Anda di halaman 1dari 15

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PENGGUNAAN ALAT PELINDUNG DIRI / APD 1.

TUJUAN : Menggunakan Alat Pelindung Diri (Lab Jas, Sarung Tangan, Masker, Sepatu ) untuk melindungi diri dari, kecelakaan kerja, kontaminasi, bahan patologi, hygiene dilaboratorium, demi tercapainya keselamatan dan kesehatan kerja 2. RUANG LINGKUP Jas Lab untuk melindungi badan dari kontak langsung bahan berbahaya dan patologis. Sarung tangan dipakai untuk melindungi tangan dari kontak langsung bahan patologis. Masker digunakan untuk melindungi hidung dari polusi udara, gas yang berbahaya maupun percikan zat kimia. Sepatu digunakan untuk melindungi kaki dari tumpahnya bahan patologis, zat kimia Dilakukan /dipakai alat pelindung diri tersebut saat memasuki ruang laboratorium untuk mulai kerja dan segera dilepas setelah pekerjaan dilaboratorium selesai. 3. ACUAN 1. Sumamur, 1994, Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung 2. Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung 4. DEFINISI Penggunaan Alat Pelindung Diri adalah menggunakan alat pelindung diri sebelum masuk pintu ruang laboratorium sebelum melakukan pekerjaan sampai selesai melakukan pekerjaan yakni pemakaian jas lab, sarung tangan, sepatu dan masker 5. PROSEDUR 5.1. TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1. Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2. Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3. Koordinator mata ajaran bertanggung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 5.2. PELAKSANAAN 5.2.1. Persiapan Alat Alat Pelindung Diri yang diperlukan ( Jas lab, sarung tangan, sepatu yang bertutup bagian depannya, masker) 5.2.2. Pelaksanaan 5.2.2.1.Sebelum masuk pintu ruang laboratorium jas lab segera dipakai dan kancing baju ditutup 5.2.2.2.Rambut jika panjang diikat 5.2.2.3.Sepatu yang bertutup bagian depannya segera dipakai 5.2.2.4.Gunakan sarung tangan sebelum mulai bekerja 5.2.2.5.Masker segera dipasang untuk menutupi bagian mulut dan hidung sehingga terlindung dari gas berbahaya, bahan patologi, percikan zat kimia 5.2.2.6.Setelah selesai bekerja diruang laboratorium masker yang tidak sekali pakai segera dilepas dan kembalikan ketempat semula sedang masker yang sekali pakai segera dibuang ketempat yang sesuai 5.2.2.7.Sarung tangan setelah digunakan segera dicuci dengan desinfektan, dilepas, yang sekali pakai segera dibuang ketempat sampah sedang yang bukan sekali pakai disimpan ketempat semula. 5.2.2.8.Cuci tangan sebelum melepas sepatu ( lihat SOP Mencuci tangan ) 5.2.2.9.Sepatu dilepas dan tempatkan kembali ditempat semula 5.2.2.10. Baju praktik/ lab jas segera dilepas dan tempatkan kembali ketempat semula. 5.2.2.11. Segera keluar dari ruang laboratorium

6. PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 6.1. Absensi peserta didik dan dosen 6.2. Dokumentasi laporan dan post tes

6.3. Cheklist SOP 6.4. Buku pedomen pencapaian kompetensi 7. DOKUMENTASI 7.1. Daftar Cheeklist 7.2. Laporan 8. PENGESAHAN Disusun oleh Tim MA:. Tanggal.. Diperiksa oleh Unit Akademik Tanggal .. Disetujui dan disyahkan oleh Ketua Jurusaan Tanggal

Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim

Anik Nuryati,S.Si,MSc

Subrata Tri Widada

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR MEMBERSIHKAN MEJA KERJA LAB KIMIA DAN MENDESINFEKSI MEJA KERJA

1. TUJUAN : Membersihkan meja kerja dan mendesinfeksi meja kerja untuk menjaga kebersihan, kesehatan diri, orang lain dan lingkungan dari kotoran sampel,bahan kimia, kontaminasi mikroorganisme, bahan patologi.demi tercapainya keselamatan dan kesehatan kerja 2. RUANG LINGKUP Meja kerja lab kimia ,patologi klinik,bakteriologi ,parasitologi dilakukan sesaat sebelum mulai dan setelah selesai pekerjaan diruang laboratorium. 3. ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung 4. DEFINISI Membersihkan dan mndesinfeksi meja kerja adalah tindakan membersihkan meja kerja dan desinfektan sebelum mulai dan setelah selesai bekerja diruang laboratorium. 5. PROSEDUR 5.1. TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1. Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2. Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3. Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 5.2. PELAKSANAAN 5.2.1. Persiapan Alat 5.2.1.1. Disinfektan (Alkohol,Cleaner) 5.2.1.2. Kain Meja / Lap meja 5.2.2. Pelaksanaan 5.2.2.1.Setelah masuk ruang laboratorium dengan APD segera mencuci tangan dan ambil desinfektan dari tempat semula 5.2.2.2.Memersihkan kotoran kemuadian tuang sedikit desinfektan kemeja kerja dan ratakan dengan kain lap/pel keseluruh permukaan meja sambil digosok-gosok. 5.2.2.3.Lap pel dicuci dengan detergen dan kembalikan ketempat semula 5.2.2.4.Cuci tangan sesuai SOP mencuci tangan 5.2.2.5.Setelah meja kering baru dipakai untuk bekerja 5.2.2.6.Selesai melaksanakan kerja meja dibersihkan dari kotoran 5.2.2.7.Dilakukan disinfeksi seperti diatas. 5.2.2.8.Setelah selesai segera mencuci tangan (lihat SOP Mencuci tangan) 6. PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 6.1. Absensi peserta didik dan dosen 6.2. Dokumentasi laporan dan post tes 6.3. Cheklist SOP 6.4. Buku pedomen pencapaian kompetensi 7. DOKUMENTASI 7.1. Daftar Cheeklist 7.2. Laporan 8. PENGESAHAN Disusun oleh Diperiksa oleh Disetujui dan disyahkan oleh Tim MA:. Unit Akademik Ketua Jurusaan Tanggal.. Tanggal .. Tanggal Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim Anik Nuryati,S.Si,MSc Subrata Tri Widada

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PELAKSANAAN MENCUCI TANGAN 1. TUJUAN :

2. 3.

4. 5.

6.

7. 8.

Mencuci Tangan untuk membersihkan tangan dari kotoran, mikroorganisme serta untuk mencegah kontaminasi dari bahan patologi. RUANG LINGKUP Mencuci Tangan dilakukan sebelum dan setelah selesai melakukan pekerjaan diruang laboratorium. ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung DEFINISI Mencuci Tangan adalah tindakan membersihkan tangan sampai pergelangan tangan dengan desinfektan sebelum dan setelah selesai bekerja diruang laboratorium. PROSEDUR 5.1. TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1. Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2. Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3. Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 5.2. PELAKSANAAN 5.2.1. Persiapan Alat 5.2.1.1. Sabun 5.2.1.2. Air 5.2.1.3. Kain Lap 5.2.1.4. Alkohol 70% 5.2.2. Pelaksanaan 5.2.2.1. Setelah diruang laboratorium dengan APD kecuali sarung tangan dilakukan mencuci tangan 5.2.2.2.Basahi kedua tangan dengan air mengalir sampai diatas pergelangan tangan 5.2.2.3.Ambil sedikit sabun cair / sabun padat yang tersedia 5.2.2.4.Ratakan diseluruh permukaan kulit tangan sampai pergelangan tangan berbusa 5.2.2.5.Sambil meratakan sabun sambil digosok-gosok sela-sela jari tangan dan permukaan kulit tangan sampai 3 kali. 5.2.2.6.Basahi kembali sampai pergelangan tangan dengan air mengalir sambil digosok-gosok sehingga busa sabun hilang dan kulit tidak terasa licin 5.2.2.7.Setelah selesai tangan dikeringkan dengan kain lap yang bersih dan kering. 5.2.2.8.Jika perlu tangan disterilkan dengan alcohol 70%. PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 6.1. Absensi peserta didik dan dosen 6.2. Dokumentasi laporan dan post tes 6.3. Cheklist SOP 6.4. Buku pedomen pencapaian kompetensi DOKUMENTASI 7.1. Daftar Cheeklist 7.2. Laporan PENGESAHAN Disusun oleh Diperiksa oleh Disetujui dan disyahkan oleh Tim MA:K3 Praktek Unit Akademik Ketua Jurusaan Tanggal.. Tanggal .. Tanggal Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim Anik Nuryati,S.Si,MSc Subrata Tri Widada

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PENANGANAN ALAT GELAS UTK PEM.KIMIA,PATOLOGI KLINIK ,PARASITOLOGI DAN MIKROBIOLOGI ( MENCUCI,STERILISASI,DEKONTAMINASIA)

