Anda di halaman 1dari 15

PENGUKURAN TEKANAN DARAH ARTERI SECARA TIDAK LANGSUNG DAN RESPON BALIK TEKANAN DARAH ARTERI

Laporan Praktikum Mata Kuliah Anatomi Fisiologi Manusia

Disusun oleh: Jessica Anindita 12/331037/FA/09178

FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA September 2012

PENGUKURAN TEKANAN DARAH ARTERI SECARA TIDAK LANGSUNG DAN RESPON BALIK TEKANAN DARAH ARTERI
I. PENDAHULUAN A. TUJUAN PRAKTIKUM 1. Memahami pengaruh gaya gravitasi terhadap tekanan darah arteri. 2. Menentukan hasil prediksi potensial hipertensi terhadap probandus. 3. B. DASAR TEORI Tekanan darah merupakan besaran yang sangat penting dalam dinamika peredaran darah (hemodinamika). Definisi tekanan darah di sini merujuk kepada tekanan yang dialami darah pada pembuluh arteri darah ketika darah dipompa

oleh jantung ke seluruh anggota tubuh manusia. Pada pemeriksaan fisik seorang penderita, pemeriksaan tekanan darah arteri merupakan hal terpenting dan merupakan hal awal untuk dilakukan. Pengukuran tekanan darah arteri ini bertujuan untuk mengetahui tinggi tekanan darah sistolik dan tekanan darah diastolik. Tekanan darah sistolik adalah tekanan darah tertinggi selama satu siklus jantung, merupakan tekanan yang dialami pembuluh darah saat jantung memompa darah. Sedangkan tekanan darah diastolik adalah tekanan darah

terendah yang dialami pembuluh darah saat jantung beristirahat. Dilakukannya pengukuran tekanan darah ini dapat membantu untuk mendiagnosis penyakit apa yang diderita oleh penderita, seperti misalnya penyakit hipertensi dan hipotensi. Hipertensi adalah kondisi medis di mana terjadi peningkatan tekanan darah secara kronis (dalam jangka waktu lama), dan penderita mempunyai tekanan darah yang melebihi 140/90 mmHg saat istirahat. Sedangkan hipotensi adalah kondisi medis di mana terjadi penurunan tekanan darah secara kronis, dan penderita mempunyai tekanan darah yang kurang dari 90/60 mmHg saat istirahat. Klasifikasi hipertensi menurut derajatnya adalah hipertensi ringan, bila tekanan darah baik sistolik maupun diastolik berada lebih besar dari 10 mmHg di atas tekanan darah normalnya (khusus remaja 150/100-159/109 mmHg). Hipertensi sedang, bila tekanan darah baik sistolik maupun diastolik lebih besar dari 20 mmHg di atas tekanan darah normalnya (khusus remaja besar dari 160/110 mmHg). Penelitian menunjukkan kematian pada penderita hipertensi terjadi pada tekanan darah sistolik 115 mmHg ke atas dan diastolik 75 mmHg ke atas. Setiap kenaikan tekanan darah sisitolik 20 mmHg dan diastolik 10 mmHg didapatkan resiko dua kali lipat. Secara sederhana, dapat dinyatakan bahwa peningkatan tekanan darah yang normal pada manusia adalah tidak boleh lebih dari 10 mmHg dan penurunan

tekanan darah yang normal pada manusia adalah tidak boleh kurang dari 10 mmHg. Ada dua cara pengukuran tekanan darah arteri yang dikenal sampai saat ini, yaitu pengukuran tekanan darah arteri secara langsung (direct method) dan pengukuran tekanan darah arteri secara tidak langsung (indirect method). Pengukuran tekanan darah arteri secara langsung dilakukan dengan menggunakan pipa (tube, catheter), yang dimasukkan menembus pembuluh arteri. Ujung pipa yang lain dihubungkan dengan manometer air raksa atau alat ukur lain yang sesuai, dengan begitu tekanan darah arteri dapat terukur. Pengukuran tekanan darah arteri secara tidak langsung dilakukan dengan teknik sederhana tanpa perlu menembus

