penularan melalui darah dan produk darah. c. Pencegahan penularan dari ibu ke anak (Perinatal) Memberikan dukungan pelayanan kesehatan/sosial bagi mereka yang terinfeksi HIV dan keluarganya. Menyatukan semua sumber daya dan dana baik nasional dan internasional untuk kegiatan-kegiatan pencegahan dan pemberantasan ims termasuk infeksi HIV/AIDS.

2. 3.

AKIBAT IMS
Jika tidak diobati Kemandulan (Lk / Pr) Kanker rahim Radang panggul Bayi terlahir cacat bawaan, prematur,terinfeksi IMS/HIV

KAITAN PMS & HIV
PENURUNAN KEKEBALAN TUBUH

PM S

HIV Penularan & progresifitas penyakit HUBUNGAN SEKSUAL TIDAK AMAN

APA ITU HIV/AIDS
HIV = Human Immunodeficiency Virus Virus (Retrovirus) yg secara khusus menyerang sel-sel sistem pertahanan tubuh (CD4 cells) AIDS = Acquired Immuno-Deficiency Syndrome Kumpulan gejala yang timbul akibat kegagalan sistem pertahanan tubuh

Human Immunodeficiency
Virus

Struktur HIV

Cara masuk HIV ke dalam sel

CD-4 cells

Virus HIV

MENGAPA PERLU PROGRAM PENANGGULANGAN HIV-AIDS
     

Pengidap HIV cenderung meningkat
Sampai sekarang belum ada obat & vaksin Dapat menyebabkan kematian Cost perawatan mahal Berpotensi Pandemi Dapat menurunkan Kualitas SDM

INFEKSI – HIV
Setelah beberapa minggu terinfeksi, ditandai dengan gejala demam, rasa sakit pada tenggorokan ,sakit kepala,

fotobia, rasa lemas dan lesu,
Pembesaran kelenjar limfe dan bercak

makulopapular pada kulit.

INFEKSI - HIV
Pada masa ini virus HIV belum dapat di

deteksi karena sistem kekebalan tubuh untuk
melawan virus HIV belum terbentuk, ini berlangsung selama 2-12 minggu (terakhir 1-

6 bulan) yang disebut periode jendela, tapi
pada masa ini virus tersebut bisa menular kepada orang lain. Setelah itu tanpa gejala sampai beberapa tahun (5-10 tahun)

Perjalanan HIV (+)

PENYAKIT - AIDS

Akibat penurunan zat imun tubuh
krn kejangkitan infeksi HIV.


Masa inkubasinya 5–10 tahun.
Case Fatality Rate 100% dlm 5 th. Muncul gejala- gejala

GEJALA MAYOR :
   

BB menurun > 10% dalam 1 bulan Diare kronis yg berlangsung > dari 1 bulan Demam berkepanjangan > dari 1 bulan Penurunan kesadaran & gangguan neurologis

Demensia/HIV ensefalopati

GEJALA MINOR:
  

Batuk menetap > dari 1 bulan Dermatitis generalisata yang gatal Herpes zoster multisegmental dan atau berulang Kandidiasis oro-faringeal Herpes simpleks kronis progresif

 

GEJALA MINOR :
 

Limfadenopati generalisata Infeksi jamur berulang pada alat kelamin wanita Sarkoma kaposi Pneumonia yang mengancam jiwa dan

 

berulang

DIAGNOSE - AIDS
 

Test-HIV positif. ditemukan sekurang-kurangnya 2 gejala mayor dan 1 gejala minor dan gejalagejala ini bukan disebabkan oleh keadaankeadaan lain yang tidak berkaitan dengan infeksi HIV.