1.TUJUAN : Mencuci alat-alat gelas dari sisa-sisa sampel pemeriksaan baik infeksium maupun non infeksius 2.RUANG LINGKUP Peralatan gelas,mencuci Tangan dilakukan sebelum dan setelah selesai melakukan pekerjaan diruang laboratorium. 3.ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung 4.DEFINISI Mencuci alat gelas ,mensterilisasi,dekontaminasi dan alat difungsikan kembali serta mencuci Tangan adalah tindakan membersihkan tangan sampai pergelangan tangan dengan desinfektan sebelum dan setelah selesai bekerja diruang laboratorium. 5.PROSEDUR 5.1.TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1.Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2.Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3.Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 6.1.PELAKSANAAN 6.1.1Persiapan Alat 6.1.1.1. Sabun 6.1.1.2. Air 6.1.1.3. Bak pencuci 6.1.1.4. Sikat /alat untuk membersihkan alat gelas 6.1.1.5.Rak tempat menaruh alat gelas 6.1..1.6.Oven 6.1.1.7.Auto klaf 7.1.1Pelaksanaan 7.1.1.1 Setelah diruang laboratorium dengan APD kecuali sarung tangan dilakuka mencuci tangan 7.1.1.2.Alat-alat dibasahi dengan air 8.1.1.1.Alat dibersihkan dengan alat pembersih yang sesuai dengan menggunakan air sabun 8.1.1.2.Alat gelas dibilas dengan air mengalir sampai bersih 8.1.1.3.Alat gelas diletakkan pada rak sampai kering 8.1.1.4.Sterilisasi kering dengan menggunakan oven dengan pemanasan 100-110 0C selama 1 jam,pipet,cawan petri dibungkus dengan kertas sampul coklat,alat untuk bakteriologi,kimia klinik dll 8.1.1.5.Sterilisasi kering dengan menggunakan outoklaf dengan pemanasan 100-110 0C selama 1 jam,pipet,cawan petri dibungkus dengan kertas sampul coklat,alat utk bakteriologi,kimia klinik dll 8.1.1.6.Alat disimpan pada almari siap dipergunakan. 8.1.1.7.Alat untuk pemeriksaan kation dan anion cukup dibilas dengan aquadest 8.1.1.8.Mencuci tangan lihat SOP mencuci tangan

9. PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 9.1. Absensi peserta didik dan dosen 9.2. Dokumentasi laporan dan post tes 9.3. Cheklist SOP

9.4. Buku pedomen pencapaian kompetensi 10. DOKUMENTASI 10.1. Daftar Cheeklist 10.2. Laporan 11. PENGESAHAN Disusun oleh Diperiksa oleh Tim MA:K3 Praktek Unit Akademik Tanggal.. Tanggal .. Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim Anik Nuryati,S.Si,MSc

Disetujui dan disyahkan oleh Ketua Jurusaan Tanggal Subrata Tri Widada

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR MEMBERSIHKAN LANTAI LABORATORIUM KIMIA,PATOLOGI KLINIK,PARASITOLOGI DAN MIKROBIOLOGI

1.TUJUAN : Membersihkan Lantai dari kotoran bahan kimia , mematikan mikroorganisme serta untuk mencegah kontaminasi dari bahan bersifat pathogen /non pathogen ,infeksius sehingga memberi rasa aman bagi petugas laboratorium. 2.RUANG LINGKUP Membersihkan lantai laboratorium kimia dan patologi klinik , parasitologi, sebelum dan setelah selesai melakukan pekerjaan diruang laboratorium. 3.ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung 4.DEFINISI Membersihkan lantai laboratorium kimia,patologi klinik,parasitologi,supaya bersih dari kotoran bahan kimia dan kontaminasibakteri pathogen/non pathogen dan bahan infeksius sebelum dan setelah selesai bekerja diruang laboratorium. 5.PROSEDUR 5.1TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1.Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2.Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3.Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 5.2PELAKSANAAN 5.2.1.Persiapan Alat 5.2.1.2. Sapu 5.2.1.2. Air 5.2.1.3. Kain Pel 5.2.1.4. Lisol,Anti septik 5.2.2.Pelaksanaan 5.2.2.1 Setelah diruang laboratorium dengan dilakukan mencuci tangan dan menggunakan APD sarung tangan 5.2.2.2.Lantai disapu terlebih dahulu sampai bersih sebelum dipel 5.2.2.3.Lantai dipel dengan kain pel yang dibasahi dengan pembersih lantai 5.2.2.4.Dilakukan sampai seluruh lantai benar-benar bersih dan merata 5.2.2.5.Lantai dibiarkan sampai benar benar kering 5.2.2.6.Kain pel dicuci dengan deterjen 5.2.2.7.Kain pel dicuci dengan air sampai bersih dan dijemur sampai kering dan disimpan 5.2.2.8.Petugas melepas APD sarung tangan kemudian mencuci tangan sesuai SOP mencuci tangan 5.2.2.9.Ruang laboratorium siap dipergunakan setelah kering 6.PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 6.1.Absensi peserta didik dan dosen 6.2.Dokumentasi laporan dan post tes 6.3.Cheklist SOP 6.4.Buku pedomen pencapaian kompetensi

