Anda di halaman 1dari 31

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Perkembangan keperawatan di Indonesia tidak terlepas dari pengaruh perkembangan keperawatan secara global Dengan jelas dapat diamati bahwa secara berkelanjutan keperawatan di Indonesia mengalami perkembangan yang pesat, baik dibidang pendidikan maupun di tatanan praktek keperawatan. Pada masa lalu keperawatan dilakukan lebih berdasarkan intuisi dan tradisi sehingga keperawatan dianggap hanya sebagai kiat tanpa komponen ilmiah dan landasan keilmuan yang kokoh. Salah salu komponen penting pengembangan lisiplin keperawatan adalah riset keperawatan, karena riset keperawatan sangat diperlukan untuk menyelesaikan masalah keperawatan dan niengembangkan atau menvalidasi teori yang sangat dibutuhkan sebagai landasan dalam praktek keperawatan serta pengembangan tubuh ilmu pengetahuan keperawatan (body of knowledge). Masalah yang muncui adalah apabila penelit kurang tepat dalam menyusun kerangka kerja tcori/konsep sesuai dengan variabel yang akan ditelili, sehingga hasil penelitian akan kurang bermakna dalam perkembangan tubuh ilmu pengetahuan dan akan mempengaruhi penerapannya dalam praktek keperawatan. Untuk menghindari hal tersebut, sebelum snatu teori diterapkan pada praktek keperawatan tertentu dan dipergunakan peneliti sebagai kerangka kerja teori/konsep dari Suatu riset keperawatan, sangat perlu terlebih dahulu dilakukan Theory Analysis. Pada dasarnya Theory Analysis mempunyai prosedur antara lain origins, meaning, logical adequacy, usefulness, generalizability, parsimony dan

testability yang bertujuan untuk mengetahui kelebihan, keterbatasan dan manfaat dari teori tersebut sehingga dapat dipertimbangkan untuk tambahan pengujian atau validasi. Dalam tulisan ini mencoba untuk menyajikan hasil analisa Theory of Goal Attainment yang diperkenalkan oleh Imogene M. King pada tahun 1971. Teori yang bersifat terbuka dan dinamis, dengan sembilan konsep utama yang meliputi interaksi, persepsi, komunikasi, transaksi, peran, stress, tumbuh kembang waktu dan ruang (Marriner, A. 1986).

B. Tujuan 1. Tujuan Umum Meningkatkan pengetahuan calon-calon perawat tentang konsep dan teori keperawatan Imogene King, sehingga dapat mengaplikasikan dalam bidang keperawatan nantinya. 2. Tujuan Khusus Mahasiswa meningkatkan pengetahuan tentang konsep dasar

manusia sebagai calon perawat. Mahasiswa terbantu secara teori dalam memahami dunia keperawatan Mahasiswa memahami konsep keperawatan yang penekanan

perawatan sebagai ide moral Mahasiswa mampu sedini mungkin menerapkan konsep dan teori keperawatan

C. Sistematika Penulisan Makalah ini tersusun berdasarkan bahasa EYD (Ejaan Yang

Disempurnakan). Makalah ini terdiri atas 3 Bab yaitu : Bab I. Pendahuluan, Bab II. Isi, Bab III. Penutup. Referensi makalah ini terdapat dalam dua sumber yaitu buku dan internet

BAB II TEORI DAN KONSEPTIAL KEPERAWATAN MENURUT IMOGENE KING

A. Latar Belakang Kehidupan dan Prestasi - Prestasi yang di Raihnya Imogene King meraih diploma dalam Imu keperawatan dari st. John's Hospital of Nursing di st. Louis tahun 1945. menjadi perawat kantor, perawat sekolah, perawat karyawan, dan perawat pribadi. Tahun 1948 menerima Bachelor's of Science in Nursing Education dari st. Louis University, mcraih gelar Doctor of Education bidang pendidikan dari Teacher's College, Universitas Columbia di New York tahun 1961. meraih gelar Ph.D), dari Southern Illinois University di tahun 1980. Tahun 1961-1966, menjabat sebagai Associate Professor Ilmu Keperawatan di Universitas Loyola, Chicago. Dalam rcntang waktu tersebut bukunya Toward A Theory : general concepts of human behavior dikonseptualisasikan. Antara 1966 dan 1968 menjabat sebagai asisten kepala penelitian Grants Branch, divisi keperawatan dalam departemen kesehatan, pendidikan dan kesejahteraan. Dari tahun 1968-1972 menjabat sebagai kepala sekolah keperawatan di The Ohio State University, Columbus, ^ianuskrip buku pertamanya Toward a Theory For Nursing: General Concepts of Human Behaivor" telah di kirimkan ke penerbit dan di publikasikan pada tahun 1971. la kembali ke Chicago tahun 1972 menjabat sebagai professor di program Loyola University. Tahun 1978-1980 menjabat sebagai kooedinator penelitian klinik keperawatan di Loyola Medical Center, Departemen Keperawatan. Tahun 19721975 menjadi anggota The Defense Advisory Committee on Women in the

