Anda di halaman 1dari 20

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Tonsil atau yang lebih sering dikenal dengan amandel adalah massa yang terdiri dari jaringan limfoid dan ditunjang oleh jaringan ikat dengan kriptus didalamnya, bagian organ tubuh yang berbentuk bulat lonjong melekat pada kanan dan kiri tenggorok. Terdapat 3 macam tonsil yaitu tonsil faringal (adenoid), tonsil palatina, dan tonsil lingual yang membentuk lingkaran yang disebut cincin Waldeyer. Tonsil terletak dalam sinus tonsilaris diantara kedua pilar fausium dan berasal dari invaginasi hipoblas di tempat ini. Tonsillitis sendiri adalah inflamasi pada tonsila palatine yang disebabkan oleh infeki virus atau bakteri. Saat bakteri dan virus masuk ke dalam tubuh melalui hidung atau mulut, tonsil berfungsi sebagai filter/penyaring menyelimuti organisme yang berbahaya tersebut dengan sel-sel darah putih. Hal ini akan memicu sistem kekebalan tubuh untuk membentuk antibody terhadap infeksi yang akan datang. Tetapi bila tonsil sudah tidak dapat menahan infeksi dari bakteri atau virus tersebut maka akan timbul tonsillitis. Dalam beberapa kasus ditemukan 3 macam tonsillitis, yaitu tonsillitis akut, tonsillitis membranosa, dan tonsillitis kronis.

1.2 TUJUAN Adapun tujuan dalam pembahasan tutorial ini adalah untuk mengetahui perbedaan tonsilitis akut dan kronik secara keseluruhan berdasarkan keluhan pasien dan pemeriksaan THT yang didapatkan dari pasien.

BAB II KASUS

2.1 LAPORAN KASUS

IDENTITAS PASIEN Nama TTL Umur Jenis Kelamin Alamat No MR Masuk RS : An. M.A. : Jakarta, 04 April 2006 : 6 tahun : Laki- laki : Jalan Cibanteng Raya RT 01/007 - Koja : 15 77 28 : 27 Maret 2012

ANAMNESIS (AUTO-ALLOANAMNESIS) Keluhan utama Nyeri menelan sejak 2 minggu yang lalu.

Riwayat Penyakit Sekarang Pasien mengeluh nyeri menelan sejak 2 minggu yang lalu, tenggorokan terasa gatal dan terasa seperti ada yang mengganjal, nyeri telinga (+), tidur ngorok (+), deman tidak ada, nafsu makan menurun disangkal, nafas berbau disangkal, sering terbangun seperti kaget (-), pasien juga mengeluh pilek.

Riwayat Penyakit Dahulu Pasien sudah sering mengalami keluhan seperti ini sejak 1 tahun yang lalu. dan sudah kambuh 3 kali (termasuk dengan keluhan sekarang).

Riwayat Penyakit Keluarga Tidak ada anggota keluarga yang mempunyai penyakit seperti pasien

Riwayat Alergi Alergi obat dan makanan disangkal

Riwayat pengobatan Pasien sudah sering berobat ke dokter sebelumnya, dan setelah berobat keluhan membaik.

PEMERIKSAAN FISIK

Status Generalis Keadaan umum : Tampak sakit ringan Kesadaran Tanda Vital Tekanan darah Pernafasan Nadi Suhu BB : Tidak diukur : 22 x/ menit : 88 x/menit : Afebris : 24 Kg : Compos mentis

Status Lokalis Tenggorokan : Mukosa Uvula Tonsil KGB : Hiperemis (+/+), Granul (-/-) : Deviasi (-/-) : T3 - T3, Hiperemis (-/-), kripta melebar (+/+), detritus (+/+) : Pembesaran (-/-)

LABORATORIUM Masa pendarahan Masa pembekuan Protombin Hb

: 2 menit 30 detik : 4 menit : 10,7 detik : 11,6 gr/dl : 8.800/mm2 : 34,4 % : 285 ribu/ mm2

