Anda di halaman 1dari 5

Soal Cerita Matematika

Abidin (1989: 10) mengemukakan bahwa soal cerita adalah soal yang disajikan dalam bentuk cerita pendek. Cerita yang diungkapkan dapat merupakan masalah kehidupan seharihari atau masalah lainnya. Bobot masalah yang diungkapkan akan mempengaruhi panjang pendeknya cerita tersebut. Makin besar bobot masalah yang diungkapkan, memungkinkan panjang cerita yang disajikan. Selanjutnya, Haji (1994: 13) mengemukakan bahwa soal yang dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan siswa dalam bidang studi matematika dapat berbentuk soal cerita dan bukan soal cerita/soal hitungan. Soal cerita merupakan modifikasi dari soalsoal hitungan yang berkaitan dengan kenyataan yang ada di lingkungan siswa. Penyajian soal dalam bentuk cerita merupakan usaha menciptakan suatu cerita untuk menerapkan konsep yang sedang dipelajari sesuai dengan pengalaman sehari-hari. Biasanya siswa akan lebih tertarik untuk menyelesaikan masalah atau soal-soal yang ada hubungannya dengan kehidupannya. Siswa diharapkan dapat menafsirkan kata-kata dalam soal, melakukan kalkulasi dan menggunakan prosedur-prosedur relevan yang telah dipelajarinya. Soal cerita melatih siswa berpikir secara analisis, melatih kemampuan menggunakan tanda operasi hitung (penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian), serta prinsip-prinsip atau rumus-rumus dalam geometri yang telah dipelajari. Disamping itu juga memberikan latihan dalam menterjemahkan cerita-cerita tentang situasi kehidupan nyata ke dalam bahasa Indonesia. Sejalan dengan yang dikemukakan Sugondo (Syamsuddin, 2003: 226) bahwa latihan memecahkan soal cerita penting bagi perkembangan proses secara matematis, menghargai matematika sebagai alat yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah, dan akhirnya anak akan dapat menyelesaikan masalah yang lebih rumit. Untuk sampai pada hasil yang diinginkan, dalam penyelesaian soal cerita siswa memerlukan kemampuan-kemampuan tertentu. Kemampuan tersebut terlihat pada pemahaman soal yakni kemampuan apa yang diketahui dari soal, apa yang ditanyakan dalam soal, apa saja informasi yang diperlukan, dan bagaimana akan menyalesaikan soal. Jadi sentral pembelajaran matematika di sekolah dasar adalah pemecahan masalah karena lebih mementingkan proses daripada hasil. Sebagaimana halnya pengajaran matematika pada umumnya, dalam pembelajaran soal cerita peserta didik sering berhadapan dengan masalah. Masalah tersebut bisa muncul dalam kegiatan belajar mengajar tampa disadari dan sebaliknya bisa juga sengaja dimunculkan oleh guru karena tuntutan strategi belajar mengajar yang dipergunakan. Soal cerita yang sering dijumpai di sekolah dasar, antara lain tentang bilangan, Pecahan, usia, pengukuran, kecepatan dan lain-lain. Berikut ini disajikan beberapa jenis contoh soal cerita di sekolah dasar disertai topik-topik materi yang harus dikuasai diantaranya: Masalah (1): Keluarga Pak Ahmad yang terdiri dari 6 orang sedang memetik jeruk. Setiap anggota keluarga memetik 64 buah. Seluruh jeruk tersebut disimpan dalam 12 keranjang. Berapa buah jeruk yang berada dalam setiap keranjang? Jenis soal cerita tersebut tentang bilangan. Materi/ jenis operasi hitung yang harus dikuasai adalah perkalian dan pembagian. Masalah (2): Ibu membeli kain baju dengan panjang meter, dan kain celana dengan panjang meter. Berapa meter panjang kain yang dibeli ibu? Jenis soal cerita tersebut tentang pecahan. Materi/jenis operasi hitung yang harus dikuasai adalah penjumlahan, perkalian dan pembagian.Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut diterapkan langkahlangkah penyelesaian soal cerita yang dikemukakan Polya. Diterbitkan di: 15 Oktober, 2010 Sumber:http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/presenting/2063170-soal-cerita matematika/#ixzz1qUSIKGLq