Services di departemen pertahanan. Tahun 1980 ia pindah ke Tampa, Florida. Manuskrip buku keduanya A Theory For Nursing: Sistem, Cocepts, Process dikirimkan ke penerbit bulan Juni 1980 dan diterbitkan tahun 1981. Dia adalah anggota American Nurse's Association, the Florida Nurse's Assosiation dan beberapa perkumpulan kehormatan dan profesi. Dan menulis buku ketiganya yang berjudul Curriculum and Instruction ia parsing, yang diterbitkan tahun 1986. Sumber-sumber teoritis menyatakan dalam bagian pendahuluan Toward a Theory for Nursing, tujuan dari buku tersebut adalah untuk mengajukan kerangka konseptual referensi bagi ilrnu perawatan untuk digunakan oleh para mahasiswa dan pengajar dan juga para peneliti dan praktisi untuk, mengidentifikasi dan menganalisis peristiwa-peristiwa dalam situasi-situasi keperawatan spesifik dalam buku pertamanya ia mengusulkan mengenai sebuah pendekatan untuk memilih konsep-konsep yang dirasakan menjadi pondasi bagi praktek keperawatan profesional dan menyajikan suatu proses bagi pengembangan konsep-konsep yang melambangkan pengalaman-pengalaman dalam lingkungan fisik,

psikologi, dan sosial dalam keperawatan. Dalam suatu konferensi para ahli teori ilmu keperawatan, ia menyatakan Sistem Teori dari Ilmu tentang perilaku membawa pengembangan dynamic interacting sistem Ia menjelaskan dalam sistem ini ada tiga level operasi yang berbeda yaitu : 1. Individu individu 2. Kelompok- kelompok 3. Masyarakat

Dalam

buku

keduanya

ia

menyatakan jika

tujuan

perawatan

adalah memperhatikan kesehatan individu-individu dan penanganan kesehatan kelompok, dan jika seorang menerima premis bahwa manusia merupakan sistem terbuka yang berinteraksi dengan lingkungan, maka kerangka kerja

konseptual ilmu perawatan harus diorganisasi untuk menghubungkan ide-ide ini. Konsep-konsep dan definisi-definisi karyanya digali dari banyak sumber, yaitu : 1. E. Erikson Erik Homburger Erikson dilahirkan di Frankfurt, Jerman, pada tahun 1902. Ayahnya adalah seorang keturunan Denmark dan Ibunya seorang Yaliudi. Erikson belajar psikologi pada Anna Freud (putri dari Sigmund Freud) di Vienna Psycholoanalytic Institute selama kurun waktu tahun 1927-1933. Pada tahun 1933 Erikson pindah ke Denmark dan disana ia mendirikan pusat pelatihan psikoanalisa (psychoanalytic training center). Pada tahun 1939 ia pindah ke Arnerika serikat dan menjadi warga negara tersebut, dimana ia sempat mengajar di beberapa universitas terkenal seperti Harvard, Yale, dan University of California di Berkley. Erik Erikson sangat dikenal dengan tulisan-tulisannya dibidang psikologi anak Berangkat dari teori tahap-tahap perkembangan psikoseksual dari Freud yang lebih menekankan pada dorongan-dorongan seksual, Erikson mengembangkan teori tersebut dengan menekankan pada aspek-aspek perkembangan sosial. Dia mengembangkan teori yang disebut theory of Psychosocial Development (teori perkembangan psikososial) dimana ia membagi tahap-tahap

perkembangan manusia rnenjadi delapan tahapan perkembangan terbentang

ketika kita melampaui siklus kehidupan. Masing-masing tahap terdiri dari tugas perkembangan yang khas dan mengedepankan individu dengan suatu krisis yang harus dihadapi. Bagi Erikson, krisis ini bukanlah suatu bencana, tetapi suatu titik balik peningkatan kerentanan dan peningkatan potensi. Semakin berhasil individu mengatasi krisis, akan semakin sehat

perkembangan mereka. Berikut adalah beberapa tahap krisis perkembangan menurut Erik Erikson: Kepercayaan dan ketidakpercayaan (trust versus mistrust) Adalah suatu tahap psikososial pertama yang dialami dalam tahun pertama kehidupan. Suatu rasa percaya menuntut perasaan nyaman secara fisik dan sejumlah kecil ketakutan serta kekuatiran akan masa depan. Kepercayaan pada masa bayi menentukan harapan bahwa dunia akan menjadi tempat tinggal yang baik dan menyenangkan. Otonomi dengan rasa malu dan keragu-raguan (autonomy versus shame and doubt) Adalah tahap perkembangan kedua yang berlangsung pada masa bayi dan baru mulai berjalan (1-3 tahun). Setelah memperoleh rasa percaya kepada pengasuh mereka, bayi mulai menemukan bahwa perilaku mereka adalah atas kehendaknya. Mereka menyadari kemauan mereka dengan rasa mandiri dan otonomi mereka. Bila bayi cenderung dibatasi maka mereka akan cenderung mengembangkan rasa malu dan keragu-raguan.

Prakarsa dan rasa bersalah (initiative versus guilt) Merupakan tahap ketiga yang berlangsung selama tahun-tahun sekolah. Ketika mereka masuk dunia sekolah mereka lebih tertantang dibanding ketika masih bayi. Anak-anak diharapkan aktif untuk menghadapi tantangan ini dengan rasa tanggung jawab atas perilaku mereka, mainan mereka, dan hewan peliharaan mereka. Anak-anak bertanggung jawab meningkatkan prakarsa. Namun, perasaan bersalah dapat muncul, bila anak tidak diberi kepercayaan dan dibuat mereka sangat cemas. Tekun dan rendah diri (industry versus inferiority) Berlangsung selama tahun-tahun sekolah dasar. Tidak ada masalah lain yang lebih antusias dari pada akhir periode masa awal anak-anak yang penuh imajinasi. Ketika anak-anak memasuki tahun sekolah dasar, mereka mengarahkan energi mereka pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan intelektual. Yang berbahaya pada tahap ini adalah perasaan tidak kompeten dan tidak produktif. Identitas dan kebingungan identitas (identity versus identity confusion) Adalah tahap kelima yang dialami individu selama tahun-tahun masa remaja. Pada tahap ini mereka dihadapkan oleh pencarian siapa mereka, bagaimana mereka nanti, dan ke mana mereka akan menuju masa depannya. Satu dimensi yang penting adalah penjajakan pilihan-pilihan alternatif terhadap peran. Penjajakan karir merupakan hal penting. Orangtua harus mengijinkan anak remaja menjajaki banyak peran dan berbagai jalan. Jika anak menjajaki berbagai peran dan menemukan peran positif maka ia akan mencapai identitas yang positif. Jika