7.DOKUMENTASI 7.1Daftar Cheeklist 7.2Laporan

8.PENGESAHAN Disusun oleh Tim MA:K3 Praktek Tanggal.. Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim

Diperiksa oleh Unit Akademik Tanggal .. Anik Nuryati,S.Si,MSc

Disetujui dan disyahkan oleh Ketua Jurusaan Tanggal Subrata Tri Widada

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PENANGANAN LIMBAH GAS DILABORATORIUM 1.TUJUAN :

Menangani limbah gas yang berada dilaboratorium yang disebabkan oleh proses kerja laboratorium kimia 2.RUANG LINGKUP Laboratorium kimia yang dalam proses kerja mengeluarkan gas 3.ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung www.google.com www.majarikanayakan.com/2008/01teknologi-pengolahan-limbah-gas 4.DEFINISI Meminimalisasi gas yang dikeluarkan oleh proses kerja diruang laboratorium kimia. 5.PROSEDUR 5.1.TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2.Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3.Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 5.2.PELAKSANAAN 5.1.1Persiapan Alat 5.2.1.1 Kipas angin 5.2.1.2. Ex housvan 5.2.1.3. Pemisahan venturi 5.2.1.4. Tumbukan orifice plate 5.2.1.5.Menara packing 5.2.1.6.Benturan Turbulen 5.1.2.Pelaksanaan 5.1.2.1 Kipas angin: diarahkan pada sumber gas dekat dengan ventilasi agar ruangan termonimalisasi gas 5.1.2.2.Ex housvan: dengan penyedotan gas kemudian diarahkan keluar laboratorium 5.1.2.3.Pemisahan Venturi :Kecepatan gas yang tinggi pada bagian yang disempitkan gas akan bersentuhan dengan butir air yang dimasukkan kedaerah yang sempit tsb 5.1.2.4.Tumbukan orifice plate : alat ini disusun oleh piringan yang berlubang dan gas dilewatkan orifice ini membentur lapisan air hingga membentuk percikan air.Percikan ini akan membentur/bertumbukan dengan penyekat dan air akan menyerap gas serta mengikat debu. 5.1.2.5.Menara packing:Penyerapan gas dilakuakn dengan cara mengkontakan cairan dengan gas diantara packing.Aliran gas dan cairan dapat mengalir secara co-current,countercurrent maupun cross current. 5.1.2.6.Benturan Turbulen :Pembenturan turben pada dasarnya penyerapan partikel dengan cara mengalirkan aliran gas lewat cairan yang berisi bola-bola yang berisi pejal.partikel dapat dipisahkan dari aliran gas karena bertumbukkan dengan bola-bola tsb.Efisiensi penyerapan gas tergantung pada jumlah tahap yang digunakan

6.PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 6.1.Absensi peserta didik dan dosen 6.2.Dokumentasi laporan dan post tes

6.3.Cheklist SOP 6.4.Buku pedomen pencapaian kompetensi 7.DOKUMENTASI 7.1.Daftar Cheeklist 7.2.Laporan 8.PENGESAHAN Disusun oleh Diperiksa oleh Tim MA:K3 Praktek Unit Akademik Tanggal.. Tanggal .. Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim Anik Nuryati,S.Si,MSc

