Anda di halaman 1dari 28

10/17/2010

TAPAK DAN LANSEKAP

GRADING
ZUKAWI@GMAIL.COM

Pengertian grading (perataan) merupakan suatu bagian fungsional dan estetik yang penting dari pengintegrasian tapak, ruang, dan struktur.

Grading dibagi menjadi dua : 1. grading minor : proses pembentuk kontur dengan mengambil bagian atas lahan (topsoil) agar dapat mengalirkan air. 2. grading major : metode untuk menyesuaikan kontur ketika titik ketinggian final hanya bisa didapat dengan menghilangkan bagian subsoil (bagian bawah topsoil).

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

10/17/2010

Tujuan grading adalah sebagai berikut : 1. Mengembangkan tapak bangunan yang menarik sesuai dan ekonomis.

2. Memberikan pencapaian yang aman, nyaman, dan fungsional ke seluruh tapak, untuk penggunaan dan pemeliharaan.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

3. Membagi limpasan permukaan dari tapak tanpa mengakibatkan erosi dan sedimentasi atau mengumpulkannya untuk keperluan ciri air, cekungan Lumpur, atau irigasi.

4. Membagi aliran air permukaan maupun air bawah permukaan menjauhi bangunan dan perkerasan trotoar untuk menghindari kejenuhan lapisan dasar, yang dapat merusak struktur bangunan atau melemahkan perkerasan.

10/17/2010

5. Mempertahankan sifat alamiah dari tapak dan untuk menentukan peil yang sesuai dalam mempertahankan pepohonan yang ada.

6. Mendapatkan perimbangan kupasan dan urugan yang optimum pada tapak;

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

7. Menghindari daerah urugan yang akan berakibat penambahan kedalaman atau ketidakstabilan pondasi bangunan atau lapisan dasar suatu perkerasan.

10/17/2010

8. Menghindari timbulnya penampang bergelombang untuk jalan, trotoar, dan perkerasan lainnya.

9. Menghindari pembuatan bantaran tanah yang memerlukan biaya pengendalian erosi yang tinggi. Kecuali di tempat-tempat yang benarbenar diperlukan, sebagai pengganti dinding penahan yang mahal.

10. Menetapkan pelandaian akhir setinggi mungkin pada tempat-tempat ditemukannya batuan didekat permukaan tanah sehingga mengurangi biaya galian utilitas dan galian lainnya serta menyempurnakan kondisi tumbuh bagi vegetasi. 11. Menghindari limpasan air ke jalan.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

10/17/2010

Fungsi grading adalah sebagai berikut. a. Drainase, untuk menghindari masalah-masalah yang bersangkutan dengan iklim, terutama menghindari bahaya banjir.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

b. Menyediakan Jalan Penghubung, jalan pencapaian yang memadai bagi pejalan kaki dan kendaraan adalah suatu persyaratan fungsional utama. Kemudahan pada pencapian langsung mempengaruhi banyaknya penggunaan yang akan di terima tapak, sementara pencapaian yang membingungkan akan memperkecil penggunaan.

10/17/2010

c. Membuat Lebih Banyak Bagian Tapak Dapat Dipergunakan, pembentukkan muka tanah untuk membuat lebih banyak lahan yang dapat dipakai dengan cara mengurangi kecuraman. Pembentukkan muka tanah (pengubahan lahan yang curam menjadi lebih landai) sehingga dapat memberi ruang yang diperlukan untuk struktur, ruang terbuka, lapangan parkir atau lapangan rekreasi.

d. Mengurangi Kebutuhan - Kebutuhan Pemeliharaan, Pembentukkan muka tanah dapat mengurangi banyaknya pemeliharaan terhadap tapak (dalam hal drainase, maintenance, penggenangan, maupun pencegahan bahaya erosi).
(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

e. Untuk Melestarikan Keistimewaan Keistimewaan Tapak Melestarikan keistimewaan tapak dan elemen-elemennya yaitu sungai, kolam, jalan, vegetasi, dll.

f.

Meningkatkan Kualitas Estetik Tapak Pembentukkan muka tanah yang halus dari sebuah tapak menunjang banyak terhadap kualitas tapak terutama dalam keseimbangan proporsi diantara ruang ruang terbuka dan sekitarnya.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

10/17/2010

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan grading adalah,


Kondisi tanah Kondisi karakteristik struktur tanah akan mempengaruhi grading yang dibentuk.
a.