orangtua menolak identitas remaja sedangkan remaja tidak mengetahui banyak peran dan juga tidak dijelaskan tentang jalan masa depan yang positif maka ia akan mengalami kebingungan identitas. Keintiman dan keterkucilan (intimacy versus isolation) Tahap keenam yang dialami pada masa-masa awal dewasa. Pada masa ini individu dihadapi tugas perkembangan pembentukan relasi intim dengan orang lain. Saat anak muda membentuk persahabatan yang sehat dan relasi akrab yang intim dengan orang lain, keintiman akan dicapai, kalau tidak, isolasi akan terjadi. Bangkit dan berhenti (generality versus stagnation) Tahap ketujuh perkembangan yang dialami pada masa pertengahan dewasa. Persoalan utama adalah membantu generasi muda mengembangkan dan mengarahkan kehidupan yang berguna (generality). Perasaan belum melakukan sesuatu untuk menolong generasi berikutnya adalah stagnation Integritas dan kekecewaan (integrity versus despair) Tahap kedelapan yang dialami pada masa dewasa akhir. Pada tahun terakhir kehidupan, kita menoleh ke belakang dan mengevaluasi apa yang telah kita lakukan selama hidup. Jika ia telah melakukan sesuatu yang baik dalam kehidupan lalu maka integritas tercapai. Sebaliknya, jika ia menganggap selama kehidupan lalu dengan cara negatif maka akan cenderung merasa bersalah dan kecewa. Beberapa buku yang pernah ditulis oleh Erikson dan mendapat sambutan luar biasa dari masyarakat, diantaranya adalah: (1) Young Man Luther: A Study in

Psychoanalysis and History (1958), (2) Insight and Responsibility (1964), dan Identity: Youth and Crisis (1968).

2. A.L Gessel Gessel (1880-1961) dikenal sebagm bapak psikologi anak tetapi hal ini lebih disebabkan karena inisiatifnya untuk pertama kali mendirikan klinik perkembangan anak, dari pada karena teori-teori dm metode-metodenya. Metode yang digunakan Gessei dalam penelitiannya adalah metode observasi dengan bantuan alat seperti kamera film dan cermin searah (one way-mirror) dan metode tingkah laku dibawah kondisi test yang terkontrol. Dari teorinya ia mencoba menerangkan perkembangan tingkah laku anak.

3. Gibson Hakikat manusia dalam pandangan Gibson adalah manusia memilki hakekat kebaikan dalam dirinya. Dalam hal ini apabila manusia berada dalam lingkungan yang kondusif bagi perkembangan potensialitas dan diberi semacam kebebasan untuk berkembang maka mereka akan mampu untuk mengaktualisasikan atau merealisasikan sikap dan perilaku yang bermanfaat bagi dirinya sendiri dan lingkungan masyarakat pada umumnya

(Hanurawan,2006).

4. L. Hall Grarville Stanley Hall (1844-1924) yang terpenting dalam perkembangan psikoanalis adalah memperkenalkan psikoanalisa ke Amerika Serikat. la pernah mengundang Freud dan Jung dalam suatu symposium di Universitas

10

Qark pada tahun 1909. la juga pernah menulis beberapa buku mengenai psikoanalisa. Teori Hall sendiri yang terkemuka adalah teori evolusi. Dengan teorinya ini ia sering disebut sebagai Darwin of The Mind. Karena ia seolah-olah menerapkan teori evolusi dari Darwin kepada perkembangan

jiwa. Teori evolusinya berbunyi Ontogeny Recapitulates Phylogency, artinya proses perkembangan individu sejak dia lahir sampai dewasa tidak lain adalah terbentuk yang lebih singkat (rekapitulasi, singkatan) dari proses perkembangan makhluk yang bersangkutan dari mulai tingkatnya yang paling sederhana sampai tingkat yang sempurna.

5. A.T. Jersild Jersild mengemukakan bahwa pola kepribadian men pakan suatu penyatuan struktur yang multi dimensi yang terdiri atas self-concept sebagai inti atau pusat grafitasi kepribadian dan traits sebagai struktur yang mengintegrasikan kecenderungan pola-pola respon. Masing-masing pola itu dibahas dalam paparan berikut

6. J. Piaget Jean Piaget dilahirkan di Neuchatel (Switzerland) pada tahun 1896 dan meninggal di Geneva dalam usia 84 tahun pada tahun 1981. Pada usia 10 tahun ia sudah memulai karirnya sebagai peneliti dan penulis. Piaget sangat tertarik pada ilmu biology dan ia menulis paper tentang albino sparrow (burung gereja albino) yang semakin membuatnya tertarik untuk mendalami ilmu alam. Piaget memperoleh gelar Ph.D pada tahun 1918 di universitas

11

Neuchatel dalam bidang ilmu hewan. Pada tahun 1925 ia mulai menunjukkan minatnya pada bidang filsafat dan pada tahun 1929 ia diangkat menjadi profesor dalam Scientific Thought di Jeneva. la mulai terjun dalam dunia psikologi pada tahun 1940 dengan menjadi direktur laboratorium psikologi di Universitas Jeneva. Lalu kemudian ia juga terpilih sebagai ketua dari Swiss Society for Psychologic. Piaget adalah seorang tokoh yang amat penting dalam bidang psikologi perkembangan. Teori-teorinya dalam psikologi perkembangan yang mengutamakan unsur kesadaran (kognitif) masih dianut oleh banyak orang sampai hari ini. Teori-teori, metode-metode dan bidangbidang penelitian yang dilakukan Piaget dianggap sangat orisinil, tidak sekedar melanjutkan hal-hal yang sudah terlebih dahulu ditemukan orang lain. Selama masa jabatannya sebagai profesor di bidang psikologi anak, Piaget banyak melakukan penelitian tentang Genetic Epistemology (ilmu pengetahuan tentang genetik). Ketertarikan Piaget untuk menyelidiki peran genetik dan perkembangan anak, akhirnya menghasilkan suatu mahakarya yang dikenal dengan narna Theory of Cognitive Development (Teori Perkembangan Kognitif). Dalam teori perkembangan kognitif, Piaget mengemukakan tahap-tahap yang hams dilalui seorang anak dalam mencapai tingkatan perkembangan proses berpikir formal. Teori ini tidak hanya diterima secara luas dalam bidang psikologi tetapi juga sangat besar pengaruhnya di bidang pendidikan.