Pengertian Soal Cerita


Jum'at 23 Sep 2011 07:00 PM Pengertian media menurut Gagne adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsang siswa untuk belajar. Media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim ke penerima pesan (Sadiman, 2008:6). Berbeda lagi dengan Santoso ... soal cerita di SDN Ngembung, Cerme Gresik. PendahuluanSeiring dengan berkembangnya waktu, pengelolaan alat bantu pembelajaran berupa media sangat dibutuhkan untuk membantu proses belajar mengajar. Dengan menerapkan strategi dan me ... cerita yang ditujukan pada mata pelajaran Matematika. Mata pelajaran Matematika adalah pemeriksaan aksioma yang menegaskan struktur abstrak dengan menggunakan logika simbiolik serta notasi Matematika. Instrumen pengumpulan data penelitian adalah tes ... definisi yang dikemukakan di atas, maka teknologi pendidikan adalah proses yang komplek dan terpadu yang melibatkan orang, prosedur, ide, peralatan, dan organisasi untuk menganalisis masalah, mencari jalan pemecahan, melaksanakan, mengevaluasi, dan ... Riska Dwi Novianti ; M. Syaichudin,S.Ag, M.PdKurikulum dan Teknologi Pendidikan, Fakultas Ilmu PendidikanUniversitas Negeri SurabayaMedia Komik adalah gambaran suatu kartun yang mengungkapkan suatu karakter dan memerankan suatu cerita yang ditujukan pada mata pelajaran Matematika. Mata pelajaran Matematika adalah pemeriksaan aksioma yang menegaskan struktur abstrak dengan menggunakan logika simbiolik serta notasi Matematika. Instrumen pengumpulan data penelitian adalah tes, angket, dan observasi. Sedangkan teknik analisis data yang digunakan oleh peneliti terdiri dari data kualitatif dan kuantitatif. Ahli materi memberikan saran dan masukan seperti halnya, kesesuaian RPP 98,2%, tujuan pembelajaran 93,05%, uraian isi materi komik 79,1%, produk media komik pembelajaran 100%, petunjuk penggunaan 100%. Dari hasil persentase tersebut tidak ada aspek yang direvisi. Ahli Media memberikan saran dan masukan pada aspek tampilan komik 82,14%, teknis produk 98,2%, keterpaduan 100%, penekanan 100%, keseimbangan 100%, garis 100%. Dari hasil keseluruhan aspek hasil persentase tersebut, tidak ada aspek yang memerlukan revisi karena hasil pada tiap aspek sudah menunjukkan hasil yang sangat baik. Pada uji coba perorangan memiliki aspek daya tarik sebesar 91,6%, materi 93,7%, dan cerita 95,8%. Pada uji coba kelompok kecil memiliki aspek daya tarik dengan persentase 86,2%, materi 85,4%, dan cerita 86,1%. Pada uji coba kelompok besar memiliki aspek daya tarik 96,5%, materi 96,85%, ... Sumber: http://elearning.unesa.ac.id/tag/definisi-soal-cerita

