Anda di halaman 1dari 18

RESUSITASI NEONATUS

Pembimbing:
dr.Ismi Citra Ismail, SpA

Oleh:
dr.Nella Christia Ezrawati

RSUD Menggala
LAMPUNG 2012

1
2
Neonatus aterm yang cairan ketubannya jernih dan bersih dari mekonium, langsung
bernafas, menangis, dan tonus ototnya baik memerlukan perawatan rutin, seperti
mengeringkan, menghangatkan, dan membersihkan jalan nafas dengan balon penghisap atau
kateter penghisap. Sebaliknya, neonatus yang tidak memenuhi kriteria di atas memerlukan
langkah-langkah resusitasi. Nilai Apgar dapat digunakan untuk menentukan perlu tidaknya
resusitasi.

Langkah-langkah resusitasi neonatus antara lain:

1. Stabilisasi
2. Ventilasi
3. Kompresi dada
4. Penggunaan medikasi

Setiap langkah memerlukan waktu 30 detik untuk menuju ke langkah berikutnya. Untuk
menuju ke langkah berikutnya diperlukan penilaian terhadap respirasi, detak jantung, dan
kulit bayi. Contohnya, apnea dan gasping merupakan indikasi bantuan ventilasi. Peningkatan
atau penurunan detak jantung dapat menunjukkan kondisi perbaikan atau perburukan.
Sianosis sentral, penurunan cardiac output, hipotermia, asidosis, atau hipovolemia
merupakan indikasi dari resusitasi lebih lanjut.1,2

3
Sumber : E1029 : 2005 American Heart Association (AHA) Guidelines for
Cardiopulmonary and Neonatal Patients: Neonatal Resuscitation Guidelines

Resuscitation (CPR) and Emergency Cardiovascular Care (ECC) of Pediatric . Illinois:


American Academy of Pediatrics . 2006.

4
Langkah Awal Resusitasi1,2

Langkah awal untuk memulai resusitasi meliputi mengurangi pengeluaran panas,


memposisikan kepala pada sniffing position untuk membuka jalan nafas, membersihkan jalan
nafas, dan memberikan rangsangan.

1. Menghangatkan
Termoregulasi merupakan aspek penting dari langkah awal resusitasi. Hal ini dapat dilakukan
dengan meletakkan neonatus di bawah radiant warmer. Sebaiknya bayi yang diletakkan di
bawah radiant warmer dibiarkan tidak berpakaian agar dapat diobservasi dengan baik serta
mencegah terjadinya hipertermi. Bayi yang dengan berat kurang dari 1500 gram, mempunyai
risiko tinggi terjadinya hipotermi. Untuk itu, sebaiknya bayi tersebut dibungkus dengan
plastik, selain diletakkan di bawah radiant warmer. Tujuan dari resusitasi neonatus yaitu
untuk mencapai normotermi dengan cara memantau suhu, sehingga tidak terjadi hipertermi
iatrogenik.

2. Memposisikan Kepala dan Membersihkan Jalan Nafas


Setelah diletakkan di bawah radiant warmer, bayi sebaiknya diposisikan terlentang dengan
sedikit ekstensi pada leher pada posisi sniffing position. Kemudian jalan nafas harus
dibersihkan. Jika tidak ada mekonium, jalan nafas dapat dibersihkan dengan hanya menyeka
hidung dan mulut dengan handuk, atau dapat dilakukan suction dengan menggunakan bulb
syringe atau suction catheter jika diperlukan. Sebaiknya dilakukan suction terhadap mulut
lebih dahulu sebelum suction pada hidung, untuk memastikan tidak terdapat sesuatu di dalam
rongga mulut yang dapat menyebabkan aspirasi. Selain itu, perlu dihindari tindakan suction
yang terlalu kuat dan dalam karena dapat menyebabkan terjadinya refleks vagal yang
menyebabkan bradikardi dan apneu.

sniffing
position

source : http://www.cgmh.org.tw/intr/intr5/c6700/N%20teaching/Neonatal%20Resuscitation
%20Supplies%20and%20Equipment.html//

5
Jika terdapat mekonium tetapi bayinya bugar, yang ditandai dengan laju nadi lebih
dari 100 kali per menit, usaha nafas dan tonus otot yang baik, lakukan suction pada mulut
dan hidung dengan bulb syringe ( balon penghisap ) atau kateter penghisap besar jika
diperlukan.