Karakteristik tanah dibagi dalam 3 (tiga) kategori, yaitu -Karakteristik tanah pertanian -Karakteristik tanah dalam arti geologi (memiliki jenis, struktur, dan klasifikasi yang berbeda satu dengan yang lainnya) -Karakteristik tanah dalam arti rekayasa (memiliki kekuatan dan daya dukung tertentu terhadap bangunan keras di atasnya atau pembangunan secara fisik lainnya) Pengaruh kondisi tanah terhadap grading adalah upaya agar muka tanah yang dibentuk dapat terhindar dari bahaya longsor dan sekaligus menjaga keamanan muka tanah.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

b.

Peta dasar Merupakan peta topografi dengan skala dan ukuran yang jelas dan akurat (biasanya menggunakan skala 1:1000 atau 1:500)

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

10/17/2010

c.

Gambaran bentuk tapak Penggambaran bentuk kontur dalam tapak merupakan garis-garis putus yang tersusun dengan notasi ukuran yang menunjukkan ketinggian muka tanah. Ini menunjukkan bentuk dari muka tanah bila kita memproyeksikan garis tersebut ke dalam gambar potongan. Arsitek lansekap perlu menghayati bentukan dari garis-garis kontur tersebut agar mempunyai gambaran terhadap bentuk muka tanah.

d. Penafsiran pada kontur Arsitek lansekap yang tidak dapat menghayati bentuk kontur tentunya akan sulit untuk mengetahui bentukan muka tanah yang diinginkan. Di bawah ini terdapat beberapa contoh muka tanah terhadap suatu garis kontur

Bentukan muka tanah berjenis SWALE

Bentukan muka tanah berjenis RIVER BOTTOM FLOOD PLAIN

10/17/2010

Bentukan muka tanah berjenis HOGS BACK RIDGE

Bentukan muka tanah berjenis GLEN or DALE

Bentukan muka tanah berjenis RAVINE

Bentukan muka tanah berjenis CAMEL BACK RIDGE

10/17/2010

Bentukan muka tanah berjenis BUTTE

Bentukan muka tanah berjenis BAY AND PROMONTORY

Bentukan muka tanah berjenis MEADOW

Bentukan muka tanah berjenis CREST

10

10/17/2010

FUNGSI GRADING

PENGOLAHAN LAHAN YANG MEMENUHI FUNGSI GRADING

PENGOLAHAN LAHAN YANG MEMENUHI FUNGSI GRADING

PROSEDUR GRADING
1. 2.

Daerah tapak dilandai secara kasar Menentukan peil lapisan dasar (peil 0.00)

3.

batuPembuangan batu-batu dan penebangan pohon.

11

10/17/2010

PROSEDUR GRADING
4.

Pada daerah lereng yang akan diurug, tanah asal harus dikupas.

grading
5.

6.

Bahan urugan hendaknya bebas dari bongkahan yang memiliki kandungan kelengasan yang optimum ketika ditempatkan. Urugan dirapatkan dengan kepadatan tertentu

e. Standar dan patokan grading plan Ada empat (4) pertimbangan dan kriteria dalam penggunaan standar grading, yaitu: -Pertimbangan iklim -Pertimbangan karakter dan topografi -Pertimbangan kondisi struktur tanah -Pertimbangan visual Keempat kriteria dan pertimbangan tersebut menjadi dasar dalam perhitungan pembentukan grading dan penggunaan standar atau patokan. Rumus dasar dalam penghitungan grading adalah : D=GxL Keterangan : D = perbedaan ketinggian antara muka tanah L = panjang atau jarak G = slope atau lereng muka tanah

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

12

10/17/2010

Prosedur Pelandaian (Grading)


Daerah tapak dilandai secara kasar untuk memenuhi kriteria rancangan pelandaian dan kriteria mengenai pelandaian halus. Lapisan dasar harus ditetapkan sejajar dengan pelandaian akhir yang direncanakan dan pada ketinggian yang memungkinkan bagi ketebalan tanah permukaan atau permukaan lainnya. Pada daerah urugan, semua tanah permukaan, bongkahan serta bahan-bahan lain yang tidak sesuai harus dipindahkan, dan semua batang pohon harus ditebang sampai kedalaman kurang-lebih 18 inchi dibawah permukaan tanah. Pada daerah lereng yang akan diurug, tanah asal harus dikupas agar memberikan daya rekat yang baik terhadap tanah urugan, terutama apabila tanah asal berupa lempung. Bahan urugan hendaknya bebas dari bongkahan yang memiliki kandungan kelengasan yang optimum ketika ditempatkan. Urugan harus dirapatkan dengan kepadatan tertentu unutk mencegah kerusakan akibat penurunan struktur drainase, trotoar dan perbaikan terencana lainnya. (DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak)
(Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

