Anda di halaman 1dari 23

Deformasi Stibnites dan pirit dalam Penitipan Antimony Madsan (Nigde, Turki): Implikasi untuk Tekanan-Suhu Kondisi Deformasi

Lokal Ilkay KUSU Nigde niversitesi, Jeoloji Mhendisligi Blm, 98140 Aksaray-TURKI Ayhan Erler Ortadogu Teknik niversitesi, Jeoloji Mhendisligi Blm, Ankara-TURKI Received: 1998/08/13 Tr. J. Ilmu Bumi 8 (1999) 57-66 TUBITAK 57 Abstrak: antimon Madsan deposito di bagian tenggara provinsi Nigde (selatan tengah Turki) mencakup serangkaian urat epitermal diselenggarakan oleh kelereng dan gneisses. Vena memiliki mineralogi sederhana dari kuarsa, kalsit, stibnit dan pirit sebagai utama konstituen, dan cinnabar terjadi dalam jumlah jejak. Deposit tersebut mengalami deformasi progresif dibuktikan oleh satu set tekstur dikembangkan terutama di stibnit dan pirit. Ini adalah tekanan lamellae dan anil sebagai tekstur utama, dan kelengkungan, off-set tekanan lamellae dan mengisi rekahan sebagai tekstur kurang penting. Ini dikembangkan dalam tiga deformasi berturut-turut fase. Lamellae Tekanan merupakan tahap pertama dari deformasi di wilayah tersebut, sedangkan tahap kedua adalah deformasi diwakili oleh lamellae tekanan melengkung dan tekstur anil, dan tahap ketiga deformasi ditandai dengan pemotongan dan offset lamellae tekanan. Deformasi mungkin terjadi pada suhu mencapai 180 C dan pada tekanan sekitar 0,2 MPa. Bukti geologi mendukung bahwa fase pertama deformasi dijelaskan oleh dorongan selatan dari Massif Nigde lebih Cekungan Uluksla. Tahap kedua deformasi ini disebabkan peningkatan kompresi internal dalam stibnites setelah yang pertama deformasi berakhir. Tahap ketiga dari deformasi adalah akibat langsung dari yang lebih muda dekat faulting normal untuk deposit. Madsan Antimuan Yatagnda (Nigde, Trkiye) Stibnitlerin telah Piritlerin Deformasyonu: Yerel Deformasyonda Basn-Scaklk Kosullar Gstergeleri, zet: Mermerler telah gnayslar ierisindeki epitermal damarlardan olusan Madsan antimuan yatag Nigde ilinin (Orta-Guney Trkiye) gneydogusunda Yer alir. Damarlar ana bilesenler olarak kuvars, kalsit, pirit stibnit telah ieren Basit bir mineralojiye sahiptir; zinober iz miktarlarda bulunur. zellikle stibnit telah piritte gelisen bir dizi dokunun isaret ettigi ilerleyen bir deformasyon yatag etkilemistir.

Ana dokular basn lamelleri telah kaynaklanma olup, egilme, basn lamellerinin telenmesi telah atlak dolgular ikinci derecede Onemli dokulardr. Bu dokular birbirini izleyen UC deformasyon evresinde gelismislerdir. Basn lamelleri blgedeki deformasyonun sejenisnya evresini temsil ederler; ikinci deformasyon evresinin temsilcileri egilmis basn lamelleri telah kaynaklanma dokulardr; nc deformasyon evresi basn lamellerinin kesilmesi telah telenmesi ile belirginlesir. Deformasyonlar olaslkla 180 C kamu Kadar ulasan scaklklarda telah 0,2 MPa dolaynda basn altnda gelismistir. Jeolojik veriler, Nigde Masifinin gneye dogru Uluksla Havzasna bindirmesi ile deformasyonun Birinci evresinin aklanmasn desteklemektedir. Deformasyonun ikinci evresinin nedeni sejenisnya deformasyonun bitiminden sonra stibnitlerdeki ic sksma kuvvetlerinin artmasdr. Deformasyonun nc evresi, yataga YAKIN gen biasa faylanmalarn sonucudur. Pengenalan Studi berhubungan dengan deformasi eksperimental sulfida mineral (Gill, 1969; McDonald, 1970; Clark dan Kelly, 1973; McClay dan Atkinson, 1977; Atkinson, 1975; McClay dan Ellis, 1983) telah menyediakan rinci wawasan tentang perilaku dari bawah berbeda kondisi tekanan dan suhu. Berbagai deformational tekstur dan kain di alami dan sulfida eksperimental cacat dipelajari oleh tercermin cahaya dan mikroskop elektron. Korelasi dan perbandingan tekstur deformasi diamati pada mineral alami dan eksperimental cacat menghasilkan dalam hubungan kuantitatif antara tekstur