Pneumonia aspirasi yang berat merupakan hasil dari aspirasi mekonium saat proses
persalinan atau saat dilakukan resusitasi. Oleh karena itu, jika bayi menunjukan usaha nafas
yang buruk, tonus otot yang melemah, dan laju nadi kurang dari 100 kali per menit, perlu
dilakukan suction langsung pada trachea dan harus dilakukan secepatnya setelah lahir. Hal ini
dapat dilakukan dengan laringoskopi langsung dan memasukan kateter penghisap ukuran 12
French (F) atau 14 F untuk membersihkan mulut dan faring posterior, dilanjutkan dengan
memasukkan endotracheal tube, kemudian dilakukan suction. Langkah ini diulangi hingga
keberadaan mekonium sangat minimal.2,3

Source : http://www.firstaidmonster.com/popup_image.php/pID/7122

sumber:

http://healthprofessions.missouri.edu/cpd/RT/CRCE/nrpinfo.php

6
Sumber : http://journal.medscape.com/content/1999/00/43/71/437101/437101_fig.html

3. Mengeringkan dan Memberi Rangsangan


Ketika jalan nafas sudah dibersihkan, bayi dikeringkan untuk mencegah terjadinya
kehilangan panas, kemudian diposisikan kembali. Jika usaha nafas bayi masih belum baik,
dapat diberikan rangsang taktil dengan memberikan tepukan secara lembut atau menyentil
telapak kaki, atau dapat juga dilakukan dengan menggosok-gosok tubuh dan ekstremitas
bayi. 2,7

Penelitian laboratorium menunjukkan bahwa pernapasan adalah tanda vital pertama yang
berhenti ketika bayi baru lahir kekurangan oksigen. Setelah periode awal pernapasan yang
cepat maka periode selanjutnya disebut apnu primer. Rangsangan seperti mengeringkan atau
menepuk telapak kaki akan menimbulkan pernapasan.7

Walaupun demikian bila kekurangan oksigen terus berlangsung, bayi akan melakukan
beberapa usaha bernapas megap – megap dan kemudian masuk ke dalam periode apnu
sekunder. Selama masa apnu sekunder, rangsangan saja tidak akan menimbulkan kembali
usaha pernapasan bayi baru lahir. Bantuan pernapasan dengan ventilasi tekanan positif harus
diberikan untuk mengatasi masalah akibat kekurangan oksigen. Frekuensi jantung akan mulai
menurun pada saat bayi mengalami apnu primer , tekanan darah akan tetap bertahan sampai
dimulainya apnu sekunder.4,5

sumber :
http://www.fac.org.ar/scvc/llave/epi/niermeye/nierf3.gif

7
4. Evaluasi Pernafasan, Laju Nadi, dan Warna Kulit
Langkah terakhir dari langkah awal resusitasi yaitu evaluasi pernafasan, laju nadi dan warna
kulit. Pergerakan dada harus baik dan tidak ada megap megap (gasping ). Gasping
menunjukkan adanya usaha nafas yang tidak efektif dan memerlukan ventilasi tekanan
positif. Selain itu, laju nadi harus lebih dari 100 kali per menit, yang diukur dengan cara
melakukan palpasi tekanan nadi di daerah dasar umbilikus, atau dengan auskultasi dinding
dada sebelah kiri. Jika laju nadi kurang dari 100 kali per menit, segera lakukan ventilasi
tekanan positif.

