Anda di halaman 1dari 3

Hukum Air Liur Basi

Khamis, 07 Julai 2011 09:50 maksa Informasi - Soal Jawab Agama Jabatan Mufti Negeri Perlis telah menerima pertanyaan hukum dari Saudara Hadi melalui email the_yakuzz@... Berikut adalah penjelasan hukum yang diberikan dan telah diperakui oleh S.S. Mufti Dr. Juanda bin Jaya: Soalan: Assalamualaikum, Telah diketahui status air basi adalah najis, jadi soalan saya apakah harus kita setiap kali bangun perlu kita periksa di cermin samada air liur basi ada di sekeliling mulut kita atau tidak kerana kerana khuatir ia akan mencemarkan tempat2 yang lain jika kita tidak segera mencuci nya. Lagi apakah amalan orang tua2 yg menggalakkan minum air masak apabila bangkit sahaja daripada tidur dianggap sebagai menelan najis sekali jika terdapat air liur basi di mulut sebaik sahaja bangkit dari tidur. Terima kasih Jawapan: Air Liur Basi yang keluar ketika seseorang tidur tidak dikira sebagai najis berdasarkan pandangan sebahagian ulama. Hal ini demikian kerana hukum asal bagi sesuatu yang keluar dari anak Adam adalah tidak najis melainkan jika terdapat dalil yang menunjukkan sebaliknya berdasarkan hadis Nabi SAW: Mafhumnya: Sesungguhnya seseorang mukmin itu tidak najis. (Hadis riwayat al-Imam al-Bukhari di dalam Sahihnya). Adapun seperti air kencing, tahi manusia dan darah yang tumpah, ia adalah najis berdasarkan beberapa dalil yang menunjukkannya. Oleh yang demikian sesuatu yang keluar dari tubuh manusia yang tiada dalil menunjukkan kenajisannya seperti air liur, peluh, tahi mata, hingus, kahak dan seumpamanya adalah dikira tidak najis, kerana inilah hukum asalnya. Kerana itu di dalam kitab al-Raudh al-Murbi dari mazhab Hambali dinyatakan: - -

Maksudnya: Dan air mani manusia adalah suci, demikian juga lembapan faraj wanita, sama juga seperti peluh, hingus dan kahak sekalipun menjadi biru dan apa yang mengalir dari mulut (air liur basi) ketika tidur (semuanya adalah tidak najis). al-Imam Abu Ishak Burhan al-Din bin Muhammad bin Abdullah alHambali berkata di dalam al-Mubdi fi Syarh al-Muqni: Maksudnya: Dan apa yang mengalir dari mulut sewaktu tidur adalah suci berdasarkan zahir perkataan mereka (beberapa ulama mazhab Hambali). Namun begitu terdapat beberapa ulama yang berpandangan cecair yang keluar dari perut adalah najis. Oleh yang demikian mereka berpandangan air liur basi yang keluar dari perut dihukumkan sebagai najis. Al-Imam al-Nawawi dari mazhab al-Syafie di dalam kitabnya yang masyhur al-Majmuk menyebut pandangan al-Syeikh Abu Muhammad alJuwainiy di dalam kitabnya al-Tabsirah fi al-Waswasah yang menyatakan: Maksudnya: Apa yang keluar dari (dari mulut manusia) yang terdiri dari perkara-perkara yang keluar tanpa tujuan ia adalah suci, dan apa yang keluar dari perut ia adalah najis dengan ijmak. Jalan membezakannya (sama ada keluar dari mulut atau perut) iaitulah dengan meraikan kebiasaan, sekiranya cecair itu keluar dari mulut pada permulaan tidur kemudian terhenti titisannya, sekalipun tidur itu berterusan dalam tempoh yang lama dan cecair itu terhenti, sehingga kering bibir dan bantalnya, maka yang zahir ia menunjukkan air liur basi itu keluar dari mulut bukan dari perut. Sebaliknya jika panjang masa tidur dan disertai dengan rasa basah (air liur basi yang keluar), maka yang zahirnya ia keluar dari perut. Namun sekiranya menimbulkan kesamaran, maka sebagai langkah berhati-hati bolehlah membasuhnya, inilah perkataan al-Syeikh Abu Muhammad. Al-Imam al-Nawawi RH selepas menukilkan perkataan al-Syeikh Abu Muhammad ini, beliau menyebut:

Maksudnya: Saya sendiri telah bertanya dengan beberapa doktor perubatan yang adil, maka mereka menafikan adanya air liur basi keluar dari perut, dan mereka juga menolak sesiapa yang mewajibkan membasuhnya (air liur basi), dan pandangan yang terpilih ialah tidak wajib membasuh air liur basi yang keluar melainkan jika telah dipastikan ia keluar dari perut, apabila ragu, maka tidak wajib membasuhnya, akan tetapi ia hanya sunat sebagai langkah berhati-hati, sekiranya jika kita hukumkan ia sebagai najis, tetapi ia ia termasuk di dalam perkara Umum al-Balwa (yang tersebar, kerap berlaku dan sukar dihindarkan), maka yang zahir ia termasuk dalam perkara yang dimaafkan sepertimana darah serangga, Salis al-Baul, al-Istihadhah dan seumpamanya yang termasuk dalam perkara yang dimaafkan kerana akan menimbulkan kesukaran. Wallahu alam. Wallahu alam.