suhu dan tekanan mempengaruhi deposit mineral (McClay dan Ellis, 1983;. Cox et al 1981). Seperti hubungan didasarkan pada mineral dengan perbedaan ekstrim dalam kekuatan dan daktilitas. Perbedaan ini menunjukkan bahwa Deformasi Stibnites dan pirit dalam Penitipan Antimony Madsan (Nigde, Turki): Implikasi untuk TekananSuhu Kondisi Lokal Deformasi sulfida bisa berfungsi sebagai panduan sensitif terhadap kondisi deformasi yang terjadi pada rendah sampai sedang P-T kondisi. Penelitian ini menyajikan tekstur deformasi dan kain dari stibnites dan pirit di Madsan antimony deposito, untuk memperkirakan PT lokal kondisi ini yang menyebabkan tekstur. Geologi dari Deposit Antimony Madsan Deposit antimon Madsan terletak 1 km northnortheast dari amard dan 68 km sebelah tenggara dari Nigde. Itu kebohongan di bagian tenggara Massif Nigde, dekat dengan yang berbatasan dengan Patahan Ecemis. Para Madsan antimon deposito host oleh kelereng putih, kalk-silikat kelereng dan sericitized gneisses dari metamorfosis dari Gmsler Tengah Anatolia metamorfosis (Gncoglu et al. 1992). Granodiorit kapl yang menerobos Gmsler metamorfosis tanaman keluar sebagai patch kecil sekitar deposito antimon Madsan. Para mineralisasi dibatasi untuk zona struktural gangguan, di mana kesalahan, lipatan, foliation

pesawat, patah tulang dan sendi jarang bertindak sebagai struktural kontrol. Batu-batu dinding yang silisifikasi, sericitized, chloritized dan rekristalisasi. Silisifikasi, serisitis perubahan dan chloritization diamati dalam gneisses sedangkan rekristalisasi dan silisifikasi yang dominan di kelereng. Para mineralisasi utama adalah (1) quartzstibnite vena sepanjang marmer gneiss kontak dan pada puncak-puncak dilipat kalk-silikat kelereng, (2) kuarsa-pyritestibnite vena di sepanjang pesawat foliation dari gneisses, (3) kuarsa-pirit vena sepanjang foliation dan fraktur pesawat dari gneisses, dan (4) urat kuarsa di sepanjang marmer gneiss kontak. Stibnit adalah bijih dominan mineral dengan cinnabar langka. Mineral gangue adalah pirit kuarsa, berbutir halus dan kasar, kalsit, serisit dan kalsit. Tubuh bijih utama adalah lensoidal kuarsa-stibnit dan kuarsa-pirit-stibnit vena (Gambar 1). Uang jaminan dapat diklasifikasikan sebagai epitermal yang menggunakan Lindgren (1933) definisi, dalam hal paragenesis mineral. Mineralisasi pasca-tanggal metamorfosis dan berhubungan dengan emplacement dari Granodiorit kapl (Gncoglu, 1977) ke dalam metamorfosis. Remobilization dari tempat tidur sumber muncul untuk menjelaskan cara pembentukan pembuluh darah di daerah tersebut (Kuscu dan Erler, 1992). Menurut model ini, antimon dan lainnya logam yang remobilized dari syngenetically disimpan

sulfida dalam bagian bawah Gmsler yang 58 HITAM SEA Laut Tengah 0 100 km. EAAP CACC Ankara PO NTIDES BORDER Folds AESZ di daerah penelitian AN Sebuah T O L Saya DeS TARU Saya D E S N 0 240 m DU U D U D