sumber : http://healthprofessions.missouri.edu/cpd/RT/CRCE/nrpinfo.php

Penilaian warna kulit dapat dilakukan dengan memperhatikan bibir dan batang tubuh bayi
untuk menilai ada tidaknya sianosis sentral. Sianosis sentral menandakan terjadinya
hipoksemia, sehingga perlu diberikan oksigen tambahan. Jika masih terjadi sianosis setelah
diberikan oksigen tambahan, ventilasi tekanan positif perlu dilakukan, bahkan dengan laju
nadi lebih dari 100 kali per menit. Jika sianosis sentral masih terjadi dengan ventilasi tekanan
positif yang adekuat, perlu dipikirkan adanya penyakit jantung bawaan atau adanya hipertensi
pulmoner yang persisten.6,7,8

PENILAIAN DAN PENATALAKSANAAN JALAN NAFAS1,2

Penilaian Jalan Nafas

Seperti yang sudah disebutkan, penilaian dan penatalaksanaan dari jalan nafas dapat
dilakukan dengan cara pembersihan jalan nafas, memposisikan bayi pada sniffing position
untuk membuka jalan nafas. Selain itu, dapat pula dilakukan evaluasi terhadap laju nadi dan
warna kulit bayi. Evaluasi ini harus dilakukan dengan baik karena bila ada salah satu tanda
vital yang abnormal, akan segera membaik jika diberikan ventilasi. Jadi, di dalam resusitasi
neonatus, pemberian ventilasi yang adekuat merupakan langkah yang paling penting dan
paling efektif.

8
Pemberian Oksigen

Pemberian oksigen diperlukan apabila neonatus dapat bernafas, laju nadi lebih dari
100 kali per menit, tetapi masih terjadi sianosis sentral. Oksigen aliran bebas oksigen
diberikan dengan cara dialirkan ke hidung bayi secara pasif, dapat diberikan menggunakan
sungkup, T-piece resuscitator, atau selang oksigen (oxygen tubing) sesuai dengan cara yang
diperlukan. Untuk memastikan neonatus mendapatkan oksigen dengan konsentrasi tinggi,
sungkup harus diletakkan menempel pada wajah, agar menciptakan tekanan yang setara
dengan Continuous Positive Airway Pressure (CPAP) atau Positive End Expiratory Pressure
(PEEP). Jika menggunakan selang oksigen, posisi tangan harus dibentuk seperti mangkok di
ujung selang dan diletakkan di depan wajah bayi. Oksigen tidak boleh diberikan lebih dari 10
liter per menit (LPM) untuk waktu yang lama. Oksigen cukup diberikan dengan aliran 5 LPM
dalam resusitasi.

Standar oksigen yang digunakan dalam resusitasi neonatus yaitu oksigen 100%.
Terdapat penelitian yang meneliti penggunaan udara ruangan (oksigen 21%) dan oksigen
100% untuk resusitasi neonatus. Disebutkan bahwa penggunaan oksigen 100% dapat
merugikan selama masa post asfiksia, hal ini berdasarkan teori :

1. Pada observasi in vitro , produksi oksigen radikal saat reoksigenasi hipoksia


bergantung pada konsentrasi oksigen

2. peningkatan konsentrasi hipoxantine di plasma selama hipoksia mencapai level


lebih tinggi pada saat resusitasi. Karena hipoxantine terakumulasi pada neonatus yang
asfiksia , maka dapat kita artikan bahwa limitasi oksigen pada masa post asfiksi secara
potensial dapat mengurangi luka akibat akumulasi dari oksigen radikal.

3. Selain itu hiperoksia memperlambat aliran darah pada bayi aterm maupun preterm
dan pemberian oksigen 100% saat persalinan dapat menyebabkan penurunan aliran darah
jangka panjang pada bayi preterm.

Pada penelitian tersebut didapatkan bahwa mortalitas neonatus lebih rendah pada
penggunaan oksigen 21% daripada oksigen 100% ( 5,8 % dan 9,5% ) dan pada neonatus
preterm juga berlaku hal yang sama yaitu mortalitas pada penggunaan oksigen 21% lebih
rendah daripada oksigen 100% ( 21 % dan 35 % ). Hal ini menunjukkan resusitasi
menggunakan oksigen 21% ( udara ruangan) tampaknya potensial sebagai strategi untuk
menurunkan mortalitas neonatus bahkan pada neonatus preterm. Ini dapat berimplikasi
terhadap aturan di negara berkembang yang masih mencari cara lebih murah namun dapat
menurunkan angka kematian pada neonatus maupun bayi.