Leukosit

HT Trombosit

2.2 KATA DAN KALIMAT KUNCI Anak usia 6 tahun Nyeri menelan sejak 2 minggu Tenggorokan terasa gatal dan terasa seperti ada yang mengganjal Nyeri telinga (+) Tidur ngorok (+) Deman tidak ada Nafsu makan menurun disangkal Nafas berbau disangkal Sering terbangun seperti kaget (-) Pasien juga mengeluh pilek. Pasien sudah sering mengalami keluhan seperti ini sejak 1 tahun yang lalu. dan sudah kambuh 3 kali (termasuk dengan keluhan sekarang). Tenggorokan : Mukosa Uvula Tonsil KGB : Hiperemis (+/+), Granul (-/-) : Deviasi (-/-) : T3 - T3, Hiperemis (-/-), kripta melebar (+/+), detritus melebar (+/+) : Pembesaran (-/-)

2.3 PERTANYAAN

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Bagaimana anatomi dan fisiologi Tonsil? Pengertian Tonsilitis? Apa penyebab ? Bagaimana patofisiologi Tonsilitis akut dan kronis? Bagaimana tanda dan gejala Tonsilitis akut dan kronis? Bagaimana penatalaksanaan Tonsilitis akut dan kronis? Komplikasi Tonsilitis akut dan kronis? Perbedaan Tonsilitis akut dan kronis?

BAB III PEMBAHASAN

3.1 ANATOMI DAN FISIOLOGI TONSIL Tonsil terdiri dari jaringan limfoid yang dilapisi oleh epitel respiratori. Cincin Waldeyer merupakan jaringan limfoid yang membentuk lingkaran di faring yang terdiri dari tonsil palatina, tonsil faringeal (adenoid), tonsil lingual, dan tonsil tubal.1

a. TONSIL PALATINA1

Tonsil palatina adalah suatu massa jaringan limfoid yang terletak di dalam fosa tonsil pada kedua sudut orofaring, dan dibatasi oleh pilar anterior (otot palatoglosus) dan pilar posterior (otot palatofaringeus). Tonsil berbentuk oval dengan panjang 2-5 cm, masing-masing tonsil mempunyai 10-30 kriptus yang meluas ke dalam jaringan tonsil. Tonsil tidak selalu mengisi seluruh fosa tonsilaris, daerah yang kosong diatasnya dikenal sebagai fosa supratonsilar. Tonsil terletak di lateral orofaring. Dibatasi oleh: muskulus konstriktor faring superior muskulus palatoglosus muskulus palatofaringeus palatum mole
6

tonsil lingual

Permukaan tonsil palatina ditutupi epitel berlapis gepeng yang juga melapisi invaginasi atau kripti tonsila. Banyak limfanodulus terletak di bawah jaringan ikat dan tersebar sepanjang kriptus. Limfonoduli terbenam di dalam stroma jaringan ikat retikular dan jaringan limfatik difus. Limfonoduli merupakan bagian penting mekanisme pertahanan tubuh yang tersebar di seluruh tubuh sepanjang jalur pembuluh limfatik. Noduli sering saling menyatu dan umumnya memperlihatkan pusat germinal.

Klasifikasi tonsil berdasarkan ukuran : Derajat 0 sudah di operasi Derajat 1 (N) tonsil berada di belakang pilar tonsilar Derajat 2 tonsil berada di antara pilar dan uvula Derajat 3 tonsil menyentuh uvula Derajat 4 satu/kedua tonsil melebar hingga ke garis tengah orofaring FOSA TONSIL1 Fosa tonsil dibatasi oleh otot-otot orofaring, yaitu batas anterior adalah otot palatoglosus, batas posterior adalah otot palatofaringeus dan batas lateral atau dinding luarnya adalah otot konstriktor faring superior. Berlawanan dengan dinding otot yang tipis ini, pada bagian luar dinding faring terdapat nervus ke IX yaitu nervus glosofaringeal.
7