E X P L A N AT saya O N S Aluvial Deposit kapl Granodiorit Marmer gneiss Kuarsit Silisifikasi Serisit-klorit zona Kuarsa-stibnit vena Kuarsa vena Kesalahan, putus-putus di mana kemungkinan Kontak, putus-putus di mana kemungkinan Gmsler Bentuk batuan Formasi deposito Tembok PALEOZ. UPPER Kapur Gambar 1. Peta geologi deposit Antimony Madsan (Setelah Kuscu dan Erler, 1992). I. KUSU, A. Erler Metamorfosis ke tempat yang terkontrol secara struktural selama dan setelah intrusi kapl yang Granodiorit. Peran Granodiorit kapl adalah untuk menyediakan panas untuk sirkulasi cairan untuk mencuci logam dari tempat tidur sumber. Deposit antimon Madsan terletak di suatu daerah yang mengalami kompresi NS terus menerus sejak Eosen setidaknya Tengah. Sebagian besar struktur dalam daerah terkait dengan sistem fault neotectonic, seperti NWSE

dextral berarah Tuzgl strike-slip sistem sesar, dan Timurlaut-Baratdaya tren Ecemis strike-slip fault sinistral sistem. Tengah Anatolia metamorfosis termasuk yang Gmsler metamorfosis, Granodiorit kapl dan atasnya Atas Maastrichtian-Eosen Tengah satuan batuan sedimen yang thrusted selama Akhir Kapur-Paleosen Atas gunung-sedimen batuan unit sepanjang Thrust Celaller (Kuscu et al., 1993). Itu kapl Patahan merupakan sesar normal yang lebih muda yang menggantikan yang Celaller Gaya Dorong dan itu adalah salah satu kesalahan eselon en dari Tuzgl strike-slip sistem sesar. Efek dari kedua kesalahan baik diamati baik pada satuan batuan yang host antimon Madsan deposito dan pada stibnites dan pirit di pembuluh darah. Mineral Textures Tekstur dijelaskan dalam makalah ini diamati pada pirit dan stibnit dengan mikroskop cahaya yang dipantulkan studi. Tekstur khas di pembuluh darah terkait dengan deformational dan pasca-deformational kejadian (Tabel 1). Jejak dan produk peristiwa deformational jelas pada pirit dengan tekstur cataclastic berkembang dengan baik, dan pada stibnites dengan lamellae tekanan, off-set dan melengkung tekanan lamellae, sementara pasca-deformational peristiwa hanya diwakili oleh stibnites dengan berkembang dengan baik anil dan patah mengisi tekstur.

Tabel 1. Khas Textures dalam Penitipan Antimony Madsan JENIS TEXTURES DEFORMASI VENA PASCA DEFORMASI TEXTURES Kuarsa-stibnit Tekanan lamellae Annealing Off-set tekanan lamellae Lengkungan Kuarsa-pirit-stibnit Fraktur Cataclastic mengisi Pirit Textures Textures Acara Deformasi. Tiga utama proses adalah agen utama dari batuan / mineral deformasi. Ini adalah (1) proses cataclastic, (2) dislokasi proses dan (3) transfer massa difusi proses (Stanton, 1972; McClay, 1977; Lianxing dan McClay, 1992). Efek dari ini tercermin sangat serta tekstur deformasi pada mineral bijih dan dapat dibedakan dengan mudah di bawah mikroskop. Pirit dalam deposito antimon Madsan adalah khas ditemukan dalam pirit-urat kuarsa sebagian besar paralel dengan pesawat schistosity dari gneisses. Pirit tekstur di deposit antimon Madsan adalah dibatasi dengan yang dihasilkan oleh deformasi rapuh. Pirit menampilkan tekstur cataclastic di tempat-tempat kasar batu pirit berbutir yang dominan (Gambar 2a). Acak dan patah tulang berorientasi diamati pada polikristalin dan individu pirit butir kuarsa-pirit-stibnit vena