9
Penggunaan oksigen memiliki efek samping seperti dapat merusak paru-paru dan
jaringan, terutama pada bayi prematur. Hal ini menyebabkan direkomendasikannya
penggunaan oksigen dengan konsentrasi kurang dari 100%, yang dapat diperoleh dengan
menggunakan oxygen blender yang dapat mencampur oksigen dan udara untuk menghasilkan
konsentrasi udara yang diinginkan. Pada bayi yang menderita penyakit jantung bawaan,
penggunaan oksigen 100% dapat mengganggu perfusi jaringan. Secara umum, saturasi
oksigen harus dijaga antara 85-95%, dimana 70-80% didapatkan pada menit awal kehidupan.
7,8

Pemberian oksigen tambahan juga diberikan pada bayi yang memerlukan ventilasi
tekanan positif. Indikasi dari ventilasi tekanan positif dengan oksigen tambahan antara lain:

1. Bayi yang apnea


2. Laju nadi kurang dari 100 kali per menit setelah 30 detik
3. Terjadi sianosis sentral setelah diberikan oksigen tambahan

sumber :
http://www.nda.ox.ac.uk/wfsa/html/u04/u04b_p01 sumber :
.html// www.emergent.in/images/Neopuff.gif

10
Ventilasi Tekanan Positif pada Bayi Aterm

Beberapa penelitian menunjukkan pada bayi yang mengalami apnea atau gasping
(megap megap), pemberian ventilasi tekanan positif dengan kecepatan 40-60 kali per menit
dengan oksigen 100% merupakan cara yang efektif untuk memcapai laju nadi lebih dari 100
kali per menit. Tekanan yang diperlukan untuk dapat melakukan ventilasi tekanan positif
pada bayi aterm dan preterm dengan efektif yaitu antara 30-40 cm H2O, walaupun dengan
tekanan 20 cm H2O sudah cukup efektif. Tanda dari ventilasi yang adekuat yaitu adanya
peningkatan dari laju nadi. Apabila tidak terjadi peningkatan laju nadi, reposisi ulang kepala
dan sungkup, serta bersihkan kembali jalan nafas atau lakukan suction lagi. Bila masih gagal
dengan ventilasi yang non-invasif, perlu dilakukan intubasi.

Ventilasi Tekanan Positif pada Bayi Preterm

Paru-paru pada bayi preterm lebih mudah terluka oleh volume inflasi yang besar,
sehingga lebih sulit untuk dilakukan ventilasi. Tekanan sebesar 20-25 cm H2O sudah cukup
adekuat dalam ventilasi pada bayi preterm. Pada bayi yang menunjukkan tanda-tanda
pernapasan yang buruk dan/atau sianosis dapat digunakan Continuous Positive Airway
Pressure (CPAP) sekitar 4-6 cm H2O. Sama seperti bayi aterm, jika masih gagal, perlu
dilakukan intubasi.

Alat-alat Ventilasi

Ventilasi pada neonatus dapat menggunakan beberapa macam alat seperti:

1. Self-inflating bags
2. Flow-inflating bag
3. T-piece resuscitator
4. Laryngeal mask airways
5. Endotracheal tube
Self-inflating bags merupakan alat yang paling banyak dipakai dalam ventilasi manual. Alat
ini memiliki katup pengaman yang menjaga tekanan inflasi sebesar 35 cm H2O. Namun
katup pengaman ini kurang efektif bila digunakan terlalu kuat. Positive End-Expiratory
Pressure (PEEP) dapat diberikan apabila katup PEEP disambungkan. Tetapi self-inflating
bags tidak dapat menggunakan CPAP. Selain itu, self-inflating bags tidak dapat digunakan

11
untuk mengalirkan oksigen aliran bebas (free-flow oxygen).