arteri. Cara pengukuran tekanan darah arteri secara tidak langsung ini dibagi lagi menjadi dua teknik, yaitu secara palpatoar dan auskultatoar. Pengukuran secara palpatoar dilakukan dengan cara meraba (palpasi) denyut arteri radialis, lebih mudah teraba di atas pergelangan tangan pada sisi ibu jari. Namun, cara palpatoar ini hanya mampu mengukur tekanan sistolik saja. Berbeda dengan cara auskultatoar, cara ini tidak hanya mampu mengukur tekanan sistolik, tetapi juga mampu mengukur tekanan diastolik. Cara auskultatoar dilakukan dengan jalan mendengar (auskultasi) bunyi detak pembuluh dengan perantaraan

stetoskop. Detak pertama yang terdengar menandakan tekanan sistolik telah mencapai puncaknya. Bunyi detak tersebut akan

diikuti dengan suara mendesis, desis ini disebut bising Korotkoff. Bising Korotkoff ditimbulkan oleh aliran turbulen dalam arteria brachialis, dan hilangnya bising Korotkoff pada saat pengukuran menandakan saat tercapainya tekanan diastolik. Tinggi tekanan darah normal pada orang dewasa, diukur dalam posisi berbaring dalam keadaan istirahat adalah 120 mmHg untuk tekanan sistolik, dan 70 mmHg untuk tekanan diastolik (120/70 mmHg). Tekanan darah dalam kehidupan seseorang bervariasi secara alami. Tekanan darah secara patologis dipengaruhi oleh umur, jenis kelamin, temperatur, emosi, dan aktivitas fisik. Tekanan darah dalam satu hari juga berbeda, yaitu paling tinggi di pagi hari dan paling rendah pada saat tidur malam hari. Namun, faktor yang menimbulkan variasi tinggi tekanan darah adalah perubahan posisi tubuh yang dipengatuhi oleh gaya gravitasi. Pada orang yang berdiri tegak tekanan darah arteri pada kaki lebih tinggi daripada tekanan darah arteri pada kepala, hal ini disebabkan karena tekanan darah arteri di kaki mendapat tambahan tekanan hidrostatis kolom darah di dalam tubuh, sedangkan di kepala tidak. Pada posisi ini, pengumpulan darah di vena lebih banyak, dan sekitar 500 cc darah terkumpul di tubuh bagian bawah. Dengan demikian selisih volume total dan volume darah yang ditampung dalam vena kecil, berarti volume darah yang kembali ke jantung sedikit, kerja jantung memompa darah berkurang, dan tekanan darah arteri rata-rata jantung akan

menurun. Sedangkan pada orang yang berbaring, efek gravitasi pada tubuh akan berkurang yang membuat lebih banyak darah mengalir kembali ke jantung. Seluruh bagian tubuh terletak pada bidang horizontal (tegak lurus dengan arah gaya gravitasi), sehingga tekanan darah pada seluruh bagian tubuh akan sama tingginya. Perubahan tekanan darah ini dikendalikan oleh reseptorreseptor yang disebut baroreseptor, mekanisme pengaturan tekanan darah disebut dengan refleks baroreseptor. Peningkatan dan penurunan tekanan darah akan menyebabkan baroreseptor ini menjalankan sinyal menuju ke susunan saraf pusat, dan sinyalsinyal umpan balik akan dikirim kembali melalui sistem saraf otonom menuju ke sirkulasi untuk mengurangi atau menaikkan tekanan darah kembali ke nilai normal.