(Gambar 2b). Studi ekperimental yang pirit mengalami permanen deformasi oleh cataclasis karena sangat nya rapuh alam bawah suhu rendah dan tekanan khas kerak atas (Graff dan Skinner kondisi, 1970; Atkinson, 1975; Cox et al, 1981).. Cataclastic deformasi disertai dengan peluncuran batas butir (Barker, 1990). Tekanan, suhu dan regangan tingkat kondisi untuk tekstur cataclastic untuk mengembangkan pada butir pirit diperkirakan sebagai (1) 200 - 400 C, 0,1 MPa sampai 100 MPa dan 10-4 10-7 detik ke-1 (Atkinson, 1975), (2) sekitar 400 C, 100 MPa (McClay dan Ellis, 1983), (3) <200 C atau <300 C (McClay dan Ellis, 1984), dan (4) sekitar 450 C, 300 MPa (Cox et al., 1981). Stibnit Textures Sulfida mineral dengan kekerasan moderat seperti galena, sfalerit, kalkopirit, pirhotit dan stibnit yang cacat eksperimental dan hasil yang dilaporkan oleh Graff dan Skinner (1970), Schull (1971), Wangs (1973) dan Ileri (1973). Hasil penelitian ini memperlihatkan bahwa deformasi twinning adalah properti yang paling mencolok dari cacat mineral. Namun, Ileri (1973), dalam studinya pada stibnites, mengusulkan agar kembar seperti yang bandings awalnya disebut sebagai kembar deformasi harus disebut tekanan lamellae atau lamellae kembar.

Khas tekstur stibnites di Madsan antimon deposito (Tabel 1) adalah produk dari deformational dan pasca-deformational peristiwa. Kedua acara ditandai dengan serangkaian tekstur, seperti tekanan lamellae, off-set fitur, annealing dan patah mengisi (Stanton, 1972; Craig dan Vaughan, 1981; Kuscu dan Erler, 1992). Textures Acara Deformasi. Stibnit sangat rentan terhadap perubahan tekanan dan suhu lingkungan dan cenderung merespon dengan kembali berorientasi struktur internal untuk menghilangkan efek dari perubahan, sebagai mineral kebanyakan. Hasil respon pertama di 59 penampilan lamellae tekanan. Ketika spesimen adalah terkompresi, didefinisikan dengan baik band-band yang biasanya hampir sejajar satu sama lain dan hampir tegak lurus dengan sumbu kompresi (Stanton, 1972) mengembangkan. Hal ini sangat umum di beberapa sulfida seperti galena, stibnit dan molibdenit. Dalam kasus peningkatan lebih lanjut dalam deformasi, band paralel melengkung, dan off-set sepanjang mikro fraktur disebut kelengkungan dan off-set tekstur. Tekanan lamellae. Fitur-fitur ini, terutama untuk stibnit, terjadi pada bijih terkena salah jenis deformasi dan bahkan dapat dibentuk dengan perlakuan kasar spesimen selama polishing. Lamellae Tekanan terjadi dengan ketebalan seragam, terkait dengan baru jadi

rekristalisasi dan cataclasis. Studi tentang PT kondisi yang diperlukan untuk lamellae tekanan untuk dikembangkan adalah langka dan melibatkan terutama pyrrhotites. Namun, beberapa mineral yang cukup keras, galena, sfalerit dan stibnit menunjukkan lamellae tekanan kurang dari 0,2 MPa dan di bawah 300 C (Craig dan Vaughan, 1981). 60 Gambar 2. Deformasi tekstur pirit. a. Cataclastic tekstur dalam butir pirit kasar. b. Acak dan berorientasi patah tulang pada polikristalin pirit. I. KUSU, A. Erler Para stibnites dari kuarsa-stibnit pembuluh darah di deposito menampilkan tekanan dikembangkan dengan baik dan diawetkan lamellae ketebalan kurang lebih seragam tapi kadang-kadang mereka mencubit dan membengkak (Gambar 3a). Tren lamellae tidak sama. Salah satu set mungkin berisi lamellae dalam tunggal tren (Gambar 3a), sedangkan yang lain mungkin berisi lamellae dalam dua kecenderungan miring tindih satu sama lain (Gambar 3b). Keduanya mungkin terbentuk karena sementara perubahan dalam arah tegangan utama. Itu lebar kisaran lamellae antara 0,05 mm sampai 0,2 mm. Mereka juga tampaknya akan meruncing (Gambar 3a).