PENDARAHAN1 Tonsil mendapat pendarahan dari cabang-cabang arteri karotis eksterna, yaitu 1) arteri maksilaris eksterna (arteri fasialis) dengan cabangnya arteri tonsilaris dan arteri palatina asenden; 2) arteri maksilaris interna dengan cabangnya arteri palatina desenden; 3) arteri lingualis dengan cabangnya arteri lingualis dorsal; 4) arteri faringeal asenden. Kutub bawah tonsil bagian anterior diperdarahi oleh arteri lingualis dorsal dan bagian posterior oleh arteri palatina asenden, diantara kedua daerah tersebut diperdarahi oleh arteri tonsilaris. Kutub atas tonsil diperdarahi oleh arteri faringeal asenden dan arteri palatina desenden. Vena-vena dari tonsil membentuk pleksus yang bergabung dengan pleksus dari faring. Aliran balik melalui pleksus vena di sekitar kapsul tonsil, vena lidah dan pleksus faringeal. ALIRAN GETAH BENING1 Aliran getah bening dari daerah tonsil akan menuju rangkaian getah bening servikal profunda (deep jugular node) bagian superior di bawah muskulus sternokleidomastoideus, selanjutnya ke kelenjar toraks dan akhirnya menuju duktus torasikus. Tonsil hanya mempunyai pembuluh getah bening eferan sedangkan pembuluh getah bening aferen tidak ada. PERSARAFAN1 Tonsil bagian bawah mendapat sensasi dari cabang serabut saraf ke IX (nervus glosofaringeal) dan juga dari cabang desenden lesser palatine nerves. IMUNOLOGI TONSIL1 Tonsil merupakan jaringan limfoid yang mengandung sel limfosit. Limfosit B membentuk kira-kira 50-60% dari limfosit tonsilar. Sedangkan limfosit T pada tonsil adalah 40% dan 3% lagi adalah sel plasma yang matang. Limfosit B berproliferasi di pusat germinal. Immunoglobulin (IgG, IgA, IgM, IgD), komponen komplemen, interferon, lisozim dan sitokin berakumulasi di jaringan tonsilar. Sel limfoid yang immunoreaktif pada tonsil dijumpai pada 4 area yaitu epitel sel retikular, area ekstrafolikular, mantle zone pada folikel limfoid dan pusat germinal pada folikel ilmfoid. Tonsil merupakan organ limfatik sekunder yang diperlukan untuk diferensiasi dan proliferasi limfosit yang sudah disensitisasi. Tonsil mempunyai 2 fungsi utama yaitu

1) menangkap dan mengumpulkan bahan asing dengan efektif; 2) sebagai organ utama produksi antibodi dan sensitisasi sel limfosit T dengan antigen spesifik. b. TONSIL FARINGEAL (ADENOID)1

Adenoid merupakan masa limfoid yang berlobus dan terdiri dari jaringan limfoid yang sama dengan yang terdapat pada tonsil. Lobus atau segmen tersebut tersusun teratur seperti suatu segmen terpisah dari sebuah ceruk dengan celah atau kantong diantaranya. Lobus ini tersusun mengelilingi daerah yang lebih rendah di bagian tengah, dikenal sebagai bursa faringeus. Adenoid tidak mempunyai kriptus. Adenoid terletak di dinding belakang nasofaring. Jaringan adenoid di nasofaring terutama ditemukan pada dinding atas dan posterior, walaupun dapat meluas ke fosa Rosenmuller dan orifisium tuba eustachius. Ukuran adenoid bervariasi pada masing-masing anak. Pada umumnya adenoid akan mencapai ukuran maksimal antara usia 3-7 tahun kemudian akan mengalami regresi. c. TONSIL LINGUAL1

Tonsil lingual terletak di dasar lidah dan dibagi menjadi dua oleh ligamentum glosoepiglotika. Di garis tengah, di sebelah anterior massa ini terdapat foramen sekum pada apeks, yaitu sudut yang terbentuk oleh papilla sirkumvalata.