12

7. J. Orlando Keperawatan berlandaskan teori hubungan interpersonal yang menitik beratkan pada sifat unik individu atau klien dalam ekspresi verbal yang mengisyaratkan adanya kebutuhan dan cara-cara memenuhi kebutuhan.

8. H. Peplau Hildegard E. Peplau, PhD, RN, FAAN, yang dikenal sebagai jiwa ibu menyusui, meninggal di usia 89 tahun pada tanggal 17 Maret 1999. The only nurse to serve the ANA as executive director and later as president, she served two terms on the Board of the International Council of Nurses (ICN). Satusatunya perawat untuk melayani ANA, sebagai direktur eksekutif dan kemudian sebagai presiden, ia menjabat dua istilah di Dewan International Council of Nurses (ICN). In 1997, she received nursing's highest honor, the Christiane Reimann Prize, at the ICN Quadrennial Congress. Pada tahun 1997, ia menerima kehorm; tan tertinggi keperawatan, yang Christie ne Reimann Prize, pada Kongres ICN yg berlangsung empat tahun. In 1996, the American Academy of Nursing honored Peplau as a Living Legend, and, in 1998, the ANA inducted her into its Hall of Fame. (Extract from the Peplau leaves legacy of achievement article below - Nursing World May 1999) Pada tahun 1996, American Academy of Nursing Peplau dihormati sebagai Legenda Hidup, dan, pada tahun 1998, ANA dilantik-nya ke dalam Hall of Fame. (Kutipan dari warisan daun Peplau prestasi artikel di bawah ini Keperawatan Dunia Mei 1999) Hilc egard Peplau's fifty-year career in nursing left an indelible stamp on the profession of nursing, and on the lives of the

13

mentally ill in the United States. Hildegard Peplau lima puluh tahun karirnya di panti kiri cap yang tak terhapuskan pada profesi keperawatan, dan pada kehidupan para sakit jiwa di Amerika Serikat. She wore many hats - founder of modern psychiatric nursing, innovative educator, advocate for the mentally ill, proponent of advanced education for nurses, Executive Director and then President of the American Nurses Association, and prolific author. Dia mengenakan banyak topi - pendiri keperawatan jiwa modern, inovatif pendidik, advokat bagi penderita penyakit mental, pendukung pendidikan lanjutan untuk perawat, Direktur Eksekutif dan kemudian Presides American Nurses Association, dan penulis produktif. Her life was often market with controversy, which she faced with courage and determination. Hidupnya sering ditandai dengan kontroversi, yang dia dihadapkan dengan keberanian dan tekad.

9. H. Selve Keperawatan jiwa adalah area khusus dalam praktek keperawatan

yang menggunakan ilmu tingkah laku manusia sebagai dasar dan secara teraupetik dalam meningkatkan, mempertahankan, memulihkan kesehatan mental klien dan kesehatan mental masyarakat dimana klien berada. Penggunaan bukti-bukti empiris berkaitan dengan perception Kine menguji penelitian F.H Allport, K.L Kelley dan K.R Hammond, dan W.H Ittleson dan H. Cantril dan yang lainnya. Dalam pengembangan definisinya mengenai space, R. Sommer dan R. Ardrey's sering di gunakan dan penelitian B.B

14

Minkley's telah dicatat. Untuk time Pekerjaan D. Orem di akui. Dalam memeriksa communication, teori-teori dan model-model P. Watzlawick, J.H Beavin dan D.D Jackson, dan D. Krieger dicatat. Hasil penelitian oleh J.F Whiting, L Orlando dan L Bruner telah diperiksa untuk informasi interaction dan transact ion. Teori pengetahuan J. Dewey, berkaitan dengan self-action, dan interaksi dalam mengetahui dan diketahui, dan penelitian A. Kuhn mengenai transaksi juga digunakan. Dalam bukunya tahun 1981 dia menyatakan beberapa formulasi teoritis tentang hubungan interpersonal dan proses perawatan telah di jelaskan dalam situasi-situasi perawatan. Namun sedikit studi perawatan memberikan data empiris mengenai fenomena proses perawatan yang

berhubungan dengan interaksi manusia. Suatu pendekatan sistem digunakan dalam mengembangkan tujuan (Theory of Goal Attainment). la mencatat bahwa selama dua dekade sistem-sistem telah digunakan secara menyeluruh dan merespon perubahan-perubahan dan kompleksitas organisasi-organisasi

penanganan kesehatan. Dan jalan satu-satunya untuk mempelajari manusia yang berinteraksi dengan lingkungan yaitu merancang kerangka kerja konseptual mengenai variabel-variabel interdependent dan konsep-konsep yang interelevant. Dia membangun kerangka kerja konseptual yang terdiri sistem tebuka yang meliputi tiga bagian kesadaran dinamis kompleks tingkah laku manusia dalam tingkah laku keperawatan yang membuat formulasi kerangka kerja konseptual yang mencerminkan sistem personal, interpersonal, dan sosial sebagai domain keperawatan. Masing-masing dari komponen tersebut menggunakan manusia sebagai elemen dasar karena sebagai individu, manusia menukar materi, energi,

15

dan informasi dengan individu lain dan lingkungan. Individu-individu berada dalam sistem personal. Sistem-sistem intrepersonal, atau kelompok, dibentuk ketika dua individu atau lebih berinteraksi. Sistem interaksi akhir berisi kelompok dengan kepentingan dan kepedulian yang sama dalam masyarakat dan disebut sebagai sistem sosial.