Rumah berlantai tiga yang memberikan dua lantai pada pelandaian dan memerlukan sedikit galian

Rumah pada tanah yang datar; tanah yang digali dimanfaatkan kembali untuk menaikkan landaian disekeliling rumah. Cara ini mengurangi galian yang disyaratkan dan mengarahkan drainase menjauhi rumah.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

13

10/17/2010

Rumah pada lereng yang dimanfaatkan sebagai lantai dasar. Tanah dimanfaatkan kembali untuk menciptakan teras dan untuk mengatur drainase.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

Prosedur Pelandaian (Grading)


Pelandaian untuk daerah yang tidak ditempati Bagian tapak yang tidak ditempati oleh bangunan atau perkerasan harus mempunyai kemiringan lereng yang kontinyu untuk mengalirkan air ke perairan, cekungan drainase, jalan dan inlet minimum yang diperlukan untuk drainase air hujan.

(DeChiara, Joseph. 1989. Standar Perencanaan Tapak) (Landphair. 1979. Landscape Architecture Constrution)

14

10/17/2010

Pelandaian untuk daerah yang berdekatan dengan bangunan Daerah yang tidak diperkeras disekitar bangunan hendaknya diberi kemiringan untuk mengalirkan air permukaan serta air dari cucuran atap

GARIS KONTUR Contour line atau garis kontur adalah: Sebuah garis yang menghubungkan semua titik berketinggian sama di atas suatu titik duga tertentu.

15

10/17/2010

HUKUM SIX CARDINAL GARIS KONTUR


Garis kontur selalu berpasangan (B&E) Garis kontur tidak pernah berpotongan Garis kontur mempunyai perbedaan tinggi yang sama (B,C,D) Garis kontur biasanya menutup Garis kontur tidak pernah bersinggungan dan berimpit Garis kontur dapat memberikan identitas, mis: arah aliran air.

PETA KONTUR
Peta kontur adalah suatu gambaran rencana dari suatu bentuk tanah tiga dimensi. Peta kontur akan membantu perancang mengembangkan suatu rencana perataan dengan Garis garis kontur yang diberi jarak jauh cepat. menunjukkan kelandaian yang sangat bertahap atau lahan datar. Garis garis kontur yang diberi jarak dekat menunjukkan kelandaian lahan yang curam.

16

10/17/2010

PETA KONTUR
Kontur yang berjarak lebar pada dasar sebuah bukit dan merapat ke atas sebagaimana ketinggian meningkat menunjukkan suatu kelandaian cekung. Kontur yang melebar dan merapat melintasi sebuah tapak menunjukkan serangkaian bukit yang bergelombang.

Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam menetapkan ketinggian titik percobaan awal.
a. ketinggian lantai dasar bangunan. Biasanya diambil minimum 15 cm di atas permukaan halaman yang dikerjakan. b. Cocokkan ketinggian lantai bangunan yang ada, serta hubungkan halaman yang dibentuk tersebut dengan halaman tetangga sedemikian sehingga tidak sampai terjadi gangguan oleh adanya perubahan arah aliran air hujan yang berbalik membentuk saluran sendiri.

c. Hubungkan ketinggian-ketinggian permukaan jalan, jalan setapak, tempat parkir, serta kegiatan-kegiatan lainnya dengan ketinggian lantai bangunan sedemikian, sehingga dapat dihasilkan drainase positif.

17

10/17/2010

d.

Pertahankan pohon-pohon yang sudah besar dan baik dengan memperhitungkan ketinggian lahan di bawahnya, apakah dengan mebuat sumuran sedalam 15 cm atau mengurugnya setinggi 30 cm. Tapak perlu diteliti dengan cermat untuk menghindari terjadinya masalah drainase serta kesulitan karena adanya batu-batuan. Untuk menghemat biaya, apabila masih dapat dicari pemecahan yang lain, hindarkan pembuatan dinding penahan yang tidak perlu. Usahakan adanya keseimbangan antara jumlah galian dan jumlah urugan agar kita tidak perlu harus mengangkut tanah dari atau ke tapak.

e.

f.

g.