II. ALAT DAN LANGKAH KERJA

A. ALAT PRAKTIKUM 1. Sfigmomanometer, lengkap dengan balut Riva Rocci (manset) 2. Stetoskop

B. LANGKAH KERJA PRAKTIKUM 1. Menyiapkan sfigmomanometer dengan balut Riva Rocci dan stetoskop. Memastikan bahwa kunci air raksa pada

sfigmomanometer telah terbuka dan katup udara dari pompa sfigmomanometer telah tertutup rapat. 2. Melilitkan balut Riva Rocci pada lengan atas probandus di mana probandus sedang dalam posisi berbaring, sekitar 23 jari di atas fossa cubiti (lipatan siku). Pembalutan dilakukan cukup ketat dan cukup lebar pada lengan probandus agar didapatkan hasil pengukuran yang benar. 3. Meraba denyut radialis di sekitar pergelangan tangan pada sisi ibu jari probandus. Perabaan dilakukan dengan menggunakan 3 jari agar lebih akurat. Setelah denyut radialis ditemukan, tetap rasakan denyutannya dan tidak melepaskannya. 4. Memompa katup udara sfigmomanometer dan

merasakan denyut radialis probandus secara bersamaan. Memperhatikan kenaikan air raksa pada

sfigmomanometer dan terus memompa katup udara sampai denyut radialis probandus menghilang. 5. Memperhatikan angka yang ditunjukkan

sfigmomanometer saat denyut radialis menghilang. 6. Mengeluarkan udara dari balut Riva Rocci dengan memutar sekrup pada katup udara pompa. Setelah balut mengempis, katup udara dikunci kembali. 7. Menempelkan ujung stetoskop yang berbentuk diafragma pada fossa cubiti, di luar balut Riva Rocci. Memastikan

bahwa stetoskop telah disetel pada mode dengar diafragma dan telah terpasang dengan benar pada telinga. 8. Memompa kembali katup udara sfigmomanometer sampai air raksa naik setinggi angka pengukuran hilangnya denyut radialis, angka pengukuran tersebut ditambah dengan 30 mmHg. 9. Membuka katup udara pompa secara perlahan dan biarkan air raksa turun secara perlahan pula.

Mendengarkan dengan saksama bunyi detak melalui stetoskop, dan memperhatikan angka yang ditunjukkan air raksa sfigmomanometer saat bunyi detak yang pertama terdengar (tekanan sistolik) dan saat bunyi detak tersebut menghilang (tekanan diastolik). 10. Mengulangi langkah nomor 7 sampai dengan nomor 9 sebanyak tiga kali. 11. Mengulangi langkah nomor 7 sampai dengan nomor 9 dengan posisi tubuh probandus berbeda: duduk dengan kedua lengan lurus ke bawah, dan berdiri dengan kedua lengan lurus sejajar dengan sumbu badan. Mengulangi percobaan ini masing-masing sebanyak tiga kali. 12. Mengulangi langkah nomor 7 sampai dengan nomor 9 dengan posisi tubuh probandus sedang berbaring kemudian tiba-tiba berdiri, di mana langkah nomor 7 sampai dengan nomor 9 dilakukan pada saat probandus berbaring, dan langkah nomor 7 sampai dengan nomor 9

tersebut dilakukan kembali saat probandus tiba-tiba berdiri. Pengukuran dilakukan 1-3 menit setelah

probandus tiba-tiba berdiri. Mengulangi percobaan ini sebanyak tiga kali. 13. Mencatat semua data yang diperoleh.

III. HASIL PRAKTIKUM A. DATA PROBANDUS Nama probandus : Anastasia Putri M. S. Umur Jenis kelamin Bangsa Tinggi badan Berat badan : 17 tahun : Perempuan : Indonesia : 164 cm : 64 kg

B. DATA PRAKTIKUM Berdasarkan serangkaian langkah praktikum yang telah dilakukan oleh praktikan terhadap probandus seperti yang dijabarkan di atas, diperoleh data praktikum sebagai berikut:

1. Tekanan darah arteri probandus dengan posisi tubuh berbaring dan kedua lengan lurus sejajar dengan sumbu badan.

Tekanan sistolik (III) 100 mmHg Tekanan diastolik (III) 80 mmHg Tekanan darah

: (I) 100 mmHg

(II)