Melengkung Tekanan lamellae. Deformasi diinduksi tekanan lamellae di pirhotit, kalkopirit, dan banyak sulfida lainnya sering menunjukkan kelengkungan signifikan (Craig dan Vaughan, 1981). Lamellae tekanan pada stibnites diamati dalam penelitian ini juga menunjukkan melengkung struktur (Gambar 4a dan 4b). Mereka dicirikan oleh pengembangan kelengkungan atau skala mikro lipatan terbuka. Seiring urutan, sumbu lipatan kedua uncurved linier lamellae tekanan mungkin mendominasi. 61 Gambar 3. Deformasi tekstur stibnit, sebuah. tekanan lamellae dalam tren tunggal. b. tekanan lamellae dalam dua tren. Deformasi Stibnites dan pirit dalam Penitipan Antimony Madsan (Nigde, Turki): Implikasi untuk TekananSuhu Kondisi Lokal Deformasi Offset lamellae Tekanan. Sebuah fase sekunder deformasi sering terlihat oleh set off-dari biasanya linier fitur seperti perpecahan, patah tulang, dan kembar tekanan lamellae. Dalam sampel yang diteliti tekanan lamellae yang off-set oleh miring mikro fraktur (Gambar 5). Para off-set struktur yang dicatat sebagai diagnostik fitur sepanjang mikro fraktur pesawat. Jelas dalam daerah dikelilingi pada Gambar 5 bahwa dua sisi lamellae di kedua sisi tidak cocok. Hal ini juga tampak bahwa

ada beberapa rekristalisasi dalam zona fraktur menunjukkan solusi tekanan dan rekristalisasi (Gambar 5). Textures Post-deformasi Acara. Postdeformation tekstur dibahas di sini diproduksi oleh pemanasan dan peningkatan dislokasi di dalam internal struktur stibnit tanpa tekanan tambahan aplikasi. Annealing, atau pertumbuhan butir sekunder, adalah paling mencolok contoh untuk posting-deformational tekstur pada stibnit serta tambalan patah tulang. 62 Gambar 4. Tekanan melengkung lamellae, sebuah. flip terbuka seperti kurva dari tekanan lamellae. b. melipat dan kinking tekanan lamel. I. KUSU, A. Erler Annealing. Setelah acara deformasi, beberapa sulfida seperti stibnit terus berubah bentuk plastis. Tegangan yang dihasilkan oleh proses ini tetap dalam bahan oleh migrasi batas butir menyebabkan butir pertumbuhan (Stanton, 1972; Lianxing dan McClay, 1992; Kuscu dan Erler, 1992). Annealing adalah salah satu proses dimana tegangan sisa dan ketegangan bisa akumulasi dikurangi dan dihilangkan selama T tinggi dan P rendah

kondisi. Hal ini terjadi ketika bijih cacat dipanaskan sampai suhu yang memungkinkan difusi kisi dan batas migrasi, yang menyebabkan pertumbuhan butir. Yang paling properti karakteristik anil rekristalisasi adalah untuk meminimalkan area permukaan gandum dan untuk mengurangi tegangan antar muka oleh perkembangan sekitar equant butir dengan 120 sudut antarmuka (sambungan triple) (Stanton, 1972; Craig dan Vaughan, 1981). Utama hasil annealing adalah subgrain pembangunan dan poligonisasi (Craig dan Vaughan, 1981). Dua jenis utama dari anil dibedakan dalam stibnit-bantalan pembuluh darah deposit (Kuscu dan Erler, 1992). Tipe pertama ini ditandai dengan transisi yang alam penengah antara lamellae tekanan dan anil (rekristalisasi baru jadi) (Gambar 6a). Itu Tipe kedua ini ditandai dengan baik yang dikembangkan poligonal antarmuka butir (Gambar 6b). Kelompok pertama merupakan transisi progresif dari tekanan lamellae, subgrain pengembangan dan poligonisasi, sedangkan kelompok kedua adalah tahap akhir poligonisasi dan annealing yang menghasilkan poligonal equant butir dengan 120 persimpangan tiga. Kedua jenis adalah produk langsung dari internal yang progresif deformasi. Satu-satunya kriteria untuk membedakan mereka adalah koeksistensi lamellae tekanan dengan pemulihan dan