Pemberian tanda titik-titik ketinggian final harus ditempatkan pada lokasi-lokasi berikut. 1. Lantai dasar setiap bangunan. 2. Semua sudut bangunan dan lantai bawah pintu serta tempat-tempat pencapaian/yang dituju (laning). 3. Sudut-sudut tempat, parkir, teras-teras, atau perkerasan-perkerasan lainnya. 4. Sudut-sudut pada puncak dan dasar tangga. 5. Puncak dan dasar dinding, batu tepi jalan (curbb) dan selokan. 6. Pada batu-batu karang dan dasar pohon-pohon besar. 7. Bibir dan dasar struktur-struktur sistem drainase : cekungan pengumpul air hujan, bak penampung, lubang-lubang saluran, dan dasar sistem-sistem sanitasi serta pipa air.

18

10/17/2010

Contour line adalah sebuah garis yang menghubungkan semua titik berketinggian sama di atas suatu titik duga tertentu. Terdapat beberapa ketentuan garis kontur menurut Hukum six cardinal garis kontur. Hukum tersebut menguraikan bahwa : a.Garis kontur selalu berpasangan b.Garis kontur tidak pernah berpotongan c.Garis kontur mempunyai perbedaan tinggi yang sama d.Garis kontur biasanya menutup e.Garis kontur tidak pernah bersinggungan dan berimpit f.Garis kontur dapat memberikan identitas, misalnya arah aliran air

Peta kontur adalah suatu gambaran rencana dari suatu bentuk tanah tiga dimensi. Peta kontur akan membantu perancang mengembangkan suatu rencana perataan denga cepat. Berikut ini adalah beberapa fakta khas untuk membantu di dalam memahami bagaimana membaca kontur.

RATA

19

10/17/2010

CEKUNG

CEMBUNG

TIDAK BERATURAN

LERENG YANG BERGULIR

20

10/17/2010

Cut and fill ( kupasan dan urugan ) digunakan untuk menciptakan permukaan tanah yang diinginkan. Penyesuaian grading yang dilakukan dengan penambahan dan pemotongan muka tanah (cut and fill)

Grading disekitar bangunan

Grading pada permukaan tanah miring

21

10/17/2010

Grading untuk jalan

Grading untuk drainase

Sumber : Hakim, Rustam, dkk.2004.Komponen Perancangan Arsitektur Lansekap.

22

10/17/2010

MACAM-MACAM CUT AND FILL


GRADING DI SEKITAR BANGUNAN

Sumber : Hakim, Rustam, dkk. 2004. Komponen Perancangan Arsitektur Lansekap.

MACAM-MACAM CUT AND FILL


GRADING PADA PERMUKAAN TANAH MIRING

Sumber : Hakim, Rustam, dkk. 2004. Komponen Perancangan Arsitektur Lansekap.

23

10/17/2010

A
Sebelum melakukan cut and fill, terlebih dahulu dilakukan survai topografi, salah satunya menggunakan metode kisi. Lapangan disurvai menggunakan metode kisi dengan ukuran 100 kaki. Garis pertama titik-titik kisi pada setiap arah dimulai dari setengah ukuran kisi dari garis batas kisi. Setiap kisi merupakan pusat sebuah bujursangkar dan lapangan terdiri atas petak-petak bujur sangkar tersebut.

700 600 500 400 300 200

10.20 10.20 .10C .0

10.30 10.20 .10F .05C

10.10 10.30 10.20 .0.5C .15C .0

10.40 10.10 .10C .0

9.80 9.75 10.15 10.20 .15F .25F .05C .0

10.00 .0

10.00 10.25 9.95 10.10 10.10 .20C .40C .05C .10C .20C

9.80 9.90 9.90 10.00 9.90 .20C .20C .20C .20C .10C

9.50 9.40 9.50 .15C .10F .0

9.60 .0

9.50 .10F

Urugan .30 + .65 + .10 + .30 + .20 = 1.55 Kupasan .60 + .75 + .30 + .40 +.35 = 2.40