B. Theory Of Goal Attainment (1971) King mengawali teori ini melalui studi literatur dalam keperawatan, ilmuilmu perilaku terapan, diskusi dengan beberapa teman sejawat dan menghadiri beberapa konferensi serta alasan-alasan induktif dan deduktif dari beberapa pemikiran-pemikiran kritis. Dari inlbrraasi yang terkumpul tersebut, kemudian King memformulasikan kedalam suatu kerangka kerja konseptual (Conceptual Framework) pada tahun 1971. King mengidentifikasi kerangka kerja konseptual (Conceptual Framework) sebagai sebuah kerangka kerja sistem terbuka, dan teori ini sebagai suatu pencapaian tujuan. King mempunyai asumsi dasar tcrhadap kerangka kerja konseptualnya, bahwa manusia seutuhnya (Human Being) sebagai sistem terbuka yang secara konsisten berinteraksi dengan lingkungannya. Asumsi yang lain bahwa keperawatan berfokus pada interaksi manusia dengan lingkungannya dan tujuan keperawatan adalah untuk membantu individu dan kelornpok dalam memelihara kesehatannya. Kerangka kerja konseptual (Conceptual Framework) terdiri dari tiga sistem interaksi vang dikenal dengan Dynamic Interacting Sistems, meliputi: Personal sistems (individuals), interpersonal sistems (groups)

16

dan social sistems (keluarga, sekolah, industri, organisasi sosial, sistem pelayanan kesehatan, dll). Asumsi dasar King tentang manusia seutuhnya (Human Being) meliputi sosial, perasaan, rasional, reaksi, kontrol, tujuan, orientasi kegiatan dan orientasi pada waktu. Dari keyakinannya tentang human being ini, King telah menderivat asumsi tersebut lebih spesifik terhadap interaksi perawat dan klien : 1. Persepsi dari perawat dan klien mempengaruhi proses interaksi 2. Tujuan, kebutuhan-kebutuhan dan nilai dari perawat dan klien mempengaruhi proses interaksi 3. Individu mempunyai hak untuk mengetahui tentang dirinya sendiri 4. Individu mempunyai hak untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan dan hal tersebut mempengaruhi kehidupan dan kesehatan mereka serta pelayanan masyarakat 5. Profesional kesehatan mempunyai tanggung jawab terhadap pertukaran informasi sehingga membantu individu dalam membuat keputusan tentang pelayanan kesehatannya. 6. Individu mempunyai hak untuk menerima atau menolak pelayanan kesehatan 7. Tujuan dari profesional kesehatan dan tujuan dari penerima

pelayanan kesehatan dapat berbeda

Human being mempunyai tiga dasar kebutuhan kesehatan fundamental :

yang

17

1. Kebutuhan terhadap informasi kesehatan dan dapat dipergunakan pada saat dibutuhkan. 2. Kebutuhan terhadap pencegahan penyakit. 3. Kebutuhan terhadap pelayanan kesehatan yang dibutuhkan ketika individu tidak mampu untuk membantu dirinya sendiri. Perawat dalam posisinya, membantu : apa yang mereka ketahui, apa yang mereka pikirkan, bagaimana mereka merasakan dan bagaimana mereka melakukan kegiatan untuk memelihara kesehatannya. Berdasarkan kerangka kerja konseptual (Conceptual Framework) dan asumsi dasar tentang human being, King menderivatnya menjadi teori Pencapaian Tujuan (Theory of Goal Attainment). Elemen utama dari teori pencapaian tujuan adalah interpersonal sistem, dimana dua orang (perawat dan klien) yang tidak saling mengenal berada bersama-sama di organisasi pelayanan kesehatan membantu dan dibantu dalam mempertahankan status kesehatan sesuai dengan fungsi dan perannya. Dalam interpersonal sistem perawat dan klien berinteraksi dalam suatu area (space). Menurut King intensitas dari interpersonal sisterr sangat menentukan dalam menetapkan dan pencapaian tujuan keperawatan. Dalam interaksi tersebut terjadi aktivitas-aktivitas yang dijelaskan sebagai sembilan konsep utama, dimana konsep-konsep tersebut saling berhubungan dalam setiap situasi praktek keperawatan, meliputi : 1. Interaksi, King mendefenisikan interaksi sebagai suatu proses dari persepsi dan komunikasi antara individu dengan individu, individu dengan pelayanan kesehatan bertujuan untuk

18

kelompok, individu dengan lingkungan yang dimamfestasikan sebagai perilaku verbal dan non verbal dalam mencapai tujuan. 2. Persepsi diartikan sebagai gambaran seseorang tentang realita, persepsi berhubungan dengan pengalaman yang lalu, konsep diri, sosial ekonomi, genetika dan latar belakang pendidikan. 3. Komunikasi diartikan sebagai suatu proses penyampaian informasi dari seseorang kepada orang lain secara langsung maupun tidak langsung 4. Transaksi diartikan sebagai interaksi yang mempunyai maksud tertentu dalam pencapaian tujuan. Yang termasuk dalam transaksi adalah

pengamatan perilaku dari interaksi manusia dengan lingkungannya 5. Peran merupakan serangkaian perilaku yang diharapkan dari

posisi pekerjaannya dalam sistem sosial. Tolok ukurnya adalah hak dan kewajiban sesuai dengan posisinya. Jika terjadi konflik dan kebingungan peran maka akan mengurangi efektifitas pelayanan keperawatan 6. Stress diartikan sebagai suatu keadaan dinamis yang terjadi akibat interaksi manusia dengan lingkungannya. Stress melibatkan pertukaran energi dan informasi antara manusia dengan lingkungannya untuk keseimbangan dan mengontrol stressor 7. Tumbuh kembang adalah perubahan yang kontinue dalam diri individu. Tumbuh kembang mencakup sel, molekul dan tingkat aktivitas perilaku yang kondusif untuk membantu. individu mencapai kematangan 8. Waktu diartikan sebagai urutan dari kejadian/peristiwa kemasa yang akan datang. Waktu adalah perputaran antara satu peristiwa dengan peristiwa