subgrain pengembangan (Gambar 6a). Fraktur Mengisi Tekstur. Pasang tekstur deformasi terkait dengan pengisian pada patah tulang cataclastically terbentuk di pirit oleh stibnites kuarsa-pirit-stibnit vena. Fraktur pirit terbentuk selama cataclasis adalah sesekali pengisi selama pasca-deformational fase dengan stibnites (Gambar 7). Stibnites berperilaku plastis dan, dalam kondisi di mana pirit mengalami cataclasis, mereka ditingkatkan untuk aliran dan remobilized menjadi fraktur pirit. Diskusi dan Kesimpulan Tekstur dibahas di atas adalah kunci untuk memahami perilaku stibnites dan pirit di bawah tekanan berbagai kondisi temperatur. Itu diperlukan untuk lamellae tekanan untuk mengembangkan suhu stibnit disarankan menjadi 180 C (Ileri, 1973). Tidak ada data tersedia untuk kondisi tekanan. Diusulkan agar di atas suhu ini semua tekstur pada stibnites cenderung menghilang, dan bentuk sebutir besar (Ileri, 1973). Namun, Craig dan Vaughan (1981) menyarankan bahwa pyrrhotites dan sulfida lainnya seperti stibnit juga berubah bentuk untuk menghasilkan lamellae tekanan pada tekanan kurang dari 0,2 MPa dan di bawah 300 C. Clark dan Kelly (1973) juga memperoleh hasil yang sama dari studi mereka pada pirhotit dan sfalerit. Cataclastic tekstur dan

diagnostik fitur pirit yang terkait dengan anil stibnit di kuarsa-pirit-stibnit vena deposit mungkin 63 Gambar 5. Off-set tekanan lamellae dan miring mikro-patah tulang. Deformasi Stibnites dan pirit dalam Penitipan Antimony Madsan (Nigde, Turki): Implikasi untuk TekananSuhu Kondisi Lokal Deformasi berfungsi sebagai panduan untuk memperkirakan suhu relatif pembentukan lamellae tekanan dan tekstur cataclastic. Di pembuluh darah, baik stibnites rekristalisasi dan anil hidup berdampingan dengan pirit cataclastic. Banyak studi tentang pirit deformasi dan mekanisme deformasi (Gill, 1969; Vokes, 1969; Atkinson, 1975; Cox et al, 1981;. Craig, 1983; McClay dan Ellis, 1983; McClay dan Ellis, 1984; Lianxing dan McClay, 1992) memverifikasi bahwa setidaknya 100 MPa untuk tekanan 300 MPa keliling serta suhu sekitar 300 C sampai 400 C diperlukan untuk jenis seperti tekstur yang akan dibentuk. Di sisi lain, koeksistensi dari stibnites anil dengan pirit cataclastically cacat dalam nada yang sama mungkin menunjukkan bahwa suhu kondisi dibahas oleh para penulis ini harus menurun ke <200 C untuk deposito antimon Madsan (Menerima 180 C sebagai batas atas yang terakhir tampilan tekstur stibnit) dalam kasus di mana rapuh mineral hidup berdampingan dengan mineral ulet. Dalam kasus tersebut,

suhu dan laju regangan tampaknya menjadi dominan mekanisme deformasi dan tekanan dari kedua 64 Gambar 6. Pasang tekstur deformasi dalam stibnites, sebuah. Transisi tahap dari tekanan lamellae untuk annealing. b. 120 persimpangan tiga dalam anil stibnites. I. KUSU, A. Erler dan / atau kurang penting. Semua tekanan dibahas oleh berbagai penulis adalah tekanan membatasi. Namun, efek dominan dari tekanan keliling adalah untuk meningkatkan menghambat kegagalan rapuh dan meningkatkan kegagalan tekan kekuatan (Cox et al, 1981). Oleh karena itu, deformasi pirit dengan stibnit dalam keadaan dapat dicapai dalam suatu sistem yang suhu adalah utama mekanisme. McClay dan Ellis (1984) menunjukkan hal ini dengan jelas menyatakan pirit yang mungkin mengalami deformasi cataclastic bawah suhu kurang dari 300 C bahkan kurang dari 200 C. Dengan kondisi tersebut, stibnit mungkin akan anil sedangkan pirit mulai berubah bentuk oleh kegagalan getas dan membentuk tekstur cataclastic. Titik penting kedua adalah mekanisme yang menyebabkan tekanan lamellae miring tindih,