Disetujui dan disyahkan oleh Ketua Jurusaan Tanggal Subrata Tri Widada

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PENANGANAN LIMBAH PADAT NON INFEKSIUS DI KAMPUS DAN RUMAH SAKIT

1.TUJUAN : Menangani limbah padat non infeksius bertujuan untuk menjaga kebersihan dan mencegah infeksi nosokomial 2.RUANG LINGKUP 1.Seluruh unit kampus;petugas sampah/clening servise,dosen,karyawan,mahasiswa,tamu 2.Seluruh unit Rumah Sakit;petugas sampah/clening servise,seluruh karyawan,pasien/keluarga pasien dan pengunjung rumah sakit 3.ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung KepMenKes.No.1204/MENKES/SK/X/2004 Keputusan Dirjen P2M PlP No.HK.00.06.$4.Th 1993 4.DEFINISI Penanganan limbah padat non infeksiustindakan membersihkan kotoran limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan kampus,rumah sakit diluar medis yang berasal dari dapur,perkantoran,taman dan halaman . 5.PROSEDUR 5.1TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1.Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2.Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3.Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaiannya 5.1.4. Bagian IPSRS(Instalasi Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Rumah sakit) 5.2.5.Petugas sampah/clening servise 5.2.6..Masing-masing unit kampus/rumah sakit 6.1.PELAKSANAAN 6.1.1Persiapan Alat 6.1.1.1.Tempat sampah non medis 6,1.1.2. Kantong plastic hitam 6.1.1.3. Alat pengankut/gerobak sampah 6.1.2Pelaksanaan 6.1.2.1.Setiap unit pelayanan disediakan tempat sampah tertutup kusus sampah non medis yang bertuliskan sampah non medis dilengkapi kontong plastic warna hitam 6.1.2.2.Semua dosen,karyawan/wati,mahasiswa,tamu kampus diharuskan membuang sampah non medis pada tempat tsb 6.1.2.3.Semua keryawan/wati,pasien,keluarga pasien,pengunjung rumah sakit diharuskan membuang sampah non medis pada tempat tsb 6.1.2.4.Limbah padat non medis diambil dan dikumpulkan oleh petugas clening servise maksimal 1 x 24 jam dengan menggunakan gerobak sampah. 6.1.2.5.Tempat-tempat sampah yang telah dikosongkan dikembalikan pada tempat semula dan kembali diberi kontong plastic bersih 6.1.2.6.Limbah non infeksius dibawa ke TPS/Tempat pengumpulan sementara untuk Dimusnahkan. 7.PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 7.1.Absensi peserta didik dan dosen 7.2.Dokumentasi laporan dan post tes 7.3.Cheklist SOP 7.4.Buku pedomen pencapaian kompetensi

8.DOKUMENTASI 8.1Daftar Cheeklist 8.2Laporan 9.PENGESAHAN Disusun oleh

Diperiksa oleh

Disetujui dan disyahkan oleh

Tim MA:K3 Praktek Tanggal.. Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim

Unit Akademik Tanggal .. Anik Nuryati,S.Si,MSc

Ketua Jurusaan Tanggal Subrata Tri Widada

STANDAR PERASIONAL PROSEDUR PENANGANAN LIMBAH PADAT INFEKSIUS DIKAMPUS DAN RUMAH SAKIT 1. TUJUAN :

Penanganan Limbah Infeksius untuk membersihkan lingkungan dari kotoran limbah infeksius untuk mencegah kontaminasi dari bahan patologi. 2. RUANG LINGKUP Penanganan Limbah Infeksius dilakukan setelah selesai melakukan pekerjaan diruang laboratorium. 3. ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung 4. DEFINISI Penanganan Limbah Infeksius adalah tindakan membersihkan kotoran / limbah yang bersifat infeksius dari ruang laboratorium sampai lingkungan laboratorium bebas dari limbah baik ujud, bau, warna dengan cara membungkus limbah dengan plastik kemudian dibuang ketempat tertentu untuk selanjutnya dibakar dan meja kerja didesinfektan .. 5. PROSEDUR 5.1. TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1. Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2. Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3. Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 5.2. PELAKSANAAN 5.2.1. Persiapan Alat 5.2.1.1.Kantong Plastik 5.2.1.2.Desinfektan 5.2.1.3.Kemocing(Sulak) 5.2.1.4.Insenerator 5.2.2. Pelaksanaan 5.2.2.1.Setelah pekerjaan selesai limbah infeksius disendirikan dengan yang tidak infeksius 5.2.2.2.Limbah non infeksius dibuang dikeranjang sampah 5.2.2.3.Limbah yang infeksius dimasukkan dalam kantong plastik/ tempat semula dan tutup 5.2.2.4.Dibuang ketempat yang telah ditentukan 5.2.2.5.Selanjutnya dibakar pada insenerator 5.2.2.6.Tempat kerja limbah infeksius didesinfektan (lihat SOP Desinfektan Meja Kerja) 5.2.2.7.Sebelum keluar ruang lab cuci tangan dulu (lihat SOP Mencuci Tangan) 6. PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 6.1. Absensi peserta didik dan dosen 6.2. Dokumentasi laporan dan post tes 6.3. Cheklist SOP 6.4. Buku pedomen pencapaian kompetensi 7. DOKUMENTASI 7.1. Daftar Cheeklist 7.2. Laporan 8. PENGESAHAN Disusun oleh Diperiksa oleh Tim MA:K3 Praktek Unit Akademik Tanggal.. Tanggal .. Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim Anik Nuryati,S.Si,MSc