3.2 DEFINISI Tonsilitis adalah peradangan tonsil palatina yang merupakan bagian dari cincin Waldeyer. Cincin Waldayer terdiri atas susunan kelenjar limfa yang terdapat di dalam rongga mulut yaitu: tonsil faringeal (adenoid), tonsil palatina (tonsil facial), tonsil lingual (tonsil pangkal lidah), tonsil tuba Eustachius (lateral band dinding faring/Gerlachs tonsil).2 Penyebaran infeksi melalui udara (air borne droplets), tangan dan ciuman. Dapat terjadi pada semua umur, terutama pada anak.2

3.3 ETIOLOGI Tonsilitis akut adalah radang akut pada tonsil, dikarenakan infeksi kuman terutama Streptokokus hemolitikus (50%) atau virus. Penyebab yang lain adalah Stafilokokus sp., Hemofilus influenza.3 Kuman penyebab tonsilitis kronik sama dengan tonsilitis akut tetapi kadang- kadang kuman berubah menjadi kuman golongan gram negatif.2 Biakan tonsil dengan penyakit kronis jarang menunjukan streptokokus beta hemolitikus.4

3.4 PATOLOGI a. Tonsilitis Akut Tonsil berada dalam kapsul yang sebagian besar terletak dalam fossa tonsil dengan perantaraan jaringan ikat kendor. Dalam tonsil terdapat jaringan-jaringan limfoid yang disebut folikel. Setiap folikel mempunyai kanal (saluran) yang bermuara di permukaan tonsil. Muara tersebut tampak sebagai lubang-lubang yang dinamakan kripta. Akibat radang dalam folikel, tonsil membengkak dan terbentuk eksudat yang masuk saluran dan keluar sebagai kotoran putih pada kripta yang dinamakan kriptus.3

b. Tonsilitis Kronik Karena proses radang berulang yang timbul maka selain epitel mukosa juga jaringan limfoid terkikis, sehingga pada proses penyembuhan jaringan limfoid diganti oleh jaringan parut yang akan mengalami pengerutan sehingga kripti melebar, secdara klinik kipti ini diisis oleh detritus. Proses perjalanan terus sehingga menembus kapsul tonsil dan akhirnya menimbulkan perlekatan dengan jaringan di sekitar fosa tonsilaris, pada anak prose ini disertai dengan pembesaran kelenjar limfa submandibula.2

10

3.5 GEJALA DAN TANDA a. Tonsilitis Akut Tonsilitis viral2 Gejala tonsilitis viral lebih menyerupai common cold yang disertai rasa nyeri tenggorok. Penyebab yang paling sering adalah virus Epstein Barr. Haemofilus influenzae merupakan penyebab tonsilitis akut supuratif. Jika terjadi infeksi virus coxschakie, maka pada pemeriksaan rongga mulut akan tampak luka-luka kecil pada palatum dan tonsil yang sangat nyeri dirasakan pasien.

Tonsilitis bakterial2 Radang akut tonsil dapat disebabkan kuman grup A Streptokokus hemolitikus yang dikenal sebagai strept throat, pneumokokus, Streptokokus viridan dan Streptokokus piogenes. Infiltrasi bakteri pada lapisan epitel jaringan tonsil akan menimbulkan reaksi radang berupa keluarnya leukosit polimorfonuklear sehingga terbentuk detritus. Detritus ini merupakan kumpulan leukosit, bakteri yang mati dan epitel yang terlepas. Secara klinis detritus ini mengisi kriptus tonsil dan tampak sebagai bercak kuning. Bentuk tonsilitis akut dengan detritus yang jelas disebut tonsilitis folikularis. Bila bercak-bercak detritus ini menjadi satu, membentuk alur-alur makan akan terjadi tonsilitis lakunaris. Bercak detritus ini juga dapat melebar sehingga terbentuk semacam membran semu (pseudomembrane) yang menutupi tonsil. Gejala dan tanda2 Masa inkubasi 2-4 hari. Gejala dan tanda yang sering ditemukan adalah nyeri tenggorok dan nyeri sewaktu menelan, demam dengan suhu tubuh yang tinggi, rasa lesu, rasa nyeri di sendi-sendi, tidak nafsu makan dan rasa nyeri di telinga (otalgia). Rasa nyeri di telinga ini karena nyeri alih (referred pain) melalui saraf n. glosofaringeus (n. IX). Pada pemeriksaan tampak tonsil membengkak, hiperemis dan terdapat detritus berbentuk folikel, lakuna atau tertutup oleh mebran semu. Kelenjar submandibula membengkak dan nyeri tekan.