DIAGNOSE - AIDS
Atau bila ada salah satu gejala dibawah ini, laporkan sebagai AIDS tanpa pemeriksaan Laboratrium . - Sarkoma Kaposi - Pneumonia yang mengancam jiwa dan berulang (pneumonia pneumocystis carinii)

HIV/AIDS menular melalui:
 Menggunakan jarum suntik secara bergantian atau menggunakan jarum bekas  Hubungan seks berganti-ganti pasangan tanpa kondom  Dari ibu ke anak melalui kandungan dan persalinan  Dari ibu ke anak melalui air susu ibu  Pajanan darah terinfeksi,produk darah atau transplantasi organ dan jaringan

Cara menghindari penularan HIV
Hindari hubungan seks bebas /berisiko Setia dengan pasangan Gunakan kondom Gunakan jarum suntik steril

POPULASI RAWAN TERKENA HIV
Pengguna narkoba (NAPZA) suntik Pelanggan penjaja seks Penjaja seks Pasangan dari kelompok berisiko Lelaki suka lelaki

FASE AWAL EPIDEMI HIV/AIDS
1 Kasus AIDS

8-10.000 Orang terinfeksi HIV

Gunung Es (Iceberg) HIV/AIDS

SS: 28x 8-10.000 HIV

KELOMPOK BERISIKO (RISTI)
Mereka yang berganti-ganti pasangan seksual: wanita penjaja seks dan pelanggannya

Mereka yang melakukan seks penis-anal: pria berhubungan seks dengan pria (pria penjaja seks, waria, gay) Mereka yang menggunakan jarum suntik, alat tindik/tato bersama: pengguna narkoba suntik, pemuja tindik/tato.
Mereka yang terpapar dengan darah/ serum: tenaga kesehatan/ pekerja laboratorium, penerima donor

MENGHINDARI HIV/AIDS
DAN IMS
 Gunakan kondom
 Setia kepada satu pasangan (tidak berganti-ganti pasangan hubungan seks)

“ Jauhi zina kalu idak galak keno “
atau

“ Gunoke kondom kalu lah galak nian “

HIV TDK DITULARKAN
Melalui :

Jabatan tangan / bersalaman Pelukan / ciuman pipi Penggunaan peralatan makan-minum yg sama Gigitan nyamuk/serangga lain Tinggal serumah/sekamar Penggunaan kamar mandi, kolam renang atau wc yang sama

DAMPAK HIV / AIDS
 Disisihkan dari masyarakat/stigma/diskriminasi  Membutuhkan biaya besar u/ bertahan hidup  Masa depan tidak terjamin  Hilangnya generasi penerus  Gangguan kejiwaan

Transmisi
Sexual
Jarum suntik,alat tindik/tatoo yg tercemar Ibu ke anak

JENGGER AYAM PADA ANUS DAN PENIS

PEMBENGKAKAN KELENJAR

Lesi Awal

Lesi Generalis Sarkoma Kaposi

TB-AIDS

SITUASI HIV DIKOTA PALEMBANG TH. 1996 – 2006
120

100

80

60

40

20

0

96 Kasus 1

97 5

98 4

99 1

2000 2001 12 10

2002 2003 2004 2005 2006 11 18 13 90 105

DISTRIBUSI HIV MENURUT JENIS KELAMIN DIKOTA PALEMBANG TH.1996 – 2006

160 140 120 100 80 60 40 20 0

LAKI-LAKI Kasus 160

PEREMPUAN 110

SITUASI AIDS DIKOTA PALEMBANG TH. 1994 – DESEMBER 2006
41 40 39 38 37 36 35 34 33 32 31 30 29 28 27 26 25 24 23 22 21 20 19 18 17 16 15 14 13 12 11 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 94 Kasus 1 95 0 96 0 97 0 98 0 99 0

200 200 200 200 200 200 Dec0 1 2 3 4 5 06 0 2 4 4 7 30 41

DISTRIBUSI AIDS MENURUT JENIS KELAMIN DIKOTA PALEMBANG TH.1994– DESEMBER 2006

80 70 60 50 40 30 20 10 0

LAKI-LAKI AIDS 78

PEREMPUAN 11

SITUASI VDRL & TPHA + (SIFILIS) DIKOTA PALEMBANG TH. 1996 – 2006
3000

2500

2000

1500

1000

500

0

96 Kasus 250

97 248 2311

98 179 2530

99 182 1949

2000 183 1875

2001 99 1094

2002 84 987

2003 118 1231

2004 40 845

2005 27 1182

2006 20 526

Sampel 1973

Present By: Dinas Kesehatan Kota Palembang 2006

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->