Anda di halaman 1dari 4

Disusun Oleh : Kelompok IV Nama : Mariana

Kelas / No : XI.A.I / 24

SMA DON BOSCO II


Jl. Pulomas Barat V Jakarta Timur

April 2008

I. Pendahuluan
Tujuan: Mengetahui letak bintik buta pada mata manusia serta memahami pengertian bintik buta tersebut. Dasar Teori Benda yang terkena cahaya akan membiaskan cahayanya melalui kornea dan diteruskan ke aqeus humor, pupil, lensa mata, vitrous humor, kemudian retina. Cahaya yang masuk ke bagian bintik kuning retina akan mengenai sel-sel batang dan kerucut. Sel kerucut sebagai fotoreseptor yang peka cahaya akan menangkap rangsang dan mengubahnya menjadi impuls yang dihantarkan ke saraf optik ke otak besar bagian belakang (lobus oksipitalis). Pada lobus oksipitalis ini terjadi asosiasi berupa kesan melihat benda Pembiasan cahaya dari suatu benda akan membentuk bayangan benda jika cahaya tersebut jatuh di bagian bintik kuning pada retina, karena cahaya yang jatuh pada bagian ini akan mengenai sel-sel batang dan kerucut yang meneruskannya ke saraf optik dan saraf optik meneruskannya ke otak sehingga terjadi kesan melihat. Sebaliknya, bayangan suatu benda akan tidak nampak, jika pembiasan cahaya dari suatu benda tersebut jatuh di bagian bintik buta pada retina. Alat dan Bahan - Kertas putih berukuran 9 cm - Penggaris - Spidol - Alat tulis - Lembar kerja atau tabel pengamatan Cara Kerja 1. Siapkan kertas putih, buatlah tanda silang (X) dan lingkaran (O) masing-masing berdiameter 0.5 cm pada kertas putih, dengan jarak 6.5 cm (masing-masing berjarak 3.25 cm dari bagian tengah kertas).

2.

Untuk

percobaan dengan mata kanan, pegang

kertas tersebut di bagian tengah dengan tangan kanan, dengan posisi tanda silang di sebelah kiri.

3.

Rentangkan tangan lurus ke depan sehingga tanda

silang terletak di depan mata kanan.

4. 5.

Pusatkan pandangan pada tanda silang dengan Dengan pandangan mata berpusat pada tanda

tanda lingkaran masih tampak. silang, gerakkan tangan mendekati mata secara perlahan-lahan, sampai tanda lingkaran tidak nampak. Ukurlah jarak dimana tanda lingkaran sudah tidak nampak lagi. 6. Catat hasil pengukuran Ulangi langkah 2-6 dengan percobaan dengan Ulangi percobaan dengan mata kanan kiri

7.
mata kiri.

8.
9. kesimpulannya. Pertanyaan

sebanyak 3 kali kemudian rata-ratakan hasilnya. Buat hasil dan pembahasannya, kemudian buatlah

1.
kiri?

Apakah terdapat

perbedaan jarak antara hilangnya

tanda

lingkaran pada waktu pengamatan menggunakan mata kanan dan mata

2.

Apa yang menyebabkan bayangan suatu benda tidak nampak?

I. Hasil dan Pembahasan


Tabel 2.1 : Tabel Pengamatan Hasil Percobaan No. 1. Nama Agnes Frekuensi 1 2 3 Jumlah Rata-rata 1 2 3 Jumlah Rata-rata 1 2 3 Jumlah Rata-rata 1 2 3 Jumlah Rata-rata 1 2 3 Jumlah Rata-rata 1 2 3 Jumlah Rata-rata Mata Kanan 31 cm 32 cm 30.4 cm 31.13 cm 24 cm 22 cm 23 cm 23 cm 22.5 cm 23 cm 22.5 cm 22.75 cm 22 cm 23 cm 22.4 cm 22.47 cm 21 cm 20 cm 23 cm 21.3 cm 22 cm 19 cm 22.5 cm 21.17 cm Mata Kiri 28.5 cm 27.5 cm 24.3 cm 26.77 cm 24 cm 22 cm 23 cm 23 cm 18.5 cm 20.5 cm 19.5 cm 19.5 cm 24 cm 23.5 cm 23.7 cm 23.73 cm 24 cm 23 cm 22 cm 23 cm 22 cm 19.5 cm 22 cm 20.75 cm

2.

Andreas

3.

Caroline

4.

Rico

5.

Kevin

6.

Mariana

Jumlah Rata-rata Hasil Pengamatan

23.64 cm

24.28 cm

Jawaban Pertanyaan dan Pembahasan:

1. Apakah terdapat perbedaan jarak antara hilangnya tanda lingkaran pada


waktu pengamatan menggunakan mata kanan dan mata kiri? Terdapat perbedaan jarak hilangnya tanda lingkaran pada waktu pengamatan. Secara keseluruhan, rata-rata hasil menunjukkan perbedaan jaraknya hanya sedikit sehingga dapat disimpulkan bahwa jarak hilangnya tanda lingkaran pada waktu pengamatan menggunakan mata kanan dan mata kiri sama.

2. Apa yang menyebabkan bayangan suatu benda tidak nampak?


Bayangan suatu benda tidak nampak pada jarak tertentu, karena pembiasan cahaya dari suatu benda tersebut jatuh di bagian bintik buta pada retina. Bayangan akan nampak jika pembiasan cahaya dari suatu benda tersebut jatuh di bagian bintik kuning pada retina.

II. Kesimpulan
Jarak bintik buta pada mata kanan kiri manusia rata-rata adalah sama. Bayangan benda tidak terlihat pada jarak tertentu, karena pembiasan cahaya dari benda tersebut jatuh di bagian bintik buta pada retina karena cahaya yang jatuh pada bagian ini tidak mengenai sel-sel batang dan kerucut sehingga tidak ada impuls yang diteruskan ke saraf optik yang akhirnya menyebabkan tidak terjadinya kesan melihat. Sebaliknya, jika pembiasan cahaya dari suatu benda tersebut jatuh di bagian bintik kuning pada retina, maka bayangan benda akan terlihat.

III. Penutup
Demikianlah laporan praktikum biologi bintik buta pada manusia ini telah disusun dengan sebaik-baiknya. Terima kasih kepada pihak-pihak yang telahmendukung tersusunnya laporan ini, serta mohon maaf bila ada kesalahan kata atau penulisan.

Anda mungkin juga menyukai