19

yang lain sebagai pengalaman yang unik dari setiap manusia adalah sebagai suatu hal yang ada dimanapun sama. 9. Ruang adalah area dimana terjadi interaksi antara perawat dengan klien

C. Kerangka Konsep Imogene M. King King mengemukakan dalam. kerangka konsepnya, hampir setiap konsep yang dimiliki oleh perawat dapat digunakan dalam asuhan keperawatan. Sistem Personal Menurut king setiap individu adalh sistem personal (sistem terbuka). Untuk sistem personal konsep yang relevan adalah sebagai berikut : 1. Persepsi Persepsi adalah gambaran seseorang tentang objek, orang dan kejadiankejadian. Persepsi berbeda dari satu orang dan orang lain dan hal ini tergantung dengan pengalaman masa lalu, latar belakang, pengetauhan dan status emosi. Karakteristik persepsi adalah universal atau dialami oleh semua, selekltif untuk semua orang, subjektif atau personal.

2. Diri Diri adalah bagian dalam diri seseorang yang berisi benda-benda dan orang lain. Diri adalah individu atau bila seseorang berkata AKU. Karakteristik diri adalah individu yang dinamis, sistem terbuka dan orientasi pada tujuan. Perturnbuhan dan perkembangan Tumbuh kembang meliputi perubahan sel, molekul dan perilaku manusia. Perubah ini biasnya terjadi dengan cara yang tertib, dan dapat diprediksikan

20

walaupun individii itu berfariasi, dan sumbangan fungsi genetic, pengalam yang berarti clan memuaskan. Tumbuh kembang dapat didefinisikan sebagai proses diseluruh kehidupan seseorang dimana dia bergerak dari potensial untuk mencapai aktualisasi diri.

3. Citra Tubuh King mendefinisikan citra diri yaitu bagaimana orang merasakan tubuhnya dan reaksi-reaksi lain untuk penampilanya. Ruang Ruang adalah universal sebab semua orang punya konsep ruang, personal atau subjektif, individual, situasional, dan tergantung dengan hubunganya dengan situasi, jarak dan waktu, transaksional, atau berdasarkan pada persepsi individu terhadap situasi. Defmisi secara operasioanal, ruang meliputi ruang yang ada untuk semua arah, didefinisikan sebagai area fisik yang disebut territory dan pcrilaku orang yang menempatinya.

4. Waktu King mendefisikan waktu sebagai lama antra satu kejadian dengan kejadian yang lain merupakan pengalaman unik setiap orang dan hubungan antara satu kejadian dengan kejadian yang lain. Sistem Interpersonal King mengemukakan sistem interpersonal terbentuk oleh interkasi antraa manusia. Interaksi antar dua orang disebut DYAD, tiga orang disebut TRIAD, dan empat orang disebut GROUP. Konsep yang relefan dengan

21

sistem interpersonal adalah interkasi, komunikasi, transaksi, peran dan stress.

5. Interaksi Interaksi didefinisikan sebagai tingkah laku yang dapat diobserfasi oleh dua orang atau lebih didalam hubungan timbal balik.

6. Komunikasi King mendefmisikan komunikasi sebagai proses dimana informasi yang diberikan dari satu orang keorang lain baik langsung maupun tidak langsung, misalnya melalui telpon, televisi atau tulisan kata. ciri-ciri komunikasi adalah verbal, non verbal, situasional, perceptual,

transaksional, tidak dapat diubah, bergerak maju dalam waktu, personal, dan dinamis. Komunikasi dapat dilakukan secara lisan maupun tertulis dalam menyampaikan ide-ide satu orang keorang lain. Aspek perilaku nonverbal yang sangat penting adalah sentuhan. Aspek lain dari perilaku adalah jarak, postur, ekspresi wajah, penampilan fisik dan gerakan tubuh.

7. Transaksi Ciri-ciri transaksi adalah unik, karena setiap individu mempunyai realitas personal berdasarkan persepsi mereka. Dirnensi temporal-spatial, mereka mempunyai pengalaman atau rangkaian-rangkaian kejadian dalam waktu.

22

8. Peran Peran melibatkan sesuatu yang timbal balik dimana seseorang pada suatu saat sebagai pemberi dan disat yang lain sebagai penerima ada 3 elemen utama peran yaitu, peran berisi set perilaku yang di harapkan pada orang yang meriducuki posisi di social sistem, set prosedur atau aturan yang ditentukan oleh hak dan kewajiban yang berhubungan dengan prosedur atau organisasi, dan hubungan antara 2 orang atau lebih berinteraksi untuk tujuan pada situasi khusus.

9. Stress Definisi stress menurut king adalah suatu keadaan yang dinamis dimanapun manusia berinteraksi dengan lingkungannya untuk memelihara

keseimbangan pertumbuhan, perkembangan dan perbuatan yang melibatkan pertukaran energi dan informasi antara seseorang dengan lingkungannya untuk mengatur stressor. Stress adalah suatu yang dinamis sehubungan dengan sistem terbuka yang terus-menerus terjadi pertukaran dengan lingkunagn, intensitasnya bervariasi, ada dimensi yang temporal-spatial yang dipengaruhi oleh pengalaman lain, individual, personal, dan subyektif.