Disetujui dan disyahkan oleh Ketua Jurusaan Tanggal Subrata Tri Widada

STANDAR PERASIONAL PROSEDUR

PENANGANAN LIMBAH CAIR B3(BAHAN BERACUN BERBAHAYA),LIMBAH CAIR KIMIA BERSIFAT ASAM DAN BASA 1.TUJUAN : a.Penanganan Limbah bahan beracun berbahaya agar mencegah racun memasukki tubuh baik menelan atau kontak dengan kulit . b.Penanganan Limbah kimia bersifat asam dan basa agar tidak mengkorosifkan alat dan mencemari lingkungan 2.RUANG LINGKUP a.Penanganan Limbah B3 /bahan beracun berbahaya didalam laboratorium agar limbah tersebut dapat diolah dan dapat dipergunakan kembali di laboratorium. b.Penanganan Limbah kimia bersifat asam dan basa didalam laboratorium agar limbah tersebut dapat diolah dan dapat dipergunakan kembali dilaboratorium 3.ACUAN Sumamur, 1994, Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja, Jakarta: CV Haji Masagung Suma.mur, 1981, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan , Jakarta : CV Haji Masagung 4.DEFINISI Penanganan Limbah cair bahan beracun berbahaya ,kimia bersifat asam dan basa yang dihasilkan diolah dan yang hasilnya dapat dipakai kembali serta menjaga jangan mencemari lingkungan. 5.PROSEDUR 5.1.TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG 5.1.1.Bagian akademik sebagai penanggung jawab pembelajaran 5.1.2.Pembimbing praktek pendidikan dan lahan yang bertanggung jawab dalam membimbing dan menilai ketercapaian pelaksanaan S O P 5.1.3.Koordinator mata ajaran bertangung jawab dalam pengelolaan ketercapaian prosedur. 5.2.PELAKSANAAN 5.2.1.Persiapan Alat dan bahan 5.2.1.1.Beker gelas 5.2.1.2.Gelas ukur 5.2.1.3.Pengaduk 5.2.1.4.Kertas pH 5.2.1.5.Na2S 5.2.1.6.Kaporit 5.2.2.Pelaksanaan 5.2.2.1.Limbah cair bahan beracun berbahaya ,limbah cair kimia bersifat asam dan basa dimasukkan ke masing masing dalam beker gelas 5.2.2.2.Limbah B3 ditambahkan beberapa tetes larutan Na2S/Natrium sulfide sampai mengendap ,limbah cair kimia yang bersifat asam ditambah kapur tohor,limbah cair kimia yang bersifat basa ditambah tawas 5.2.2.3.Masing masing limbah diaduk dengan batang pengaduk cepat selama 15 menit 5.2.2.4.Masing masing limbah diaduk dengan batang pengaduk lambat selama 5 menit 5.2.2.5.Masing masing Limbah didiamkan 60 menit atau 24 jam ,diukur pHnya,diharapkan pH 5.2.2.6.Masing masing limbah bagian jernih diambil dikaporisasi(ditambah kaporit sampai kadar klor = 4 mg/Cl2) 5.2.2.7.Sebelum keluar ruang lab cuci tangan dulu (lihat SOP Mencuci Tangan) 9. PENGENDALIAN/PEMANTAUAN 9.1. Absensi peserta didik dan dosen 9.2. Dokumentasi laporan dan post tes 9.3. Cheklist SOP 9.4. Buku pedomen pencapaian kompetensi 10. DOKUMENTASI 10.1. Daftar Cheeklist

10.2.

Laporan Diperiksa oleh Unit Akademik Tanggal .. Anik Nuryati,S.Si,MSc Disetujui dan disyahkan oleh Ketua Jurusaan Tanggal Subrata Tri Widada

11. PENGESAHAN Disusun oleh Tim MA:K3 Praktek Tanggal.. Sutiyami,ST,M.Kes+ Tim