100

mmHg

: (I) 80 mmHg

(II)

80

mmHg

: 110/80 mmHg

2. Tekanan darah arteri probandus dengan posisi tubuh duduk dan kedua lengan lurus ke bawah. Tekanan sistolik : (I) 100 mmHg (II) 100 mmHg

(III) 100 mmHg Tekanan diastolik : (I) 80 mmHg (II) 80 mmHg

(III) 80 mmHg Tekanan darah : 100/80 mmHg

3. Tekanan darah arteri probandus dengan posisi tubuh berdiri dan kedua lengan lurus sejajar dengan sumbu badan. Tekanan sistolik : (I) 120 mmHg (II) 120 mmHg

(III) 120 mmHg Tekanan diastolik : (I) 90 mmHg (II) 90 mmHg

(III) 90 mmHg Tekanan darah : 120/90 mmHg

4. Tekanan darah arteri probandus dengan posisi tubuh berbaring kemudian tiba-tiba berdiri.

Tekanan sistolik Saat berbaring mmHg : (I) 100 mmHg (II) 100

(III) 100 mmHg : (I) 110 mmHg (II) 110

Tiba-tiba berdiri mmHg

(III) 110 mmHg

Tekanan diastolik Saat berbaring mmHg Tiba-tiba berdiri 90 mmHg : (I) 90 mmHg (II) 90 mmHg (III) : (I) 80 mmHg (II) 80 mmHg (III) 80

Tekanan darah 110/90 mmHg Selisih diastolik

: dari 100/80 mmHg menjadi

: 10 mmHg

Hasil Prediksi : Tidak Potensial Hipertensi

IV. PEMBAHASAN DATA PRAKTIKUM Berdasarkan data praktikum di atas, didapatkan hasil bahwa perubahan posisi probandus, yang dipengaruhi gaya gravitasi, mempengaruhi tinggi tekanan darahnya. Dalam posisi berbaring, didapatkan tekanan sistolik rata-rata jantung probandus adalah 100 mmHg dan tekanan diastolik rata-rata jantungnya adalah 80 mmHg. Hal itu dikarenakan dalam posisi berbaring, seluruh

bagian tubuh mendapat gaya gravitasi yang sama, karena tubuh berada pada posisi tegak lurus dengan arah gaya gravitasi. Dalam posisi berbaring, darah tersebar merata pada tubuh, sehingga tekanan darahnya tetap. Dalam posisi duduk tekanan sistolik dan diastolik rata-rata probandus sama dengan tekanan sistolik dan diastolik rata-rata jantung yang diukur dalam posisi berbaring, yaitu 100 mmHg untuk tekanan sistolik dan 80 mmHg untuk tekanan diastolik. Hal ini dikarenakan gaya gravitasi tidak terlalu berpengaruh dalam posisi duduk probandus. Dalam posisi duduk, probandus tidak terlalu mengeluarkan energi untuk tetap tegak karena bersandar pada kursi, sehingga tubuh probandus tetap serileks dengan pada saat posisi berbaring. Sirkulasi darah masih merata pada seluruh anggota tubuh, sehingga tekanan darahnya menjadi tetap, tidak mengalami peningkatan maupun penurunan. Sedangkan secara teori pula, pada posisi berdiri, gaya gravitasi menyebabkan sebagian besar darah dalam tubuh menjadi terkumpul pada anggota tubuh bagian bawah, sehingga terjadi penurunan tekanan darah. Namun, pada hasil praktikum ini didapatkan data bahwa pada posisi berdiri, tekanan darah probandus meningkat, yaitu 120 mmHg untuk tekanan sistolik dan 90 mmHg untuk tekanan diastolik. Hal ini besar kemungkinan dikarenakan penggunaan energi untuk berdiri. Pada posisi berdiri, dibutuhkan energi untuk tetap seimbang dan tegak, yang berarti