10. Sistem Sosial King mendefinisikan sistem sosial sebagai sistem pembatas peran organisasi sosisal, perilaku, dan praktik yang dikembangkan untuk memelihara nilai-nilai dan mekanisme pengaturan antara praktek-praktek dan aturan (George, 1995). Konsep yang relevan dengan sistem sosial

23

adalah keputusan.

organisasi,

otoritas, kekuasaan, status dan pengambilan

11. Organisasi Organisasi bercirikan struktur posisi yang berurutan dan aktifitas yang berhubungan dengan pengaturan formal dan infonnal seseorang dan kelompok untuk mencapai tujuan personal atau organisasi.

12. Otoritas King mendefinisikan otoritas atau wewenang, bahwa wewenang itu aktif, proses transaksi yang timbal balik dimana latar belakang, persepsi, nilainilai dari pemegang mempengaruhi definisi, validasi dan penerimaan posisi di dalam organisasi berhubungan dengan wewenang.

13. Kekuasaan Kekuasaan adalah universal, situasional, atau bukan sumbangan personal, esensial dalam organisasi, dibatasi oleh sumber-sumber dalam suatu situasi, dinamis dan orientasi pada tujuan. Pembuatan keputusan Pembuatan atau pengambilan keputusan bercirikan untuk mengatur setiap kehidupan dan pekerjaan, orang, universal, individual, personal, subjektif, situasional, proses yang terns menerus, dan berorientasi pada tujuan.

24

14. Status Status bercirikan situasional, posisi ketergartungan dapat diubah. King mendefinisikan status sebagai posisi seseorang didalam kelompok atau kelompok dalam hubungannya dengan kelompok lain di dalam organisasi dan mengenai bahwa status berhubungan dengan hak-hak istimewa, tugas-tugas, dan kewajiban.

D. Asumsi King King rnengangsumsikan model konsep dan teori keperawatan secara eksplisit maupun irnlisit. Asumsi eksplisit meliputi: 1. Fokus sentral dari keperawan adalah interaksi dari manusia dan lingkunganya, dengan tujuan untuk kesehatan manusia 2. Individu adalah sosial, mengirim. rasional, reaksi, penerimaan,

kontrol, berorientasi pada kegiatan waktu. 3. Proses interaksi dipengaruhi oleh persepsi, tujuan, kebutuhan, dan nilai klien serta perawat. 4. Manusia sebagai pasien mempunyai hak untuk mendapatkan

informasi, berpartisipasi dalam membuat keputusan mempengaruhi kehidupannya, kesehatan, menerima atau dan pelayanan komunitas dan

menolak keperawatan,

5. Tanggung jawab dari anggota tim kesehatan adalah memberikan informasi kepada individu tentang semua aspek ki sehatan untuk membantu mereka membuat atau mengambil keputusan.

25

6. Tujuan dari memberi pelayanan kesehatan dan menerima pelayanan mungkin tidak sama. Sedangkan asumsi implisit meliputi : 1. Pasien ingin berpartisipasi secara aktif dalam proses keperawatan. 2. Pasien sadar, aktif, dan secara kognitif mampu berpartisipasi dalam

pembuatan atau pengambilan keputusan. 3. Individu mempunyai hak untuk mengetahui tentang dirinya sendiri. 4. Individu mempunyai hak untuk menerima atau menolak kesehatan.

E. Pandangan King Terhadap Keperawatan Konsep Manusia King memandang manusia sebagai suatu sistem terbuka yang berinteraksi dengan lingkungan yang memungkinkan benda, energi, dan informasi dengan leluasa mempengaruhinya. Dalam kerangka konsepnya meliputi tiga sistem interaksi yang dinamis sebagai individu disebut sebagai sistem personal, ketika individu ini bersatu dalam kelompok disebut sistem interpersonal. Sistem social tercipta ketika kelompok mempunyai ketertarikan dan tujuan yang sama dalam satu komunitas atau masyarakat

Konsep Lingkungan Menurut King lingkungan adalah sistem sosial yang ada dalam masyarakat yang saling berinteraksi dengan sistem lainya secara terbuka/ Lingkungan merupakan suatu sistem terbuka yang menunjukkan penukaran masalah, energi, informasi dengan keberadaan manusia. Manusia tersebut

26

akan berinteraksi dengan lingkungan internal dengan penukaran energi yang diatur secara terus menerus terhadap perubahan lingkungan eksternal

Konsep Sehat King mendefinisikan sehat sebagai pengalaman hidup manusia yang dinamis, yang secara berkelanjutan melakukan penyesuaian terhadap stressor internal dan ekstemal melewati rentang sehat sakit, dengan menggunakan sumber-sumber yang dimiliki oleh rsseorang atau individu untuk mencapai kehidupan sehari-sehari yang maksimal.

Konsep Keperawatan King menyampaikan pola intervensi keperawatanya adalah proses interaksi klien dan perawat meliputi komunikasi dan persepsi yang menimbulkan aksi, reaksi, dan jika ada gangguan, menetapkan tujuan dengan maksud tercapainya suatu persetujuan dan membuat transaksi.

Analisa Teori Berdasarkan model konsep dan teori keperawatan king dapat disimpulkan bahwa konsep keperawata menurut King adalah sebagai proses aksi, reaksi, dan interaksi perawat dan klien yang secara bersama-sama memberikan informasi tentang persepsi mereka dalam suatu situasi keperawatan dan sebagai proses interaksi humanis antara perawat dan klien yang masing- masing merasakan situasi dan kondisi yang berlainan, dan melalui komunikasi mereka menentukan tujuan, mengeksplorasi maksud, dan menyetujui maksud untuk mencapai tujuan.