kelengkungan dan off-set. Semua fitur ini menunjukkan progresif deformasi dalam konteks regional. Koeksistensi dua lamellae tekanan miring tindih satu sama lain adalah tanda dari seorang kepala baru stres dalam arah yang berbeda dan miring ke mantan satu. Lamellae kedua diamati sebagai tekanan lamellae selaras berbeda terhadap lamellae terbentuk sebelumnya dalam arah tegak lurus terhadap arah tegangan maksimum atau sejajar dengan arah stres setidaknya. Hal ini mungkin menunjukkan bahwa deformasi urutan kedua terpengaruh wilayah itu setelah deformasi urutan pertama selesai, atau mungkin menunjukkan bahwa arah tegangan maksimum diubah. Lipat dan kelengkungan dari lamellae pada beberapa spesimen mendukung gagasan bahwa deformasi urutan kedua adalah diterapkan pada lamellae rangka sudah terbentuk tekanan pertama. Kelengkungan dan off-set fitur linear dijelaskan hanya dengan dominasi stres baru yang lebih atau kurang normal terhadap arah urutan pertama longitudinal. Seri A dari lamellae tekanan baru yang dihasilkan terlihat lebih atau kurang sejajar dengan sumbu lipatan ini. Ini mungkin menunjukkan peningkatan tambahan / progresif dalam deformasi dalam fase yang sama. Pemotongan dan off-set tekanan lamellae oleh mikro-fraktur diinterpretasikan menjadi hasil dari deformasi urutan ketiga yang mempengaruhi deposit. Fitur-fitur ini mendukung gagasan bahwa deposit adalah

mengalami deformasi baru yang berbeda dari yang lain dibuktikan dengan mikro fraktur dimana lamellae tekanan yang off-set tentang 0.05mm. Deformasi ini tampaknya aktif dalam kondisi PT yang tidak melebihi rapuh sifat mineral. Tekstur stibnit dan pirit dibahas dalam makalah ini memberikan bukti bahwa kuasi-plastik dan cataclastic proses adalah mekanisme deformasi penting pada mineral ini. Deposit mineral mengalami deformasi pada kondisi rendah metamorfosis kelas menghasilkan cataclastic jika tekstur mineral kuat dan rapuh, dan quasiplastic tekstur seperti lamellae tekanan jika mineral adalah cukup kuat dan ulet. Ini tekstur mendominasi pada tekanan 0,2 MPa setidaknya hingga 100 MPa dan pada sekitar 200 C. Koeksistensi pirit cataclastically cacat dengan stibnites anil menunjukkan bahwa deformasi yang terutama deformasi termal selama mana suhu adalah agen signifikan, dan tekanan adalah agen kecil, dan terjadi pada sekitar 0,2 MPa dan kurang dari 200 C dalam deposito antimon Madsan dan nya sekitarnya. 65 Gambar 7. Euhedra pirit pengisi dengan stibnit, hal: pirit euhedra, s: stibnit

Deformasi Stibnites dan pirit dalam Penitipan Antimony Madsan (Nigde, Turki): Implikasi untuk TekananSuhu Kondisi Lokal Deformasi Kelengkungan dan off-set deformasi urutan pertama lamellae tekanan diinduksi memberikan bukti bahwa bijih tubuh menjadi sasaran urutan kedua dan ketiga deformasi fase juga. Tekstur tersebut dijelaskan dalam hal (1) menyodorkan selatan dari blok yang berisi Anatolia Tengah metamorfosis (Gmsler Metamorfosis) dan deposito antimon Madsan host oleh metamorfosis Gmsler selama sedimen batu unit (Kuscu dan Erler, 1992), (2) yang dihasilkan dalam tekan pasukan, dan (3) meningkat lokal di suhu lingkungan (Kuscu dan Erler, 1992), dan (4) meningkatkan dislokasi dalam kisi kristal dari mineral. Deposit antimon Madsan terletak dalam mutakhir dari Thrust Celaller. Yang kedua dan ketiga deformasi fase dijelaskan oleh kegiatan selanjutnya dari muda faulting dekat normal deposito, seperti kapl Fault. Ucapan Terima Kasih Para penulis ingin mengucapkan terima kasih Minyak Turki Corporation (TPAO) dan Prof Dr M. Cemal Gncoglu dari metu untuk dukungan selama pekerjaan lapangan. 66 Referensi