11

Tonsilitis akut menimbulkan keluhan awal berupa rasa kering di tenggorok. Selanjutnya pasien merasa nyeri waktu menelan yang makin lama makin hebat, sehingga karena sakitnya, anak menjadi tidak mau makan. Nyeri hebat ini dapat menjalar ke telinga disebut referred pain. Panas badan dapat sangat tinggi sampai menimbulkan kejang pada anak dan bayi, nyeri kepala, badan lesu, nafsu makan berkurang.3 Suara penderita terdengar seperti orang yang mulutnya terisi penuh makanan panas. Keadaan ini disebut plummy voice. Mulut berbau busuk (foetor ex ore), dan ludah menumpuk dalam kavum oris akibat adanya nyeri telan yang hebat (ptialismus).3 Selain itu tonsil hiperemi, udem, permukaannya penuh detritus, ismus fausium, tampak menyempit. Palatum mole, arkus anterior dan arkus posterior udem dan hiperemi. Kelenjar limfe di daerah jugulo-digastrikus (di belakang angulus mandibula) membesar dan nyeri tekan.3

b. Tonsilitis Kronik Pada pemeriksaan tampak tonsil membesar dengan permukaan yang tidak rata, kriptus melebar dan beberapa kripti terisi oleh detritus. Rasa mengganjal di tenggorokan, dirasakan kering di tenggorok dan napas berbau. 2, 4

3.6 PENATALAKSANAAN a. Tonsilitis Akut Pada umumnya, penderita dengan tonsilitis akut serta demam sebaiknya tirah baring, pemberian cairan adekuat, dan diet ringan. Aplikasi lokal seperti obat tenggorokan, dianggap mempunyai arti yang relatif kecil. Analgesik oral efektif dalam mengendalikan rasa tidak enak.4 OBAT KUMUR, efektivitas obat kumur masih dipertanyakan. Apakah benar bahwa kegiatan berkumur tidak membawa banyak cairan berkontak dengan dinding faring, karena dalam beberapa hal cairan ini tidak mengenai lebih dari tonsila palatina. Walaupun, pengalaman klinis menunjukkan bahwa berkumur yang dilakukan dengan

12

rutin menambah rasa nyaman pada penderita dan mungkin mempengaruhi tingkat perjalanan penyakit.4 ANTIBIOTIKA. Terapi antibiotika dikaitkan dengan biakan dan sensitivitas yang tepat, jika dianjurkan, adalah pengobatan untuk faringitis bakterialis akut. Penisilin masih obat pilihan, kecuali kalau organismenya resisten atau penderita sensitif terhadap penisilin. Pada kasus tersebut, eritromisisn atau antibiotik spesifik yang efektif melawan organisme sebaiknya digunakan. Pengobatan sebaiknya dilanjutkan untuk seluruh perjalanan klinis antara 5-10 hari. Jika streptokokus beta hemolitikus grup A dibiak, penting untuk mempertahankan terapi antibiotik yang adekuat untuk 10 hari menurunkan kemungkinan dari komplikasi non supuratifa seperti penyakit jantung rematik dan nefritis. Suntikan dosis tunggal 1,2 juta unit benzatine penisilin IM juga efektif dan disukai jika terdapat keraguan bahwa penderita telah menyelesaikan seluruh terapi antibiotika oral.4