berdiri merupakan aktivitas fisik, di mana tekanan darah akan mengalami peningkatan karena faktor aktivitas fisik. Teori juga menyebutkan, bahwa pada perubahan posisi dari berbaring kemudian tiba-tiba berdiri akan terjadi penurunan tekanan darah. Tetapi pada hasil praktikum ini didapatkan hasil yang juga berlawanan dari teori, yaitu pada perubahan posisi dari berbaring kemudian tiba-tiba berdiri terjadi peningkatan tekanan darah, dari 100/80 mmHg menjadi 110/90 mmHg. Terjadinya peningkatan darah ini besar kemungkinan juga disebabkan oleh faktor aktivitas fisik, di mana untuk bangkit berdiri diperlukan sejumlah energi. Peningkatan tekanan darah ini juga dapat disebabkan oleh faktor-faktor lain yang mempengaruhi

probandus, seperti perubahan emosional, misalnya rasa tidak nyaman yang disebabkan oleh pemompaan balut Riva Rocci yang berulang-ulang atau rasa panik pada saat praktikum berlangsung. Berdasarkan teori yang telah dijabarkan pada dasar teori di atas, peningkatan dan penurunan tekanan darah yang normal adalah tidak boleh lebih dan kurang dari 10 mmHg. Berdasarkan data yang diperoleh, perubahan tekanan sistolik dan diastolik pada probandus yang disebabkan oleh perubahan posisi tiba-tiba adalah 10 mmHg. Dari data tersebut, dapat diprediksikan bahwa probandus tidak memiliki potensi terserang hipertensi.

V. KESIMPULAN

Berdasarkan analisa hasil praktikum, diperoleh kesimpulan sebagai berikut: Gaya gravitasi memiliki pengaruh yang sangat penting dalam perubahan tekanan darah arteri, terutama pada keadaan berdiri, gaya gravitasi dapat menurunkan tekanan darah. Tetapi hal ini juga dapat berubah karena keikutsertaan faktorfaktor lain yang mempengaruhi probandus, di mana hasil yang didapatkan tidak selalu sama dengan teori yang ada. Berdasarkan hasil praktikum, probandus Anastasia Putri M. S. tidak memiliki potensi terserang hipertensi.

VI. DAFTAR PUSTAKA

Ganong, W.F. 1975. Review of Medical Physiology. Los Altos: Lange Medical Publications.

Guyton, Arthur C. 1986. Textbook of Medical Physiology. Philadelphia: W.B. Saunders Company.

Abdulcholiq Chuseri, Prof. dr. M.Sc. Ph.D. 2012. Petunjuk Praktikum Fisiologi Manusia. Yogyakarta: Bagian Ilmu Faal Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada.

2012.

Tekanan

Darah diunduh

dalam pada

http://id.wikipedia.org/wiki/Tekanan_darah Selasa, 11 September 2012 pukul 19.01.

2012.

Tekanan

Darah

Tinggi

dalam diunduh

http://id.wikipedia.org/wiki/Tekanan_darah_tinggi pada Rabu, 12 September 2012 pukul 21.46.

2011.

Hipotensi

dalam

http://homecare.griyakami.com/2011/04/01/hipotensi/ diunduh pada Rabu, 12 September 2012 pukul 21.57.

Junaedi Abdillah. 2010. Kenapa Tiba-tiba Pusing Pada Saat Berdiri? dalam http://bisnis-

ngeblogg.blogspot.com/2010/09/kenapa-tiba-tiba-pusingpada-saat.html diunduh pada Selasa, 11 September 2012 pukul 21.36.

Lusia Kus Anna. 2012. Anak Penderita Darah Tinggi Terus Bertambah dalam

http://health.kompas.com/read/2012/07/31/15374314/Anak. Penderita.Darah.Tinggi.Terus.Bertambah diunduh pada Kamis, 13 September 2012 pukul 21.02.