Konsep Cerita Pecahan


Pengertian soal cerita dalam mata pelajaran matematika adalah soal yang disajikan dalam bentuk uraian atau cerita baik secara lisan maupun tulisan (Solichan, 2000). Soal cerita wujudnya berupa kalimat verbal sehari-hari yang makna dari konsep dan ungkapannya dapat dinyatakan dalam simbiol dan relasi matematika. Memahami makna konsep dan ungkapan dalam soal cerita serta mengubahnya dalam simbol dan relasi matematika sehingga menjadi model matematika bukanlah hal yang mudah bagi sebagian siswa. Berdasarkan hal tersebut maka masalah (soal cerita) bukan hanya diberikan setelah teori matematikanya didapat siswa, sehingga para siswa hanya belajar untuk mengaplikasikan pengetahuan matematika yang didapat, tidak pernah atau sedikit sekali mendapat kesempatan memcahkan masalah yang terkategori sebagai masalah proses. Agar siswa tidak mengalami kesulitan dalam memahami simbol, operasi dan relasi yang sesuai untuk memecahkan soal cerita, maka guru perlu mendiskusikan kata-kata kunci dalam soal cerita yang sesuai dengan proses penanaman konsep-konsep matematika. Contoh : 1) Operas Penjumlahan Simbol : + Kata kunci : ditambah, digabung, diberi, dikumpulkan, jumlah dari. 2) Operasi Pengurangan Simbol : Kata kunci : dikurangi, diambil, diberikan, hilang, rusak. 3) Operasi Perkalian Simbol : x Kata kunci : kelipatan, digandakan, diperbesar, diperbanyak 4) Operasi Pembagian Simbol : : Kata kunci : dibagikan, dikelompokkan, dipisahkan. (Winarno, 2003 : 3 4) Berdasarkan pendapat di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa dalam menyelesaikan soal cerita siswa dituntut kemampuan memahami masalah baik dari segi bahasa maupun dari segi matematikanya, termasuk dalam hal penalaran, komunikasi dan strategi pemecahan masalanya.

Menyelesaikan Soal Cerita Pecahan Menurut Polya dalam Winarmo (2003) secara utuh tahapan penyelesaian soal cerita mengikuti empat tahap pemecahan masalah yaitu : a. Memahami masalahnya

Pada tahap ini, siswa harus dapat mengidentifikasi apa yang diketahui dan apa yang ditanyakan. b. Menyusun rencana penyelesaian Tahap ini merupakan tahap penting dalam menyelesaikan soal cerita karena akan memuat rumusrumus, sifat-sifat dan prosedur matematis apa yang dipilih untuk menyelesaikan persoalan. c. Melaksanakan rencana Hal yang penting dalam melaksanakan rencana ini adalah penguasaan operasi dan teknik-teknik perhitungan, serta prosedur matematis yang sesuai dengan model matematika dari suatu persoalan, sehingga diperoleh penyelesaian. d. Memeriksa hasil Setelah penyelesaian diperoleh dari suatu model matematika, memeriksa hasil merupakan langkah terakhir yang cukup penting untuk meyakinkan kebenaran penyelesaian. Sedangkan pecahan adalah bilangan yang disajikan dalam bentuk a/b dengan a, b anggota bilangan bulat dan b 0, pada bentuk tersebut a disebut pembilang dan b disebut penyebut. Pecahan adalah bilangan yang menggambarkan bagian dari keseluruhan (Panco, 2005: 44). Dari definisi di atas dapat penulis kemukakan bahwa setiap bentuk pembagian a dengan b (a dan b adalah bilangan bulat) yang dinyatakan sebagai a/b dengan b 0 dinamakan pecahan. Bentuk umum a/b dibaca a per b, a sebagai pembilang dan b sebagai penyebut. Adapun salah satu bentuk meteri pecahan akan diuraian di bawah antara lain : 1. Menentukan banyaknya hasil dari penjumlahan pecahan seperti pada soal di bawah ini.

Bu Ida ke pasar membeli 6 1/2 kg gula dan 4/2kg tepung terigu. Berapa kg semua barang yang dibeli oleh ibu Ida di pasar?. Berdasarkan contoh soal di atas maka dapat diselesaikan dengan cara Dik : 6 1/2 kg gula dan 4/2kg tepung terigu. Dit : Berapa kg semua barang yang dibeli oleh ibu Ida di pasar Contoh di atas merupakan salah satu contoh materi pecahan di sekolah dasar. Sumber: http://www.sarjanaku.com/2011/01/konsep-soal-cerita-pecahan.html