b. Tonsilitis Kronik Pengobatan pasti untuk tonsilitis kronis adalah pembedahan pengangkatan tonsil, tindakan ini dilakukan pada kasus dimana penatalasanaan medis atau konservatif gagal untuk meringankan gejala, penatalaksanaan medis termasuk pemberian penisilin yang lama, irigasi tenggorokan, dan tindakan pembersihan kripta tonsilaris dengan alat irigasi gigi atau oral. 4,5

c. Pembedahan Indikasi tonsilektomi dulu dan sekarang tidak berbeda, namun terdapat perbedaan prioritas relatif dalam menentukan indikasi tonsilektomi pada saat ini. Dulu tonsilektomi diindikasikan untuk terapi tonsilitis kronik dan berulang. Saat ini, indikasi yang lebih utama adalah obstruksi saluran napas dan hipertrofi tonsil (Wanri A, 2007). 1 Menurut American Academy of Otolaryngology Head and Neck Surgery (AAO-HNS) (1995), indikator klinis untuk prosedur surgikal adalah seperti berikut:1 Indikasi Absolut a. Pembengkakan tonsil yang menyebabkan obstruksi saluran napas, disfagia berat, gangguan tidur dan komplikasi kardiopulmoner
13

b. Abses peritonsil yang tidak membaik dengan pengobatan medis dan drainase c. Tonsilitis yang menimbulkan kejang demam d. Tonsilitis yang membutuhkan biopsi untuk menentukan patologi anatomi

Indikasi Relatif a. Terjadi 3 episode atau lebih infeksi tonsil per tahun dengan terapi antibiotik adekuat b. Halitosis akibat tonsilitis kronik yang tidak membaik dengan pemberian terapi medis c. Tonsilitis kronik atau berulang pada karier streptokokus yang tidak membaik dengan pemberian antibiotik -laktamase resisten d. Hipertrofi tonsil unilateral yang dicurigai merupakan suatu keganasan

Saat mempertimbangkan tonsilektomi untuk pasien dewasa harus dibedakan apakah mereka mutlak memerlukan operasi tersebut atau hanya sebagai kandidat. Dugaan keganasan dan obstruksi saluran nafas merupakan indikasi absolut untuk tonsilektomi. Tetapi hanya sedikit tonsilektomi pada dewasa yang dilakukan atas indikasi tersebut, kebanyakan karena infeksi kronik (Hermani B, 2004).1 Obstruksi nasofaringeal dan orofaringeal yang berat sehingga boleh mengakibatkan terjadinya gangguan apnea ketika tidur merupakan indikasi absolute untuk surgery. Pada kasus yang ekstrim, obstructive sleep apnea ini boleh menyebabkan hipoventilasi alveolar, hipertensi pulmonal dan kardiopulmoner (Paradise, JL, 2009).1

Kontraindikasi Tonsilektomi

Terdapat beberapa keadaan yang disebutkan sebagai kontraindikasi, namun bila sebelumnya dapat diatasi, operasi dapat dilaksanakan dengan tetap memperhitungkan imbang manfaat dan risiko. Keadaan tersebut adalah:1 1. Gangguan perdarahan 2. Risiko anestesi yang besar atau penyakit berat 3. Anemia 4. Infeksi akut yang berat

14

3.7 KOMPLIKASI a. Komplikasi Tonsilitis Akut Pada anak sering menimbulkan komplikasi otitis media akut, sinusitis, abses peritonsil (Quincy throat), abses parafaring, bronkitis, glomerulonefritis akut, miokarditis, artritis serta septikemia akibat infeksi v. jugularis interna (sindrom Lemierre).2 Akibat hipertrofi tonsil akan menyebabkan pasien bernapas melalui mulut, tidur mendengkur (ngorok), gangguan tidur karena terjadinya sleep apnea yang dikenal sebagai Obstructive Sleep Apnea Syndrome (OSAS).2