27

F. Analisa Teori Tahapan prosedur analisa teori : 1. Sumber Teori (Origins) Dalam menemukan teori, King secara bertahap mengeluarkan pernyataanpernyataan yang dimulai pada periode 1961-1966, yaitu tentang Konsep Umum dari Perilaku Manusia (General Concepts of Human Behavior). Ini merupakan konseptual yang dihasilkan melalui penelaahan literatur. Pada tahun 1966- 1968, ia mengeluarkan artikel yang berjudul Kerangka Kerja Konseptual Keperawatan (A Conceptual Framework for Nursing). Selanjutnya pada tahun 1968-1972. King menyimpulkan teori keperawatan sebagai berikut: Gambaran yang sistematis dari keperawatan adalah syarat mutlak untuk mengembangkan keperawatan. Pada periode ini pula (1971) ia mengatakan, perawat adalah individual dan professional tetapi keperawatan belum sebagai ilmu. Pada tahun 1980-1981 mempublikasikan teori keperawatannya sebagai suatu sistem, konsep dan proses. Pada suatu pertemuan King mengatakan teori sistem dari ilmu perilaku mendukung pengembangan interaksi yang dinamis. King mengidentifikasi sistem yang dinamis dalam tiga sistem interaksi: personal sistem (individuals), interpersonal sistem (groups) dan sosial sistem (keluarga, sekolah, industri, organisasi sosial, sistem elayanan kesehatan, dll) yang disebut dengan Dynamic Interacting Systems. Hal ini timbul dari asumsi dasar King bahwa jika

28

tujuan keperawatan concern terhadap pencapaian tujuan dari setiap individu dan kelompok serta suatu alasan yang dapat diterima, berarti hal ini merupakan suatu sistem yang terbuka dan pada akhirnya kerangka kerja konseptual hams diorganisir untuk menggabungkan ide-ide. Menurut King sistem interaksi yang dinamis digambarkan sebagai proses interaksi manusia sebagai individu, kelompok dan masyarakat dengan lingkungannya sebagai sistem yang terbuka dan berorientasi pada pencapaian tujuan (Goal Attainment). Konsep utama dari teori Goal Attainment meliputi: interaksi, persepsi, komunikasi, transaksi, peran, stress, tumbuh kembang, waktu dan uang

(Marriner,A. 1986). Teori King merupakan model leori induktif yang memformulasikan teorinya melalui studi leteratur, discusi, penelitian dan lain-lain. 2. Makna (Meaning) King mendefenisikan teorinya sebagai serangkaian konsep yang saling berhubungan dengan jelas dan dapat diamati dalam praktek keperawatan. Teori ini membangun tubuh ilmu pengetahuan keperawatan (Body of Knowledge), yang diperkuat oleh dua metode: Teori keperawatan King dapat dikembangkan dan diuji melalui riset Prosedur lain dapat juga dengan menelusuri ulang dan dapat diteliti dengan pengembangan sembilan konsep utama teori Goal Attainment Manfaat dari teori ini adalah: Mengkontribusi pada pengembangan tubuh ilmu pengetahuan.

29

Dapat

dijadikan

sebagai

rujukan

dalam

memperbaiki

praktek keperawatan. Konsep teori ini dapat dimanfaatkan oleh pelajar, guru dan juga peneliti dan praktisi untuk menganalisa dan mengidentifikasi kejadian dalam situasi keperawatan yang spesifik. Sebagai pendekatan untuk menyeleksi dan memilih konsep

yang dijadikan dasar praktek keperawatan profesional. Keterkaitan dari beberapa pernyataan King dan konsepnya : Beberapa penjelasan konsep cukup konsisten. Konsep yang satu dengan konsep yang lainnya cukup jelas dalam membentuk suatu teori.

3. Kecukupan Logis (Logical Adeguacy) Konsep teori ini diprediksi dapat menyesuaikan pada setiap perubahan, perkembangan iptek, sosial, ekonomi dan politik, karena sistem ini terbuka dan dinamis. Teori ini cukup adekuat dan logis karena beberapa konsep yang ada didukung oleh beberapa riset.

4. Manfaat (Usefulness) Banyak riset dan studi yang mendukung teori ini berpusat pada aspek teknis perawatan klien dan sistem pelayanan keperawatan. Walaupun teorinya bersifat abstrak dan tidak dapat segera diaplikasikan secara konkrit pada praktek keperawatan dan program pendidikan keperawatan, namun bila berkenaan dengan situasi nyata maka teori ini harus terlebih

30

dahulu

didefenisikan,

diidentifikasi

dan

diuraikan

baru

dapat

diaplikasikan. Perawat-perawat yang in gin mengaplikasikan teori ini pada praktek keperawatan, harus mempunyai pengetahuan dari konsep-konsep yang ada dalam teori pencapaian tujuan (Goal Attainment) dan memiliki kemampuan untuk membuat perencanaan keperawatan individu sambil mendorong partisipasi aktif pasien dalam fase pengambilan keputusan. Teori ini merupakan hasil riset dan dapat dikembangkan kembali melalui riset, sehingga teori ini masuk dalam desain kurikulum pendidikan keperawatan.

5. Generalisasi (Generalizability) Teori pencapaian tujuan dapat dipergunakan dan menjelaskan atau memprediksi sebagian besar phenomena dalam keperawatan, tetapi teori ini juga mernpunyai keterbatasan khususnya penerapan pada keperawatan klien yang tidak mampu berinteraksi dengan perawat, contohnya : Klien koma, bayi baru lahir dan pada kasus-kasus psikiatri.

6. Parsimony Konsep-konsep dari teori pencapaian tujuan dapat dijelaskan secara mudah dan dapat dipahami meskipun cukup komplek dan defenisi yang dikemukakan cukup jelas.

By : Bustanil di Aceh

31