Sumber : http://www.nzdl.org/gsdl/collect/who/archives/HASH0176.dir/p05.gif

Flow-inflating bags atau balon tidak mengembang sendiri dapat mengembang apabila ada
sumber gas. Alat ini tidak memiliki katup pengaman, namun dengan alat ini dapat dilakukan
PEEP atau CPAP karena adanya katup yang dapat mengatur aliran udara. Selain itu, dengan
alat ini dapat dialirkan oksigen aliran bebas dan lebih baik dalam resusitasi neonatus.

T-piece resuscitator merupakan alat yang dapat mengatur aliran udara serta juga dapat
membatasi tekanan yang diberikan. Tekanan inflasi yang diinginkan dan waktu inspirasi lebih
stabil dengan alat ini dibandingkan dengan self-inflating bags dan flow-inflating bags. Selain
itu, dengan alat ini dapat dilakukan PEEP dan dapat mengalirkan oksigen aliran bebas.

Laryngeal mask airway (LMA) merupakan alat yang dapat digunakan apabila penggunaan
sungkup sudah tidak efektif. Ukuran yang biasa digunakan yaitu 1.2,7

Sumber : http://www.hospitalmanagement.net/contractor_images/intersurgical_2/5_solus.jpg

Indikasi penggunaan endotracheal tube antara lain:

1. Penghisapan mekonium dari trakea


2. Saat ventilasi menggunakan sungkup sudah tidak efektif

12
3. Koordinasi dengan kompresi dada
4. Penggunaan Epinefrin
5. Keadaan resusitasi khusus (seperti hernia diafragma kongenital)
Untuk mengurangi terjadinya hipoksia saat melakukan intubasi, sebaiknya dilakukan pre-
oksigenasi, dengan cara memberikan oksigen aliran bebas selama 20 detik. Biasanya
digunakan blade yang lurus pada tindakan ini. Blade no.1 digunakan untuk bayi aterm, no.0
untuk bayi preterm, dan no.00 untuk bayi yang sangat preterm. Ukuran dari endotracheal
tube dipilih berdasarkan berat dari neonatus.

Posisi dari endotracheal tube yang benar dapat ditandai dengan peningkatan laju nadi, adanya
pengeluaran CO2, terdengarnya suara nafas, pergerakan dinding dada, adanya embun pada
selang, dan tidak ada distensi abdomen saat ventilasi. Apabila tidak ada peningkatan dari laju
nadi dan tidak ada pengeluaran CO2, posisi dari endotracheal tube harus diperiksa dengan
laringoskop.

Ukuran ET Berat (gram) Usia gestasi (minggu)

2,5 <1000 <28

3,0 1000-2000 28-34

3,5 2000-3000 34-38

3,5-4,0 >3000 > 38

Kompresi Dada2,7

Kompresi dada harus dilakukan apabila laju nadi kurang dari 60 kali per menit
walaupun sudah dilakukan ventilasi secara adekuat dengan pemberian oksigen tambahan
selama 30 detik. Kompresi dada harus dilukan dengan kecepatan 90 kali per menit dengan
perbandingan kompresi dengan ventilasi 3:1 (90:30). Kompresi dilakukan di bawah sela iga
ketiga dengan kedalaman sepertiga dari diameter anterior dan posterior. Ada 2 cara yang
dapat digunakan, yaitu dengan metode 2 jari (2 finger method) dan metode ibu jari ( thumb
method).

Metode ibu jari lebih direkomendasikan karena tidak cepat lelah dan dapat mengatur
kedalaman tekanan dengan baik. Selain itu, menurut beberapa penelitian, metode tangan
melingkari dada menghasilkan tekanan sistolik, diastolik, mean arterial pressure, dan perfusi
jaringan yang lebih baik daripada metode 2 jari. Metode 2 jari digunakan apabila dibutuhkan
akses ke umbilikus untuk memasang umbilical catheter.

Setelah dilakukan kompresi dada selama 30 detik, lakukan penilaian kembali terhadap
laju nadi, laju pernafasan, dan warna kulit. Kompresi dada harus dilakukan sampai laju nadi
lebih dari atau sama dengan 60 kali per menit secara spontan.