b. Komplikasi Tonsilitis Kronik Radang kronik tonsil dapat menimbulkan komplikasi ke daerah sekitarnya berupa rinitis kronis, sinusitis atau otitis media secara perkontinuatum. Komplikasi jauh terjadi secara hematogen atau limfogen dan dapat timbul endokarditis, artritis, miositis, nefritis, uveitis, iridosiklitis, dermatitis, dermatitis, pruritus, urtikaria dan furunkulosis.2 Tonsilektomi dilakukan bila terjadi infeksi yang berulang atau kronik, gejala sumbatan serta kecurigaan neoplasma.2

c. Komplikasi Anastesi Komplikasi terkait anestesi terjadi pada 1:10.000 pasien yang menjalani tonsilektomi. Komplikasi ini terkait dengan keadaan status kesehatan pasien. Adapun komplikasi yang dapat ditemukan berupa:1 - Laringospasme - Gelisah pasca operasi - Mual muntah - Kematian saat induksi pada pasien dengan hipovolemi - Induksi intravena dengan pentotal bisa menyebabkan hipotensi dan henti jantung - Hipersensitif terhadap obat anestesi

15

d. Komplikasi Bedah Perdarahan Merupakan komplikasi tersering (0,1-8,1% dari jumlah kasus). Perdarahan dapat terjadi selama operasi, segera sesudah operasi atau di rumah. Kematian akibat perdarahan terjadi pada 1:35.000 pasien. Sebanyak 1 dari 100 pasien kembali karena masalah perdarahan dan dalam jumlah yang sama membutuhkan transfusi darah.1 Perdarahan yang terjadi dalam 24 jam pertama dikenal sebagai early bleeding, perdarahan primer atau reactionary haemorrage dengan kemungkinan penyebabnya adalah hemostasis yang tidak adekuat selama operasi. Umumnya terjadi dalam 8 jam pertama. Perdarahan primer ini sangat berbahaya, karena terjadi sewaktu pasien masih dalam pengaruh anestesi dan refleks batuk belum sempurna. Darah dapat menyumbat jalan napas sehingga terjadi asfiksia. Perdarahan dapat menyebabkan keadaan hipovolemik bahkan syok.1 Perdarahan yang terjadi setelah 24 jam disebut dengan late/delayed bleeding atau perdarahan sekunder. Umumnya terjadi pada hari ke 5-10 pascabedah. Perdarahan sekunder ini jarang terjadi, hanya sekitar 1%. Penyebabnya belum dapat diketahui secara pasti.1

Nyeri Nyeri pascaoperasi muncul karena kerusakan mukosa dan serabut saraf glosofaringeus atau vagal, inflamasi dan spasme otot faringeus yang menyebabkan iskemia dan siklus nyeri berlanjut sampai otot diliputi kembali oleh mukosa, biasanya 14-21 hari setelah operasi. Nyeri tenggorok muncul pada hampir semua pasien pascatonsilektomi. Nyeri pascabedah bisa dikontrol dengan pemberian analgesik. Jika pasien mengalami nyeri saat menelan, maka akan terdapat kesulitan dalam asupan oral yang meningkatkan risiko terjadinya dehidrasi. Bila hal ini tidak dapat ditangani di rumah, perawatan di rumah sakit untuk pemberian cairan intravena dibutuhkan.1

e. Komplikasi Lain Dehidrasi, demam, kesulitan bernapas, gangguan terhadap suara, aspirasi, otalgia, pembengkakan uvula, insufisiensi velopharingeal, stenosis faring, lesi di bibir, lidah, gigi dan pneumonia (Wanri, A., 2007).1
16