100 0

9.00 9.10 9.20 9.20 9.30 .15F .20F .10F .20F .10F

10.00

9.00

100

200

300

400

500

600

700

10.00

9.00

100

200

300

400

500

600

700

A
10.00

700
C
9.00

10.20 10.20 .10C .0

10.30 10.20 .10F .05C

100

200

300

400

500

600

700

600 500

10.10 10.30 10.20 .0.5C .15C .0

10.40 10.10 .10C .0

9.75 10.15 10.20 9.80 .15F .25F .05C .0

10.00 .0

10.00

400
D
9.00

10.00 10.25 9.95 10.10 10.10 .20C .40C .05C .10C .20C

100

200

300

400

500

600

700

300 200

9.80 9.90 9.90 10.00 9.90 .20C .20C .20C .20C .10C

9.50 9.40 9.50 .10F .0 .15C

9.60 .0

9.50 .10F

10.00

100 0
0 100 200 300 400 500 600 700

9.00 9.10 9.20 9.20 9.30 .15F .20F .10F .20F .10F

E 9.00

24

10/17/2010

Sebelum pengolahan

Sesudah pengolahan

Metode Perhitungan Galian dan Urugan


41.6 43.8 43.4 43.0

44

42.7

42.4

Perhitungan Titik grid Volume total dari tiap kotak grid dihitung dengan membuat ratarata perbedaan pada ketinggian masing-masing dari ke empat sudut. Jumlah total untuk grid ditentukan dengan membagi rata jumlah galian atau urugan untuk masing-masing kotak grid untuk tapak keseluruhan

43.8

43.2

43

42.7

42.5

41.6

41.00

42
43.0 42.3 42.0 42.0 42.1

41.8

41.4

41.2

41

41.5

41.8

40.7

40.8

41.0

41.6

43.4 - 42.7 = 0.7 43.0 - 42.4 = 0.6 42.7 - 41.6 = 1.1 42.5 - 41.0 = 1.5 3.9 3.9/4 = 0.93 f

25

10/17/2010

26 25 25 24

26

Teknik Tumpang tindih gambar


Teknik ini lebih kasar dan sering dipakai pada tahap awal proses perataan. Daerah-daerah dari galian dan urugan dapat ditentukan dengan lebih cepat dan tepat dengan memakai planimeter.

fill
23 23 22 22

24

cut

Metode Penyesuaian Penampang


Metode ini cukup memadai untuk drainase permukaan. Setelah lembar survai topografi didapatkan, dibuat sebuah penampang untuk permukaan tanah sepanjang garis kisi.

26

10/17/2010

SIFAT SIFAT KONTUR


Gunanya mengetahui sifat sifat kontur adalah untuk kepentingan interpretasi. Sifat sifat kontur adalah sebagai berikut :

1. Slope yang rata ( ingat : bukan datar ), ditandai dengan adanya jarak garis kontur yang sama. 2. Slope makin curam dengan makin dekatnya garis garis kontur. Apabila garis garis kontur yang ada di bagian puncak slope lebih dekat, dan makin lebar pada bagian dasarnya, berarti bahwa slope itu cekung. Keadaan sebaliknya menunjukkan slope itu cembung. 3. Pada lembah sungai, lekukan garis garis kontur menunjuk ke arah atas ( tempat yang lebih tinggi ) 4. Pada punggung bukit, lekukan garis garis kontur menunjuk ke arah bawah. 5. Kecuali pada bentuk karang yang menjorok ke d epan atau pada gua, garis kontur tidak pernah berpotongan tetapi dapat berhimpit pada dinding vertikal atau tebing terjal.

6. Sepanjang garis punggung bukit atau as dasar lembah kontur selalu berpasangan. Karena setiap garis kontur pada hakekatnya adalah sebuah garis yang menerus berkesinambungan dan bertemu pada dirinnya sendiri , baik yang terlihat pada gambar maupun yang tidak. Garis kontur tidak pernah bercabang atau berhenti begitu saja. 7. Titik tertinggi pada puncak bukit atau titik terindah pada suatu lembah ditandai dengan titik ketinggian. 8. Arah aliran air hujan pada lereng bukit tegak lurus pada garis garis kontur. 9. Garis kontur asli dinyatakan dengan garis putus putus ; dan pada kontur dengan interval 0.50, 1 atau 2m, setiap garis keenam dibuat lebih tebal. Garis kontur di nomori pada tepinya maupun pada bagian atas bukit. Garis kontur baru dinyatakan dengan garis penuh.

27

10/17/2010

Tingkat kemiringan

Jenis penggunaan

Kemiringan yang di inginkan maksimum minimum 0,50% 0,50% 0,50% 1%

1 2 3 4

Jalan Tempat parkir Daerah servis Jalan setapak utama menuju bangunan Teras atau hall masuk ke bangunan

8% 5% 5% 4%

2%

1%

Tingkat kemiringan

7 8 9 10 11 12

Jalan setapak kolektor Ramps Teras dan tempat duduk Lapangan rumput untuk rekreasi Lekukan, alur air hujan Lereng dengan rumput yang dirawat dengan mesin potong

8% 10% 2% 3% 10% Slope 3 : 1

1% 1% 1% 2% 2%

13

Lereng yang tak di potong

Slope 2 : 3

28