13
Penghentian Resusitasi1,2

Di dalam persalinan, ada kondisi dimana tidak dilakukan resusitasi, antara lain bayi
dengan masa gestasi kurang dari 23 minggu, bayi dengan berat lahir kurang dari 400 gram,
anencephaly, dan bayi yang dipastikan menderita trisomi 13 dan 18. Sedangkan penghentian
resusitasi dapat dilakukan apabila tidak terjadi sirkulasi spontan dalam waktu 15 menit.

14
15
Medikasi2,3

1. Epinefrin
Epinefrin sangat penting penggunaannya dalam resusitasi, terutama saat oksigenasi dengan
ventilasi dan kompresi dada tidak mendapatkan hasil yang memuaskan. Epinefrin dapat
menyebabkan vasokontriksi perifer, meningkatkan kontraktilitas jantung, dan meningkatkan
frekuensi jantung. Dosis yang digunakan 0.01-0.03 mg/kg yang dapat diberikan IV atau
dosis yang lebih tinggi 0.03 sampai 0.1 mg/kg melalui pipa endotrakeal. Pemberian ini dapat
diulang setiap 3-5 menit sekali.

2. Volume expanders
pada neonatus yang membutuhkan resusitasi, harus dipikirkan kemungkinan terjadinya
hipovolemia terutama pada neonatus dengan respons yang tidak adekuat terhadap resusitasi
yang diberikan. Volume expanders yang dapat digunakan whole blood O-rh negative
10ml/kg, atau Ringer Lactate 10ml/kg, dan normal saline 10 ml/kg. Semuanya ini dapat
diberikan secara intra vena selama 5-10 menit.

3. Naloxone hydrochloride
Merupakan antagonis opioid yang sebaiknya diberikan pada neonatus dengan depresi nafas
yang tidak responsif terhadap resusitasi ventilasi yang sebelumnya lahir dari ibu dengan
mendapatkan narkotik 4 jam sebelum kelahiran. Dosis yang diberikan 0.1 mg/kg secara IV
ataupun melalui pipa endotrakeal. Dosis ini dapat diulangi setiap 5 menit apabila dibutuhkan.

4. Dextrose
Glukosa darah sewaktu harus diperiksa setidaknya 30 menit setelah lahir pada neonatus yang
mengalami asfiksia, neonatus yang lahir dari ibu dengan diabetes, atau prematur. Bolus
dextrosa 10% diberikan dengan dosis 1-2 ml/kg IV dan selanjutnya dapat diberikan dextrosa
10% dengan laju 4-6ml/kg/menit (80-100ml/kg/hari)

16
KESIMPULAN

Neonatus aterm yang cairan ketubannya jernih dan bersih dari mekonium, langsung bernafas, menangis,
dan tonus ototnya baik memerlukan perawatan rutin, seperti mengeringkan, menghangatkan, dan membersihkan
jalan nafas dengan balon penghisap atau kateter penghisap. Sebaliknya, neonatus yang tidak memenuhi kriteria
di atas memerlukan langkah-langkah resusitasi.

Langkah-langkah resusitasi neonatus antara lain:

1. Stabilisasi
2. Ventilasi
3. Kompresi dada
4. Penggunakan medikasi

Menghangatkan; Termoregulasi merupakan aspek penting dari langkah awal resusitasi. Hal ini dapat dilakukan
dengan meletakkan neonatus di bawah radiant warmer dan dibiarkan tidak berpakaian agar dapat diobservasi
dengan baik serta mencegah terjadinya hipertermi.

Memposisikan Kepala dan Membersihkan Jalan Nafas ; bayi sebaiknya diposisikan terlentang dengan
sedikit ekstensi pada leher pada posisi sniffing position. Kemudian jalan nafas harus dibersihkan. terhadap
mulut lebih dahulu sebelum suction pada hidung, untuk memastikan tidak terdapat sesuatu di dalam rongga
mulut yang dapat menyebabkan aspirasi. Hindari tindakan suction yang terlalu kuat dan dalam karena dapat
menyebabkan terjadinya refleks vagal yang menyebabkan bradikardi dan apneu.