3.8 PERBEDAAN TONSILITIS AKUT DAN KRONIK Kriteria Etiologi Tonsilitis Akut Tonsilitis akut adalah radang akut pada tonsil, dikarenakan infeksi kuman terutama Streptokokus hemolitikus (50%) atau virus. Penyebab yang lain adalah Stafilokokus sp., Hemofilus 3 influenza. Masa inkubasi 2-4 hari. Gejala dan tanda yang sering ditemukan adalah nyeri tenggorok dan nyeri menelan, demam dengan suhu tubuh yang tinggi, rasa lesu, rasa nyeri di sendi-sendi, tidak nafsu makan dan rasa nyeri di telinga (otalgia). Rasa nyeri di telinga ini karena nyeri alih (referred pain).2 Suara penderita terdengar seperti orang yang mulutnya terisi penuh makanan panas. Keadaan ini disebut plummy voice. Mulut berbau busuk (foetor ex ore), dan ludah menumpuk dalam kavum oris akibat adanya nyeri telan yang hebat (ptialismus).3 Pada pemeriksaan tampak tonsil membengkak, hiperemis dan terdapat detritus berbentuk folikel, lakuna atau tertutup oleh mebran semu. Kelenjar submandibula membengkak dan nyeri tekan.2 Penatalaksanaan Pada umumnya, penderita dengan tonsilitis akut serta demam sebaiknya tirah baring, pemberian cairan adekuat, dan diet ringan. Aplikasi lokal seperti obat tenggorokan, dianggap mempunyai arti yang relatif kecil. Analgesik oral efektif dalam mengendalikan rasa tidak enak.4 Pengobatan pasti untuk tonsilitis kronis adalah pembedahan pengangkatan tonsil, tindakan ini dilakukan pada kasus dimana penatalasanaan medis atau konservatif gagal untuk meringankan gejala, penatalaksanaan medis termasuk pemberian penisilin OBAT KUMUR, efektivitas yang lama, irigasi tenggorokan, obat kumur masih dipertanyakan. dan tindakan pembersihan kripta tonsilaris dengan alat
17

Tonsilitis Kronik Kuman penyebabnya sama dengan tonsilitis akut tetapi kadangkadang kuman berubah menjadi kuman 2 golongan gram negatif.

Tanda dan Gejala

Pada pemeriksaan tampak tonsil membesar dengan permukaan yang tidak rata, kriptus melebar dan beberapa kripti terisi oleh detritus. Rasa mengganjal di tenggorokan, dirasakan kering di tenggorok dan anpas bebau. 2, 4

Terapi antibiotika dikaitkan irigasi gigi atau oral. 4,5 dengan biakan dan sensitivitas yang tepat, jika dianjurkan, adalah pengobatan untuk faringitis bakterialis akut. Penisilin masih obat pilihan, kecuali kalau organismenya resisten atau penderita sensitif terhadap penisilin.4

18

BAB IV KESIMPULAN

Kasus ini didiagnosis Tonsilitis Kronis atas dasar: 1. Pada anamnesis pasien mengeluh Pasien mengeluh tenggorokan terasa gatal dan terasa seperti ada yang mengganjal, nyeri telinga (+), tidur ngorok (+), deman tidak ada. 2. Pada pemeriksaan fisik Tenggorokan : Mukosa Uvula Tonsil : Hiperemis (+/+), Granul (-/-) : Deviasi (-/-) : T3 - T3, Hiperemis (-/-), kripta melebar (+/+), detritus melebar (+/+)

Penatalaksanaan pada pasien ini ialah: Tonsilektomi

19

DAFTAR PUSTAKA
1. 2. http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/23175/.../Chapter%20II.pdf Soepardi, E. A., dkk. Buku Ajar Ilmu Kesehatan : Telinga Hidung Tenggorok Kepala & Leher Edisi Keenam. Jakarta : Balai Penerbit FKUI. 2010. 3. Herawati, Sri dan Sri Rukmini. Buku Ajar : Ilmu Penyakit Telinga Hidung Tenggorok. Jakarta : EGC 4. 5. Adams, George L. Boies : Buku Ajar Penyakit THT Edisi 6. Jakarta : EGC. 1997. Udayan K Shah, Tonsillitis and Peritonsillar Abscess Differential Diagnoses, emedicine.medscape.com

20