Atkinson, B.K., 1975. Eksperimental deformasi pirit polikristalin: Pengaruh suhu, tekanan keliling, laju regangan dan porositas. Econ. Geol, 70:473-487.. Barker, A.J., 1990. Pengantar tekstur metamorfik dan mikro. Blackie and Sons, 133 hal. Clark, B.R. dan Kelly, W.C., 1973. Sulfida deformasi studi: I. Eksperimental deformasi pirhotit dan sfalerit sampai 2000 bar dan 500 C. Econ. Geol, 68:332-352.. Cox, S.F., Ethridge, sarjana sastra, dan Hobbs, B.E., 1981. Para eksperimental ulet deformasi polikristalin dan pirit kristal tunggal. Econ. Geol, 76:2105-2117.. Craig, J.R., 1983. Metamorf fitur dalam Appalachian besar sulfida. Mineral. Majalah, 47:515-525. Craig, J.R. dan Vaughan, D.J., 1981. Bijih mikroskop dan petrologi bijih. John Wiley and Sons, 406 hal. Gill, J.E., 1969. Eksperimental deformasi dan anil sulfida dan interpretasi tekstur bijih. Econ. Geol, 64:500-508.. Gncoglu, M.C., 1977. Geologie des Westlichen Nigde Massivs, Universitas Bonn, Ph.D. Tesis, 181 p, (tidak dipublikasikan).. Gncoglu, MC, Erler, A.., Toprak, GMV, Yalnz, K., Olgun, E., dan Rojay, B., 1992. Orta Anadolu Masifinin bati blmnn jeolojisi, Blm 2: Orta kesim: ODT - AGUDS Rep, 76 p, (tidak dipublikasikan)... Graff, J.L., Jr Dan Skinner, B., Jr, 1970. Kekuatan dan deformasi pirit dan pirhotit. Econ. Geol, 65:206-215.. Ileri, S., 1973. Kejadian dan studi kain bijih stibnit di Murchinson

Range, S.A. Columbia University, Ph.D. Skripsi, (tidak diterbitkan). Kuscu, I. dan Erler, A., 1992. Geologi dan mineralogi dari Madsan antimon deposito (amard-Nigde). Yerbilimleri-Geosound, 21:163-177. Kuscu, I., Erler, A. dan Gncoglu, M.C., 1993. Geologi amard yang (Nigde-Turki) wilayah. Yerbilimleri-Geosound, 23:1-15. Kuscu, I. dan Erler, A., 1994. Pirit deformasi tekstur di Kure yang volcanogenic deposito sulfida masif (Kastamonu-Turki): Sebuah pendekatan untuk P-T kondisi deformasi. Internasional Volcanological KongresAnkara 1994, Abstrak, Kongres khusus publ. No.2. Lianxing, G. dan McClay, K.R., 1992. Pirit deformasi di stratiform timbal-seng deposito dari Cordillera Kanada. Mineral. Deposita, 27:169 181. Lindgren, W., 1933. Mineral deposito, ed 4, McGraw Hill, NewYork., 930 hal. McClay, K.R., 1977. Tekanan solusi dan creep batu bulat dalam batuan dan mineral: review. J. Geol. Soc. London, 134:57-70. McClay, K.R. dan Atkinson, B.K., 1977. Eksperimen diinduksi kinking dan anil dari kristal tunggal galena. Tectonophysics, 39:175-192. McClay, K.R. dan Ellis, P.G., 1983. Deformasi dan rekristalisasi pirit. Mineral. Majalah, 47:527-538. McClay, K.R. dan Ellis, P.G., 1984. Deformasi pirit. Econ. Geol., 79:400-403. McDonald, J.A., 1970. Beberapa efek deformasi pada sulfida-kaya lapisan dalam timbal-seng tubuh bijih, Mount Isa, Queensland. Econ. Geol., 65:273-298.

Schull, H.W., 1971. Sinar-X tiang angka dari pirhotit. Columbia University, Ph.D. Skripsi, (tidak diterbitkan). Stanton, R.L., 1972. Bijih petrologi. McGraw-Hill, New York, 713 hal. Wangs, S., 1973. Tiang sfalerit angka analisis dan mikroskopis tekstur, Matagami Danau Tambang, Quebec. Columbia University, Ph.D. Skripsi, (tidak diterbitkan). Vokes, F.M., 1969. Sebuah tinjauan dari metamorfosis dari deposito sulfida. Bumi Sci. Wahyu 5: 99-143.