Mengeringkan dan Memberi Rangsangan; bayi dikeringkan untuk mencegah terjadinya kehilangan panas,
kemudian diposisikan kembali. Rangsang taktil dapat diberikan dengan cara tepukan secara lembut atau
menyentil telapak kaki, atau dapat juga dilakukan dengan menggosok-gosok tubuh dan ekstremitas bayi.

Evaluasi Pernafasan, Laju Nadi, dan Warna Kulit; Langkah terakhir dari langkah awal resusitasi,
Pergerakan dada harus baik dan tidak ada megap megap (gasping ). Jika laju nadi kurang dari 100 kali per
menit, segera lakukan ventilasi tekanan positif. warna kulit dapat dilakukan dengan memperhatikan bibir dan
batang tubuh bayi untuk menilai ada tidaknya sianosis sentral sedangkan Sianosis perifer (akrosianosis)
merupakan hal yang normal pada neonatus.

Di dalam resusitasi neonatus, pemberian ventilasi yang adekuat merupakan langkah yang paling
penting dan paling efektif. Pemberian oksigen diperlukan apabila neonatus dapat bernafas, laju nadi lebih dari
100 kali per menit, tetapi masih terjadi sianosis sentral. Standar oksigen yang digunakan dalam resusitasi
neonatus yaitu oksigen 100%. Namun pada penelitian menunjukkan resusitasi menggunakan oksigen 21%
( udara ruangan) tampaknya potensial sebagai strategi untuk menurunkan mortalitas neonatus bahkan pada
neonatus preterm.

Kompresi dada harus dilakukan apabila laju nadi kurang dari 60 kali per menit walaupun sudah
dilakukan ventilasi secara adekuat dengan pemberian oksigen tambahan selama 30 detik. Metode ibu jari lebih
direkomendasikan karena tidak cepat lelah dan dapat mengatur kedalaman tekanan dengan baik. Kompresi dada
harus dilakukan sampai laju nadi lebih dari atau sama dengan 60 kali per menit secara spontan. Penghentian
resusitasi dapat dilakukan apabila tidak terjadi sirkulasi spontan dalam waktu 15 menit.

17
DAFTAR PUSTAKA

1. Behrman Richard, Kliegman Roberts, Jenson Hal. Nelson Textbook of Pediatric.17th


ed. Pennsylvania : An Imprint of Elsevier Science. 2004

2. Kaye D Alan, pickney LM,  Hall M. Stan, Baluch R.Amir, Frost Elizabeth,
Ramadhyani Usha. Update On Neonatal Resuscitation [serial online]. 2009. available
from URL : http://staff.aub.edu.lb/~webmeja/20_1.html//
3. Gomella TL. Neonatology: Management, Procedures, On-call Problems, Diseases,
and Drugs. 5th ed. Baltimore: the McGraw-Hill Companies. 2004
4. E 45 : Wu TJ, Carlo W A.. Pulmonary Physiology of Neonatal Resuscitation. Illinois:
American Academy of Pediatrics . 2001.
5. Meconium aspiration : Carbine D N. , Serwint Janet R.. Meconium Aspiration .
Illinois: American Academy of Pediatrics . 2008
6. Buku resusitasi : Kattwinkel J. Buku Panduan Resusitasi Neonatus. 5th ed. USA:
American Academy of Pediatrics dan American Heart Association. 2006
7. 182 : Raupp P, Reynolds G. Intubation and Suction for Meconium Stained Amniotic
Fluid According to the Neonatal Resuscitation Program. Illinois: American Academy
of Pediatrics.2004.
8. E 16 : O'Donnell C, Kamlin O, Davis P, Morley C J. .Endotracheal Intubation
Attempts During Neonatal Resuscitation: Success Rates, Duration, and Adverse
Effects. Illinois: American Academy of Pediatrics.2006.

18